X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 14

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7
Part 8Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 17

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 14

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 14

GEDE ROSO​

Pov Angger

Gilaaa.. masa gara – gara ketemu Kaila dikantin beberapa hari yang lalu, Lia sampai ngambek sama aku dan jutekin aku sampai hari ini.. gueenndeng ancene’og.. (gendeng ancene’og = memang gila kok..)

Emang salahku itu apa..? pertemuan itukan cuman kebetulan aja dan ada Lia juga duduk disebelahku.. jadi buat apa dia cembukur seperti itu..?

Kaila juga gitu, kenapa dia pakai acara menatap dengan tatapan yang.. sudahlah.. dibuat enjoy dan dinikmati aja, seperti kata pakde jago waktu itu..

Dan malam ini, aku menuju kerumah kakeknya Lia yang ada dipusat kota.. aku ingin bertemu Lia dan merayunya sedikitlah, capek juga dijutekin sama Lia itu.. soalnya, kalau lagi ngumpul.. jadi ada yang mengganjal.. aku jadi ga enak sama Rogi dan Dylan.. ya walaupun bukan itu tujuan utamaku sih.. tujuan utamaku tentu saja mau lihat senyum Lia yang manis dan ngangenin itu.. pokoknya gimana caranya, malam ini aku harus melihat senyum Lia mengembang dibibir tipisnya..

Dan ketika aku memasuki jalan rumah kakek Lia.. ada sekelompok pemuda yang sedang minum dipinggir jalan..

“permisi sam..” (sam = mas) ucapku dengan sopannya sambil menganggukan kepala dan memelankan kecepatan mexiku..

“COOKKKK..” seseorang memaki dengan kerasnya dan aku langsung menghentikan mexiku dan melihat kearah yang memaki tadi..

Orang itu mendekati aku sambil berjalan dengan sempoyongan.. dan ketika dia berdiri dihadapanku.. aku masih duduk diatas mexi dengan santainya..

“kate nangdi koen..” (mau kemana kamu..?) ucap orang itu dengan bau alcohol keluar dari mulutnya.. kenapa manusia satu ini..? kok kelihatannya dia marah sama aku..?

“mau kerumah Lia mas..” dan aku menjawabnya dengan sopan..

“JIANCOOKKK..” makinya sambil mendorong dadaku dengan cukup kuat.. aku pun langsung menahan tubuh dan mexiku supaya tidak roboh kesamping.. dan setelah itu, aku menegakkan dudukku lalu membenarkan posisi kacamataku yang mau jatuh..

“ada apa ya mas..?” ucapku dan aku masih duduk diatas mexiku dengan kedua kakiku menginjak kejalan..

Aku pun terjekut dengan sikap manusia satu ini yang langsung emosi seperti ini.. ada apa ini..? aku salah apa sama dia..? wah kalau seperti ini, mau ga mau aku harus membela diri.. ga mungkin kan aku dihajar oleh manusia ini tanpa ada balasan sedikitpun..

Dan orang itu menatapku dengan kemarahan..

“lukup jes..” (pukul bro..) teriak temannya yang duduk tidak jauh dari kami..

“tukis sam..” (sikut mas..) sahut yang lain..

“samblek wes..” (hajar sudah) sahut temannya

“arek iki ga ngerti lek ente seneng ambe Lia jes.. samblek ae wes.. kesuwen iki..” (anak ini ga tau kalau kamu suka sama lia bro.. hajar aja sudah.. kelamaan ini..)

Orang itu makin terlihat emosi ketika dipanas – panasi oleh semua temannya.. tangannya kemudian terkepal, lalu ditarik kebelakang dan bersiap meninjuku.. aku pun langsung menyetandarkan samping mexiku dan bersiap dengan serangannya..

Dan ketika pukulannya akan melayang kearahku..

“terusno rek..” (teruskan bro..) ucap seseorang dari sebuah gang kecil yang tidak jauh dari kami.. orang itu pun langsung menahan pukulannya dan melihat keasal suara tersebut.. begitu juga aku..

Karena suasana depan gang itu gelap, aku hanya melihat bara rokok yang menyala disitu..

Orang yang akan memukulku ini pun langsung menurunkan tangannya dan memperhatikan terus kearah suara itu.. dan dengan langkah yang santai, orang yang bersuara tadi berjalan kearahku..

“Om Bendu..” ucapku ketika wajahnya terlihat sudah tidak jauh dari aku..

“bes..” ucap orang itu dengan ketakutan (bes = ebes = bapak.. bisa juga diartikan orang yang dituakan)

Om bendu menatap orang yang akan memukulku sambil menghisap rokoknya.. dan orang yang akan memukulku pun, makin terlihat ketakutan dan langsung menunduk..

“se.. sepurane bes.. sepurane..” (ma.. maaf pak.. maaf..) ucap orang itu ketakutan..

Om bendu hanya menatap anak itu lalu melihat kearahku..

“kamu mau kedalam ngger..?” tanya Om Bendu..

“iya Om.. Lia ada..?” tanyaku..

“ada.. kerumah aja..” jawab Om Bendu lalu menghisap rokoknya.. dan kalau aku perhatikan, kali ini wajah Om Bendu beda ketika kami bertemu pertama kali beberapa bulan yang lalu.. waktu itu wajah Om Bendu terlihat santai dan penuh senyuman.. tapi malam ini, wajahnya terlihat dingin sekali.. apalagi ketika melihat orang yang mau menghajarku ini.. tatapan matanya seperti ingin memakan pemuda satu ini.. gila serem banget..

“oh iya Om.. Om ga ikut kedalam..?” tanyaku..

“duluan aja.. entar aku nyusul..” ucap Om Bendu kepadaku, lalu melihat kearah orang yang mau memukulku tadi..

“oke deh Om.. saya duluan..” ucapku kepada Om Bendu..

“hem..” jawab Om Bendu singkat..

“permisi mas..” ucapku kepada pemuda yang masih tertunduk dan berdiri didekatku..

“i.. iya mas..” ucapnya terbata..

Aku pun lalu menarik gas mexiku menuju rumah kakeknya Lia.. dan sebenarnya, aku tadi sih sempat jengkel kepada pemuda yang mendorong dadaku itu.. tapi sudahlah.. aku itu paling ga suka kalau memperbesar suatu permasalahan.. kalau sekedar gesekan seperti tadi itu, biasa aja bagiku.. kecuali dia melayangkan sebuah pukulan, mungkin reaksiku berbeda..

Dan ketika sampai didepan rumah kakek Lia.. aku pun mengambil Hpku dan menelpon Lia.. dan terdengar nada sambung dari Hp Lia..

Kudu piye maneh.. Anggonku mbuktikke.. (harus bagaimana lagi.. aku membuktikan..)
Tresno iki tulus.. Ra mung nggo dolanan.. (cinta ini tulus.. tidak hanya untuk mainan..)
Wes tak perjuangke.. Nganti bingung kudu piye.. (sudah ku perjuangkan.. sampai bingung harus bagaimana..)
Pengenku mung siji.. Nyenengke atimu.. (inginku hanya satu.. menyenangkan hatimu..)

