X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 44

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 44

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 44 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 44 Start

Layna

Episode VI : Moving Day Part. I​

Udah lebih dari seminggu semenjak Dosa dan Radit baikan.. Malam itu mereka berdua pada akhirnya bisa ngomong baik baik dan bisa mendapatkan cara untuk menenangkan kedua pihak. Radit, sayangnya, tetap pada pendiriannya untuk meninggalkan kuliahnya di Bandung dan memulai kembali di jurusan yang ia inginkan di Jakarta.

Tapi Dosa berhasil meyakinkannya untuk tetap stay paling tidak untuk beberapa saat terlebih dahulu. Paling tidak sampai ke pendaftaran mahasiswa baru di gelombang terakhir dibuka di kampus pilihan Radit. Which is besok.

“Yaa seenggaknya Dosa bisa prepare lah seminggu terakhir ini.. “ Kata Tom sambil mengunyah nasi uduk.

Gue dan Tom lagi sarapan berdua di nasi uduk langganan deket kosan gue.

“Yaa begitulah.. Mirip mirip dulu gue sama Sisi waktu mau LDR-an.. Sebelum dia balik ke Jogja.. “ Respon gue. Jadi keinget Sisi lagi gue.. Apa kabarnya yaa dia? Secara teknis sih gue sama dia belom putus yaa.. Dan secara teknis juga, karena kita belom putus, itu berarti selama ini gue selingkuh sama cewe lain.. Haha.. Konyol juga ish kalo dipikir pikir..

“Oiya juga yaa.. Mirip kaya waktu elo sama Sisi yaa jadinya?” Tom juga jadi ikut keinget. “Asal endingnya ga sama aja kaya elo sama Sisi.. “ Lanjutnya.

“Jangan sampe laahh.. Mereka udah cocok banget kayanya.. Ga kaya elo sama cewe lo yang sekarang, Tom!” Canda gue sambil nyengir kepada Tom.

“Bangkee.. Elo juga sama Layna kaga cocok yee gue liat – liat!” Balesnya ikut nyengir.

“Hahaha tai loo.. “ Jawab gue ketawa. Tapi sebenernya ketawa gue aga palsu. Apa yang Tom bilang rada dalem soalnya.

Setelah kejadian Dosa dan Radit berantem, wajar dong kalo gue ngerasa hubungan gue sama Ayi udah naik ke level yang lebih serius lagi..

Nyatanya gue ga ngerasa kaya gitu..

Entah kenapa gue ngeliat Ayi masih kaya ragu sama gue. Kadang dia bisa terbuka banget sama gue, tapi kadang dia kaya cuek banget.. Bisa nih gue jemput dia di kampus atau makan siang sama dia dan dia berasa banget kaya cewe gue, tapi begitu gue anterin pulang, dia kaya bukan siapa siapanya gue. Kaya dicuekin aja gitu gue..

Gue ngerasa ada yang aneh sama Ayi.. Kaya ada yang dia tutupin dari gue..

Dan itu bikin senewen sendiri dalem hati aja setiap kali denger nama dia kesebut.. Kenapa sih dia bisa segitu tertutupnya?

Tapi gue ga pengen orang orang pada tau dulu lah.. Dan ga mungkin juga gue cerita cerita ke temennya.. Dosa lagi punya masalah sendiri gitu.. Sedangkan sama gengnya Dosa yang lain gue ga terlalu akrab..

Cerita ke Yully?

Pengennya sih.. Tapi kayanya Yully lagi sibuk di Jakarta.. Dia juga jarang ngontak gue akhir akhir ini.. Malah kayanya gue kontak kontakan sama dia itu terakhir kalinya pas sehari setelah gue sama Ayi abis ML deh.. Semingguan lebih..

Cerita ke Tom?

Yang ada justru abis gue pasti dicengin sama dia.. Baru seminggu jadian udah galau.. Udah kebayang di kepala gue gimana Tom bakalan ngetawain gue.. Ah.. Engga ah.. Tengkyu..

“Eh itu Radit jadi tuh balik ke Jakarta besok?” Tanya Tom membuyarkan lamunan singkat gue.

“Iya lah jadi.. Makanya elo kemaren diajakin ngepak barang – barang kamarnya Radit tuh ikutan.. Jangan pacaran aja kerjaan loo!” Jawab gue sambil mengejek Tom.

Semalem gue sama Dosa dan beberapa anak kosan lainnya ikut ngebantu Radit beresin barang – barang di kamarnya ke dalem kotak buat dibawa ke Jakarta.

