X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Season 2 Part 9

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Cerita Panas Hidup di Bali Season 2 Part 9

Cerita Panas Hidup di Bali Season 2 Part 9

[Part 9 – Sekarang, aku udah dirumah]

[POV Nanda]

“Ide apa tu?”

“Hmmm.. nanti aja deh tak kasi tau, hihi” kata Intan

“Yahh kamu”

“Sekarang balik yok.. udah sore nie” katanya bangun dari tempat tidur, emang kita udah bertempur sengit hampir 2 jam, haha.. Ini udah jam 4 sore.

“Hehe ayok dah” gw bangun dan pergi ke kamar mandi, intan melanjutkan memakai pakaiannya kembali.

Pas gw keluar dari kamar mandi gw liat dia udah pake baju lengkap, dan masih sisiran berdiri di depan cermin.

“Lagi yok” bisik gw sambil memeluknya dari belakang

“Pak de apa sih..” katanya masih sisiran

“Sekali aja, gw remas remas dadanya”

“Ahh.. tapi udah sore pak.. hmm nanti ya, cowok aku mau jemput..” katanya nahan geli

“Hehe, becanda Intan..” kata gw

“O ya, besok besok pake rok lagi ya” kata gw

“Aku cuma ada satu yang begini” katanya

“Ya beli lagi, nanti tak kasi tunjangan pakaian, hihi” kata gw

“Haha dasar..”

“Udah sanaaaaa..” katanya meronta

“Haha” Lalu gw pakai baju.

Pas saat checkout, gw ditanya sama petugas hotelnya.

“Kok checkout pak, apa ada masalah?” tanyanya

“Ngak mbak, kebetulan ada urusan, sekarang sya harus ke denpasar” kata gw

“Oo gitu, tapi beneran kan pak tidak ada hal lain yang membuat bapak tidak menginap disini?”

“Hehe, ngak mbak, beneran” kata gw. Kayaknya emang ini hotel bukan hotel untuk shortime, mahal soalnya, haha. Makanya resepsionis nya heran.

“Kenapa pak de?” bisik intan saat kita jalan keluar lobby

“Gapapa, aman”

Kita naik mobil dan balik ke toko.. Di mobil intan nguap nguap, ngantuk dia, haha.. Itu belum seberapa gw hajar intan, dulu aja silvi tiap abis ML langsung tidur, karena saking lemesnya gw bikin.

Sampai di toko, anak anak udah persiapan mau tutup. Gw sama intan pura pura gak terjadi apa apa…

Sekitar jam 5, toko udah sepi. Lalu Intan juga pamitan..

“Pak de, aku pulang ya” katanya

“Iya, hati hati.. Jadi dijemput?”

“Jadi, hehe”

“Mana pacar kamu?” gw lalu jalan kedepan.. Ada cowok yang lagi diatas motor, ya lumayan sih, seumuran dia..

“Yank.. yank.. ini bos aku” kata Intan manggil dia

“Oo iya, Sore pak” katanya nyalamin

“Siapa namanya dek?” tanya gw

“Yoga pak”

“Wah serasi kalian, cocok” kata gw

“Apa sih pak de” kata intan

“Yoga kerja dimana?”

“Aku dikampus Undik*** pak” katanya

“Dosen?”

“Iya pak, tapi belum tetap. Sambil lanjut S2” katanya

“O gitu, berarti kapan nie nikah?”

“Hehe.. sepertinya akhir tahun ini pak” kata Yoga, intan senyum senyum aja dia

“Ya, kalau kalian udah siap secara mental dan materi, nikah aja, ngapaen nunggu lama lama”

“Intan udah ngebet tu” kata gw

“Hahaha” tawa si Yoga,

“Ya udah, hati hati di jalan ya” kata gw

“Iya pak, kita pamit” katanya sopan..

“Ehh kenapa leher kamu yank, merah merah gitu” gw denger mereka dari kejauhan, pas yoga ngasi intan helm,

“Banyak nyamuk tadi di gudang yank, gede gede banget nyamuknya” kata Intan, hahaha..

“O gitu” lalu intan naik ke motornya, duduk menyamping, dan dia mengepalkan tangan ke gw, hahaha… Mudah mudahan si Yoga gak curiga..

[POV Luna]

“Hahh.. hahhh.. hahhh..” kamu kuat banget Luna, mbk gak kuat lagi.. katanya ngos ngosan sambil megang perut samping, haha

“Hihi, mbk cuma belum biasa aja, nanti pasti kuat kok” kata ku sambil lari di treadmill.

“Aduh mbk gk kuat” katanya duduk disitu,

“Udah mbk istirahat aja, aku lagi 2 menit nie”

Lalu aku matiin treadmill nya dan duduk lesehan disebelah mbk Ayu..

“Tu keringatnya mbk bnyak banget, ntar pasti nyenyak boboknya, haha. O ya, sepatu nya kekecilan gak mbk?” tanya ku, soalnya tadi mbk ayu minjem sepatu olahraga punyaku, kebetulan aku longgar itu,

“Sesak sih, tapi pas kok Lun” katanya

“Iya nanti aku anterin deh mbk beli sepatu sama beberapa baju” kata ku. Asik aku istirahat sama mbk Ayu, tiba tiba ada yang nyamperin kita..

“Hai Luna..” katanya

“Hai Kak Pipin” dia temen aku, ketemu disini sih, tapi…

“Siapa ini?” tanyanya ikutan duduk di antara kita

“Kenalin kak, ini sepupu aku, Ayu” kata ku

“Hai, Pipin.. Ayu..” mereka salaman lalu cipika cipiki, aku lihat mbk Ayu agak risih juga, hihi..

“Body kamu bagus deh Ayu, sering ya kesini” katanya menyentuh pinggang sama pantat mbk ayu, aku nahan tawa aja..

“Baru kok, baru mulai hari ini” kata mbk Ayu

“Oo baru ya, nanti aku ajarin deh.. boleh minta nomor HP kamu?” tanya nya, wah udah gawat nie

“Kak kita udah mau balik nie, ada acara penting” kataku berdiri

“Yok mbk” aku tarik tangan mbk ayu dan masuk ke ruang ganti sama dia,

“Hahahaha” tawa ku saat masuk ruang ganti

“Kamu kenapa Luna?” tanya nya bingung

“Mbk Ayu gak ngerasa ada yang aneh sama Pipin itu?” tanya ku

“Ya aneh sih, tapi dia kan baik, ramah” katanya

“Mbk dia tu suka sama cewek, haha” kata ku

“Haaaaa!??”

“Pantes mbk di colek colek tadi” katanya

“Ya itu, lagi dikit aja mbk di colok ama dia, haha” tawa ku,

“Dulu juga aku gak tau, aku seneng aja dapet temen ramah. Makin hari aku makin curiga, kok dia selalu deket sama aku, terus sering ngajak janjian keluar gitu, sekali sekali aku mau aja, kan nongkrong minum aja gak masalah”

“Tapi pernah suatu hari mbk, di ruang ganti gini, dia tiba tiba nyelonong masuk ke bilik ini, pas aku lagi ganti baju”

“Aku kaget kan, tiba tiba dia mendorong ku ke tembok dan bilang kalau dia cinta sama aku, kwwkwkwkwk. Aku lihat wajahnya seperti mau perkosa aku”

“Aku bilang kalau aku nie normal, tapi dia gak peduli, dia mau nyosor aku mbk, lalu dia sempeet nyium leher aku” kataku semangat cerita

“Haaa, hahahaha, terus?”

“Ya aku tahan, dia gak tau aku atlet bela diri, aku lipet tangannya, dan dorong balik di ake tembok, trus aku bilang”

“Kak!! Aku nie cewek normal ya, jangan macem macem, cari yang lain aja sana, kakak baik sama aku ternyata ada maunya?!” kataku

“Aduh aduuhh, ampun Luna, kakak minta maaf, maaf.. Tapi kakak cinta sama kamu, kamu cantik banget.. Pliss Luna… katanya mohon mohon”

“Udah di bilangin aku nie normal, cari cewek lain sana! Lalu aku tekan tangannya kan”

“Aduhh.. iya iya, maaf.. Kakak janji gak bakal ganggu kamu lagi, katanya”

“Terus aku lepas kan, sekarang dia balik badan menghadap ke aku, aku deketin wajahku. Aku lihat dia udah nafsu banget kayaknya liat aku, dia berusaha mencium ku tapi takut haha.. Lalu aku tempelen jariku di bibirnya, ehh dia malah jilat jilat terus di diisep kayak anak kecil dapet lolipop, hahaha.. Terus aku bilang”

“Sekali lagi kakak kayak gini, awas aja. Jangan deket deket aku lagi! kata ku lalu menjauhinya”

“Lunaa.. hmmm..”

“Ehh udah, jijik aku!! kataku”

“Iya maaf Luna, tapi kamu masih mau jadi temen aku kan, katanya”

“Iyaaa.. sana keluar. kata ku”

“Lalu dia keluar, padahal aku juga deg-degan banget, hahaha” kata ku ketawa

“Ya ampun hihihi.. hampir diperkosa kamu ya” kata mbk Ayu

“Iya mbk, diperkosa sama lesbong, kwkwkw.. Emang mau ngapaen cewek sama cewek, main perisai perisaian” kata ku ketawa

“Hahahaha, dasar. Untung gak tergoda kamu ya”

“Mau tergoda gimana mbk, gendut jelek gitu. Kalau kayak astrid sih, mungkin.. Hahahaha”

“Hahaha, tak bilangin astrid ya”

“Haha, becanda mbk..”

“Ya udah, yok mandi dulu mbk, udah sore nie” kata ku

“Iya deh” Kita pun mandi disana, kebetulan ada air panas juga, ganti baju dan siap siap pulang..

Kita udah bersih, wangi, cantik, hihi.. Pas keluar Gym, si Pipin nyamperin kita lagi. Aduh mau apalagi ini lesbong.

“Ayuuu, udah mau pulang ya” katanya ngedektin mbk ayu,

“Iya nie, kamu masih lama?” tanya mbk ayu sambil senyum senyum

“Ya paling lagi dikit, kamu sibuk ya, keluar yok?” katanya, aku udha curiga

“Iya sibuk, lain kali aja ya” kata mbk ayu malah ngeladenin dia

“Besok kamu dateng lagi kan?”

“Gak tau, tergantung Luna” kata mbk ayu

“Nanti janjian ya, atau aku jemput aja kamu, aku bawa mobil kok” katanya

“Hehe.. gimana ya?” mbk ayu bingung

“Mana nomor kamu” dia masih ngebet minta nomor hp

“Cepet mbk, nanti papa marah” kata ku

“Udah ya, aku pulang dulu” kita lari keluar, hahaha…

“Duh ngeri ya” kata mbk ayu

“Haha, mbk sih mau aja ngeladenin”.. Pas pulang kita singgah bentar beli jus di pinggir jalan.

“O ya, kamu kapan lagi sekolah nya Lun?”

“Minggu depan udah ambil rapor mbk, abis tu daftar di SMA 1” kata ku

“Astrid juga?”

“Iya, tapi katanya dia mau sekolah di Jakarta, sama mama Anggie” kata ku

“Mama anggie siapa?”

“Mama angkat kita, tapi tinggalnya di jakarta” kata ku

“Ooo gitu, pisah dong kalian?”

