X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 12

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7
Part 8Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 17

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 12

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 12

KEJADIAN TAK TERDUGA​

Pov angger

Hari ini adalah hari pertama aku kuliah.. dan hari ini juga, ada sebuah berita yang sangat menggemparkan kota ini.. suatu kejadian yang sangat tidak terduga.. seorang mahasiswi dari kampus negeri ini, ditemukan dipinggiran kota dalam keadaan telanjang dan kondisi yang sangat memprihatinkan.. mahasiswi itu kakak tingkat kami dan dia satu kos dengan Lia.. kos Barbara..

Lia pun tidak hadir dikampus.. dia bersama seluruh penghuni kos Barbara sedang dirumah sakit dan ada juga yang dikantor aparat untuk dimintai keterangan.. satu persatu penghuni kos Barbara dimintai keterangan tentang mahasiswi itu waktu terakhir dikos – kosan..

Aparat pun bergerak cepat dalam mencari pelaku pemerkosaan dan pembunuhan yang sadis ini.. tapi tidak ada sedikitpun petunjuk dalam kasus ini.. dan ini adalah kasus terbesar tahun ini yang ditangani oleh aparat kota ini..

Aku sempat menghubungi Lia dan dia sangat ketakutan serta trauma ketika melihat temannya terbujur kaku dirumah sakit..

“gimana Lia ngger..?” tanya Dylan dan sekarang kami bertiga sedang dikantin bersama Rogi..

“dia ketakutan sekali kelihatannya lan..” ucapku lalu aku mengambil permenku dan mengemutnya..

“kita kerumah sakit aja kah..? kita kasih dukungan..” ucap Dylan..

“ga usah dulo lan.. kata Lia, sebentar lagi dia kekantor polisi untuk dimintai keterangan..” jawabku..

“jiancookkk.. mengerikan sekali ya.. ini kasus yang luar biasa loh dikota kelahiranku ini..” ucap Rogi sambil menggelengkan kepalanya..

“iya.. aparat harus bertindak cepat untuk kasus ini.. soalnya kan ini kota pendidikan, pasti orang tua mahasiswa dari berbagai daerah, menghawatirkan kondisi putrinya yang kuliah dikota ini..” ucap Dylan..

“iya rek.. aku juga ga nyangka kalau dikota ini, ada kasus yang sekeji ini..” ucap Rogi lalu mengeluarkan rokoknya dan membakarnya..

“kira – kira motifnya apa ya..?” tanya Dylan..

“setelah mendengar cerita Lia mengenai kondisi ketika pertama kali korban ditemukan, menurutku ini bukan sekedar pemerkosaan aja.. ini pasti ada sesuatu dibaliknya, entah cinta ditolak, dendam atau malah lebih mengerikan lagi..” ucapku terpotong..

“apa itu..?” tanya Rogi dan Dylan..

“mungkin untuk sesuatu ritual..” jawabku lalu aku mengemut permenku..

“ritual..? asssuuu.. jaman modern seperti ini masih ada aja ritual yang memakai nyawa seseorang..?” tanya Dylan..

“mungkin bukan nyawa maksud angger lan.. mungkin perawannya..” ucap Rogi menyahut..

“perawan..? cuukkk.. malah ga nyambung lagi kalau itu..” ucap Dylan lalu menghisap rokoknya..

“itu kan kira – kira aja lan.. lagian kan kita juga ga bisa mengambil kesimpulan sendiri, sebelum aparat membuka semua hasil penyelidikan..” ucapku lalu aku mengemut permen lagi..

“terus gimana Lia ngger..? apa masih kos di Barbara..?” tanya Rogi kepadaku..

“untuk sementara, Lia dan sepupunya tinggal dirumah kakeknya Lia.. lagian untuk sementara juga, semua penghuni Barbara juga mengungsi ketempat lain sampai kasus ini terkuak..” ucapku..

“tapi apa setelah kasus ini terkuak, para penghuni kosan mau balik kekosan itu..?” tanya Dylan dan aku hanya mengangkat bahuku aja..

“kelihatannya ga mungkin.. kosan Barbara yang terkenal dengan wanita – wanita cantik dikota ini.. pasti hanya tingal kenangan..” ucap Rogi..

“iyalah.. pasti mereka semua takut ketika balik kekosan itu.. apalagi ketika lewat dikamarnya korban..” ucapku..

“iiiiii.. serem..” ucap Dylan sambil menggidikkan tubuhnya..

“sepertinya kita harus waspada dan saling menjaga.. pembunuh sadis itu pasti masih berkeliaran dikota ini dan ga menutup kemungkinan malah dikampus kita..” ucapku sambil melihat kearah Rogi dan Dylan..

“bener juga ya.. dan yang paling dekat, tentu saja Lia yang harus kita jaga..” ucap Rogi..

“kalau fisiknya sih bisa kita jaga sama – sama.. tapi kalau hatinya..?” ucap Dylan lalu melirikku..

“kenapa kamu ngelirik aku..?” tanyaku ke Dylan sambil mengerutkan kedua alisku..

“cuukkk.. kamu itu memang culun atau pura – pura gila..?” tanya Dylan kepadaku..

“kamu itu ngomong apasih lan..? ga jelas lho..” ucapku lagi..

“assuuu.. kamu itu yang ga jelas ngger.. Lia sudah kasih kode gitu, kamunya malah jelalatan sama cewe lain..” sahut Rogi..

“kenapasih kalian ini..? kok malah bahas aku dan Lia..?” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

“sudah ah.. percuma bahas masalah itu.. otaknya Angger ini kebanyakan asupan lollipop.. makanya ga peka masalah percintaan..” ucap Dylan..

“tambah ga jelas kamu itu lan..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“terus gimana ini..?” tanya Rogi..

“gimana apa nya..?” tanyaku yang bareng dengan Dylan..

“cuukkk.. tadi kan bahas masalah Lia.. gimana sih kalian ini..?” ucap Rogi lalu menghisap rokokknya..

“ya kita nunggu Lianya lah.. kita ga bisa apa – apa sebelum ketemu Lia..” jawab Dylan..

KRING.. KRING.. KRING..

Tiba – tiba Hpku berdering dan aku langsung melihat Hpku yang ada dimeja..

“Lia..” ucapku sambil melihat kedua sahabatku..

“angkat cookkk..” ucap Rogi dan Dylan bersama..

“santai bro..” ucapku lalu meraih Hpku dan aku langsung menjawab panggilan dari Lia..

“halo ya’..” ucapku..

“halo Mas.. hikss.. hikss.” ucap Lia dan dia langsung menangis..

“hey.. tenang ya’.. tenang..” ucapku menenangkan Lia..

“hikss… hikss..” terdengar Lia terus menangis..

“ya’.. tenangin dirimu.. tarik nafas dulu ya’..” ucapku dengan lembutnya..

“hiiuufffffttttt… huuuuu..” terdengar Lia menarik nafasnya dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan..

Akupun membiarkan sejenak Lia untuk tenang dan kami sama – sama diam beberapa saat..

“sudah agak tenang ya’..?” tanyaku..

“i.. iya Mas..” ucap Lia terbata..

“dimana sekarang ini..?” tanyaku..

“dikantor aparat Mas.. Lia baru selesai dimintai keterangan berdua Kak Dana..” ucap Lia dengan suara yang pelan..

“terus setelah itu kemana..?” tanyaku lagi..

“kami berdua mau balik kerumah kakeknya Lia.. tapi Lia masih takut Mas..” jawab Lia..

“oke.. sekarang Lia disana aja.. biar aku yang antar kerumah kakeknya Lia..” ucapku..

“tapi Lia dan Kak Dana naik mobil kesininya tadi..”

“mobil siapa ya’..?”

“mobilnya Kak Dana..”

“ya udah.. biar aku kesana sama Dylan dan Rogi.. terus nanti aku yang bawa mobilnya Kak Dana..” ucapku..

