X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 47

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 47

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 47 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 47 Start

Pars Unum : Sine​

I need a glass of Wine, to neutralize~

Lagu DJ Riri diputar oleh Guest DJ di Cloud 9. Sebuah tempat nge-Bir dan dugem yang memanjakan konsumennya dengan pemandangan luas ke kerlap kerlipnya lampu kota Bandung yang berada di bawah sana, dan Indahnya pemandangan bintang yang gemerlapan di langit malam. Lokasinya yang cukup jauh dari keramaian kota, membuat langit diatas tempat ini terlihat bersih dari polusi udara dan polusi cahaya kota, sehingga bintang bisa tampak terlihat jelas.

Berbeda dengan tempat dugem lainnya macam Embassy, Amare, Fame Station dsb dst.. Cloud 9 ini lebih ke konsep Beer House & Beverages. Tempat dimana kalian yang suka dengan alkohol, dan ingin duduk menikmati alkohol buat menemani masalah hidup. Tempat ini masih punya dance floor dan DJ Table layaknya Klab Malam biasanya, tapi mereka lebih memfokuskan pada suasana santai buat mereka yang pengen ngobrol ngobrol dan minum minum alkohol.

Gue dan Dosa udah duduk di sebuah meja untuk dua orang yang berada di dekat balkon dan jendela yang ngasih pemandangan langit malam. Tempat yang tepat buat gue dan Dosa yang lagi.. Patah hati..

“Ler.. Elo tau kan, Bir itu kalo dicampur sama minuman alkohol bikin cepet mabok?” Ucap Dosa di deket telinga gue.

“Iya tau.. “ Jawab gue sambil mengangguk.

Suara kita berdua sedikit tertelan dentuman musik yang terdengar. Sebenernya gue aga kesel sih, karena suasana jadi agak gaduh dan kurang cocok buat ngobrol ngobrol. Tapi berhubung yang berada di meja DJ adalah temen gue juga yang satu kampus, jadi yaa.. Gue ga bisa protes deh.

“Nah terus kenapa elo mesen Bir coba? Kan gue udah mesen Absolut sama Fanta Orange.. “ Tanya Dosa yang heran sama gue karena barusan manggil waiter buat mesen Bir.

“Ooohh.. Bukan buat gue, Sa.. Buat temen gue yang lagi nge-DJ.. “ Jawab gue menenangkannya.

“Ooohh.. Kirain elo mau bikin gue mabok.. “ Kata Dosa setelah mendengar jawaban gue. Langsung aja gue ketawa bingung.

“Lah, elo ga mau mabok ini malem?” Tanya gue.

“Ya mau lah.. Cuman masa langsung Naik.. Gue udah openbot (Open Bottle – Beli minuman sebotol) masa baru berapa kali minum langsung naik gara gara dicampur bir.. “ Jawab Dosa mencibir.

“Hahaha.. Iya iya enggak.. Itu buat temen gue kok.. “

Waktu gue ngomong gitu, waiter dateng bawain dua gelas kaca, mangkuk berisi es batu, dua botol Fanta Orange, dan sebotol Absolut Vodka.

“Teh, tadi Bir nya langsung kasih aja ya ke DJ bilang dari saya, dia kenal saya kok.. “ Ucap gue mengingatkan kepada waiter. Dia mengangguk lalu meninggalkan gue dan Dosa yang langsung cekatan mencampur Vodka dengan Fanta.

“Jadi.. Ada apa nih elo, ler? Tiba tiba ngajakkin gue dugem?” Tanya Dosa menegaskan kata dugem.

Gue tersenyum tipis mendengar pertanyaan Dosa.

“Duh, sa.. Alkohol belom masuk nih, elo udah mau mulai aja sesi curhatnya.. “ Jawab gue menghalau pertanyaan Dosa. Matanya langsung terbelalak.

“Yaampuuunn.. Beler mau curhat ternyataaa.. Perasaan gue deh yang lagi ada masalaahh.. Beler mau curhat apa sih emaanngg?” Pancing Dosa sembari menuangkan beberapa es batu ke minumannya.

“Heeehhh.. Udah minum dulu aja deehh.. Biar lepas curhatnya nihh hahaha” Jawab gue diselingi tawa. Malu juga sebenernya ngaku kalo mau curhat. Padahal tadi rencananya gue mau bilang curhat kalo udah mulai berasa goyang supaya Dosa ga secara sadar ngecengin gue.. Eehh.. Gagal sudah..

