X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Season 2 Part 5

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Hidup di Bali Season 2 Part 5

Start Hidup di Bali Season 2 Part 5 | Hidup di Bali Season 2 Part 5 Start

[Part 5 – Malaikat Penjaga]

[POV Nanda]

“I..iya tan.. lagi di kamar” teriak gw dari dalem kamar, ngapaen lagi si Intan kesini, mau 3some kali, haha.

“Napa tan?”

“Aku minta apel di kulkas ya” katanya

“O iya ambil aja”

“Pak de ngapaen?”

“Gak ngapaen, mau ambil sesuatu” kata gw, diah cekikikan sambil meluk gw

“O iya deh.. makasi pak de” katanya pergi

“Fiuhh, tak kira dia bakal mau ikut gabung, hehe” kata gw

“Heehh maksud lo? emang kurang aku?” kata diah

“Haha, becanda yah”

“Ya udah aku balik dlu deh” diah berdiri sambil sisiran. Walaupun dia masih bugil montok gitu, gw udah gak nafsu, soalnya tadi udah dikuras sama dia, hehe..

“Balik kantor yah?” tanya gw

“Iya, bentar aja, abis itu pulang mau packing packing, soalnya besok pagi aku udah harus ke bandara”

“Udah ada yang nganter?” tanya gw

“Udah, supir kantor. Napa kamu mau nganter?” tanyanya, aduh jauh lagi bandara dari sini

“Hmm.. hmm.. ya kalau kamu minta, gapapa aku anter” kata gw

“Haha, gak usah syank, kasian kamu, jauh” katanya.. Fiuhh, hampir aja gw PP 6 jam.

“Kamu mau oleh oleh apa?” tanya nya,

“Bisa beliin aku toolkit ukuran 30 gak?” kata gw

“Ihh kenapa gak sekalian mesin aduk semen aja kamu minta”

“Hahahaha..” tawa gw

“Udah kamu berangkat aja, kerja yang baik, biar cepet jadi direktur” kata gw

“Haha, muachh” dia ngecup pipi gw. Lalu diah memakai bajunya kembali, gw juga udah, kita keluar rumah, nganterin dia ke mobilnya.

“Makasi ya makananannya, sering sering aja kesini” kata gw

“Ya nanti kalau ada waktu, aku masakin kamu deh yang banyak” katanya

“Ya, hati hati”… Dia pun pergi, hadehh.. pagi pagi dengkul udah lemes.. Gw pun masuk lagi ke toko.

“Lo tadi ada ibu Bank itu pak de?” tanya intan

“Iya tan, tadi nganter makanan” kata gw jujur

“Akrab banget pak de sama dia ya, jangan jangan, hehe” katanya

“Dia itu temen lama Tan, kebetulan kemaren tu ketemu disini. Jadi ya udah akrab, udah punya suami juga lo” kata gw

“Ahh jaman sekarang, gk ada urusan udah nikah atau belum, wkwkwk” dia ketawa

“Abisnya kamu gak pernah mau aku lamar” kata gw

“Idihhh.. dasar orang tuaa” katanya pergi menjauhi gw

“Hahaha..” Intan kalau di bencandain gitu pasti dia menjauh..

“Tann!!” panggil gw

“Apa sih?”

“Gini, aku mau gaji temen temen nie lewat bank, lewat rekening, nanti mereka ada sms gitu, kamu bisa bantu koordinir gak, biar mereka buat rekening dulu” kata gw

“Kan udah lama aku usul gitu, pak de aja yang gak gubris” kata nya

“Masak sih?”

“Hadehhh.. udah tua, pikun lagi.. ihh” katanya

“Hehe, bantuin ya”

“Iya gampang, besok jadi tu” katanya

“Kamu emang top deh”

………………………………………………………………………..

Sekitar 2 minggu kemudian.. Gw lagi baca baca laporan penjualan bulan ini,

“Tan… IntAAAAAAAANNN” teriak gw

“Apa sih pak de, siang siang teriak teriak gak jelas”

“Ini serius laporannya?” tanya gw

“Iya lah, gimana keren kan?”

“Gila, ini pertama kali dalam sejarah penjualan bisa sebesar ini” gw masih gak nyangka, penjuualan naik lebih dari 3 kali lipat

“Iya dong, kan hasil kesepakatan sama beberapa developer kemaren” kata gw

“Tapi ini beneran kan?? angka angka ini?”

“Iya bener, bawel amat” katanya kesel

“Waaa..” gw berdiri mendekati intan

“Ehh.. ehh.. ngapaen???”

“Awww..” dia kaget saat gw peluk erat

“Makasi ya tan, aku gak tau gimana caranya bales kebaikan kamu” kata gw memeluknya,

“….” dia masih gak ngomong apa apa, tubuhnya yang mungil gampang banget gw dekap,

“Hehe.. udah pak de, malu diliat sama yang lain” katanya, emang toko lagi sepi sih. Gw melepas pelukan gw tapi masih ada berdiri di depannya.

“Ya ampun gitu aja nangis” kata intan, lalu dia ngelap air mata gw dengan jarinya. Karena emang gw terharu banget. Gw sempat pegang tangannya saat menyentuh pipi gw.. Beruntung gw punya anak buah kayak dia, entah kenapa gw lihat sekarang dia cantik banget, wajahnya bersih, cerah, bibirnya merah. Pengen banget gw cium. Gw dektkan bibir gw ke bibirnya, dia juga gak nolak, malah dia memejamkan matanya…

“PAAAAAAAAAAAAAA..papa.. papAAAAAAAAAAAA!!!” suara Luna. Astaga naga.. kita langsung kaget setengah mati, dengan cepat gw duduk lagi di kursi gw, intan juga merapikan bajunya dan duduk di depan gw, kita pura pura liat laporan tadi…

“Ehh anak anakku udah pulang, gimana ujiannya?” tanya gw

“Aman pa, pasti lulus aku” kata Luna,

“Kalau gitu kalian duduk dlu deh, papa mau tunjukin sesuatu.” gw pangku Luna karena emang kursi juga cuma 3. Hmm wangi anak gw ini emang ngangenin, apalagi dia baru pulang sekolah gini. Nyampur aromanya, hihi.. coba aja kalau bukan anak gw, udah tak sikat aja, wkwkwkwk. Nyebut nyebut pak..

Gw pun sama intan ngasi tau mereka mengenai keuntungan toko, mereka pada seneng banget. Dan emang rencana kita mau ngasi bonus dan mau buat acara besok malem.

Malemnya sekitar jam 11, gw masih belum tidur. Anak anak gw juga denger masih ngobrol ngobrol di kamarnya Luna, biarin aja lah, kan mereka besok juga libur, ujian juga udah selesai.. Gw asik nonton TV, sambil tidur tiduran karpet.

“Pak de..” intan nge WA

“Iya tan, tumben malem malem” kata gw

“Hmm.. belum tidur?” tanyanya

“Ya belum, makanya bisa bales WA” kata gw

“Ihh jutek amat, ya udah sory ganggu” katanya

“Hahaha, becanda tan. Kenapa nie?” tanya gw

“Besok aku ijin ya” katanya

“Kamu kenapa? Sakit?”

“Iya, kayaknya besok gak bisa bangun pagi”

“O gitu, tapi acara besok malem ikut kan?” tanya gw

“Iya ikut, paginya gak bisa bantu” katanya

“Ya udah gapapa, kamu tidur aja”

“Terus ini ngapaen belum tidur?” tanya gw lagi

“Ya karena belum ngantuk lah, hahaha” katanya

“Oo balas dendam ya”

“Hhohoho..”

“Pak de..”

“Iya napa sih?”

“Kejadian tadi siang, aku minta maaf ya” katanya

“Lah, aku yang salah kok kamu minta maaf” kata gw

“Aku malu” katanya

“Haha, iya aku minta maaf deh. Janji gak gitu lagi, abisnya aku seneng banget tadi, jadi kelupaan. Janji gak akan terulang lagi” kata gw

“Ehh,, gak gitu” katanya

“Oo jadi pengen lagi?” tanya gw

“Ihh gak gitu juga”

“Hahahaha, terus gimana?” ketik gw

“Tau ahh..”

“Dasar kamu, ya udah sana tidur, istirahat” kata gw

“Gak nanya gitu aku lagi ngapaen?” katanya

“Gak ahh, gak ada bukti juga” kata gw

“Maksudnya?”

“Emang lagi ngapaen nie?” tanya gw

“Di kamar aja” katanya

“Bukti?”