“iya udah Mas.. Lia tunggu di kantor aparat ya..” ucap Lia..

“iya.. aku langsung berangkat sekarang..”

“hati – hati mas..”

“iya ya’.. kamu juga jangan kemana – mana sebelum aku sampai disana..”

“iya mas..”

Dan akupun langsung menutup Hpku..

“gimana ngger..?” tanya Dylan..

“kita kekantor aparat ya.. Lia ada disana..” ucapku lalu aku membuang batang permen yang aku pegang..

“ayo wes..” ajak Rogi..

“ayo..” ucap Dylan lalu dia menarik dalam – dalam rokok nya setelah itu membuang puntung rokoknya..

Kami bertiga pun keluar kantin dan menuju keparkiran..

“kalian ngerasa ga..? kampus hari ini ramenya beda..” ucap Rogi..

“eleh.. baru hari pertama kuliah kok kamu bilang ramenya beda..? emang sebelumnya kamu sudah ngerasain keramaian kampus ini gimana..?” tanya Dylan..

“dulu waktu SMA aku sering kesini sama teman – temanku.. jadi aku tau lah ramainya gimana..” jawab Rogi..

“pasti karena kehadiran orang – orang tua dikampus ini ya..?” ucapku dengan santainya..

“sok tau kamu ngger..” sahut Dylan..

“memang bener kok lan.. kamu ga lihat, banyak orang tua yang menjemput dan mengantarkan anaknya dari tadi..? dan yang paling banyak mahasiswi..” ucap Rogi

Dylanpun langsung melihat kekanan kiri lalu tersenyum kepadaku dan Rogi..

“iya ya.. hehehehehe..” ucap Dylan..

“ini pasti karena efek kejadian yang menghebohkan kota ini..” ucapku..

“kamu itu kayak detective aja dari tadi ngger..” ucap Dylan..

Dan aku hanya tersenyum sambil membenarkan kacamataku.. kami bertigapun terus berjalan kearah parkiran.. dan kebetulan mexiku terparkir agak jauh dari sepeda motor Rogi..

“kutunggu didepan..” kata Rogi sambil membonceng Dylan..

“oke..” jawabku lalu aku berjalan kearah mexiku yang terparkir diujung sana..

Dan ketika aku sampai didekat mexiku terparkir, aku melihat ada satu orang tua duduk dengan santainya diatas mexiku sambil menghisap rokoknya.. dan kalau aku perkirakan, usia orang tua itu seperti ayahku..

“maaf om.. ini motor saya..” ucapku dengan sopannya..

“aku tau..” ucap orang tua itu dengan santainya lalu menghisap rokoknya.. dan dia tidak beranjak sedikitpun dari mexiku..

“saya mau jalan om.. mohon maaf ya..” ucapku lagi..

“saya mau ngobrol sama kamu sebentar nyo..” ucap orang itu kepadaku dan dia memanggilku nyo..

“maaf om.. mungkin om salah orang.. nama saya bukan nyo dan kita belum saling kenal kan..” ucapku dengan santainya..

“perkenalan itu cuman sebuah formalitas nyo.. ga penting..” ucap orang itu dfengan santainya..

“penting bagi saya om.. karena dengan perkenalan, saya bisa lebih tau siapa om dan kita lebih enak untuk mengobrol..” ucapku lalu aku mengeluarkan permen lollipopku dan mengemutnya..

“Gerhana Matahari Sandi.. anak dari Sandi Purnama Irawan dan Emerry Naula Unna.. berasal dari pulau seberang.. sicupu yang misterius.. hehe..” ucap orang itu lalu tersenyum..

“waw.. luar biasa sekali.. om bisa mengenal saya.. hehehe..” ucapku sambil memegang permenku..

“ga usah sok terkejut begitu nyo.. kamu juga kenal aku kan..?” ucap orang tua itu lalu menghisap rokoknya..

“hehe.. Om Satria Adi Tomo.. lulusan sarjana arsitektur dikampus teknik kita.. mempunyai seorang anak wanita, sebelum lulus kuliah.. lalu menikah dengan orang lain lagi dan sekarang mempunyai dua orang anak dan itu laki – laki semua..” ucapku lalu tersenyum..

“hahahaha.. kamu memang siculun yang misterius ngger.. padahal ayahmu tidak pernah cerita tentang kehidupanku.. ayahmu hanya berpesan kepadamu supaya menemuiku setelah sampai dikota ini.. dan ternyata, kamu sudah tau tentang kehidupanku..” ucap om satria kepadaku…

Aku pun lalu mendekati om satria dan menjabat tangan beliau lalu mencium punggung tangannya..

“kenapa kamu belum nemuin aku selama dikota ini..?” tanya Om Satria..

“maaf Om.. kemarin saya masih sibuk dengan pendaftaran kuliah terus dilanjut dengan orientasi..” ucapku dengan sopannya..

“iya aku tau.. tapi waktu meximu hilangkan harusnya kamu cari saya bukannya Panji..” ucap Om Satria..

“karena pesannya Ayah, saya disuruh cari Mas Panji waktu itu..” ucapku..

“memang Ayahmu itu seperti itu..” ucap Om Satria lalu membuang puntung rokoknya..

“oh iya Om.. ada apa ini, kok malah Om yang temuin saya.. bukannya menunggu saya yang menemui Om..” tanyaku..

“pasti kamu tau lah..” ucap Om Satria sambil melihat kearah yang lain..

“hehehe.. iya om.. saya akan jaga Lia selama dikota ini..” ucapku yang paham dengan ucapan Om Satria..

“masalah ini serius banget ngger.. semua aparat bergerak cepat untuk menangani masalah ini.. dan pembunuh mahasiswi itu sepertinya terlatih.. tidak ada jejak atau barang bukti sedikitpun yang ditinggalkannya.. bersih sekali cara mainnya..” ucap Om Satria lalu mengambil bungkusan rokoknya dan mengambil sebatang lalu membakarnya..

“jadi gimana om..?” tanyaku..

“kamu harus terus menjaga Lia dan Kaila..” ucap Om Satria..

“hehehehe.. gilaa.. sampai sedetail itu om ngawasi saya ya..? kalau Lia bolehlah, karena dia teman saya dari pulau seberang.. tapi masalah Kaila.. saya belum terlalu mengenalnya dan Om sudah bisa tau kalau Kaila itu ada dilingkaran sekitar saya..? dan kenapa juga saya harus menjaga Kaila..?” ucapku sambil menggelengkan kepala..

“ayolahh ngger.. buah itu jatuhnya ga jauh dari pohonnya.. hehehehe..” ucap Om Satria..

“maksudnya apa om..? dan apa hubungannya dengan saya yang harus menjaga Kaila..?” tanyaku sambil mengerutkan kedua alisku..

“kamu itu memang aneh ngger.. dan pantas aja kamu mendapatkan julukan siculun yang misterius.. ada beberapa hal yang membuat aku penasaran dengan kamu.. kamu bisa mengetahui hal – hal yang diluar perkiraan.. salah satu contohnya, kamu bisa mengetahui informasi tentang kehidupanku yang lalu.. dan disisi lain, ada yang buat aku bingung sama kamu.. kamu gak tau tentang kehidupan pribadi ayahmu yang dulu.. kamu memang anak yang aneh..” ucap Om Satria sambil menggelengkan kepalanya..

“kalau masalah itu, saya juga bingung om.. saya buta kalau masalah kehidupan ayah yang dulu.. dan kalau saya ingin cari tau.. ada aja hal yang menutupinya.. seperti apa ya..? sudahlah om.. saya ga bisa jelaskan..” ucapku..

