X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 58

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 58

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 58 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 58 Start

SIDE STORY C

And that, is why I came..​

“Jeng.. Beneran nih?” Ucap temen gue menahan tangan ini saat gue akan meraih tas punggung untuk dipakai. Gue tersenyum dan mengangguk.

“Iya beneraann.. Gpp koo.. “ Jawab gue. “Lagian kan disana aku dijemput diaa.. Udah gpp!” Jawaban gue tadi tampaknya kurang memuaskan temen gue yang masih nampak ragu melepas gue pergi.

“Yakin ga mau ditemenin?” Tanya dia. Tampak dia sendiri kaya ga yakin kalo dirinya bisa nemenin gue pergi.

“Gausah, beneran deehh.. Kan elo juga besok ada kuis kan di kelas? Kalo gue kan masih minggu depan.. Udah gpp.. Gih balik gih eloo.. “ Ucap gue berusaha meyakinkan dia kalo gue ga perlu ditemenin.

Sejujurnya tegang juga sih.. Ini pertama kalinya gue ke Bandung seorang diri.. Mana gue juga ga terlalu afal pula sama jalanan kota Bandung.. Yang gue tau, mobil travel yang akan gue naikkin ini akan mengantar gue sampe ke Dago, Bandung. Nanti dari situ gue akan pergi ke kosan cowo gue yang sama sekali ga tau gue akan dateng.

Nah masalahnya adalah, gue juga sama sekali ga tau harus naik apa ke kosan cowo gue ini..

Dari tadi sih gue udah nyoba sms temen deketnya untuk ngasih tau harus naik angkot apa aja supaya bisa sampe ke kosan cowo gue, tapi belum dibales juga.. Entah lah, mungkin dia lagi kuliah kali.. Secara gue juga naik travel yang jam kuliah..

“Untuk penumpang jurusan Cihampelas, silahkan.. “ Seorang staff travel yang berdiri di samping pintu mobil travel mempersilahkan orang orang yang sedari tadi menunggu di sekitar mobil itu untuk naik ke dalam. Temen gue terlihat masih ragu untuk melepasku ke Bandung, namun melihat travel yang sudah mau jalan dan gue yang tetap kekeuh mau pergi, dia seperti ga punya banyak pilihan.

“Yaudah deh.. Hati hati ya lo disana.. Sorry banget gue ga bisa nemenin eloo.. “ Ucapnya akhirnya melepas gue berjalan menuju mobil travel.

“Iyaa.. Pasti gue kabarin koo.. Tenang ajaa, ok?” Ucap gue menenangkannya lalu berjalan masuk ke dalam travel. Tak lama setelah gue masuk, mobil itu segera dipenuhi oleh penumpang penumpang lain. Ada bapak bapak 2 orang, ada seorang nenek dengan cucunya, dan sisanya mayoritas orang kantoran. Salah satunya duduk disamping gue yang kedapetan duduk di pojok kanan belakang travel.

Temen gue melambaikan tangannya di samping jendela ketika mobil ini akhirnya berangkat menuju Bandung. Mukanya tampak masih agak gelisah. Wajar sih dia begitu.. Dia salah satu temen terdekat gue dari SMP yang terus bersama gue sampai ke kuliah. Jadi papa dan mama gue menitipkan gue kepada dia dan temen gue yang satu lagi. Sekarang dia melihat gue pergi ke Bandung sendirian untuk pertama kalinya, gue bisa maklum kalo dia se resah itu..

Kenapa gue bisa seberani ini?

Apa alesannya sampe gue mau dateng ke Bandung?

Sebenernya bingung juga mau jawab pertanyaan ini..

Dari berapa kali gue pacaran, baru sekarang ini gue berani berbuat senekat ini untuk ketemu pacar. Mungkin karena baru kali ini juga gue merasakan rasa sayang yang segitunya ke seorang cowo, dan gimana gue juga ngerasa dia sayang banget sama gue. Mungkin itu yang bikin gue jadi berani senekat ini. Padahal kuliah gue belom libur.. Belom ada beberapa bulan gue kuliah, udah mulai berani cabut kuliah aja demi ketemu pacar.. Belum lagi gue harus nabung buat ongkos pulang pergi travel dan jajan gue selama di Bandung.. Banyak yang harus gue korbanin hanya untuk bisa ketemu dia..

Tapi ko gue mau ya?

