X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 13

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7
Part 8Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 17

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 13

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 13

BELAJAR MENGENDALIKAN DIRI​

Pov Gagah

“gah kemana kita ini enaknya..?” tanya Baco salah satu sahabatku kepadaku..

“ga tau..” ucapku dengan santainya..

“kamu itu sekarang kok kaya orang linglung gitu sih gah..?” ucap Amir sahabatku yang lain..

“linglung apa sih..?” tanyaku

“akhir – akhir ini kalau ngumpul sama kita disini, pikiranmu ga fokus kekita.. tapi kemana – mana..” ucap Baco..

“itu cuma pikiranmu aja kali co..” ucapku lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya..

“memang begitu kok..” ucap Baco dan aku hanya meliriknya sambil menghisap rokokku

“awas ada guru gah.. enak banget kamu rokokkannya..” ucap Amir..

“gurunya kan pada ga ada..” ucapku dengan cueknya..

“jadi gimana sudah ini.. kemana kita..?” tanya Baco lagi..

“kita kepantai aja yookk.. disana pasti ramai kalau semua sekolah pulang cepat seperti ini..” sahut Amir..

“ayolah.. pasti banyak ceweknya disana..” ucap Baco…

“gimana gah..?” tanya Amir kepadaku..

“terserah aja.. aku ngikut..” ucapku.. dan terus terang pikiranku agak ga enak semenjak terakhir telpon Mita.. aku merasa dia menyembunyikan sesuatu dari aku.. dan aku belum menghubunginya lagi semenjak hari itu..

“ayolah..” ucap Baco lalu berdiri..

“yooo..” sahut Amir dan berdiri juga..

“yo.. yoi..” ucap sahabat – sahabatku yang lain..

Dan dengan menggunakan belasan motor.. aku dan teman – teman SMK ku menuju kepantai.. karena hari ini seluruh sekolah dikota ini dipulangkan cepat, semua guru sedang mengikuti acara di dinas pemerintahan..

Jalanan kota ini pun ramai dengan pakaian putih abu – abu yang menuju pantai dipinggiran kita.. berbagai sekolah rupanya kesana juga, karena disana ada spot yang enak digunakan sebagai tempat bersantai..

“gah, beli anggur sama bir kah kita ini..?” tanya Amir..

“iya.. entar didepan jalan masuk pantai aja belinya..” ucapku sambil mengendarai mexi hitamku..

“uangnya dapat sedikit aja ini ces..” sahut Baco..

“sudah ambil aja 1 karton bir sama 1 karton anggur.. bilang sama Om Sangkala.. aku yang bayar nanti..” ucapku kepada Baco.. (Om Sangkala itu penjual minuman sekaligus preman didaerah pantai ini.. selain jual minuman, Om Sangkala juga punya kapal – kapal untuk mencari ikan dan rumah makan yang menjual ikan bakar..)

“siaappp po… hahahahaha..” ucap Baco dengan senangnya..

“jangan lupa rokoknya..” ucap Amir..

“iya sekalian rokoknya..” jawabku..

“oke po..” jawab Baco

“ikan bakarnya ga sekalian ces..?” tanya Amir..

“anjing kamu mir.. kenapa ga sekalian Om Sangkala juga diangkat..” sahut Baco

“hahahahaha.. kalau kamu kuat, angkat aja ces..” ucap Amir ke Baco..

“tai lasomu mir..” maki Baco ke Amir..

“hahahahai..” si Amir pun hanya tertawa..

“aku sama anak – anak duluan kedalam co.. kamu ambil minuman ya..” ucapku ke Baco yang berboncengan dengan sahabatku yang lain..

“oke ces..” sahut Baco lalu menuju warung Om Sangkala..

Aku dan rombongan yang lain pun langsung menuju jalan masuk kearah pantai.. dan kami berhenti didekat pantai, dibawah pohon kelapa yang berjejer rapi.. dan disini terdapat beberapa kursi panjang untuk bersantai.. setelah kami memarkirkan sepeda motor kami.. kami pun langsung membuat lingkaran kecil lalu bersenda gurau..

Tampak banyak sekali siswa – siswa dari sekolah lain yang sudah datang terlebih dahulu sedang bermain diatas pasir.. ada yang bersama pasangan mereka dan ada yang berkelompok..

“setelah lulus sekolah, jadi kekota pendidikan kamu gah..?” tanya Amir kepadaku..

“iya po.. kamu kemana..?” tanyaku..

“aku kuliah dikota daeng aja.. banyak keluargaku disana..” jawab Amir lalu mengeluarkan rokoknya..

“mantaplah..” ucapku lalu aku mengeluarkan bungkusan rokokku dan mengambilnya sebatang.. kemudian aku membakarnya lalu menghisapnya..

Dan ga berapa lama, Baco pun datang bersama sahabatku yang lain dengan bawaan yang sangat banyak..

Satu karton bir, satu karton anggur dan dua tas plastik besar berwarna merah..

“anjingg.. banyak betul bawaanmu ces.. apa aja itu..?” tanya Amir ke Baco..

“ga usah banyak ngomong ces.. bantuin aja dulu..” jawab Baco..

Amir dan beberapa temankupun membantu menurunkan barang bawaan Baco..

“banyaknya yang kamu bayar nanti ini po..” ucap Amir sambil menenteng sebuah kresek kearahku..

“biar aja.. nanti malam kubayar..” ucapku lalu aku menghisap rokokku lagi..

“anjing.. horang kaya.. hahahahaha..” ucap Amir lalu tertawa..

Barang bawaan Baco dan Amir pun diletakkan diatas meja.. lalu Baco pun mengeluarkan barang – barang yang ada di dua plastik merah itu.. dan isinya, rokok beberapa slop, kacang dan camilan yang banyak serta beberapa bungkus ikan bakar..

“tai lassooo.. berapa semua ini..?” ucap Amir sambil menggelengkan kepalanya..

“Gagah cuman bayar bir sama anggurnya aja.. kalau rokok, camilan sama ikan bakarnya.. dikasih gratis sama Om Sangkala..” ucap Baco lalu tersenyum..

“hahahaha.. bangsat.. kenapa cuman dua kresek merah aja kalau gitu..? kurang banyak ini..” ucap Amir dengan entengnya..

“mulutmu aja kumasukin plastik ces.. anjing kamu itu.. sudah dikasih ga bersyukur lagi.. ini banyak loh dikasihnya..” ucap Baco mengomel..

“hahahahaha.. pemarahan loh Baco ini.. santai aja ces..” ucap Amir lalu tersenyum..

“tai lasomu..” ucap Baco lalu mengambil bungkusan rokok Amir dan mengambilnya sebatang..

“kenapa bisa dikasi banyak betul sama Om Sangkala co..?” tanya Amir..

“aku bilang untuk ulang tahunnya Gagah.. makanya dikasih bonus banyak.. hahahaha..” ucap Baco lalu tertawa..

“anjing kamu co.. bohongin Om Sangkala lagi..” ucapku kepada Baco..

“hahahaha.. bangsat memang Baco ini..” ucap temanku yang lain..

“hahahahaha..” dan semua temanku pun ikut tertawa..

“ga usah ulang tahun, kamu sebut namanya Gagah aja.. pasti dikasih bonus sama Om Sangkala.. memang luar biasa sibangsat ini..” ucap Amir kepada Baco sambil melirikku..

“kalau ini sih bukan bonus namanya.. aku yakin.. harga rokok, camilan sama ikan bakarnya.. tiga kali lipat dari harga minumannya..” ucap sahabatku yang lain..

“itulah kenapa aku itu jarang beli sendiri ke tempat Om Sangkala.. ga enak aku kalau dikasih bonus banyak..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“kalau ga enak kasih ke aku aja ces..” ucap Baco..

“kalau ga enak sih biasanya kukasih kucing po.. kamu mau jadi kucingku..?” tanyaku ke Baco..

“mulutmu..” ucap Baco sambil memajukan bibirnya..

“meong..” sahut Amir..

“anjing..” maki Baco..

“meong itu kucing, bukan anjing.. ga ada otaknya ini..” ucap Amir kepada Baco..

“sudah – sudah.. kucing sama anjing ga boleh kelahi.. kita minum aja..” ucapku dengan santainya lalu berdiri dan membuka karton minuman kami..

“hahahahaha..” semua temanku pun tertawa..

“tai lasomu..” maki Amir dan Baco kepadaku..

“kamu pinjam gelas ga tadi co..?” tanyaku sambil membuka tutup botol bir dengan menggunakan botol yang lain..

CEEESSSSS…

suara yang keluar dari botol bir ketika tutupnya terbuka..

“bukan cuman gelasnya aja po.. tapi tekonya juga dibawain sama Om Sangkala..” ucap Baco sambil mengeluarkan teko dan gelas dari plastik merah..

“kenapa ga sekalian dibawain piring tadi co..? buat ikan bakarnya ini..” tanya Amir dengan santainya..

“mulutnya anak ini bangsat betul loh.. kenapa ga sekalian kamu minta mangkok, sendok, garpu, nasi, sayur, taplak meja sama sekalian kompornya Om Sangkala..” omel Baco..

“mauku sih gitu ces.. hehehehe..” ucap Amir dengan entengnya lalu menghisap rokoknya..

“anjing deh kamu..” ucap Baco yang ga bisa lagi meluapkan kejengkelannya kepada Amir…

“hahahahaha..” dan semua temanku lagi – lagi tertawa bersama..

Dan aku hanya menggelengkan kepala melihat tingkah teman – temanku yang membuat pantatku gatal ini.. dan aku langsung membuka sebotol anggur dan menuangkannya diteko lalu mencampurnya dengan bir yang sudah aku buka duluan tadi..

Dan setelah tercampur, akupun duduk lagi sambil menuangkan minuman ini kegelas lalu meminumnya.. setelah itu aku menuangkan lagi dan memutarkannya kepada teman – temanku..