“kamu memang pintar ngger.. tapi ada beberapa hal yang aku garis bawahi tentang dirimu.. yang pertama, kamu itu bingung kalau sudah masalah percintaan.. yang kedua, kamu ga tau tentang kehidupan ayahmu dulu.. dan yang ketiga.. kalau kamu berbuat sesuatu, kamu ga pernah memikirkan akibatnya, walaupun ga sering sih.. untuk yang pertama dan ketiga, kamu bisa belajar pelan – pelan.. untuk yang kedua, seiring berjalannya waktu.. kamu akan mengetahuinya nanti..” ucap Om Satria..

“entah lah Om.. saya ga mau terlalu pusing sama semua itu.. saya hanya menimati perjalanan hidup ini..” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

“baiklah.. Om cuma mau ngomong itu aja..” ucap Om Satria lalu berdiri..

“beneran cuman itu Om..?” tanyaku sambil menatap Om Satria..

“iya.. karena yang satu lagi ga perlu kamu jaga.. banyak pelindungnya sendiri disekitarnya.. lagian wanita itu, wanita yang tangguh..” ucap Om satria lalu menghisap rokoknya lagi..

“maksudnya Bulan..?” tanyaku..

Dan Om Satria hanya tersenyum lalu pergi meninggalkan aku dengan santainya..

“Om.. apa kejadian ini pertama dan terakhir..?” tanyaku ke Om Satria..

Om Satria lalu menghentikan langkahnya dan menoleh kearahku..

“aku belum bisa bicara banyak sekarang, aku belum dapat informasi yang lebih.. tapi intinya kita harus waspada.. orang ini psikopat dan aku yakin dia ga sendiri.. dan sepertinya, ini ulah suatu kelompok yang ingin menunjukkan eksistensi mereka dikota ini… dan menurutku ini hanya salam perkenalan dari mereka..” ucap Om Satria lalu membalikkan tubuhnya lagi dan pergi meninggalkan aku..

Waw.. mengerikan sekali kalau kejadian ini benar merupakan salam perkenalan dari sebuah kelompok yang ingin eksis dikota ini.. dan bisa dipastikan, kalau ini hanya salam perkelanan, pasti akan ada korban selanjutnya.. gila.. gila..

Dan setelah kepergian Om Satria, akupun naik ke mexi dan menuju ke Dylan dan Rogy yang telah menungguku.. kami bertiga kemudian menuju kantor aparat yang ada ditengah kota..

Dan pada saat kami keluar kampus.. didepan gerbang kampus aku meilhat Kaila sedang berjalan dengan seorang wanita setengah baya.. apa itu ibunya atau tantenya ya..? wanita setengah baya itu tidak kalah cantiknya dengan Kaila..


Kaila Zahra

?????​

Kami bertiga sempat bertatapan.. Kaila menatapku dengan senyuman yang sangat manis.. sedangkan wanita setengah baya disebelahnya, menatapku dengan ekspresi keterkejutan.. wanita itu menatapkau dan seolah mengenalku.. waahhh.. siapa ya wanita setengah baya itu..? jadi penasaran aku..

Karena aku sedang ditunggu Lia.. akupun tidak menyapa atau menyinggahi Kaila.. aku juga masih bingung dengan Om Satria yang menyuruhku menjaga Kaila.. kenapa juga harus seperti itu..? emang Kaila itu siapa..? apa dia putri Om Satria..? tapi ga mungkinlah.. kalau menurutku, Om satria memiliki anak sebelum lulus kuliah.. (mantan kekasih Om Satria hamil ketika sudah selesai wisuda.. dan Om Satria baru mengetahui kalau dia telah mempunyai anak dari kekasihnya itu, beberapa tahun kemudian.. dan pada saat tau itu, Om Satria sudah putus dengan kekasihnya dan menikahi istrinya yang sekarang.. dan mantan kekasihnya juga telah menikahi orang lain..) dan kalau aku kira – kira, usia putrinya diatasku dua tahun..

Harusnya putri pertama Om Satria itu kakak tingkatku, bukan satu angkatan seperti Kaila.. jadi Kaila itu siapa..? terus kenapa Om Satria memberikan petunjuk, kalau aku itu seperti Ayah..? maksdunya apa coba..? gilaa.. lagian, baru bertatapan dan tersenyum dengan Kaila aja, Lia sudah marah denganku.. apalagi aku harus menjaga Kaila seperti perintah Om Satria.. bisa hancur berantakan aku..

Dan kuliah dihari pertamaku, sudah diselimuti beberapa kejadian yang memaksaku untuk berpikir keras.. gila…

Dan beberapa saat kemudian, aku, Dylan dan Rogi telah sampai di kantor aparat kota ini.. dan setelah memarkirkan sepeda motor kami.. kami pun menuju ruang pemeriksaan untuk menjemput Lia dan Kak Dana..


Anggelia Putri Aldo

Angela Ardana

Angela Ardana

​Tampak Lia menungguku didepan ruang pemeriksaan dengan wajah yang sangat ketakutan bersama Kak Dana..

“Lia..” panggilku dan Lia langsung melihat kearahku dan berlari kearahku..

“Masss..” ucap Lia.. dan ketika didekatku, dia langsung memelukku dan menangis sesenggukan..

“hikssss.. hikssss.. Lia takut Mas.. hiksss.. hiksss..” ucap Lia sambil memelukku dengan erat..

“tenang ya’.. tenang.. ada aku disini..” ucapku sambil mengelus punggungnya..

Dan sepertinya Lia sudah melupakan kejadian semalam, ketika dia memergoki aku berpelukan dengan Bulan dan Bulan mengecupku.. tapi ga tau juga sih.. melupakan atau karena kondisi sekarang yang lagi penuh ketegangan seperti ini..

“Mbak Leni Mas.. Mbak Leni.. hiksss.. hikss..” ucap Lia sambil terus menangis.. (Mbak Leni nama korban..)

“iya ya’.. sekarang tenang ya..” ucapku sambil terus menenangkan Lia.. dan dibelakang Lia, Kak Dana juga terlihat sangat sedih sekali..

Dan setelah beberapa saat, Lia sudah mulai tenang dipelukanku.. lalu perlahan Lia pun melepasakan pelukannya dariku lalu mundur dan berdiri disebelah Kak Dana

“Kak..” ucapku mengangguk ke Kak Dana dan dia tersenyum kepadaku..

“ngger.. kakaknya Lia boleh ku peluk kah..? pasti dia ketakutan juga seperti Lia..” ucap Dylan berbisik kepadaku..

“assuuu..” makiku ke Dylan..

“cuukkkk.. kok mantap betul kamu makinya ngger..?” ucap Dylan..

“untung cuman dimaki aja kamu lan.. kalau kamu ngomong sama aku, tak tukis irungmu..” ucap Rogi pelan.. (tak tukis irungmu = kusikut hidungmu)

“assuuu..” giliran Dylan yang memaki Rogi..

“kalian kenapa sih..?” tanya Lia..

“enggak apa – apa ya’.. Dylan kebelet kekamar mandi.. aku suruh dia buang keparit depan, malah dia marah.. hehehehe..” ucap Rogi berbohong lalu tertawa..

Dylanpun hanya mengangguk sambil tersenyum malu..

“didalam aja.. mumpung lagi sepi..” kata Kak Dana menyahut..

“dimana kak..?” tanya Dylan yang sudah kepalang tanggung malunya..

“didalam sel sana loh..” tunjuk Kak Dana dengan cueknya..

“cuukkk.. bisa digilir aku..” ucap Dylan pelan..

“digilir gimana..?” tanya Kak Dana..

“digilir pentungan aparat kak.. hehehe..” sahut Rogi..

“oooo.. bagus dong.. anggap aja pijet gratis..” ucap Kak Dana dan sekarang suasana sudah agak mencair..

“bukan pijet gratis itu kak.. tapi cari penyakit gratis namanya..” ucap Dylan mengomel..

“bukannya kamu memang sudah sakit ya..?” tanya Kak Dana..

“enggak kak.. aku ga sakit kok..” ucap Dylan dengan herannya..