“Ooo hahahaha” dia ketawa


“Seger banget keliatannya”

“Abis mandi tau” katanya

“Gak boleh lo mandi malem malem” kata gw

“Napa emang, aku kan masih muda, gak kayak pak de, udah tua, rematik lah, sakit tulang, kwkwkwkw” ketiknya

“Biarin, yang penting kan tetep mempesona, buktinya, ada tu cewek belia, cantik, masih muda, minta dicium tadi” ketik gw

“Ihhhh jangan dibAHAS!!!!!!!!!!!”

“Hahahaha”…

Lama gw chatingan sama Intan, sampai jam 1 malem. Anak anak juga keliatannya udah tidur, mending gw tidur aja deh..

……………………………………………………………………..

“Hmmm… mimpi tadi kayaknya nyata banget.. suara lembut istri gw masih terngiang di telinga.. Desahannya serasa sampai ke hati.. Bahkan keringatnya gw rasakan masih nempel di tubuh gw. Gila banget gw bisa mimpi ena ena sama silvi, hihi.. Di pantai lagi, udah kayak di film film aja rasanya. Makasi ya syang, aku emang beneran kangen sama kamu” gw senyum senyum baru bangun pagi.. Gw lihat udah jam 6 pagi. Seperti biasa gw olahraga dikit, dan nyiapin sarapan. Rencana pagi pagi gw sama anak anak mau ke pasar buat beli bahan bahan untuk acara ntar malem. Jadi siangnya kita harus udah mulai olah makanan, biar ntar malem itu tinggal makan aja.

Gw ajak lagi 2 cewek di toko untuk nemenin ke pasar, jadi rame rame dah tu. Kita beli banyak bahan makanan, bumbu dapur, sayuran. Full 1 mobil. Sampai rumah kita olah lagi rame rame, bagi bagi tugas, asik lah pokoknya, jadi kayak hari raya galungan, haha.

Tadi Luna sempet minta gw ajak Diah sama Sinta. Gw WA aja diah dulu.

“Yah..” Lama gak di bales ama dia. hmm sibuk kali, WA sinta aja deh.

“Gek..”

“Iya bli” katanya

“Lagi dimana nie?” tanya gw

“Di sekolah aja, kenapa?”

“Ntar dirumah ada acara syukuran, kamu bisa dateng gak?”

“WAh, dalam rangka apa tu?”

“Ini temen temen di toko aja, udah lama gak kumpul kumpul” kata gw

“O gitu, jam berapa bli?” tanya nya

“Jam 7 malem, bisa?”

“Hmm.. bisa, tapi aku sembahyang dlu ke Pura ya” katanya

“Odalan?” tanya gw

“Ngak, kan Purnama sekarang” katanya

“O iya, abis sembahyang langsung aja kesini, gak usah ganti baju” kata gw

“Hehe, iya iya.. makasi ya bli” katanya

“Iya, di tunggu ya gek”

“Hihi, aku pasti dateng.. :*.. Kangen juga sama Luna” dikasi emo kiss gw jadi deg degan, haha.

“Sama aku kangen gak.. hehe” aku ketik, tapi aku hapus lagi, hahaha..

Lalu tak berapa lama diah bales WA gw tadi.

“Maaf baru bales bli, sibuk banget” katanya

“Iya gapapa, lagi di kantor nie?” tanya gw

“Iya, lembur nie, napa bli?”

“Ntar malem kamu sibuk gak?”

“Haaa, kamu mau ngajak aku kencan?”

“Hahaha, iya tapi rame rame dirumah” kata gw

“Maksudnya?”

“Gini yah, ntar aku ada acara syukuran gitu sama anak anak di toko, kamu dateng ya, makan makan. Anak ku yang minta lo” kata gw

“Yah tak kirain berduaan, hihi.. Iya aku dateng deh, apalagi anak kamu yang minta. Jam berapa bli?”

“Jam 7 yah” kata gw

“O iya, nanti abis dari kantor aku kesana”

“Oke, makasi ya”

“Iyaa..”

Oke beres. O ya, intan udah sembuh belum ya, coba tanya deh. Vidcall aja dia, hehe.

Diangkat sama dia, dia lagi dikamarnya.

“Woi sini buruan”

“Udah rame bli?” tanya nya

“Udah, tu liat anak anak lagi sibuk”

“Mbk Intaaaann, bantuin ngiris bawang, pedih mataku” ada yang teriak di belakang gw

“Hahaha, iya bentar, baru bangun nie” katanya

“Anak gadis bangun jam segini”

“Kan udah aku bilang kemaren pak deee, bakal bangun siang”

“Hehe, iya iya, ya udah di tunggu ya, gak ada kamu, nanti kita gak bisa makan lo” kata gw

“Haha, apa sih.. ya udah, tunggu ya” lalu dia matiin telponnya. Syukur deh dia gak kenapa napa.

Sampai sore, semua udah selesai. Anak anak pada pamitan pulang dulu, biar mereka mandi dlu, baru nanti balik lagi kesini. Hmm capek juga buat acara beginian, hehe. Anak anak gw sampai ketiduran di sofa, kayaknya kecapekan juga mereka.

“Syang.. bangun dlu, udah sore” gw bangunin mereka

“Hmmm.. pa 5 menit lagi” kata Luna

“Hmmm.. jam berapa pa?” tanya astrid

“Udah jam setengah 6, sana mandi dlu. Nanti orang orang udah pada dateng lo”

“Iya pa.. uaahem”

“Kak.. ayo mandi”

“Kaaaaaaaaaaakkk” astrid narik tangannya luna, luna berdiri tapi masih pejem matanya, haha..

“Ya udah papa mandi dluan ya”

Jam setengah 7, satu persatu anak anak dateng. Mereka tak suruh nyiapin karpet sama bawa makanan keluar. Gw buat acaranya di taman belakang, karena cukup luas. Jadi makanan taruh di tengah gitu, nanti kita kelilingin, hehe. Diah, juga udah dateng.

“Bli pinjem kamar mandinya” katanya baru nyampe

“Iya ada di sebelah…”

“Udah tauukk!! haha” dia ketawa masuk kedalem. pengen tak tepok aja pantatnya.

“Swastyastuu” ada suara perempuan

“Swastyastu.. ehh gek Sinta.. udah sembahyangnya?” tanya gw, Sinta dateng masih pake kebaya

“Udah bli, udah mulai ya?” tanyanya

“Ini baru pada dateng juga, yok duduk disana aja”

“Luna mana bli?” tanyanya

“LunAAAAAAAA… lunaaa, bu Sinta dateng nie” panggil gw

“Yee ibu dateng” Luna memeluknya,

“Tau gitu, aku ikut aja tadi kepura” kata Luna

“Yahh, harusnya ibu jemput tadi ya, hehe”

“Yok duduk situ aja bu” luna menggandengnya. Sinta melirik gw saat mereka jalan. Duh Luna seneng banget sama Sinta. Sinta juga manis banget, hadehh..

“Woiii.. liat gadis muda bengong aja” Diah ngagetin gw, dia udah ganti baju, pake kaos sama celana panjang.

“Gurunya Luna yah” kata gw

“Alah.. “

“Tantee..” Astrid nongol

“Duh anak cantik, tak kira kemana, dari tadi tak cariin” kata diah memeluknya

“Tante yok kesana” ajak astrid, mereka pun ninggalin gw..

“PAk de, ayo, udah kumpul semua” Intan manggil gw,

“Oke2”

“Itu siapa pak de?” tanya intan

“Diah, yang kerja di Bank tu” kata gw

“Itu tau, yang baju kebaya tu?” tanya nya

“Ooo gurunya Luna, disekolah”

“Ooo, kok mereka bisa kesini?” tanyanya

“Anak anak yang minta Tan, sebelumnya emang mereka sering main kerumah kok” kata gw

“Napa kamu?” tanya gw

“Gapapa kok, yok mulai aja, laper” katanya..

Kita pun mulai acara, ya acara makan makan biasa aja sebenernya. CUma gw mau ngasi kejutan buat temen temen, kebetulan sekarang juga mereka gajian, jadi pas momennya. Setelah semua makan, gaji mereka pun masuk. Semua pada kaget, ada yang teriak teriak, ada yang nangis, haru lah pokoknya. Gw kasi mereka bonus 2 kali gaji, jadinya uang yang masuk 3x gaji mereka. Yang biasa gaji 2 juta, jadi dapet 6 juta.

Saat gw ikut terharu melihat anak anak yang pada seneng banget, intan memegang tangan gw.

“Makasi ya pak de” katanya tersenyum

“Aku gak bisa gini tanpa kamu lo” bisik gw

“Hihi.. muach” dia monyongin bibirnya dan memejamkan matanya,

“haha, kayaknya perlu dilanjut nie” kata gw

“Hahahahaha” dia hanya ketawa..

Sampai malem kita makan makan, smua udah kekenyangan. Beberapa juga udah bantu beres beres. Ada juga yang udah pamitan duluan pulang. Udah hampir jam 9. Luna ngasi tau gw kalau ada tamu dateng, dan mereka pun duluan ke depan.