Opo kurang percoyo.. Opo kurang bukti.. (apa kurang percaya.. apa kurang bukti..)
Kabeh wes tak lakoni.. Kudune kowe ngerteni.. (semua sudah ku jalani.. harusnya kamu mengerti..)

Gede roso tresno iki tulus kanggo sliramu.. (besar rasa cinta ini tulus untuk dirimu)
Yo mung ono kowe neng atiku.. (ya hanya ada kamu di hatiku)
Nanging loro yen roso sayangku mbok sio sio.. (tapi sakit jika rasa sayangku kamu sia – sia)
Wani sumpah tresnaku mung kanggo kowe.. (berani sumpah cintaku hanya untukmu)

What..? Lia pakai nada sambung lagu dari pulau ini..? ga salah ini..? terus kenapa lagunya harus seperti ini..? aku sih paham aja artinya.. tapi apa lagu ini untuk menyindiri aku..? dan kenapa sampai lagunya selesai, Lia ga angkat Hpnya..? apa dia sengaja membiarkan Hpnya supaya aku mendengar lagu ini..? gueenndeng ancene’og..

Dan setelah panggilan pertamaku tidak terjawab.. aku pun menekan panggilan lagi..

Kudu piye maneh.. Anggonku mbuktikke.. (harus bagaimana lagi.. aku membuktikan..)
Tresno iki tulus.. Ra mung nggo dolanan.. (cinta ini tulus.. tidak hanya untuk mainan..)

“halo..” dan akhirnya terdengar juga suara Lia disambungan telponnya, walaupun agak jutek sih jawabnya..

Dan tiba – tiba.. hujan pun turun dengan derasanya tanpa memberi aba – aba.. loh.. emang tadi mendung ya..? kok aku ga ngerasain selama perjalanan kesini tadi..

“halo ya’..” ucapku lalu aku turun dari mexi dan berlari kearah teras rumah.. gila nih.. padahal sebentar aja kena tetesan hujannya.. tapi lumayan basah juga kepala sama bajuku.. untung Hpnya anti air..

“kenapa telpon..? masih nyimpan nomernya Lia kah..?” ucap Lia dengan sinisnya..

“ya masihlah.. nomermu kan tercatat dihatiku.. hehehe..” ucapku sambil membersihkan air hujan yang membasahi rambut dan keningku.. lalu aku meraih kaca mataku dan menggeseknya di kaosku lalu memakainya lagi..

“gombal..” ucap Lia singkat, padat dan ngangenin.. hehehehe..

“hehehe.. lagi apa ya’..?” tanyaku..

“lagi terima telpon lah..” jawab Lia dan masih dengan juteknya..

“ooo.. ini ngomongnya pakai kangen atau pakai marah..?” tanyaku dan sengaja aku memancingnya..

“percuma Lia kangenin orang, tapi kangennya orang itu malah buat orang lain..” Jawab Lia..

Hehehehe.. gila.. beneran cembukur Lia ini..

“oohhh.. gitu ya..? Lia ga mau tanya dulu gitu, untuk memastikannya..?” tanyaku lagi..

“percuma.. ada Lia aja dia berani bermain mata dengan orang lain, apa lagi ga ada Lia.. pati bukan matanya aja yang bermain.. tapi hatinya juga..” jawab Lia yang makin lama terdengar jutek..

“yaaa.. sayang banget Lia ga mau tanya.. padahal orang ini merindukan pemilik suara yang ditelponnya sekarang ini..” jawabku dengan santainya..

“kenapa ga ngangenin cewek yang berhijab itu atau cewek yang pernah dipeluknya malam itu..?” jawab Lia dan lagi – lagi dia menjawab dengan sinisnya..

“karena mereka bukan pemilik hatinya..” jawabku singkat..

“udah deh.. ga usah gombal mulu.. kenapa telpon..?” ucap Lia dan sekarang suaranya sudah mulai agak melemah sedikit..

“kangen..” jawabku dan lagi – lagi dengan kata yang sangat singkat..

“ooo.. kalau cuman itu yang mau diomongin ya udah.. tutup gih..” jawab Lia..

“ngga.. karena aku bukan hanya kangen sama suaranya, tapi aku kangen dengan senyum manisnya..” jawabku..

“ya udah.. besok – besok kan ketemu, itupun kalau Lia ga bete..” jawabnya tegas..

“aku maunya malam ini lihat senyummu..” ucapku dan dan hujan dimalam ini pun semakin deras..

“ngga..” jawab Lia..

“ya udah.. kalau gitu aku akan tetap diteras ini aja, sampai kamu keluar dan aku lihat senyummu.. kalau perlu aku nunggunya sambil hujan – hujannan diluar sana..” jawabku..

“mas.. dimana sekarang..?” tanya Lia yang terkejut..

“dihatimu..” jawabku singkat..

“ga lucu..” ucap Lia yang terlihat sedang berjalan dengan terburu – buru.. dan ga berapa lama, pintu rumah pun terbuka..


AnggeLia Putri Aldo​

Lia berdiri dan melihat kearahku dengan tatapan yang terkejut serta Hp masih ditempelkan ditelinganya..

“emang kalau kangen itu lucu ya..?” tanyaku sambil tetap mengobrol lewat Hp, walaupun orang yang aku telpon berdiri tepat dihadapanku..

“mas…” ucap Lia lalu menutup Hpnya dan mendekati aku..

Lalu Lia pun membersihkan wajahku yang masih agak basah dengan tangannya sambil menatapku dengan pandangan yang sangat khawatir.. aku pun langsung menyimpan Hpku dikantong sambil menatap wajahnya yang terlihat sangat khawatir dengan sebagian tubuhku yang basah.. padahal aku ga basah – basah amat sih.. tapi Lia terus membersihkan wajahku dan rambutku dengan telapak tangannya..

“wajahku ga terlalu basah ya’.. tapi hatiku yang basah.. kamu ga mau membelainya juga..?” ucapku sambil menatap matanya..

“ga lucu mas.. kamu basah kena hujan begini, masih juga ngegombal.. nanti kalau mas sakit gimana..?” ucap Lia sambil menghentikan belaiannya diwajahku dan membalas tatapanku.. lalu Lia pun membalikkan tubuhnya dan mau masuk kedalam rumahnya.. tapi aku langsung memegang tangan kirinya dengan tangan kananku lalu menariknya pelan sampai menghadapku lagi..

“mau kemana ya’..?” tanyaku..

“mau ambil handuk..” jawab Lia..

“bukan karena kehujanan ini yang akan membuatku sakit.. tapi sikap dinginmu yang akan membuat hatiku menggigil dan seluruh tubuhku kedinginan.. dan lama – kelamaan, itu pasti akan membunuhku..” ucapku sambil menatap matanya..

“Mas.. biar Lia ambil handuk dulu ya..” ucap Lia dan suaranya sudah ga sejutek tadi..

“ini lah yang kusuka dari kamu ya’.. dengan hujan pun kamu cemburu.. apalagi dengan..” ucapku terpotong karena jari – jari manis tangan Lia langsung menutup mulutku dengan lembutnya..

Lalu Lia menatapku sambil menggelengkan kepalanya pelan..

“ga perlu Lia jelaskan alasannya kan..?” ucap Lia pelan sambil terus menatap mataku.. dan tatapannya pun makin lama terlihat sayu..