“Hehe, tapi papa belum tak kasi tau, kalau diijinan ya pisah” kata ku

“Gapapa juga, kan kita juga bakal pasti pisah, nanti kuliah, terus nikah, masak sama sama terus, haha”

“Iya, nanti kan ada mbk disini nemenin kamu” katanya,

Sampai rumah, udah gelap, laper banget kita.. Pas kebetulan papa sama bibik, ada astrid juga lagi makan.

“Ehh udah pulang, ayok makan nak” kata papa

“Iya pa..” aku naruh tas dan kita makan bareng disana.. Astrid senyam senyum aja liatin aku, napa lagi ini anak..

“O ya, minggu depan kalian udah ambil rapor ya?” tanya papa

“Iya pa”

“Papa ke sekolah dong?”

“Ya iya lah pa, kan harus orang tua yang ambil” kata ku

“Terus SMA nya gimana? kapan daftarnya?” tanyanya

“Kayaknya sih abis nerima rapor itu pa” kata astrid

“Karena ini sistem zonasi, berarti kalian di SMA 1 ya, untung kita tinggal di dekat SMA 1” kata papa. Lalu astrid ngedip ngedip ke aku, kayaknya dia mau ngomongin soal sekolah di Jakarta. Aku gak peduliin dia, lalu dia nendang nendang paha ku di bawah meja.

“Aduhh” kata ku

“Kenapa kalian nie, aneh banget” kata papa

“Gini pa, astrid pa mau ngomong” kata ku

“Ihh kakak, kok aku.. kak luna paa”

“Lo kamu kan?”

“Kan kakak yang punya ide!!” kita pun ribut berdua,

“Apa sih, udah udah.. kalian mau ngomong apa?”

“Kak..” astrid melotot ke aku

“Hmm.. gini pa..”

“Kemaren mama anggie minta, kita sekolah di Jakar.. ta” kata ku

“Haa??” Papa kaget dan berhenti makan.

“Sekolah SMA?” tanyanya

“Iya pa.. terus, aku bilang sama mama, kalau kita tanya papa dulu” kata ku

“Hehh” papa menghela nafasnya

“Kalian mau?” tanya papa pelan

“Aku mau pa” kata astrid

“Okee, astrid mau. Luna?” aku pun bingung, aku pengen disini sama papa..

“Aku.. aku…”

“Aku mau disini pa” kata ku. Lalu bibik mengelus kepalaku..

“Paa, mama anggie kasian pa sendiri, kerja terus dia, sampai malem. Aku mau nemenin dia pa” kata astrid

“….”

“Astrid yakin mau sekolah di jakarta?” tanya papa

“Iya pa, aku yakin”

“…” papa sempat terdiam dan melihat foto besar mama yang ada di dinding,

“Papa tu cuma pengen kalian bahagia, anak anak papa bahagia.. kalau memang Astrid mau nemenin mama anggie, papa gak ngelarang kok. Papa juga udah percaya sama mama anggie kalau bakal jagain kalian” kata ku

“Iya pa, mama sayang banget sama kita” kata ku

“Iya pa, aku pengen nemenin mama” kata astrid

“Ya sudah, baik baik nanti disana ya” kata papa. Ternyata papa emang baik banget,hiks..

“Makasi papa, hikss” astrid memeluk papa

“Hikss.. tiba tiba mbk ayu ikut nangis”

“Mbk kenapa?” tanya ku

“Ngak.. hiks, lalu dia lari dan masuk ke kamar ku”

“Ayuuu” panggil papa

“Biar aku aja pa” kata ku nyusul ke kamar.

Aku lihat dia tiduran hadap samping, masih terisak..

“Mbk kenapa?” tanya ku

“Ngak.. luna.. gapapa” katanya

“Mbk cerita deh”

“Aku iri sama kalian” katanya

“Aku iri kalian punya bapak yang baik banget” katanya

“Ya ampun mbk, aku kira kenapa..” aku tau mbk ayu ini emang bapaknya gak bener,

“Mbk, papa itu udah anggep mbk tu anaknya, ngapaen mbk iri sama aku, orang itu bapaknya mbk juga” kataku berusaha menghibur dia

“Hikss.. Lunaaa..” dia duduk dan memeluk ku..

“Gak boleh cengeng, nanti aku panggilin si Pipin lo, mau?”

“Hihi.. hikss” dia ketawa tapi masih nangis,

“Biar di ajak main perisai, hahaha” tawa ku mengelus punggungnya

“Haha” dia akhirnya ketawa..

“Ehh tak kira mbk masih nangis?” astrid nongol masuk ke kamar

“Mbk ayu kenapa?” tanyanya

“Gapapa kok syang, bener”

“Jadi kamu bakal ke Jakarta ya?” tanya mbk ayu

“Iya, hehe.. Tapi aku bakal sering pulang kok.. aku kepikiran cuma satu aja sih mbk” kata astrid

“Kenapa emang?”

“Kak luna pasti kangen sama pelukanku, hahahaha” tawanya

“Ihh najis, cuih cuih” kata ku..

“Hahahaha” kita pun ketawa ketawa di kamar..

……………………………………………………………………….

[POV Nanda]

Gw bener bener kaget saat Luna bilang, kalau dia sama astrid mau sekolah SMA di Jakarta. Gw sempet emosi juga saat denger itu, pasti Anggie yang minta. Tapi gw pikir pikir lagi, kenapa juga gw harus marah. Tidak ada yang salah disini. Luna sama Astrid sangat sayang sama anggie, begitu juga anggie. Astrid seneng banget ada di dekat Anggie.

Tapi Luna milih tetap disini. Itu juga yang membuat gw terharu.. Gw sebagai orang tua hanya menginginkan kebahagian untuk mereka, kalau memang astrid seneng sekolah di Jakarta, ya apa boleh buat. Disana juga ada Anggie, dan fasilitas juga pasti bagus di jakarta.

Emang bener juga kata anak anak, anggie di jakarta cuma sendiri, jadi kasian juga kalau gak ada yang nemenin. Hmmm… apa mungkin ini bisa membuat hubungan gw sama anggie bisa dilanjutkan ya? Sampai sekarang anggie belum ngasi kabar, gw udah mulai meragukan nya. Apa nanti saat Astrid disana, dia bakal ngasi kepastian.. Saat gw merindukan seorang wanita, justru gak ada kabar dari Anggie. Apa gw harus merelakan dia? Tapi gimana anak anak? apa gw harus cari wanita lain? Hmmm….

“Makasi ya paaa” astrid masih memeluk gw

“Iya syang, baik baik nanti disana ya, sering sering pulang, jagain mama anggie” kata gw

Tiba tiba Ayu lari masuk ke kamar, luna nyusul dia.

“Ehh kenapa mbk Ayu?” tanya astrid

“Coba kamu liatin” kata ku ke Astrid, lalu dia nyusul ke kamarnya Luna..

“Kenapa ayu ya mbk?” tanya gw ke mbk Tu

“Hehe, dia terharu aja de, melihat kalian bapak sama anak saling mendukung” kata kakak gw

“Oo gt, hehe”

Malemnya, gw masih buka buka HP sambil tiduran di kamar.. Gw lihat Intan baru update story WA, isinya text : “Capek banget hari ini” tulisnya, hahahaha..

“Hahahaha” gw reply storynya

“Ketawa loe!!!!” balesnya

“Gimana, lagi?”

“Gak mau, masih ngilu tau” katanya

“Ya kan awal awal, nanti kalau sering sering kan biasa, hahaha”

“Enak aja pak de, wuuu”

“Lagi ngapaen Tan?”

“Tiduran aja”

“O ya, ide kamu apa nie, tadi pas kita ngomongin Ayu?”

“Gini pak de, aku mau buat kejutan nanti pas ulang tahunnya dia, kemaren aku sempet liat KTP nya dia, kayaknya dia ultah bulan ini deh” kata nya

“Ooo pertama dikerjain dulu, baru kasi hadiah gitu?” tanya gw

“Gak dikerjain, kasian nanti dia. Kita buat acara aja, tapi buat kejutan ke dia, nanti kita hias toko pokoknya. Terus semua wajib ngasi hadiah, apa aja, gak usah yang mahal mahal, yang penting ngasi”

“Aku yakin dengan begitu dia bakal lebih ngerasa punya keluarga yang menyayangi dia”

“Iya ya, kok aku gak kepikiran kesana ya” kata gw

“Nanti kita rencanain dulu pak de, rapat sama anak anak, ajak Luna sama Astrid juga” kata nya

“Oke deh tan, besok pastiin tanggal ultah nya dia ya”

“Okeee”

“Ya udah aku mau tidur dulu” katanya

“Oke tks ya, o ya jangan lupa besok”

“Jangan lupa apa?” tanyanya

“Pakai rok, wkwkwkwk”

“Ihh masih aja, haha..”

“Tan plisss” kata gw

“Idih, haha.. iya iyaaa, dasar orang tua mesum” katanya

“Hehe..”

……………………………………………………………………….

Seminggu kemudian…

“Papa siap siap tepuk tangan yang paling kenceng ya” kata astrid

“Kok gitu?”

“Aku kan naik podium, hihihi” tawanya. Kita lagi ada di mobil menuju sekolahnya untuk pembagian rapor dan perpisahan.

“Dih sombong bener” kata Luna

“Kalau Luna naik podium gak nie?” tanya gw

“Bodo amat pa” katanya kesel, hihi, pengen pasti dia sebenernya. Astrid emang langganan juara di sekolah, luna belum pernah sama sekali. Dia di tengah tengah lah, 10 besar dapet lah dia.

Sampai disekolah, udah rame bener.

“Pa, kita gabung sama temen temen ya” katanya

“Iya syang”

Gw lihat ada banyak orang tua murid juga disana lagi ngobrol ngobrol. Sampai ada pengumuman kita semua disuruh masuk ke Aula. Gw duduk di tempat yang sudah disediakan untuk para orang tua. Acaranya rame, ada pertunjukan pertunjukan gitu, tari tarian, macem macem lah. Sampai pada acara pengumuman juara umum kelas IX. Njir deg degan banget gw..

“Baik untuk juara umum 3, selamat kepada Putu Luna Ananda” kata MC nya

Haaaaa Lunaaa, astagaa..

“YEeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee wuhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!” gw teriak teriak sambil berdiri, haha.. semua orang ngeliatin.. bodo amat.. Lalu diikuti teriakan temen temen nya..

“Luna.. luna.. lunaa” ternyata dia banyak punya temen. Gw lihat dia jalan ke depan, wajahnya senyum senyum bahagia banget.. Dia berdiri disitu, gw melambai lambaikan tangan..

“Anaknya pak?” tanya seorang ibu ibu disamping ku

“Iya bu..”

“Wah selamat ya” kata nya

Lalu diumumkan lagi juara 2..

“Untuk juara 2 selamat kepada Putu Widya Lestari..” gw gak tau itu anak siapa, hahaha.. tapi tetep tak tepuk tanganin aja, gw yakin Astrid pasti juara satu.