“Siapa bli?” tanya Intan

“Gak tau tu, kok lama mereka ya, aku ke depan bentar ya” kata gw. Gw juga lihat SInta sama Diah lagi ngobrol ngobrol, akrab juga kayaknya mereka. Gw denger rame banget di depan. Pas gw lihat ternyata..

“Ya ampun Anggie??!!” gw kaget bener, yang dateng ternyata Anggie, kok dia gak ngabarin ya.

“Swastyastu Nanda” katanya

“Kok gak ngabarin sih?” gw salaman sama dia, astrid masih terus meluk anggie.

“Kan mau ngasi surprise buat anak anak ku, hihi.. Luna sini syang, tante kangen banget sama kalian tau” katanya nyubit pipi Luna sama Astrid.

“Aku juga tante, hikss.. Kangen banget” kata astrid

“Aku kira tante bulan depan baru dateng” kata Luna

“Orang kangennya gak bisa ditahan, hehe”

“Ini kamu dari bandara langsung kesini?” tanya gw

“Iya, hehe”

“Sama siapa, siapa yang anter?”

“Tu…” katanya nunjuk seseorang yang lagi nelpon.

“OO bli Tu Angga” ternyata sama kakaknya.

“Ya udah yok masuk masuk” gelap gelap gini Anggie nie emang bening banget, kayak glowing kulitnya, haha. Emang lain kalau orang ibu kota, hihi.

“Bli tu masih nelpon?” tanya gw

“Biarin aja dia, sibuk banget itu pak bos PLN” katanya

“Hehe..”

“Wah kalian lagi ada acara ya?” tanyanya

“Iya, syukuran. Pas deh kalian dateng. Tak suruh cuci piring, hahaha” tawa gw

“Haha, ajak makan kek” katanya

“AYo tante makan dlu” kata astrid

“Iya tante, banyak banget makanan” kata luna. Luna sama astrid pun menggandeng kedua tangan Anggie ke belakang, biar dia makan dulu.

“De, engken kabare..” Bli angga nyapa gw, dia udah selesai nelpon kayaknya

“Baik bli, bli gimana? sibuk terus, hehe”

“Baik, hadehh.. gini dah de, kerja jadi pegawai, siang malem kalau kerjaan belum selesai, di uberin terus” katanya. Emang bli Angga nie setau ku bos di PLN, ya dia udah bapak bapak. Lebih tua dari gw. Mungkin umurnya sekitar 46-48 tahun gitu, tapi dia masih fresh lah.

“Kalau jadi pegawai di PLN semua juga pengen bli” kata gw

“Haha, mending kayak kamu De, jadi pengusaha, bebas” katanya

“Pengusaha apa, aku cuma ngelanjutin usaha orang tua bli”

“Ya yang penting kan kamu owner nya, kamu yang atur, the CEO, hehe” katanya

“Lancar kan usaha kamu?” tanyanya

“Lancar bli, aku punya tim yang hebat hebat” kata gw

“Naa itu, tetep konsisten, aku yakin kamu pasti berhasil” katanya nepuk pundak gw.

“Bli gimana nie kerjaannya, aman aman aja kan?” tanya gw

“Aman kok, kalau di Bali aman. Kecuali kemaren tu yang di Jakarta, Jabar, padam total, haha” tawanya

“Itu kenapa kasusnya bli? kok bisa padam lama gitu?” tanya gw iseng

“Ya gangguan de, pas yang gangguan itu jaringan tegangan ekstra tingginya, ya udah merembet kemana mana, ganggu pembangkit jadinya”

“Sebenernya itu udah cepet lo kita pemulihan, ya namanya orang orang disana, gak boleh listrik itu padam sedetikpun, jadi pada heboh deh”

“Iya sih bli, tapi lama juga kan diatas 12 jam” gw tau dari berita berita

“Temen temen kita siang malem, kerja gak kenal lelah De, demi pemulihan itu, untung gak ada yang mati” dia jadi emosi, lah kok jadi gini, mending gw stop aja bahas itu ahh, haha..

“Iya tapi syukur bisa nyala ya bli” kata gw

“Ya itu, baru padam segitu aja ribut nya minta ampun” katanya. Gw mau tanya lagi sebenernya, tapi nanti dia malah emosi, haha. Kayaknya orang -orang PLN nie sensitif kalau bahas mati listrik.

“O ya ngomong ngomong kalau biaya tambah daya berapa bli?” tanya gw

“Oo kamu mau tambah daya?”

“Iya, kemaren ada alat baru dateng bli, jadi di toko listriknya ngepas” kata gw

“Wah kebetulan de, ada promo, promo kemerdekaan. Diskon tambah daya 50% nie, lumayan tu” katanya. Gw sekalian promo ya hu, siapa tau ada suhu yang mau tambah daya, atau yang punya usaha yang pengen naik daya, ada promo hu dari PLN. Info lebih lengkap cek aja website PLN atau Call Center 123, hehe

“Serius bli?”

“Iya, nie coba liat” dia ngeliatin aplikasi PLN Mobile Promo lagi, wkwkwkwk

“Wah bener, jadi dipotong setengah”

“Ya kamu tinggal telpon aja, nanti bayar, terus di sambung deh” katanya

“Siap, hehe”

“O ya anak anak sehat bli?”

“Sehat”

“Udah pada kuliah ya?” tanya gw

“Iya yang besaran udah kuliah, yang kecilan baru mau tamat SMA” katanya

“Anak kamu udah SMA de?” tanyanya

“Baru lulus SMP bli” kata gw

“O ya, makan dlu yok bli. Ada banyak makanan nie” ajak gw

“Oke2” gw pun ajak bli Angga ke belakang. Gw lihat Diah sama Sinta mau pulang kayaknya.

“Bli kita duluan ya” katanya

“Iya, makasi ya Yah, Sin” kata gw

“Aku yang makasi, sering sering aja buat acara kayak gini” kata Sinta

“Haha, siap..”

Lalu sinta pun pergi.

“Bli itu siapa?” tanya diah

“Oo itu Anggie, dari jakarta, temen baiknya istriku dulu” kata gw

“Anak anak kok akrab banget?” tanyanya

“Ya, mereka udah anggep dia Mama nya yah, hehe” kata gw

“Ooo gitu” katanya

“Ya udah deh, aku duluan ya, kayaknya udah ada tamu yang paling penting disni” katanya

“Yah, jangan gitu dong. AKu gak ada apa apa juga sama Anggie” kata gw

“Emangnya kenapa kalau kamu ada hubungan, yeee.. Dah ya bli, aku duluan” katanya pergi. Hadehhh…

Gw pun lanjut, nyusul bli Angga yang udah jalan duluan tadi.

“Pak de aku pulang ya, ngantuk” kata Intan

“Ada lebih, kamu bungkus aja sana” kata gw

“Gak usah”

“Itu ibu Anggie ya pak?” tanya nya

“Iya, baru aja dateng”

“Oooo.. “

“Napa?”

“Gapapa, dah ya, aku duluan” katanya pergi.. Dan sepilah rumah gw, sisa beberapa orang aja yang bantu beres beres.

Gw lihat Anggie bener bener gak dikasi lepas sama anak anak, haha. Gw mau ngobrol sama dia juga susah banget. Terpaksa deh gw ngobrol sama bli Angga, dengerin promo promo dari dia, haha.

“O ya, bli kapan berarti balik nie?” tanya gw

“Besok de, sore. Besok pagi aku ada acara bentar di Kantor Cabang sini” katanya

“Terus anggie?”

“Kayaknya belakangan deh” katanya

“O ya udah, nanti biar aku aja yang anter” kata gw

“Katanya anggie mau ajak anak anak liburan katanya, ke Jakarta” kata bli angga sambil makan

“Iya, kemaren anak anak juga bilang gitu. Biarin aja deh, toh mereka udah selesai ujian, udah libur juga, sambil nunggu bagi raport” kata gw

“Terus nginep dimana nie?”

“Hotel aja” katanya

“Berdua?” tanya gw

“Ngak.. anggie di hotel, aku biar di rumah dinas aja” katanya

Lama gw ngobrol ngobrol sama bli Angga, sampai sekitar jam 10 an. Dia juga keliatannya capek banget, abis nyetir juga jauh pasti.

“Hikss tante kok gak nginep aja disini, tidur sama aku” kata astrid

“Hehe, besok kan tante kesini lagi, nanti kita jalan jalan sepuasnya”

“Bener ya tante” kata Luna

“Iya, pagi pagi deh tante kesini” kata Anggie. Luna juga udah beda sikapnya sama Anggie, dia udah gak jutek jutek lagi, hihi.

