X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 18

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 18

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 18 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 18 Start

“Barang apaan dulu nih, ler?” Tanya salah satu temen gue yang nongkrong di kandang.

“Apaan aja cuyy.. Baju kek, sepatu kek, tas, laptop, kalo perlu celana dalem lo juga gpp cuyy.. ” Jawab gue sekaligus menjelaskan ke semua anak anak yang ngedengerin pembicaraan gue.

“Buat apaan sih emang?” Tanya salah satu temen gue yang lain lagi penasaran.

“Iyee buat apaan dah?” Tanya yang lain, lama lama mereka jadi penasaran.

“Itu si beleerr.. lagi mau ngincer cewe dia.. ” Tiba tiba Yully angkat suara dari yang sebelumnya berkutat dengan laptopnya, biasalah dia kalo udah skripsi.

“Yaa alooohh, leeerr.. Segitu niatnyaa.. ” Jawab semua temen gue hampir serentak. Gue mandangin Yully dengan muka kesel, kampret nih Yully, ko dikasihtau deh.. Ntar yang ada anak anak pada penasaran sama yang mana itu cewe, pasti pada mau ikutan gue ke tiki cuma buat liat gimana bentuknya dan ujung ujungnya gue pasti abis dicengin sama mereka di depan itu cewe.. Temen temen gue yang ini emang namanya aja Geng Eksis, tapi kelakuannya mah sama aja noraknya zzz..

“Mana ler cewenya, liat dong cuyy.. ” Teriak salah satu temen gue. Tuh kan.. Mulai deh.. Gue langsung ngeliat Yully lagi dengan pandangan ‘tuh kan yul, tanggung jawab lo’.

Gue berusaha sebisa mungkin untuk menahan rasa penasaran mereka agar ga sampe terjadi yang gue takutkan, tapi apa daya mereka tetep maksa untuk ngeliat itu cewe dan bahkan sampe niat niatin ngumpulin barang yang bisa dikirimin. Saat makan siang gue dan beberapa temen gue pergi ke tiki setelah memutuskan untuk mengirimkan Sepatu temen gue dan akan dikirimkan ke alamat rumah temen gue yang tinggal di Bandung. Temen gue yang di Bandung ini ikutan juga ke tiki. Bener bener alesan aja supaya bisa ngeliat itu cewe.. Hadeehh mampus deh gue..

“Awas lo yaa.. Jangan pada lebay deh ntar pas disana.. ” Ucap gue mewanti wanti. Langkah gue sengaja gue lama lamain supaya gue bisa nyiapin mental. Dalem hati gue deg degan juga bakalan ketemu cewe ini lagi, tapi di sisi lain gue deg degan juga sama tingkah laku temen temen gue ini pas ntar ketemu itu cewe.

“Yang mana ler? Yang kiri yaa?” Ucap salah satu temen gue pas kita udah sampe di tiki sambil melirik ke satu dari dua penjaga paket di depan kita. Keberadaan kita yang berenam orang ini di sebuah ruko yang tidak terlalu besar langsung menyedot perhatian orang orang saat kita masuk, semua mata di ruangan itu langsung memandangi kita semua. Mulai deh ini adegan memalukan..

“Ler, yang manaa?” Temen gue mengulang kembali pertanyaannya dengan suara yang lebih besar.

“Iyee iyee bener yang ituuu, udah sih jangan berisik, pleeasseee.. ” Bisik gue memohon temen temen gue untuk ga menarik perhatian orang banyak. Kita semua terus duduk barengan menunggu giliran. Saat duduk semua temen gue ngelirik lirik ke cewe itu untuk memperhatikan dengan seksama cantik apa engganya.

“Ssstt ler ler!” Bisik temen gue yang duduk di depan gue. Gue nengok dengan males. Dia mengacungkan jempolnya sambil sedikit sedikit melirik kembali cewe itu. “Lebih bagus laahh dari si Rahma!” Bisiknya lagi. Gue melototin dia takut suaranya kedengeran. Temen temen gue yang lain juga pada setuju kalo dia lebih cantik dari Rahma. Well gue sih ga masalah dia lebih cantik apa engga dari Rahma.. Gue emang suka aja ngeliatnya, pas gue ngeliat cewe ini, gue langsung suka.. Secepet kedipan mata, secepet itu juga gue langsung suka sama dia. Ga ada alesan lain..