“Etapi nih yaa, ler.. “ Dosa tiba tiba ngomong setelah menenggak minumannya. Matanya menutup sebentar saat merasakan alkohol masuk ke dalam tubuhnya. “Gue baru ngeh nih.. Kayanya ini pertama kalinya kita dugem bareng.. Selama kenal elo, kayanya baru sekarang deh kita beginian.. “ Tanya Dosa heran.

“Ya karena sebenernya gue ga suka dugem sih, sa.. “ Jawab gue cepat.

“Oh ya? Perasaan kata Tom lo suka deh.. “ Tanya Dosa.

“Yaaa.. Dulu.. Waktu awal awal gue kuliah.. “ Jawab gue sambil mengambil es batu untuk gue taruh di gelas gue.

“Eciee.. Anak hedon banget nih dari pertama kuliah udah dugem aja mainannya.. “ Kata Dosa mengejek. Gue tertawa mendengarnya.

“Hahaha.. Hedon apanya yang hedon.. Orang gue awalnya suka dugem ya gara gara putus sama mantan gue.. “ Gue mulai menjelaskan asal muasal gue suka dugem sambil mencampur Vodka dan Fanta orange.

“Oh ya?” Dosa tampak kaget. “Sama si Sisi itu?” Tanyanya kemudian.

“Bukaann.. “ Jawab gue menggelengkan kepala gue. “Sebelum Sisi.. Namanya Rara.. Pacaran dari SMA, pas kuliah putus.. “ Lanjut gue.

“Oohh gitu.. Terus terus, kok gara gara putus bisa jadi dugem?” Tanya Dosa penasaran. Ia lalu menenggak kembali minumannya.

“Gara gara ritual gue sama Yully, sa.. “ Jawab gue mulai menenggak minuman gue.

“Ritual?” Tanya Dosa bingung.

“Itu lhoo.. Ritual gue sama Yully kalo salah satu dari kita putus.. “ Jawab gue menjelaskan secara singkat.

“Ooohh ritual ituuuu.. “ Dosa akhirnya inget. Ia lalu tertawa sambil menggelengkan kepalanya dan kembali meminum minumannya barengan sama gue.

“Kenapa lo senyum senyum begitu?” Tanya gue.

Pasti mau ngomentarin ritual gue sama Yully deh..

“Engga.. Ga pa pa.. Lucu aja ritual kalian.. “ Jawab Dosa.

Tuh kan!

“Yaampun.. Gue ga nyangka.. Bahkan elo aja nganggep ritual gue sama Yully tuh aneh yaa ternyata?” Gantian gue balik nanya.

“Diihh.. Ya emang aneehh.. Masa temen bisa jadi pacar sementara.. “ Dosa mengutarakan pendapatnya.

“Ya bukan jadi pacar sementara juga kali.. Maksudnya tuh saling nemenin aja waktu abis putus, biar ga sedih sedih banget.. “ Gue berusaha menjelaskan se-sederhana mungkin. Bosen banget gue menjelaskan ritual gue ini ke hampir tiap orang yang kenal gue dan Yully.

“Iyaa.. ngerti.. Tapi kan.. “ Dosa ga ngelanjutin kalimatnya.

“Tapi apa?” Tanya gue langsung. Dosa lalu menenggak habis minumannya.

“Wuuuww!” Teriaknya setelah menghabiskan minuman itu.

“Tapi apaa?” Buru gue.

“Tapi.. Elo ga takut apa ntar tiba tiba jadi ada yang suka beneran?” Tanya Dosa melanjutkan kalimatnya sambil menuang Vodka dan Fanta kembali.

Gue menggeleng dan tertawa. Pertanyaan yang jawabannya udah seribu kali gue jawab.

“Yully? Suka sama gue? Dia temen gue dari kecil.. “ Jawab gue untuk yang ke seribu satu kali nya. Kemudian ikut menenggak habis minuman gue.

“Temen dari kecil tapi bukan kakak adek kan? Bisa bisa aja dong elo atau dia saling suka.. “ Cibir Dosa atas jawaban gue.

“Iya.. Tapi buktinya? Sampe sekarang fine fine aja kan?” Tanya gue.

“Iya sih.. “ Jawab Dosa sambil bersiap minum.