“Kuliah mba?” Tanya seorang pria yang duduk disampingku saat mobil kita masuk tol Cikampek. Keliatannya dia hanya berbeda beberapa tahun diatas gue aja. Penampilanya rapih dengan kemeja lengan panjang dan gaya rambut potongan orang kantor. Awalnya gue kaget mendengar dia mengajak gue ngobrol.. Tapi ya mungkin biar ga bosen aja kali selama di perjalanan. Ngobrol sedikit juga kan ga ada salahnya..

“Iya mas.. “ Jawab gue sambil mengangguk dan tersenyum.

“Kok di Jakarta mba? Kan lagi hari biasa nih, bolong dong kuliahnya..?” Tanya dia lagi.

“Oh.. Saya ke Bandung bukan karena mau kuliah mas.. Saya mau ketemuan sama pacar saya.. Saya sendiri kuliah di Depok sebenernya, dan yaa.. Gpp lah sekali sekali bolong absennya..“ Jawab gue sekaligus menunjukkan bahwa gue ga single. Mas itu menganggukkan kepalanya mendengar jawaban gue. “Kalo mas? Kerja?” Tanya gue.

“Iya betul saya kerja.. Sama kaya mbak, saya kerja di depok, tapi lagi ada dinas ke Bandung, dan saya juga sekalian mau ketemu pacar saya di sana.. “ Jawabnya menjelaskan secara detail. Dan gue sedikit lega mendengar dia juga udah punya pacar. Itu berarti dia ngajak gue ngobrol bukan sebagai modus karena mau kenalan, tapi pure karena mau ngajak ngobrol. Dan jujur seneng juga ada orang yang punya tujuan yang sama dengan gue, mau ketemuan sama pacar. Jadilah gue sepanjang perjalanan mau ke Bandung selalu ngobrol sama dia.

Orangnya juga lumayan asik buat diajak ngobrol.. Dia nyeritain pengalaman dia yang baru aja lulus kuliah dan langsung dapet kerja. Enaknya lagi, dia sama sekali ga nanya hal yang bersifat personal kaya gue kuliah dimana, atau cowo gue anak mana ngekos dimana.. Dan dia pun juga waktu cerita, ga ngebeberin cewenya anak mana atau dia kerja di perusahaan apa. Dia bener bener cerita aja. Perjalanan ke Bandung jadi ga kerasa, tiba tiba kita udah sampe aja di daerah Pasteur.

Kalo ga punya pacar, gue pasti bakalan tertarik sama orang ini.. Ganteng juga soalnya.. Lumayan tinggi dan kulitnya putih bersih.. Orangnya ramah dan sopan banget..

Dan yang lebih mengejutkannya lagi adalah, ketika kita sampe di Bandung, kita sama sama bertemu orang yang kita kenal begitu travel kita tiba di pool.

“Yully?” Tanya gue kaget. Lho ko bisa ada Yully di tempat travel?

“Lho? Mbak ko kenal pacar saya?” Tanya dia yang berdiri di samping gue juga terkejut. Hee? Yully pacarnya mas ini?

“Lho ko kalian kenal?” Tanya Yully ke kita berdua dengan ekspresi yang ga kalah kagetnya.

Kita bertiga saling ngeliat keheranan dan pada akhirnya ketawa aja atas kebetulan yang aneh ini.

Sama sekali ga nyangka kalo mas yang daritadi ngobrol sama gue adalah pacarnya sahabat cowo gue, Yully.

“Beler ga tau ya kalo elo dateng?” Tanya Yully ke gue saat kita bertiga sedang mengambil tas bawaan kita dari bagasi mobil travel.

“Iyaa.. Elo ga ngomong kan ke Beler?” Tanya gue.

“Ooohh elo cewenya Belerr?” Tanya dia kembali kaget. “ Jadi daritadi kita ngobrol di travel itu elo nyeritain tentang beler? Yaampun, bisa pas pasan gini kita yaa.. “ Lanjutnya sambil tertawa.

“Iya, yaanngg.. Ini yang namanya Rara.. “ Kata Yully sambil membantu gue mengangkat tas gue.

“Eiya.. sayang, kita anterin Rara dulu yuk ke kosan Beler.. Kamu buru buru ga?” Tanya Yully pada cowonya. Dia menggelengkan kepalanya.