Tidak jauh dari kami… beberapa sekolahpun membuat lingkaran – lingkaran kecil seperti kelompok kami.. dan mereka semua pun, berpesta seperti kami..

Dan ketika kami asyik berpesta..

WIUW.. WIUW.. WIUW.. WIUW.. WIUW.. WIUW..

Satu buah mobil aparat datang dan membuat sekolah – sekolah lain berhamburan dan berlarian meninggalkan minuman dan kendaraan mereka.. mobil aparat itu pun berhenti didekat kendaraan kami terparkir..

Dan sekarang.. hanya tinggal aku dan teman – temanku yang duduk di lokasi ini..

“gah..” ucap Baco dan Amir panik lalu berdiri.. dan itu diikuti oleh semua teman – temanku juga..

“kalau kalian mau lari juga.. lari aja..” ucapku sambil menghisap rokokku dengan santainya..

“anjing.. bisa ditangkap kita..” ucap Baco dengan paniknya..

“ya udah lari aja.. tapi motor kalian akan diangkut kekantor aparat.. dan kalian tetap akan berurusan dengan pihak berwajib kan..?” ucapku dan langsung membuat teman – temanku terdiam…

“anjing memang..” ucap Amir lalu duduk..

“dimarahin sama bosku lagi aku.. bangsat..” ucap Baco yang duduk juga dan diikuti belasan temanku yang lain.. (bosku = orang tuaku)

Dan beberapa saat kemudian, empat orang aparat datang mendekati kami.. sedangkan sisa angota aparat yang lain, tetap diparkiran dekat kendaraan kami.. teman – temanku pun semua memucat.. akupun dengan santainya, menuangkan minuman digelasku dan meminumnya..

“si bangsat ini malah minum lagi..” gerutu Baco..

Amir dan yang lain pun langsung menunduk.. apalagi ketika aparat itu berdiri didekat kami..

“ini dari sekolah bukannya pulang, malah mabuk lagi disini..” ucap salah satu aparat dengan pangkat balok kuning tiga dipundak..

“kami bukannya lagi mabuk pak.. tapi kami minum jamu..” ucapku sambil menunjuk botol anggur didekatku..

“dijawab lagi.. anjing..” gerutu Baco pelan..

“Gagah.. Gagah.. kamu itu ga berubah.. kalau ga berkelahi, mabuk, berkelahi, mabuk.. itu saja hari – hari..” ucap polisi itu sambil menggelengkan kepalanya..

“yang berkelahi itu siapa om..? saya loh lagi duduk santai disini sama teman – teman.. terus kami juga ga mabuk.. kami ini minum jamu…” ucapku dengan tenangnya.. dan yang dihadapanku ini Om Ivan.. dia adalah pimpinan para aparat yang datang ini.. Om Ivan ini teman dari Ayahku.. dan selain itu, Om Ivan kenal denganku karena aku sering berurusan dengan masalah hukum dikantornya..

Dan Om Ivan sampai bosan ketika bertemu aku dikantornya..

“anggur kalau dicampur bir dan dalam jumlah banyak.. itu memabukkan gah.. alasanmu ga masuk akal..” ucap Om Ivan sambil menggelengkan kepalanya..

Dan aku hanya tersenyum saja.. dan sekarang, terserah aja sudah.. mau diangkut ya diangkut aja.. mau diapa sudah..? aku malas lari dan dikejar oleh aparat ini.. seperti pencuri saja..

“kenapa kamu ga lari seperti yang lain..?” tanya Om Ivan..

“saya bukan pencuri Om..” jawabku dengan entengnya.. mungkin karena jiwa mudaku yang masih suka memberontak kali ya.. jadi aku ga memikirkan apapun akibat dari perkataanku.. atau memang seperti ini sifatku.. ga tau juga sih..

Dan semua aparat yang ada disekitar kami, hanya menggelengkan kepalanya saja..

Dan aku melihat semua teman – temanku langsung menatapku dan mengodeku supaya aku diam dan tidak menjawab perkataan aparat ini..

“kamu ga takut kalau saya angkut..? kamu ga bosan dimarahin Bundamu terus kalau bermasalah dengan kami..?” tanya Om Ivan lagi..

“Om.. saya ga melakukan kejahatan.. jadi buat apa saya lari.. lagian kalau saya lari.. Om pasti mengenali saya.. dan disana ada motor saya juga.. Om pasti akan membawa motor saya kekantor Om kan..? terus nanti kalau mengambil, saya harus mengambilnya dengan orang tua saya kan..? apa ga sama aja itu berurusan dengan kantor Om juga..” ucapku dengan santainya..

“lagian.. kalau saya lari dan meninggalkan motor saya disini.. ga bertanggung jawab sekali saya Om.. itu malunya lebih parah dibandingkan harus berurusan ketika ngambil motor itu dikantor Om..” ucapku lagi..

“jadi maumu gimana..? Om harus melepas kamu gitu..?” tanya Om Ivan..

“saya ga minta dilepaskan Om.. emang saya ditangkapkah..? saya salah apa..? kok saya minta dilepaskan..? saya disini cuman bersantai sambil menikmati pemandangan laut..” ucapku..

“oke.. saya ga akan mengangkut kalian, selama kalian tidak membuat keributan..” ucap Om Ivan lalu mmebalikkan tubuhnya dan berjalan meninggalkan kami..

“tapi ndan..” ucap salah satu anggotanya..

“sudah kita pergi aja..” ucap Om Ivan dengan cueknya..

Dan setelah lumayan jauh Om Ivan berjalan..

“yang mana aja motor kalian itu..?” ucap Om Ivan kepada kami..

Akupun langsung berdiri dan berjalan kearah parkiran.. dan beberapa saat kemudian.. beberapa truk aparat datang lalu mengangkat sepeda motor yang ditinggalkan para siswa yang berlarian.. sedangkan mexiku dan motor teman – temanku, hanya dibiarkan ditempatnya..

“ingat.. jangan ada keributan..” ucap Om Ivan lalu masuk kedalam mobil..

Akupun berjalan dengan santainya kearah teman – temanku tadi..

“kurang ajar memang anak ini.. enak betul kamu jawabnya tadi..” ucap Baco sambil menggelengkan kepalanya..

“kenapa harus takut co.. kita loh ga salah..” ucapku lalu menuangkan minuman lagi lalu memutarkannya ke teman – temanku..

“kita kan minum ini..” ucap Baco..

“siapa bilang..? kan dari tadi aku sudah ngomong, kita ini minum jamu..” ucapku..

“minuman banyak gini kok jamu..? ini memabukan ces..” sahut Amir lalu meminum jatahnya..

“minum air putih satu gallon juga mabuk ces..” jawabku dengan entengnya..

“anjiiing..” maki teman – temanku..

“hahahahahahaha..” lalu mereka semua tertawa bersama..

“percuma ngomong sama sibangsat ini.. pasti ada aja jawabannya..” ucap Amir kepada teman – temanku sambil melirikku..

Dan ga berapa lama.. puluhan sepeda motor dari sekolah lain datang kearah pantai.. untung mereka baru datang.. kalau datangnya dari tadi.. sudah ditangkap mereka itu..

“aku kemar mandi dulu ya..” ucapku lalu aku mengambil rokok dan membakarnya..

“mau ngapain..?” tanya Baco sambil mengambil potongan ikan bakar dan memakannya..

“kencinglah.. kamu mau ikut..?” tanya ku..

“bangsat.. kencing aja sendiri.. ngapain kamu ajak aku..?” ucap Baco..

“siapa tau kamu mau pegangin batangku.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“anjing..” maki Baco..

Aku pun hanya tertawa lalu berdiri..

“ngapain sih kekamar mandi..? kenapa ga dibawah pohon itu aja..?” ucap Amir sambil menunjuk sebuah pohon kelapa yang tidak jauh dari tempat kami duduk..

“aku ga mau bijiku bengkak..” ucapku dengan santainya..

“kalau Amir ga ada bijinya ces.. makanya kalau kencing sembarangan.. hahahaha..” ucap Baco tertawa dengan senangnya..

“tau aja kamu kalau Amir ga ada bijinya..?” tanyaku ke Baco..

“diakan sering pegangin batangku kalau aku kencing.. hehehehe..” ucap Amir lalu tertawa..

“hahahahahaha..” aku dan semua temanku pun langsung tertawa…

“bangsat kamu semua itu..” ucap Baco sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahahahaha..” dan kami tertawa lagi melihat ekspresi wajah Baco yang terlihat jengkel itu..

Lalu aku meninggalkan teman – temanku ini menuju kamar mandi.. letak kamar mandi lumayan agak jauh dari tempat kami nongkrong.. dan karena kebiasaanku kencing dikamar mandi, aku ga bisa kalau kencing dibawah pohon itu..

Bunda pernah berkata waktu aku kecil dulu.. “jangan kencing dibawah pohon, nanti ‘penunggunya’ marah.. bisa bengkak bijinya dede nanti..” dan kata – kata itu selalu terngiang dikepalaku sampai sekarang..

Waktu kecil aku percaya dengan ucapan Bunda itu, tapi sekarang.. aku mengambil positifnya aja.. pohon itu mahluk hidup seperti kita juga.. emang mau gitu kita dikencingin seperti pohon..? engga kan..? lagian, kita itu sudah dikasih oksigen sama pohon.. kita bukannya berterimakasih dan merawatnya, malah menghinanya dengan mengencingi.. anjingkan..?

Dan untuk mereka juga yang sering memaku dan menempelkan pengumuman di batang pohon.. sini ketemu aku, biar aku paku pengumuman itu dijidatmu.. biar kamu tau rasanya sakit dipaku itu seperti apa.. bajingaan..

Dan setelah sampai dikamar mandi, akupun langsung masuk dan buang air kecil.. dan terdengar suara beberapa orang yang sedang mengobrol didepan kamar mandi..

“kenapa kamu ga bawa Bening kesini tadi..?” tanya seseorang..