“Ler itu ler udah kosong.. Yee dia bengong.. ” Panggilan temen gue membuyarkan lamunan gue. Gue langsung nengok ke si cewe itu dan ngeliat bangkunya udah kosong dan menunggu orang berikutnya. Karena gue kelamaan, udah ada orang duluan yang duduk disitu dan langsung dilayani sama si cewe itu. Penjaga paket yang satunya lagi juga kosong, jadi gue mau ga mau harus ke penjaga paket yang satunya lagi.

“Kelamaan siihh.. ” Ucap temen temen gue sambil tertawa ngeliat gue ga dilayani itu cewe. Aaahh kampret emang.. Bikin malu ajeee… Gue segera ngurus ‘paket’ temen gue yang udah terbungkus kantong palstik item, setelah selesai kita semua lalu keluar dari Tiki.

“Tenang, leerr.. nanti kita kasih lagi barang barang yang bisa lo kirim.. ” Kata temen gue saat kita berjalan kembali ke kampus.

“Yoi ler, rumah gue siap ko nampung barang barang yang lo kirim.. ” Kata temen gue yang rumahnya jadi alamat pengiriman.

“Asal jangan bengong terus aja kaya tadi.. gimana mau dapet cuy!” Kata temen gue yang lain dan kita semua langsung tertawa, termasuk gue. Thanks guy buat dukungannya..

Besoknya temen temen gue udah nyiapin lagi barang yang bisa gue kirimin. Dan supaya lebih sukses dan gue lebih fokus, kali ini mereka ga ikutan ke Tiki. Udah kaya prajurit yang mau pergi perang, mereka semua mendoakan keberhasilan gue dan melepas kepergian gue dari Kandang macan, emang kadang kadang tingkat noraknya mereka itu diluar imajinasi gue..

Begitu sampe di Tiki, suasananya berbeda banget sama kemaren. Hari ini sepi ga ada orang yang ngantri nunggu paketnya dikirimin. Si cewe itu lagi ngobrol sama penjaga paket yang satunya lagi waktu gue dateng. Mereka berdua langsung ngeliatin gue dan menyambut kedatangan gue.

“Silahkan.. ” Ucap keduanya hampir bersamaan dan mempersilahkan gue duduk. Waduh.. Kalo gini caranya, bingung juga mau milih siapa.. Ya gue sih pasti mau milih dilayanin sama cewe itu, tapi keliatan banget ga sih gue lagi ngincer ini cewe? Mana si cewe itu posisi mejanya lebih jauh dari pintu masuk dibandingin penjaga yang satunya lagi.. Aarrgghh kenapa gue safety banget sih orangnya..

Akhirnya gue memilih untuk dilayani oleh si penjaga paket yang satunya lagi. Damn. Gue terlalu safety sih.. Gue pengen pendekatan gue itu se smooth mungkin, gue ga pengen keliatan agresif.. Tapi yaa jadinya gini nih.. Ah fak lah..

Dengan lemes gue menunggu proses pengisian data paket gue sambil sesekali melirik ke cewe itu. Dia lagi sibuk ngeliat layar komputernya dan mainin mouse, browsing mungkin?

Anjrit!

Dia ngelirik gue!

Untuk sepersekian detik pandangan kita bertemu. Gue yang ketauan ngeliatin dia langsung mengalihkan pandangan gue kemana mana. Fak fak fak fak.. Tolol lo ler ah..

“Emm.. ini isinya apa ya a?” Tanya si penjaga paket itu tiba tiba. Aduh, gue saking groginya sampe ga bisa jawab pertanyaan itu. Si penjaga paket itu terus inisiatif ngeliat isi kantong plastik item itu.

Astaga iya gue inget sekarang, itu sendal jepit! Jangan diliat please!

“Mmm.. Sendal.. jepit?” Tanya si penjaga paket itu. Ah telat.. dia udah keburu ngeliat.

“I.. Iya.. Sendal Jepit.. ” Jawab gue terbata bata. Hahanjiirr bikin malu aja deh.. Sekilas gue ngelirik si cewe itu dan gue ngeliat dia menahan tawanya. Good job ler..

