X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 1

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 1 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 1 Start

Intro​

Pada tau istilah The Girl Next Door?

Bagi yang belum tau, The Girl Next Door adalah istilah buat seorang wanita yang mempunyai kepribadian yang hangat, mudah akrab, mempesona, mandiri, menyenangkan, dan tetangga kita! dengan kata lain seorang wanita yang memiliki kepribadian yang sangat diidam idamkan lelaki, meskipun mungkin fisiknya tidak sebagus kepribadiannya. Ah tapi apalah fisik klo kita udah suka, ya kan? Pada akhirnya fisik hanya menjadi nilai tambah saja buat kita semua..

Coba liat di FR FR disini, rating yang dicantumkan selain BJ dan FJ adalah GFE. Yap, Girl Friend Experience. Apa itu maksudnya Girl Friend Experience? Mudahnya sih, “kaya sama pacar sendiri ga (waktu kita main sama dia)”. Loh ko kaya pacar? Emang penting? Ya bisa dibilang penting, coba bayangin klo kita lagi main sama cewe yang diem aja kaya robot, okelah fisiknya sempurna, Pevita Pearce misalnya, tapi selama kita main sama dia, dia ga bereaksi apa apa, diem aja gitu.. Matanya mondar mandir ngeliatin tiap sisi ruangan, bahkan kadang mainin gadget dia di depan kita, atau yang terparah? Nanya ke kita, “Udah keluar blom?”. HAH! Apa nikmatnya? Klo cuma mau melampiaskan nafsu sih mungkin cukup cukup aja..

sekarang coba bayangin misalnya seorang cewe temen SMA kita dulu yang main sama kita, badan dia mungkin ga seheboh Pevita Pearce yang 36D sizenya, kulit dia mungkin ga seputih Pevita juga, tapi saat kita main sama dia, cewe ini natap kita dalem dalem, sesekali dia senyum kita sambil melenguh menikmati permainan kita, tiba tiba ngomong “Akh sayaangg..” Terus narik kepala kita dan ngelumat bibir kita.

Setelah main dengan dia, kalian keinget lagi pengalaman sama Pevita Pearce, pasti kalian disitu akan ngomong sama diri kalian sendiri bahwa lebih enak main sama temen SMA kalian dibanding sama Pevita Pearce, kenapa? Yaitu tadi, faktor Girl Friend Experience. Tepatnya lagi kepribadian seorang wanita yang menyenangkan buat cowo. Ini juga berlaku dalam dunia pacaran kan? Percuma punya pacar kaya Raisa tapi ternyata dia sombong, egois, ngambekan, sensian.. Mendingan punya pacar yang biasa aja tapi care sama kita, pengertian, dan bisa kita andelin klo ada apa apa. Nah apalagi klo punya pacar kaya Raisa dan punya sifat kaya The Girl Next Door, itu baru perfect.. ya kan?

Lalu kenapa gw ngebuka cerita gw dengan pandangan kaya gini? Well, simple.. karena gw adalah versi cowonya, gw adalah The Boy Next Door. Tapi sebenernya ga ada istilah Boy Next Door.. karena istilah yang pas untuk cowo kaya gini adalah Player. Gw sebenarnya menolak disebut Player, karena gw emang seneng aja deket sama banyak cewe.. sampe akhirnya gw sadar klo gw bisa dapetin cewe dengan mudahnya karena sifat gw ini.

Disini gw akan nyeritain kisah gw selama gw ngekos di Bandung mulai dari awal kuliah, sampe akhir kuliah gw. Jujur gw dapet banyak pelajaran berharga banget selama gw ngekos di Bandung. Padahal tujuan gw ngambil kuliah di Bandung adalah karena gw iseng aja gitu milih Bandung, tadinya gw dapet di UI lewat ujian mandiri, tapi gw ngerasa Depok panas dan kumuh kaya pasar (No Offense ya buat pembaca dari Depok.. ini kesan gw aja selama gw beberapa kali dateng ke Depok buat ujian Mandiri di UI). Nah berhubung gw dapet kuliah di Bandung, gw langsung bilang ke orangtua gw klo gw mau kuliah di Bandung aja.