“mana mau dia dibawa ketempat seperti ini.. lagian dia juga ga mau sama aku..” jawab seseorang yang lain..

Anjing.. ini Bening siapa yang dimaksud..? Bening adekku..? bangsat memang mereka ini.. berani sekali mereka membicarakan adekku, terus berencana membawa kepantai ini.. bajingaannn..

“Bening siapa sih..?” tanya yang lain lagi..

“Bening saudara kembarnya Banyu itu loh..”

“cari penyakit kamu.. Banyu itu gila.. bisa dibantai kamu..” ucap yang lain..

“persetan lah.. aku sudah suka sama Bening sejak lama.. masalah Banyu itu kecil.. tinggal dikarungin aja dia.. hahahaha..”

“iya.. habis itu Beningnya kita gilir.. hahahahaha..”

“setujuuuu.. hahahahahaha..”

Bangsaaatt.. berani sekali mereka ini.. dan emosiku pun langsung naik kekepala ketika mereka berani merencanakan sesuatu yang jahat kepada saudara – saudaraku.. akupun langsung menarik resletingku dan merapikan pakaianku.. lalu aku pun keluar dari kamar mandi..

Dan kulihat didepan kamar mandi.. empat orang yang suaranya terdengar didalam tadi, melihat kearahku..

“siapa yang suka sama Bening..?” tanyaku sambil menatap satu persatu mereka..

“kenapa..?” ucap seseorang sambil melotot kearahku.. dan..

BUHHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

Sebuah kepalan tinjuku langsung kuarahkan kebatang hidungnya dengan kerasnya, sampai hidungnya patah kedalam..

“ARRRGGHHHHH..” teriaknya dan kepalanya langsung terdanga keatas dengan darah yang tersembur dari hidungnya.. dan anak itu langsung roboh sambil memegangi hidungnya..

“BANGSAATTT..” teriak dua orang temannya sambil mengarahkan pukulan dan tendangan secara bersama – sama..

WUTTT.. WUTTT.. WUTTT.. WUTTT.. WUTTT.. WUTTT.. WUTTT..

Aku menghindari pukulan dan tendangan mereka berdua.. lalu

TAPPP..

Aku menangkap pukulan tangan kanan salah satu penyerangku dengan tangan kiriku.. lalu..

BUHHGGGGG..

“HUUPPPPPPP..” ucapnya dengan nafas yang sesak setelah dadanya aku hantam dengan menggunakan kepalan tangan kananku dengan keras.. lalu pegangan tangan kiriku dikepalan tangan kanannya, aku geser kepergelangan tangan kanannya dan aku tarik kearahku.. lalu..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

Aku hantam hidungnya juga sekuat tenagaku..

“ARRGGGGGGHHHHHH..” dia berteriak dengan darah yang mengucur deras dari hidungnya.. kepalanya pun terdanga dan dia mau roboh kebelakang.. tapi aku menariknya lagi kearahku lalu..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

Aku hantam sekali lagi hidungnya..

“ANJIIIIINNNGGGGG.. AAARRGGHHHHH..” teriaknya kesakitan dan temannya yang satu maju menyerangku..

BUHHGGGGG..

Aku menginjak perut temannya dengan tetap memegang tangan lawanku yang tadi..

“HUUPPPPP..” orang itu langsung berlutut dihadapanku sambil memegang perutnya yang kesakitan..

Sementara lawan yang kupegang tangannya ini, sudah berlumuran darah di hidung dan mulutnya.. lalu..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

Aku hantam hidungnya lagi sambil melepaskan pegangan tangan kiriku ditangan kanannya..

BUMMMMMM..

Orang itupun langsung tumbang dan tidak bersuara lagi…

Sementara musuh yang aku injak perutnya tadi, masih berlutut dihadapanku sambil memegang perutnya.. dan sisa satu temannya yang belum menyerangku, dia langsung berlari entah kemana..

Aku yang sudah emosi karena dia berencana menggilir Bening dan mau mengarungi Banyu, langsung memegang kepala belakang orang yang berlutut dihadapanku ini.. lalu..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

Aku adu wajahnya dengan lututku sebanyak tiga kali..

“ARRGHHHHHH..” ucapnya dengan mulut berdarah darah..

Lalu aku jambak rambut belakangnya dan..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Aku hantam wajahnya berkali kali dengan brutalnya.. tidak ada rasa kasihan sedikitpun dihatiku, ketika melihat wajahnya yang dipenuhi darah dan kesakitan itu.. aku justru makin menggila dengan pukulanku diwajahnya..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Dan tiba – tiba..

PRAAANGGGG..

Aku merasakan sakit yang luar biasa dikepalaku bagian samping, setelah satu orang dari arah belakang mengahantam kepalaku bagian samping, dengan botol sampai pecah..

Jambakankupun sampai terlepas dimusuhku tadi.. aku pun langsung memegang kepalaku.. bangsaattt.. cairan kentalpun langsung keluar dari kepalaku..

Anjing.. kepalaku berdarah.. lalu..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Pukulan dan tendangan dari banyak orang langsung mendarat disekujur tubuhku..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Pukulan mereka pun makin menggila saja.. bangsat.. rupanya salah satu orang tadi itu kabur dan memanggil teman – temannya..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Aku pun terus menutupi kepalaku yang terkena pukulan botol tadi.. dan aku tetap berdiri walau banyak kaki dan tangan yang menghajarku.. lalu..

“AAAAAAAAAAAA…” aku berteriak sambil melepaskan lindunganku dikepalaku dan kedua kepalan tangankupun, langsung mengarah keberbagai arah yang mengeroyokku..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Aku memukul kearah lawan – lawanku dengan membabi buta.. entah berapa orang yang terkena pukulanku.. yang jelas puluhan orang yang menyerangku langsung mundur seketika.. tapi mereka semua langsung memasang kuda – kuda dan bersiap mengeroyokku lagi.. dan sekarang, aku sedang dikelilingi banyak orang..

Hu.. hu.. hu… hu.. hu.. hu… hu..

Nafasku cepat dan memburu.. kedua tanganku pun aku kepalkan kedepan dadaku.. darah pun langsung menutupi sebagian penglihatanku.. dan aku merasa, hidung dan mulutkupun mengeluarkan darah akibat pengeroyokan ini.. apa aku takut..? tidak.. tidak ada sedikitpun rasa takut didalam dadaku.. justru ketika aku mencium aroma darah yang keluar dari tubuhku.. aku ingin membantai mereka semua satu persatu tanpa ampun..

“tai lasssooo kamu semua..” ucapku dengan suara yang berat lalu aku maju kedepan dan menyerang musuh yang ada didepanku..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Aku menghajar setiap lawan yang ada didepanku.. dan musuh yang ada dibelakangkupun menyerangku bersama dengan brutalnya..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

“GAGAAAAHHHHH..” aku mendengar teriakan teman – temanku dari arah belakang.. lalu

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

“BANGSAAATTTT.. ANJINNGGGG… TAI LASSOOOO.. SUNNTILIII..” aku mendengar Baco, Amir dan teman – teman yang lain berteriak sambil menghajar musuh yang ada dibelakangku..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Tawuran yang jumlahnya tidak seimbang ini pun langsung pecah.. kami berjumlah belasan dan mereka berjumlah puluhan.. tapi kami ini kumpulan orang gila yang terlatih dijalanan.. jangankan anak sekolah, preman jalanan aja kami libas…

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Satu persatu lawan kami tumbang karena pukulanku dan teman – temanku.. dan terlihat, semua temanku menggila setelah melihat kepalaku berdarah – darah.. mereka memukul, menendang, menginjak, menyikut dan merobohkan setiap musuh yang ada dihadapannya..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Dan entah berapa orang yang sudah aku robohkan.. dan sekarang, aku mengincar satu orang yang menghantamku dengan botol tadi.. dia terlihat berdiri didekat kamar mandi sambil membawa sisa pecahan botol ditangan kanannya..

Aku pun berlari kearahnya.. dan ketika dia melihatku berlari kearahnya..

WUUTTTTT..

Dia mengarahkan pecahan botol itu keperutku dan aku langsung mundurkan perutku tanpa memundurkan langkahku..

WUUTTTTT.. WUUTTTTT.. WUUTTTTT.. WUUTTTTT.. WUUTTTTT..

Dia kembali mengarahkan pecahan botol itu kearah kepala, leher, dada dan perutku.. dan aku menunduk, menghindar kesamping dan memundurkan tubuhku.. lalu ketika ada ayunan terakhir dileherku..

WUUTTTTT..

Aku menunduk dan..

BUHHGGGG..

Aku menghantam tulang iga kirinya dengan kepalan tangan kananku..

“AARRGGHHHHH..” dia kesakitan sampai melengkungkan tubuhnya kearah kanan.. lalu..

BUHHGGGG..

Aku hantam tulang iga kanannya.. dan..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. KRAKKK.. KRAKKKK..

Aku hantam tulang iga kiri dan kanannya secara terus menerus sampai terdengar bunyi patahan didalam tubuhnya.

“AARRRRRGGGHHHH..” jeritnya kesakitan dan pecahan botol yang ada ditangannya pun langsung jatuh ketanah.. dan

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Aku memukul wajah, dada dan perutnya secara beruntun sampai dia terandar didinding kamar mandi..

Lalu aku pegang lehernya dengan tangan kiri dan..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK.. BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK.. BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

Aku hajar hidungnya berkali – kalai sampai patah kedalam..

Emosi dikepalaku ini sudah terlalu memuncak.. dan aku terus menghajarnya walaupun dia sudah lemas tidak berdaya..

BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK.. BUHHGGGGG.. KRAAKKKKKK..

Lalu aku hentikan pukulanku dihidungnya dan aku lepaskan peganganku dilehernya.. dan dengan cepatnya aku memutar tubuhku dan mengarahkan tendangan balik kearah wajah sampingnya dengan menggunakan tumit kananku..

BUUHHHHGGG.. BUUUUMMMM..