Dengan sedikit bingung si penjaga paket itu melanjutkan kembali proses pengisian data paket gue sedangkan gue makin terbenam dalam rasa malu. Begitu selesai gue langsung bayar dan buru buru cabut dari itu tempat.

FAK! GEBLEK DAH..

“Aa.. “

Suara lembut seorang cewe memanggil gue dari belakang. Gue langsung nengok dan ngeliat si cewe itu lagi berdiri di pintu memanggil gue.

“Eeemm.. Ya?” Ucap gue ragu.

“Ini kertas resi sama kembaliannya ketinggalan.. ” Kata dia kemudian melangkah nyamperin gue.

“Oh.. Oiya.. Mm.. makasih.. ” Jawab gue kagok kemudian menerima resi sama kembaliannya.

“Di cek dulu aa.. bener ga kembalian sama resi nya.. ” Kata cewe itu lagi sambil tersenyum.

Gue langsung ngeliat resi yang dia kasih dan kembaliannya. Dan kali ini gantian gue yang senyum lebar.

“Wuiiihh.. lebar banget itu senyum.. berhasil kayanya temen kita ini.. ” Ucap salah satu temen gue waktu ngeliat gue dateng ke kandang. Senyum gue ga bisa ilang dari tadi setelah dikasih resi sama cewe itu.

“Gimana gimana?” Tanya temen temen gue yang lagi pada asik makan.

“Gue dapet nomernya cuuyy!” Ucap gue setengah teriak sambil nunjukkin kertas resi yang dia kasih. Di pojok kertas itu ada coretan tangan dari pulpen biru bertuliskan nomer handphone dan nama si cewe itu.

“Wulan.. Ahahaha.. Wulan merindu Beler nih kayanya.. ” Ucap salah satu temen gue yang ngebaca kertas resi itu.

Gue merhatiin mereka sambil senyam senyum sendiri. Gue ga nyangka akhirnya bisa dapet nomer dia.. Wulan..

Temen temen gue langsung pada sibuk ngebahas kapan waktu yang tepat buat sms Wulan. Ada yang bilang tunggu besok aja, ada yang bilang sekarang juga, terus mereka jadi debat sendiri kenapa harus sekarang atau harus besok. Gue sendiri mikir gue mau sms dia sekarang.. Ngapain nunggu besok lagi? Momennya lagi ngepas banget sekarang.. Kalo gue nunggu besok ntar gue dikira ga serius lagi..

“Udah udah.. itu orangnya udah lagi asik smsan tuh. ” Kata Yully sambil nunjuk gue yang lagi asik ngetik di hape gue. Temen temen gue yang tadinya pada debat kusir langsung berhenti.

“Yee sianjing ini kita mau bantuin malah jalan sendiri dia.. ” Kata salah satu temen gue pas ngeliat gue udah sms Wulan.

Hari itu gue habiskan dengan ga lepas dari smsan sama Wulan. Dari smsan itu gue jadi tau kalo Wulan kerja part time di Tiki sambil kuliah kelas malem di salah satu universitas swasta di Bandung. Orangtuanya tinggal di Ciamis dan dia ngekos di sekitaran gedung sate Bandung. Gue nyoba ngajak dia jalan dan akhirnya dia setuju buat jalan bareng weekend ini. Nice!

Weekend itu gue janjian ketemuan sama Wulan di kampus dia sekalian gue jemput dia pulang kuliah. Sebelom ketemuan gue prepare dulu dari pagi pagi, gue cuci mobil gue, gue bersihin jok mobil gue, gue beli parfum mobil supaya mobil gue wangi, gue ujuga udah milih baju yang menurut gue oke banget, siangnya gue ditemenin Tom potong rambut di salah barbershop terkenal di Bandung biar rambut gue maksimal.. Pokoknya gue bener bener prepare banget deh buat ketemuan sama Wulan ini..

Sejujurnya gue grogi.. karena ini pertama kalinya gue deket sama cewe yang bener bener diluar zona pertemanan gue. Sebelomnya gue selalu deket sama cewe yang udah lama gue kenal, jadi gue bisa antisipasi apa aja yang kira kira cewe itu suka atau ga suka.. Tapi kali ini, gue bener bener buta.. Gue ga tau gimana gaya becanda cewe itu, gue ga tau kebiasaan apa yang suka dia lakukan kalo jalan, entahlah.. Makanya gue harus tampil maksimal supaya paling engga first impression gue ke dia itu bagus.