“Syang, biarin tante istirahat dulu ya, bayangin aja dari Jakarta langsung kesini” kata gw

“Hehe, iya pa..” kata anak anak

“Ya udah Da, kita balik dulu ya” kata Anggie

“Nginep di hotel mana?” tanya gw

“Ini di POP, deket” katanya

“O ya udah, selamat istirahat ya, Gie, Bli” kata gw

“Dada tante, dada Om Angga” kata anak anak

“Cepet bobok ya, pagi pagi kita berangkat” bisik anggie ke anak anak

“Hihihi, iya tante”

“Ya udah, kita jalan ya De” kata bli Angga

“Iya, hati hati bli” Gw anter mereka sampai depan, sampai mereka pergi dengan mobil Innova nya.

“Tante kalian tu kalau bikin kejutan emang gak nanggung nanggung” kata gw ke anak anak

“Hehe, iya lo, aku kaget banget tadi pa” kata astrid

“Ya udah kalian istirahat duluan, langsung tidur ya” kata gw

“Iya pa” lalu mereka lari ke kamarnya. Gw cek di belakang masih ada 3 orang anak buah gw lagi ngobrol ngobrol, rokokan sambil ngabisin makanan.

“Belum pulang kalian?” tanya gw

“Kita tim pembersih pak de, haha” katanya. Gw ikut duduk sama mereka.

“Iya abisin ya, kalau ada lebih bawa pulang aja” kata gw

“Haha, siapp.. O ya pak, itu cewek yang tadi tu siapa ya?” tanya nya, namanya si Wahyu

“Yang mana?”

“Yang manis itu, yang kebaya ijo, hehe” katanya

“Oo, Sinta”

“Itu gurunya anak anak di sekolah” kata gw

“Kenapa emang?”

“Kayaknya pernah liat aku pak de, dimana gitu. Di Instagram kayaknya” katanya

“Ya cewek cantik wajarlah, foto fotonya viral” kata anak buah gw lagi satu si Tude.

“Iya kali ya, hahaha” tawa mereka.

“Tapi beneran enak diliat itu, hihi.. Cocok kayaknya sama pak de” katanya

“Iya bener pak de, serasi” katanya

“Apa sih kalian, mana mau dia sama orang tua kayak aku” kata gw

“Justru cewek cewek sekarnag tu, lebih suka sama yang dewasa pak de, lebih berpengalaman, kwkwkwkw” tawa mereka

“Kalau kayak kita begini, mana mau” lanjutnya

“Haha, ada ada aja kalian. Ya udah kalian lanjut dulu ya, aku capek banget. Nanti sekalian bantu beresin ini, terus kalau kalian pulang, gembok aja gerbang depan” kata gw

“Siap pak de, kalau kita mau ngopi, boleh pak de?”

“Kalian abisin isi dapur tu gapapa” kata gw

“Haha, makasi pak de. O ya, tadi ibu ibu cantik yang baru dateng tu siapa pak de?” tanyanya

“Oo itu, temen istriku dulu, dari Jakarta” kata gw

“Aku kira artis, haha” tawanya

“Iya bro, bening banget..”

“Udah ahh, kalian makin ngawur aja, lanjut dah ya” kata gw ninggalin mereka.

Gw masuk kerumah, gw masih denger suara anak anak, ketawa ketawa di kamarnya Luna. “Syang, kok belum tidur?” gw tanya dari luar kamar

“Udah pa, hihihihi” kata mereka. Pas aku buka pintu ternyata mereka lagi video call an sama Anggie

“Ya ampun kalian, biarin tante nya istirahat dulu” kata gw

“Hehe, iya iya pa..”

“Tante ada pengganggu nie, sampai besok ya” kata Luna

“Haha, iya syang, daa” tutup anggie

“Kamu bilang papa pengganggu ya” gw kelitikin mereka

“Hahahhaa, ampuuun paaa”

“Udah cepet tidur. O ya, kenapa kalian sekarnag suka tidur berdua gini” tanya gw

“Kak luna pa, pengen dipeluk tiap malem” kata astrid

“Apa km bilang?? siapa emanganya yang tiap malem bilang”

“kAk pEluuKK, tAkUUT sEndIRI” kata luna sambil ngeledekin astrid

“Aku gak ada gitu, ihhhhhhhhhhh” kata astrid mukul Luna dengan bantal

“Haha, udah udah.. sana cepet tidur” gw keluar kamar dan menutup pintunya.

Hmmm.. gw cuci cuci lalu rebahan di kasur. Pengen banget gw ngobrol sama anggie, ya mudah mudahan besok ada waktu. Mending gw tidur aja deh, siapa tau ketemu istri gw lagi, hihihi.. Syang aku masih kangeeeennn.. gw peluk bantal guling.. wkwkwkwk..

……………………………………………………………………

Seperti biasa gw bangun pagi, gw cek sebentar ke belakang, ternyata udah rapi, bahkan piring piring di dapur juga udah bersih. Emang anak buah gw tu, bertanggung jawab semua. Gak rugi gw kasi bonus mereka. Gw kedepan, olahraga dikit, buka kunci gerbang sambil nyiram nyiram taneman. Sekalian nyapa ibu ibu yang lagi belanja sayur, hahaha.

“Pagi papa nya Luna” sapa seorang ibu

“Pagi buu.. belanja bu?”

“Iya nie, biasa nyari terong, hahahaha” tawanya sama ibu ibu yang lain. Kayaknya itu ibu perlu gw hajar sekali sekali, kwwkkw.

Sekitar jam 8, anak anak toko udah pada dateng, semangat banget mereka.

“Ciee yang abis gajian, semangat amat” ledek gw

“Haha, kayaknya saya bisa angkat semen 2 sak sendiri pak de” katanya

“Hahaha”

Pas gw masuk kerumah, anak anak ternyata udah pada cantik cantik, udah mandi, siap mau keluar.

“Waduhh, tumben amat. Mau kemana buk?” tanya gw

“Jayan jayan dong..” kata astrid

“Loh, bukannya tante anggie udah balik ke Tabanan, mau pulang kampung katanya” kata gw bohong

“Haaa, yang bener pa?????” astrid panik

“Papa jangan bohong deh” kata luna yang lagi sisiran

“Iya ada urusan mendadak katanya”

“Hikss.. kak gimana nie? kok tante gak bilang ya, hikss” astrid nangis

“Hahahahahah, tapi bohong” kata gw

“PapaAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!” Luna melempar gw pake sisir

“Abisnya kalian semangat amat, coba kemaren kemaren papa bangunin, susah amat, sekarang jam segini udah rapi bener” kata gw

“Papa nie sirik aja, awas aja papa minta ikut” kata astrid

“Haha, itu luna pake bawa kacamata segala, hahaha” gw masih ketawa

“Papa diem gak, kalau masih ketawa ketawa aku ajak duel” kata Luna,

“Hahaha, iya iya ampun ampun dah”

Tak berapa lama Anggie pun dateng.

“Swastyastuu”

“Swastyastu” Dia juga tetep cantik seperti biasanya, hehe.

“Masuk gie” kata gw

“Wah anak anak ku udah pada cantik, udah siap berarti ya” kata anggie

“Iya dong tante. Tante papa jangan diajak ya” kata Astrid

“Iya tante, papa tu tukang sirik” kata luna. Gw cuma senyum senyum aja nahan tawa

“Nanti yang nganter kita siapa? gini aja, papa kamu ajak aja, tapi suruh jadi supir kita aja, bawa barang belanjaan gitu” bisik anggie tapi sengaja biar gw denger

“Iya iya bener kak, kita kerjain papa” kata astrid

“Iya deh, papa boleh ikut” kata luna

“Haha, emang mau kemana sih?” tanya gw

“Ke Krisna aja Da, kan bagus tu main main, ada waterpark juga” kata Anggie, emang di deket Lovina sana ada tempat yang bagus buat main main keluarga, bisa belanja, renang, macem macem.

“O iya, kalau gitu papa mandi dulu ya. O ya, kalian sarapan dulu deh, udah tak masakin” kata gw,

“Ayo ayo ayo” kata Anggie ngajak anak anak..

Abis mandi gw dandan yang ganteng, kalau jalan sama Anggie gini, penampilan harus maksimal, kwkwkw.

“PaaaAAAAAAAAAAAAA udah belom!! Lama bener!!” teriak luna

“Bentar, sisiran dulu” kata gw

“Buruan, kita tunggu di mobil ya” katanya

“Iyaaaa, udah makan?” tanya gw, gw gak tenang kalau anak anak belum makan

“Udah paa, itu aja pa tanya” kata Luna

“Hehe, iya iya, ini pa udah selesai” Terakhir gw ambil HP dan dompet. Gw singgah bentar ke toko.