“Eh tunggu, sa, gue lupa.. “ Ucap gue tiba tiba menghentikan dia. “Barengan minumnya.. Biar bisa Cheers! dulu” Lanjut gue.

Dosa mengiyakan permintaan gue dan menunggu gue menuang minuman. Lagu dugem yang diputer sama temen gue semakin keras menghentak. Seakan memacu alkohol di tubuh gue untuk segera menyebar di otak dan mulai mengawang awang. Saat gue selesai meracik minuman gue, kita berdua pun saling Cheers!

“Cheers!” Ucap gue dan Dosa bertatapan sambil mendentingkan kedua gelas minuman kita satu dengan yang lain. Kemudian menenggak minuman tersebut.

Kita ngobrolin soal kuliah, ngomongin gimana berbedanya suasana kampus gue dengan suasana kampus Dosa. Kampus gue masih banyak yang suka main, kalo kampusnya Dosa, isinya anak anak yang belajar semua. Gue bilang gue bisa mati kalo kuliah di kampus serius kaya kampusnya Dosa itu. Dan betapa senengnya gue bisa kenal Dosa dan geng nya yang bisa mengubah pola pikir gue terhadap tipe anak kampus serius itu.

Kita juga ngobrolin seputaran mantan. Dosa sempet nanya dari semua cewe yang pernah jadian sama gue, cewe mana yang paling berkesan. Begitu juga sebaliknya, gue tanya mantan dia siapa yang paling berkesan. Dan Dosa akhirnya menceritakan tentang mantannya yang paling pertama waktu masuk SMA.

Kita berdua ngobrol banyak hal hingga tanpa terasa sudah hampir habis satu botol Absolut Vodka kita berdua tenggak. Keliatan banget kalo kita berdua sebenernya lagi memendam masalah. Tapi daritadi belum ada salah satu dari kita yang berani membuka topik tersebut. Sampai akhirnya kita berdua udah mulai ngerasain pengaruh alkohol yang mulai bekerja di dalem tubuh kita berdua. Kita (Tepatnya Dosa.. Gue masih ngerasa fine fine aja.. ) jadi sering cekikikan ga jelas hanya karena kalimat bercandaan yang ga penting dan gaya bicara yang sudah terlalu lepas (bahkan untuk ukuran gue dan Dosa

yang sering bicara sompral aja ini udah masuk dalam kategori lepas).

“Ah bullshit lah itu buat mereka, cewe cewe, yang bilang kalo mau ngejaga keperawanan mereka sampe nikah.. “ Kata Dosa di salah satu topik perbincangan ga penting kita berdua soal pandangan kebutuhan seksual di mata soerang wanita. Perlu dilihat disini, judul perbincangan ini terlihat serius, tapi isinya sangat nyampah.

“Kebutuhan seksual itu menurut gue perlu untuk seorang wanita dewasa, ler.. Percaya atau engga, cewe itu sebenernya haus juga lho sama yang gitu gituan, aihh gilaakk saik banget ga sih omongan gue?” Ucap Dosa melanjutkan kalimat sebelumnya.

“Iya sih, tapi kan ga sesuai sama adat timur, menurut mereka.. “ Gue berusaha memberi argumen yang logis.

“Halaahh.. Itu karena mereka ga ngerasain nikmatnya kontol, ler!” Jawab Dosa sompral. Gue sendiri agak kaget ngedenger Dosa se – frontal itu ngomongnya. Kedua alis gue terangkat tinggi dan kedua bola mata gue melirik ke orang orang yang duduk di sekitar kita.

Dosa sadar sama tingkah laku gue dan akhirnya menyadari kesompralannya. Dia lalu ngikik sendiri. “Njir, sorry sorry, kelepasan gue ngomong.. Hihihihi.. “ Ucapnya setengah berbisik sambil menutup mulutnya dengan salah satu tangannya.

Gue ketawa aja, “Ga ada yang denger lah paling.. “ Ucap gue berusaha menenangkannya. Dalam hati gue sadar, ini tanda kalo kita udah mulai Tipsy nih.. Udah mulai goyang karena alkohol.

Nah kalo udah gini, baru pas buat masuk sesi curhat.

Gue lalu memanggil waiter untuk memesan sebotol Red Label. Saat waiter itu berlalu, gue lalu memulai sesi curhat ini. Dan berhubung Dosa yang udah mulai naik duluan, kayanya enak nih mancing dia curhat.