“Yaudah boleh.. Aku meetingnya pas abis makan siang ko.. “ Jawab cowonya Yully. Kita bertiga lalu jalan kaki ke tepi jalan raya sambil menunggu angkot. Gue sempet nanya kenapa sih ga mau bawa mobil aja biar praktis, soalnya seinget gue Yully kan ada mobil di kosannya. Tapi menurut mereka, di Bandung udah paling enak naik angkot, jalanan masih sepi, bisa ketemu sama anak anak kampus dan ngobrol bareng, dan udaranya juga masih sejuk, jadi ga perlu lah bawa mobil. Gue juga nanya ke mereka, kapan jadiannya.. Dan ternyata mereka belom lama jadian.. Setengah tahun pun belom..

“Dia dulu junior gue waktu SMA, Gue kelas 3 dia kelas 1.. Saking demennya sama gue, Pas tau gue kuliah di Bandung, eh dia ikutan ke Bandung juga!.. “ Ucap cowonya Yully bercanda saat kita berada di dalam angkot.

“Ih enak ajaa.. Ga gitu yaaa!” Jawab Yully tertawa. Gue cuma bisa tersenyum melihat gaya pacaran mereka yang santai itu. Bener bener bikin gue jadi ga sabar untuk ketemu sama Beler, cowo gue..

Saat di angkot, Yully menjelaskan sama gue rute rute angkot yang harus kita naikkin kalo mau ke kampus atau kosannya Beler. Dia udah jelasin di sms sebenernya, tapi ga gue baca karena seru ngobrol sama cowonya sewaktu di perjalanan ke Bandung, jadilah dia jelasi lagi sekarang.. Dan ternyata ga sulit sulit amat sih.. Dalam sekejab, kita akhirnya sampe di depan gang komplek tempat kosan beler berada.

“Patokannya gerobak martabak ini deh.. Kalo malem dia baru buka.. Enak banget martabaknya!” Kata Yully sambil menunjuk sebuah gerobak martabak yang cukup besar sedang terparkir di samping pos satpam. “Eh kita ga nemenin ke kosan beler ya? Mau jalan lagi soalnya.. Dari sini udah tau kan?” Tanya Yully.

“Iya iya gpp Yull.. Udah tau ko dari sinii! Makasih yaa!” Ucap gue seraya bersiap siap turun.

“Eh gausah bilang beler kalo kita nganterin lo yaa.. Bilang aja elo yang jalan sendiri.. biar lebih romantiiiss” Saran Yully saat gue udah di luar. Gue menganggukkan kepala setuju.

“Eh salam ya buat Beler.. “ Kata cowonya Yully. “Jangan lupa pake kondom yaa.. “ Katanya lagi sambil ketawa yang langsung dicubit oleh Yuly. Gue hanya tersenyum malu sambil melambaikan tangan melihat angkot itu melaju perlahan.

Gue lalu melangkah ga sabar untuk ngejutin cowo gue.. Tadi Yully udah nelpon dia dan mastiin dia buat ga cabut keluar kosan. Gue aga deg degan campur lega karena akhirnya sampe juga di kosan Beler, tapi deg degan karena segitu ga sabarnya ngeliat dia..

Gue menarik nafas panjang untuk menenangkan diri, kemudian mengetuk pintu kamarnya. Terdengar suaranya dari dalam kamar bertanya siapa yang mengetuk. Tapi gue ga jawab dan bahkan mengetuk lebih keras lagi. Akhirnya terdengar suara orang berjalan di dalam kamarnya.

Tak lama kemudian pintu kamarnya terbuka dan muncullah sosok pacar yang udah gue kangenin ini. Mukanya melongo untuk beberapa saat hingga akhirnya tersenyum senang.

“Surpriseee!!” Ucap gue antusias.

“Tumben kamu ga minta jemput di Travel?” Tanya dia masih takjub. Iya.. Memang biasanya selama ini gue ke Bandung, pasti dia selalu jemput gue..

“Iya doongg biar surprise kamunyaa, hehe” Jawab gue sambil ngeluyur masuk ke kamarnya lalu menaruh tas gue di samping kasurnya. Lalu gue kemudian langsung memeluknya erat. “Kangen ihh sayaannggg” Ucap gue saat memeluknya.

Setelah kita pelukan, dia nampak masih keheranan melihat sosok pacarnya yang harusnya berada di Jakarta tiba tiba berada di Bandung.

“Eh Trus trus, kamu tadi naik apaan dari travel?” Tanya dia lalu menutup pintu kamar.