“Ler, udah ler, gausah ngaca lagi.. udah ganteng udah.. ” Kata Tom pas ngeliat gue daritadi ngaca di kamar dia terus sambil benerin rambut gue.

“Yaudah sih Tom, sirik aje gada pasangan.. Hahaha.. ” Canda gue sambil terus ngaca.

“Yee babi.. Ah elo bilangnya mau nyari cewe bareng.. Eh dalem sekejab udah dapet aja cewe.. bagi bagi sih.. ” Kata Tom sambil metik gitarnya.

“Sorry Tom.. ini juga ga sengaja nyet gue ketemu dia.. Bagi parfum lo dong.. ” Jawab gue sambil jalan ngambil parfum si Tom di mejanya.

“Woelah lebay si anjing, pake parfum segala.. ” Ucap Tom mengayunkan gitarnya hingga mengenai pantat gue.

“Aduh sakit anjing.. ” Respon gue sambil tetep make parfum. “Eh terus elo ntar malem ga kemana mana cuy?” Tanya gue.

“Paling beli makanan aja sama nyari Dvd sama si Radit.. ” Jawab Tom santai.

“Radit?” Tanya gue heran denger nama yang gue ga kenal.

“Yoi si anak baru cuy yang diatas.. Asik juga dia ternyata anaknya..” Jawab Tom menghentikan petikan gitarnya.

“Oohh dia.. Jarang ketemu gue.. Nah yauda itu lo cari cewe aja bareng dia cuy!” Kata gue sambil ngaca untuk terakhir kalinya, rambut udah oke, baju oke, sepatu oke. Siplah berangkat.

“Yoi sekalian nyari gue ntar hahaha.. ” Kata Tom ketawa.

“Semangat bray! Gue cabut dulu ah.. ngedate dulu kita bang!” Ucap gue sambil keluar dari kamar Tom.

Berhubung kampusnya ga ada parkir, gue parkir mobil gue di minimarket deket kampus Wulan, terus gue jalan ke kampusnya dan nunggu di salah satu tempat nongkrong di kampus itu. Kurang lebih sepuluh menit gue nunggu Wulan selesai kuliah sampe akhirnya dia nyapa gue yang duduk sendirian.

“Hei Mr. Sendal Jepit.. Sorry yaa lama.. ” Kata dia dengan manis.

Ler, ambil sendok, elo sendokin ini ice cream, dan elo rasain deh tuh..

Yep.. Gue siap ngerasain rasa Ice cream ini..

Wulan ini orangnya beda sama cewe cewe yang gue kenal sepanjang hidup gue.Seperti yang gue bilang sebelumnya, ini pertama kalinya gue jalan sama cewe yang bener bener diluar lingkaran pertemanan gue. Jadinya gue agak bingung juga harus ngapain sama Wulan saat kita akhirnya jalan.

Awalnya sih gue bisa lah ngobrol ngobrol sama dia.. Flirting flirting dikit sama dia, tapi lama kelamaan gue mulai kehabisan topik yang bisa gue bicarakan. Tapi ga masalah sih, somehow gue jadi ngerasa tertantang untuk bisa dapetin chemistry yang pas sama dia.. Bosen juga gue ngobrolin hal yang sama setiap hari..

Obrolan yang biasanya selalu jadi pembahasan yang seru sama Rahma atau Rara atau Sisi atau bahkan Yully, malah jadi ga nyambung sama Wulan.. Mungkin karena, perbedaan kelas ekonomi juga kali ya? Gue ga bermaksud menyombongkan kekayaan material keluarga dan temen temen gue, tapi harus diakui kalo gue berasal dari kalangan tingkat atas. Dimana uang bukanlah sesuatu yang harus gue pikirkan dalam kehidupan sehari hari gue.. Gue ga pernah bingung mau makan apa dan dimana karena uang yang gue punya selalu mencukupi gue untuk pergi makan apapun dan dimanapun. Seperti misalnya kalo gue mau makan Tenderloin Steak di salah satu Steakhouse terkenal di Bandung, ga jadi masalah, gue tinggal pergi aja kesana..

Tapi dengan Wulan semua beda..