“Sa.. Gue mau nanya nih.. “ Ucap gue berusaha sedikit serius.

Dosa sedikit menertawakan postur gue yang tiba tiba berubah serius. “Apa?” Tanyanya hati hati seolah tau apa yang mau gue tanyakan adalah topik yang sensistif.

“Gimana rasanya, malam pertama LDR?” Tembak gue.

“Hahaha.. Tai lo, ler.. “ Jawabnya sambil memainkan gelas minumannya yang masih tersisa setengah kurang. Ia lalu melihat isi gelasnya untuk beberapa saat dan kemudian ia tenggak habis tak bersisa.

“Aaaaahhh.. “ Ucapnya saat menandaskan minumannya. “Wohoo!” Pekiknya sambil menggelengkan kepalanya.

Gue manatapnya dan menunggu jawaban dari dirinya. Dosa lalu melihat gue dan seperti tahu kalo gue masih menunggu jawaban darinya. Dia lalu menghela nafasnya.

“Jadi mulai nih ya sesi curhat?” Tanya Dosa setelah menghembuskan nafas. Gue menggangguk mengiyakan.

“Huufff…. Gimana yaa.. Kan gue udah cerita juga sama lo kaann.. Gue sebenernya ga masalah dia kuliah jauh, ler.. “ Dosa mulai membuka cerita.

“Terus?” Tanya gue.

“Ya itu dia.. “ Ucapnya pelan, gue tau mau kemana kalimatnya berlanjut. “Gue takut.. Gara gara kuliah jauh, hubungan gue sama dia ga kaya dulu lagi.. “ Jelasnya.

“Intinya lo trauma lah ya karena dulu lo pernah LDR dan ending nya ga enak?” Gue mencoba menyimpulkan. Dosa mengangguk setuju dan sedikit malu.

“Apa banget ga sih alesan gue ini? Ga penting banget ya, ler?” Tanyanya malu. “Gue tau alesan gue ini konyol.. Tapi gimana sih namanya orang pernah ngerasain, ler.. “

“Iya sih.. Tapi kan elo ga bisa nyamain semua hubungan.. Belum tentu Radit bakalan ngeduain elo kaya dulu mantan lo.. “ Tukas gue.

“Nah itu dia, ler, satu lagi yang gue takutin.. “ Ucap Dosa seketika dan membuat gue bingung.

“Apalagi?” Tanya gue.

“Ya itu tadi.. “ Kata Dosa. Mukanya mengisyaratkan seakan gue harusnya udah tau. Tapi melihat muka gue yang masih bingung, akhirnya dia menjelaskan. “Belum tentu Radit bakalan ngeduain gue.. Tapi?” Jelasnya diakhiri dengan pertanyaan. Gue masih ga mudeng.

“Tapi?” Tanya gue.

“Mungkin Radit bisa tahan ga ngeduain gue, ler.. Tapi gue takut gue yang ga tahan.. “ Jelasnya lagi.

Mata gue membelalak mendengar penjelasan Dosa.

“Ah gila lo, sa.. Ga gitu juga kali.. “ Jawab gue.

“Ya kan tante juga butuh dijamaaahh.. Hihihii.. “ Kata Dosa seperti tante tante haus belaian daun muda.

“Gebleeekkkk.. “ Ucap gue menggelengkan kepala dan tertawa. Waiter kemudian datang membawakan Sebotol Red Label pesenan gue dan semangkuk es batu lagi.

“Yeeaayyy!! Red Label!” Pekik Dosa girang.

“Sa, Kalo butuh dijamah.. Minta dijamah aja sama gue kalo ga Tom.. Hahahaaa!” Goda gue kepada Dosa. Candaan lepas kaya gini ya efek alkohol.. Kalo engga mah ga akan berani gue selepas itu.

Lagian juga, iseng – iseng berhadiah, hehehe..

“Iiihh Beler yaa mulai nakal deh, udah berani goda godain eykeee.. “ Respon Dosa ala cewe cewe centil. “Kaya kuat aja situ ngeladenin tanteee.. “ Lanjutnya lagi sambil memandang gue menantang.

“Weiitss.. Boleh dicobaa.. Kalo ga kuat, gratis dijamah sekali lagi!” Gue langsung meladeni.

Dosa langsung ngikik dan menggelengkan kepalanya.