“badanmu memang ga sakit lan, tapi pikiranmu yang sakit.. masa suasana gini kok mau meluk kakakku..” sahut Lia..

Aku dan Rogi pun langsung menahan tawa kami..

“hehehehe.. dengar aja kamu ya’..” ucap Dylan sambil tersenyum malu..

Dan disuasana yang sudah mencair ini, tiba – tiba datang beberapa mobil aparat didekat kami.. lalu dari salah satu mobil, beberapa aparat merangkul seorang pria yang wajahnya babak belur dan kondisi tangannya terborgol..

“Danu..” ucap Kak Dana terkejut..

“Mas Danu..” ucap Lia juga yang tidak kalah terkejut..

Sementara pria yang bernama Danu itu hanya menggelengkan kepalanya lalu kepalanya dipeteng oleh polisi dan dibawa kedalam kantor aparat..

“siapa dia ya’..?” tanyaku..

“dia itu pacar Mba Leni mas.. hiksss.. hiksss..” dan Lia pun menangis lalu berpelukan dengan Kak Dana..

“kenapa dia diborgol gitu..? apa dia pelakunya..?” tanya Dylan..

“ngga.. ngga mungkin.. Mas Danu itu anak yang baik.. ga mungkin dia yang melakukan hal terkutuk ini.. hikss.. hikss..” ucap Lia sambil terus menangis..

“tapi kenapa dia dibawa seperti itu..? dan dia dibawa kesini beretepatan dengan kasus ini..?” tanya Rogi..

“hiksss.. hiksss..” Kak Dana dan Lia pun tetap menangis..

Dan aku hanya terdiam.. pria yang bernama Danu tadi sempat melihat kearahku.. melalui tatapan matanya, dia mengatakan kalau bukan dia pelakunya.. tapi kenapa dia bisa dibawa kesini..? dan kalau memang dia ada hubungannya dengan kasus ini, pasti aparat mempunyai bukti – bukti yang cukup kuat untuk membawanya kemeja hijau.. tapi apa benar dia pelakunya..?

“ya’.. kak.. kita balik yuk..” ucapku ke Lia dan Kak Dana yang masih berpelukan..

“hiksss.. hikssss..” mereka berdua terus menangis..

“sudahlah.. kita serahkan ke pihak aparat aja.. mereka pasti bekerja dengan professional..” ucapku..

“tapi kenapa bisa Mas Danu yang berbuat Mas..” ucap Lia sambil melihat kearahku..

“kita ga tau Mas Danu dibawa kesini karena kasus apa ya’..? kita tunggu hasilnya aja nanti..” ucapku menenangkan Lia..

“ayo kita pulang yukkk.. kelihatannya kalian berdua butuh istirahat..” ucapku kepada Lia dan Kak Dana..

Mereka berduapun hanya mengangguk..

“lan.. tolong bawa mexiku ya.. aku bawa mobilnya Kak Dana..” ucapku ke Dylan..

“oke.. kami ikutin dari belakang..” ucap Dylan kepadaku dan aku hanya mengangguk lalu menyerahkan kunci mexiku ke Dylan..

Kami berlima pun meninggalkan kantor aparat ini.. aku, Lia dan Kak Dana naik mobil.. sedangkan Rogi dan Dylan mengikuti dibelakang..

“ga mungkin Mas Danu melakukan ini Mas.. hikss.. hiksss…” ucap Lia disebelahku..

“iya ini ga bisa dipercaya..” ucap Kak Dana yang duduk dibelakang kami..

Dan aku hanya mendengarkan sambil fokus kepada menyetirku.. lalu beberapa saat kemudian..

“ya’.. kamu tadi sudah lihat kondisi mba Leni waktu dirumah sakit kan..?” tanyaku dan Lia hanya menganggukan kepalanya sambil meneteskan air mata..

“apa ada sesuatu yang mencurigakan..?” tanyaku lagi..

“hikksss.. banyak mas.. selain tubuhnya ditemukan dalam kondisi telanjang, wajahnya juga babak belur.. hikss.. hiksss..” ucap Lia lalu menangis..

“kalau itu kamu sudah cerita waktu ditelpon tadi ya’.. kira – kira selain itu apa lagi..?” tanyaku..

“ditelapak tangan kirinya disayat menggunakan benda tajam dengan inisial ‘BD’..” sahut Kak Dana dibelakang..

“BD..?” tanyaku..

“iya.. entah apa artinya itu.. tapi yang jelas mungkin itu sengaja dibuat pelakunya..” ucap Kak Dana lagi..

BD..? berarti betul apa yang dikatakan oleh Om Satria tadi.. itu mungkin inisial pelaku atau kelompok pelaku.. dan mereka sengaja melakukan itu sebagai bukti kalau mereka ingin menunjukkan kalau mereka eksis dikota ini.. entah kelompok atau pribadi.. tapi apa tujuan mereka melakukan itu ya..? apa untuk menakuti orang – orang yang ada dikota ini..? apa Mas Danu bagian kelompok itu atau dia sendiri pelakunya..? atau dia hanya dikambing hitamkan..?

“ke.. kenapa Mas tanya seperti itu..?” ucap Lia..

“engga apa – apa ya’.. pengen tau aja..” ucapku lalu tangan kiriku memegang punggung tangan kanannya yang berada diatas pahanya.. aku meremas lembut punggung tangan Lia untuk menenangkannya.. setelah itu aku memegang porseneling mobil lagi.. lalu Lia menunjukkan arah – arah yang kami lewati untuk kerumah kakeknya..

Dan setelah beberapa saat kami pun sampai dirumah kakek Lia..

“Mas masih hapal jalan balik kan..?” tanya Lia..

“kan ada Rogi dibelakang..” ucapku..

“kamu ga singgah dulu ngger..?” tanya Kak Dana dikursi belakang..

“terimakasih kak.. saya langsung balik aja.. ada urusan sedikit dikampus..” ucapku..

Lalu kami pun turun bersama.. dan diluar rumah kakek Lia, duduk seorang pria dengan santainya sambil menghisap rokoknya..

“Pakde.. kapan datang..?” ucap Lia lalu menyalami tangan orang itu dan mencium punggung tangannya.. Kak dana pun melakukan hal yang sama..

“baru datang ngel..” ucap pria itu lalu tersenyum..

“sama siapa..? sama bude..?” tanya Lia lagi..

“engga.. sendirian aja.. kebetulan ada tugas kantor.. makanya kesini..” ucap Pria itu lalu melihat kearahku..

“halo Sandi junior.. apa kabar..? hehehehe..” ucap orang itu kepadaku lalu tertawa..

“Om kenal sama Ayah saya..?” tanyaku..

“iyalah.. aku Bendu.. dulu aku bagian dari keluarga besar di kos Ayahmu.. aku ini kakaknya Aldo..” ucap orang itu dan aku langsung menjulurkan tanganku dan mencium punggung tangannya..

“oh iya.. Om tinggal dikota ini..?” tanyaku..

“engga.. aku tinggal di ibukota khayangan.. berhubung ada tugas, makanya aku kerumah ayahku ini.” ucap Om bendu..

“oh begitu ya Om..” ucapku.. lalu Rogi dan Dylanpun berkenalan dengan Om Bendu..

“masuk dululah..” ucap Om Bendu..

“terimakasih om.. saya langsung balik aja..” ucapku..

“oh gitu.. ya udah deh.. terimakasih sudah antar angel ya..” ucap Om Bendu lalu tersenyum..

“biasa aja Om.. kami loh sudah lama berteman di pulau seberang.. jadi kalau antar mengantar sudah biasa..” ucapku..

“teman apa teman..?” tanya Om Bendu sambil memainkan kedua alisnya..

“apasih pakde ini..” ucap Lia ke Om Bendu lalu tertunduk malu..