Anak itu pun langsung roboh dan tidak bergerak lagi.. apa aku puas..? belum.. bayangan ucapan orang yang ingin menggilir Bunga dan mengarungi Banyu, terus menggema dikepalaku.. aku tidak tau siapa yang bicara tadi.. tapi yang jelas, manusia bangsat ini adalah temannya dan dia yang menghantamku dengan botol..

Aku lalu memegang kaki kanannya dan menyeret agak menjauh dari kamar mandi.. manusia satu ini sudah tidak bergerak lagi.. dan aku setelah agak jauh dari kamar mandi, aku letakkan dia lalu aku mengambil pecahan botol yang dibuat menghantam kepalaku tadi..

“Gagah.. jangan gila kamu..” ucap Baco ketika aku berjalan kearah orang itu..

“Gagah..” panggil Amir dan teman – temanku yang lain.. dan perkelahian ini telah usai, dengan musuh – musuh kami roboh ditanah..

Aku hanya menatap tajam kearah teman – temanku dan mereka tidak yang berani mendekati aku..

“Gagah…berhenti..” ucap Om Ivan bersama beberapa orang anggotanya..

“tidak ada yang bisa menghentikan aku sekarang..” ucapku sambil menatap kearah Om Ivan..

“GAGAH..” panggil Om Ivan sambil mendekati aku..

“aku akan menghabisi siapapun yang mendekati aku.. persetan dengan semuanya..” ucapku dengan emosinya..

“Gagah..” panggil seseorang dan orang itu adalah Om Sangkala.. preman dari kawasan ini..

“kenapa..? Om juga mau halangi saya..?” ucapku dengan emosinya..

Dan Om Sangkala hanya menggelengkan kepalanya saja.. aku lalu mendekati orang yang terkapar tadi lalu aku injak dadanya.. setelah itu, aku menunduk dan mengarahkan pecahan botol ini dilehernya..

“GAGAH.. BERANI KAMU LAKUKAN ITU.. KUTEMBAK KEPALAMU..” ucap Om Ivan sambil merogoh pistolnya dipinggang..

“aku ga takut om..” ucapku dengan bibir yang bergetar sambil menatap tajam Om Ivan.. lalu aku menunduk lagi dan ketika aku akan menusukkan pecahan botol ini keleher orang yang terkapar itu..

“GAGAH..” teriak seorang wanita dan aku langsung melihat kearah wanita itu..

Wanita itupun langsung berjalan kearahku.. dan ketika sudah didekatku.. wanita itupun langsung menarik tanganku pelan sampai aku berdiri..

“kamu mau ngapain sayang..” ucap wanita itu dengan bibir yang bergetar..

“aku mau bunuh dia Tante..” ucapku sambil menunjuk kearah lawanku..

Wanita itu adalah Tante Mira, adek angkat ayahku.. Andi Mira Rawalangi.. Tante Mira ini telah menikah dan tinggal dipulau sana, bersama suaminya yang juga sepupu Bundaku.. Om Ricky Van Gerrit.. dan entah kenapa hari ini, tante Mira datang kepulau sebarang.. dan Tante Mira ini, sepupu dari Om Sangkala..

“dan kamu kan menghancurkan cita – citamu.. kamu akan menjadi pembunuh dan akan merasakan dinginnya didalam sel..” ucap Tante Mira dengan mata yang berkaca – kaca..

“saya ga perduli Tante.. sibangsat ini dan teman – temannya, berencana mau memperkosa Bening dan mau memasukkan Banyu kedalam karung.. BAJINGAANNN..” teriakku dengan emosinya..

Tante Mira pun langsung memelukku dengan erat dan menagis dipelukanku..

“hikssss… hiksssss.. sabar sayang.. sabar..” ucap Tante Mira sambil mememelukku dengan erat..

“lepaskan Gagah Tante.. lepaskan.. Gagah itu paling ga bisa kalau keluarga Gagah diganggu.. Gagah akan menggila Tante.. Gagah akan menggila..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“kalau Gagah mau berontak dari pelukan Tante ini.. silahkan sayang.. tapi setelah itu, bunuh Tante dulu, baru kamu bunuh dia.. hiksss.. hiksss..” ucap Tante Mira disertai pelukan dan tangisnya yang makin kencang..

Darah yang menetes dari wajah dan kepalaku pun, akhirnya mengenai hijab yang dikenakan Tante Mira..

“Ta.. Tante kenapa ngomong begitu..?” ucapku terbata..

Tante Mira pun langsung menatapku dengan tetap memelukku..

“lebih baik Tante mati, dari pada melihat Ayah dan Bundamu bersedih.. belum lagi Banyu dan Bening.. apalagi Masmu Angger.. dia pasti akan terpukul melihat adek kesayangannya ini dibalik jeruji besi.. hiksss.. hiksss..” ucap Tante Mira dengan lelehan air matanya..

Dan ucapan Tante Mira itupun, langsung membuatku terdiam.. aku langsung menunduk dan menjatuhkan pecahan botol yang aku genggam..

“jangan sayang.. jangan kamu lakukan itu..” ucap Tante Mira dan langsung memelukku lagi..

Perlahan akupun membalas pelukan Tante Mira.. dan perlahan, dadaku seperti sesak dan air mata dikelopak matakupun tumpah membasahi pipiku.. entah aku meneteskan air mata karena apa.. apa karena emosiku yang masih ingin meledak..? mengingat kedua orang tuaku..? mengingat Mas Angger dan kedua adikkku..? atau karena aku tidak bisa membunuh bajingan ini..? entahlah..

Yang jelas aku menangis dipelukan Tante Mira.. kami berpelukan cukup lama sekali.. dan punggungku selalu dielus oleh tangan lembut Tante Mira..

Dan setelah tangisku mereda.. Tante Mira pun melepaskan pelukannya dan menggenggam tangan kiriku dengan tangan kanannya..

“sekarang ikut Tante..” ucap tante Mira dan aku hanya diam saja lalu mengikuti tarikan tangan Tante Mira..

Aku sudah tidak bisa berpikir lagi, kepalakupun tertunduk sambil terus mengikuti tarikan tangan Tante Mira..

Tante Mira rupanya membawaku kearah rumahnya yang tidak jauh dari pantai itu.. dan selama perjalan.. semua orang yang kami lewati, melihat kearahku karena wajahku dipenuhi darah..

Lalu Tante Mira menuju mobilnya dan aku pun duduk disebelahnya.. Tante Mira menyetir sendiri mobilnya ini.. entah dibawa kemana aku ini.. yang jelas aku hanya diam dengan tatapan yang kosong..

Dan setelah sampai ditengah kota, mobil yang dikendarai Tante Mira ini masuk kesebuah rumah sakit dan berhenti diruang UGD..

Dan setelah memarkirkan mobilnya.. tante Mira menggandengku lagi masuk kedalam ruang UGD.. akupun tetap terdiam.. tidak ada sepatah katapun keluar dari bibirku..

Akupun didudukkan disebuah ranjang untuk ditangani oleh perawat.. dan ga berapa lama, gentian seorang dokter yang menanganiku.. karena luka dikepala sampingku ini cukup lebar.. rambut bagian sampingku pun dicukur habis untuk mempermudah dokter menjahit lukaku..

Dan setelah kepalaku dibalut perban, perawat dan dokter pun meninggalkan aku sendiri diranjang yang dikelilingi kain ini..

Anjingg.. akupun langsung duduk sambil menunduk dan memegang keningku dengan kedua tanganku.. aku lalu mengurut keningku yang tertutup perban ini.. bukannya karena kesakitan, tapi pikiranku masih ga karuan..

Hiuuffffttttt.. huuuuuu…

“sudah emosinya..? atau mau disalurkan lagi..?” ucap seseorang yang berdiri tidak jauh dari aku..

“pakde jago..? ngapain disini..?” tanyaku sambil melepaskan urutan tanganku dikening..

“ditanyain malah tanya balik kamu itu..” ucap pakde jago sambil menggelengkan kepalanya..

“pakde pasti taulah, gimana pikiranku sekarang..” ucapku lalu menggerakkan kepalaku miring kekiri dan kekanan..

“kalau kamu masih mau menyalurkan emosimu, coli sana.. biar lega.. hahahahaha..” ucap pakde jago dan tiba – tiba langsung tertawa..

“kurang ajar..” gerutuku..

“kamu itu rese kalau belum coli.. hahahahaha..” ucap pakde jago dan kembali tertawa..

“sudah puas ngoloknya..” ucapku sambil menatap wajahnya yang terlihat senang itu..

“belum lah.. aku itu senang kalau lihat kamu babak belur gini.. apalagi kalau sampai Bundamu datang, pasti wajahmu langsung kelihatan seperti monyet yang ga kebagian pisang.. bingung gak karuan.. hahahahahaha..” ucap pakde jago dan kembali tertawa..

“taik..” makiku pelan..

“hahahahaha.. makin kamu jengkel, makin bahagia aku.. hahahahahaha..” ucap pakde jago dengan senangnya..

“sudahlah pakde.. pergi aja sana.. aku kebelet pipips ini.. dari pada kukencingi nanti..” ucapku yang sangat jengkel sekali..

“emang kamu punya titit..? hahahahaha..” ucap pakde jago yang terus mengolokku..

“mau memang dikencingi pakde ini..” ucapku geregetan..

“gah.. dengarin ya.. caramu itu ga elegan dalam menyelesaikan masalah.. apalagi sampai kepalamu diperban seperti ini.. kayak ga berguna sekali otakmu itu..” ucap pakde jago dan kali ini terlihat agak serius..

“bajingaan.. aku seperti ini karena dikeroyok dan dipukul dari belakang..” ucapku membela diri..

“makanya jangan emosi duluan kalau mendengar sesuatu itu.. pakai kepala atasmu, jangan pakai kepala bawah kalau mikir..” ucap pakde jago dengan sinisnya..

“bagaimana ga emosi kalau mendengar rencana jahat mereka kepada kedua adikku..?” ucapku sambil melotot..