Tangan kirinya yang masih aku pegang, aku tarik pelan sampai tubuhnya merapat ditubuhku.. lalu aku langsung memeluknya dengan erat.. setelah itu aku langsung membelai rambutnya dengan lembut.. dan perlahan, Lia pun membalas pelukanku dan mengelus punggungku..

Akupun langsung mengecup keningnya yang berada didekat bibirku ini..

CUUPPP..

Aku ga perduli dengan keadaan sekitar.. dan aku pun tidak takut kalau seandainya, Nenek, Kakek, Om Bendu atau saudaranya yang lain melihat aku memeluk Lia.. aku sudah terlalu lama memendam semua ini.. kalau tujuan awalku tadi kesini untuk merayunya supaya ga jutek dan aku ingin melihat senyumnya.. mungkin aku revisi sekarang.. aku mau menembaknya dan ingin menjadikannya kekasihku..

Hangat peluk tubuhnya, terus terang membuat aku melayang.. dan supaya hatiku tidak limbung kemana – mana.. aku ingin mengikatnya dihati Lia, malam ini juga..

“aku ga mau kalau hujan yang akan menjadi saksi ucapanku untuk malam ini.. karena hujan itu datang dan pergi semaunya.. tapi aku maunya, semesta yang menjadi saksi..” ucapku

“Angelia Putri Aldo..” ucapku sambil melepaskan pelukanku dan kembali aku menatapnya..

“’gede rasamu’ mungkin lebih besar dari ‘gede rasaku’.. tapi rasa memiliku kepadamu, lebih besar dari pada rasa memilikmu kepadaku..” aku mengatakannya sambil melepasakan pelukanku dan menatap matanya.. setelah itu aku menarik nafasku dalam – dalam.. terus terang ini pertama kalinya didalam hidupku menembak wanita.. dan aku sangat grogi sekali.. lalu dengan menguatkan hatiku..

“aku menyanyangi dan mencintaimu..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

Lia tampak terkejut dengan ucapanku.. diapun terdiam mematung dengan mata yang berkaca – kaca.. tidak ada jawaban yang keluar dari mulut Lia.. dan yang terdengar hanya suara derasnya hujan dimalam ini..

Terus gimana kalau sudah gini..? apa aku langsung memegang pundaknya, lalu menarik rapat lagi tubuhnya ketubuhku..? terus aku mengulum bibirnya, seperti ditivi – tivi gitu..? gilaaaa.. iya kalau Lianya mau.. kalau Lia langsung marah terus teriak – teriak..? wah bisa diarak keliling kampung ga pakai pakaian aku.. gueenndeng ancene’og..

Dan yang jadi pertanyaan dibenakku selama ini, emang enak gitu ciuman dibibir..? apa ga jijik kalau saling mengulum itu..? belum lagi kalau mengulum, ludahnya pasti tercampur kan..? apa enaknya kalau gitu.. iiiiiiiiii..

Dan sekarang, aku pun makin bingung dengan sikap diam Lia.. apalagi dengan matanya yang berkaca – kaca seperti ini.. terus aku kudu piye..? (terus aku harus bagaimana..?)

Dan beberapa saat kemudian, Lia langsung memelukku dengan erat…

Loh.. kok dia langsung meluk sih..? terus jawabannya gimana ini..? iya atau nggak..? ini sudah jadian atau belum sih..? atau dia mau menggantungkan perasaanku ini..? apa wanita itu memang seperti ini kalau lagi ditembak..? gueenndeng ancene’og..

“Lia juga..” ucapnya terpotong karena ada seseorang yang datang dan Lia langsung melepaskan pelukannya dipelukanku..

“cuukkk.. kupingku kok loro yo..? kelebon opo nde djalan mau..? rodo budek iki keto’ane..” (cuukkk.. kupingku kok sakit ya..? kemasukan apa tadi dijalan..? agak tuli kelihatannya..) ucap Om Bendu yang tiba – tiba datang sambil mengorek – ngorek kupingnya menggunakan jari telunjuknya dan berjalan masuk kedalam rumah dengan cueknya..

“pakde…” ucap Lia yang terkejut dengan kedatangan Om Bendu.. Lia pun membalikkan tubuhnya dan memunggungi aku dan melihat kearah Om Bendu..

“gak krungu..” (gak dengar..) ucap Om Bendu sambil terus berjalan kearah dalam rumah lalu menutup pintu rumah sambil menunduk tanpa melihat kearah kami..

“Mas..” ucap Lia dan membalikkan tubuhnya kearahku sambil menatapku.. terlihat dia takut, malu dan grogi dengan situasi ini..

Karena aku sudah terlanjur ketahuan memeluk Lia tadi dan kondisi disini masih sepi.. Akupun langsung memeluk Lia lagi dan dia terkejut dengan sikap cuekku ini..

“Mas..” ucap Lia lagi tanpa melepaskan pelukanku dan tidak juga membalas pulukanku ini..

“gak krungu..” (gak dengar..) ucapku mengikuti perkataan Om Bendu..

“ihhh.. jahat..” ucap Lia meraju..

“jahat mana sama Lia yang ga kasih jawaban..?” ucapku sambil memeluknya dengan erat..

Dan perlahan Lia pun membalas pelukanku..

“apa pelukan ini ga bisa menjawabnya mas..?” ucap Lia yang membuat kupingku langsung gatal..

Apa..? ga salah dengar nih aku..? emang seperti ini ya wanita itu kalau menjawab ucapan cinta dari seorang laki – laki..? dengan pelukan dan ga pakai kata – kata..? serius nih..? jadi seperti ini kalau jadian itu..? ga mau diungkapkan atau memang..? kok ribet amat ya..?

“ini artinya kita jadian kah ya’..?” tanyaku untuk meyakinkan..

“menurut mas..?” ucapnya dan makin memepererat pelukannya..

Lahhh.. malah nanya..? busyetttt..

“jawablah ya’.. jangan bikin aku penasaran..” ucapku..

“Mas Angger ga peka ah..” ucap Lia sambil melepaskan pelukannya..

“ga peka..? maksudnya..?” tanyaku dan aku juga melepaskan pelukanku.. lalu aku menatap Lia sambil menggaruk kepalaku..

“ihhhhhh..” ucap Lia geregetan..

“aku itu memang ga tau ya’.. kamu terima aku atau engga sih..?” tanyaku sekali lagi dan itu membuat Lia makin jengkel melihatku..

“bodo..” ucap Lia sambil melipatkan kedua tangannya didada lalu melihat kearah yang lain..

“hiuuuffftttt.. sedih amat ya..? baru pertama kali nembak wanita, malah bertepuk sebelah tangan..” ucapku memancing reaksi Lia..

“iihhh.. bertepuk sebelah tangan gimana sih mas..?” ucap Lia lalu menurunkan kedua tangannya dari lipatan didada sambil melotot kearahku..

“lah ini apa namanya kalau bukan bertepuk sebelah tangan..?” ucapku..

Lia yang mendengar ucapanku barusan.. langsung merangkul leherku dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCCHHHH..