“Dan untuk Juara satu, Selamat untuk Kadek Astrid Ananda”

“WOOOOOOOOOOOOIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII.. WUHUUUUUUUUUUuuuuuuuuuuuuuuuu… yeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee!!” gw penngen lempar kursi rasanya, hahaha…

“Anaknya juga pak?” tanya ibu ibu itu lagi

“Iya bu, itu adik nya yang juara 1, kakaknya juara 3, hehe” kata gw

“Hebat banget anak anaknya, pasti ibunya pinter ngerawat dirumah ya pak” katanya

“Hehe, iya bu, istri sya emang ibu terbaik di dunia” kata gw

Lalu gw lihat mereka diberikan hadiah sama kepala sekolah nya, pas kembali duduk aku lihat mereka pelukan sama seorang guru kayaknya.. Hihi…

Selesai acara, kita keluar Aula.. Gw cari cari anak gw

“Papaaaaaaaaaaaa” mereka lari dan memeluk gw, duh bangganya

“Hebat banget kalian, Luna, ya ampun, kamu ternyata diem diem bisa ya” kata gw

“Hehe, astrid pa yang ngajarin” katanya

“Duh keren banget anak papa”

“Cieee, hihi.. selamat ya sayang”

“Ibuuu” teriak mereka

“Kalian emang anak anak pinter” ternyata Gek Sinta, duh cantiknya dia..

“Selamat ya bli” katanya

“Iya, makasi ya gek, hehe”

“Hiks, bakal kangen ibu” kata LUna memeluknya

“Ibu kan masih disini, kamu kalau kangen maen aja ke sekolah” katanya

“Hehe, o iya”

“O ya, karena kalian dapet juara, papa traktir makan sepuasnya” kata gw

“Horee, haha” teriak Luna

“Ibu ikut yok” ajak Astrid

“Hmmm..”

“Iya gek, ayok” ajak gw

“Ayo bu, papa lagi banyak duit, hihi” bisik Luna

“Iya deh, tapi ibu ke ruangan bentar ya, ambil tas” katanya..

“Woi paa!!”

“Ehh apa nak?”

“Bengong aja.. Gini nie kelamaan jomblo” kata Luna nyubit gw

“Hehe, tau aja kamu”

“Huhh, papa penghianat!” kata astrid

“Ciee anaknya mama anggie, ngambek, hahahaha” tawa Luna

“Ayokk” Sinta udah dateng ternyata

Spoiler: Hihi

Selain cantik, aura keibuan memang kerasa banget kalau deket dia.. Karena dia guru kali ya.

“Sekarang bu Sinta di depan aja ya” kata Luna

“Haha, emang kita mau ke Denpasar?” tawanya

“Ya kan siapa tau, hihi”..

“Berarti tahun ajaran baru, gek masih ngajar nari?” tanya gw

“Gak tau juga bli, tapi kayaknya aku dapet ngajar bahasa inggris” katanya

“Wah terus siapa dong yang ngajar nari bu?” tanya astrid

“Kan ada Bu Ari syang” katanya

“Ihh Bu Ari gak bisa ngajar” kata astrid

“Iya bener bu, walaupun aku ini gak bisa nari, tapi aku tau mana yang pinter sama ngak, haha” kata Luna nambahin

“Haha, dasar kalian.. Nanti SMA luna harus bisa nari ya, rugi punya wajah cantik, tubuh yang bagus nanti” kata Sinta

“Kak Luna, paling tawuran aja nanti kerjanya bu, haha” tawa astrid

“Astrid juga tetep harus latian ya”

“Gak bisa dia lanjut lagi bu, gak bisa nari bali lagi, dia bakal nari ondel ondel aja, wkwkwk” tawa Luna

“Lah kok gitu?”

“Aku mau lanjut SMA di jakarta bu” kata astrid

“Haa, jakarta??”

“Serius??” Sinta memegang lengan ku

“Iya gek, Astrid mau jadi anak ibu kota” kata gw

“Ibu kota kan mau pindah, sukurin!!” kata Luna

“Ehh biarin, kan masih lama kak”

“Kok gak disini aja, deket rumah” kata Sinta

“Pengen aja bu, sekalian nemenin mama” katanya

“Mama??”

“Anggie, mama angkat nya anak anak” kata gw

“Ooo gitu.. Yahh jarang ketemu dong nanti” kata Sinta

“Gapapa bu, kan masih ada aku..hihi. Nanti kita jalan-jalan di pantai, pakai bikini. Kalau di jakarta mau ke pantai mana, sampah semua, hahahaha” Luna ngakak,

“Hikss ibu…” astrid ngambek

“Luna udah deh, jakarta bagus juga kok..”

“Emang kamu pernah kesana gek?”

“Ngak, hahahahaha”

“O ya, ngomong ngomong kita mau kemana nie?” tanya gw

“Hmm makan ikan bakar paa”

“Iya pa, ikan aja” kata anak anak

“Gek mau?”

“He ehh” dia mengangguk dan tersenyum manis memperlihatkan lesung pipi nya. Pengen gw peluk aja ini cewek, haha..

Kita otw sebuah tempat makan lumayan mewah, ada di pinggir pantai. Enak juga makan siang disini.. Tempatnya gak rame, jadi nyaman lah.

“Mau lesehan atau?”

“Aku pake rok bli” kata sinta

“O iya, ya udah duduk disini aja” kita duduk dan pesan makanan. Gw gak bisa cerita banyak pas makan, karena kita semua lahap, haha. Ternyata Sinta juga makan banyak. Setelah dari sana, dengan perut yang udah penuh, otomatis mata jadi ngantuk, hehe..

Pas perjalanan balik, ternyata anak anak udah ketiduran di belakang.

“Gek mau balik ke sekolah?” tanya gw

“Hmm.. gak bli, pulang ke kos aja, udah selesai juga acaranya” katanya

“Ya udah tak anter dulu ya”

“…”

“… Bli..”

“Iya kenapa?”

“Anggie tu bener mama nya anak anak?” tanyanya tiba tiba

“Hehe, kok nanya gitu?”

“Ngak nanya aja” katanya melihat kejalan

“Anggie itu sahabat baiknya istri bli dulu gek.. Terus pas sebelum istri bli meninggal, dia minta tolong anggie untuk bantu urus anak anak. Jadi dari kecil anak anak udah anggep Anggie mama nya” kata gw

“Ooo gitu.. terus bli sama dia ada hubungan?”

“Ngak kok, anggie sepertinya sudah punya sesorang dihatinya. Bli juga gak maksa, tapi dia tetep jadi ibu buat anak anak” kata gw

“Bener?” dia nanya, kenapa lagi dia

“Iya, awalnya bli juga pengen dia jadi istriku gek, dia baik, dan yang paling bli suka dia sangat sayang sama anak anak.. Tapi ya itu, dia sepertinya memang tidak ada niat untuk membuat ikatan sama bli” kata gw

“.. terus respon bli?”

“Setelah bli tunggu, bli juga udah nyerah gek. Mungkin emang bli harus nyari yang lain”

“Kalau menurut aku, siapapun bisa kok bli seperti kayak anggie, menyayangi anak anak. Tapi selain itu, bli juga harus memikirkan diri sendiri juga, bli juga harus bahagia” katanya

“Hehe.. bli tu bahagia ngeliat anak anak bahagia gek” kata ku

“Iya sih, tapi kan ada sesuatu hal yang juga bli harus rasakan sendiri”

“Kayak apa tu?” tanya gw

“Ya si sayang sama seorang istri, ada tempat berbagi, cerita, saling membantu”

“Hmmm.. iya gek.. bener, terkadang juga saat bli sendiri, bli merindukan sosok itu” kata gw sambil nyetir

“Itu maksudku, hehe”

“Terus gek kapan nie, nikah?”

“Nikah apa”

“Lo emang kenapa? ktanya udah ada calon” kata gw

“Udah putus, lama”

“Hahaha.. tak pikir umur segini gak ada lagi yang namanya putus” kata gw

“Aku juga mikir gitu, tapi gak cocok aku sama dia bli, kayak anak kecil” katanya

“Oo jadi maunya yang tua tua?”

“Yee ngak juga, haha.. Nanti sama kakek kakek dong” katanya

“Iyak sampe..” gw pinggirkan mobil,

“Bli gak mampir?” tanyanya

“Pengen sih sebenernya, tapi tu.. ” gw lirik 2 bocah lagi tepar,

“Haha, ya lain kali deh..”

“Kamu dong main main ke rumah”

“Iya, nanti gek mau ajak Luna sama Astrid nangkil ke Pura Besakih bli” katanya, gimana gitu rasanya dia manggil dirinya ‘gek’

“Oo ya, kapan?”

“Minggu besok”

“Kalau gitu, bli ikut aja ya, hehe.. Sama siapa aj?”

“Sama temen temen gek juga, tapi kalau bli mau ikut, lebih bagus lagi..”

“Bli bawa mobil besar ya, kayaknya rame nanti” katanya

“Hehe, ya bli bawa truk nya satu nanti, yang biasa tak pake angkut pasir itu”

“Hahaha, gak mau… emang gek kuli apa” katanya

“Haha, ya udah, bli duluan ya”

“Iyah, daa bli.. makasi ya.. ” dia tersenyum manis, duh senyum nya itu..

Gw gas pulang ke rumah.. Gw intip dia dispion mobil, dia masih berdiri di situ. Hadehh Sinta.. mungkin kamu ya..

“Ma menurut kamu gimana? apa aku harus menunggu Anggie? atau aku harus melupakan dia?”

“Kalau Sinta menurut kamu gimana? hehe.. Dia aku lihat mirip sama kamu, pinter, bisa aku ajak diskusi.. Tapi apa dia mau sama aku ya ma. Umur kita mungkin beda 15 tahun..”

“Tapi apapun nanti, bantuin aku ya ma.. doain kita, kalau boleh kamu kasi petunjuk apa gitu. Atau ntar malem dateng, hihi..”

………………………………………………………………………..

Sorenya…

Intan nge WA gw, ngajakin ngumpul sambil ngomongin rencana ngasi Ayu kejutan. Kita pun kumpul di toko, semua nya hadir. Ayu kebetulan lagi anter ibunya ke Pasar. Toko udah kita tutup, jadi kita duduk lesehan kayak rapat gitu, haha. Ada Luna sama AStrid juga..

“Oke jadi gini ya, Ayu kan ultah nya lagi 2 hari. Jadi silahkan temen temen nyiapin hadiah buat dia besok, apa saja, gak usah yang mahal mahal, yang penting berarti” kata Intan

“Terus besok malem malem, diatas jam 12 gitu kita hias toko ini. Siska kamu bantuin beli beli balon, dan hiasan hiasan ya. Trus kamu.. ini.. kamu itu” intan bagi bagi tugas

“Kak, gimana caranya biar mbk ayu gak tau?” tanya Astrid

“Malem nya itu harus beres semua, paling gak lama, 1 jam aja selesai. Jadi pagi pagi Ayu masuk toko, dan waaaaa, hehehe”

“Jadi siapa nie yang besok malem mau bantu hias toko”

“Aku siaaaapp!!” ternyata semua angkat tangan, hehe.. Emang anak anak ini semua baik baik.. Lalu semua bertepuk tangan

“Jadi teman teman, Pak bener bener minta tolong ya.. Ayu ini udah jadi keluarga kita, kenapa kita perlu membuat ini, soalnya dulu Ayu itu punya masa lalu yang sangat buruk, pak tidak bisa menceritakan apa, yang jelas itu yang menyebabkan dia selama ini pendiam dan susah bergaul. Jadi pak harapkan, teman teman semua bisa memberikan dia semangat, dan membuat dia merasa kalau dia gak sendiri” kata gw

“Siap pak de..”