“Tan, aku keluar bentar ya, ngajak anak anak jalan jalan”

“Wah enaknya, hehe.. Iya pak de, aman” katanya

“Sip,, aku jalan dlu” gw masuk mobil, mereka udah di dalem. Anggie di depan, anak anak di belakang. Hmm, kita udah kayak keluarga kecil keliatannya.

“Oke udah siap ya”

“Siap pa” kata astrid

“Papa gak liat aku udah cantik gini” kata Luna

Di jalan kita ngobrol macem macem, ya kebanyakan becanda nya. Hehe.. Gw mau ngomong serius sama anggie tapi kayaknya susah kalau ada si kembar.

“Berarti kapan nie kamu balik Gie?” tanya gw

“Besok malem Da”

“Wah kok cepet?”

“Aku gak bisa lama lama, bener bener sibuk, hehe” katanya

“Masih sibuk bisnis?”

“Iya, ini aja di telpon terus” katanya

“Tante nanti aku kerja sama tante ya” kata astrid

“Iya, kamu jadi model nya tante ya” kata anggie

“Tante gak punya model cewek cantik kembar, hihi” katanya tertawa.. Duh bener bener cantik. Gak habis habis gw mengagumi dia. Wajahnya, lehernya, lengannya, pahanya, sempurna semua. Anggie cuma pake kemeja putih, gak ada lengannya gitu, sama celana pendek, rambutnya halus terurai, lengkap dengan bandana putih dikepalanya. Tante tante kekinian gitu lah. Gw beberapa kali curi curi pandang ke dia, entah dia tau atau ngak, hehe.

Setengah jam kita di jalan akhirnya sampai juga, gw parkir dan kita masuk ke Krisna Funtastic Land Singaraja. Emang bagus tempatnya, lengkap lah buat liburan keluarga. Gak banyak yang bisa gw ceritain disini, gw bener bener kayak tukang bawa barang disni. Mereka bertiga belanja macem macem, pakaian, aksesoris, apalagi ditraktir semua sama Anggie, makin liar dah tu anak gw.

“Udah dong, udah banyak banget kalian belanja” kata gw bawa barang

“Bentar pa, lagi satu” kata Luna

“Tante ayo kesana” astrid narik tangannya anggie. Nyerah gw, gw nyari kursi dan duduk disana. Enaknya bisa duduk.

“Mas awas dong, ini kan kursi untuk nyoba sepatu” kata salah seorang ibu ibu

“Bu kasi saya 5 menit aja, itu sepatu gak usah dicoba, udah bagus kok” kata gw

“Apa sih mas nya nie” katanya pergi

“Enak aja ngerebut kursi gw” kata gw dalam hati

“Paa, ayo ke kasir” panggil Luna,

“Akhirnyaaaaaaa”

Setelah bayar, kita ke taman di belakang, sekalian istirahat sambil makan. Gw taruh barang barang dulu di mobil, lalu nyusul mereka. Kita duduk duduk di Gazebo gitu, lalu pesen banyak makanan. Serulah kita makan makan disana.

“Tante abis ini renang yok” ajak astrid

“Yah tante gak bawa baju” katanya,

“Kan udah beli tadi, ayo tan…” kata Luna

“Hmm.. iya deh,, demi kalian” kata aggie

“Horeeeee”

“Papa gak diajakin?” tanya gw

“Papa foto foto kita aja, hihi” kata Astrid

“Hahaha”

“Ya udah kita ganti baju duluan ya” Luna sama Astrid pergi ke toilet buat ganti baju.

“Emang tu anak anak” kata gw

“Biarin aja gapapa Da”

“Makasi ya Gie.. makasi banget” kata gw

“Makasi kenapa?”

“Kamu udah mau dateng, anak anak terus ngomongin kamu aja, mereka seneng banget bisa ketemu kamu” kata gw

“Hehe, iya Da. AKu juga kangen banget sama mereka, cuma nyari waktu nya susah banget” katanya. Mungkin sekarang saatnya gw harus ngomong serius ke anggie, mastiin hubungan kita nie sebenernya gimana.

“Makanya kamu cepetin cariin mereka mama, hehe” katanya.

“Hehe… mereka.. mereka maunya kamu gie” kata gw deg degan

“Haha, masak?” dia malah tertawa

“Iya serius, mereka udah anggep kamu mama nya” kata gw

“Gie? aku mau serius nanya, sebenernya hubungan kita ini gimana? Apa kamu bersedia jadi mama dari anak anak ku?” tanya gw

“….” dia melihat ke arah lain, memandang hamparan padang rumput di depan kita

“Hmm.. gini Da.. aku tu bahagia banget bisa jadi mama buat anak anak kamu, dulu saat silvi minta aku buat jagain anak anak, sebenernya walaupun dia gak minta aku bakalan anggep Luna sama Astrid anak kandung ku sendiri. Aku syang banget sama mereka, aku bakal jagain mereka sampai dia jadi orang”

“Berarti?” gw udah berharap,

“Tapi..”

“Aku gak bisa jadi istri kamu Da..” Ya ampun ternyata emang dia gak mau.

“Kenapa gitu?” tanya gw

“Aku siap dan bahagia bisa jadi mama nya anak anak, tapi sekali lagi aku bilang aku gak bisa jadi istri kamu. Aku.. aku..”

“Tanteeeeeeeeee cepetiiiiinn” anak anak tiba tiba dateng, mereka udah ganti baju.

“Ehh udah ya, ya udah tante ganti baju dulu ya” Anggie ninggalin kita dan pergi ke toilet.

“Pa.. paa..PAAAAAAAAAA.. kok malah bengong” luna ngagetin gw, gw masih penasaran alasannya anggie, kenapa dia gak mau.

“Haahh,, napa Lun?”

“Ini papa bawa HP aku, pake foto foto ya” kata nya

“Iya iya” Lalu anggie pun dateng, sudah pake baju renang, tanktop sama celana kain pendek.

“Da jagain tas kita ya” dia tersenyum ke gw

“Hehe, iya siap ibu ibu cantik” kata gw, nanti aja di bahas lagi lah.

Siang itu mereka puas puasin di waterpark, gw udah foto foto mereka. Seneng rasanya liat mereka ketawa ketawa. Bener bener kayak ibu sama anak nya. Sampai sore akhirnya mereka selesai.

“Huaaaa capek beneeerrr…”

“Gimana mau lanjut lagi?”

“Aduhh ngak ngak.. pulang pa mau bobok” kata astrid

“Hahaha.. ya udah kalian sana mandi ganti baju”..

Jam 2 siang kita udah balik, di mobil semua pada lemes.. Pas sekitar 15 menit diajalan ketiduran dah mereka.

“Kamu gak tidur?” tanya gw ke Anggie

“Nanti aja dirumah, hehe” katanya. Gw pengen banget nanya yang tadi, tapi gimana ya mulainya..

Tiba tiba anggie memegang tangan gw..

“Daa.. soal yang tadi, aku minta maaf ya..” katanya

“Iya, tapi kenapa gie, kenapa kamu gak mau?”

“Hmm.. aku gak cinta sama kamu Da, kamu tu seperti saudara aku sendiri, sama seperti ke Silvia” katanya

“Tapi kamu sampai saat ini belum nikah Gie, kamu nunggu apa?” tanya gw

“Aku punya sesorang di hati aku, yang gak bisa aku lupain. Aku gak bisa cerita ke kamu, yang jelas aku gak bisa mencintai kamu”

“Aku sayang banget sama anak anak, tapi aku gak bisa jadi istri kamu”

“Maafin aku ya, maaf banget” katanya. Yahhh, memang mungkin begini jadinya, aku juga gak bisa maksa.