“kok kamu yang jawab ngel..? aku loh tanya angger..” ucap Om Bendu..

“iihhhhh..” ucap Lia dengan manjanya..

“ya udah Om.. saya balik dulu ya..” ucapku..

“oooo.. bapak sama anak sama aja.. kalau ditanya malah suka ngelantur..” ucap Om Bendu sambil menggelengkan kepalanya..

“haa..? Om tanya apa ya..?” tanyaku pura – pura lupa dengan pertanyaan nya tadi..

“sudahlah.. percuma juga ditanya.. pasti jawabannya teman aja.. ya kan..?” ucap Om Bendu dan aku hanya tersenyum..

“ya udah hati – hati ngger.. aku titip keponakanku yang cantik ini ya..” ucap Om Bendu dan kembali aku mengangguk sambil tersenyum..

“pamit dulu om..” ucapku lalu meraih tangannya dan mencium punggung tangannya..

“pamit juga om..” ucap Rogi dan Dylan..

“ya hati –hati..” ucap Om Bendu..

“Ya’.. Kak Dana.. pamit ya..” pamitku..

“iya makasih mas..” ucap Lia..

“makasih ngger..” sahut Kak Dana..

“gitu aja.. ga pake pelukan atau ciuman..?” tanya Om Bendu lalu tersenyum..

“boleh kah Om..?” ucapku bercanda dan Lia langsung melotot kearahku..

“ya boleh lah.. sini aku cium terus aku peluk..” ucap Om Bendu sambil merentangkan kedua tangannya kepadaku..

“makasih om.. makasih..” ucapku sambil memundurkan langkahku..

“hahahahaha..” Dylan dan Rogi pun tertawa.. sedangkan Lia dan Kak Dana sudah mulai tersenyum lagi..

Lalu setelah itu kami bertiga pun pamit lagi.. aku tidak langsung pulang kekosan, tapi aku kepondok merah dulu.. sedangkan Dylan diantar Rogi kekosan gedung putih..

Dan setelah sampai di pondok merah, para penghuni kos ini sedang berkumpul diruang tengah dan sedang berpesta.. tidak tampak Badai diantar mereka.. padahal salah satu tujuanku kekosan ini, ingin beretemu dengannya.. entah kenapa aku kangen sama manusia satu itu..

“halo Mas..” ucapku ketika aku sampai dipintu kosan pondok merah..

“woi ngger masuk..” ucap Mas Panji kepadaku..

Aku pun langsung menuntun mexiku dan kuparkir diruang tengah.. setelah itu aku duduk didekat Mas Panji..

“ko minum kah..?” ucap Pace Beni kepadaku.. dan dia sekarang yang jadi bandar minuman..

“engga Pace.. hehehehe.” Ucapku lalu tertawa dan aku mengeluarkan permenku..

“mabuk ini aja aku..” ucapku lagi lalu membuka permen lollipopku dan mengemutnya..

“lebih parah itu efek mabuknya.. hehehehe..” ucap Mas Agam..

Dan para penghuni kos ini hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya..

“dari mana kamu ngger..?” tanya Mas Panji..

“dari ngantar Lia Mas..” ucapku sambil memegang batang permenku..

“ooo.. ketempat kakeknya ya..?” tanya Mas Panji..

“kok tau sampean mas..?” tanyaku..

“ya iyalah.. dengan kasus yang menimpa salah satu penghuni kos barbara, ga mungkin Lia dan teman – temannya kos ditempat itu lagi..” ucap Mas Panji lalu meminum jatah minumannya..

“bukan itu maksudku Mas.. tapi Mas Panji kok tau kalau Lia tinggal di tempat kakeknya..?” tanyaku..

“hehehe..” Mas Panji pun hanya tertawa saja.. aneh Mas Panji ini..

“Mas Panji.. emang beneran ya kalau kos barbara dan pondok merah itu mempunyai ikatan sejarah yang kuat..” tiba – tiba Mas Gibran bertanya..

“iya.. kos ini dan barbara itu ga terpisahkan.. banyak pasangan terlahir dari hubungan kedua kos ini.. Ayahnya Angger dan Ibunya.. Ayahnya Lia dan Ibunya.. mereka itu contohnya..” ucap Mas Panji lalu menghisap rokoknya..

“serius Mas..” tanyaku dengan herannya..

“iya ngger.. Ayahmu dan Om Aldo ayah Lia itu, keluarga besar pondok merah.. sedangkan ibumu dan tante Lia ibunya Lia itu, penghuni kos barbara..” ucap Mas Panji..

Waw.. luar biasa juga Masku satu ini.. aku aja masih belum tau tentang sejarah kedua orang tuaku yang banyak disembunyikan, apalagi kedua orang tua Lia.. dan Mas ku ini sudah mengetahuinya.. gilaaa..

“tapi sayang.. mungkin setelah ini, kos barbara akan menjadi kenangan dikota ini..” ucap Mas Panji lagi..

“iya Mas.. sayang juga ya.. padahal kos barbara itu sudah terkenal sekali dan menjadi ikon tempat tinggal cewe – cewe cantik dikota ini..” ucap Mas Reihan..

“gara – gara kasus yang menggemparkan ini, jadi hancur dalam sekejap..” sahut Mas Bagas..

“kalau ga salah pelakunya tadi tertangkap loh Mas..” ucapku yang langsung membuat semua penghuni pondok merah terkejut kecuali Mas Panji.. dia terlihat santai sambil menghisap rokoknya..

“siapa pelakunya ngger..” tanya Mas Barry..

“mungkin kekasihnya sendiri..” ucapku lalu aku mengemut permenku lagi..

“APA..?” sahut semua penghuni pondok merah..

“bangsat, anjing, jancookkk, tai lasso, pukimai, kampang.. bajingaannn.. kimaknya..” satu persatu penghuni pondok merah pun memaki..

“kamu percaya kalau dia pelakunya ngger..?” tanya Mas Panji dengan santainya dan aku hanya meliriknya saja..

“kalau aparat menangkapnya, kan berarti ada buktinya mas..” ucap Mas Eric lalu meminum jatahnya..

“kalau menurutku, dia ada diwaktu yang salah..” ucap Mas Panji yang sepertinya dia tau tentang semua informasi ini duluan..

“apa yang membuat mas yakin..” tanyaku..

“tulisan ditelapak tangan wanita itu.. ‘BD’.. ga mungkin Danu yang melakukan itu.. bodoh banget kalau dia sampai meninggalkan jejak seperti itu.. lagian kalau cuman berhubungan badan aja, ga mungkin Danu sampai melakukan pemaksaan seperti itu.. mereka berdua itu saling mencintai..” ucap Mas Panji dengan santainya..

Wuuuuu.. Mas Panji tau tentang inisial ditelapak tangan Mba Leni..? gilaa..

“sampean kenal dengan Mas Danu dan Mbak Leni mas..?” tanyaku..

“Danu itu teman satu angkatanku dikampus teknik kita, aku mengenalnya sangat baik.. aku jamin, ga mungkin dia pelakunya..” ucap Mas Panji..

“tapi bagaimana bisa Mas Danu yang ditangkap Mas..?” tanya Mas Kenzie..

“sudah kubilang.. dia ada diwaktu yang salah..” jawab Mas Panji lagi..

Dan tiba – tiba..

“holaaaa..” teriak satu orang dari arah pintu kos.. dan dia adalah orang yang aku kangenin.. Badai…

Pov Badai..

“hey.. kita ini sebenarnya sudah jadian gak sih..?” tanya ‘mileaku’ yang duduk dihadapanku..

Clara Jasmeen Salsabila​

“menurutmu..?” tanyaku lalu aku menghisap rokokku dengan santainya..

“jahat bener sih kamu itu.. masa nanya balik..?” ucapnya lalu memanyunkan bibirnya..

“terus maunya gimana..?” tanyaku..