“Aku siap jadi pendamping nya ayu pak de!!” ada yang teriak

“Setan lo, asal bunyi aja!” kata teman nya di sebelah sambil memukul kepalanya

“Hahaha.. Iya ayu tu masih jomblo lo, kalian nanti silahkan berlomba rebut hatinya dia, tapi jangan agresif ya, haha”

“Hahaha” tawa kita..

Sampai jam 6 kita selesai rapat, semua udah bubar. Toko sudah sepi, gw aja yang masih beres beres berkas di meja.. Hadehh, gw bersyukur banget punya anak buah yang kompak, apalagi ada Intan. Pegawai andalan gw, gimana coba nanti kalau dia gak ada, hehe..

“Bos, balik yaah” Intan ngagetin gw, dia berdiri di belakang gw

“Lah, tak kira udah balik..”

“Nunggu jemputan” katanya,

“Yoga?”

“iyaa”

“O ya tan, makasi banyak ya”

“Iyaa, gampang kalau urusan gini gini”

“Ngomong ngomong kamu mau kasih ayu apa?”

“Ihh, rahasia dong..”

“Aku masih bingung nie, mau beliin apa” kata gw

“Pak de kan bos, jadi paling ngak motor gitu, atau mobil, hahahaha” tawanya

“Haha, ngawur..”

“Ehh dia udah didepan” katanya liat HP.

“Kemana buru buru” gw tarik tangannya jadinya sekarang dia nempel sama gw

“Aku mau pulang, sana sana” katanya

“Hmmpppf.. hhmmppf… pak.. hmmppf…” dia agak meronta, tapi gw tekan terus bibir gw, dia akhirnya nyerah, dan memeluk leher gw.. Gw denger HP nya bunyi terus, pasti pacarnya nelpon. Gw peluk dia erat banget, gw remas remas pantatnya, gw naikkin rok yang dia pakai..

“Hmmm.. pak de.. ahhh.. Yoga nunggu di depan..”

“Bilang aja kamu lagi keluar, bentar aja” kata gw udah nafsu banget,

“Haloo yank.. hmmm..” dia angkat telpon gw masih cium lehernya, duh wangi banget,

“Ahh.. iya.. aku lagi keluar sama pak de yank, mendadak banget, 15 menit lagi aku balik kok.. ahhh” dia mendesah saat gw pelorotin celana dalamnya..

“Gapapa kok.. ini lagi di tempat pelanggan..”

“Iya, nanti balik aja lagi 15 menit.. ntar aku WA kalau udah di toko..” Lalu dia menutup telponnya..

“Pak de.. jahat banget..” katanya manja

“Nanti kalau ada orang masuk kesini gimana?” tanya nya

“Gak ada kok, percaya deh..”

“Ouhh.. ahhh” dia mendesah saat gw kenyot puting nya, tadi pas dia nelpon gw udah pretelin dia, baju udah gw naikkin, sama BH BH nya juga..

“Hmmm.. hmm… ahhh.. pak.. ahhh” dia mendesah desah di ruangan gw,, gw udah gak tahan lagi, dan emang harus cepet nie..

Gw angkat intan dan dudukin di meja gw, dia meenopang tubuhnya dengan kedua tangannya. Gw buka kakinya, dan perlahan memasukkan kontol gw ke memeknya..

“Hmmm.. ahhhhhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhh” dia mendesah panjang, saat perlahan kontol gw menerobos lubang sempitnya.. Dengan cepat gw pompa..

Intan mendesah desah, mulutnya terbuka..

“Hmmppf.. hmmppff….” gw cium dia sambil memompa nya dengan cepat.. Jepitannya emang kenceng banget.. Enak banget kamu Intan.. Lalu gw kenyot puting nya. Intan sekarang rebahan di meja gw, sepertinya dia gak kuat menopang tubuhnya.. Gw peluk dia, dia melingkarkan kaki nya di pantat gw..

“Pak de enak banget,.. teruss teruuuss.. ahhhhhhhhhh” bisiknya di telinga gw

“Ahhh.. ahhh.. ouhhh.. ahhhhhh…..pak.. aouhh…” dia memeluk leher gw erat banget, lalu dia berteriak..

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh” tubuhnya mengejang hebat, gw benamkan kontol gw dalam dalam…

“Ahh.. ahhh.. ahhhh….” dia ngos ngosan… Gw juga lagi dikit.. lalu gw sodok lagi..

“Ahhh.. pak ..entar dulu.. ouhhhhhhhh.. ahhhhhhhh..”

“Oughh..” gw mendesah dan dengan cepat mencabut kontol gw, gw semprotkan sperma gw di perut nya, sampai kena di belahan dada nya..

“Ahhhhhhhh… ouhh” desah gw saat beberapa tembakan sperma dari kontol gw,

“Ihh kok disini” katanya menyentuh sperma gw dengan jarinya,

“hehe, soalnya kalau di dalem kan bahaya” kata gw

“Ambilin tisu pak de” katanya, pas gw cari cari tisu, HP nya intan bunyi lagi..

“Iya yank.. udah udah.. aku keluar ya, tadi abis dari kamar mandi” katanya

“Udah gak jadi, pak de nie..” katanya ngomel sambil benerin bajunya, haha, belepotan dah tu bajunya dia. Tapi kayaknya dia bawa jaket..

Gw duduk aja lemes ngeliatin dia lagi benerin pakainnya, haha..

“Pak de, celana dalam aku mana?” katanya bingung,

“Udah gak usah dipake, besok aja cariin, udah gelap” kata gw

“Awas pak de ya, cariin sampai ketemu, nanti diketemuin sama orang lagi” katanya

“Iya, hehe”

“Aku duluan” dia lari keluar.. Hadehhh.. sore sore gini dapet jg gw jatah..

……………………………………………………………………….

==================================================================================

[POV Ayu]

“Hikss..”

“Nangis aja kerja mu ya!!.. Plak… Plak..”

“Bapak.. ampun.. ampun.. uwaaaa”

“Nyusahin orang aja kamu! Plak…”

“Sakit pak.. sakitt…”

“Nih nihh nih!! diem gak!!”

“Panas pak,, ampunn..”

“Hikss..” aku masih ingat saat bapak aku, orang tua aku sendiri, memukul punggungku dengan ikat pinggang, saat aku masih SD.. Tidak hanya itu, punggung sampai kaki aku pun di sulut sama api rokok.. Aku gak tau salah aku apa, aku gak tau kenapa aku diperlakukan seperti ini. Aku hanya lapar, aku hanya minta makan..

Aku merasa aku hanya punya ibu, ibu yang selalu menyayangi ku, tapi dia sangat lemah..

Sampai suatu malam, ibu mengajak ku untuk kabur dari rumah itu. Puluhan tahun kita menderita, lebih baik kita mati di jalan daripada menderita disana. Kita luntang lantung di kota, mencari tempat tinggal, sampai kita menemukan tempat yang murah, dan kalau dibilang layak ya kita terpaksa tinggal disini..

Selama setahun kita disana, ibu juga udah dapet kerjaan jadi cleaning service di sebuah toko. Aku pun bergaul sama anak jalanan, dan ngamen di pinggir jalan, warung makan, karena emang suara ku bagus. Aku juga belajar alat musik gitar, tapi kemudian aku di tawarin kerja jadi pelayan restoran.. Ternyata aku disuruh kerja di sebuah cafe, yang isinya orang mabuk mabuk semua. Awalnya aku takut, tapi 6 bulan kerja disitu aku jadi terbiasa. Aku sering dilecehkan juga, di colek, di pegang pegang, tapi menurut teman teman aku disana, itu masih wajar. Jadi aku lanjut aja, karena gaji nya juga lumayan.

Sampai pada hari itu.. hikss.. aku bener bener gak bisa menceritakannya, itu benar benar mengerikan.. Aku masih bisa merasakan saat kedua pergelangan tangan dan kaki ku di genggam sangat kuat, aku masih bisa merasakan.. hikss.. hikss… Aku trauma sampai sekarang, aku masih takut bertemu laki laki, mendengar laki laki ketawa ketawa aja aku merinding, keringat dingin.. Akhirnya aku berhenti, dan sakit sakitan, ibu pun bingung, sementara kerja sambil ngurusin aku, jadinya dia di pecat karena sering gak kerja. Sampai akhirnya aku sakit parah, aku udah gak pengen hidup lagi. Tapi saat aku sadar, aku membuka mata di rumah sakit. Aku melihat sosok seorang pria, saat pertama melihatnya aku tidak takut, matanya memperlihatkan kasih sayang… Aura seorang ayah sangat terasa, wajahnya yang tampan, tubuhnya tegap.. Dia adalah paman ku, adik dari ibu ku..

Dulu ibu emang sempet bercerita kalau memiliki keluarga di Tabanan, tapi ibu gak mau untuk pulang kesana. Aku juga gak tau kenapa. Tapi sekarang mereka sudah bertemu, aku dan ibu dirawat sama pak de. Aku sangat bahagia disini, pak de orangnya sangat baik, sayang sama aku. Dan aku juga baru tau pak de seorang Duda, memiliki 2 orang putri, sepupu aku. Walaupun aku sekarang dikelilingi oleh orang orang yang baik. tapi aku masih gak bisa melupakan itu. Aku sering di hibur sama pak de, dan itu berhasil. Perlahan perasaan takut itu mulai hilang, aku merasa sekarang ada orang yang menjaga aku, yang sayang sama aku, sosok seorang bapak yang sangat aku inginkan.

Malam itu, aku memberanikan diri untuk mencium nya.Hehe.. Aku gak tau apa itu salah, aku sangat sayang sama bapak. Aku bisa merasakan cinta nya yang tulus, dan sudah menganggap aku itu anaknya sendiri. Aku gak tau apa perasaan pak de saat aku cium, apa dia juga kaget. Tapi aku seneng, coba aja waktu itu kita hanya berdua, aku pasti bisa lebih lama sama bapak. Aku heran juga kenapa bapak masih lama belum mencari istri, padahal dia ganteng dan sangat mapan. AKu aja mau jadi istrinya, hahaha.. Aku denger denger Luna sama Astrid punya mama angkat di Jakarta, apa bapak sudah berhubungan sama perempuan itu. Entahlah, aku gak mau ikut campur urusan perasaan bapak.. yang jelas aku sangat sayang sama dia..

Kemudian aku bertemu langsung dengan sepupu ku, 2 bidadari yang memang turun dari surga. Cantik dan sangat baik, walaupun baru pertama ketemu, mereka sudah sangat hangat, tidak ada rasa canggung, malah aku jadinya yang bingung. Mereka memang kembar, tapi sifat dan karakternya berbeda. Luna, anaknya pemberani, perhatian, dan sangat peka. Astrid, anaknya lembut, cerdas, dan sangat manja. Aku bahagia sekali bisa dekat dengan mereka.

Terimaksih Tuhan, semoga keluarga ini selalu bahagia..

“Tok tok tok.. mbk ayuu..”

“Iya luna?”