“Iya gie, aku gapapa kok, bener. Aku cuma mikir anak anak aja, soalnya mereka udah syang banget sama kamu” kata gw

“Iyaa, aku tetep jadi mama mereka Da, selamanya akan begitu, tapi aku gak bisa jadi istri kamu. Aku janji, seumur hidup aku, aku akan merawat Luna dan Astrid” katanya

“…. Makasi ya, aku ngerti kok. Kamu tu seperti malaikat penjaga buat kita” Gw genggam tangannya

“Iya Da, aku syang sama kalian, kalian udah jadi keluarga aku” katanya. Lalu ngecup pipi gw,

“Tapi aku bingung nanti ngomong ke anak anak Gie” kata gw

“Ya pelan pelan aja, nanti aku juga kasi tau mereka” kata nya

“Iya deh.. mudah mudahan mereka bisa ngerti”

“Pasti ngerti, mereka pinter pinter” kata Anggie lalu melepas tangannya dari genggaman gw

“Kamu cari wanita yang bener bener mencintai kamu dan anak anak. Kamu tu keren lo, pasti jadi rebutan cewek cewek, haha” katanya

“Hehe,yang susah tu yang anak anak mau Gie”

“Ya kamu yakinkan aja mereka, komunikasi kan, pasti mereka ngerti, udah gede gede gini”

“Itu yang kemarin dirumah kamu, banyak ada cewek cewek, masak gak ada yang mau sih sama kamu” katanya

“Haha” twa gw

“Itu cocok banget, yang pake baju kebaya tu, sama yang duduk disebelah kamu” katanya

“Oo Sinta sama Intan”

“Ya kayaknya mereka suka deh sama kamu, dari cara ngeliat kamu tu beda” katanya

“Emang kamu sempet liat?” tanya gw

“Ya sempet lah, aku tu cewek Da, tau kok aku gimana kalau cewek tu suka sama cowok, cara natap nya beda” katanya

“Hehe, iya deh kamu doain y”

“O ya, berapa lama rencananya anak anak di Jakarta?” tanya gw

“Mereka minta 1 bulan, hahaha” tawa anggie

“Wah kelamaan, 1 minggu aja udah lama, kasian nanti ngerepotin kamu” kata gw

“Gapapa lah Da, aku juga seneng kok” katanya

“Ya yang penting kamu gak disusahin aja, apalagi sama Luna”

“Hihi, Luna kok tiba tiba mau deket sama aku ya Da?”

“Gak tau juga, entah dia kesambet apa. Dulu tiap aku deket sama cewek, dia yang paling emosi, tapi sekarang dia udah beda”

“Pengen aku cium aja mereka, apalagi lagi tidur gitu, ngegemesin” kata Anggie sambil melihat anak anak yang lagi tiduran di belakang.

“Kalau bapaknya ngak? hahahahaha” tawa gw

“Hahaha”

Lalu kita sampai dirumah, capek banget..

“Luna.. Astrid, ayo bangun udah nyampe…” gw bangunin anak anak

“Hmmmm…”

“Hmm..” Astrid membuka matanya lalu jalan sempoyongan masuk ke rumah, tapi luna gak mau bangun.

“Gendong aja Luna Da” kata Anggie

“Hadehhh ini anak” Gw gendong dia, dan jalan masuk kerumah. Lalu tak tidurin dia di kamarnya. Astrid juga masuk ke kamar dan tidur..

“Uaaahhem..” Anggie juga kayaknya ngantuk banget, matanya merah, berarir.

“Kamu tidur di kamar aku aja Gie, gapapa” kata gw

“Bener gapapa?”

“Iyaaa, aku tak ke toko bentar” kata gw

“Lo kamu gak ngantuk?”

“Haha, gak lah.. kan kalian tadi yang kecapek an” kata gw

“Iya deh” lalu gw tunjukin kamar gw, untung juga udah rapi. Lalu gw tutup kamar dan biarin Anggie istirahat. Gw ambil baju baju mereka yang basah dan membawa ke kamar mandi, gw cuci cuci dikit, lalu jemur.. Wah ada celana dalamnya anggie, hihi.. Udah ahh, kayaknya gw terlalu terpesona sama dia, jadinya otak gw gak bisa lupain dia.

Gw sempet mampir ke toko bentar, ngecek hasil penjualan, stok barang, dengerin curhatan pegawai, dan melayani beberapa pelanggan.

“Ehh mana ya buku catetan nya.. Tan.. Intaaaannn”

“Iya pak de”

“Kamu ada liat gak buku catetan ku yang kecil, sampul warna hitam tu”

“Gak tau pak, dirumah kali” katanya

“Hmm iya kali ya”

“Dasar pikun” katanya ninggalin gw. Gw masuk lagi kerumah, cari cari di ruang keluarga juga gak ada. Ooo dikamar kali. Pelan pelan gw buka pintu kamar, anggie masih tertidur pulas. Naaa itu dia, ternyata bukunya ada di meja disebelah tempat tidur gw. Pas gw ambil gw lihat anggie yang tertidur pulas. Adem banget liatnya, sama kayak liat Silvi waktu tidur. Suara nafasnya yang beraturan, kayaknya dia kecapekan banget. Gw duduk di sebelahnya, merhatiin wajahnya yang cantik.

“Cantik banget kamu Gie, siapa sih cowok yang beruntung banget yang bisa dapetin cintanya kamu” kata gw dalem hati. Entah kenapa gw beranikan diri buat ngecup keningnya, memang sepertinya gw terhipnotis sama dia.

“Cup” satu kecupan mendarat di keningnya, harum tubuhnya membuat gw makin hanyut.

“Hmmmppp..” gw kecup bibirnya yang tipis itu, dia masih tidak bergerak, masih tidur pulas.

“Hmmppp..hmmmppp..hnmmpppppp” gw kulum bibir bawahnya dengan lembut. Lalu turun mencium lehernya yang putih mulus, harum banget.. Dia masih pake kemeja nya, gw coba buka kancing nya satu yang paling atas. Hmmm.. dadanya yang tidak terlalu besar nyembul masih tebungkus BH putih nya.

“Hmmmm wangi banget kamu Gie, aku gak tahan lagi” gw bener bener terangsang, pengen banget gw perkosa dia, gw pengen banget nikmati tubuhnya yang sempurna ini, gw gak peduli apapun yang terjadi. Gw benamkan muka gw di dadanya, gw buka kancing nya lagi satu, gw jilatin belahan dadanya.. Kontol gw udah keras banget. Lalu perlahan gw naikkin tangannya, karena kemeja nya dia gak ada lengannya, jadi terpampanglah ketiaknya yang bener bener putih bersih, mulus, seperti artis artis model di tv yang sering gw tonton.

“Hmmmm.. hmmm… gw benamkan lagi hidung gw disana, dengan lembut gw jilat jilat..” Gila gw udah gak tahan lagi, gw berdiri dan melorotkan celana gw, kontol gw manggut manggut udah siap untuk di jepit. Pasti lembut banget jepitannya, ahhh… Gw naik ke tempat tidur, gw buka kancing celananya jeans pendek nya anggie. Anjir susah amat.. Lalu gw turunkan ke bawah, hmm celana dalam putihnya imut bener. Gw tarik dikit, kelihatan rambut hitam tipis.. Sekarang saatnya gw nikmatin tiap gesekan vagina kamu. Lalu tak sengaja gw lihat Foto gw sama istri gw, di atas meja. Lalu gw hadap ke tembok samping kanan ada foto silvi gede banget lagi tersenyum menggendong Luna sama Astrid.

“Astaga gw ngapaen??? apa yang gw lakuin??? sebejat inikah gw???” gw bingung, gw tersadar ini salah, gw gak boleh memaksa seorang perempuan menuruti nafsu gw. Gw tersadar dan benerin celana dan bajunya anggie. Cepat cepat gw pake lagi celana gw. Gw duduk di sebelahnya, menjambak rambut gw sendiri.

“******.. ******..goblookk!!! apa jadinya kalau anggie tau, apa jadinya hubungan gw sama dia, apa jadinya anak anak ngeliat gw gini.. ******!!!!” gw pukul pukul kepala gw sendiri, gw pengen nangis karena udah ngelakuin perbuatan salah kayak gini. Gw berdiri melihat anggie yang masih tertidur pulas.

“Maafin aku Gie, maaf.. maaf” gw lap air mata gw, betapa jahatnya gw menyakiti wanita selembut kamu. Gw ambil buku tadi dan segera keluar kamar, perlahan gw tutup pintunya…..

[POV Luna]

“Hmmm puas banget bobok siang gini, hihi..”

“Haa Tante mana?? tante.. hikss mana tante” aku panik bangun, disamping ku gak ada siapa siapa. Aku baru inget kalau ini dikamar ku. Aku langsung bangun, keluar kamar, aku buka kamarnya astrid, dia masih tidur.

“Hikss tante mana” aku bingung nyari tante ku. Ku buka kamar papa,

“Hihi itu dia” aku mendekatinya dia masih tertidur, aku naik ke tempat tidur dan tidur disampingnya, aku peluk dia dari samping, tante i love u… bisik ku. Sekarang aku udah gak ada benci benci nya sama tante anggie, aku syang dia, sama aku menyayangi mama ku. Ku peluk erat dia, dan memejamkan mataku. Tak terasa aku tertidur kembali..

Aku kebangun gara gara ada yang mengelus elus rambutku..

“Nyenyak banget tidurnya?” suara tante membangunkan aku

“Hihi” aku malu, ku sembunyikan wajahku di dada tante, nyaman banget..

“Manja banget anak tante” katanya

“Tantee..”

“Iya syang”

“Tante boleh aku minta sesuatu” kata ku

“Apa tu?”

“Boleh aku panggil mama” kata ku,

“Hihi,mama kamu marah nanti, gimana dong?”