Dimulai dari saat dia nanya ke gue dimana gue parkir motor gue saat kita baru mau jalan. Gue dengan santainya bilang kalo gue ga bawa motor, ga punya malah. Wulan tampak aga terganggu mendengar gue ga punya motor, dia langsung mengajak gue naik angkot. Gue bilang ke dia kalo gue bawa mobil dan dia langsung terpukau sama gue. Apalagi saat ngeliat mobil yang gue bawa bukan mobil biasa.. Honda S2000. Pernah main game Need For Speed Underground? Gue jatuh cinta sama mobil S2000 ini dari game itu.. Gue inget waktu gue masuk SMA gue minta ke bokap gue untuk dibeliin mobil itu, dan bokap setuju asal gue janji sama dia untuk ga bawa mobil itu sampe gue punya sim.

Selagi di dalem mobil, Wulan keliatan kikuk dengan mobil gue. Seperti ga pernah naik mobil pribadi sebelumnya. Dia tampak terpukau ngeliat dashboard mobil gue yang cukup canggih, sistem audio mobil gue yang waktu itu udah pake DVD player lengkap dengan monitor yang muncul dengan satu sentuhan tombol aja. Gue juga kaget ngeliat ada cewe yang bereaksi seperti ini. Ga pernah ada cewe yang sampe segininya saat jalan sama gue, tapi itu mungkin karena cewe cewe yang jalan sama gue sebelumnya berasal dari tingkat ekonomi yang sama kaya gue.

Gue tau gue berasal dari tingkat atas, tapi gue ga pernah nyangka sama betapa berbedanya gaya hidup tingkat gue dengan mereka yang berbeda tingkat sama gue. Gue ga pernah tau kalo harga kamar kosan gue yang 800k sebulan itu udah sangat mahal banget dijamannya. Gue kaget waktu denger kosan Wulan cuma seharga 150k sebulan.. Ga kebayang sama gue gimana bentuknya kosan itu.. Gue kaget denger Wulan hampir ga pernah nonton di bioskop karena tiket bioskop terlalu mahal buat dia dan kalopun nonton pasti dia milih di hari senin dimana harga tiketnya didiskon karena promo nonton hemat.

Sebegitu jauhkahnya perbedaan ekonomi kita?

Tapi di sisi lain gue jadi sadar..

Betapa mudahnya dapetin cewe yang berasal dari kelas bawah seperti Wulan ini.. Gue hanya perlu ngeluarin mobil gue, bawa dia jalan ke Mall, ajakin nonton, makan di tempat yang lumayan mahal, dan mereka udah dalam genggaman tangan gue.. Kaya Wulan sekarang ini..

Setelah gue ajakin nonton dan makan di Pizza Hut, Wulan langsung manja manja sama gue.. Bahkan dia sempet nyium bibir gue waktu kita makan. Gila, segampang inikah? Betapa beruntungnya gue punya kekayaan seperti ini..

“Aku anterin kamu balik ke kosan yaa?” Tanya gue ke Wulan waktu kita masuk ke dalam mobil.

“Emm kosan aku udah dikunci kalo jam segini, ler.. ” Jawab Wulan sambil duduk manis dan ngeliat gue dengan penuh senyum.

“Oh ya? Waduh, terus kamu tidur dimana dong?” Gue kebingungan denger jawaban Wulan.

“Ga tau deh.. ” Ucapnya santai. Gue sama sekali ga tau kalo ini adalah kode dari dia untuk nginep di kamar gue.

“Emang ga bisa nginep di kosan temen temen kamu aja gitu?” Tanya gue polos.

“Ah ga enak ah gangguin mereka.. udah malem.. ” Kata dia terus ngeliatin gue lagi dengan penuh arti.

“Waduh.. gimana terus yaa kamu.. Beneran ga ada yang bisa diinepin? Kan ini baru jam setengah 10 juga, aku rasa sih temen temen kamu juga belum pada ti..”

“Nginep di kosan kamu aja gimana?” Tiba tiba Wulan memotong gue.

Gue kaget dan ga percaya sama apa yang gue denger, gue tatap mata dia dalem dalem.. Dan akhirnya gue sadar sama kode yang dia kasih daritadi.

Gue langsung sumringah ngebayangin nanti malem gue punya temen di kasur gue. Langsung gue tancep gas dan pergi ke kosan gue.