“Bisa make lulurnya?” tanya luna, aku lagi di kamar mandi, berdiri di depan cermin sambil melihat tubuhku yang banyak bekas luka..

“Ehh, tinggal gosok aja ya?” tanya ku

“Ngak mbk, di makan langsung, hahaha” tawanya

“Dasar kamu..”

“Sini deh aku bantu” dia tiba tiba masuk ke kamar mandi, aku lagi gak pake baju, seketika aku menutupi dada dan selangkangan ku

“Kamu kok masuk?”

“Abisnya mbk lama bener. Udah cepet sana duduk, aku gosokin punggungnya, ntar yang lain mbk sendiri ya” katanya. Kemudian aku membalik badan dan duduk membelakangi dia. Luna mengambil kursi kecil, dan duduk di belakang ku. Ku rasakan dingin di punggung ku saat luna mulai mengolesi lulur itu.

“Nanti, 3 bulan mbk rutin pake ini, pasti jadi mulus lagi.. Abis mandi, pake obat yang aku beliin tu ya, biar cepet ilang bekas lukanya” katanya

“Iya, makasi ya”

“Udah deh, gak usah ditutupin terus, aku bukan si Pipin kali” katanya

“Hahaha, malu luna.. mbk kan gak semulus kamu” kata ku

“Makanya rajin perawatan.. Nih mbk olesin juga” aku pun ikut melumuri seluruh tubuhku.. Wangi banget, tumben aku mandi pake gini gini..

“Udah semua” kata ku,

“Hmm ini udah?” luna nunjuk ketiak aku,

“Ehh belum, masak disitu juga lun?”

“Ya iyalah, biar putih, mulus, nie liat punya ku” katanya mengangkat tangannya

“Wahh, bisa putih gitu punya kamu.. ” kata ku, soalnya ketek aku emang item, malu jadinya,

“Punya astrid lebih licin lagi mbk, hahaha” katanya

“Makanya, cepet gosok. Nanti tunggu 15 menit, baru mbk bilas ya, jangan pake sabun lagi..” Luna berdiri

“Siap ibu dokter kecantikan”

“Haha” Luna keluar dari kamar mandi.. Aku berdiri dan memandangi tubuhku yang udah penuh dengan lulur.. Emang cantik itu mahal ya, hehe..

Malemnya…

Seperti biasa kita makan bareng, ibu aku emang jago masak. Kayaknya keluarga ibu nie jago masak semua, pak de juga pinter. Banyak yang kita obrolin disana, terutama nanti Astrid yang bakal pindah ke Jakarta.

“Berarti lagi sebulan nie, udah mulai masuk SMA ya” tanya bapak

“Iya pa” kata Luna

“Astrid kapan berarti?” tanya bapak

“Mama anggie bilang juga lagi 1 bulan pa, gampang kalau swasta katanya”.. kata astrid

Ngedenger mereka ngobrolin sekolah sebenernya aku juga pengen, apalagi aku cuma tamat SMP gini. Jadi apa aku nanti ya.. Tapi aku juga males buat pergi ke sekolah, belajar, ihh.. Otak aku juga udah buntu kayaknya.. Aku senyum senyum sendiri

“Ayu kenapa senyum senyum?” tanya bapak

“Hihi, ngak pak..”

“Atau kamu mau sekolah juga?” tanya bapak

“Iya mbk, ayo.. ntar kita tawuran…ehh main basket bareng” kata Luna

“Hmm.. mbk biar kerja aja deh Luna.. mbk udah ngerasa pinter ada di dekat kamu sama astrid, hehe” kata

“Nanti kamu tak ikutkan paket C aja ya, biar abis itu bisa kuliah” kata bapak

“Iya mbk, ikut aja.. ya” kata astrid

“Hmm.. iya deh pak” kata ku, aku juga sebenernya pengen punya pendidikan tinggi, melihat dukungan dari keluarga gini, aku jadi semangat.

“Gitu dong, bapak pengen kamu bisa nanti gantiin Intan” kata bapak

“Emang kak Intan kemana pa?” tanya Luna

“Ya siapa tau abis nikah, dia hamil, terus ngurus anak, kan gak bisa lagi kerja kayak sekarang” kata papa

“Oo iya ya”

Abis makan kita masih asik ngobrol-ngobrol, tapi entah kenapa Luna maksa maksa terus ngajak aku tidur.. Jadinya sekitar jam 10 gitu kita udah di kamar matiin lampu.. Luna juga aku lihat udah tidur, hmm tidur aja dehh…

………………………………………………………………..

“Hahhhhh.. JANGAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANNN!!!!”

“Bapaak, tolooong…!”

“Hahh.. hahh.. hahh.. hahh..” tiba tiba aku terbangun karena mimpi itu lagi, hikss… Bajuku basah karena keringat. Aku ambil HP, udah jam 2 pagi. Luna disamping aku masih tidur nyenyak.. aku masih takut, aku pengen dipeluk.. hikss..

“Tuhan, tolong bantu aku melupakan kejadian itu..” aku memejamkan mata ku dan berdoa.. Aku perlahan jalan keluar kamar, ambil air putih, haus banget..Aduh gelap banget..

“Tek..” aku nyalain lampu dapur dan ngambil segelas air.. Pas aku balik ke kamar, aku ngelewatin ruang tamu, ku lihat di jendela kok terang ya. Aku buka gorden dan intip, hmm kok lampu belakang toko masih nyala ya.. apa bapak lupa matiin lampu.. Biar aja deh, mending tidur lagi.. Tapi aku masih takut mimpi itu hikss.. Aku berdiri di depan kamarnya bapak.. Lama aku diem disana, aku pengen masuk. Bapak pasti udah tidur,pengen ngobrol lagi sama dia.

Dan aku beranikan diri membuka pintunya, emang gak dikunci. Perlahan aku dorong, bapak udah tidur menghadap ke tembok. Jadi aku lihat punggungnya aj.. Perlahan aku naik ke tempat tidurnya, masuk ke dalam selimutnya dan tidur disitu, hihi..

“Pak maaf, aku cuma pengen tidur ditemenin” kataku dalam hati.. Aku memunggungi dia, dan menarik selimut sampai ke leherku, dan mencoba untuk tidur.. Aku denger bapak ngorok, keras juga, hehe.. Aku senyum senyum sendiri disitu..

“Hacihhh” tiba tiba aku bersin, aduhhh…

“Hmmm..” bapak berhenti mendengkur, dia menghadap samping.. Aku deg degan banget, bapak pasti nyuruh aku keluar.. Tapi..

Tapi sepertinya dia masih tertidur, bapak membalik badannya dan langsung memeluk aku.. Tangannya mendekap perutku..

“Syang.. aku kangen..” dia seperti mengigau..Dia pasti ngira aku istrinya..

“Peluk aku pak, sayangi aku..” kataku dalam hati, sambil menempelkan diriku ke bapak.. Aku tarik tangannya, aku naikkan sedikit baju ku, aku biarin dia mengelus kulit perutku.. Tangan bapak besar, kasar lagi.. Seandainya tubuh aku gak ada bekas luka gini, pasti aku bisa secantik Luna, atau malah bisa kayak Astrid. Hiks… Tapi kata Luna bekas ini pasti bisa hilang, mudah mudahan.. Sama seperti kayak bapak yang perlahan bisa ngilangin kenangan buruk aku..

“Hihi, punya bapak bangun, nusuk nusuk pantat aku. Apa aku buka celana aja, ya..”

“Hahaha.. nanti bapak marah lagi, walaupun aku rela, tapi.. dia bapak aku.. aku syang sama dia, dia pasti sayang sama aku, dan gak mau nyakitin aku..” aku masih seyum senyum sendiri..

Karena saking nyamannya aku pun tertidur.. Aku gak berpikir gimana kalau besok Bapak, Luna ata Astrid, atau ibuk tau aku tidur disini, aku gak peduli, aku mau sama bapak..

……………………………………………………………………….

Besoknya…

“Kak.. kakk… bangun”

“Haaa.. ??” aku cepet cepet buka mata, ternyata aku di kamarnya Luna, kok aku bisa disini, aku inget kok, aku kemaren malem tidur sama bapak, apa itu mimpi.. kayaknya bukan deh,

“Malah bengong, udah siang nie.. katanya mau lari pagi” kata Luna

“Uaaahem, kok aku tidur disini ya Lun?” tanyaku

“Hmmm.. mbk kayaknya sakit nie?” katanya megang dahiku

“Haha, ngaak.. maksud aku.. maksud aku..”

“Tambah ngaco..ayok lari” Aku pun hammpir keceplosan.. pagi itu aku ikut Luna lari pagi, sekitar jam 6 gitu. Aku lihat pak de kayaknya belum bangun, kalau ibu udah bangun duluan. Atau pak de yang ngangkat aku ya? aku masih bingung..

Seperti biasa hari ini aku semangat kerja, luna sama astrid udah mulai siap siap ngurus gimana nanti masuk SMA. Setelah aku dandan yang cantik, aku masuk ke toko.. Ehh kok tumben sepi ya.. gak ada orang.. apa toko tutup.. Aku liat pak de juga gak ada. Pelan pelan aku buka pintu belakang. aku masuk, lah kok gelap, siapa sih yang belum nyalain lampu.. Biasanya jam segini udah rame orang.. Rolling door depan juga belum di buka..

“Paaaaakk.. Mbk Intaaaann” teriak ku. Aku raba raba dinding nyari saklar lampu..

“Aduuuhh.. ” aku nendang sesuatu lagi.. Siapa sih yang naruh ember disini.. O iya ini kan toko bangunan, haha..

“Naa ini dia saklar nya”

“Ceklek!”

“Kejutaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaann!!!!!!!!!!!!!!”

“Haaaaaaaaaaaaaaa????!!”

“Horeeeee selamat Ayu… selamat ayu” ternyata semua pada sembunyi, toko di hias, balon warna warni dimana mana, ada tulisan selamat ulang tahun ayu..Ya ampun apa ini mimpi? aku denger teman teman mulai nyanyi selamat ulang tahun..

“Hikss..” pertama kali aku dirayain ulang tahun gini, semua teman teman melihatku.. Tiba tiba Luna sama astrid memeluk ku..

“Selamat ulang tahun ya mbk ayu..” katanya

“hikss..” air mataku menetes, aku gak bisa ngomong apa apa… Lalu mbk Intan dateng bawa kue gede banget, ada lilin angka 20, seumur hidup, dari kecil aku pengen banget dikasi kue kayak gitu, sekarang semua jadi kenyataan..

“Ayo tiup lilinnya sayang” kata mbk Intan.. aku gak tau harus ngapaen.. semua juga nyanyi, nyuruh aku tiup lilin,,

“Haaa” pas aku narik nafas,

“Ehh ehhh, make a wish dulu” katanya

“Apa mbk?” tanyaku bingung

“Haha, kamu buat permintaan dulu syang” kata nya. Aku memejamkan mata, yang aku minta hanya satu.. Aku ingin selamanya dekat dengan orang orang baik ini..

“Udah?” tanya mbk intan

“He ehh” aku mengangguk..