Saat itu gw ngeliat Bandung sebagai kota yang bisa memberikan gw kebebasan, jauh dari Orang tua gw, tempatnya dingin kaya di Puncak, banyak wisata kuliner favorit, dan Mojang Bandung yang terkenal cantik (dan ehm, katanya demen gitu gituan karena efek udara dingin butuh kehangatan). Ditambah lagi temen gw dari kecil, namanya Yully, dia tahun lalu dapet di bandung juga, orang tua gw jadi percaya karena disana gw ada temen dan ada yang ngawas lah..

Orang tua gw punya bisnis yang cukup sukses, jadi bisa dibilang gw berasal dari keluarga yang mampu, semenjak SMP gw udah dikasih mobil – tapi baru SMA kelas 3 gw baru boleh bawa mobil, itupun setelah dapet SIM dulu – mereka begitu sayang sama gw karena gw cowo satu satunya dari empat orang anak, ditambah otak gw yang encer banget sering dapet ranking tiga besar di tiap tahun, dan sebagian lagi karena mereka sibuk banget sama bisnis mereka, nyokap gw dokter spesialis dan punya klinik cukup besar di daerah selatan Jakarta, Bokap gw eksportir langganan proyek negara yang sekali tender bisa ratusan milyar omsetnya. Tapi mereka sebisa mungkin nyempetin buat ngedidik nilai nilai kemandirian, disiplin, dan moral ke anak anaknya termasuk gw, jadi di mata gw gw sangat beruntung bisa punya orang tua sesempurna mereka.

Nah saat dapet kuliah di Bandung, gw kebingungan karena harus nyari kosan disana sedangkan orangtua gw ga punya waktu untuk nemenin gw nyari kosan, alhasil gw minta tolong Yully dan atas rekomendasi dari dia, gw dapet sebuah kosan yang cukup mewah, tepatnya rumah mewah dijadiin kosan sih yaa.. Kamarnya luas, dapet failitas Internet, dikasih TV 17 inch di kamar, ada kulkas juga dan pastinya lemari baju dan kasur juga, yaaa.. Selain itu kosan ini terletak di komplek yang cukup elit selevel Pondok Indah mungkin klo di Jakarta jadinya aman lah dalam hal keamanan, terus kosan ini terletak di lereng bukit yang bikin udara disini tuh adem banget, belom lagi banyak pohon rindang yang bikin adem klo jalan kaki siang bolong.. Tapi, harga ga boong lah.. sebulannya Kosan ini diatas Satu juta lebih sementara waktu itu di Bandung kosan lain harganya mungkin 400-500an aja..

Apakah orang tua gw ngebolehin gw ngekos di kosan mahal kaya gini? haha, waktu DP aja mereka ga pikir panjang lagi, satu tahun penuh kosan gw langsung dibooking.. Jadilah gw ngekos disitu.

Dan dari kosan inilah cerita gw dimulai.

Sewaktu gw lulus SMA, gw jadian sama seorang cewe yang temen sma gw juga, Namanya Rara. Orangnya manis manis gitu, tinggi juga orangnya hampir setinggi gw yang 170an, dia mungkin 167-168an lah.. Badannya sekel karena dia sering lari sore di komplek rumahnya. Gw bisa jadian sama dia karena gw ngeliat dia tuh orangnya ngepas banget sama gw, anaknya asik klo diajak jalan, humoris, dan update..

Dengan dibantu Yully, gw akhirnya nyoba deketin dia waktu kita baru selesai UAN, dan kurang lebih sebulan gw deketin gw akhirnya jadian sama dia.

Bisa dibilang sih dia pacar pertama gw yaa, sebelom sebelom dia mah gw pacaran ga ada seriusnya.. nah sama dia ini gw baru ngerasain enaknya pacaran..

Gw sering nonton bokep, gw sering iri sendiri klo denger temen temen gw pacaran sampe bisa grepe grepean, bahkan ada juga yang sampe ml.. gw sering ngayal gw begitu begitu sama Rara, tapi gw terlalu takut untuk minta, karena gw ngeliat dia ini anak baik baik, keluarganya juga keluarga baik baik dan taat agama jadi gw takut dia bakalan illfeel sama gw karena minta macem macem sama dia.