“sandi muda dulu juga sama seperti kamu.. tapi sandi sekarang lebih hebat.. ku akui itu.. dia selalu memikirkan semua masalah dengan ketenangan, walaupun masalah itu sangat membuat emosi.. kamu harus mencontoh ayahmu..” ucap pakde jago dengan tenangnya..

“jadi aku harus diam saja mendengar itu semua..?” tanyaku dengan emosinya..

“yang suruh kamu diam siapa..? sudah kubilang pakai otakmu.. bolehlah sekali – kali kamu gunakan ototmu, untuk memberi pelajaran kepada musuhmu.. tapi jangan keseringan..”

“ingat ya gah.. kalau kamu menyelesaikan masalahmu dengan otakmu, kamu akan merasakan balas dendam yang begitu nikmat.. hehehehe..” ucap pakde jago lalu tertawa licik..

“kenapa pakde jago harus mengawasi aku dan menasehati aku seperti ini..?” tanyaku..

“karena aku suka bersenang – senang dengan anak yang menjancokkan seperti kamu itu.. hehehehe..” ucap pakde jago..

“aku tanya serius loh pakde..” ucapku dengan seriusnya..

“hahahaha.. bisa juga anak slengean kayak kamu itu serius ya..” ucap pakde jago dan aku hanya menatapnya saja..

“masalah yang kamu hadapi sekarang ini sangat kecil gah.. makanya aku mengingatkan kamu.. mulailah gunakan otakmu..” ucap pakde jago

“maksudnya setelah ini ada masalah besar yang akan aku hadapi..?” tanyaku

Dan bertepatan dengan itu, aku mendengar suara langkah kaki menuju kearahku.. aku lalu melihat kearah tirai lalu tiraipun terbuka..

“Bunda..?” ucapku ketika melihat Bunda berdiri sambil memegangi kain tirai itu..

Bunda pun hanya diam dan menatapku saja.. astagaaaa.. kalau sudah seperti ini, aku pasti kebingungan sendiri.. mungkin bener kata pakde jago tadi, aku seperti monyet yang ga kebagian pisang.. pakde jago..? akupun langsung tersadar dan melihat tempat pakde jago berdiri tadi dan dia sudah tidak ada disitu.. gila nih pakde jago.. kenapa dia datang dan pergi seenaknya gitu sih..?

Akupun melihat kearah Bunda lagi yang berjalan mendekati aku sambil terus menatapku.. tatapan Bunda sangat dingin sekali terhadapku.. dan aku langsung menundukkan kepalaku..

Dan ketika Bunda berdiri dihadapanku.. aku tetap tidak berani mengangkat wajahku.. lalu aku merasa Bunda meraba pelan perban yang menutupi kepalaku..

“Bunda..” ucapku lagi sambil mengangkat wajahku perlahan.. aku menguatkan diriku menatap wajah Bunda..

Bunda tetap diam sambil terus meraba perbanku.. lalu perlahan mata Bunda pun berkaca – kaca..

Astagaaaa.. ini nih yang bikin aku sakit luar dalam.. aku itu ga bisa melihat Bunda menangis seperti ini.. lebih baik kepalaku dihantam botol puluhan kali, dari pada ditatap dengan air mata oleh Bundaku seperti ini.. sakitnya itu melebihi melebihi apapun.. bangsaattt..

“Bunda..” ucapku lagi dengan bibir yang bergetar..

“dede tau nak.. setiap anak – anak Bunda berkelahi.. Bunda pasti langsung terduduk dirumah dan kesakitan.. dan setiap dede terkena pukulan, Bunda merasakan kesakitan yang luar biasa.. apa lagi kalau sampai luka seperti ini.. hati Bunda seperti tersayat – sayat saja..” ucap Bundaku sambil mengelus dan menatap lukaku tanpa menatap mataku.. bibir Bunda bergetar dan air matanya menetas membasahi pipi beliau..

“Bunda…” ucapku sambil memeluk pinggang beliau yang berdiri dibelah kasur tempat aku duduk..

Bunda pun langsung merangkul leherku sambil mengelus rambutku..

Dan seperti biasa.. setelah memeluk Bunda dan Bunda mengelus kepalaku.. emosiku yang tersisa dari tadi dan berputar – putar dikepala serta ingin meledak.. langsung reda seketika..

“Bunda tau, dede melakukan ini karena dia telah berencana menyakiti keluarga kita.. tapi tetap saja.. apa yang dede lakukan ini menyakiti Bunda nak.. hikss.. hiksss..” ucap Bunda sambil menangis dan terus membelai rambutku..

“bun.. dede ga akan minta maaf tentang perkelahian ini.. tapi dede minta maaf karena telah membuat Bunda bersedih..” ucapku sambil mengeratkan pelukanku..

“itu salah satu yang membuat Bunda bersedih nak.. darah panas yang mengalir didiri dede, membuat dede tidak bisa mengendalikan emosi..” ucap Bunda dengan bibir yang bergetar..

“jadi dede harus bagai mana bun..? apa dede hanya diam ketika mendengar orang lain ingin menyakiti keluarga kita..?” ucapku sambil mengangkat wajahku dan menatap wajah Bunda..

“tapi bukan dengan cara menumpahkan darahmu nak.. hikss.. hiksss..” ucap Bunda lalu memelukku dan menangis dengan kencangnya..

Dan tiba – tiba aku mendengar beberapa orang masuk kedalam tirai tempat aku dirawat ini.. dan itu adalah Ayah, Tante Mira dan kedua adikku..

Ayahku kemudian mendekat kearah Bunda.. lalu..

“Nda..” ucap Ayahku dengan tenangnya sambil mengelus punggung Bunda.. tangis Bunda yang kencangpun, perlahan mereda.. hanya tersisa isakan yang terdengar lirih telingaku..

Bunda tetap memelukku sambil terus mengelus rambutku.. dan setelah beberapa saat, Bunda melepaskan pelukannya dan berdiri menatapku.. mata beliau terlihat sembab dan sayu sekali.. lalu Beningpun berjalan kearah Bunda dan memeluk Bunda dari belakang.. mendapat pelukan seperti itu, Bundapun langsung mengelus rambut Bening yang dagunya menempel dipundak Bunda..

Dan sekarang, giliran Ayah yang mendekati aku dan langsung memegang kepalaku yang tertutup perban dengan lembutnya.. Ayah menatapku dengan tenang sambil tersenyum..

“Hulk Ayah ini memang sangat kuat dan emosian..” ucap Ayahku lalu tersenyum..

“Ayah ga bisa bayangkan kalau sampai jagoan ayah ini berubah menjadi hijau… iiii…” ucap Ayahku sambil menggidikkan tubuhnya..

“Ayahhh..” ucapku lalu aku memeluk pinggang beliau dengan erat.. beliaupun langsung mengelus kepalaku dengan lembutnya..

Inilah Ayahku.. beliau tidak pernah marah seberapapun kenakalanku.. beliau selalu tersenyum dan menghiburku, bagaimanapun kondisiku ketika aku habis berkelahi.. tapi aku merasa, justru ini lah hukuman terberat dari Ayah.. senyuman dibibir Ayah dan belaian tangannya dikepalaku, seperti tamparan yang sangat keras dan membuat aku lemas seketika.. kesabaran dan kelembutan ayahku ini yang membuat kerasnya tembok hatiku, hancur seketika.. benar apa yang dikatakan pakde jago ini.. ayahku sangat tenang ketika menghadapi suatu masalah.. beliau tidak pernah gegabah dalam mengambil keputusan..

Mungkin karena sikap inilah yang membuat perusahaan Ayah semakin besar dan Ayah sangat disegani dikota ini.. aku tidak mengetahui bagaimana masa mudanya Ayahku dulu.. walaupun kata pakde jago tadi, Ayah seperti aku waktu mudanya.. tapi yang jelas tampak dihadapanku sekarang ini, Ayahku sangat disegani.. semua preman ketika bertemu Ayahku, selalu menunduk dan tidak berani mentap wajah Ayah ketika berhadapan dengan Ayah.. salah satunya Om Sangkala..

Tidak terhitung berapa jumlah preman yang pernah dibantai oleh Om Sangkala, dan itu membuat Om Sangkala sangat ditakuti.. tapi tetap saja, ketika berhadapan dengan Ayahku, tidak tampak sedikitpun kebringasan diwajah Om Sangkala..

Dan harus kuakui, Ayah adalah Ayah.. aku tidak akan mungkin dan tidak akan bisa menjadi seperti Ayah.. Ayah dengan segala kebesarannya dan aku, Gagah.. akan menjadi diriku sendiri yang mungkin akan belajar untuk mengontrol emosiku..

“de.. Ayah tau dede melakukan ini karena ada sebabnya.. dan Ayah bangga, dede melakukan ini demi keluarga kita..” ucap Ayah sambil membelai rambutku..

“tapi ayah akan lebih bangga, ketika dede melakukannya tanpa harus mengeluarkan darah seperti ini.. dede harus lebih tenang dalam mengontrol emosi, karena ketenangan dapat menyelesaikan semuanya.. dan ayah jamin, tidak ada setetes darahpun yang akan keluar dari tubuh dede..” ucap Ayahku dengan tenangnya..

Hiuuffttt.. huuuu.. perkataan Ayah dan pakde jago kurang lebih sama.. dan hampir semua orang juga mengatakan seperti ini.. dan harus kuakui.. aku memang susah sekali mengontrol emosiku ketika sudah sampai dikepala..

Apa aku akan seperti ini terus..? padahal sebentar lagi aku akan meninggalkan rumah untuk kuliah.. berarti aku harus bisa hidup mandiri tanpa menyusahkan orang lain.. tapi bagaimana caranya supaya aku bisa mengendalikan diriku sendiri..? harus dimulai dari mana..? mau gila aku rasanya..