“Haaaa…fuuhhhhh”

“Yeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee” semua tepuk tangan… satu persatu ngasi aku selamat, dan ngasi aku kado, ya ampun.. Walapun kado nya ada yg gk ad bungkusnta, aku seneng banget, ada yang ngasi aku baju, tas, dompet, ada yang ngasi nomor HP, hahahaha… Macem macem pokoknya.. Lalu Luna ngasi aku sepatu olahraga, Astrid ngasi aku gitar, hikss… Makasi semua, aku gak bisa bales kebaikan kalian.. Tapi..

Tapi bapak mana? kok gak ada disini? aku clingak clinguk..

“Bapak mana ya?” tanya ku ke Luna

“Hehe, tuuu” katanya nunjuk..

“Paaakk..” ternyata bapak ada di belakang, aku lari dan memeluknya…

“Selamet ya nak, semoga makin dewasa, masa depan kamu masih panjang, kamu harus bahagia” kata nya mengelus kepalaku

“Pak makasi, aku syang bapak” kataku menangis, aku menangis tersedu sedu, aku gak bisa tahan..

“Iya sama sama.. O ya, bapak kayaknya belum ngasi kamu kado deh, bingung mau kasi apa” katanya

“Gak usah pak, bapak lah hadiah terindah aku” kata ku memeluknya erat..

“Hehe.. Y udah, sana potong kuenya, itu anak anak udah kelaperan” katanya.. Aku melepas pelukannya,

“…” aku mengangguk..

Hari itu selama 2 jam an kita makan makan, enak banget kuenya, jadi gini rasanya kue ulang tahun, hehe.. Aku tanya sama Luna, kapan temen temen hias toko, katanya jam 12 malem semua kesini bantu hias toko. Pantes aku lihat kemaren malem toko kok lampunya nyala. Aku makin terharu jadinya..

Aku masih senyum senyum sendiri lihat bapak, dia lagi ngobrol ngobrol sama mbk Intan.. Apa aku jatuh cinta sama dia? hihi.. Iya aku jatuh cinta sama dia, aku mau sama dia, aku mau.. aku pengen jadi istrinya… :*

……………………………………………………………………….

[POV Nanda]

“Ting… ting…” malem malem ada WA masuk

“Pak de, Ayu udah tidur?” Intan ternyata

“Udah tan, jadi nie?” tanya gw

“Jadi lah, ini anak anak udah siap”

“Ya udah sini aja, tak tunggu di toko” Gw ngendap ngendap keluar rumah, ternyata udah rame, di toko. Ada yang niup balon, ada yang nempelin kertas di dinding, ada yang pasang hiasan, semua kompak.. Gw pun beliin mereka martabak, biar tambah semangat..

Hampir 1 jam lebih, akhirnya selesai.. Udah bagus banget toko gw.. Ayu pasti kaget besok, hihi.. Semua pada pamit, Intan juga di dijemput sama pacarnya. Gw minta maaf ke pacarnya karena nyuruh intan dateng malem malem, tapi dia juga ngerti.. Setelah semua sepi, gw tutup toko, dan balik ke rumah. Duh ngantuk banget.. Gw jatuhkan diri ke kasur, dan dengan cepat terlelap..

“Syang kamu beneran dateng?”

“Abisnya kamu keliatan bingung gitu” kata silvi,

“Kamu suka ya sama Sinta?” tanya nya

“Iya yank, dia mirip kamu..”

“Kamu ikuti kata kamu aja suami ku syang.. Aku yakin kamu sama anak anak bakal bahagia.. Apapun pilihan kamu, pesan aku cuma, kamu harus terbuka sama anak anak..” katanya

“Iya ma, anak anak prioritas aku..” kata gw

“Tapi kamu harus bahagia ya, aku gak mau kamu kesepian terus. Kamu itu baik banget, kamu harus dapet sesorang yang baik juga” katanya

“Kan ada kamu ma?”

“Hehe.. kamu ihh”

“O ya ma, astrid mau ke Jakarta sekolahnya” kata gw

“Iya aku tau”

“Menurut kamu gimana?”

“Kan kamu sendiri yang bilang, asal mereka bahagia. Aku yakin kok anggie bisa jaga Astrid, atau malah Astrid nanti yang jagain anggie” kata silvi

“Maksud kamu?”

“Rahasia, hihii… Udah kamu gak usah bingung bingung, yakin aja sama keputusan kamu” katanya

“Ma sini tidur sama aku.. kangen” gw peluk dia..

“Hihi…”

Gw peluk, istri gw dari samping.. Hmm, empuk banget emang dada kamu.. gw remas remas perlahan.. gw elus perutnya.. Gw gesek gesekan kontol gw ke pantatnya, ahhh ma aku kangen….

“Haa…” tiba tiba gw bangun, ternyata emang mimpi.. Hadehhh… Tapi..

“Lah kok beneran gw meluk cewek” tangan gw masih menempel di dadanya, masuk ke dalam BH nya, mendekap bulatan empuk itu..

“Ini siapa???” cepat cepat gw tarik tangan gw, dan melihat wajahnya yang ngak ditutupi selimut,

“Ayuuuu!!!” Ngapaen ini anak disini, aduhhh… Dia masih tertidur pulas.. Gw panik sendiri..

Apa dia gak berani tidur sendiri, tapi kan dia tidur sama Luna.. apa dia mimpi buruk? Tapi dia harus gw pindahin ke kamarnya luna, bahaya juga kalau besok ada yang lihat.. Gw lihat jam di HP, udah jam setengah 4.

Sebelum gw angkat, gw elus elus dulu kepalanya

“Kamu masih mimpi buruk ya?” bisik gw

“Gapapa, besok kamu bakal dapet kejutan yang menyenangkan”

Lalu gw bangun duduk di sebelahnya, ayu sekarang tidur menghadap ke atas.. Sekarang dia udah makin cantik, bersih, sehat. Mudah mudahan pikirannya juga makin sehat.

“Cup..” gw kecup keningnya.. Gw jadi keinget saat nyium dia dulu, dan entah kenapa gw punya pikiran pengen lagi. Melihat ada gadis muda tidur di kasur gw gini, otak gw jadi kemana mana..

“Hmmpppff.. ” gw beranikan diri nempelin bibir gw di bibirnya.. Perlahan gw kulum kulum, ayu masih tertidur.. Hmmm, udah ahh.. ini anak gw, gak boleh.. Walaupun dia nafsuin banget, gw harus tahan.. Gw turun dari tempat tidur, gw buka selimutnya, benerin bajunya nya dia, dan mengangkat nya. Pelan pelan gw angkat dia dan membawanya ke kamarnya Luna.

Gw keluar dan tutup pintunya.. Ayu ayu, kamu nie emang aneh aneh aja.

…………………………………………………………………….

Besoknya sesuai rencana kita, ayu emang kaget banget, gw lihat dia bahagia banget, sampai nangis gitu, hehe. Semua temen temen ngasi dia selamat, ngasi dia hadiah. Gw yakin dengan ini dia pasti bakal merasa gak sendiri lagi..

“Bapak makasi ya” dia memeluk gw sambil nangis

“Iyaa, kamu jangan sedih lagi ya. Ini teman teman semua kompak, pengen kamu bahagia” kata gw

“Iya, aku janji, aku gak bakal sedih sedih lagi, udah ada bapak, udah ada Luna, Astrid, mbk Intan, dan teman teman semua” katanya

“Pak aku syang bapak” katanya

“Iya, pak juga.. Semua disini syang sama kamu”

“Sekarang, aku udah dirumah…”

Malemnya…

Kita semua lagi duduk duduk di ruang keluarga sambil ngebongkar bongkar kadonya Ayu, ada yang gak pake bungkus, ada juga yang pake kotak besar, haha..

Luna sama astrid semangat banget.

“Waahh, selendang, hahaha” tawa luna

“Emang mbk ayu bidadari yang kehilangan selendang apa” kata astrid

“Gapapa, bagus kok. Kan bisa dipake sembahayang” kata Ayu

“Ini ada yang ngasi coklat toki toki kak, hahaha” tawa astrid pas buka 1 kado

“Wah, tobleron kek, apaan toki toki” kata Luna, Ayu cuma senyum senyum aja.

Sampai habis semua kado dibuka, hadiah nya emang aneh aneh, tapi lucu lah. Malah ada yang ngasi puisi cinta, pake nembak nembak lagi, haha..

“O ya, hadiah aku coba mbk” kata astrid

“Hehe, mbk ayu gak jago tapi” kata ayu

“Ayo main 1 lagu mbk” kata Luna.. Ayu mengambil gitar pemberian astrid, dan dia pun bernyanyi, lagu Rumah kita..

“Lebih baik disini…. Rumah kita sendiri… Owoo uuuu woooooooooo!!”

“Segala nikmat dan anugerah Yang kuasa…. Semuanya ada disini…”

“Rumah kitAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA” wkwkwkw

Kita nyanyi bareng bareng, asik banget.. Bakalan kangen suasana kayak gini lagi..

“Papa tidur duluan ya, kalian jangan begadang” gw duluan ke kamar, ngantuk banget… Pas lagi enak enak tidur, gw kebangun gara gara ada yang gangguin.. Siapa sih nie desak desak.. Gw buka mata..

“Ayuu!!”

“Pak..” dia udah tidur disebelah gw

“Kamu ngapaen tidur disini?” gw lihat udah jam 2 pagi..

“Pak aku pengen tidur disini” katanya

“Nanti diliat sama yang lain” kata gw

“Biarin.. pak aku mohon.. Tadi bapak aja yang gak ngasi aku hadiah, sekarang aku minta tidur disini ya” katanya melihat mata gw, kita sekarang hadap hadapan

“Iya tapi kan..”

“Aku mohon pak, boleh ya, malem ini aja” katanya, padahal kemaren dia tidur disini juga. Udah biar aja deh, kan tidur aja.

“Hmm.. iya iya, tapi tidur ya” kata gw

“He ehh” dia mengangguk tersenyum..

“Kamu nie aneh aneh aja lo” kata gw, Lalu dia membalik badannya, jadi posisi tidur kita kayak kemaren itu..

“Tidur ya”, gw tepuk lengannya, lalu gw baik badan.. Tapi dia memegang tangan gw,

“Pak peluk..” bisiknya bikin gw kaget,

“Ehh jangan, sana sama bantal aja” kata gw

“Pak,.. hikss” dia merengek.. Hadehhh..

Gw pun memeluk perutnya, tapi agak canggung juga.

“Pak..” bisiknya

“Iyaa.. tidur tidur” kata gw

“Bapak emang tahan tidur sendiri terus?” tanyanya, ini anak mulai aneh aneh kayaknya,

“Tahan lah, kan tidur aja, kalau kerja sendiri baru gak tahan” kata gw kesel, gw ngantuk banget soalnya,

“Hehe.. bapak jutek amat” katanya

“Ayo tidur nak, udah malem nie” kata gw

“Iya, tapi nanti aku jangan di angkat lagi ke kamarnya Luna ya?” katanya

“Terus besok pagi kalau ada yang liat gimana?”

“Aku sembunyi di kolong aja,hihi”

“Iya iya, sekarang ayo tidur..” kata gw.. Ayu menarik tangan gw, dan menjepit di ketiaknya.. Jadinya tubuh gw makin menempel sama dia, alah bodo amat.. Ga anggep aja dia bantal guling..

Lalu dia menoleh ke gw,

“Napa?”