Wulan tampak terpesona ngeliat kosan gue yang berada di komplek mewah. Dia juga terpesona ngeliat luasnya kamar gue. Tom sempet mau masuk ke kamar gue karena pengen main game, dia ga tau kalo cewe yang gue ajak jalan itu sekarang udah ada di kamar gue dan gue juga lupa ngasih tau Tom kalo gue bawa cewe. Untungnya waktu Tom masuk ke kamar gue, Wulan dan gue lagi ngobrol aja dan ga ngapa ngapain.

“Nyet itu cewenya?” Tanya Tom waktu gue mengawal dia keluar kamar gue. Gue cuman ngangguk aja dan mainin alis gue. “Cakep jing! Bisa aja lo nyari cewe.. ” Lanjutnya terus nengok ke Wulan lagi untuk terakhir kalinya sebelum dia pintu kamar gue tutup.

“Zona aman dulu ya, Tom.. ” Ucap gue penuh arti ke Tom.

“Bereeess.. ” Ucap Tom terus balik ke kamar dia. Gue langsung nutup pintu kamar dan gue kunci. Gue terus nyamperin Wulan yang udah duduk di kasur gue sambil nonton TV.

“Kamu udah mau tidur?” Tanya dia terus narik gue ke kasur dan duduk disamping dia.

“Belom ngantuk ah.. ” Jawab gue singkat. Wulan tersenyum dengan jawaban gue.

“Aku juga belom ngantuk.. ” Kata dia sambil natap gue dalem dalem. Senyumnya masih menghiasi wajah dia.

Gue mendekatkan wajah gue ke wajah Wulan, “Terus mau ngapain kita?” Ucap gue penuh arti.

“Terserah kamu.. ” Jawab Wulan sambil menutup matanya perlahan dan mendekatkan wajahnya.

Kita berdua lalu berciuman dengan penuh gairah. Bibir lembutnya bergantian dengan bibir gue saling melumat. Lidah kita berdua sesekali beradu. Wulan mendekatkan badannya hingga kita berdua seperti berpelukan. Salah satu tangannya melingkar di pinggang gue dan tangan satunya lagi memegang muka gue.

Tangan gue juga memegang punuk kepalanya, membelai rambut panjangnya. Sementara tangan gue yang satunya lagi bergerak dari memegang lengannya ke arah dadanya yang menantang itu.

Ah gila.. gede nih payudaranya.. Telapak tangan gue ga muat megang satu payudaranya.

Daging besar itu mengikuti remasan lembut tangan gue, langsung saja terjadi pemberontakan dahsyat dibalik celana gue.

Wulan tiba tiba melepaskan ciumannya.

“Sabar ya sayaangg.. aku mau bersih bersih dulu ah.. ” Ucapnya genit.

Bangke.. bikin kentang aja..

Wulan lalu berdiri dan berjalan ke arah kamar mandi. Dia berhenti di tempat handuk gue.

“Aku pinjem yaa handuk kamuu.. ” Ucapnya manja. Gue nyamperin dia yang lagi membelakangi gue dan gue peluk dia dari belakang. Gue ciumin lehernya. Wulan tampak sedikit terbuai sama perlakuan gentle gue itu dan sedikit mendesah. Apalagi kedua tangan gue dengan bebasnya memainkan payudaranya.

“Akkh sayaang.. ” Desahnya sambil memegang kedua tangan gue yang masih memainkan payudaranya. Dia tekan sendiri kedua tangannya agar tangan gue juga makin menekan payudaranya.

Gilaa,, ini udah maksimal banget nih pemberontakan di celana gue.. harus segera gue bebasin nih!

Wulan terus balik badan dan sedikit mendorong gue ke belakang.

“Sabar yaaanngg.. aku mau bersih bersih duluu.. ” Katanya sambil mengambil handuk gue terus berjalan ke kamar mandi. Gue ga bisa nolak dia.. Gue ga mau keliatan agresif banget, salah salah malah bikin di jadi ga pengen yang ada..

Saat Wulan masuk ke kamar mandi, gue kebingungan harus ngapain di kamar. Udah kaya orang bego aja gue diem di kasur nungguin Wulan selesai mandi. Fak, ini pemberontakan juga ga turun turun pula..