Pov Badai

Hiuufftttt.. baru tiga bulan aku kuliah, aku sudah mulai jenuh dengan segala rutinitasku.. makan, tidur, mabuk, kuliah.. begitu aja seterusnya.. apa karena lendirku sudah mulai mengeras dan ga pernah dikeluarkan, jadi aku sejenuh ini..? bajingann..

Apa aku harus coli untuk mengganti sirkulasi lendirku yang sudah mulai menua ini..? anjinng.. memang lendir bisa menua..? hahahaha.. bangsatlah pokoknya..

Atau aku keluarin sama ‘mileaku’ aja ya..? tapi janganlah.. kelihatannya dia masih bersegel.. aku ga sampai hati kalau aku harus membuka segelnya, lagian aku juga belum memberikan kejelasan tentang masa depan hubungan kami.. hubungan..? emang sudah jadian..? hehe.. anjing…

Atau dengan Mba Ayu..? wah ini agak sulit kelihatannya.. dia seperti mengenang seseorang, ketika melihat wajah tampanku ini.. dan aku paling anti ketika berhubungan badan dengan seseorang, tapi pikirannya ke laki – laki lain.. emang aku cowo apa’an..?

Atau aku keluarin ke Kaila..? ini lebih ga memungkinkan.. wajah polosnya itu, menjelaskan kalau dia juga masih bersegel.. lagian dia juga teman dari si Angger.. wahhh.. bisa ga berdiri batangku, ketika mau masuk kedalam meki Kaila.. pasti wajah cupu Angger yang terbayang.. bajingaannn..

Atau aku keluarin ke Dwi aja ya..? nah kalau ini lebih masuk akal.. dia memang jutek ketika didekatku, tapi tatapan matanya itu ga bisa membohongi aku.. dia seperti kagum dengan ketampanannku ini.. hahahaha.. bangsat..

Tapi gimana caranya..? kami loh belum terlalu akrab.. masa iya ketika aku ketemu dengan Dwi, terus aku bilang.. “wi.. ngentot yu..” waduh.. bisa langsung diremas bijiku nanti.. hahaha.. anjing.. anjing..

Seandainya Devi ada dipulau ini, aku ga mungkin akan kebingungan untuk mengganti sirkulasi lendir yang ada didalam kantong kemihku ini.. dia pasti bersedia aja melakukannya denganku..

Tapi apa aku akan selamanya seperti ini sama Devi..? apa aku cuman ingin menikmati tubuhnya saja..? apa aku ga mencintainya..? terus kenapa aku harus mentatto tubuhku dengan gambar si Devi, kalau aku hanya ingin merengkuh kenikmatan aja dengannya..? dan kenapa juga aku rela melakukan apa saja untuk menjaga Devi, sampai aku masuk kedalam dinginnya terali besi..?

Kenapa aku harus berada dipersimpangan jalan cinta seperti ini..? dan yang pasti.. didepanku sekarang ini, ada dua jalan yang siap untuk aku jalani.. jalan kearah Devi atau jalan kearah ‘Mileaku’.. dan sekarang aku bingung untuk menentukan jalan mana yang akan aku lalui..

Apa perlu aku buat jalan sendiri, sehingga ‘Mileaku’ dan Devi bisa aku ajak jalan bersama..? dan mungkin bukan hanya mereka berdua.. Dwi yang sudah bersuami, juga bisa aku ajak jalan dijalanku.. anjinnggg.. serakah banget ya aku..? kenapa bisa begini pikiranku ya..?

Dan hanya satu orang yang bisa membuatku mau memikirkan semua ini.. dia ‘mileaku’.. orang yang merubah cara pandangku tentang kehidupanku selama ini.. aku yang dulunya cuek dan ga memikirkan masa depan.. dengan ‘terpaksa’ harus memikirkan ini semua.. entah untuk siapa.. untuk diriku sendiri..? ‘Mileaku’..? atau Devi..?

Dan belum selesai masalah cintaku, sekarang aku juga memikirkan tentang pondok merah.. aku memang sudah menumbangkan Boy pada saat orientasi waktu itu.. Boy yang menjadi salah satu bajingan yang ingin merongrong kedigdayaan pondok merah.. tapi dia bukan kepalanya, kata orang tua yang menemuiku waktu itu.. aku harus mencari kepala yang menjadi otak dari semua, yang ingin menggoyang pondok merah.. siapa ya yang menjadi otaknya Boy ini..? bajingaaannn..

Dan akhirnya, semua permasalahan itupun makin membuatku malas untuk kuliah hari ini.. dan aku yang sudah keluar gang untuk menuju kampus.. membelokkan arah kesebelah kiri untuk mencari udara segar..

Dan disebuah kafe didekat jalan besar.. aku melihat segerombol bajingan kampus teknik kita, yang pernah aku tumbangkan pada saat orientasi waktu itu sedang bersantai didalam kafe itu.. aku pun langsung melihat kearah mereka.. tampak Boy juga ada disitu.. dan ketika aku melihat kearah mereka.. satu persatu mereka menunduk dan tidak berani membalas tatapanku.. dan hanya satu orang saja yang membalas tatapanku.. orang itu menatapku dengan santainya sambil menghisap rokokknya.. anjing.. siapa orang ini..? dia tidak ada pada saat orientasi hari itu.. apa dia ini kepala dari mereka semua..? iya.. mungkin saja dia orang yang sedang aku cari.. cara menatapnya yang santai tapi tajam, memperlihatkan kalau dia itu salah satu orang yang patut diperhitungkan..

Karena penasaran, akupun berjalan kearah mereka.. dan tiba – tiba..

“Badai.. mau kemana kamu..?” tanya seseorang yang mengendarai sepeda motor matic berwarna merah dan berhenti didekatku..

“anjinggg.. bikin kaget aja kamu itu ngger..” ucapku yang terkejut karena Angger hampir saja menabrakku.. dan dia hanya menatapku dengan tatapan datar sambil membenarkan kacamatanya..

“ditanya malah maki – maki.. mau kemana kamu..?” tanya nya lagi..

“mau cari sarapan dicafe itu..” ucapku sambil menunjuk kearah café itu..

“ketempat lain aja yookk.. aku juga belum sarapan..” ucap Angger..

Behh.. tumben anak ini ngajak aku keluar.. tapi ga apa – apa deh.. aku juga pengen kenal lebih dekat dengan manusia culun satu ini.. dan untuk Boy, para begundal – begundal ini, serta manusia misterius itu.. mungkin lain kali aja aku mengurusnya..

“ayo lah..” ucapku..

“ya naiklah.. masa kamu mau lari – lari dibelakang motorku sih..?” ucap si Angger dengan entengnya..

Anjinggg.. kalau bukan si culun yang ngomong, sudah kuinjak punggungnya dari belakang.. bangsaattt..

Akupun langsung naik dibelakangnya..

“jangan terlalu rapat.. aku bukan hom – hom..” ucap Angger ketika aku duduk dibelakangnya..

Bajingaannn siculun ini.. dia ga tau apa kalau aku lagi pusing.. kuhajar juga gak lama dia ini..

“bangsaattt.. kalaupun aku hom – hom.. ga mungkin juga aku mau sama manusia culun kayak kamu..” ucapku sambil menepuk punggungnya pelan..

“hehe..” ucapnya tertawa dengan sinisnya lalu menarik gas motornya meninggalkan café ini..

Dan ketika motor ini berjalan, aku sengaja menatap manusia misterius itu terus.. dan dia membalas tatapanku dengan santainya.. anjing.. nanti kalau sempat kuhantam biji matanya, apa dia masih bisa santai seperti itu..? bangsaattt..

“sarapan dimana kita..?” tanya Angger..

“terserah.. yang penting jangan ketoko bangunan aja..” jawabku..

“masa preman kayak kamu kok ga bisa makan paku sih..?” tanya Angger lagi..

Kurang ajar culun ini, dia sengaja memancingku atau memang begini cara bicaranya..?

“kalau kamu sarapan paku, aku juga coba makan paku..” jawabku lagi..

“aku kan bukan preman, sarapanku masih nasi..” ucapnya dengan santai..

Anjing.. anjing.. ngeselin banget ya siculun ini..

“ya udah.. makan nasi pecel atau makan apakah gitu..” ucapku dengan kesalnya..

“nah gitu dong.. kalau ditanya sarapan apa, dijawab.. jangan kayak perempuan kalau jawab itu.. ‘terserah..’ jawaban apa itu..” ucapnya lagi..

Bangsaattt culun ini kok.. darahku ini sudah panas jangan dibikin panas.. kupatahkan juga lehernya dari belakang kalau seperti ini terus ucapannya..

“kamu ga usah bikin aku marah ngger.. aku belum sarapan ini.. kumakan juga gak lama itu..” ucapku dengan kesalnya..

“ihhhh.. takut..” ucapnya sambil menggidikkan tubuhnya..

Tai lassooo… belum pernah sekesal ini aku kalau bicara sama teman – temanku.. biasanya mereka yang kesal dengan ucapanku.. dan sekarang aku kena batunya.. anjing.. anjing..

Dan tidak lama kemudian kamipun sampai diwarung pecel didekat jalan ijen.. konon katanya, nasi pecel ini sangat melegenda dikota ini..

Dan setelah memarkirkan kendaraaan.. aku dan Angger pun masuk dan memesan makanan lalu duduk dipojokan sambil membawa piring nasi kami masing – masing.. kami pun duduk berhadapan..

Kami pun terdiam beberapa saat.. kami yang saling bertatapan, seolah menahan sesuatu yang terpendam.. ini adalah pertama kali kami bertemu pada saat berdua saja.. memang sih kami beberapa kali bertemu dipondok merah, tapi itukan banyak orang.. dan terus terang aku merasa canggung dengan pertemuan ini..

“kayak pasangan hom – hom aja kita duduknya berhadapan..” ucap Angger lalu menggelengkan kepalanya..

“terus maumu kita duduk bersebelahan gitu..?” tanyaku dan Angger langsung terkejut mendengar ucapanku..

“najisss…” ucapku lagi..

