X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36 Start

Coffee & Milk​

“Leeerr?” Panggil Dosa sambil mengetuk pintu kamar kosan gue. Suaranya terdengar ragu. Gue yang sedari tadi sedang duduk duduk di balkon kamar kosann gue dan ngobrol bareng Layna segera berjalan untuk membukakan pintu.

“Baru balik lo?” Tanya gue singkat. “Radit mana?” Tanya gue lagi. Dosa menatap gue seolah takut.

“Leerr maafin gue yaa? Pleasee.. G-gue ga tau kenapa gue ngomong gitu tadi siang.. “ Dosa menghiraukan pertanyaan gue dan kemudian meminta maaf, ia merasa bersalah banget kayanya karena udah keceplosan ngomong dan bikin gue jadi berantem sama Sarah dan berujung putus.

Gue seharusnya marah sama Dosa karena blundernya dia itu.. Tapi nyatanya gue ga ngerasa itu salah Dosa juga.. Malah anehnya gue jadi ngerasa berterimakasih karena gue jadi bisa mengungkapkan apa yang gue rasa ke Sarah, meskipun pada akhirnya gue harus putus sama dia, tapi menurut gue kalo Sarah ga bisa percaya sama gue, cepet atau lambat hubungan gue sama dia ga akan bisa berhasil. Dan oleh karena itu, gue ga ngerasa Dosa yang keceplosan itu adalah sesuatu yang membuat gue harus marah sama dia.

“Masih lhoo.. “ Ucap sambil mencoba tersenyum ke Dosa agar ia merasa baikan. “Udah ayo masuk.. tebak tuh ada siapa di balkon.. “ Lanjut gue sambil mengajak dia masuk. Layna yang berada di balkon menengok ke dalam kamar gue.

“So-soalnya kan gara gara gue kalian jadi.. “ Dosa masih merasa ga enak sambil mengikuti gue masuk ke kamar gue. Ucapannya tertahan saat melihat sosok yang ia kenal di balkon. “Layna?” Tanyanya pada gue dan dirinya sendiri. Gue mengangguk. Mata Dosa langsung membelalak seperti baru teringat sesuatu.

“OH MYYY GODDDDD!” Ucap Dosa setengah berteriak. “Gue lupa elo minjem kamar Radit! Sumpaahhh!” Lanjutnya lagi.

Layna kaget mendengar teriakan dosa dan segera berjalan cepat ke arah dia sambil menyuruhnya berhenti teriak. “Jangan berisiikk! Ada Ibu Kosannya Beler tadi.. Ntar ketauan ada cewe!” Kata Layna tegas namun pelan.

Dosa menurut. “Aduuhh kenapa sih gue hari ini.. Bikin orang putus lah.. Temen sendiri gue lupain lah.. Maaf ya Ayi ku sayaanngg!” Kata Dosa. “Lo ko jadi bisa di kamar beler deh?” Dosa terus nanya heran.

“Pas gue balik gue ketemu dia di depan kosan, terus ya udah jadi ngobrol ngobrol aja sampe barusan lo manggil gue.. “ Jawab gue sebelum Layna sempet ngomong. Dosa mengangguk mengerti. Tapi gue ngeliat ada yang aneh sama Dosa. Dia kaya merhatiin gue dan Layna seperti ada sesuatu yang terjadi tapi tidak ia ungkapkan apapun.

Ga lama kemudian Radit dateng dan masuk ke kamar gue dan mendapati gue, Dosa, dan Layna lagi ngobrol ngobrol sambil nonton TV. Lalu ga lama setelah Radit dateng, Tom pulang dan bergabung di kamar gue. Kita semua terus nonton bareng sambil bercanda canda. Gue ngerasa kehadiran mereka semua sekarang ini bener bener ngebantu gue banget buat ngelupain kalo gue tadi siang baru aja putus sama Sarah. Tadinya gue pengen sendiri aja dan terlarut dalam kesedihan, tapi gue nyadar itu bisa ntar aja.

“Eh sayang.. Kita anterin Ayi pulang yuk.. “ Ucap Dosa kepada Radit sambil membereskan bungkusan bungkusan Nasi Padang bareng Layna yang kita pesan di warung padang langganan.

“Oh? Sekarang?” Tanya Radit yang lagi konsen main CS di komputer gue dengan Tom berada di sampingnya melihat dia bermain.