Nah waktu gw awal awal ngekos di Kosan Bagus, si Rara yang kuliah di UI sering ke kosan gw klo weekend dan nginep. Nah bisa dibayangin dong gimana pengennya gw begitu gituan sama dia.. Apalagi saat itu gw baru nonton film porno yang tipe gw banget.. Pernah ga kalian searching searching bokep di internet dan dapet yang selera kalian banget? misalnya kalian suka sama cewe yang boobsnya kecil dan perky gtu, trus rambutnya item panjang banget, dan pake kostum cheers.. Nah pas ketemu bokep yang kaya gitu langsung lah ya kalian melakukan sesi pribadi itu berulang kali dengan itu bokep? Nah gw juga gitu, tapi, sebelom gw sempet sesi pribadi, cewe gw keburu nyampe di depan kamar dan ngetok. Jadilah gw kentang seada adanya.

“Tumben kamu ga minta jemput di Travel?” tanya gw pas dia masuk ke kamar gw, tentunya itu bokep udah close yaa..

“Iya doongg biar surprise kamunyaa, hehe” Jawabnya riang sambil naro tas punggung dia ke samping kasur gw. Zzz, seneng sih gw disurprisein gini, tapi pas banget gw lagi mau begitu kan.. kentangnya itu lho ga nahan.. masih berdiri tegak banget nih!

Gw berusaha menyembunyikan ketegangan ini sambil pura pura merogoh kantong celana, eh tapi kalian tau apa yang dia lakukan? Meluk gw. Waduhhh!

Kan ini masih tegak yaa, trus dia meluk gw.. klo kena gimana?

“Kangen ihh sayaannggg” Ucapnya dipelukan gw. Gw cuman bisa senyam senyum doang sambil mundurin pinggang gw dari pinggang dia.

“Eh Trus trus, kamu tadi naik apaan dari travel?” Gw sok nanya ke dia sambil ngelepasin pelukan.

“Naik angkot.. aku kan diajarin Yully naik angkot apa dari sana, emangnya kamu pelit ga mau ngajarin wooo..” Jawabnya sambil kemudian membuka kulkas dan mengambil sebotol air dingin.

“Yeee.. aku tuh ga ngajarin kamu karena aku ga mau kamu naik angkot.. ntar digodain akang akang bandung aku yang ribet ntar..” Canda gw sambil melihat dia minum air dingin, deilah kenapa jg dia minum airnya harus sambil ngelap leher gitu.. aahh ini mah karena gw yang masih kentang aja nih, semua hal bikin gw makin kerangsang..

Tapi untungnya gw bisa meredam birahi gw seiiring gw makin larut ngobrol ngobrol sama dia. Gw nonton acara tv kabel sama dia, trus ketiduran sampe sore. Yully ngajakin gw makan sama Rara juga dan setelah Rara mandi, giliran gw mandi.. Wah ini saat yang pas buat gw ngelampiasin kentang tadi siang nih!

Berbekal sabun cair yang dibawa cewe gw, gw dengan antusias melangkah ke kamar mandi. Baru mulai ritual di kamar mandi bentar, eh ada yang ngetok, cewe gw ternyata, dia bilang klo Yully udah dateng, jadi mandinya buruan. Waahh kampret sialnya.. baru ngelus dikit padahal..

Klo gw kelamaan bisa curiga nih mereka berdua ntar, apalagi Yully, dia suka frontal tuh ngomongnya.. kan ga lucu kalo tiba tiba dia nanya ke gw, “lo abis coli yaa?” di depan Rara.. njirr bakalan awkward gw malem itu juga.. Yaudahlah ya gw mandi.

Malem itu gw dan Rara habiskan makan bareng Yully dan beberapa temen angkatan dia yang akrab sama gw juga. Kita ketawa ketiwi bareng sambil menikmati kuliner Bandung yang ga pernah berhenti memukau lidah gw. Pas makanan abis, kita ngobrol ngalor ngidul mulai dari kuliahan, sampe ke masalah pacaran dan seperti yang udah gw duga, mengenai seks.. jujur gw ngerasa ga enak ngedenger obrolan ini karena takut bikin Rara ga nyaman.. Eh tapi ternyata Rara fine fine aja sama obrolan itu dan bisa becanda soal kaya gitu, palingan yang aga canggung sih waktu salah satu temen Yully nanya ke gw udah ngapain aja sama Rara..