“Ngak, hihi” katanya memalingkan mukanya lagi. Lalu dia noleh lagi..

“Kamu nie mau tidur apa ngak?”

“Haha.. pak aku belum ngantuk” katanya manja,

“Terus mau kamu apa?” Ayu membalik badannya, dan tiba tiba mencium bibir gw.. Sontak gw kaget kan..

“Ayu.. kamu kenapa?”

“Pak, aku syang sama bapak” katanya memeluk leher gw, lalu menarik nya lagi,

“Bentar.. nak.. bapak juga syang sama kamu, tapi jangan gini” kata gw

“Pak aku mohon, hikss.. aku mau melupakan semua kenangan buruk aku, aku pengen mencintai seseorang, aku ingin bercinta sama seseorang” katanya,

“Iya bapak ngerti, nanti pasti kamu ketemu sama jodoh kamu” kata gw

“Aku cintanya sama bapak.. hmmmpppff” dia mencium gw lagi, dia memeluk leher gw erat banget.. Sampai gw jadinya rebahan, Ayu sekarang ada diatas gw, dia masih mencium gw dengan penuh nafsu.. nafasnya ngos ngosan, jantung nya gw rasakan berdegup kencang.. Apa yang harus gw lakukan?.. Saat gw ingin menolak dan mendorong ayu untuk menjauh, dia malah makin liar, dia naik ke tubuh gw, jadinya sekarang dia nindih gw.. Apa gw harus mengikuti nafsu ini?

Gw tarik selimut di samping dan gw tutupin tubuh Ayu, jadi keliatan kepala kita aja yang udah nempel. Gak kuat gw nolak ayu, dia bener bener nafsuin..

Gw raba punggungnya, gw masukkan tangan gw ke balik bajunya.. Hmm udah mulai halus, mudah mudahan bisa hilang bekas lukanya.. Ehh dia gak pake BH???

“Nak.. hmmppff..” dia melepas ciumannya,

“…” dia menatap mata gw, bibirnya basah dan memerah

“Kamu yakin?” tanya gw

“He emm” dia mengangguk..

“Bener gapapa? udah gak takut lagi?” tanya gw lagi

“Iya pak, pengalaman buruk itu aku pengen rubah, menjadi pengalaman yang indah” matanya berbinar, serius kayakny ini anak,

“Hmmppff.. hmmpf…” dia mencium gw lagi, sekarang gw ladenin dia.. Gw elus elus punggung bagian bawah nya, turun sampai pantatnya, Ayu emang cuma pake tanktop tali gitu, sama celana tidur pendek banget..

Kok rasanya empuk gini pantatnya.. Gw masukkan tangan gw ke dalam celananya, dan emang dia gak pake CD, duh ini anak apa udah persiapan.. Gw turunkan lagi tangan gw, menyusup diantara belahan pantatnya, dan jari tengah gw menyentuh bibir vaginanya..

“Hmmpp..” dia mendesah tapi masih tertahan di bibirnya. Perlahan gw elus pake jari, sesekali gw masukkan ujung jari gw. Tak membutuhkan waktu lama, rasanya udah basah banget..

“Pak buka..” ayu melepas ciumannya dan duduk tegak di atas gw. Dia menarik baju gw, minta biar dibuka.. Gw duduk tegakkan sedikit badan gw dan menarik baju ke atas, lalu gw tiduran lagi.. Ayu menarik tanktop nya ke atas, dan membuangnya ke samping.. Memang tubuhnya masih kencang, masih belia.. Dadanya lumayan bulat, dengan puting hitam.

“Kamu gak pake BH?” tanya gw

“Hehe..” dia hanya tersenyum, lalu memeluk gw lagi.. Dan tiduran di samping gw, Perlahan dia menjilat puting gw dan menghisapnya.. Hmm geli geli nikmat.. Gw cuma bisa memeluknya sambil mengelus elus punggungnya.. Tangannya masuk ke dalam celana gw, dan menggenggam kontol gw yang udah keras dari tadi.. Tanpa basa basi, gw turunkan celana dan melepasnya.. Kayaknya mending gw aja yang service dia..

Gw rubah posisi sekarang ayu ada di bawah, lalu dengan lembut gw jilatin puting nya..

“Hahhh..” dia mulai mendesah pelan..

“Hmmm.. ahhh.. pak.. enakk.. teruss..” desahnya sambil memeluk kepala gw.. Gw mainkan lidah gw, Ayu bener bener menikmatinya.. Dia menarik tangan gw untuk memainkan dadanya yang lagi satu.. Gw gilir ngisepin putingnya.. Setelah puas gw turun mencium perutnya, turun lagi dan menarik celananya.. EMang beneran dia gak pake CD.. Gelap gelap gini gw bisa lihat rambut halus di atas memeknya.. Tipis, gak lebat..

“Pak jangan.. kotor” katanya menahan kepala gw,

“Kamu nikmatin aja ya, gapapa kok” bisik gw.. Lalu perlahan gw buka pahanya, hmm masih rapet banget.. Tidak ada tanda tanda memeknya pernah dimasukkin benda asing.. Perlahan gw kecup..

“Ouhh.. pak..” dia mendesah.. lalu gw jilat lagi lebih dalam, udah basah banget..

“Hmmm.. ouhh.. ahhh.. ahhh.. pak.. ahhhhhhhhh.. ahhh” dia melebarkan pahanya selebar lebarnya, seperti menginginkan agar gw menjilatinya terus..

“Pak.. ahhh.. enak banget.. pak masukkin.. masukkin sekarang” desahnya.. Gw ngambil posisi diantara kakinya

“Tahan ya” bisik gw, Dia hanya mengangguk, menunggu lubangnya gw penuhi dengan kontol gw. Gw gesek gesekan ujung kontol gw , dan menekannya perlahan.. Sempit banget.. Gw coba lagi dorong..

“Ahhhhhhhhh.. ouhhchhh.. hmmmpp” ayu menutup mulutnya, seperti menahan perih..

“Sakit?” tanya gw

“He ehh..” dia mengangguk

“Terus aja pak” katanya pelan.. Lalu gw hisap lagi putingnya sambil menempelkan kontol gw pas di memeknya..

“Ahhh.. ouhhh….. AAaaahhhhhhhhhhhhhhh” dia kaget saat gw dorong dengan kuat.. Akhirnya kontol gw masuk, gw udah menyetubuhi keponakan gw sendiri, anak dari kakak gw.. Tapi ini udah terlanjur..

Gw peluk ayu, gw kecup lehernya sambil perlahan memaju mundurkan pantat gw.. Emang bener bener ngegigit cengkraman memeknya.. Sepertinya setelah kejadian itu, ayu gak pernah berhubungan sex. Gw rasakan memeknya udah mulai lebih lecin, desahan kenikmatan juga mulai terdengar dari mulut Ayu..

“Hmmm.. ahhh.. ahhh.. ahhh” saat gw benamkan dalam dalam kontol gw..

“Ahhh.. pak aku sayang bapak.. jangan tinggalin aku” desahnya..

“IYa syang, kamu aman disini ya” kata gw

“Ouhhh.. ahhhhhhhhhh… ahhhh” dia makin memeluk gw…

“Enak banget pak.. aku mau terus kayak gini.. ahhh.. ahhhhhhhh.. aaahhhhhhhhh” desahnya. Ayu lalu mencium gw lagi, gw tambah kecepatan memompa memeknya.. Ayu melepas ciumannya dan mendesah agak kencang..

“Ouhh.. pak.. ahhh.. enak banget.. ahhhhhhhhhhh.. ahhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhh.. pak.. ahhhhhhhh” dia memeluk gw kenceng, kaki nya disilangkan menahan pantat gw.. Nafasnya memburu..

“Pak ahhh.. ahhh” tubuhnya masih mengejang, sepertinya dia mendapat orgasme yang cukup panjang.. Keringat kita udah bercucuran, tubuh ayu mengkilat, putingnya yang masih keras masih bergesekan dengan dada gw.. kontol gw masih berdenyut di dalam memeknya..

“Pak aku diatas ya” katanya.. Lalu gw memeluknya dan membalik tubuh kita, lalu ayu duduk diatas gw.. Dan mulai menggoyang pinggulnya.. Seksi banget tubuhnya.. Dadanya naik turun, saat dia menggoyang tubuhnya.. Kalungnya menggantung, menambah keseksian tubuhnya yang penuh dengan keringat..


Spoiler

Kontol gw bener bener serasa di ulek, jepitannya yang masih kenceng bikin gw gak tahan.. Gw remas remas dadanya, kemudian gw pegang pantatnya dan memompanya dari bawah..

“Ouhh.. pak.. ahhh.. ahhhhhhh..” Dia mendesah desah, lalu memeluk gw erat. Gw juga udah gak tahan lagi.. Makin cepat gw sodok sodok memeknya..

“Ouhh Ayu..” desah gw, dengan cepat gw cabut kontol gw dan sperma gw meluber kemana mana.. Gila enak banget, gw masih memeluknya sambil menikmati sisa sisa orgasme gw..

“Udah ya, hihi?” bisik ayu

“he ehh, lemes” kata gw..

“Makasi ya pak” katanya masih memeluk gw,

“Iya syang.. nanti jangan lagi ya..” kata gw, walaupun gw ketagihan sama memeknya, tapi ini salah, keponakan gw masa depannya masih panjang..

“Hmm, jadi pak gak mau lagi?” tanyanya

“Pak tu syang banget sama kamu, tapi ini cukup sekali aja ya nak.. Kamu tu masih muda, cantik banget, pasti nanti dapat seorang pangeran ganteng” kata gw

“Hmm, tapi apa seganteng bapak?” tanyanya

“Hehe, gak lah, haha” tawa gw

“Haha, tapi aku boleh tetep mencintai bapak kan?” katanya

“Iya, bapak juga cinta sama kamu, kamu udah jadi anak bapak, sama kayak Luna sama astrid” kata gw..

“Sekarang pake baju kamu deh, terus bobok lagi sana, di kamar” kata gw,

“Udah puas akunya diusir, hikss” katanya

“Hehe, gak gitu, ini udah jam 3 lo, nanti kalau ibu kamu bangun gimana”

“Hmmm.. iya deh..” Lalu ayu bangun dan memakain bajunya nya kembali, gw juga memakai baju gw, mau cuci cuci udah males, lemes banget..

“Da pak” Katanya keluar dari kamar gw.. Ya ampun ayu, tapi melihat dia sangat menikmati berhubungan sama gw, kayaknya dia udah sepenuhnya sembuh dari traumanya.. Gak mungkin kan orang trauma karena diperkosa bisa sangat menikmati berhubungan sex kayak tadi.. Hehe..

=================================================================================

=================================================================================

[POV Luna]

1 bulan kemudian….

“Uahhem.. sekolah lagi!!!” gumam ku dalam hati.. Hari ini hari pertama aku masuk SMA, males banget deh.. Aku lihat mbk Ayu masih tertidur, enak juga dia, gak sekolah, aku jadi pengen, haha..

“Lunaaaa.. udah bangun nak?” papa ngetok pintu

“Udah paa”

“Buruan mandi, nanti telat lo” katanya

“Iya iya..” emang sekarang masih masa orientasi, jadi kayaknya acara hari ini pengumuman – pengumuman deh. Aku pun mandi, dandan, dan sesuai pengumuman pas daftar ulang kemaren, aku disuruh pake baju kaos putih sama celana training, pdahal aku udah punya seragam, seragamnya mama, haha..