“hahahaha..” si Angger pun langsung tertawa dengan kerasnya sampai semua orang melihat kearah meja kami..

Bisa ketawa juga si culun ini..

“oh iya.. usia kita ini beda dua tahun ya..? aku manggil kamu apa nih..?” tanya si Angger lalu melahap sarapannya..

“terserah kamu aja..” ucapku sambil melahap sarapanku juga..

“kalau ditanya itu jangan jawab terserah.. paling malas aku dengar kata terserah itu..” ucap Angger setelah menelan makanannya..

“taik kamu itu ngger.. sudah berapa bulan kenal, baru sekarang tanya manggil apa..” ucapku setelah aku menelan makananku.. dan dia hanya tersenyum saja..

Dan suasana pun mulai terjalin akrab diantara kami..

“sudah lah.. panggil nama aja.. kan kita satu angkatan, walaupun beda kampus..” ucapku lagi.. dan dia hanya mengangguk..

Setelah itu kamipun melanjutkan sarapan kami sampai selesai..

“oh iya ngger.. kamu dari pulau seberang ya..?” tanyaku setelah kami selesai sarapan dan aku langsung mengambil rokokku dan membakarnya..

“iya.. kenapa emangnya..?” tanyanya balik sambil mengeluarkan permen favoritnya lalu mengemutnya..

“kedua orang tuaku juga dari pulau seberang..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“oh iya..? didaerah mana..?” tanyanya sambil menggenggam permennya..

“kota tua..” jawabku..

“oh.. ga jauh dari tempatku itu..” jawab Angger lalu terdiam.. dia menatapku sebentar lalu melihat kearah lain sambil menikmati permen yang ada dimulutnya..

“kamu ngerasain apa yang aku rasain ga..?” tiba – tiba Anger bertanya kepadaku..

“maksudmu..?” tanyaku.. sebenarnya aku tau apa yang dimaksudnya.. tapi aku ingin dia mengatakan lebih jelas lagi..

“bukan perasaan cinta loh ya..” ucap Angger sambil menatapku..

“anjingg.. aku juga tau kalau itu.. emang kamu kira aku punya perasaan cinta sama kamu..? bangsaattt..” makiku..

“kirain kamu mikir gitu.. wajahmu kan nafsuan..” ucap Angger yang sangat menjengkelkan terdengar ditelingaku..

“kamu itu kalau ngomong kok bikin sakit telingaku sih ngger..?” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“hehehe.. ya maaf..” ucapnya dengan santai..

Lalu kami pun diam sejenak lagi.. dan kami sama – sama melihat kearah yang lain.. anjing.. suasananya kok seperti ini sih.. seperti sepasang kekasih yang malu – malu untuk mengungkapkan isi hatinya.. bajingaannn.. lalu kami pun berpandangan lagi.. lalu..

“hahahahahaha..” kami pun tertawa bersama dengan kerasnya…

“anjing.. ini kalau orang lihat.. disangka kita pasangan hom – hom beneran..” ucapku sambil menggelengkan kepala..

“iya.. ngomong sebentar lalu berpandangan, terus lihat kearah yang lain.. habis itu melamun, terus senyum – senyum.. habis itu diam lagi.. gilaaa..” ucap si Angger..

“sudahlah.. aku ga tau, ada apa dengan kita.. aku tau kamu merasakan apa yang aku rasakan saat ini.. kita seperti memiliki ikatan batin tapi bingung karena kita ga ada hubungan darah..” ucapku terpotong..

“iya.. lebih baik kita mengalir aja.. kita ga tau ada apa sih dengan semua ini.. mungkin waktu yang akan menjawabnya..” ucap Angger yang memotong ucapanku..

“yupss… dan semoga ini cepat terjawab..” jawabku.. lalu..

KRING.. KRING.. KRING..

Bunyi telpon Angger berdering..

“bunyi Hpmu kok jadul banget sih.. sama seperti wajahmu..” ucapku mengejeknya..

“ga apa – apa wajahku jadul.. dari pada kamu, pikiranmu yang jadul..” ucap Angger dengan santainya lalu menjawab telponnya.. anjing.. enak banget Angger membalikkan kata – kataku ya..

“Halo lan..” ucap Angger lalu membuang batang permennya..

“……………”

“lagi sarapan aku..”

“……………”

“iya.. ntar aku kekampus..”

“……………”

“iya..”

Lalu Angger menutup Hpnya..

“aku mau kekampus.. kamu kuantar ke pondok merah atau mau ikut kekampusku..?” tanya Angger kepadaku..

Wesss.. beneran nih Angger mau ngajak aku kekampusnya..? aku sih mau aja, dari pada balik kekosan.. mumpung aku lagi kepengen mencari udara segar ini.. siapa tau pemandangan dikampus negeri lebih menyejukkan.. disanakan banyak wanitanya.. hahahaha..

“ayo wes..” ucapku lalu berdiri dengan semangatnya..

“kemana..?” tanya Angger dan dia masih tetap duduk dengan santainya..

“katanya kamu ngajak aku kekampusmu.. gimanasih..?” tanyaku balik..

“oohhh.. kamu mau ikut kekampusku..? aku kan cuma basa – basi aja tadi..” ucapnya lalu berdiri..

Bangsaaattt.. bangsaattt.. mulutnya Angger ini terbuat dari apasih..? kok los banget kalau ngomong..? pengen kutumbuk aja rasanya mulut Angger ini..

“mulutmu ngger.. ngger..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“hehehe..” dan dia hanya tertawa saja..

Anjing.. walaupun Angger ini jengkelin, tapi entah kenapa aku itu ga bisa marah sama dia.. ya walaupun aku agak jengkel sedikit, mendengarkan ucapannya yang sangat membangsatkan dari tadi… tapi yang kurasakan dari tadi ketika berbicara dengan siculun satu ini.. aku seperti berbicara dan bercanda dengan saudaraku aja.. jadi walaupun aku kelihatan kesel, tapi keselnya sebagai saudara.. pokoknya begitulah.. bingung aku jelaskannya..

Dan yang membayar sarapan kali ini, tentu saja si Angger.. buat aku yang bayarin, emang aku hom – hom apa..? kalau siculun ini wanita, pasti aku yang bayar sarapan ini.. hahahaha.. tapi tenang aja.. besok – besok kalau keluar berdua lagi, gantian aku yang akan membayarnya.. hehehe..

Dan setelah itu, kami berduapun menuju kampus negeri.. dan setelah sampai dikampus negeri.. pemandangan luar biasa menyambut kedatanganku pertama kali dikampus ini.. disini banyak sekali wanita – wanita cantik yang berkeliaran.. ga seperti dikampus teknik kita.. batang semua yang lewat.. dan kalaupun ada wanita, dia akan menjadi barang yang antik kalau dikampusku.. hahahaha.. tapi bukan berarti ga ada yang cantik loh ya.. ada tapi ga sebanyak dikampus negeri ini..

Dan setelah sampai diparkiran, aku dan Anggerpun berjalan menuju kantin.. dan disini pun makin terlihat sekali perbedaannya dengan kampusku.. salah satunya cara berpakainnya.. disini lebih terlihat borjuis.. pakaian mereka rapi dan keren – keren.. kalau dikampusku, pakaiannya terlihat santai dan slengean..

Setelah beberapa saat kemudian, akhirnya kamipun sampai dikantin yang kami tuju.. dan disitu sedang menanti dua orang sahabat siculun..

“lan.. gi.. kenalin..” ucap Angger memperkenalkan aku kepada kedua temannya..

“Badai..” ucapku sambil menjabat tangan salah satu temannya..

“Dylan..” ucapnya yang langsung membuatku mengerutkan kedua alisku..

“kenapa dai..?” tanya Dylan lalu melepaskan jabatan tangannya..

“namamu ga sesuai sama wajahmu..” ucapku dengan santainya..

“maksudnya..?” tanya Dylan dengan wajah yang keheranan..

“Dilan itu wajahnya ganteng kalau difilm.. kok disini cupu ya..?” ucapku..

“cuukkk..” maki Dylan kepadaku..

“memang beda kali bro.. kalau disini itu ‘dilan’jutkan aja.. harap maklum.. memang begitu wajahnya..” ucap temannya menyahut..

“maksudmu apa gi..? wajahku jelek gitu..?” tanya Dylan..

“aku ga ngomong gitu loh ya.. kamu sendiri yang ngaku..” ucap temannya itu sambil tersenyum..

“assuuu..” maki Dylan.

Behhh.. bisa juga ya anak kampus negeri ini memaki ya..? hehehe..

“Rogi..” ucap temannya yang satu memperkenalkan diri kepadaku..

“Badai..” ucapku lalu duduk disebelah kanan Angger, yang sudah duduk dari tadi..

“jadi gimana ngger..?” tanya Dylan kepada Angger..

“apanya yang gimana..?” tanya Angger..

“Lia.. dia sudah ga minta jemputin lagi..?” tanya Dylan lagi..

“engga… beberapa hari ini, Lia sudah berani berangkat sama Kak Dana kekampus..” jawab angger..

“emang ada apa ngger..?” tanyaku..

“biasa dai.. efek kasus pembunuhan wanita beberapa bulan yang lalu.. jadi temanku ga berani kekampus tanpa dijemput..” ucapku..

“bukannya pembunuhnya sudah ketangkap ya..” ucapku..

“ya tetap aja sempat ga berani kekampus tanpa pengawalan.. apalagi mereka wanita..” sahut Rogi..

“ooooo..” ucapku sambil menganggukan kepala..

Dan ga berapa lama, datang dua orang wanita yang sangat cantik kearah meja kami..

Anjinnngg.. bening – bening betul ya dua cewek ini.. kelihatannya bisa ini dijadikan target sasaran selanjutnya.. hehehehe..

“hai mas..” ucap salah satu wanita menyapa Angger..

“halo ngger..” ucap wanita yang lain lagi..