“Aku udah minta ijin mama kok, katanya terserah aku, asalkan tante anggie gak keberatan” katanya

“Haha, iya iya syang.. kamu boleh panggil tante, ehh mama sesuka kamu” kata nya

“Mama kapan balik ke Jakarta?” tanya ku

“Besok syang, jadi ikut?” tanyanya

“Jadi dong, aku kan belum pernah ke jakarta”

“Nanti kita main disana sepuasnya ya, nanti mama ajak kamu ke Monas, abis itu ke Taman Mini”

“Astrid gak usah di ajak ya ma” kata ku, entah kenapa aku jadi manja banget sama mama anggie.

“Haha.. masak tega kamu gak ajak dia”

“Biarin aja, dia tu rempong kalau diajak jalan jalan”

“Maksud kakak!!!” ternyata dia udah ada di situ, aku soalnya masih sembunyi di dada mama,

“Upsss..hahaha” tawaku. Lalu ku rasakan astrid ikut naik ke tempat tidur, dia ada di sisi sebelah.

“Tante hadep siniii!” Astrid menarik mama anggie dan sekarang aku malah di punggungin,

“Mama hadep sini!!” kataku

“Haa Mama?? tante tu mama aku, bukan kak Luna” kata Astrid

“Enak aja kamu, sana sana anak pungut pergi” kataku

“Hikss, maaa…” kata astrid nangis

“Hahahaha, kalian nie lo, berantem aja. Nanti mama pergi ya” kata mama

“Hehe, iya iyaa..” Kita berdua meluk mama anggie

“Maa, besok jam berapa jalan?” tanya astrid

“Malem kita terbangnya.. nanti besok pagi temenin mama pulang ke kampung ya, abis itu baru kita ke denpasar bentar, mama mau cek salon nya dulu. Baru deh kita berangkat” kata mama

“Yee asiikk”

“Ma kita perlu bawa baju banyak gak?” tanya ku

“Kalian mau berapa lama di Jakarta?” tanya mama

“Hmmmm.. 1 bulan ma, ehh 2 bulan aja, hihi” kata ku

“Iya ma, sampai pembagian raport pokoknya” kata astrid

“Emang kapan bagi raportnya?” tanya nya

“Hmm lagi 1 bulan kayaknya” kata astrid

“Iya, mama seneng seneng aja ditemenin smaa kalian, tapi papa ngijinin gak?”

“Kalau sama papa gampang ma, hehe” kata ku

“Iya deh. Nanti kalian gak usah bawa baju banyak banyak, kalau kurang kan bisa beli nanti disana”

“Ooo iya ya” aku semangat banget.

“Ya udah yok bangun udah sore nie, nanti diketawain sama papa” kata mama anggie

“Gak mau, mau peluk mama terus, hihi” kata astrid

“Haha, bau asem nie mama, masih mau peluk?” katanya

“Gapapa, kak Luna aja yang lebih asem aku peluk” kata astrid

“Ehh maksud lo?!!” kata ku

“Hahahahahaha”

“Udah udah, ayo bangun, mandi dulu, ntar malem kita makan jagung bakar di pantai”

“Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee!!” teriak ku sama astrid

Sore itu mama anggie di anter balik ke hotel sama papa, nanti agak maleman baru kita jemput lagi, hihi. Mudah mudahan ntar mama mau nginep disini, bobok sama aku deh, hihi. Ehh astrid kemana ya. Aku liat di di kamar, dia lagi nyiapin koper, dih itu anak udah siap siap. Gangguin aahhh.. Tiba tiba ada yang nelpon aku..

“Halo”

“Halo ini dengan gojek mbak”

“Oo udah di depan ya?”

“Udah mbak, di depan toko Bintang Bangunan”

“Oke aku kedepan pak” Aku emang ada pesen minum es coklat, hihi.

“Apa tu Lun?” tanya kak Intan pas ngeliat aku nyamperin pak Gojek

“Minum kak, hehe”

“Aku mana?”

“Yah cuma satu” kata ku

“Dasar kamu ya, pelit”

“Haha” aku lari masuk lagi kerumah.. Hmm enaknya.. lalu aku masuk ke kamarnya astrid sambil bawa minuman.

“Mau kemana buk?? hahaha” tawa ku

“Aku mau bawa baju yang bagus bagus kak, kan di jakarta itu harus gaya” katanya

“Haha, orang kita paling dirumah mama aja diem, gak kemana mana” kata ku

“Mana mungkin mama gak ngajak jalan jalan”

“O ya, tante tu tinggal dirumah? atau kos ya dek?” tanya ku

“Paling apartemen kak. Pasti mewah, hihi” kata astrid

“O iya ya, kayak hotel pasti” kata ku

Duh jadi gak sabar aku..

“Kak mintak” astrid ngambil gelas minuman ku

“Jangan di abisin dek” lalu dia sedot kayak pompa air

“Dek dek!!!!!!!!!” aku tarik tapi dia tetep sedot

“Ahhhhh.. eergggg” dia sendawa

“Hahaha, makasi kakak ku yang cantik” katanya

“Yah abissss, kamu nie”

“Hahahaha, awas kamu ya”

“Ampuuun kak, papAAAAAAAAAAAAAAAA”

………………………………………………………………………..

[POV Nanda]

“Enak tadi tidurnya?” tanya gw pas lagi di mobil, gw lagi anter Anggie balik ke hotelnya

“Enak, hehe. Enak juga tidur di kamar kamu, haha” tawanya, kayakny dia emang gak sadar soal kejadian tadi, syukur deh

“Tapi kayaknya aku ada mimpi deh tadi” katanya

“Haahh! mim..mimpi apa tu?” waduh

“Lupa mimpi apa, geli pokoknya, haha” tawanya.. Aduh mati gw

“Mimpi tu emang gak jelas gie, apalagi siang siang” kata gw

“Oke nyampe.. ntar kita jemput jam 7 malem ya” kata gw

“Iya jangan telat” katanya

“Siappp” setelah anggie turun gw balik lagi kerumah. Bersih bersih rumah dikit. Pas gw mau mandi, diah nelpon.

“Halo bli”

“Halo yah, napa nie?” tanya gw

“Bli ntar aku main kerumah ya” katanya, aduhh

“Wah aku mau keluar yah sama anak anak” kata gw

“Kemana? aku ikut ya?” katanya

“Boleh aja, tapi aku sama Anggie juga”

“Anggie?”

“Yang kemaren itu, temen ku yang dari Jakarta” kata gw

“Ohh, ya udah deh.. lain kali aja.. tut tut tutt..” dia nutup telpon nya. Cemburu kayaknya dia, haha.

“Paa.. ayo sekarang” Astrid udah siap dia,

“Ya ampun, baru juga jam 6, matahari belum terbenam juga” kata gw

“Yah papa”

“Tadi papa bilang ke tante, kalau jalan jam 7. Sabar dikit napa” kata gw

“Ihh papa nie!!” katanya kesel lalu masuk kamarnya. Haha, emang itu anak anak.

“Laper nie” WA dari anggie

“Hehe, otw Gie, siap siap ya” gw lihat udah jam setengah 7. Cepet cepet gw ganti baju.

“Luna, astrid yok” gw panggil anak anak.. Malem itu kita jemput Anggie di hotel, hmm seger banget dia, dengan kaos putih dan celana strait panjang.

“Untung kamu pake celana, bukan dress” kata gw

“Napa emang?”

“Mau tak ajak makan ikan bakar, lesehan, hehe”

“Ooo, yang enak ya Da” katanya

“Iya pasti suka”

“Di Pantai Kerobokan pa?” kata Luna

“Iya, kayaknya udah buka jam segini” kita otw pantai. Ikan bakar disini emang terkenal, selain ikannya seger seger, dia juga gak terlalu mahal. Ada banyak stand stand gitu, tapi makannya lesehan di atas pasir yang udah ada meja sama karpetnya.

“Hmmm enaknya, plecing nya pedes, seger” kata anggie sambil makan. Seneng gw lihat dia sama anak anak lahap makan. Sampai jari jarinya dia jilat jilatin, hihi.

“Kamu kok gak makan?” tanya anggie

“Ngeliat kalian makan udah kenyang aku” kata gw

“Alah.. ayo makan” Selesai makan kita masih duduk duduk disana

“Besok kamu mau ke Tabanan dulu?” tanya gw

“Iya Da, mau pulang bentar. Terus ada urusan dikit di denpasar, abis itu baru deh terbang”

“Oo gitu, aku anter ya?”

“Gak usah deh, aku udah ada kendaraan”

“Sama siapa?”

“Supir nya bli Tu” kata anggie

“Terus Bli angga nya naik apa?”