“Gila ya lo, ler.. Belom ada 24 jam Radit cabut.. Elo udah berani ngegodain gue ajaa.. Ckckck.. “ Ejek Dosa sambil mencibir.

“Hahaa sialaann.. Engga yaa, gue cuman becanda doang, efek alkohooll.. Biasalaahh” Gue mencoba membela diri.

“Yaa.. Yaa.. Lagian salah Radit juga sih.. Coba dia ga balik ke Jakarta.. Pasti dia bisa ngelindungin gue dari cowo idung belang kaya lo ini.. “ Jawabnya kemudian berdiri dan berjalan sedikit mendekati jendela terbuka di samping meja kita. Matanya menerawang saat melihat langit malam. Musik progressive yang sedang menghentak tidak bisa mengubah suasana yang kini menjadi serius.

“Elo kaya masih ga terima ya, sa, si Radit cabut mendadak gitu?” Tanya gue sedikit berteriak kepada Dosa. Dia tidak langsung menjawab.

“Sebenernya nih ya, Ler.. ” Dosa ngomong di deket gue karena dentuman musik yang kencang akan menelan suaranya bila terlalu jauh. “Si Radit bilang kalo dia tuh udah sempet mikir buat stay.. Tapi akhirnya dia berubah pikiran karena ada yang ngeyakinin dia untuk tetep balik ke Jakarta.. Kan anjing banget ya itu.. ” Kata Dosa sedikit kesal.

“Oh yaa? Siapa tuh?” Tanya gue sok polos.

“Ya itu dia.. Radit ga mau ngasih tau siapa.. Ih kesel banget gue sama itu orang.. Gangguin urusan orang aja ” Kata Dosa semakin gemas.

“Udah udah gausah dipikirin, makin stres ntar yang ada.. ” Potong gue berusaha meredakan emosi. “Minum nih minum.. Ayooo.. ” Ucap gue sambil menuangkan Red Label satu shot.

“Cheers!” Belom sempet gue ngasih itu shot, Dosa udah duluan ngambil.

Wah ini bakalan gila nih malem ini..

“Eh biar seru, rutor deyr yuk, Ler.. “ Ucap Dosa saat menghentak gelas shot nya ke meja. Ia nampak bergidik menikmati alkohol yang masuk ke badannya.

“Apaan tuh?” Tanya gue polos. Dosa nampak kaget dengan pertanyaan gue.

“Hah? Elo ga tau rutor deyr?” Tanyanya kaget. Gue menggeleng kebingungan berharap dia mau jelasin apa itu.

“Truth or Dare, ler!! Yang milih mesti jawab jujur atau rela disuruh suruh! Masa lo ga tau sih??” Pekiknya ga percaya.

“Oalaaahh Truth or Daree toh.. “ Gue langsung ngeh apa maksud Dosa. Ini cewe udah mulai kesulitan nyebut kata dalam bahasa Inggris nih.. Ya atau pendengaran gue aja kali ya yang mulai kalah gara gara alkohol.. “Ayo ayo.. Kita main.. Aturannya gimana nih?” Tanya gue kemudian.

“Hmm.. Gimana yaa? Gini deh.. Yang ga mau jawab atau ga mau disuruh, harus minum satu shot! Kalo berhasil jawab atau mau disuruh, yang nanya atau nyuruh yang minum. Gimana?” Usulnya.

“Okeee! Siapa duluan?” Gue menyanggupi.

“Gue dulu dong.. Ladies first.. “ Jawabnya menggunakan slogan sakti cewe. Gue dengan enggan mempersilahkan Dosa memulai.

“Truth or Dare?” Tanya Dosa.

“Truth.. “ Jawab gue.

“Aahh.. Ga seru aahh.. Dare doongg“ Ucap Dosa merajuk. Gue ketawa.

“Ntar dong.. Awal awal selow dulu.. Truth!” Ucap gue tetep kekeuh.

“Hiisshh.. Yaudah.. “ Dosa akhirnya sepakat, ia lalu berpikir sejenak mau nanya apa ke gue. Ia kemudian tersenyum penuh menggoda saat terpikirkan mau nanya apa. “Jawab ya!” ucapnya sambil berdiri di samping gue dan bergaya sensual. Gue mengangguk sambil melirik tingkah lakunya.

Mau ngapain coba ini cewe?