Gw jawab gini, “Ya kali, gw mah belom ngapa ngapain sama dia.. ntar aja kali ya sayang pas nikah?” sambil natap ke Rara, disitu Rara senyum awkward gtu, gw juga disorakin sama temen temennya Yully, dibilang sok alim lah blablabla biasalah becandaan klo lagi asik ngobrol.. Pembicaraan terus lanjut ke hal hal lain sampe akhirnya keabisan topik dan emang udah malem juga, sebenernya sih gw ga masalah pulang malem, toh kosan gw ga ada jam malem.. tapi yang lainnya ini punya jam malem, jadilah kita bubar dan pulang. Gw dan Rara nganterin Yully balik ke kosan trus kita juga pulang.

 

Sampe di kosan Rara bersih bersih sementara gw ngobrol sama anak anak kosan gw yang lagi pada ngumpul, anak anak kosan gw juga asik asik sih dan mereka juga sering manas manasin gw.

“Jangan brisik yak klo main ntar.. biar gw bisa tidur!” Sahut salah satu temen kosan gw disambut tawa yang lain. Selesai ngobrol sama anak kosan gw balik ke kamar dan ngobrol ngobrol lagi sama Rara yang lagi buka internet di komputer gw. Waktu itu gw masih newbie banget sama internet, dan Rara yang sering ngajarin gw internetan, ngajarin gw buka youtube, buka blog dsb dst.

“Aelah ini komputer kenapa lemot deh sekarang..” Sahut gw waktu komputer gw lemot.

“mungkin itu internetnya aja kali yang lagi lemot..” jawab Rara singkat sambil nonton TV disampingku.

“Engga ko nyala nih internetnya.. jual juga nih..” Jawab gw masih aga aga kesel.

“Sombooongg mentang mentang tajir gini nih.. makanya komputer dipake buat tugas jangan buat nyimpen film begituan!” Ujar Rara tiba tiba membuat gw kaget.

Ko.. dia.. tau?

Trus begonya gw gw ga ngaku pula.. panik sih ya gara gara ketauan..

“Engga ko aku ga pernah nyimpen begituan!” Jawab gw panik. Si Rara cuman senyum nyepelein aja.

“Ga mungkin lah sayaaanngg.. masa iya sama sekali ga ada?” Tanyanya sambil ganti ganti acara tv.

“Beneran ga ada nih liat aja tuh klo mau!” ngotot gw berharap Rara percaya.

“Bener yaa?! Yauda sini mana coba aku liat..” Kata Rara yang langsung berganti posisi dan merebut keyboard dan mouse. Mampus gw kena..

Gw diem ga bisa ngomong sementara Rara masih ngeliatin mata gw berusaha mencari tau gw boong apa engga. “Tuh kaann nyimpeen kaann kamuu” Godanya sambil tersenyum puas mengungkap kebohongan gw.

Gw juga senyum malu dan keki gitu.. “Iya iyaa ada.. dikit doang tapi ko” Jawab gw sambil berusaha ngeles untuk terakhir kalinya, padahal seinget gw udah ada 10GB waktu itu (Lumayan banyak lah untuk itungan dulu 10GB tuh).

“halaahh masih lhoo ngeles..” Kata Rara yang ga tertipu juga sambil melepaskan keyboard dan mouse. “Lagian kamu ngapain sih nyimpen nyimpen kaya gituan sayaangg..” Lanjutnya kemudian menatap gw.

“Ya abisnyaa..”

“Abisnya apaa?” belom selesai gw ngomong, dia udah nanya lagi. Gw makin ga bisa ngomong.

“Abisnya kita ga pernah kaya gitu?” tanya Rara lagi. Gila gw kaget banget dia nanya frontal kaya gitu. Gw ga tau harus jawab apa, dan dengan penuh ragu gw ngangguk sambil senyum malu.

“Ya aku juga ga berani lah mau ngajakin kamu kaya gitu.. aku takut kamu mandang aku cowo buaya..” Jawab gw polos. Rara senyum.

“Makasih yaa sayaaanngg.. aku seneng kamu mandang aku bukan cewe yang kaya gitu..” jawabnya trus megang tangan gw.

“Iyalaahh.. kamu bukan cewe kaya gitu sayaangg! Kamu itu istimewaa pake banget!” Jawab gw jujur. Saat itu emang dia orang yang paling istimewa buat gw. Gw ngerasa dia ngelengkapin gw banget dalam berbagai hal.