“Yah elo, Sa.. Lo liat lah cowo lo lagi main gitu.. Ganggu kesenangan orang aja lo.. “ Ucap gue yang daritadi gonta ganti channel TV mencari channel yang bagus untuk ditonton.

“Eh gpp ko.. Gue bisa balik sendiri, serius.. “ Ucap Layna menolak.

“Iiihh Ayi.. Udah malemm..” Kata Dosa berusaha mencegah agar Layna ga pulang sendiri, “masa disini ada segudang cowo tapi gada yang mau nganterin sih..” Lanjut Dosa sambil melirik gue, Tom, dan cowonya dengan lirikan sinis.

“Iye iyee gue anterinn.. Males banget gue ngeliat itu mata lo.. “ Ucap gue langsung menawarkan diri gue.

“Elo aja males gimana pacarnya yang sering digituin, ler.. “ Sambung Radit sambil tetep menatap layar komputer.

“Heh brisik!” Ucap Dosa singkat diiringi tawa dari kita semua.

“Yaudah, mau dianterin sekarang?” Tanya gue ke Layna disela sela tawa kita semua.

“Eh, terserah elo ler.. Gue bebas ko.. Gue beresin barang barang gue dulu deh di kamar Radit biar kalo udah mau jalan tinggal jalan“ Respon Layna.

“Yaudah beres beres gih lo.. “ Ucap Dosa mempersilahkan Layna.

Saat Layna keluar dari kamar gue, Dosa langsung buru buru menghampiri gue dan mengajak gue ke balkon.

“Ler.. Elo kenapa mau nganterin Layna?” Tanya Dosa begitu kita berada di balkon. “Lo suka ya sama Layna?” Lanjutnya bertanya lagi.

“Hah? Apaan deh.. Gue emang pengen nganterin aja kali.. “ Jawab gue.

“Ah elah.. Serius lo, Ler.. “ Dosa ga percaya.

“Serius gue.. “ Jawab gue meyakinkan Dosa. Dalam hati gue bertanya. Apa iya gue tertarik sama Layna? Secepet itu gue bisa beralih dari Sarah? Ah engga ah.. Gue ngerasa seneng aja bisa bantuin orang, kebetulan aja orang yang gue bantuin seorang cewe cantik..

“Elo kalo emang suka sama dia, biar gue jodohin nih.. Dia single tau.. Belom lama putus juga.. Sama deh kaya lo.. “ Ucap Dosa langsung jadi Mak Comblang. Gue mengernyitkan dahi gue melihat dosa seagresif kaya gini. Gue kaya nangkep Dosa mencoba berbuat baik ke gue karena dia masih ngerasa bersalah udah bikin gue sama Sarah putus tadi siang. Dan somehow dengan gue deketin Layna, jadi memperbaiki kesalahan dia.

“Engga laahh.. Gue baru putus tadi siang masa udah mau deketin cewe lain aja.. Gue masih kepikiran Sarah kali, Sa.. “ Ucap gue menolak. Dosa nampak sedikit terpukul. Jarang jarang gue ngeliat dia seemosional ini. Entah ada apa dengan dia akhir akhir ini.

“Yaudah gini deh, Sa.. “ Ucap gue lagi. “Namanya suka kan ga bisa diatur yaa? Kalo ternyata gue jadi suka sama Layna, gue minta bantuan elo yaa.. “ Lanjut gue dengan berharap perkataan gue barusan bisa membuat Dosa sedikit tenang. Dan bener aja, Dosa langsung tersenyum mendengar perkataan gue.

“Eh, ler.. Beneran gpp nih?” Tanya Layna ga lama setelah kita berdua udah keluar dari kosan dengan mobil gue.

“Iya lah gpp.. Gausah kaku gitu ah.. “ Jawab gue berusaha menenangkan dia.

“Gue traktir makan deh kalo gitu.. Ga enak gue.. “ Layna berusaha membalas kebaikan gue.

“Kan baru makan tadi, masih kenyang gue.. “ Tolak gue dengan halus. “Lagian gue juga emang pengen keluar aja sih.. Pengen nikmatin udara malem.. “ Lanjut gue setengah berbohong. Tepatnya gue lagi dapet feel buat ngerenung aja, dan kayanya nikmatin udara Bandung malem malem gini itu pilihan yang tepat. Ya kalo dia mau ikut sih ayo ayo aja..