“Apa yang paling lo suka dari gue?” Tanyanya kemudian bertolak pinggang dan menatap gue tajam.

TOKET LO LAH

Jir, otak gue langsung ngerespon begitu. Mata gue juga kalo ga diliatin Dosa pasti udah ngeliat ke dada Dosa yang membusung mancung di depan mata gue, selirik aja udah cukup dapet banyak pasti. Tapi gue tahan sekuat tenaga dan gue tatap balik mata Dosa.

Trust me, it’s hard!

“Sifat lo.. “ Jawab gue terus menatap matanya. Dosa tampak kaget denger gue jawab gitu. “Body lo emang juara, Sa.. Dari pertama kali kita kenal aja gue udah panas dingin ngeliat badan lo.. Tapi setelah kenal, sifat lo yang nyablak justru yang bikin gue seneng temenan sama lo.. “ Gue menjelaskan jawaban gue.

Dosa tampak terkejut mendengar jawaban panjang gue. Ada sedikit garis senyum yang tertangkap di mata gue dari wajahnya sebelum ekspresinya berubah jadi jutek.

“Ga percaya gue! Minum loo!” Ucapnya menunjuk gelas Shot gue.

“Lah?” Gue pengen protes.

“Minum!” Suruhnya kemudian menuang minuman itu sendiri. Gue terpaksa nurut dan menenggak itu minuman. Cairan hangat itu turun melewati kerongkongan gue dan masuk ke perut, menimbulkan sensasi hangat yang menjalar perlahan ke tubuh gue.

“Ok.. Giliran gue.. Truth or da-“

“Dare!” Jawab Dosa cepet. Salah satu alisnya naik. Matanya menatap gue seperti menantang.

“Dare nih ya?”” Tanya gue meyakinkan pilihannya. Dosa mengangguk mantap akan pilihannya. Gue mikir sejenak nyari tantangan yang tepat buat dia. “Joget sambil nyanyi nyanyi keras di Dancefloor!” Tantang gue sambil menunjuknya.

Dosa sedikit berpikir, namun kemudian dengan cepat ia sanggupi.

“Okeeyy!!” Ucapnya sambil menuang Red Label satu shot untuk ia tenggak. Ia lalu berjalan ke arah meja DJ. Saat berjalan, badannya mulai bergerak mengikuti alunan lagu. Goyangannya yang luwes membuat gaya dance nya terlihat keren, sekaligus cukup bikin nafsu cowo cowo yang liat. Wajar aja, cewe secantik itu dengan badan sebagus itu dengan goyangan seseksi itu sedang menari, sendirian. Berapa pasang mata langsung menatap Dosa seperti singa melihat daging segar. Termasuk gue yang ga kuasa menelan ludah gue sendiri saat melihat Dosa membelakangi meja DJ, kedua tangannya terangkat ke atas memainkan rambut panjangnya yang tergerai, menatap gue dengan pandangan sayu dan menggigit bibirnya sambil sesekali menggumamkan lirik lagu yang sedang diputar oleh temen gue.

Live the moment ~

Each and every day ~

I.. Don’t know why ~

I can not see the beauty in front of me.. ~

Bibirnya dengan lancar menggumamkan lirik lagu Moony – I Don’t Know Why yang lagi nge-hits banget di kalangan clubbers.

Selesai refrein, Dosa langsung berjalan kembali ke gue, tanpa berjoget, matanya tetap menatap gue seperti ingin memangsa gue. Tidak ia pedulikan tatapan orang orang yang telah ia curi perhatiannya tadi.

Bangke, ada sedikit pemberontakan nih di bawah..

“Done! Elo minum dua shot ya!!” Ucapnya sambil duduk kemudian membenarkan rambutnya yang sedikit teracak.

“Dua?” Tanya gue bingung.

“Elo nyuruh gue nge-dance sama nyanyi kan? Dua Dare, elo kalah, dua shot!” Ucap Dosa cepat.

Jir..

Okelah.. No problem.. Puas juga ngeliat jogetan maut dia barusan. Langsung gue nuang sendiri itu minuman.

First shot.

Second shot.

Cairan alkohol itu mulai terasa membakar saat lewat di leher gue. Rasa alkohol yang tajam sangat terasa di ujung lidah gue dan membuat gue bergidik sedikit.

“Dare!” Ucap gue dengan cepat saat selesai minum. Dosa tersenyum senang.