“Naik angkot.. aku kan diajarin Yully naik angkot apa dari sana, emangnya kamu pelit ga mau ngajarin wooo..” Jawabku kemudian berjalan ke kulkas kamarnya dan mengambil minuman dingin. Lumayan keringetan juga tadi jalan kaki.. Lalu aku duduk di kasurnya sambil menenggak air dingin itu.

“Yeee.. aku tuh ga ngajarin kamu karena aku ga mau kamu naik angkot.. ntar digodain akang akang bandung aku yang ribet ntar..” Jawabnya mendekati gue dan duduk disamping gue sambil mengusap keringat di dahi gue dengan tissue.

“Hihihi.. Pantesan kamu selalu bawa mobil yaa.. takut digodain akang akang ternyataa!” Jawab gue bercandaa.

“Emberaann.. Emang eke cowo apaan ciinn!’ Jawab Beler spontan bergaya bencong slebor gitu.

Gue menoyor pelan kepalanya sambil tertawa ringan. “Dasaarrr.. “ Ucap gue.

Kemudian kita saling bertatapan untuk beberapa saat.

Kenapa gue bisa seberani ini?

Apa alesannya sampe gue mau dateng ke Bandung?

“Makasih ya sayang udah mau dateng ke Bandung.. “ Ucapnya sambil tersenyum menatap gue. Dia lalu mencium kening gue dan memeluk gue erat.

“Sama sama sayaangg.. “ Jawab gue di pelukannya. Terasa sangat nyaman pelukan ini.. Gue jadi sadar, kenapa gue mau mengorbankan segitu banyak hal untuk ke Bandung.. Karena begitu gue ketemu sama dia, dalam sekejab, semua pengorbanan gue untuk bisa dateng ke Bandung langsung terbayar oleh pelukan ini..

And that, is why i came..

—————————-

When I saw his fling..​

Udara di Bandung siang itu jauh dari kata dingin. Matahari bersinar dengan terik, tidak ada awan sedikitpun di langit yang bisa menahan sinarnya. Ditambah lagi arus kendaraan di jalan depan kampus yang makin lama makin sering macet aja, asap knalpotnya yang mengebul makin membuat suasana siang itu panas dan gerah..

Aku sedikit menggerutu dalam hatiku ketika bingung sendiri mau menyeberang jalan lewat mana saking sudah dipenuhi mobil dan motor. Sejak kapan Bandung jadi semacet dan seruwet ini ya?

Tanganku tak henti hentinya mengipas ngipas mukaku yang kepanasan, keringatku mulai mengucur di dahi, gerahnya luar biasa, padahal aku sudah sengaja mengikat rambutku, tapi tetep aja gerahnya ga bisa ditahan.

Seandainya sekarang ini aku lagi sama dia, pasti aku ga akan menggerutu kaya gini.. Tapi sayangnya dia masih ada kuliah lagi dan ga bisa nemenin aku makan siang. Tadinya sih aku mau nemenin dia, tapi berhubung aku lagi laper banget, Jadilah aku pergi sendirian.. Naik angkot aja, cari foodcourt yang ada AC nya biar makan siangku adem dan tentram. Untungnya, tempat yang aku tuju ini ga kena macet.. Jadi aku bisa dengan cepat tiba disana dan bisa buru buru makan.

Begitu aku masuk ke dalam tempat makan itu, mungkin karena di luar lagi panas banget, jadinya ramee banget yang makan disini. Kayanya semua berpikiran yang sama, nyari tempat yang ada AC nya biar bisa ngadem sambil makan. Sebenernya aku paling ga suka tempat ramai kaya gini.. Terkadang aku suka risih bila di sekitarku ada banyak orang.

Selain karena aku sedikit introvert, aku juga sedikit trauma oleh banyaknya orang yang memandangku rendah dan sinis di kampus. Yang cewe memandangku seperti cewe rendahan, yang cowo memandangku seperti melihat cewe gampangan yang bisa mereka pake kapan aja..

Mungkin karena itu juga aku lebih memilih makan diluar daripada di kampus.. Aku sudah tidak tahan lagi menghadapi pandangan menghakimi mereka..

Walaupun memang salah aku juga karena ketahuan mesum di kampus.. Apalagi waktu sampai ribut juga karena..

Ah sudah sudah.. Kenapa aku jadi mikirin itu lagi.. Sudah beberapa hari ini aku berhasil tidak memikirkan tentang kejadian itu..

Tapi mungkin memang kita ga bisa menghapus masa lalu kita kali yaa..