Lia mengulum bibir atasku dengan lembutnya.. uhhhhhh.. kok langsung main kulum aja nih Lia.. kan jadi enak akunya.. dan aku langsung memegang pinggang Lia lalu membalas kulumannya dengan mengulum bibir bawahnya dengan lembut juga..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCCHHHH..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCCHHHH..

Dan ciuman kami pun semakin dalam dengan lidah kami saling bermain..

Waww… ini kah yang namanya ciuman dibibir itu..? kok begini sih rasanya..? enak pake banget.. hehehehe.. dan pertanyaan yang ada dibenakku selama ini pun terbayar tuntas.. ga ada yang namanya jijik ketika bibir saling mengulum.. walaupun lidah saling memasuki bergantian didalam mulut kami dan ludah kami bercampur, aku ga ngerasa jijik sama sekali.. apalagi ketika aku memasukkan lidahku kedalam mulut Lia, aku membuka mataku dan menatap mata Lia yang terlihat sangat menikmati itu..

Dan ini adalah pengalaman pertamaku mengulum bibir seorang wanita selama hidupku.. kalau waktu itu Bulan cuma mengecup bibirku dan Lia mengulum bibir ku tanpa perlawanan sama sekali dari bibirku.. malam ini aku merasakan yang namanya balas – membalas dalam lumatan bibir yang sangat nikmat ini..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCCHHHH..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCCHHHH..

Basah, hangat, kenyal dan enak banget.. itu yang kurasakan selama mengulum bibir Lia.. dan hatiku pun melayang karena nikmatnya ciuman ini.. dan hatiku berbunga – bunga merasakan kuluman pertama ini.. cintaku terbalas broooo… hahahahaha..

Kalau aku tau ciuman ini nikmatnya seperti ini, pasti dari dulu aku nembak dan jadian sama Lia.. hehehehe..

“EHEMMMMM..” terdengar suara dari dalam rumah dan itu membuat aku dan Lia langsung melepaskan kuluman bibir kami dan pelukan kami..

Kamipun langsung melihat kearah pintu yang masih tertutup.. setelah itu kami saling pandang lagi dan kami langsung menunduk malu..

Uhhhh.. aku sempat melihat wajah Lia yang memerah sebelum tertunduk tadi.. boleh ga nambah lagi ini ciumannya..? kurang ini.. kurang.. hehehehe..

Kami mengangkat wajah kami lagi sebentar, lalu menunduk lagi dan berpandangan sejenak, lalu menunduk lagi.. dan ketika berpandangan tadi.. senyum Lia terlihat mengambang dibibir yang habis aku kulum itu.. senyuman manis yang aku rindukan beberapa hari ini, mampu membuat hatiku makin melayang dan terbang tinggi keangkasa.. dan kami sekarang tetap tertunduk malu..

Kok jadi malu seperti ini ya aku..? mungkin ini yang dirasakan oleh Lia juga.. dan kamipun saling diam beberapa saat.. lalu..

“Lia..”

“Mas..” ucap kami bersama, ketika kami mengangkat wajah kami dan saling berpandangan..

“ehhh..” ucap kami bersama lalu menunduk lagi.. dan kami pun sama – tersenyum..

“mau ngomong apa..?” ucap kami bersama lagi..

Aahhhhh.. kok bisa barengan gini sih..? dan kami pun terdiam lagi sambil menunduk..

“Lia mau ngomong apa..?” tanya ku malu – malu..

“kan mas duluan tadi yang mau ngomong..” ucap Lia sambil melirikku dan menunduk lagi..

“Lia kok yang mau ngomong duluan..” ucapku sambil menatap wajahnya yang tertunduk..

“Mas..”

“Lia..”

“Mas..”

“Lia..”

“aku aja yang ngomong gimana..?” sahut suara dari dalam rumah dan itu suara Om Bendu..

“Pakdeee…” ucap Lia dengan manjanya..

“hahahahaha..” terdengar tawa dari Om Bendu..

Karena bingung dan gak tau harus mengucapkan apa lagi, akhirnya akupun berbicara sekenanya aja..

“ya’.. aku pamit ya..” ucapku.. loh.. kok malah pamit sih..? terus gimana ini kelanjutannya..? kan belum ada jawaban dari Lia tadi..

“pamit.?” Ucap Lia sambil memandangku dengan raut wajah yang kecewa..

Karena sudah terlanjur malu, akhirnya aku menganggukan kepala.. walaupun sebenarnya aku juga kecewa dengan pamitku ini..

“iya ya’.. hujannya sudah reda..” ucapku sambil melihat kearah luar rumah..

“oh iya deh..” ucap Lia yang masih terlihat tidak ikhlas dengan pamitku ini.. lalu kami pun terdiam lagi dan saling memandang..

Walaupun sudah pamit, akupun enggan untuk melangkahkan kakiku.. kakiku serasa berat untuk digerakkan.. sedangkan Lia melalui tatapannya, terlihat seperti ingin mencegahku tapi tidak diungkapkannya..

Dan setelah cukup lama kami terdiam..

“terus..” ucap Lia..

“ohhh.. iya.. aku pamit ya..” ucapku..

“iya.. hati – hati ya mas..” ucap Lia..

“aku mau pamit sama Om Bendu dulu ya’.. sama kakek dan nenek juga kalau ada..” ucapku..

“entar ya..” ucap Lia lalu membalikkan tubuhnya dan melangkah kearah pintu lalu membukanya..

Dan ketika Lia membuka pintunya, tampak Om Bendu sudah berdiri dibalik pintu sambil tersenyum dengan wajah yang seperti mengejek ke arah Lia..

“Pakde..” ucap Lia yang terkejut..

“kenapa..? kayak habis lihat hantu aja..” ucap Om Bendu dengan cueknya..

“habis pakde berdiri disitu, ngagetin aja.. pakde nguping ya dari tadi..?” tanya Lia..

“siapa juga yang nguping, aku loh ngintip..” ucap Om Bendu sambil memencet hidung Lia..

“pakdeeeee..” ucap Lia yang terlihat meraju..

“hahahahaha..” Om Bendu pun tertawa dengan senangnya..

“malah ketawa lagi..” ucap Lia sambil melipatkan kedua tangannya didada..

“itu kenapa bibirmu basah ngel..? kamu habis kena air hujan atau kena air…?” ucap Om Bendu sambil melirikku..

“Pakde…” ucap Lia lalu memukul pelan lengan Om Bendu..

“hahahaha.. iya.. iya.. maaf..” ucap Om Bendu lalu terdiam tapi tetap dengan wajah yang menahan tawanya..

“Mas Angger mau pamit itu..” ucap Lia sambil meraju..

“oh iya.. kamu mau pamit ngger..?” ucap Om Bendu lalu melihat kearahku..

“iya Om.. saya pamit ya..” ucapku sambil menganggukkan kepalaku dan berjalan kearahnya..

“oke bro..” ucap Om Bendu sambil mengangkat tangan kanannya kepadaku..

“Bapak sama Ibuku sudah tidur.. jadi pamitnya sama aku aja..” ucap Om Bendu dan ketika aku sudah dihadapan Om Bendu, aku langsung menjulurkan tangan kananku.. setelah Om Bendu menjabat tanganku, akupun langsung mencium punggung tangannya..