“Nah gitu dooongg!” Ucap Dosa puas. Ia menggosok gosok kedua tangannya seperti sudah mempersiapkan sesuatu.

“Kenalan sama waiter! Harus dapet nomernya! Gue ga mau tau gimana caranya, yang jelas ga boleh bilang kalo lagi main Truth or Dare..” Ucapnya lancar. Gue terbelalak denger tantangan Dosa.

“Itu udah lo rencanain apa gimana?” Tanya gue heran.

“Itu salah satu Dare favorit gue buat cowo, hihihiii.. “ Jawab Dosa ngikik.

Sialan..

Dengan terpaksa gue menuruti tantangannya. Ga susah sih, cuman ya aga malu aja. Gue mengacungkan tangan gue saat melihat ada waiter yang sedang berjalan ke arah meja ini. Dia mengangguk dan meminta waktu untuk mengantarkan pesanan yang sedang ia pegang terlebih dahulu. Gue mengiyakan kemudian menatap Dosa seperti ingin menanyakan ‘ini serius nih?’ dan Dosa cuman senyam senyum menunggu gue menyelesaikan tantangannya.

“Mau order apalagi, aa?” Tanya waiter itu setelah mengantarkan pesanan meja sebelah.

“Mmm.. Bintang-nya dua ya, teh.. “ Ucap gue. Dosa melihat gue seperti ingin tahu bagaimana cara gue meminta nomer si waiter.

“Bintang-nya dua yah, ada lagi, aa?” Tanyanya.

Gue mengangguk. “Sama boleh minta nomer kamu ga?” Tanya gue langsung. Gue pasang wajah serius dan sopan. Si waiter terlihat kaget. Wajar aja sih, ini meja emang aneh, udah yang cewe sok kenal banget ngajak ngajak ngomong tadi, eh sekarang yang cowo mau kenalan dan langsung minta nomer. Matanya bergantian melihat gue dan Dosa seperti bertanya ini serius apa engga.

Keliatannya sih gampang buat ngomong minta nomer, tapi percaya deh, itu susah. Buat bisa ngungkapin kata kata itu tuh susah banget. Kaya ngerasa harga diri lo terkikis habis, kaya orang minta minta.. Apalagi kalo cewenya ga langsung mau, kaya sekarang ini.

“Dia bukan pacar aku ko, teh.. Dan aku bener bener pengen kenalan sama kamu.. Aku ga tau gimana caranya soalnya kamu sibuk banget daritadi.. Makanya aku to the point aja kaya gini.. “ Jelas gue panjang lebar.

“Ini teh beneran?” Tanya si waiter meliaht gue dan Dosa bergantian. Gue dan Dosa mengangguk.

“Beneran, teh.. Boleh ya?” Tanya gue mengulang permintaan gue untuk dapetin nomer dia.

“Mmm.. Jangan sekarang ya, a? Nanti aja?” Jawab dia ragu kemudian berlalu meninggalkan gue dan Dosa. Gue menganga kecewa cara gue ga berhasil sementara Dosa tertawa senang melihat kegagalan gue.

“Hahaaa!! Minum looo!” Ucap Dosa langsung menyuruh gue minum.

Terpaksa gue nurut. Damn.. Gue kirain bakalan berhasil..

Glek!

Haahh.. Gilak.. Mulai berasa sih ini..

“Dare!” Ucap Dosa cepat begitu gue selesai minum.

Off course..

Njirr.. Gue bingung harus nantang dia apa.. Harus yang rada absurd nih biar bisa menang.. Masa daritadi gue minum muluk..

Dan tiba tiba gue kepikiran yang rada absurd. Ga tau juga sih dia mau apa engga.. Dicoba aja deh..

“Coba bikin gue jadi pengen nyium elo.. “ Ucap gue. Dosa kaget.

“Maksudnya?”

“Iyaa.. Elo kan paling jago ngegodain.. Nah godain gue sampe gue bener bener pengen nyium elo.. “ Gue menjelaskan tantangan gue. Yep ini absurd sih..

“Gimana caranya gue tau elo mau nyium gue ata engga ntar?” Tanya Dosa bingung.

“Yaa.. Pasti kan keliatan lah kalo orang mau nyium.. Atau mau ganti tantangan lain aja kalo lo ngerasa ga bis- “

“Okee! Tapi lo jujur ya!? Jujur kalo lo nanti mau nyium gue?” Dosa nantangin gue balik.