Seberapa keras usaha kita buat menyimpan masa lalu, tetep aja itu pernah dan telah terjadi..

Dan hari ini, masa lalu itu muncul kembali.

“Pesanan atas nama Rahma?” Seorang waiter yang membawa makanan memanggil namaku.

Dengan segera aku menjawab. Waiter itu kemudian dengan sigap langsung mendatangi mejaku dan menyajikan makanan pesananku. Baru saja aku bersiap untuk menyuap, tiba tiba aku mendengar protes dari beberapa orang di sekitarku, mereka protes karena makanan aku duluan yang datang bukannya mereka yang sudah daritadi menunggu. Awalnya aku mau mencoba menjawab, tapi begitu banyak orang secara bersamaan protes, aku langsung seperti terbawa ke masa dimana aku dihujat oleh anak anak kampus ketika ketahuan mesum.

Semua orang marah marah dan sini sambil menunjukku, persis ketika dulu aku juga diolok olok oleh anak kampus.

Aku berusaha menahan rasa traumaku. Nafasku perlahan lahan jadi tersenggal senggal. Aku mencoba berbicara tapi suaraku langsung tenggelam oleh suara mereka yang masih protes. Aku bisa merasakan jantung berdebar makin kencang.

“Teteh teteh, akang akang.. Jangan marah marah dulu.. “ Ucap seorang cewe membelaku. Aku langsung nengok ke asal suara tersebut. Lega juga mendengar ada yang membelaku.

Tapi aku jadi bingung harus berbuat apa ketika aku melihat siapa yang membelaku.

Kezia.

KEZIA!

Wanita yang membuatku jadi begini!

Kalau bukan karena dia yang kegenitan sama beler, aku ga akan deketin Henry dan ngeduain beler.

Kalau bukan karena dia, aku ga akan menahan rasa malu karena ketahuan mesum.

Semua ini karena dia!

Dan sekarang dia jadi satu satu nya orang yang membelaku?

Ironi macam apa ini??

“Teteh ini kan ga tahu menahu soal siapa yang mesen duluan.. Harusnya kita menyalahkan pihak restoran yang salah urutan pesanan.. Jangan dilimpahin ke teteh ini dong.. Ya kan?” Ucap dia dengan lantang namun sopan mengutarakan argumennya.

Mendengar perkataan dia, perlahan lahan orang mengangguk dan berubah jadi protes hanya kepada tempat makan saja.

Sang waiter yang tadi menyajikan makananku pun langsung membungkuk meminta maaf ditemani manajer restoran yang langsung berlarian mencoba menghadapi pelanggan yang protes. Makananku pun kembali diambil karena belum aku sentuh.

“Elo gpp kan?” Tanya Kezia ketika situasi sudah mulai tenang. Aku sedikit kesal mendengar dia menyapaku. Namun karena dia sudah menolongku, aku harus berterimakasih kepadanya.

“Iya.. Gpp.. Makasih ya.” Jawabku. Dia lalu tersenyum kepadaku.

“Mmm.. Sendirian?” Tanya dia saat akan melangkah.

Haduh.. Maksudnya dia apa sih?

Aku menganggukkan kepala ku, “Beler mana? Ga sama lo?” Aku langsung menembakkan kalimat itu kepadanya. Dia tampak tertegun mendengar yang barusan kukatakan. Biarin aja.. Salah sendiri ngerebut pacar orang..

“Sama dong, gue juga sendirian.. Gue boleh duduk bareng ga?” Bukannya menyudahi pembicaraan, Kezia justru membuatku terkejut.

Awalnya aku ingin menolak.. tapi belum sempet ngomong, dia memohon..

Aku ga percaya aku akhirnya mengiyakan permintaan dia dan akhirnya kita berdua duduk satu meja. Aku duduk bareng sama cewe yang udah ngerebut pacar aku.

“Soal Beler.. “ Dia membuka omongan.

Okay.. Kita denger dia mau ngomong apa.. Pembelaann macam apa yang mau dia bilang..

“Jujur gue harus minta maaf banget sama elo.. “ Ucapnya.

Eh?

Dia beneran minta maaf nih?

“Gue tahu kalo elo sama dia jadian.. Dan awalnya juga gue beneran ga ada maksud apa apa..Kita juga cuman sering ngerjain tugas kelompok bareng aja ko.. “ Lanjut Kezia mulai menceritakan secara detail. “Beberapa kali juga dia sering curhat tentang elo.. Gimana dia ngerasa hubungan dia sama elo itu mulai jenuh.. “

“Itu udah tahu kalo dia udah punya cewe.. Ko elo masih aja bisa suka sama dia?” Tanyaku sedikit sinis. Aku sedikit tidak bisa menahan rasa kesalku mendengar dia tahu kalo Beler itu pacarku tapi masih aja dia deketin.