“Kalo gitu gue temenin lo jalan dulu deh.. Gue juga belom terlalu pengen balik ke kosan sih.. “ Ucap Layna setelah mendengar jawaban gue seolah tau apa yang gue mau.

“Beneran?” Tanya gue ragu.

“Iya, serius.. Makanya gue seharian ga balik ke kosan.. “ Kata Layna.

“Yaudah kalo gitu.. “ Ucap gue memelankan laju kendaraan gue. “Mau kemana dulu kita?” Tanya gue kepada Layna.

Layna tampak berpikir sejenak.

“Oh gue tau mau kemana.. “ Ucapnya kemudian sambil menjentikkan jarinya kemudian menghadap gue. Matanya berpendar seolah apa yang ingin ia ucapkan adalah sebuah ide yang brilian.

“Kemana tuh?” Tanya gue balik dengan santai.

“Kita ke bukit bintang aja! Elo tau ga?” Ujar Layna melontarkan idenya sekaligus bertanya apakah gue tau dimana letaknya.

Bukit bintang adalah.. Sebuah bukit di sekitar wilayah Dago Pakar yang terkenal karena dua hal.

Hal pertama adalah, karena bukit itu letaknya agak jauh di utara kota Bandung dan hanya ditumbuhi rerumputan pendek dengan pepohonan lumayan tinggi di kiri dan kanan bukit itu, menjadi tempat yang sangat cocok untuk melihat bintang di langit. Jauh dari polusi cahaya kota Bandung dan jauh dari keramaian serta kebisingan Bandung, membuat tempat ini menjadi tempat yang pas untuk kembali ke alam dan melihat keindahan bintan bintang yang bersinar di langit. Saat tidak ada awan yang menghalangi pemandangan ke langit, sangat mudah untuk melihat ribuan bahkan jutaan bintang yang bersinar dan berkelip di angkasa luas.

Hal kedua adalah, karena bukit itu letaknya agak jauh di utara kota Bandung dan agak terpencil dari kehidupan kota Bandung, ditambah indahnya pemandangan di langit bukit tersebut dan dinginnya udara di bukit tersebut, bukit bintang menjadi tempat yang pas.. Untuk berbuat mesum.

“Bukit Bintang? Serius mau kesitu?” Tanya gue ragu. Ini dia engga kode buat ngajakkin mesum kan?

“Iya serius.. Apalagi sekarang lagi cerah nih malem.. “ Jawab Layna sambil menatap ke langit. Pandangan gue juga sedikit melihat ke langit, dimana tidak terlihat adanya awan sedikitpun malam ini.

Gue lalu memacu kendaraan gue untuk menuju ke bukit bintang. Dengan masih merasa ragu apakah Layna mengajak gue kesana untuk melihat bintang atau melihat.. Yang lain? Ah tapi masa iya dia cewe yang kaya gitu.. Bahkan Dosa pun bukan cewe yang segitunya, apalagi Layna.. Deileh ini kenapa tiba tiba ada pemberontakan segala coba di celana gue.. Ini otak gue juga kenapa jadi ngebayangin Layna yang engga engga coba..

Somehow gue dan Layna yang sedang rebahan di kursi mobil di bukit bintang saling tatap tatapan, memandangi wajah Layna yang cantik dan kulitnya yang putih bersih itu tampak bercahaya karena disinari terang bulan purnama. Terus dengan mulus gue melancarkan sebuah kecupan yang ia sambut dengan senyuman. Kita berdua terus saling menikmati ciuman pertama kita yang semakin lama semakin panas dan liar. Tangan kita berdua pun mulai bergerak menelusuri tubuh pasangan kita.

Gue memijat lembut payudara Layna yang cukup besar itu hingga membuat Layna harus mengatur nafasnya. Tangan Layna lalu memegang pipi gue, kemudian dia berkata.

“Ler, Beli jajanan dulu yuk di warung.. “

Eh?

“Biar ntar di bukit bintang bisa sambil ngemil ngeliatin bintang.. “ Kata Layna lagi.

Ah kampret kan..

Kenapa gue jadi ngayal ga jelas gitu coba tadi..