“Ya maap.. Namanya juga penganten baru.. Lagi hot hot nya broo!” Kata Tom meminta maaf sambil cengengesan. “Banyak emang yang bantuin?” Tanya Tom kemudian.

“Banyak deh.. Anak kosan juga ada beberapa yang bantuin.. Ka Agni juga sempet bantuin! Cuman elo aja yang ga ada kayanya, Tom! Parah.. “ Jawab gue dengan tetap mengolok Tom.

“Oh ya? Ada Ka Agni juga?” Respon Tom tidak merespon olokan dari gue. “Jir gue udah lama ga liat si MILF.. “ Lanjutnya sambil menyebut MILF.

Mom i’d like to fuck

Istilah yang dipopulerkan lewat film American Pie yang mengacu pada Perempuan yang sudah menikah dan punya anak tetapi masih tetap memiliki daya tarik seksual yang sangat tinggi dimata lelaki.

MILF.

——————————————————————————————————————————————–

Kemarin sorenya..

“Heii.. “ Sapa gue pada Ayi saat dia masuk ke dalam mobil gue. Dia tampak cantik sore itu, maklum aja abis ada pemotretan. Rambut dia yang baru di blow dan make up yang masih menempel di mukanya makin menambah kecantikan dirinya.

“Aku lama yaa?” Ucapnya bertanya ke gue saat memasang safety belt.

Gue segera menggelengkan kepala gue dan menyunggingkan senyum. “Engga koo.. Aku juga baru nyampe.. “ Jawab gue sedikit berbohong. Mungkin hampir 15 menit lah gue nunggu di mobil. Beberapa kali gue bbm Ayi dan nelpon dia juga tapi ga ada jawaban. Kalo bukan karena ada beberapa temen pemotretannya yang sempet keluar buat beli jajanan dan ngasih tau Ayi ada di dalem, mungkin gue udah cabut kali.. Mereka aja kaget waktu ngeliat gue masih ada di mobil pas mereka balik..

“Beneran?” Tanya Ayi sambil mengecek bb nya. Jarinya tampak lihai memainkan handphonenya. “Yaampuunn.. “ Pekiknya.

“Kenapaa?” Tanya gue kaget.

“Kamu beneran udah daritadi yaa nungguin?” Tanyanya sambil menunjukkan layar bb nya yang menunjukkan panggilan dan bbm masuk dari gue. Ia menatap gue ga enak dan menunggu jawaban gue.

“Gpp koo.. Beneran dehh.. “ Jawab gue santai.

“Maaf yaa.. Aduuhh.. Tadi motretnya emang aga lama gitu, jadinya aku ga megang hape sama sekali.. Ga bisa ngabarin kamu deh.. Maaf maaf.. “ jelasnya panjang lebar.

“Iyaa sayaanngg.. No problemoo! Udah yaa, gausah minta maaf mlulu.. Kaya pembantu baru aja.. “ Jawab gue sedikit bercanda.

Ya asal ga sering aja kaya gini.. Bete juga kalo keseringan kan..

“Kamu tuh yaa.. Baaiiikkk banget.. “ Ucapnya lalu mengelus tangan gue lembut dan tersenyum.

Bikin luluh ga sih kalo digituin cewe lo?

“Eh eh bentaarr.. “ Ucapnya menahan gue yang akan menjalankan mobil gue. Dengan cepat dia membuka jendela dan berpamitan dengan temen temennya yang lagi keluar dari rumah tempat pemotretan dia tadi. “Daaa.. Duluan yaa guee!” Ucapnya sambil dadah dadahan

Gue bisa ngedenger dan ngeliat reaksi temen temennya yang mostly cewe tapi ada juga yang cowo pada ngebecandain Ayi.

“Kenalin doong itu yang jemput.. Masa di mobil aja sih dari kemaren kemaren..” Ucap salah satu dari mereka sambil tertawa. Cantik cantik sih.. Ya namanya model pasti cantik laahh..

“Iiihh mau tau aja deeehhh.. Ga boleh aahh.. Ntar di apa apain aahh.. Ga boleeehhh!” Respon Ayi terus menggandeng lengan gue. “Udah aahh.. Balik duluan yaa! Daaa.. “ Pamit Ayi untuk yang terakhir kalinya dan akhirnya kita pergi dari tempat itu.

“Dosa udah di kosan kamu?” Tanya Ayi saat sedang macet.

“Mmm.. Kayanya sih gitu.. Aku kan dari kampus jadi seharian ga tau siapa aja yang di kosan.. “ Jawab gue.

“Kasian Dosaa.. “ Gumam Ayi.