“Iyaa.. Gue juga sering nanya hal yang sama, Ra.. “ Jawab Kezia. “Gue rasa mungkin karena.. Awalnya gue pengen bikin dia nyaman dulu supaya bisa fokus ngerjain tugas Hura (Hukum Udara & Ruang Angkasa).. Jadi awalnya gue sering ajakin dia makan bareng atau ya bercanda bercanda aja.. Tapi lama – lama.. “

Ok Rahma.. Ini dia.. Ini dia alesannya..

“Lama – lama gue ngerasa kaya cocok gitu sama Beler.. Lama lama gue jadi penasaran sama kabar dia.. Gue jadi kangen sama bercandaan dia.. “ Kezia menghentikan ceritanya untuk menghela nafas. Dia keliatan kaya kesusahan buat memendam perasaannya. “Lama lama gue sadar gue sayang, sama dia.. “ Ucap Kezia dengan suara getir. Matanya berkaca kaca saat melihat ku. “Lama lama gue mikir.. Beler kayanya juga suka sama gue.. Dan daripada hubungan dia sama cewenya jenuh ga jelas gitu.. Mendingan sama gue.. “ Dia menghentikan lagi ceritanya. Kali ini air matanya menetes.

Jujur aku ngerasa sedikit tersentuh sama cerita dia.

“Maafin gue ya, Ra.. Please.. Gue tau gue egois.. Tapi jujur.. Gue sayang sama dia.. “ Ucap Kezia menahan tangisnya. Dengan cepat dia mengusap air mata yang jatuh di kedua pipinya.

“Yaudah lah Key.. “ Aku mencoba ngomong sambil menarik nafas panjang. “Toh sekarang juga jadinya happy ending kan buat kita berdua? Gue sama Henry.. Elo sama Beler.. “

Mendengar ucapanku, Kezia nampak bingung.

“Beler ga bilang?” Tanya Kezia. Aku yang ga ngerti maksudnya apa cuman bisa ngegelengin kepala aja.

“Beler.. Mutusin gue, Ra.. “ Ucap Kezia dan langsung membuat aku terkejut.

Putus?

“Mmm.. Ga mutusin juga sih ya.. Orang ga pernah jadian juga.. Maksudnya.. Dia lebih milih elo dibanding gue.. “ Kata Kezia mengkoreksi kalimatnya tadi sambil tersenyum pahit. “Dan ternyata elo udah punya orang lain.. “ Lanjutnya sambil menggelengkan kepala.

Aku mencoba membiarkan perkataan Kezia tadi dan lebih fokus ke kalimatnya dimana Beler memutuskan untuk lebih memilih aku daripada Kezia.

“Key.. Sebentar.. Jadi elo sama Beler..?” Aku menggantungkan kalimatku. Kezia mengangguk.

“Iya.. Sebelum kejadian elo itu, dia minta gue sama dia gausah ngelanjutin lagi.. “ Kata Kezia.

Aku ternhenyak.

Sangat ga nyangka.

Saat kejadian itu terjadi, sejujurnya aku merasa marah banget sama Beler waktu dia dengan seenaknya ngatain aku selingkuh.. Dia ga sadar apa? Dia yang selingkuh duluan.. Tapi aku ga sanggup ngelawan Beler yang kaya orang kesetanan gitu. Aku lebih milih buat minta ampun ke dia biar dia sadar dan berhenti mukulin Henry. Tapi dalam hati aku ngerasa sangat marah sama Beler yang kaya ga sadar sama kelakuan dia sendiri..

Dan sekarang begitu ngedenger Kezia dan Beler ternyata ga pernah jadian..

Aku langsung sadar, aku emang brengsek disini.

Aku udah ngerusak dua hubungan.. Hubungan aku sama Beler, dan hubungan Beler sama Kezia..

Tanpa terasa aku langsung meneteskan air mata.

Kezia yang melihatku menangis langsung mencoba menenangkanku dan bertanya aku kenapa.

Ya ampuunn.. Rahma..