“O-oke.. Ntar kalo ada warung atau alfa atau indomaret kita mampir dulu deh.. “ Jawab gue kembali ke realita.

Gue lalu menepi begitu ketemu minimarket, Layna segera turun dan tanpa ragu segera mencari jajanan. Gue ngeliat dia kaya udah sering banget kaya gini. Disaat gue sedang kebingungan ingin memilih jajanan yang gue mau, dia udah nyamperin gue dengan sebungkus roti sobek dan secangkir kopi instan.

“Itu kopi?” Tanya gue heran ngeliat Layna bawa kopi. Mau ngapain dia? Begadang? Emang mau lama lama apa kita disana? Dan kopi hitam? Seorang cewe kaya Layna suka kopi hit..

“Kopi susu tepatnya” Jawab Layna menyadarkan gue dari lamunan gue. “Biar anget aja badan pas udah disana.. “ Lanjut Layna.

Gue lalu memilih sebuah makanan ringan untuk ngemil dan sebotol air mineral. Kita berdua lalu berjalan menuju ke kasir.

“Astaga Layna!” Ujar gue kaget sambil meraba raba kantong gue. Layna mengernyitkan dahinya sambil melihat gue.

“Ga bawa dompet? Yaudah gpp koo.. Gue yang bayarin.. “ Kata Layna menenangkan gue.

“Aduh jangan bilang gue ga bawa hape juga nih.. “ Jawab gue sambil berusaha mengingat ingat dimana gue taruh dompet dan hape gue. Semoga aja ada di mobil deh. Selesai Layna membayar belanjaan kita berdua, gue buru buru masuk ke dalem mobil untuk ngecek bener apa engga.

“Ketemu, Ler?” Tanya Layna ketika masuk ke dalam mobil dan mendapati gue lagi ngebongkar seluruh dashboard gue hanya untuk sia sia. “Yaudah.. Ada di kosan pasti.. Tenang aja.. “ Lanjut Layna lalu menutup pintu mobil gue. Dengan sedikit panik gue mencoba menenangkan diri gue dan meyakinkan diri gue kalo dompet sama hape gue ada di kamar. Dan akhirnya kita lanjut lagi ke Bukit Bintang.

Sesampainya kita di Bukit Bintang, Layna langsung keluar dari mobil dan berjalan ke depan, dia lalu duduk di kap mobil gue kemudian melihat ke langit. Well.. Sejauh ini sih kayanya Layna ngajak gue kesini emang buat ngeliat bintang nih, bukan buat yang lain.. Gue lalu menyusul Layna dan keluar dari mobil. Bukit bintang malam itu sangat sepi, selain mobil gue, hanya ada satu mobil lagi yang berada disini. Hawa dingin dan angin yang terkadang bertiup cukup kencang langsung menerpa badan gue yang hanya tertutup satu lapis baju dan celana jeans. Layna sendiri sudah siap dengan membawa sweater.

“Sini, Ler.. “ Ucapnya mengajak gue duduk di sampingnya, asap keluar dari mulutnya efek dinginnya udara disini. “Mumpung kap mobil lo masih anget.. Jadi enak banget duduk di kap mobil lo” Lanjutnya kemudian kembali menatap langit. Ia tampak berseri seri dan mengawang awang sambil memegang cangkir plastik kopi susunya dengan erat. Gue menurut dan duduk disampingnya.

Hmm.. Bener juga.. Karena mobil gue baru aja mati, panasnya mesin mobil gue masih menembus ke kapp mobil dan sangat membantu melawan dingin. Layna kemudian menyodorkan kopi susunya kepada gue namun gue tolak. Layna namun memaksa gue untuk meminumnya.

“Biar anget tau badan lo.. Mana elo cuman pake baju kaos doang pula kan.. “ Ucapnya menyodorkan kopi susunya lebih dekat lagi kepada gue. Well, bukan apa apa, gue ga terlalu suka kopi, ga suka aja sama rasa pahit di dalam kopi. Tapi ya kalo dipaksa gini kan ga enak juga kalo ga diminum.. Jadi yaa.. Gue minum aja deh.

“Eh gue ntar minjem hape lo ya? Mau ngabarin Dosa minta dia nyariin hape sama dompet gue.. Aga ga tenang nih gue kalo belom tau itu barang ada dimana.. “ Ucap gue ketika teringat sama kedua barang itu.