Jam setengah 7 aku sarapan sendiri, tiba tiba si Astrid dateng.. O ya, astrid masih belum ke jakarta, dia lagi 2 minggu baru kesana. Dia kan sekolah swasta jadi aman.

“Cieee, cewek SMA, cuit cuittt..” katanya nongol

“Apa sih loe!” kata gw

“Kakak kok pake putih item gini, kayak mau ngelamar kerja” katanya

“Orang pengumumannya gitu dek” kata ku sambil makan

“Berarti sekarang kakak kayak OSPEK gitu ya?” tnayanya

“Gak tau, bodo amat” kata ku

“Wahh, kakak nanti pasti dikerjain sama kakak kelas tu” katanya

“Tak tonjok aja kalau ada yang macem macem”

“Hahaha, galak bener..”

“Luna udah? tu Wayan udah nunggu” kata papa

“Paa, aku boleh bawa motor sendiri gak, kan udah SMA” kata ku

“Gak boleh, bahaya” katanya

“Pa aku mohon, kan ini masa orientasi, jadi pasti nanti aku disuruh nyari barang barang, kan lama kalau sama pak Yan, aku sendiri kan cepet” kataku beralasan

“Tapi bener kamu udah lancar kan?”

“Udah lah pa, ke denpasar aku berani sendiri” kata ku semangat

“Hmmm.. Iya deh, tapi inget, hati hati!!” kata papa

“Siap papa syang, hehe”

“Awas awas, nak SMA mau lewat” kataku ke astrid

“Idihh, sombong bener.. Awas nanti aku udah sekolah ya” katanya

“Iya, kamu nanti naik bajaj aja di jakarta, haha”

“Gak lah, aku naik MRT, weeek” kata astrid

“Udah udah, kalian nie pagi pagi udah ribut aja.. Sana nanti kamu telat” kata papa.. Aku ambil helm INK putih ku, start motor Vario hitam ku, hehe.. Akhirnya aku bisa sekolah bawa motor, nanti kalau udah kelas 2, bawa mobil ahh, hohoho…

Sampai disekolah, udah rame bener.. Aku parkir motor dan naruh helm. Pas jalan ke lapangan, ada orang neriakin aku..

“Ehh, kamu terlambat!!” katanya

“Terlambat gimana mbk!, kan belum jam 7” kata ku

“Mbk..mbk.. panggil yang bener!!” katanya, dih songong amat, kayaknya dia kakak kelas aku

“Tapi kak, ini kan belum jam 7” kataku

“Jam panitia udah jam 7 lebih tau, cepet jalan jongkok!!” katanya, anjir setan ini orang, ngajak ribut kali..

“Ehh Setan! lo siapa sih, jam semuanya ya sama, gak ada itu istilahnya jam panitia!” kataku ikut maki maki

“Elo anak baru ya, belum jadi siswa lo disini, baru calon tau gak!”

“Bodo amat, lo ngajak ribut, ayoo” kata ku ngelempar tas ke muka dia, dia sepertinya takut, lalu memanggil temennya

“Napa?!” tanya temennya, cowok,

“Ini anak baru, dibilangin gak mau denger..” katanya

“Kita ini panitia ya, lo harus nurut” katanya

“Sory aja, gw kesini mau sekolah, bukan nurutin babi kayak kalian!” kata ku

“Dasar lo ya” lalu dateng lagi temennya, rame dah tu.. Semua pada ngeliatin aku, dipikir aku takut..

“Apa ini, sudah sudah” ada seorang bapak bapak dateng, kayaknya guru

“Ini pak, dia telat” kata mbk yang tadi,

“Ngak pak, dia aja yang jam nya rusak” kataku

“Sudah sudah, ayo kamu ikut gabung sama teman teman kamu kumpul dilapangan” kata bapaknya

“Awas lo ya!” katanya ngeliatin aku, aku pelototin juga dia.. Aku lalu berbaris di situ, gabung sama yang lain..

“Ini kelas C ya?” tanya ku

“Bukan, ini B, C disana” katanya nunjuk, aku pindah ke barisan lagi satu, aku baris paling belakang. Lalu ada dateng panitia panitia ajg tadi, sok sokan mukanya diserem seremin..

“Buat barisan yang bener woiii!!” teriaknya,

“Ehh kamu, bisa baris gak” dia nunjuk aku, duh apalagi sih

“Kenapa kak?” tanya ku

“Kamu salah barisan, sini di depan!” katanya, lalu akupun pindah baris paling depan. Jadi pagi itu kita dengerin pengumuman dari panitia, selama 3 hari nanti kita akan mengikuti MOS, masa orientasi. Jadi intinya panitia disini adalah raja yang harus kita ikutin apa maunya, taik lah..

Ada banyak panitianya, mereka duduk duduk gitu di depan kita yang lagi berdiri. Ada beberapa panitia cowok yang ngedip ngedip ke aku, sumpah pengen tak tonjok aja. Mereka pun berkenalan, jadi mereka memang kakak kelas kita. Ketua Osis, dan kroni kroni nya. Ngeselin pokoknya, yang cowok cowok sok kecakepan semua, yang cewek juga sok ke-lontean semua, hahaha..

Selesai pengumuman, tiba tiba si korlap itu, yang ngomong ngomong tadi, nunjuk aku disuruh maju.

“Haa aku?” tanya ku

“Iya kamu, sini kenalan dulu!” katanya, pas aku maju semua cowok cowok panitia itu tepuk tangan, ada yang siul siul juga.. Lalu aku dikasi Mic.

“Kamu kenalan ya, mewakili teman teman kamu, terus kasi tau kenapa kamu sekolah disini” kata kakaknya, yang ini agak ramah sih..

“Iya kak” kata ku

“He hmm.. Halo, semua.. kenalkan, nama aku Luna”..

“Wuhuu.. Luna i love u” samar samar aku denger suara kayak gitu di kerumunan panitia, tumben kali mereka liat cewek cantik.

“Aku kelas C, dari SMP 1” kata ku

“Terus alasan kamu sekolah disini?” tanya nya

“Alasannya, karena rumahku deket sini kak” kata ku

“O iya ya” katanya garuk kepala, diikuti tawa semua orang,

“Ngomong ngomong kamu udah punya pacar?” tanya seorang panitia yang lain, dia ikut berdiri disebelah ku,

“Belum, kenapa?” tanya ku

“Mau jadi pacar aku?” tanyanya, diikuti teriakan yang lain

“Hmmm, gak ahh, kamu terlalu jelek buat aku” kataku, semua pada ketawa..

“Bagus bagus Luna, haha.. Oke silahkan kamu kembali ke barisan” katanya..

Acara hari itu emang cukup melelahkan, jadi pagi nya setelah pengumuman dari panitia, kita diajak masuk ke aula, untuk mendengarkan informasi dari kepala sekolah dan guru guru yang lain. Ya tentang sekolah ini, dan lainnya.. Ngantuk dah tu.. Tapi siang nya, kita kegiatan lapangan, dan diambil alih sama kakak panitianya.. Lagi dah kita dikerjain.. Baris baris lah, nyanyi nyani gak jelas, ngeselin dah pokoknya.. Tapi kalau dinikmati asik juga sih, aku juga jadi udah kenal banyak temen.. Apalagi cowok cowok di kelas ku pada sok perhatian, haha.. jijik aku..

Tapi ada satu cowok di kelas aku yang unik, tubuhnya agak gendut gitu, kacamata tebel. Kayaknya kutu buku, kayak astrid, haha.. Dia selalu bikin kita dihukum satu kelas, karena dia lambat bener. Pas lari lari gitu, dia paling lambat. Pas games baris berbaris, dia aja salah salah terus, jadi disuruh pushup 1 kelas deh, korsa katanya.. Sampai dia di marah marahin sama anak anak sekelas, kasian juga sih..

Sorenya, kita ada acara lomba lari estafet. Tapi yang dibawa lari bukan tongkat, melainkan batako, hahaha.. Yang ikut cowok cowok nya aja, kita cewek cewek teriak teriak aja kayak banci, haha.. Yang jadi masalahnya semua cowok harus ikut, dan si gendut tadi udah bikin kita pesimis. Pas lomba awal awal kita menang, tapi bisa ditebak kan, gara gara sigendut, jadinya kita kalah, dia angkat batako aja ngos ngosan, apalagi sambil lari. Jadi kita kalah deh.. Aku lihat semua pada nyalahin dia, duh kasian.. Dia seperti takut gitu, duduk di lapangan sendiri, dan gak berani gabung, pas kita lagi istirahat.. Gak bisa kayak gini, lalu aku deketin dia..

“Heii.. capek ya” kata ku sambil ngasi dia 1 aqua gelas,

“…” dia masih menunduk

“Udah gapapa, temen temen cuma becanda kok. Masih ada banyak lomba lomba, kita pasti bisa menang” kata ku

“Tapi aku yang bikin kita kalah” kata nya

“Alah, gak usah dipikir. Yang penting kan kamu udah berusaha, siapa tau nanti ada pemainan gelindingin bola, kita pasti menang”

“Maksud kamu?” tanyanya

“Ya kamu jadi bolanya, hahaha” tawa ku

“Hahaha” dia ikut tertawa,

“Nih minum, ayo duduk disana” ajak ku, lalu dia menatap ku sambil meminum air,

“Bulan..” bisiknya

“Apa?” tanyaku bingung,

“Hehe, ngak.. ayok..” aku tarik tangannya, biar berdiri, duh berat juga haha..

Sorenya kita kumpul lagi, sebelum pulang, panitia ngasi kita tugas untuk besok. Pertama kita disuruh buat surat cinta untuk salah satu panitia, terus ada coklatnya. Terus kita disuruh bawa benda benda, tapi pake teka teki, kayak gini..

1. 1 telur, setengahnya direbus, setengahnya digoreng

2. 1 roti merdeka

3. 1 buah pohon pisang

4. 1 buah gravitasi

5. 1 botol air comberan

6. 1 laptop

7. 1 blackpink

8. 1 tongkat bermulut

Aduh apaan sih nie, ribut dah semua orang, pada nebak nebakk..

“Woi wooii.. jangan nebak nebak disini.. Pokoknya kalau ada besok yang salah bawa, akan dihukum!” kata kakak panitianya.. Sorenya kita pun bubar, aku pulang masih penasaran sama teka teki tadi, satu pun aku gak tau apa itu..

“Dek… adeeeeeeeeekk!!” panggil ku

“Apa kak, baru pulang ribut aja” katanya lagi baca buku di ruang tamu..

“Dek bantuin aku, ini maksudnya apa? aku disuruh bawa ini besok, apa ya”

“Mana kak?” aku ngasi ke astrid catetan tadi…

“Hmmmm.. apa ya.. Tanyain sama kakak kakak disini aja kak, yang lagi baca nie…” kata astrid

Spoiler: Bantuin ya kak… yang bisa aku kasi cium deh

Bersambung

(Hidup di Bali Season 2 Part 8)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Season 2 Part 10)

Banyak Novel lain di Banyak Novel

Banyak Game lain di Banyak Game