“Iya sihh.. Kasiaann.. Tapi yaa mau gimana lagi.. Si Raditnya udah netepin hati kan? Pilihan hidup dia lah bisa dibilang.. “ Jawab gue ga berusaha memihak.

“Ya tapi kaaann.. “ Ucap Ayi kurang setuju.

“Tapi apa hayooo? Ibaratnya nih.. Kamu sama dunia motret kamu.. Tiba tiba nih kamu dapet tawaran sekolah model di Milan misalnya.. Kamu milih mana? Kuliah kamu yang sekarang atau Kuliah model di Milan?” Gue langsung memberikan perumpamaan untuk menjelaskan argumen gue.

“Errr.. Milan laahh.. Tapi ya itu kan karena ke Milan.. Kalo Radit kan cuma balik ke Jak.. “

“Maksud aku tuh gini.. Sekolah model, di kota Fashion dunia, itu udah pasti akan membuat karier kamu di dunia model bakalan terangkat banget kaann.. Kamu pasti ga lagi cuma dapet tawaran pemotretan majalah Bandung aja, tapi majalah luar kaya Vogue, Elle, atau apalah itu majalah terkenal di luar sana.. Ya kaann?” Jelas gue.

“Mmm.. Okaayy aku ngerti maksud kamu.. Jadi Radit ngerasa dengan dia pindah kuliah, masa depan dia lebih terjamin, gitu kaann?” Jawab Ayi.

“Yeesss!! Exactly!” Jawab gue. “Nah kalo aku jadi Dosa dan bener bener sayang sama Radit, ya aku harus bisa nerima keputusan Radit dong.. Toh ga putus juga kan mereka? Cuma LDR ajaa.. “ Lanjut gue menutup point gue.

“Huuhh.. Susah deh kalo debat sama calon pengacara.. “Gerutu Ayi sambil meninju pelan lengan gue.

“Hahahaa.. Ya pokoknya kalo hati udah milih, mau dunia bilang apa juga ga akan pengaruh.. “ Ucap gue.

Ayi menganggukkan kepalanya setuju dengan ucapan gue barusan. “Udah ga peduli lagi ya bener atau salah? Kalo hati udah milih, meskipun salah, tetep bener dalam hati.. “ Ucapnya.

Gue langsung nengok dia sedikit kaget.

“Kenapa jadi filosofis banget kamu?” Canda gue.

“Hihiii.. Dasaaarr.. Kamu yang mulaaii!” Jawabnya mencubit lengan gue. Kali ini sakit sih..

——————————————————————————————————————————————–

“Tai!!! Segala MILF lah lo bawa bawa.. Geblekk!” respon gue ketawa ngakak setelah mendengar Tom bilang Agni adalah MILF.

“Lah emang, ler.. Dia kan ga tua tua banget tapi udah punya anak.. Kata Radit umur dia juga belom 30 kan? Masih HOOOTT!” Ucap Tom berapi api.

“Iya sih ya, Tom.. Beehh pasti dia kalo di kamar jago tuh!” Gue jadi ikut ngebayangin juga.

“Wah iya pasti!” Tom dengan cepat setuju. “Veteran cuyy! Gue yakin gaya apaan aja juga hayo sama diaa!” Lanjut Tom. Khayalannya semakin panas.

“Goyangannya juga pasti luar biasa tuh!” Gue manas manasin khayalan Tom.

“Beehh iya laahh.. Bangsa bangsanya goyang ngebor ala Inul mah bisa tuh pasti diaa! Aaahh njiirrr lah lo, Ler..” Tom kaya udah tenggelam dalam khayalan erotisnya sendiri.

“Lah kenapa loo? Hahaha” Respon gue tertawa ngeliat Tom berusaha menahan nafsunya.

“Udah aahh.. Jangan bahas lagi.. “ Tom langsung mencoba mengalihkan topik. “Terus terus? Semalem gimana tuh pas beres beres? Ada cerita cerita menarik ga?” Tanyanya.

Gue langsung senyum denger pertanyaan Tom.

“Ada nih.. ” Jawab gue.

——————————————————————————————————————————————–

Semalam..

Saat tiba di kosan, gue dan Ayi langsung ke kamar Radit dan mendapati Dosa dan Radit yang lagi memulai membereskan barang – barang Radit ke dalam kardus kardus.

Muka Dosa seperti enggan, tapi tidak ada pilihan lain.

Kita berdua ke kamar gue dulu bentar buat naro barang dan ganti baju lalu bergegas membantu Dosa dan Radit.

“Apa nih yang bisa gue bantu?” Tanya Ayi.