“Ciee.. Pengen ngontak siapa sihhh.. Khawatir banget kayanya hape ga kebawa.. “ Kata Layna sambil tersenyum menggoda gue.

“Hahaha.. Ga gitu jugaa.. Gue mau minta Dosa buat ngasih tau Radit supaya pager kosan jangan digembok.. Gue ga bawa kunci pager soalnya.. “ Ucap gue.

“Semua aja ga dibawa.. Itu kaki kalo ga kepasang di badan ketinggalan juga kayanya ya?” canda Layna lagi kemudian kembali tersenyum.

“Bu-bukan.. Kunci pager gue kan nyatu di gantungan kunci kamar, nah kamar ga gue kunci karena tadi anak anak masih di kamar gue kaann.. “ Ucap gue menjelaskan.

“Hahaha.. Iya iya.. Becanda juga kok gue.. Mau minjem sekarang?” Tanya Layna sambil merogoh saku celananya. Ia lalu memberikan hapenya tanpa sempat gue jawab. Saat gue ngeliat bentuk hapenya, kok ada yang aneh ya?

“Mmm.. Ini hape apaan sih? Kaya punya si Dosa nih..” Tanya gue kebingungan ngeliat bentuk hape Layna yang mirip dengan hape barunya Dosa.

“Ini Blackberry namanya.. Enak banget buat chat chatan gitu.. Gausah smsan lagi.. Chatnya gratis soalnya..” Jelas Layna. Ia lalu menjelaskan kepada gue lebih lengkap lagi apa itu blackberry dan kenapa ia memakai hape itu. Ia menyuruh gue untuk mengontak Dosa lewat BBM dan kemudian menjelaskan kepada gue apa itu BBM.

“Wow.. Enak banget ini.. Semacam YM gitu yaa?” Ucap gue takjub ketika melihat Dosa dengan cepat merespon chat BBM dari Layna. Dia tersenyum bangga dan pamer melihat gue seperti itu. Dosa lalu lewat BBM memberitahu gue kalo hape dan dompet gue emang ada di meja TV, ketinggalan. Lega gue bacanya. Dan masih takjub juga. Gue suka banget chatting, sayangnya kan chatting hanya terbatas buat mereka yang pake PC aja, nah kalo bisa di hape kaya gini, bisa kecanduan nih gue.. Ini aja gue udah kesenengan sendiri chattingan sama Dosa. Norak norak deh, bodo amat. Kalo bukan karena Dosa yang menyudahi, mungkin gue akan keasikan tuh mainin BB..

“Eh ini hape lo, Ayi.. “ Ucap gue mengenmbalikan hape Layna sambil memanggil dia dengan nama panggilan yang Dosa pakai. Layna yang sedari tadi menikmati bintang lalu melihat gue dengan tatapan heran.

“Kok manggil gue gitu?” Tanya Layna. “Emang tau kenapa gue dipanggil Ayi?” Lanjutnya. Gue langsung berpikir.

“Karena La-yi-na? Jadinya Ayi?” Jawab gue ragu. Layna tertawa.

“Maksaa.. “ Ucapnya sambil tertawa.

“Oke oke nyerah.. Karena kenapa dong?” Tanya gue dengan cepat menyerah.

“Priyayi.. “ Jawab Layna cepat.

“Priyayi?” Tanya gue bingung.

“Iya, Priyayi.. Kaya bangsawan atau ningrat gitu.. “ Kata Layna mencoba menjelaskan.

“Ya gue tau Priyayi itu apaan.. Tapi kenapa Priyayi?” Tanya gue masih belum ngerti.

Layna tersenyum mendengar pertanyaan gue kemudian pandangannya seperti mengawang kembali ke masa dimana ia pertama kali dipanggil Priyayi.

“Gue dipanggil Priyayi tuh pertama kali waktu baru masuk kuliah sama adalah cowo gitu, anak kampus gue, temennya Dosa sama temen temen gue juga.. Kata itu cowo tuh dia manggil gue Priyayi karena gue sombong banget tampangnya, kaya cewe cewe bangsawan.. Kaya Priyayi! Eehh Dosa ikut ikutan itu cowo.. ” Kata Layna menceritakan secara singkat dan membuat gue tertawa kecil.