“hati – hati ya bro..” ucap Om Bendu..

“iya Om..” ucapku sambil tersenyum malu..

Setelah itu aku melepaskan jabatan tangannya.. dan Om Bendu tersenyum juga dan langsung masuk kedalam rumah..

“aku pamit ya ya’..” ucapku keLia.. dan Lia hanya hanya menganggukan kepalanya.. dan ketika aku membalikkan tubuhku dan berjalan kearah mexiku, Lia mengikuti aku dari belakang..

Lalu aku naik ke atas mexi dan menyalakan mesinnya..

“aku kok ga lihat Kak Dana dari tadi ya’..?” tanyaku sambil melepaskan kaca mataku dan membersihkan dari embun menggunakan kaosku..

“Kak Dana sekarang sudah kos mas..” ucap Lia..

“dimana..?” tanyaku sambil mengenakan kacamataku lagi..

“dikosan Alexis..” jawab Lia..

“ooo..” ucapku..

“sebenarnya Lia juga mau kos lagi.. tapi ga boleh sama Kakek dan Nenek..” ucap Lia yang terlihat kecewa..

“ya ga apa – apa ya’.. mungkin itu juga permintaan dari Om Aldo dan Tante Lia.. mereka semua mungkin khawatir sama anak gadisnya yang cantik ini..” ucapku sambil melihat kearah Lia yang malu ketika aku bilang ‘anak gadisnya yang cantik..’

“gombal..” ucap Lia..

“hehehe..” dan aku hanya tertawa saja..

“ya udah deh aku pamit ya..” ucapku..

“hati – hati ya mas.. nanti kalau sudah sampai kosan, jangan lupa kabarin..” ucap Lia..

“iya.. iya.. kok khawatir banget sih sama aku ya’..?” tanyaku..

“emang ga boleh ya khawatirin pacarnya sendiri..?” tanya Lia lalu dia menutup mulutnya dan tertunduk malu..

“pacar..? kita beneran sudah pacaran ya..?” tanyaku menggoda Lia..

“iihhhhh.. mas ini loh..” ucap Lia lalu mencubit perutku pelan..

“hehehehe..” ucapku sambil menahan tangannya diperutku lalu menggenggamnya..

“ya udah aku pamit ya..” pamitku lagi sambil melepaskan genggaman tanganku ditangannya..

Lia lalu menjulurkan tangannya dan meraih tangan kananku.. setelah itu Lia mengecup punggung tanganku pelan..

CUUPPP..

Waw… kecupannya itu terasa nyessss sampai didalam hatiku.. lalu setelah itu, kami pun saling berpandangan dengan tangan tetap saling menjabat..

“kok cuman tangannya aja yang dikecup ya..?” tanyaku..

“maunya..?” tanya Lia..

Aku pun memanyunkan bibirku kearah Lia dan Lia langsung melepaskan jabatan tangannya ditanganku, lalu mendorong bibirku dengan jari – jari manisnya pelan..

“ihhhhh.. maunya..” ucap Lia lalu tersenyum dengan manisnya..

“emang ga boleh ya minta cium sama pacarnya sendiri..?” tanyaku..

“ga boleh..” ucap Lia sambil melipatkan kedua tangnnya didada..

“terus aku minta cium sama pacarnya siapa dong..?” tanyaku..

“sama pacarnya Gerhana Matahari Sandi aja..” ucapnya..

“loh kok..?” ucapku terpotong karena Lia memajukan wajahnya kearah wajahku..

Asyyiikkkk.. ciuman dibibir lagi.. aku pun memajukan wajahku kearah Lia dan mendekatkan bibirku ke bibirnya.. dan

CUUPPP..

Lia langsung mengecup pipi kananku dan memundurkan wajahnya..

“yaaaaaa.. kok dipipi..?” tanyaku..

“jangan keseringan dibibir.. nanti masnya bosan sama bibir Lia..” ucap Lia lalu tersenyum..

Baru sekali aja masa bosan sih..? lagian, biar tiap detik aku mengulum bibir Lia, pasti ga ada bosannya lah.. orang ciuman itu nikmat pakai banget… hehehehe..

“ya ga mungkin lah, kalau bisa.. bibirnya Lia itu aku bawa balik kekosan aja, biar aku bisa cium terus..” ucapku lalu aku tersenyum juga..

“terus orangnya..?” tanya Lia sambil melebarkan kedua bola matanya..

“ya aku bawa juga lah.. biar aku bisa nyium bibirnya sambil meluk tubuhnya.. hehehehe..” ucapku sambil tertawa..

“maunya itu loh..” ucap Lia sambil mendorong pipiku pelan..

“hehehehe.. ya udah aku pamit ya ya’..” ucapku dan entah ini yang keberapa aku pamit dengan Lia..

“hati – hati ya sayang..” ucap Lia..

Wawwww.. Lia panggil aku sayang..? sumpeh loe..? wkwkwkwkwkwk.. berarti malam ini sudah resmi dong, kalau aku sudah punya pacar..

“oke deh cinta.. jangan malam – malam ya tidurnya..” ucapku dan langsung membuat Lia tersenyum bahagia..

“bay..” ucap Lia dan aku langsung menarik gas mexiku dengan diiringi senyum manis kekasihku ini..

Aku pun menarik gas mexi dengan cinta yang berbunga – bunga.. dan dimalam yang dingin ini pun, tidak terasa sama sekali dikulitku.. aku seperti diselimuti hangatnya cinta dari Angelia Putri Aldo.. waw.. acikk.. acik.. jossss…

Bundaaaaaaaa.. Angger sudah punya pacar Bunda.. hahahahahaha..

Oh iya.. waktu aku lewat depan gang tempat orang – orang minum dan mau memukulku tadi kok sepi ya..? apa mereka bubur karena tadi sempat hujan..? tapi kok banyak pecahan botol berserakan dipinggir jalan..? assuudahlah.. mungkin mereka bubar dan terburu – buru karena hujan, jadi botolnya tersenggol dan pecah..

Akupun mengarahkan mexiku kegedung putih.. dan ketika sampai dikosanku.. tampak diruang tengah, dua orang sedang duduk dan mengobrol.. satu orang laki – laki dan seorang perempuan.. laki – lakinya itu Mas Zidan, sedangkan wanitanya adalah..

Bulan Mahardini Darmawan​

Loh.. kok disini Bulan..? sudah jam berapa ini..? akupun langsung melihat jam yang ada ditanganku.. gila jam setengah sebelas malam.. kok Bulan ga balik kekosannya..?

Akupun langsung memarkirkan mexiku diruang tengah dengan diiringi pandangan mata Bulan..

Dan setelah aku memarkirkan mexiku, aku lalu berjalan kearah mereka berdua sambil membenarkan posisi kacamataku..

“dari mana ngger..?” tanya Mas Zidan..

“dari tempat teman mas..” ucapku dan aku masih berdiri didekat mereka berdua.. setelah itu aku pun melihat kearah Bulan yang menunduk ketika aku menatapnya..

“hai mba..” ucapku dan dia langsung mengangkat wajahnya lalu tersenyum kepadaku..

“duduk ngger..” ucap Mas Zidan dan akupun jadi serba salah.. aku duduk atau masuk kedalam kamarku aja ya..?