“ya dijawab kek atau gimana gitu..? dasar penya’ir jalang..” ucapnya yang meraju..

Anjinggg.. biarpun dia memanyunkan bibirnya dan meraju seperti ini.. dia tetap terlihat cantik aja.. pengen kuseret kekamar mandi aja nih cewe.. terus aku lumat bibirnya, siapa tau habis itu dapat lebih dari lumatan bibirnya.. hahahahaha.. bangsaatt..

“karena aku penya’ir jalang, aku tidak ingin menjanjikan yang muluk – muluk atau mengikatmu dengan suatu ikatan yang aku tidak kuat untuk merangkainya..” ucapku lalu aku mengisap rokokku lagi..

“kalau kamu tidak kuat merangkainya, kenapa kamu warnai hatiku dengan ucapan – ucapan manismu dan kamu bingkai aku dengan tatapan matamu..?” tanyanya..

“apa aku cuman kamu jadikan sebagai lukisan, yang setiap saat kamu ingin memandangnya.. kamu tinggal menatapku..?” tanyanya sambil menatapku dengan tatapan yang sayu..

“aku tidak sedang melukis wajahmu.. tapi aku sedang berusaha merangkai indahnya pesona ciptaan Sang Pencipta, yang duduk dihadapanku saat ini..” jawabku.. assuuu.. kok jadi gini ya perkataanku..? pantes gak ya aku ngomong seperti ini..? bajingaannn..

“terus kalau sudah kamu rangkai..? kamu jadikan apa..? lukisan fatamorgana gitu..?” tanyanya dengan wajah yang bersedih..

“mungkin..” jawabku, namun sebelum aku melanjutkan perkataanku..

“jahat..” ucapnya lalu berdiri dengan mata yang berkaca – kaca..

“karena aku masih meyakinkan semesta, kalau kamu itu ada dan nyata.. tapi..” ucapku terpotong lagi..

“apa..?” ucapnya dengan bibir yang bergetar..

“semesta baru merestui kalau kamu sendiri yang berkata iya..” ucapku sambil menatap matanya..

“tolong kasih tau semesta dan bilang padanya.. laki – laki yang duduk dihadapanku ini, hanya pintar merangkai kata.. lalu sembunyi dibalik sya’ir – sy’ir jalangnya itu.. laki – laki ini terlalu pengecut untuk menjadikan kata – katanya itu nyata.. dan sekarang, kata – katanya hanya menjadi halusinasi yang semu serta meninggalkan luka.. dan sakit..” ucapnya lalu pergi meninggalkan aku..

(Cuukkkk.. nulis apa sih aku ini..? kok jadi makin ga karuan gini..? bingung ya..? sama.. aku juga bingung sama tulisanku ini.. kalau ga ngerti maksud tulisanku ini, baca aja wes.. dipaksain aja ngertinya, biar aku senang sedikit.. hahahahaha.. janccuukkk..)

Dan aku hanya memandangnya yang berlalu dari pandanganku.. aku memang sangat mencintai ‘mileaku’ ini, tapi aku masih ragu untuk mengikatnya.. aku takut kalau aku hanya bisa mengecewakannya dengan sikapku yang mudah jatuh cinta ini.. hubunganku dengan Devi aja masih belum jelas.. dan dengan wanita setengah baya berhijab itu, aku masih terbayang wajahnya..

Memang aku itu orangnya ga suka memikirkan masa depan.. aku itu sukanya menikmati yang ada sekarang ini.. tapi semenjak aku merasakan kecupan bibir Clara.. aku jadi belajar membayangkan apa yang akan terjadi kedepannya.. aku ga mau menjadikan Clara sebagai pilihan diantara wanita – wanita yang ada dihatiku.. karena cinta itu bukan untuk memilih atau dipilih.. tapi cinta itu merasakan atau dirasakan.. (munafik ya..? padahal ujung – ujungnya juga memilih.. kalau ga memilih, mana bisa kita menjalin keseriusan dengan salah satunya.. anjinggg..)

Kalau sudah seperti ini, lebih baik aku itu berduel dengan bajingan manapun.. kalaupun aku terluka dan berdarah, itu hanya sementara.. setelah itu akan kembali seperti semula.. tapi kalau berduel dengan hatiku.. mati dalam aku.. anjinggg..

Setelah kepergian Clara itu, akupun keluar dari kantin.. aku ingin mencari udara segar sejenak.. aku lalu berjalan – jalan kearah kampus negeri yang tidak jauh dari kampus teknik kita.. dan aku berhenti di suatu café diseberang jalan kampus negeri.. dan disana aku melihat tiga orang wanita berhijab yang cantik – canti disudut ruangan café ini..

Gila.. enak juga kali ya kalau siang – siang gini 4some dengan dengan tiga wanita itu.. mana mereka berhijab lagi.. pasti tantangannya dan kepuasannya berbeda.. aku sanggup kok main dengan mereka bertiga.. hahahahaha.. anjing.. pikiranku malah gila gini..

Akupun langsung masuk kedalam kafe itu.. lalu aku duduk tidak jauh dari tempat mereka duduk.. dan dari tempat aku duduk, dua orang wanita cantik terlihat wajahnya.. sedangkan yang satu, hanya terlihat punggungnya saja.. tapi aku yakin.. dia pasti cantik juga..

Dua orang wanita yang aku lihat, satu orang mungkin seusiaku atau dibawahku setahun atau mungkin dua tahun.. sedangkan disebelahnya, mungkin ibunya.. tapi aku lebih suka menyebut itu kakaknya.. karena walaupun setengah baya, dia terlihat muda dan cantik.. gilaaaa.. gimana kalau seandainya, main bareng sama ibu dan anak ya..? enak luar biasa kali ya.. hahahaha.. anjing..

Dan wanita setengah baya itu pun melihat kearahku.. dan dia seperti mengenalku.. tatapan matanya itu seolah mencoba mengingat wajahku.. aku pun dengan santainya mengangguk dan tersenyum kepadanya.. sementara anak disebelahnya, terlihat menikmati minuman dihadapannya.. dan cara menyedot minuman dari sedotannya itu.. seperti sedang mengulum batang laki – laki.. anjing.. mungil banget ya bibirnya.. gilaa.. kalau sempat batangku diemutnya.. bisa muncrat batangku didalam mulutnya.. hahahaha.. bangsat..

Lalu tiba – tiba, wanita yang memunggungi aku menoleh kearahku..

Lah.. diakan wanita setengah baya yang ketemu aku dikantin waktu itu.. wanita itupun langsung melotot kepadaku..

“kamu..? kamu ngapain disini..? kamu ikutin aku ya..?” tanya wanita itu..

“Dwi.. jangan begitu ah..” ucap wanita setengah baya yang menatapku pertama tadi..

“tapi Mba Ayu.. ini pemuda yang kurang ajar itu loh.. dia yang menggombalku dikantin kampus teknik kita waktu itu.. ga malu.. masa seorang pemuda menggombal wanita yang umurnya jauh dari dia..” ucap wanita yang dipanggil Dwi itu..

“Tante sih masih imut.. hihihihi..” ucap wanita yang paling muda..

“Kaila..” ucap wanita yang dipanggil Mba Ayu itu..

“memang betul kan Umi.. Tante Dwi ini masih imut.. hihihii..” ucap wanita muda yang dipanggil Kaila itu..

“Kaila..” ucap wanita yang dipanggil Mba Ayu dan ternyata benar tebakanku, kalau itu Ibu dari wanita muda yang bernama Kaila itu..

“maaf Umi..” ucap Kaila lalu tersenyum dengan manisnya..

Dan aku hanya tersenyum melihat tiga wanita yang cantik – cantik berdebat dihadapanku..

“kenapa kamu senyum – senyum..?” tanya Dwi sambil melotot kearahku..