“Tapi iya sih kalo dipikir pikir.. “ Kata gue di sela tawa gue.

“Sial lo.. Emang iya apa gue sombong?” Tanya Layna menatap gue setengah serius.

“Mmm.. Tapi jangan marah lho yaa?” Tukas gue hati hati. Layna mengangguk. “Waktu gue pertama kenal elo di Sabuga, gue ngeliat elo sih aga aga.. “ Lanjut gue sambil memotong kalimat gue dan menatap dia.

“Aga aga sombong?” Tanya Layna. Gantian gue yang mengangguk. “Masa sihh? Pas kapan emang?” Tanya dia penasaran dan sedikit kecewa.

“Eh tapi pas udah kenal lagi, ternyata elo jauh banget dari yang gue kira di awal awal.. “ Gue buru buru menghiburnya. Tapi bener sih, sampai tadi sore gue selalu menganggap Layna itu cewe cantik yang sombong. Ga pernah gue duga kalo dia ternyata anaknya seramah ini..

“Sebenernya sih.. Udah dari dulu banget gue kaya gitu.. Mungkin karena muka gue dasarnya jutek kali yaa, jadinya orang orang pada gimana gitu kalo mau ngajak gue ngomong.. “ Kata Layna tiba tiba curhat. “Padahal gue ya kalo diajak ngobrol welcome welcome aja koo.. “ Lanjutnya.

“Makanya ajak ngobrol duluan dong.. “ Ucap gue singkat. “Dengan lo ngajak ngobrol duluan, pasti orang akan berubah pikiran tentang elo.. “

“Mmm.. Abisnya gini Ler.. Rata rata tuh orang yang gue ajak ngobrol, pasti endingnya ga enak.. “ Kata Layna menjelaskan.

“Maksudnya?” Tanya gue.

“Iya.. Biasanya tuh cowo cowo ya, ujung ujungnya tuh kaya kegeeran gitu dan malah jadi kaya mau deketin gue.. Padahal kan tujuan gue mau temenan.. “ Kata Layna seperti menceritakan pengalaman pribadinya.

“Yaiyalah elo cantik.. “ Ceplos gue. Lah kenapa gue tiba tiba jujur amat gini. Layna melihat gue sedikit kaget.

“Apa siihh.. “ Ucapnya males.

“E-eh bu-bukan gitu.. “ Gue sedikit panik mencoba menjelaskan maksud gue. Duh geblek lo ler.. “Maksud gue tuh gini.. Karena elo cantik, cowo cowo yang elo ajak ngobrol ya lama lama jadi suka sama lo.. Apalagi kan elo ternyata kalo udah kenal ramah banget kan orangnya.. Pasti cowo salah kira.. Mereka kira elo emang ngasih perhatian ke mereka, padahal ya emang elo gitu anaknya.. “ Jelas gue panjang lebar. Layna mendengarkan dengan seksama.

“Hmm.. Ya itu dia makanya gue jadi males mau ngobrol sama orang.. Giliran yang cewe cewe mereka selalu nganggep gue cewe jutek.. Yaudah gue jadi males aja ngajak ngobrol duluan ke orang lain..“

“Makanya senyum dikit dong jadi orang.. Mentang mentang udah cantik bukan berarti ga perlu senyum kan?” Gue kembali ceplas ceplos.

Mendengar itu Layna tersenyum. “Mungkin itu kali ya salah satu alesan gue suka Kopi Susu, Ler.. “ ujar Layna.

“Kenapa gitu?” Tanya gue heran.

“Gue selalu menganggep Kopi susu itu mirip gue.. “ Lanjutnya.

“Mirip darimananya?” Tanya gue heran.

“Dibalik rasa pahitnya kopi, ada rasa manis susu.. “ Jawab Layna cepat.

Jawaban Layna membuat gue terdiam. Iya sih bener.. Dibalik penampilannya yang terkesan jutek dan sombong, ternyata Layna itu orang yang berbeda banget sama tampilan luarnya.

“Kok elo diem sih?” Tanya Layna menatap gue heran.

“Haha.. Engga.. Bener juga sih yang tadi elo bilang.. “ Jawab gue sambil menatap bintang bintang yang terhampar luas di langit.

“Makanya kenalan dulu doong sebelum menilai gue kaya apaa.. “ Kata Layna sedikit mencibir dan menyenggol bahu gue.