“Iyaa.. “ Jawab gue. Heran juga gimana cara Dosa bikin gue mau nyium dia?

Dosa kemudian berdiri dan menyeret kursinya sedekat mungkin ke kursi gue, ia lalu duduk dan mencondongkan badannya kearah gue.

Oh shit..

Tatapan mata Dosa bolak balik menatap mata gue dan bibir gue sambil sedikit demi sedikit mendekatkan wajahnya.

Ah.. Bisa lah gue tahaann kalo begini aja..

Tangannya lalu membelai lengan gue hingga sampai ke jemari tangan dan kemudian ia genggam erat.

Ah.. Bisa lah gue tahaann..

Wajahnya lalu semakin mendekat dan jari telunjuknya lalu memegang bibir gue perlahan. Ia lalu mendesah pelan dan menggigit bibirnya saat telunjuknya berjalan pelan dari bibir atas ke bibir bawah gue. Desahannya semakin terdengar saat telunjuknya semakin ke bawah.

Ah..

“Bibir lo.. lembut banget, ler.. “ Ucap Dosa tanpa menatap mata gue. Ia terus menatap bibir gue. “Gue jadi beneran pengen nyium elo.. “ Lanjutnya.

Gue senyum aja berusaha menahan nafsu gue untuk menciumnya. Wajahnya udah deket banget, gue yakin sekali gue gerak pasti langsung kecium. Tapi gue tahan.

“Serius, ler.. Elo cium gue juga gue ga akan marah.. “ Ucapnya sambil mendekatkan bibirnya hingga tidak sampai beberapa senti aja jaraknya.

“Oke stoopp!” Ucap gue menghentikan. Wajah gue berpaling dan gue menarik nafas panjang untuk membuang hawa nafsu gue yang udah di ubun ubun kayanya.

“Yeaayy!” Pekik Dosa dengan girang.

“Curang ahh.. Elo mah totalitas banget sih anaknya.. “ Protes gue setengah bercanda.

“Yeee.. Lagian elo juga Dare-nya aneh banget sih! Ya gue ga mau kalaahh.. “ Jawabnya sambil menggeser kursinya balik ke posisi semula. “Minum looo!” Ucapnya lagi.

Gue mau ga mau menerima kekalahan gue.

Dalam hati gue puas juga sih ngerasain digodain segitu maksimalnya sama Dosa. Bisa aja gue nyolong nyium dia tadi.. Cuma ga aahh.. Gue ga mau ngerusak pertemanan gue sama Dosa.

Atau karena belom cukup banyak aja kali ya kadar alkohol di badan gue?

“Permisi, pesanan Bintang-nya dua.. “ Ucap waiter yang mendadak muncul di samping gue membawakan dua gelas jug bir. Gue dan Dosa langsung nengok ke waiter itu buat nanya lagi nomer dia dan tersadar kalo waiter yang bawain beda orang.

Gue dan Dosa saling liat liatan dan begitu waiternya cabut, kita berdua langsung ketawa ngakak.

“Parah lo, ler.. Sampe ga berani tuh si teteh.. “ Kata Dosa di sela tawanya.

“Iyaa hahahaa.. untung aja cuman ada elo doang disini.. Coba ada yang Tom sama Radit juga.. Bisa abis gue hahaha” Jawab gue terlarut dalam tawa.

Mendengar nama Radit disebut, tawa Dosa menghilang menjadi senyuman pahit. “Ah elo, ler.. Bikin gue kangen dia aja.. “ Ucapnya pelan.

“Astagaa.. Sorry sorry ga maksud, sa.. “ Ucap gue buru buru minta maaf. “Ayo deh lanjut lagi deh main.. Giliran siapa sekarang? Gue ya?” Gue langsung ngajak ngelanjutin main biar mood ga turun. Dosa ngangguk.

“Truth deh sekarang.. Dare lo pasti bakalan gila nih abis gue tadi dare nya begitu.. “ Gue langsung memilih yang aman sebelum abis dikerjain Dosa lagi.

Di luar dugaan Dosa ga protes karena gue milih Truth.

Dosa lalu meneguk bir beberapa tegukan sebelum kemudian bertanya.

“Orang yang ngasih saran ke Radit buat tetep cabut ke Jakarta, itu elo kan, ler?”

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 47 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 47 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 46)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 48)