Emang sih hubungan aku sama Beler udah susah buat dilanjutin lagi karena udah jenuh.. Tapi saat aku tahu Beler bersedia buat mencoba, bikin aku malu sama diri aku sendiri. Aku yang awalnya cuma mau balas dendam ke Beler, malah justru jadi orang pertama yang ninggalin hubungan kita berdua.

Dan sekarang di depan aku, ada cewe yang baik banget dan menurut aku akan cocok sama Beler, dia yang jadi korban.. Dia yang kehilangan semuanya..

“Key.. “ Ucapku dengan suara lemah menahan tangis.

“Ya, Raaa?” Jawab Kezia yang sekarang udah duduk disampingku dan mengelus punggungku untuk menenangkanku.

“Ma-maafin gue ya, Key.. “ Tangisanku langsung meluap ketika aku berhasil menyelesaikan kalimat itu. Aku langsung menutup wajahku dengan kedua tanganku. Kezia langsung memelukku.

Di saat itu juga aku sadar.

Aku harus minta maaf juga ke Beler.

Dia memang yang memulai semuanya, tapi setidaknya dia mau mengulang kembali, sedangkan aku, aku yang menghancurkan semuanya.

Someday, aku akan minta maaf ke Beler.. Dan semoga Kezia bisa dapetin cowo yang sebaik dia.

———————–

After I Conquered My College​

“Untuk yang tadi NPM (Nomor Pokok Mahasiswa) nya saya bacakan.. “ Staff bapak akademik yang sedari tadi membacakan beberapa NPM menghentikan kalimatnya untuk menatap kami semua yang berada di ruangan itu. Terdiam dan dengan penuh perhatian menunggu keputusan akhir dari kampus. “Selamat! Anda dinyatakan lulus.. “ Lanjut sang bapak disambut kelegaan dan sorak sorai seisi ruangan, sudah tidak didengarkan lagi pengumuman selanjutnya dari si bapak, orang orang di sekitarku tampak saling bersalaman dan berpelukan merayakan keberhasilan mereka yang akhirnya menyelesaikan kuliah mereka. Dari sekian banyak orang disitu, tidak ada satupun yang menyalamiku atau memberiku selamat. Padahal, sama seperti mereka, akupun juga dinyatakan lulus.

Bahkan, sepertinya tidak ada satu orangpun di ruangan ini yang tidak dinyatakan lulus.

Aku hanya bisa tersenyum sendiri dan merasakan kelegaan yang luar biasa di dalam dadaku. Seperti beban berat yang tiba tiba terangkat dan membuatku jadi bisa terbang kemana saja. Tidak perduli juga orang orang di sekitarku ini tidak menyalamiku sama sekali. Lagipula, diluar sana teman temanku pasti sedang menungguku untuk memberiku ucapan selamat. Ruangan ini memang dikhususkan untuk mereka yang tadi baru saja di sidang skripsinya, jadi, selain yang disidang, semua harus menunggu di ujung lorong di sebuah ruangan lain. Dan wajar aja sih kalo orang orang disini tidak begitu tahu siapa aku, itu karena mereka senior.. Beberapa tahun diatasku. Bahkan ada yang mukanya tidak pernah aku lihat sebelumnya di kampus.. Sepertinya udah sangat senior angkatannya.. Sementara aku sepertinya yang paling muda diantara mereka, jadi ga heran kalau mereka seperti tidak mengenaliku..

Aku kemudian bergegas membereskan barang barang ku seperti map berisikan catatan revisi dari penguji, buku buku peganganku untuk sidang, dan laptop yang sedari tadi semuanya kupangku. Segera kumasukkan semuanya ke dalam tas.

“Mbak mbak.. Dipanggil tuh.. “ Ucap salah satu mahasiswa berbadan bongsor yang berdiri tak jauh di depanku. Tangannya menunjuk orang yang memanggilku. Aku yang awalnya mendongak kepada mahasiswa itu, langsung mengalihkan pandangan menuju orang yang ia tunjuk.

Ternyata Pak Sjahrir, salah satu dosen yang tadi mengujiku. Aku segera berjalan sambil meliuk liuk melewati gerombolan orang orang yang masih asik kegirangan karena mereka lulus. Aku akhirnya menghampiri pak dosen yang berdiri di ujung pintu ruangan bersama bapak staff akademik.

“Iya pak Sjahrir? Ada apa pak?” Tanyaku sambil tersenyum.

“Selamat ya, Sisi.. “ Ucapnya sambil mengulurkan tangan. Dengan girang dan setengah heran setengah kaget aku menyambut uluran tangannya dan menjabat erat.