“Mmm.. Bantuin Dosa masuk masukkin buku buku gue kotak deh.. “ Jawab Radit setelah melihat ke sekitar kamarnya. Ayi mengangguk dan segera mengerjakan yang Radit bilang.

“Gue?” Tanya gue.

“Nah elo temenin gue masukkin ini kotak kotak ke mobil.. “ Jawab Radit kemudian mengangkat satu dari beberapa kardus yang sudah terisi barang.

Gue lalu mengangkat salah satu kardus dan mengikuti Radit keluar dari kamarnya dan turun ke bawah menuju parkiran kosan dimana mobilnya sudah siap untuk ditumpukkin barang – barang.

“Elo beneran nih besok cabut?” Tanya gue saat kita sedang melipat kursi mobilnya supaya lega buat ditaro barang.

“Yaaa gimana yaa.. Beneran lah!” Jawab Radit agak berat. “Sebenernya sih gue berat yaa.. Tapi mau gimana lagi? Pilihan gue sih.. “ Lanjutnya sambil tersenyum berat. Gue bisa ngerasain beban yang ada di pundak Radit sekarang. Tapi gue bisa menghormati keputusan Radit. Salut malah gue..

“Gue sih mau mastiin aja.. Elo beneran yakin apa engga.. “ Ucap gue pelan sambil melipat kursi mobilnya ke depan dan membuka ruang yang luas dibagian belakang mobilnya.

“Yakin lah gue.. Cuman yaa itu aja sih.. Dosa.. “ Jawab Radit. “Elo jagain dia yaa di Bandung! Udah janji kan lo?” Tanyanya memastikan.

“Iyaa.. Gue sama Tom pasti bakal jagain dia lah.. “ Jawab gue.

Kita lalu memasukkan kedua kardus berisi barang Radit ke dalam mobil dan kita lalu kembali ke kamar Radit.

Saat kita sampe di kamar, ternyata ada Ka Agni disana. Ia sedang membantu Dosa dan Ayi memindahkan buku ke dalam kardus.

“Halo Ka.. “ Sapa Radit pelan.

“Eh, Radit.. Beneran pindah hari ini?” Tanya Ka Agni saat melihat gue dan Radit.

“Iya Ka.. “ Jawab Radit tersenyum ramah. “Emang kakak ga tau?” Tanya Radit kemudian.

“Enggaa! Kirain ga jadi pindah.. Kemaren kan bilangnya mau pindah minggu lalu tapi ga jadi kaann?” Jawab Ka Agni. “Lagian ngapain pindah deh.. Udah enak enak di Bandung.. Kasian kan cewe lo, Dit.. “ Lanjut Ka Agni setengah bercanda setengah serius.

“Iya tuh ka.. Udah bener di Bandung.. “ Dosa langsung nyeletuk dengan nada bercanda. Tapi semua yang di kamar Radit tau kalo Dosa serius.

“Yah kaa.. Udah bulet ka, keputusan gue.. “ Jawab Radit kemudian membereskan barangnya. Gue langsung bantuin Radit.

“Beler mau pindah juga?” Tanya Ka Agni menggoda gue.

“Hahaha.. Engga lah.. Udah betah ka disini.. “ Jawab gue nyengir malu. Dosa dan Ayi ketawa lihat gue.

“Betah lah.. Cewe disini cantik cantik.. “ Kata Ka Agni sambil menengok ke Dosa dan Ayi.

Elo juga cantik kok, kak..

“Eh tapi cukup ga ini kardusnya?” Tanya Ka Agni tiba tiba.

“Mmm.. Kayanya sih kurang, gampanglah bisa diatur ntar di dalem mobil.. “ Jawab Radit menggampangkan.

“Yee.. Gampangin aja loo.. Ambil kardus lagi aja tuh di dapur bawah, kan ada.. “ Ucap Ka Agni.

Mendengar itu gue dengan sigap langsung mengambilkan kardusnya ke bawah. “Yaudah gue ambilin deh.. “ Ucap gue kemudian bergegas turun ke bawah dan segera menuju dapur.

Sesampainya gue di dapur, gue langsung nyari tumpukan kardus yang dibilang Ka Agni. Hampir semua lemari dapur gue buka tapi gue ga nemuin satu kardus pun. Gue nyari cukup lama sampe akhirnya Ka Agni nyusulin gue ke bawah.

“Ada, ler?” Tanya Ka Agni sedikit mengagetkan gue. Tapi saat gue nengok ngeliat dia, itu lebih ngagetin lagi.

Jadi Ka Agni kan pake kaos putih gitu.. Nah itu kaos sebenernya ga ada yang spesial sih, cuma ternyata kalo kena sinar matahari, bahan kaos itu tipis banget..