Bajingaannn.. dia teman sicupu ini..? anjinnggg.. gagal lagi target kali ini.. gilaaa.. kok bisa sih si cupu ini punya teman – teman yang cantik kayak gini..

“hai ya’.. baru datang..?” tanya Angger kepada wanita itu..

“iya mas..” ucapnya singkat lalu duduk disebelah kiri Angger sambil melirikku..

“hai kak Dana..” ucap Angger angger kepada wanita yang satu lagi.. dan wanita itu langsung tersenyum..

Dan untuk wanita yang dipanggil ya’ tadi.. waw.. lirikannya itu loh.. kok dalam banget ya..? dan ujung ekor tatapan matanya, membuat jantungku berdetak dengan cepat.. siapa wanita ini..? kenapa kok tatapannya seperti aku mempunyai ikatan batin juga dengannya..? tatapan matanya ini sama seperti ketika aku pertama kali ditatap Angger.. apa dia ini adeknya Angger..? oh iya.. dia kan tadi manggilnya Mas ke culun..

“kenalin ini temanku ya’..” kata Angger kepada wanita itu..

“hai mas.. namaku Lia..” ucap wanita itu sambil menjulurkan tangannya kepadaku dan aku langsung menyambutnya..

“Badai..” ucapku.. dan kedua tangan kami yang saling menjabat ini tepat didepan dada Angger..

Dan jabatan tangan ini seperti menimbulkan getaran – getaran yang membuat jantungku makin cepat berdetak.. heii.. kamu ini siapa sih..? kamu saudaraku..? kok aku merasakan kebahagiaan yang sangat besar sekali, seperti bertemu dengan saudara yang sudah lama terpisahkan..?

“sudah jangan lama – lama.. entar kamu nafsu lagi..” ucap Angger dengan entengnya..

“hihihi..” dan Lia langsung melepaskan pegangan tangannya kepadaku..

“kurang ajar..” makiku kepada Angger.. lalu aku diam dan kebingungan dengan keadaan ini.. apa Lia juga merasakan hal yang sama seperti yang aku rasakan..?

“kalau ini Kak Dana.. dia sepupu Lia..” ucap Angger yang mengejutkan aku dari lamunan..

“Badai..” ucapku sambil menjulurkan tanganku..

“Dana..” ucapnya sambil menjabat tanganku..

Anggelia Putri Aldo

Angela ArdanaAngela Ardana​

Loh.. kalau dia sepupu Lia, harusnya aku merasakan apa yang aku rasa seperti dengan Lia.. tapi kenapa dengan Dana kok engga ya..? justru aku sange ketika menjabat tangannya ini.. tangannya yang putih dan lembut itu, seperti menjabat batangku bukan tanganku.. hahahaha.. bangsattt..

“memang temanmu ini nafsuan ya ngger..” ucap Dana sambil melepaskan jabatan tangannya ditanganku..

“memang gitu kak..” jawab Angger dengan polosnya..

“hahahahahaha..” dan semua yang ada disitu langsung tertawa..

“emang ga boleh nafsu kalau lihat wanita cantik..” ucapku sekenanya dan tawa mereka langsung terhenti..

“ga apa – apa sih.. berarti selain melihat wanita cantik.. kalau lihat kambing cantik, kamu nafsu dong..?” ucap Dana dengan entengnya..

“emang ada kambing cantik..?” tanyaku..

“kalau penafsuan seperti kamu itu, mana bisa bedain mana kambing sama mana manusia..” ucap Dana sambil melirikku..

“hahahahahaha..” dan kembali tawa pun langsung pecah dimeja ini..

Waw… luar biasa sekali wanita ini.. dia ga seperti wanita lain, yang takut mengolokku ketika pertama kali bertemu.. dan Dana, dengan santainya mengolokku tanpa canggung sama sekali..

“ga apa – apa deh kalau kambingnya seperti kamu..” ucapku dengan cueknya..

“idihhhh.. walaupun seandainya aku kambing, aku ga mungkin mau sama kamu yang penafsuan seperti itu..” ucap dana dengan santainya dan dia sama sekali tidak marah ketika aku menyebutnya kambing.. waw.. antik banget cewe seperti ini.. aku suka.. aku sukaaa.. hahahahaha..

“jangan seperti itu, kalau kamu nanti jatuh cinta sama aku gimana..?” ucapku..

“cuukkkk.. baru ketemu pertama kali, sudah bilang cinta anak ini..” maki Rogi kepadaku..

“ya biasalah gi.. aku ga kaget sama type cowo penafsuan seperti ini.. pasti perbendaharaan kata – kata cintanya, sudah tersebar dengan wanita yang dikenalnya..” ucap Dana lagi..

Anjinggg… mantap.. mantappp.. ini nih wanita yang bikin penasaran untuk ditaklukan.. jinak – jinak merpati seperti ini yang bikin hati pengen meluk dan mencumbu bibirnya.. hahahaha..

Bajingaannn.. gampang banget sih aku jatuh cinta.. Devi, ‘Mileaku’, Dwi dan belum wanita – wanita lain yang dulu pernah dekat denganku.. sekarang ditambah Dana.. bangsaattt.. bangsaattt..

“sudah – sudah.. ga usah dilanjut.. bisa nafsu beneran Badai kalau dilanjutkan ini..” ucap Angger..

“hehe..” dan aku hanya tertawa sambil menggelengkan kepala mendengar Angger berbicara.. aku sudah terbiasa dengan kata – katanya yang spontan dan mebangsatkan itu..

“minum apa ini..? kita belum pesan..” ucap Dylan..

“kamu yang pesan ya lan.. aku jus alpokat..” ucap Angger..

“aku jus strawberry aja..” ucap Lia

“sama kayak Lia..” sahut Dana..

“oke orange jus..” kata Rogi..

“kamu dai..?” tanya Dylan kepadaku.

“kopi tanpa gula..” ucapku dengan santainya..

“ha..?” ucap mereka semua terkejut..

“kenapa sih..? ada yang salah..?” tanyaku..

“engga.. cuman kaget aja.. hehehe..” ucap Dylan lalu berdiri dan memesan meinuman kami..

“kenapa ga pake gula..?” tanya Lia..

“enggah ah.. sudah ada yang manis dihadapanku..” ucapku sambil melirik Dana..

“hahaha.. rayuan basi..” ucap Dana setelah tertawa garing tadi..

“Badai.. Badai..” ucap Angger sambil menggelengkan kepalanya..

“sudah biarin aja ngger.. ntar kamu dirayu juga loh..” ucap Dana tanpa melihat kearahku..

“najis..” ucap Angger mengkuti kata – kataku waktu diwarung pecel tadi..

“hehe..” dan aku hanya tertawa saja sambil terus menatap wajah cantik Dana..

Anjing.. untung disini banyak orang, kalau berdua saja dengan Dana.. pasti aku akan mengeluarkan sya’ir – sya’ir andalanku untuk menaklukkan hatinya.. dan pasti Dana akan takluk dihadapanku..

“Mas Badai.. ngapain disini..?” tiba – tiba seorang wanita berhijab datang dan menegurku..

“holaaa Kaila..” ucapku lalu tersenyum..

Kaila Zahra​

Dan dia adalah Kaila.. wanita cantik yang imut datang bersama senyumnya yang manis..

“loh Kaila kenal sama Badai..?” tanya Angger..

“iya.. waktu dijemput Umi dihari itu.. kami berkenalan disebuah kafe..” ucap Kaila..

“oo.. jadi yang jemput Kaila hari itu, Umi nya to..” Ucap Angger dan Lia langsung melirik Angger dengan tatapan yang cemburu..

Loh.. kok Lia cemburu..? Lia ini sebenarnya saudara Angger atau temannya Angger..? tatapan Lia itu terlihat sekali kalau dia sangat cemburu.. berarti Lia ini bukan saudara Angger.. dia pasti teman Angger sama seperti aku.. wahh.. bisa gila aku ini, kalau memikirkan kenapa perasaanku bisa seperti ini kepada Lia dan Angger..

“iya ngger..” ucap Kaila dan lagi – lagi tersenyum dengan manisnya.. dan Kalia menatap wajah Angger..

Anjinngg.. kelihatannya Kaila juga menyukai Angger nih.. gila gila.. wajahnya aja yang cupu.. tapi dia bisa membuat dua wanita cantik ini menyukainya.. kurang ajar memang angger ini.. hahahahaha.. dan satu yang membuat aku salut sama Angger.. dia terlihat santai dihadapan kedua wanita yang menyukainya ini..

“hai Lia..” ucap Kaila kepada Lia..

“hai.. dari mana Kaila..?” tanya Lia..

“dari habis kuliah..” ucap Kalila dengan lembutnya..

“duduk Kaila..” ucap Angger..

“engga ngger.. Kaila mau kuliah lagi..” tolak Kaila dengan halusnya..

“maaf ya semua.. Kaila tinggal dulu..” ucap Kaila dan lagi – lagi dia tersenyum dengan manisnya..

“oke..” sahutku sambil mengacungkan jempolku kepada Kaila..

Lalu Kaila pun meninggalkan kami.. dan kembali aku melihat wajah Lia yang terlihat cemburu sekali dengan Kaila itu..

Suasana pun terlihat sedikit tegang.. kelihatannya semua orang disini tau kalau Lia itu suka dengan Angger dan tau tentang kecemburan yang ditampakkan Lia.. tapi satu yang membuat jengkel.. siapa lagi kalau bukan Angger.. wajahnya itu kelihatan tanpa ada rasa bersalah sama sekali.. dia terlihat santai dan cuek lalu mengeluarkan permennya dan mengemutnya.. kurang ajar..

#cuukkk.. santai bener ya Angger ini..? makin penasaran aja aku sama dia.. dan kelihatannya, aku harus belajar tentang mengendalikan diri dalam menghadapi masalah percintaan sama manusia cupu satu ini.. bajingaann..

(Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 12)Sebelumnya | Selanjutnya(Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 14)

Banyak Film lain di Banyak Film Indoxxi

Banyak Game lain di Banyak Game