“engga mas.. aku masuk kekamar aja, kelihatannya lagi serius ini..” ucapku kepada mereka berdua..

“engga, cuman bahas masalah tugas kuliah kok..” ucap Mas Zidan dengan santainya..

“duduk lah..” ucap Mas Zidan lagi dan akupun langsung duduk.. ga enak kalau sudah ditawarin dua kali terus aku tinggal kekamar.. ga sopan banget dong aku.. mungkin duduk sebentar aja terus nanti aku masuk kedalam kamar..

Akupun langsung meraih Hpku dan mengabari Lia kalau aku sudah sampai dikosan.. dan ternyata, ada sebuah pesan yang masuk kedalam Hpku..

*Lia
Terimakasih sudah menjadi pemilik hati ini.. maaf karena selama ini Lia terlalu cemburu dengan ‘wanita’ yang ada disekeliling Mas.. itu karena cinta yang membuat Lia seperti ini..

Benerankan selama ini Lia cembukur sama Bulan dan Kaila.. ini kalau Lia sampai tau ada Bulan disini, apa ga makin cumbukur aja dia ya..?

*Aku
Ya’ hati ini sekarang telah Lia miliki seutuhnya, terimakasih karena telah bersedia menerimanya.. dan sekarang.. aku hanya berharap, Lia mau percaya denganku untuk menjaga semuanya..

*Lia
Mas.. Lia hanya memiliki dua mata yang tidak bisa selalu melihat wajah mas.. Lia juga punya kedua tangan yang tidak bisa selalu menggandeng kemana mas pergi.. tapi Lia punya Hati yang selalu menemani kemana mas melangkah.. dan hati Lia ini bersahabat dengan cemburu loh.. jadi biarkan hati dan cemburu ini berjalan beriringan.. karena dengan itu, Lia akan lebih merasakan yang namanya sayang dan memiliki itu seperti apa.. maaf.. itulah Lia dan cinta Lia ke Mas..

*Aku
Terimakasih ya’.. aku pun berkawan dengan cemburu yang aku tinggalkan dihati Lia.. semoga aku bisa menjaga ‘gede rasamu’ yang luar biasa ini.. aku menyangimu dan aku mencintaimu, dengan sebenar – benarnya sayang dan cinta.. semoga cemburumu dan cemburuku saling menjaga dari hati yang lain..

*Lia
Semoga mas.. Lia juga sayang dan Cinta sama mas.. met tidur ya, semoga hangatnya sayang Lia menemani tidur malam mas..

*Aku..
Iya ya’.. semoga cintaku juga menyelimuti hati Lia bukan malam ini saja, tapi selamanya.. miss you sayang..

*Lia
Iya sayang.. Miss you to.. (dan ditutup dengan emo yang yang memeluk)

*Aku
(akupun membalasnya dengan emo yang memeluk..)

Waw.. ini toh rasanya chatingan dengan kekasih itu.. rasanya luar biasa banget brooo.. jari – jari ini seolah menari dengan lincahnya dilayar Hp.. dan jari – jari ini pun tau kalau ini adalah ketikan cinta dan sayang, dia mengetuk layar Hp dengan sangat lembut.. selembut ketika membelai tangan Lia.. gueenndeng ancene’og.. hahahaha..

“EHEMMM..” ucap Mas zidan yang mengagetkanku dan aku langsung melihat kearah Mas Zidan yang menatapku.. setelah itu aku melirik kearah Bulan yang juga menatapku dengan tatapan yang.. sudahlah..

Aku pun langsung menyimpan Hpku dikantong dan mengambil permenku lalu mengemutnya..

“kamu lagi chatingan sama siapa sih ngger..?” tanya Mas Zidan..

“hehehehe..” dan aku hanya tertawa saja..

“kamu jatuh cinta ya..?” tanya Mas zidan dan aku langsung melihat kearah Bulan yang langsung membuang wajahnya dan melihat kearah yang lain..

Kenapa Bulan ini..? kok dia seperti cemburu, ketika Mas Zidan bilang aku jatuh cinta.. wahhh.. ga bener ini.. ga bener..

“apasih mas..” ucapku menutupi rasa maluku, sambil memegang batang permenku lalu mengemutnya lagi..

“wahh.. kamu sudah punya pacar ya..? luar biasa kamu ngger.. baru beberapa bulan disini, sudah punya pacar aja..” ucap Mas Zidan lalu tersenyum kepadaku.. dan kembali aku melihat kearah Bulan yang melihat kearah lain.. kedua sikutnya pun diletakkan dimeja lalu dibuat tumpuan untuk dagunya.. wihhh.. kok makin cantik aja sih Bulan ini.. (woi.. woi.. nyadar.. sudah punya pacar kamu itu..)

“hehehe..” dan kembali aku hanya tertawa..

“kamu itu ngger.. nger..” ucap Mas Zidan lalu berdiri..

“mau kemana mas..?” tanyaku..

“mau kekamar mandi.. sakit perutku lihat wajahmu yang tersenyum itu..” ucap Mas Zidan lalu berjalan meninggalkan aku dengan Bulan..

Lah terus aku harus gimana ini..? sekarang aku cuman duduk berdua dan berhadapan dengan Bulan.. itupun dia tidak melihatku.. tapi dia melihat kearah yang lain.. lalu tiba – tiba Bulan pun langsung berdiri..

“aku pulang..” ucapnya dengan bibir yang bergetar..

“loh.. kok pulang..? ga nunggu Mas Zidan dulu Mba..?” tanyaku..

“engga..” ucapnya lalu berjalan dengan wajah yang bersedih..

Waduh.. terus dia naik apa malam – malam begini..? sendirian lagi..? kalau sampai terjadi apa – apa sama dia, gimana nanti..? aku tau dia wanita yang kuat, tapi tetap saja.. Bulan kan seorang wanita.. apa lagi dia pulang dengan wajah yang bersedih seperti ini.. kalau sampai terjadi apa – apa, pasti aku akan merasa bersalah sekali ini.. Purnama ini memang kurang ajar kok.. punya adik tapi dibiarkan keluar seorang diri seperti ini.. kakak macam apa itu..?

“Mba..” panggilku sambil berdiri, ketika Bulan sudah sampai didekat pintu.. akupun membuang permenku yang masih tersisa..

Bulan pun menghentikan langkahnya tanpa menoleh kearahku..

“naik apa..? sama siapa..?” tanyaku..

“bukan urusanmu..” ucapnya lalu berjalan lagi..

Akupun langsung mengejarnya dan ketika aku sudah didekatnya..

“Bulan.. kalau wanita yang aku kenal dan dia berjalan sendirian malam – malam seperti ini, itu pasti akan menjadi urusanku..” ucapku dan Bulan langsung menghentikan langkahnya lalu berbalik melihat kearahku..

Dan terlihat matanya pun berkaca – kaca.. loh.. kenapa Bulan ini..? kok dia mau menangis..? apa dia takut pulang sendiri..? tapi kenapa dia gengsi untuk memintaku mengantarnya pulang..? kalau gitu kenapa dia ga menelpon kakaknya aja, sipurnama itu.. atau dia minta antar Mas Zidan aja..