Aku yang sudah kepalang tanggung dengan segala ucapan Dwi pun, berdiri lalu berjalan kearah mereka bertiga dengan santainya.. aku sengaja mendekati mereka, siapa tau aku bisa beneran pesta sex dengan mereka bertiga.. hahahahaha.. rusak ya otakku.. belum selesai dengan Clara dan Devi, sekarang malah kepikiran main sama wanita – wanita berhijab ini.. rusak.. rusak..

“kalau boleh tau, ini cafenya Dwi ya..?” tanyaku kepada Dwi.. eh enak banget ya aku manggil Dwi.. umurnya kan jauh diatasku..

“kurang ajar kan dia Mba.. masa aku dipanggil nama aja..?” ucapnya sambil melihat kearah wanita yang dipanggil Mba Ayu.. dan Mba Ayu rupanya dari tadi memandangku tanpa mengedipkan matanya.. dia melihat wajahku seolah sangat terkejut sekali.. emang kenapa ya..? apa wajahku ini tampan..? bukan tampan sih menurutku, tapi tampan sekali lah… hahahaha..

“Mba.. Mba Ayu..” panggil Dwi ke Mba Ayu..

“Umi..” panggil Kaila ke ibunya..

“eh.. ma.. maaf..” ucap Mba Ayu lalu melihat ke anaknya lalu melihat kearah Dwi..

“kenapa Mba..? beneran mirip ya..?” tanya Dwi ke Mba Ayu..

Mirip..? maksudnya siapa ini..? aku..? mirip dengan siapa aku..? mirip sama Paulo Dybala, penyerang juventus itu loh.. hahahahaha..

“mirip..? mirip sama siapa tante..?” tanya Kaila..

“ada deh..” ucap Dwi singkat..

“mungkin..” jawab Mba Ayu..

“aku memang Paulo Dybala penyerang juventus.. tapi jangan kasih tau siapa – siapa ya..?” ucapku berbisik dan aku masih tetap berdiri..

“hihihihihi.. kamu lucu banget deh..” ucap Kaila lalu tertawa dengan imutnya sambil menutup mulutnya..

“tapi kalau menurutku, wajahmu mirip sama anak sipil dikampus teknik negeri.. Angger namanya.. betulkan Umi.. dia seperti teman Kaila yang naik N-Max merah tadi..” ucap Kaila kepada ibunya setelah tertawa tadi.. dan ibunya hanya menatapku terus..

Angger..? ini Angger yang mana ya..? Angger keponakan Mas Panji..? kalau memang Angger yang itu, masa iya wajahku culun seperti anak itu..? aku ini mirip Paulo Dybala loh.. bajingaannn..

“kamu saudara Angger..?” tanya Mba Ayu kepadaku..

Dan aku tetap diam sambil terus berpikir..

“tuhkan.. ga sopan banget..” ucap Dwi dengan sewotnya dan aku langsung melihat kearah Dwi..

“aku itu capek.. kalau capek aku malas bicara..” ucapku dengan entengnya..

“kalau capek duduklah.. ngapain kamu berdiri..” ucap Dwi sambil melotot..

“nah gitu kek.. coba nawarin dari tadi kan enak..” ucapku lalu aku berbalik dan mengambil minumanku dimeja tempat aku duduk tadi.. lalu aku balik lagi dan berjalan kearah meja mereka bertiga lalu duduk disebelah Dwi dengan santainya..

“loh.. yang suruh kamu duduk disini siapa..?” ucap Dwi dan makin sewot..

“terus aku duduk mana.. dipangkuanmu gitu..? jangan deh.. kamu aja yang aku pangku..” ucapku lalu aku meminum minumanku dengan santainya..

“kurang jar..” ucap Dwi lalu berdiri dengan emosinya..

“Dwi.. duduk..” ucap Mba Ayu dengan tegasnya..

“tapi Mba..” ucap Dwi terpotong karena Mba Ayu menatapnya terus..

“iihhhhh..” ucap Dwi lalu duduk lagi dengan tidak iklasnya..

“kamu belum jawab pertanyaan kami, kamu saudaranya Angger..?” tanya Mba Ayu sambil menatapku.. dan kembali aku diam lalu meminum minumanku dengan santainya..

“tuh kan.. ga sopan..” ucap Dwi mengomel..

“bukannya ga sopan.. tapi kalau ngobrol tanpa perkenalan itu ga asyik..” ucapku lalu aku menyandarkan tubuhku dikursi..

Wesssss.. cuulll banget aku.. hahahaha.. bajingaannnn..

“ngelunjak..” ucap Dwi lagi lalu meminum minumannya.. wwuuuu.. cara minumnya sama seperti Kaila tadi.. dia memasukkan sedotan ke dalam mulutnya sangat pelan dan menggoda sekali.. huuuuu.. Kaila dan Dwi.. kalau sampai berdua mengemut batangku, bisa muncrat ga karu – karuan aku.. apa lagi ditambah Mba Ayu.. luar binasa.. hahahahaha..

“Kirana Ayu Pramesti..” ucap Mba ayu sambil menjulurkan tangannya kepadaku.. dan tanpa berpikir panjang, aku lalu menjabat tangan Mba Ayu.. wwwoooo.. tangannya lembut pakai banget.. gilaaaaa.. baru menjabat tangannya aja, batangku sudah tegak berdiri.. anjiiiiinnngggg..

“Badai..” ucapku dan kami berpegangan cukup lama.. aku pun menikmati pegangan tangan ini dengan diiringi tatapan Mba Ayu yang sangat penuh tanda tanya itu..

“Umi..” panggil Kaila..

“ma.. maaf..” ucap Mba Ayu yang terkejut lalu melepaskan pegangan tangannya ditanganku..

“kalau ini, anakkku.. Kaila Zahra..” ucapnya untuk mengalihkan pandangan yang penuh tanda tanya dan keterkejutannya tadi itu..

Kaila pun menjulurkan tangannya kepadaku dan aku juga langsung menyambutnya..

“Kaila Mas..” ucapnya dengan lembut, selembut pegangannya.. anjingggg.. tangan anak dan ibu sama – sama lembut.. gilaaaa.. ini kalau kolaborasi dibatangku terus ngocoknya barengan.. ga bisa bayangkan aku.. hahahahahaha..

“Badai..” ucapku sambil tersenyum..

Dan Kalia langsung melepaskan pegangan tangannya ditanganku..

“kalau disebelahmu itu.. Karina Dwi Pramesti.. dia adekku..” ucap Mba Ayu sambil melirik kearah Dwi..

Dan Dwi tidak menjulurkan tangannya seperti Mba Ayu dan Kaila.. jangan kan menjulurkan tangan, melirikku saja tidak.. bajingaannn.. ini nih type yang asyik kalau diranjang.. pasti buas dan menggigit.. hahahahahaha..

“jangan harap aku mau jabat tangannya..” ucap Dwi dengan sewotnya..

Oooo.. begitu ya.. oke.. kalau sempat kamu pegang tanganku, pasti kamu akan takluk dihadapanku.. dan kamu pasti bukan hanya pegang tanganku, kamu pasti akan kepingin memegang batangku juga.. camkan itu.. hahahahaha.. anjing..

Kaila Zahra

Ayu Pramesti


Karina Dwi Pramesti​

“sekarang jawab pertanyaan kami tadi..” ucap Mba Ayu sambil menatapku..

“pertanyaan yang mana ya..?” tanyaku..

“iiihhhhhh..” ucap Dwi dengan geregetannya..

“kok dari tadi kamu sewot sih sama aku..? aku salah apa..?” tanyaku ke Dwi..

“kamu.. kamu.. enak betul sih.. ga sopan banget sih..?” ucap Dwi yang masih marah denganku..

“Wi.. ga boleh gitu ah..” ucap Mba Ayu..

“jangan terlalu benci sama aku, nanti kamu cinta loh..” ucapku sambil melihat kearah Dwi dan dia langsung melotot kearahku..