“Dia udah tadi siang balik nya, dianter anak buahnya katanya” kata anggie

“o ya udah deh”

“Paa, kita 1 bulan di jakarta ya, hihi” kata astrid

“Iya, tapi jangan ngerepotin tante ya” kata gw

“Iya, kita kan anak baik, iya kan kak” kata astrid

“Hmmpp.. apaa” luna mulutnya masih penuh, dia lagi makan cemilan..”

“Haha, gapapa kok Da, ngapaen juga aku repot ngurusin anak sendiri” kata anggie..

“…..” gw cuma tersenyum aja,

“Tu kan pa, papa aja yang lebay” kata astrid

“Ya.. benerr” luna ikutan

“Berarti papa kesepian dong” kata gw

“Ya tak minta pak yan nginep nanti, hahaha” tawa luna

Cukup lama kita ngobrol ngobrol disana, menikmati malam, angin laut. Besok gw udah di tinggal sama anak anak, walaupun cuma sebulan, pasti bakal kangen banget.

“Ya udah, balik yok” ajak gw

“Iya yok, udah malem nie” kata anggie.. Kita naik mobil dan otw pulang..

“Maaa” kata astrid

“Iya..”

“Hmm.. mama nginep dirumah ya, jangan di hotel, yaaaa” katanya

“Iya ma, tidur dirumah aja sama aku” kata Luna. Gw cuma senyum senyum aja

“Hmm gimana ya”

“Iya ma, kita mohon ma, hikss..” kata anak anak

“Hehe, iyaaa deh..”

“Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee” teriak anak anak

“YESSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS!!!” teriak gw dalam hati, sambil ngepalin tangan, haha.

Sampai rumah sekitar jam 10 malem. Anggie sama anak anak langsung masuk kamarnya Luna, dan ketawa ketawa ngobrol. Gw duduk duduk di ruang keluarga sambil nonton TV.

Tiba tiba HP gw bunyi,

“Bli..” diah nge WA

“Iya yah”

“Bli lagi dimana?”

“Dirumahh, baru aja nyampe..”

“Bli bisa ketemu gak, penting…” katanya

“Gak bisa besok aja yah, udah malem nie” kata gw, mau ngapaen lagi ini ibu ibu

“Aku mohon bli, hikss” ketiknya

“Ya udah, tapi gak lama kan” kata gw

“Iya bentar aja, aku tunggu di cafe XXX ya” katanya

“Iya iya” ada urusan apa ya diah malem malem gini, apa dia berantem lagi sama suaminya.. Mending gw samperin aja deh, biar cepet kelar.

“Wah masih belum tidur” gw masuk kamarnya luna

“Ihhh papa sanaa, disini area khusus cewek cewek” kata Luna

“Haha.. Papa mau keluar bentar ya”

“Kemana pa malem malem” tanya astrid

“Ini.. pak Kevin yang punya perumahan Puri Rahayu tu, mau ketemu penting, ada material yang dia minta” kata gw bohong

“Duh pak bos, malem malem juga kerja” kata Anggie

“Iya hati hati pa” kata Astrid

“Iyaa bentar aja kok” gw tutup pintu dan cepet cepet ambil mobil dan otw Cafe.

Gak lama gw sampe di cafe yang dimaksud, masih rame. Gw parkir dan clingak clinguk liat liat.

“Bliii” diah melambaikan tangannya. Gw samperin dia dan duduk di depannya.

“Kamu kenapa? kok gawat kayaknya” tanya gw

“Berantem lagi?” tanya gw

“Ngakk..” dia geleng geleng

“Terus??”

“Nihh” dia ngasi gw sesuatu. Ternyata testpack.

“Haaa kamu hamil??” gw lihat ada 2 garis disitu

“Hihi, iyaaaaaa”

“Waaahhh…” gw kaget

“Kamu yang pertama tak kasi tau, bapak dari janin ini” katanya mengelus perutnya.. Gw bingung jadinya, apa seharusnya gw seneng, atau sedih. Seneng karena diah hamil dan ada jalan untuk memperbaiki rumah tangganya dia, sedih karena itu anak gw, dan dia gak bakal bisa gw akuin sebagai anak. Tapi seperti rencana kita dari awal, emang tujuannya agar keluarganya diah jadi komplit.

“Selamat ya” kata gw

“Iya bli, aku janji bakal rawat anak kita..” tapi dia keliatan sedih

“Kok kamu sedih gitu” tanya gw

“Aku pengen nama kamu yang ada di kartu keluarga aku” katanya. Gw pegang tangannya..

“Diah.. aku ngerti perasaan kamu, aku juga pengen ngerawat anak ini. Tapi seperti yang kita rencanakan dulu, aku tu setuju karena aku pengen kamu baikan lagi sama suami kamu. Dan aku harap dengan hadirnya bayi ini, hubungan kalian jadi lebih baik. Aku gak mau kalian cerai” kata gw

“Iyaa bli, aku ngerti.. aku juga udah siap kok.. Tapi kamu jangan sampai gak ngakuin anak ini ya” katanya

“Iya, itu anak aku. Aku tanggung jawab kok, siapa tau juga nanti aku sama dia jodoh, bisa sama sama, walaupun bukan sebagai ayah dan anak” kata gw

“….” diah tersenyum dan berhenti menangis

“Sekarang kamu udah jadi ibu, jangan terlalu capek kerja ya. Makan makanan yang sehat, gak boleh lembur, banyak banyak istirahat” kata gw

“Iyaaa bli..”

“Terus nanti gimana ngomong sama suami kamu” tanya gw

“Ya tinggal kasi tau aja aku hamil”

“Emang kapan kalian terakhir berhubungan?” tanya gw

“Hmm lupa, haha” tawa diah

“Lah terus, dia percaya emang?”

“Gampang, aku tinggal bilang kita berhubungan pas dia tidur” kata diah

“Haa, emang ada gitu?”

“Ada bli, dulu pas awal awal nikah, aku beberapa kali berhubungan saat dia tidur kok”

“Emang mau bangun???” gw penasaran

“Ya di isepin, hihihi” tawanya

“Baru deh aku di atas, asik sendiri”

“Hahahahaha” tawa gw. Aku jadi ngebayangin kamu mendesah desah sendiri

“Udah ahh gak usah di bahas” kata diah.. Kita masih ngobrol lagi bentar, sampai jam 11 malem. Diah juga gw lihat udah gak ada beban.

“Ya udah, balik yok, udah malem..”

“Nanti kalau aku pengen ketemu lagi, boleh ya bli?” tanya nya

“Ya boleh lah, nanti kalau ngidam gitu, atau perlu apa, kasi tau aja, pasti aku bantu”

“Hehe.. muach” dia ngecup pipi gw. Kita pun balik, diah duluan naik mobilnya. Hahh lega deh rasanya. Gw tancap gas pulang. Anak anak udah tidur belum ya..

Sampai rumah, gw lihat beberapa lampu udah mati. Hmm udah tidur kayaknya.. Gw masuk rumah, buka kamarnya Luna, ternyata emang mereka udah tidur. Tapi Anggie kemana, oo mungkin dia tidur juga di kamar gw. Gw lihat, di kamar ehh dia gak ada juga. Lalu gw denger ada suara di kamar mandi.

“Ehh udah pulang” katanya keluar dari kamar mandi

“Baru aja kok, tak kira kamu udah tidur” kata gw

“Gak bisa tidur aku Da” katanya

“Kok gitu?”

“Gak bisa tidur aku baju gini, celana panjang, aku balik aja ya” katanya

“Hmmm, pake baju nya Silvi aja ya” kata gw

“Haa, masih ada?”

“Hehe, ada tu dilemari. Gak bakal aku buang” kata gw

“Hmmm iya deh..”

Lalu gw anter anggie masuk kamar, bukain lemari dan suruh dia milih milih.

“Tu, pilih piilih dah, nanti langsung tidur ya, aku tidur diluar aja” lalu gw keluar dan duduk duduk di sofa sambiil main HP. Hmm ngantuk banget… Gw pejemin mata..

“Hmmm..hmm” siapa sih, kayakny ad yang bangunin gw..

“Papa…” samar samar gw denger suara di telinga, apa gw mimpi ya.. Gw coba buka mata, gw masih tiduran di sofa di ruang tamu.. Gw lihat ke samping, kucek kucek mata.. gw kaget bukan main..

“Mama!!! ehh Anggie”……. gw bingung itu Silvi apa Anggie, gw masih kucek kucek mata. Itu bener bener silvi, tapi gak mungkin..

“Apa ini mimpi atau nyata?” gw ngomong sendiri

“Hihi.. dua duanya” katanya memegang pipi gw…

Bersambung

END РHidup di Bali Season 2 Part 5 | Hidup di Bali Season 2 Part 5 РEND

(Hidup di Bali Season 2 Part 4)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Season 2 Part 6)