“terus, kamu apa..?” tanya nya sambil menatapku dengan mata yang berkaca – kaca..

“aku antar kan kamu pulang..” ucapku..

Apa..? aku ngomong apa barusan..? kenapa aku bisa reflek begini sih..? terus kalau dia nanti mengiyakan gimana..? terus kalau Lia tau gimana..? waahhhh.. bisa panjang ini urusannya..

Tapi sudahlah.. aku akan mengantarkannya pulang.. niatku hanya ingin mengantarkan pulang dan memastikan dia baik – baik saja sampai kekosannya.. bukan karena aku habis dikecupnya malam itu.. bukan loh ya.. tapi ada dorongan dari hatiku yang terdalam, untuk mengantarnya pulang.. entah dorongan apa itu.. yang jelas, kalau dia menolaknya.. aku akan mengikutinya terus dari belakang sampai kekosannya.. kok bisa begini ya aku..? gueenndeng ancene’og..

“kalau aku ga mau..?” tanyanya dengan tatapan yang berubah tajam..

“ya itu urusanmu.. yang jelas, aku cuman memastikan kamu baik – baik saja..” ucapku sambil membalas tatapannya..

“bagaimana kamu tau kalau aku baik – baik saja..?” tanyanya lagi..

“kalau kamu sudah sampai kekosan, berarti kamu baik – baik saja..” ucapku..

“percuma.. kalau cuman seperti itu, aku juga bisa pulang sendiri..” ucapnya lalu membalikkan tubuhnya dan pergi dengan tatapan yang emosi kepadaku..

Loh.. kok malah marah sih..? salahku apa..? aku kan cuman menawarkan untuk kuantar pulang, ga lebih.. dan aku ga menggodanya sama sekali loh ya.. apa itu salah..?

“BULAN…” panggilku dengan kerasnya dan dia langsung terkejut dan menghentikan langkahnya tanpa melihat kearahku..

“oke kalau kamu mau pulang sendiri.. TERSERAH..!!! itu urusanmu.. dan kalau terjadi apa – apa denganmu, aku juga ga rugi kok.. tapi aku tegaskan sama kamu.. jangan pernah datang kekosan ini lagi, malam – malam dan sendiri.. karena kalau terjadi seperti ini lagi.. aku merasa menjadi laki – laki paling pengecut, yang membiarkan seorang wanita pulang sendirian ditengah malam seperti ini..” ucapku dengan tegasnya..

Lalu aku membalikkan tubuhku dan berjalan kearah mexi.. aku lalu mengeluarkan mexi dan menyalakan mesinnya.. kalau seandainya Bulan tidak mau kuantar.. ya ga apa – apa.. tapi aku kan terus mengikutinya dari belakang..

Dan ternyata.. Bulan masih berdiri ditempatnya tadi tanpa menoleh kearah kosanku.. dia menunduk dan memunggungi kosanku..

Aku pun menghentikan mexi tepat disebelahnya.. dan aku hanya berdiam saja tanpa mengeluarkan sepatah katapun dengan kondisi mexi tetap menyala..

Bulan yang berdiri dan menunduk tepat disampingku pun, langsung naik kebelakangku.. dia duduk dengan menjaga jarak denganku..

Huuuuu.. baguslah.. biar ini cepat selesai, aku akan mengantarkannya kekosan lalu balik kekosanku.. aku ngantuk.. aku mau tidur sambil memandang foto Lia, kekasihku..

Dan aku pun langsung menjalankan mexiku pelan..

“dimana kosanmu..?” tanyaku.. dan aku sudah tidak memanggilnya Mba dari tadi, aku juga sudah memakai kata kamu dan aku.. supaya dia ga salah sangka dengan niat baikku mengantarkannya balik kekosan..

“kosan Alexis..” jawabnya singkat..

Kos alexis..? kok sepertinya aku pernah dengar nama kosan itu..? dimana ya..? busyettt.. itukan kosan Kak Dana yang baru..? waduh.. kacau ini kalau sampai Kak Dana sampai tau dan dia bilang sama Lia.. bajingaaannn.. kenapa bisa kebetulan seperti ini ya..?

“dimana itu..?” tanyaku..

“disana..” ucapnya sambil menunjuk kearah lurus depan jalan..

Dan tiba – tiba hujan pun turun lagi dengan derasnya.. gilaaaaa.. mana tengah malam begini lagi.. waduhhh..

“kita berteduh dulu ya..” ucapku sambil memasang reting kekiri..

“ga usah.. sudah malam.. mending aku naik taksi aja..” ucapnya..

“ya kalau gitu aku antarkan aja sudah.. tapi ga apa – apa kalau kamu kehujanan..?” tanyaku dan tidak ada jawaban dari Bulan..

Dan aku merasa duduknya pun makin merapat kearahku.. tangannya pun perlahan melingkar diperutku dengan nenenya menempel dipunggungku dengan erat..

Wadau.. dingin – dingin gini malah dapat pelukan hangat dan nenen yang empuk dari Bulan.. gilaaa…

Aku pun merasa ada yang berbeda dengan pelukan Bulan ini.. aku seperti merasakan sesuatu yang sangat luar biasa dengan perasaanku.. perasaan apa kah ini..? kok sama ketika Lia memelukku ketika aku memboncengnya dipulau seberang malam itu..?

Maaf ya’.. maaf.. bukannya aku mau menduakan kamu.. aku hanya mengantarkan Bulan untuk pulang kekosannya.. dan masalah Bulan yang memelukku ini, mungkin karena suasana hujan yang sangat lebat ini.. semoga kamu mengerti ya’.. hati ku ini hanya untukmu.. bukan untuk wanita lain..

Karena hujan makin deras, aku pun makin memelankan laju mexiku dan aku langsung menoleh kearah belakang..

“beneran ga singgah ini..?” tanya ku lalu aku melihat kearah depan lagi..

“jalan aja..” ucap Bulan sambil mengeratkan pelukannya..

Astagaaaa.. Bundaaaa.. kenapa dengan anakmu ini..? kenapa bisa dapat rezeki seperti ini malam ini.. tadi berciuman sama Lia, sekarang dipeluk dengan erat oleh Bulan..

Akupun menepi sebentar dan melepas kaca mata yang membuat pandanganku kabur karena air hujan.. aku lalu menggantungkannya dikerah baju depanku..

“kamu bisa lihat tanpa kaca mata..?” tanya Bulan sambil mendekatkan wajahnya ditelingaku dan dagunya menempel dipundakku..

“ga tau.. ada tiga kemungkinan.. yang pertama sampai dikosanmu.. yang kedua rumah sakit, atau yang ketiga.. sampai dikuburan..” ucapku dengan santainya..

“kamu itu..” ucapnya sambil mencubit perutku dengan manjanya..

Uuuuhhh.. pelan sih cubitannya.. tapi terasa nyessss sampai dihatiku.. gueenndeng ancene’og..

Aku pun menarik gas mexi lagi dengan pelannya.. memang sih pandanganku agak kabur didepan.. tapi aku masih bisa melihat kok dalam keremangan malam ini.. dan ini lebih baik dari pada harus memakai kaca mata dalam kondisi hujan seperti ini..