“persis..” ucap Mba Ayu pelan..

“betulkan Mba..?” ucap Dwi ke Mba Ayu..

“kalian ini sebenarnya menyamakan aku dengan siapa sih..?” tanyaku..

“jangan tanya dulu.. jawab dulu pertanyaan kami tadi..” ucap Mba Ayu..

“pertanyaan yang mana..? aku saudara Angger..? Angger yang berkacamata itu..?” tanyaku..

“iya..” sahut Kaila..

“bukan..” ucapku singkat..

“tapi kamu dari pulau seberang kan..?” tanya Mba Ayu..

“orang tuaku yang berasal dari pulau seberang, kalau aku sih dari propinsi seberang..” jawabku..

“tapi kok bisa mirip sama Angger sih..?” tanya Kaila..

“mana aku tau..” jawabku singkat..

“lagian kok sepertinya kalian seperti mengenal aku dan membandingkan aku dengan seseorang..?” tanyaku balik..

“ohh.. berarti kami salah orang..” ucap Mba Ayu dan tatapannya berubah sayu..

Kenapa sih ini..? aneh banget dia ini..

“tapi kalau Angger beneran anak temannya Umi kan..?” tanya Kaila kepada Mba Ayu..

“mungkin.. karena nama belakangnya sama dan daerah asalnya juga sama dengan teman Umi..” ucap Mba Ayu yang terlihat seperti mengenang sesuatu..

“jadi kita ngobrol masalah itu aja ya..?” tanyaku lalu aku meminum minumanku..

“iya.. sekarang kamu pergi sana..” ucap Dwi mengusirku..

“kita sama – sama pengunjung disini.. jadi ga usah ngusir..” jawabku..

“tapi kami kan yang duluan duduk disini..” ucap Dwi dan kami saling bertatapan..

“yang suruh aku duduk disini kan kamu..” jawabku dengan santainya..

“yang suruh kamu itu duduk disini siapa..? duduk dimejamu sana..” usir Dwi lagi..

“ga sopan banget aku duduk dimeja..” jawabku dengan santainya dan itu makin membuat Dwi jengkel kepadaku..

“iiihhhhhh..” ucap Dwi dengan geregatan..

“Dwi..” panggil Mba Ayu..

“tau ah..” ucap Dwi lalu terdiam..

Lalu Mba Ayu menatapku lagi..

“jadi kamu bukan anaknya Mas Sandi ya..?” tanyannya..

“Sandi..? siapa itu..?” ucapku sambil membalas tatapan Mba Ayu.. kok aku dari tadi nyebutnya Mba terus ya..? sopan ga ya aku..?

“ohhh.. lupakan..” ucap Mba Ayu..

Karena suasananya ga seperti yang aku bayangkan, nafsuku pun perlahan mulai turun.. lagian setelah dia menyebut nama Angger, aku jadi ga enak bayangi berhubungan ketiga wanita ini.. anjinngg.. si Angger ini merusak nafsuku aja dia..

“ya udah deh.. aku pergi dulu ya..” ucapku lalu aku berdiri..

“Badai kos dimana..?” tanya Mba Ayu..

“Pondok Merah Mba..” ucapku dan Mba Ayu langsung terkejut lagi..

“Mba..? hihihihi.. Umi dipanggil Mba sama Mas Badai.. hihihihii..” ucap Kaila lalu tertawa..

“loh emang salah ya..? mba Ayu ini lebih pantes jadi Mbanya Kaila dari pada jadi Uminya..” ucapku dengan santainya..

“ga sopan.. berarti Kaila tua dong..” dan sekarang giliran Kaila yang cemberut..

Uuhhhh.. manis banget sih kamu Kaila.. untung kamu temannya siculun… kalau engga, sudah kujadikan target selangkanganku selanjutnya kamu Kaila..

“ya engga gitu juga kali.. kamu masih imut kok.. masih seperti anak SMU..” ucapku lalu tersenyum kepada Kaila.. wajah Kailapun langsung terlihat malu – malu gimana gitu.. hahahaha..

“ternyata bukan aku aja.. kakakku dan keponakanku.. semua digombalin.. dasar mata keranjang..” omel Dwi kepadaku..

“hey.. jangan menyesal ya kalau nanti kamu jatuh cinta sama aku..” ucapku ke Dwi dan itu langsung membuat wajah Dwi memerah dan melotot kearahku..

“aku sudah punya suami dan aku ga mungkin jatuh cinta sama laki – laki seperti kamu..” ucap Dwi dengan emosinya..

Anjingggg.. sudah punya suami.. bangsaaattt.. kok langsung nelangsa gini aku dengarnya.. bajingaannnn..

“emang kenapa kalau sudah punya suami..? kamu ga bosan makan sayur santan terus..? ga pengen makan sayur bening gitu..?” ucapku menutupi nelangsanya hatiku..

“iiihhhhhhhhh..” ucap Dwi geregetan sambil mengepalkan kedua tangan diatas meja..

“hihihihihii..” Mba Ayu dan Kaila pun langsung tertawa..

Lalu akupun membalikkan tubuhku dan meninggalkan mereka bertiga..

“jangan bayarkan aku lagi, aku ga sudi punya hutang budi sama kamu..” ucap Dwi kepadaku..

“namaku Badai.. bukan Budi..” ucapku sambil menoleh kearah Dwi dan lagi – lagi dia makin jengkel kepadaku..

Aku pun dengan santainya meninggalkan mereka menuju meja kasir.. dan seperti biasa.. aku membayarkan pesanan mereka bertiga juga.. setelah itu akupun keluar dari kafe itu..

Angger..? emang aku mirirp banget ya sama dia..? kok sampai segitunya mereka bertiga memandangku dan membandingkan aku dengan siculun itu.. dan itu makin membuat pertanyaan didalam hatiku.. apa iya aku ada hubungan dengan siculun itu..? tapi ga mungkin lahh.. hubungan dari mana..? Ayah dan Ibuku ga ada hubungan saudara dengan keluarganya Angger.. tapi kenapa aku punya ikatan batin dengan Angger ya..? bangsaatttt.. jadi pusing lagi kan kepalaku..

Akupun langsung balik kekosan.. dan ketika aku sampai dikosan, aku melihat mexi merah terparkir diruang tengah.. dan aku melihat orang yang ada dipikiranku dari tadi pun, duduk disebelah Mas Panji..

Aku pun menarik nafasku pelan dan aku menenangkan pikiranku yang dari tadi terputar – putar.. dan harus kuakui, pada saat aku menatap Angger.. pasti aku merasa deg – degan dan aku merasakan dia itu seperti saudaraku.. ahhhh.. bangsaattt.. kok bisa begini sih aku..? belum pernah loh aku seperti ini ketika menatap orang lain.. menatap ayahku saja ga seperti ini rasanya.. bajingaannn..

“holaaaa..” teriakku untuk mengurangi rasa grogi dihatiku..

“anjiinnggg.. bikin kaget aja kamu itu..” ucap Kenzie kepadaku..

“hahahahaha..” dan aku hanya tertawa saja..

“ko duduk sini.. tertawa saja ko itu..” ucap Pace Beni kepadaku lalu menuangkan minumannya..

“siap Pace..” ucapku lalu aku berjalan kearah meja ruang tengah.. Angger pun terlihat menatapku terus dari tadi..

“holaaa bro..” ucapku ke Angger sambil memainkan kedua alis mataku kepadanya..

“haloo..” ucap Angger sambil memainkan kedua alis matanya juga kearahku..

#cuukkk.. benar – benar aku merasakan sesuatu ketika ditatap Angger ini.. gila.. dan hari ini, banyak sekali kejadian tak terduga yang aku alami.. anjingggg..

(Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 11)Sebelumnya | Selanjutnya(Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 13)

Banyak Film lain di Banyak Film Indoxxi

Banyak Game lain di Banyak Game