Cup!

Rara ngecup bibir gw trus senyum ngeliatin gw. Gw kaget banget, tapi seneng.. ini ciuman pertama gw sama dia! Gw natap wajah dia dalem dalem, dan akhirnya nyium dia. Lebih lama dari Rara tadi nyium gw. Saat inilah birahi mulai masuk bersama rasa sayang gw ke Rara. Tanpa gw sadari gw mulai membuka bibir gw dan melumat bibir Rara. Tangan gw langsung mendekap punggung Rara dan kitapun jadi di posisi berpelukan. Rara awalnya tidak membuka bibirnya, namun lama kelamaan dia mulai membuka bibirnya dan kita berdua menikmati ciuman itu. Lidah gw dan dan Rara bersentuhan pertama kali dan gw menghisap bibir bawahnya dengan lembut, Gw dan Rara pun tersenyum, kita sama sama menikmati pengalaman ini untuk pertama kalinya.

Kita saling bertatap tatapan, Rara bergumam ‘I Love You’ dan kembali mencium bibir gw lagi. Ciuman ini semakin memanas, Rara mulai berani melumat bibir gw dan bahkan dia juga mendesah di sela sela ciuman kami. Ini bikin gw makin nafsu aja.. tanpa gw sadari tangan gw mulai pindah posisi dari punggungnya ke pinggang, otak gw kaya ngasih tau gw untuk bergerilya perlahan lahan ke payudaranya, jangan langsung nemplok ke payudaranya, tapi harus semulus mungkin, biar Rara ga nepis tangan kita pas udah megang nanti..

Kita masih ciuman sampe akhirnya itu tangan kanan gw berhasil megang payudara kirinya, Rara sempet berhenti sesaat, tangannya berusaha menahan tangan gw, namun gw ngerasa usaha dia kaya setengah setengah, insting gw mengatakan ini cuma upaya palsu aja biar dia ga terlihat murah, gw yakin dia udah sama kaya gw, dikuasai nafsu! Makin gencarlah ciuman gw dan tangan kanan gw berhasil memegang seluruh dada kirinya.. Astagaa, ini yaa rasanya memegang dada wanita (Tanpa gw tau bahwa yang gw pegang itu masih terbungkus bra).. Dada Rara tergolong standar, berukuran 34B, tapi gw ga peduli, ini pertama kalinya gw megang dada cewe sesuka hati gw, dan gw bener bener menikmati banget.. Terjadi Revolusi besar besaran di celana gw dan kali ini gw ga peduli kena Rara apa engga..

Gw memberanikan diri untuk narik Rara pindah ke kasur dan melanjutkan di kasur dan Rara pun mau.

This is it.. gw bakal ML malem ini, wohooo!

waktu di kasur Rara langsung rebahan sementara gw rebahan disamping dia, langsung aja gw nyium Rara lagi dan tangan kanan gw kembali memegang dada kiri Rara sementara tangan kiri gw memegang kepala Rara. Gw puas puasin itu megang dada, gw teken teken dengan berbagai pola mulai dari kaya neken bel sampe ke angka 8.. Masih kurang puas, gw mulai masukkin tangan gw ke dalam baju Rara dan kembali memegang dada Rara dari dalem, Rara lalu membantu tangan gw dan kemudian mengangkat bajunya hingga memperlihatkan perut dan branya yang berwarna merah.

Revolusi di celana berubah jadi pemberontakan yang semakin tegang..

gw berhenti mencium Rara karena pengen ngeliat badan Rara yang alamak mulusnyaa.. kulitnya yang sawo matang mengkilat cerah diterangi lampu kamar kosan gw, kemudian aga ragu tangan gw mencoba menyusup ke balik branya.

ASTAGAAA..

ini apa yang gw pegaang?? Lembut bangeett ini gumpalan.. Rara kemudian menarikku dan kitapun kembali berciuman lagi, tangan gw ga berhenti tuh megang Payudara Rara yang ga dihalangi apapun. Gw mainin puting susunya yang bikin Rara ketawa geli sambil mendesah dan menggelinjang sedikit.

“Sayang.. aku buka yaa baju kamu?” Pintaku ragu. Rara mengangguk dan kemudian bangkit dan duduk di kasur supaya gw bisa mudah ngebuka baju dia.