“maaf..” ucapnya.. dan bibirnya yang dekat telingaku, membuat nafasnya sampai terasa dilubang telingaku dan membuat tubuhku berkidik..

“apasih.. santai aja kali..” ucapku..

Dan pelukan Bulan yang makin mengerat ini, membuat hatiku makin melayang.. kurang ajar.. kenapa bisa seperti ini sih..? apa aku mencintai wanita yang ada dibelakangku ini juga..? atau aku ada perasaan lain selain cinta..? waduuhhh.. perasaan macam apa ini..? aku gak mau menghianati Lia.. aku gak mau…

“belok kiri ngger..” ucap Bulan, dan ini pertama kalinya aku mendengar namaku diucapkan dibibirnya yang seksi itu.. suaranya pun terdengar merdu sekali.. dan ga ada sumbangnya sama sekali.. (apasih..? emang Bulan lagi nyanyi gitu..?)

“itu kosanku yang nomor tiga..” ucap Bulan sambil melepaskan pelukannya dan menunjuk sebuah kosan yang sangat megah dan mewah..

Aku pun menghentikan mexiku tepat didepan kosan yang ditunjuk Bulan tadi.. dan setelah mexiku berhenti, Bulanpun langsung turun dan berdiri disampingku.. hujan yang makin deraspun, membuat tubuh ku basah kuyub sampai kedalam sempakku..

“masuk dulu ngger..” ucap Bulan..

“ga usah, aku langsung balik aja..” tolakku secara halus..

“hujan ini loh.. nanti kamu sakit..” ucapnya memaksaku..

Emang dari tadi ga kehujanan..? kenapa baru bilang sekarang kalau aku nanti bisa sakit..?

“kan dari tadi hujan – hujanan..” ucapku..

“tapikan ini makin deras..” ucapnya

“ga apa – apa.. lagian aku sudah basah kuyub.. kamu masuk gih.. ntar kamu yang sakit lagi..” ucapku..

Dan kami pun sama – sama terdiam dibawah derasnya hujan ini..

“ngger..” ucapnya sambil menatapku..

“Bulan.. ga baik malam – malam gini, seorang laki – laki masuk kedalam kosan perempuan..” tolakku lagi dengan sehalus – halusnya..

Terus kalau ciuman sama Lia tadi itu baik gitu..? waahhhh.. ga bisa jawab aku kalau masalah seperti itu.. yang jelas aku mau segera pulang, aku takut kalau masuk kedalam kosan Bulan, nanti malah terjadi hal – hal yang di inginkan.. ha.. di inginkan..? ya iyalah, kalau sudah berduaan itu kan pasti sama – sama menginginkan.. hehehehe..

Bulan pun langsung menatap wajahku dan aku membalas tatapannya.. Bulan berdiri dan aku tetap duduk diatas mexi..

Tiba – tiba Bulan memegang kedua pipiku lalu dengan mendudukkan sedikit kepalanya.. Bulan menarik wajahku mendekati wajahnya dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Bulan langsung mengulum bibirku.. dan gilanya, aku langsung menyetandarkan samping mexi dan tubuhku langsung menghadap kearah Bulan.. akupun langsung merangkul tubuh Bulan dan merapatkan ketubuhku lalu membalas lumatannya.. bajingaannn.. bangsaattt.. kenapa aku jadi seperti ini..? kenapa aku justru membalas lumatannya, bukan menolaknya.. dan yang lebih gila, aku merangkulnya sampai tubuh kami sangat rapat sekali.. astagaaaa.. kenapa aku bisa menghianati kepercayaan Lia, yang baru saja aku ucapkan tadi.. laki – laki macam apa aku ini..?

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Kami terus saling melumat dengan posisi aku duduk diatas mexi dan menghadapnya.. kaki pun agak mengangkang sehingga tubuh Bulan makin merapat kearah ku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Lumatan bibir kami pun makin dalam.. air liur kami pun bercampur dengan air hujan yang membasahi seluruh tubuh kami.. dan sekali lagi, aku tidak merasakan jijik sama sekali dalam lumatan ini..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Dan hawa yang dingin ini, kalah dengan hangatnya lumatan bibir Bulan yang sangat dalam ini.. lidahku pun menari – nari didalam mulut mungilnya.. hujan yang deras ini pun semakin menggila dan ikut bernafsu dengan ciuman kami.. hatikupun seperti dirangkul oleh hangatnya tangan Bulan yang sekarang sudah berada di leherku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Lalu Bulan menggigit bibir bawahku dan menariknya kebelakang lalu melepaskannya.. setelah itu kening kami berdua pun menyatu..

Dengan posisi seperti ini, Bulan makin mengeratkan pelukannya dileherku dan aku makin mengeratkan pelukanku dipinggangnya..

“ma.. maaf..” ucapnya dengan terbata lalu melepaskan rangkulannya dileherku dan menegakkan kepalanya..

Akupun melepaskan pelukanku sambil menatap wajah sayunya yang perlahan menunduk..

“Bu.. bulan..” ucapku terbata..

Dan Bulanpun langsung terisak dan berlari masuk kedalam kosannya sambil memegang mulutnya..

Gilaaaa.. kenapa bisa seperti ini sih..? kenapa kami harus berciuman seperti ini..? aku langsung mengacak rambutku yang basah ini.. lalu aku mendangakkan wajahku keatas sambil memejamkan mataku.. aku membiarkan wajahku dihantam rintikan hujan yang sangat deras ini.. dan hantaman air hujan ini sampai terasa didalam hatiku..

Hatiku terasa sangat sakit sekali saat ini.. kenapa bisa malam ini, aku mencium dua wanita yang sekarang telah mendapat kan tempat terindah didalam hatiku ini.. gilaaaa.. serakah banget aku jadi manusia.. kenapa aku ga bersyukur dengan satu wanita saja yang menyayangi aku..? kenapa harus ada dua..? gilaaaaa..

Malam ini aku jadian dengan Lia.. tapi malam ini juga, sebagian hatiku telah menjadi milik Bulan.. kenapa bisa seperti ini sih..?

Dan setelah beberapa saat aku menikmati hantaman air hujan diwajahku.. aku pun menegakkan kepalaku.. lalu aku menghadap kearah depan lagi.. setelah itu, akupun melihat kearah kosan Alexis.. dilantai dua disalah satu kamar, terlihat lampu yang masih menyala dengan bayangan seorang wanita dibalik tirai jendela.. apa itu kamar Bulan..? atau itu kamar Kak Dana..? gilaaaaa.. terus gimana sudah ini..?

Aku pun langsung menarik gas mexi dan memutarkan balik lalu menuju kearah kosanku.. dan ketika aku memutar, aku melihat sebuah mobil hitam terparkir diberang kosan Alexis.. dan ketika aku melewatinya.. mobil itu pun menyalakan lampunya lalu berjalan..

Dan hujan yang deras ini menemaniku selama perjalanan kekosan…

#cuukkk.. dan derasnya hujan ini, membuat hatiku semakin seperti diiris.. ‘gede rosoku’ tapi untuk siapa..? bajingaannn..

(Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 13)Sebelumnya | Selanjutnya(Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 15)

Banyak Film lain di Banyak Film Indoxxi

Banyak Game lain di Banyak Game