Kenapa gue bisa tau bahannya tipis?

Karena letak dapur kosan gue yang deket pintu samping kosan, dan ketika pintu samping itu dibuka, sinar matahari yang masuk langsung menyinari dapur.

Nah Ka Agni lagi berdiri di pintu Dapur yang terbuka, dan pintu samping kosan yang berada di belakangnya juga terbuka lebar.

Sinar matahari yang masuk ke dapur jadi terhalang oleh Ka Agni. Saat itu Ka Agni berdiri sambil tangannya bertolak pinggang. Bajunya yang tipis itu langsung menerawang terkena sinar matahari..

Dan..

Memperlihatkan siluet badan Ka Agni.

FAAKK

Garis tubuh wanita itu mungkin salah satu bentuk paling sempurna di dunia ini.. Dan melihat siluet garis tubuh wanita secantik Ka Agni itu langsung aja bikin sebuah pemberontakan muncul di balik celana gue. Tapi gue berusaha fokus. Gue langsung mengalihkan pandangan gue dan kembali mencari tumpukan kardus yang Ka Agni maksud.

——————————————————————————————————————————————–

“Ahh bangkee.. Hoki banget looo!! Bagus ga, Ler, badannya?” Tanya Tom sedikit kesal dengan keberuntungan gue.

“Buset deh, Tom.. Konak mendadak gue! Aselik!” Jawab gue menggebu gebu.

“Njiiinggg.. Milf emang deh.. Fix udah!” Ucap Tom tenggelam kembali dalam khayalan erotisnya.

“Gue yakin dia pasti gatel tuh.. “ Kata Tom lagi.

“Gatel?” Tanya gue.

“Iyee.. Ya lo bayangin aja, dia kan udah lama ga sama suaminya.. Pasti pengen laahh begituan lagi!” Ucap Tom berhipotesa. “Gue rasa kalo dipancing – pancing dikit, pasti dapet deh.. “ Lanjutnya kembali berkhayal. Entah apa yang ada di otaknya sekarang.

“Heehh.. Inget pacar!” Gue berusaha menetralkan imajinasi Tom.

“Ah si Babi ini.. Ngerusak ajee.. “ Ucap Tom bete. “Terus terus? Elo ngapain aja sama Ka Agni abis itu?” Tanya Tom masih nafsu.

——————————————————————————————————————————————–

“Yee si gebleekk.. “ Jawab gue menggelengkan kepala gue.

“Ga ada nih ka.. Ka Agni ngeliat kardusnya dimana ya?” Tanya gue berusaha keras untuk ga ngeliat ke dirinya.

“Masa sih?” Tanyanya sambil berjalan menghampiri gue. “Perasaan kemaren gue ngeliat ada di sini.. “ Ucapnya lagi.

Waduh dia nyamperin pula..

Gue jadi ga bisa nahan mata gue yang curi curi pandang ke badan Ka Agni yang lagi bantuin gue nyari kardus di dapur. Dia nyari di lemari atas, sedangkan gue di lemari bawah.

Lirikan mata gue dengan mudah melirik badan Ka Agni.

FAAKKK

Kali ini gue bisa ngeliat jelas siluet dada Ka Agni!!

JIRRR!!

MANCUNGG!!

Sayangnya pake bra.. Gue yakin kalo ga pake bra, pasti siluet puting susunya juga keliatan nih..

Ah babi.. Gimana gue bisa berdiri ini kalo gini caranya..

“Di bawah juga ga ada, ler?” Tanya Ka Agni membuyarkan lamunan gue. Lalu gue melirik ke lemari yang gue buka dan tidak melihat ada tumpukan kardus.

“E-engga ada, ka.. “ Jawab gue menggeleng.

“Waduh.. Apa udah dipindahin kali yaa?” Gumamnya sambil melihat gue.

Gue angkat kedua pundak gue dan berusaha keras untuk ga menatap siluet badan Ka Agni.

“Yaudah, temenin gue deh ke rumah.. Dipindahin ke rumah kali.. “ Ucap Ka Agni kemudian mengajak gue ke rumah.

——————————————————————————————————————————————–

“Wanjiingg!!” Tom memotong cerita gue. Suaranya yang sedikit kencang membuat beberapa pasang mata yang lagi makan di samping kita langsung nengok.

“Kenapa lo?” Tanya gue kaget dan malu karena diliatin orang.

Tom mengecilkan suaranya dan mencondongkan badannya mendekati gue. “Elo diajak ngewe sama Ka Agni?” Tanya Tom serius dan excited.

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 44 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 44 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 43)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 45)