JRENG! Terbukalah sudah seluruh dadanya dan gw bisa ngeliat jelas kedua payudara yang bergantung mancung di dada Rara. Puting susunya berwarna coklat muda selaras dengan warna kulitnya. Rara melihat gw yang melihat dadanya tanpa henti dan kemudian nanya..

“Kamu suka ga?” Tanyanya sambil memegang kedua dadanya dan membuat dadanya menjadi merapat.

“Aduuh suka banget sayaangg..” Jawab gw jujur sejujur jujurnya dan menarik Rara ke pelukan gw dan menciumnya lagi. Kali ini tangan kiri gw beraksi dan memegang payudaranya yang kanan dan memainkan puting susu Rara yang makin mengeras. Rara juga sudah tidak malu lagi menahan desahan desahannya yang membuat gw makin bernafsu menciumi wajahnya hingga ke leher dan akhirnya ke Payudaranya..

Beeehh akhirnya gw bisa ngerasain nenen untuk pertama kalinya niihhh beeehhh!

Gw isep sebisa gw itu payudara, tangan rara memegangi kepala dan rambut gw seperti tidak ingin melepaskan.. “Aaahhh..’ Desahnya.

Gw coba gigit puting susunya dan mengagetkan Rara. “Ouw?” Ucapnya kaget. Gw nengok ke atas dan melihat mukanya yang kaget, “maaf sayaangg aku gigit tadi” Ucap gw polos diikuti senyuman kita berdua.

“Enak sayang?” Tanya Rara.

“BANGET!” Jawab gw.

Kemudian gw membaringkan Rara dan menciumnya kembali sambil memainkan payudaranya.

“Sayang.. ini punya kamu, keras banget..” Kata Rara sambil menunjuk ke arah kejantanan gw yang masih berontak berontak ingin dibebaskan dari penjajahan celana dalam.

“Iya sayang, gara gara kamu niihh” Jawab gw.. “Kamu pegang mau ga?” tanya gw. Rara ngangguk.

“Aku mau liat..” Jawabnya sambil melihat terus ke kejantanan gw.

Ga pake ba bi bu langsung gw buka baju dan celana gw, langsung sama celana dalemnya. Dan terlihatlah penis gw yang udah tegak banget banget di depan Rara dengan bulu bulu jembut yang ga cukup lebat karena ga pernah gw cukur dari tumbuh, Rara terbelalak ngeliatnya karena ini pertama kalinya dia ngeliat penis secara langsung. Penis gw juga ga gede gede amat sih, kurang lebih se ariel lah, gedean dia malah gw rasa haha..

Gw langsung rebahan di samping Rara lagi, Rara masih ngeliatin penis gw dan bingung harus ngapain, gw juga bingung harus ngapain, gw tau sih gw pengen dia megang penis gw, klo bisa diisep malah, cuman gw ga tau gimana mintanya.. langsung aja gitu? Akhirnya otak gw jalan dan gw ngambil tangan dia dan gw taro ke penis gw..

“Mmmmmhh..” Desah gw waktu tangan Rara mulai megang penis gw. Awalnya Rara belom bisa megang penis gw, terus akhirnya logika dia jalan dan mulai tau gimana caranya ngocokin penis..

“Aduh enak sayaanngg..” Gw ngedesah keenakan pas Rara mulai secara konstan ngocok penis gw. Tangan gw ga tinggal diem dan mulai memegang selangkangan Rara. Rara lanjut nyium gw lagi sambil nyoba ngocokin gw dan tangan gw mulai masuk ke dalem selangkangan Rara. Gw mulai memegang jembut Rara yang juga lumayan lebat dan makin menuju ke bawah ke vaginanya yang hangat. Jari tengah gw secara spontan mulai beraksi di sela sela garis vaginanya dan membuat Rara merem melek kenikmatan. Langsung aja gw gerak gerakkin terus itu jari tengah gw ke vaginanya Rara yang berasa basah itu, gw beraniin diri buat ngebuka celana Rara untuk ngeliat sendiri bentuk vaginanya.

Daammnn bener bener malam yang paling indah nih! Rara akhirnya terlentang polos dihadapan gw tanpa sehelai baju pun. Spontan tangannya mencoba menutupi vaginanya yang tertutup jembut yang tidak selebat yang gw kira tadi.