“Hah? Bukan.. Maksud gue soal Kopi susu.. “ Gue menjelaskan maksud gue.

“Kopi susu?” Tanya Layna bingung.

“Iya.. Selama ini gue selalu mikir kopi susu itu ga enak lhoo.. Tapi setelah lo bilang dibalik rasa pahitnya kopi ada rasa manisnya susu, gue jadi bisa menghargai rasanya kopi susu.. “ Jawab gue sambil menatap Layna.

“Hee? Ko malah bagian itu sih yang elo tangkep.. “ Ujar Layna sedikit kesel.

“Hahaha, becanda kali.. Iya gue ngerti kok maksud lo.. Dan gue setuju juga.. Meskipun lo kaya priyayi, tapi ternyata kalo udah kenal elo itu membumi.. “ Kata gue sambil mengambil kopi susu yang Layna pegang dan gue seruput. Layna kembali menyenggol bahu gue dan tersenyum.

Malam itu gue dan Layna jadi ngobrol banyak. Gue akhirnya memberanikan diri dan menceritakan kalo gue baru aja putus tadi siang sama Sarah. Layna terkejut mendengarnya dan meminta maaf ga tau kalo gue baru aja putus. Gimana yaa.. Gue ga mau asal curhat gitu aja kan, ga mau juga mengumbar ke semua orang kalo gue baru aja putus. Tapi karena malam ini gue ngerasa udah cukup deket sama Layna, ya gue beraniin aja buat ngomong itu. Intinya gue berterimakasih sama Layna karena untuk sesaat, gue bisa ngelupain kalo gue baru aja diputusin.

Lucunya..

Layna pun akhirnya angkat suara. Hari ini sebulan yang lalu adalah hari dimana dia putus dengan pacarnya yang sejak awal kuliah udah pacaran sama dia. Cowo ini bukan sembarangan, cowo inilah yang manggil Layna dengan sebutan Priyayi. Sama cowo ini juga Layna dikenalin sama Bukit Bintang, sama indahnya Bintang – bintang.

“Kalo aku kesini sama kamu, ga ada bintang pun aku bisa ngeliat pemandangan yang ga kalah cantiknya.. “

Itu kata kata yang cowo itu ucapin ke Layna. Kata kata yang bikin Layna jatuh cinta sama itu cowo. Sayangnya mereka harus bubar karena orang tua si cowo ga setuju kalo anaknya pacaran. What a stupid reason.. Sama kaya alasan Sarah yang mutusin gue karena dia ga bisa percaya pertemanan gue dengan Yully. Stupid.

“Kita sama sama korban alasan yang ga masuk akal ya kalo gitu, ler.. “ Ucap Layna sambil tersenyum pahit.

Gue ga menjawa tapi mengangguk pelan.

“Eh makasih yaa.. Udah nemenin gue kesini.. “ Kata Layna tiba tiba. Ia kembali menatap bintang bintang di langit. Gue tersenyum mendengar dia ngomong gitu. Kemudian gue rebahkan badan gue di kap mobil dan menikmati hamparan bintang bintang di langit malam ini.

Bersama Layna.

Si Gadis Kopi Susu.

Lagi lagi hari ini berjalan di luar dugaan gue sama sekali. Berakhir dengan menatap bintang bersama cewe yang selama ini gue anggep sombong. Ga pernah gue duga akan begini akhir dari hari ini, tapi somehow, gue ga pengen hari ini berakhir.

Gue masih pengen menikmati bintang bintang bareng Layna, gue ga mau nganterin dia balik ke kosannya, gue ga mau balik ke kosan gue dan sendirian di kamar. Karena dengan gue balik ke kamar, gue jadi keinget lagi sama kejadian sebelum malam ini.

Hari ini pun gue tutup dengan selimutan di kasur gue, berharap mimpi gue bukan setengah pertama hari ini, tapi seperempat terakhirnya.

Tanpa gue sadari di Hape gue ada belasan missed call dan beberapa SMS.

“Ler, ko gue telepon ga diangkat? Elo ga marah kan sama gue karena tadi siang elo telepon gue ga ngangkat? Gue balik ke Jakarta yaa.. Take care ya elo di Bandung. I Love You, dear.

Yully

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 37)