“Terimakasih banyak bapaakkk!!” Jawabku girang. Tidak menyangka dosen yang tadi saat menguji skripsiku begitu galak, justru menjadi orang pertama yang memberiku selamat. Dia mengangguk anggukkan kepalanya. Terlihat raut wajahnya yang tampak bangga.

“Tiga tahun empat bulan ya? Luar biasa.. Sepertinya ini rekor fakultas.. Bisa lulus secepat itu.. “ Ucapnya sambil melepaskan jabatan tangannya.

“Ah masa sih pak? Perasaan ada yang lebih cepet dari saya deh.. “ Jawabku mencoba merendahkan diri. Setahuku memang belum pernah ada yang bisa lulus secepat aku ini, tiga tahun empat bulan.. “Lagian kan saya manfaatin semester pendek aja pak.. Cuman sekali kayanya saya ga ikutan semester pendek.. “ Jawabku tetap mawas diri.

Semenjak aturan baru dari kampus yang memperbolehkan mahasiswa/I nya mengambil 18 sks di semester pendek, aku langsung mengambil semua jatah sks tersebut sehingga dengan cepat semua kewajiban sks ku terpenuhi dalam waktu kurang dari tiga tahun.

“Waktu saya mendengar ada mahasiswi angkatan muda yang sudah mau sidang skripsi, saya jadi ragu dan takut kalau si mahasiswi ini hanya buru buru kuliah saja tanpa memahami apa yang dipelajari.. Makanya tadi saat sidang saya cukup keras sama kamu.. “ Ucap Pak Sjahrir menjelaskan kenapa dia begitu menekanku saat sidang tadi. Dari tiga dosen penguji, hanya dia yang paling banyak mempertanyakan isi skripsiku. Untungnya hampir semua pertanyaan dia bisa aku jawab..

“Tapi saya bisa kan ya pak, tadi?” Tanyaku. Dia tersenyum.

“Coba liat di revisi.. Dari saya paling sedikit pasti.. “ Jawabnya. Itu bagiku adalah pengakuan bahwa aku mampu membuktikan kemampuanku. “Tapi ingat, jangaan terlalu lama revisinya ya!” Lanjutnya serius. Aku segera mengangguk setuju.

“Siap pak.. Seminggu ini langsung saya betulin.. Biar bisa liburan sebelum wisuda nanti.. Hehehe.. “ Jawabku sambil bercanda. Pak Sjahrir terlihat tersenyum melihat tingkahku.

“Bagus kalau begitu.. Semakin cepat kamu selesaikan, semakin lama kamu bisa liburan nantinya ya.. “ Jawabnya menyambut candaanku. “Wisuda masih 4 bulan lagi.. Saran saya kamu puas puasin deh keliling Indonesia, sebelum nanti masuk dunia kerja, sudah tidak bisa bebas kemana mana lagi.. “ Ucapnya lagi.

Aku setuju dengannya. Bila nanti aku masuk ke dunia kerja, pastinya tidak akan bisa sebebas sekarang ini kalau mau kemana mana.. Jadi beberapa bulan ke depan ini, aku akan mempergunakan waktu luangku untuk berlibur menikmati kebebasan yang aku punya.. Dan aku juga sudah tau apa yang mau aku lakukan sebelum dan sesudah aku di wisuda nanti..

“Baik pak kalau begitu saya pamit dulu.. “ Ucapku memohon pamit kepada Pa Sjahrir. Beliau dengan sopan mempersilahkanku keluar dari ruangan itu.

Di lorong yang sepi itu aku berjalan sendiri. Sambil sesekali tersenyum lega karena sudah dinyatakan lulus, aku meraih handphoneku yang berada di tas untuk menghubungi teman temanku yang pasti udah menungguku. Saat aku mencoba mencari handphoneku, aku melihat secarik kertas yang terlipat rapi. Aku langsung teringat apa isi kertas itu. Segera kuambil dan kubuka.

Nama / No. KA : Argo Wilis / 4

Kelas / Kursi : Eksekutif / EKS 1 ; 9B

Berangkat : Yogyakarta

Tujuan : Bandung

Yep.. Sebuah tiket kereta api ke Bandung..

Sepertinya ide yang bagus untuk kembali kesana dan kalo bisa, ketemu dia..

Hmm.. Apa kabar ya dia disana?

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 58 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 58 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 57)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 59)