Ah daripada ga jelas gini, gue putuskan untuk keluar kamar. Tadinya gue mau ke kamar Tom bentar. Eh pas gue keluar kamar gue ngeliat Radit si anak baru lagi beresin kosan dia.

Berhubung gue belom pernah ngobrol sama ini orang, akhirnya gue sempet sempetin dulu untuk ngobrol sama dia, anak Teknik Sipil dibawah gue setahun. Dia lagi beresin kamar dia yang masih berantakan karena semenjak pindahan belom pernah dia beresin. Keliatannya sih anaknya asik yaa.. Semoga deh asik, kalo ga bisa asik pasti kita usir secara halus nih anak ntar..

Waktu gue nyudahin obrolan gue dan gue balik badan, gue ga sengaja nabrak orang yang lagi bawa sekotak barang dan kotak itu langsung jatoh ngeluarin isi DVD film film bajakan koleksi si Radit.

“Wanjir.. sorry sorr..ry.. ” Gue aga tertegun pas ngeliat orang yang gue tabrak. Seorang cewe yang badannya sekel banget make tanktop putih dan bra item. Belahan dadanya yang besar dan mancung itu keliatan jelas waktu dia nunduk ngambil ngambilin dvd Radit yang berserakan di lantai. Kulitnya putih, dan kalo diliat dari wajahnya, gue tau banget kalo dia blasteran.

Bangke.. Pemberontakan yang tadi udah redup sekarang langsung terjadi lagi di celana gue karena ngeliat dua payudara besar itu berayun bolak balik dari kiri ke kanan di depan gue.

“Kenalin, Ler.. ini cewe gue.. ” Ucap Radit yang mengembalikan gue dari lamunan jorok gue.

“Eh iya.. Beler.. ” Ucap gue sambil ngasih tangan gue.

“Donita.. ” Kata dia dengan manis. Kampret cakep juga kalo diliat liat..

“Sorry gue ga ngeliat elo tadi, Don.. Eh ko kaya manggil cowo.. ” Kata gue bingung sendiri mau manggil dia gimana. Dia langsung nangkep maksud gue. “Gue manggil lo apaan nih?” Ucap gue lagi.

“Hahaha.. Panggil gw ‘Dosa’ aja, ler.. ” Kata dia sambil nepuk bahu gue.

“Hah? Dosa?” Ucap gue heran.

“Iyaa.. Nama panjang gue kan Donita Syarief Nasution, nah Dosa tuh dari kependekannya Donita Syarief.. Do.. SA” Kata dia langsung menjelaskan.

“OOhh okaayy.. Lucu juga yaa panggilan lo.. ” Ucap gue pas tau asal usulnya kenapa dipanggil Dosa. Ngepas sih panggilannya.. Ngeliat dia itu bikin orang langsung dosa..

“Elo juga lucu.. Panggilannya Beler.. ” Kata dia lagi.

Radit terus ngambil kotak yang tadi gw jatohin dan masuk ke kamarnya, meninggalkan gue dan Dosa berduaan.

“Ler, itu emang selalu kaya gitu?” Tanya dosa sambil ngeliat ke celana gue.

“Hah?” Gue bingung dan ngeliat ke celana gue.

Anjrit!

Berhubung lagi pemberontakan, siluet pemberontakan itu terukir jelas di celana gue yang maju di bagian tertentu.

“Emm.. itu.. ” Gue kehilangan kata kata. Dosa ketawa cengengesan ngeliat gue ga berdaya sama pertanyaan dia.

“Hahaha, ngerti ko gue.. yaudah deh gue bantuin cowo gue dulu yaa.. ” Kata dosa kemudian meninggalkan gue sendirian di lorong kosan.

Kampret..

Gue langsung buru buru masuk kamar gue buat nenangin otak gue yang udah dipenuhi pikiran ngeres. Tapi gagal..

Karena ga lama setelah itu Wulan keluar dari kamar mandi hanya dengan pake daleman dia aja dan rambutnya yang ditutupi oleh handuk. Bra hitamnya menjadi garis pertahanan terakhir yang menopang payudara besarnya itu. Wulan terus melepaskan handuk yang menutupi rambutnya dan membiarkan rambut hitam panjangnya tergerai bebas.

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 18 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 18 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 17)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 19)