“Jangan diliatin aahh sayaanngg, maluu..” Kata Rara sambil menutupi vaginanya dengan kedua tangannya.

“Yaah sayaanngg kita udah kaya gini kamu masih malu ajaaa..” Jawab gw melas.

“Ya makanya jangan diliatin gitu.. ” Pinta Rara yang kemudian menarik gw dan kembali menciumi gw.

“Aku masukkin ya sayang?” Pinta gw.

Rara tampak ragu. “Aku takut hamil sayang..” Jawabnya. Sejujurnya gw juga.. gw tau sih yang bikin hamil itu kalo sperma gw masuk ke vagina dia dan nyampe ke sel telur dia dan masuk ke proses pembuahan, jadi klo sperma gw pas gw ejakulasi ga masuk ke vagina dia, dia ga akan hamil dong? Tapi tetep aja gw takut gw ga tahan..

Sepengen pengennya gw ML sama Rara malam itu, pada akhirnya gw terlalu takut akan kemungkinan dia hamil, lagipula gw ga punya kondom juga.. Akhirnya malem itu gw ga sampe ML, tapi cukup sampe ke HJ aja, plus gw ngelumat mrs v Rara sih..

Beh itu sensasinya pas ngejilat punya diaa.. beribu ribu rasanya! Ngeliat bentuk vagina dari deket, ngeliat ekspresi muka Rara pas gw mulai ngejilat vagina dia yang masih rapet banget itu, ngerasain rasa cairan cairan lendir yang ada di vagina dia, nyium aroma vagina dia, semuanya gw nikmatin dan gw inget inget banget..sampe akhirnya gw ga tahan dan minta dia ngocokin penis gw sambil nyium gw, Tadinya Rara mau nyoba ngisep penis gw, tapi dia belom siap gitu, yasudahlahya gw ambil apa yang bisa gw ambil deh.. toh ini udah lebih dari apa yang gw mau sih sebenarnya..

Gw minta Rara makin kenceng ngocokin gw pas gw mau keluar biar gw bisa maksimal keluarnya, dan bener aja, pas gw keluar maksimal banget itu sperma muncrat kemana mana.. ke tubuh gw, ke dada Rara dan ke tangan Rara juga.

Rara ngerasa asing sama sperma gw dan dia kaya mempelajari tekstur sperma gw. Disapunya sperma gw yang muncrat ke dadanya dan dia lihat baik baik teksturnya yang kental dan menempel di tangannya itu. Gw langsung bangkit berdiri meskipun gw lemas setelah muncrat tadi untuk mengambil tissue dan membersihkan diri gw dan Rara.

Sambil mengelap sisa sisa sperma gw, kita berdua saling berciuman lagi. Gw meluk dia dari belakang dan membantunya mengelap sperma yang ia lewati.

“Makasih ya sayang..” Ucap gw sambil meluk dia dan nyium leher dia yang bersih itu.

“Iya sayaanngg..” Jawab Rara kemudian menyenderkan kepalanya ke kepala gw. Gw ngambil selimut dan nutupin badan kita berdua pake selimut itu dan kita rebahan lagi dan terus berpelukan sampe akhirnya ketiduran.

Paginya ya otomatis seiring tegaknya penis gw, gw minta ke Rara buat begituan lagi dan dia mau.. Kita mulai lagi kegiatan semalem, Rara tetep belum mau ML dan juga belom mau BJ, gw sih no problem.. tetep nikmat ko, apalagi sama dia mainnya..

Semenjak malam itu, gw sama Rara makin terbuka pacarannya.. kita beberapa kali lagi kaya gitu lagi sebelom akhirnya kita putus karena beda agama dan ga bisa dilanjutin takut ga disetujui orang tua, tambah lagi kita juga makin sibuk sama aktifitas di kampus masing masing.. Gw masih kontak kontakan sih sama Rara, suka Skype skypean juga, tapi semenjak putus kita ga pernah lagi begitu begitu, cukuplah buat gw.. gw ga mau ngerusak dia lebih jauh lagi.

Yang pasti gw ga akan bisa ngelupain pengalaman pertama gw ngesex sama dia. Ga akan bisa.

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 1 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 1 – END

FIRST CHAPTER | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 2)