X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Season 2 Part 4

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Hidup di Bali Season 2 Part 4

Start Hidup di Bali Season 2 Part 4 | Hidup di Bali Season 2 Part 4 Start

[Part 4 – Tamu tak diundang]

[POV Nanda]

Aduh kasian banget Sinta, mukanya kayak kodok rebus gini, pucet banget. Luna tu emang bener bener. Ntar tak omelin aja ini bocah. Dia tu tahan banting kalau diajak perjalanan jauh, tumben bilang mual kemaren. Gw masih kesel sama luna, di sebelah Sinta lagi tiduran. Gw lagi nganterin dia balik ke kosnya.

“Yang mana sin, kos kamu?” tanya gw

“Itu bli, maju lagi dikit. Di depan mobil biru itu” katanya lemes. Lalu kita berhenti di depan sebuah kos kosan. Bersih kosnya, kayaknya kos cewek semua. Kita turun dari mobil, gw pegang Sinta sambil jalan ke kamarnya.

“Udah kamu tiduran dulu ya. Aku tak beliin makan dlu biar nanti baru bangun kamu ada yang dimakan” kata gw

“Hmmm.. gak usah bli, aku mau tidur aja. Nanti bisa minta tolong temen temen juga kok” katanya

“Tinggal aja aku bli, gapapa” katanya. Kayaknya dia juga mau tidur, gw mending balik dulu.

“Ya udah aku balik dulu ya, nanti kalau kenapa napa, kasi tau aja” kata gw

“Iyaa.. makasi ya bli” katanya tersenyum lemes

“Hadehh kasian kamu. Gara gara Luna ini” kata gw

“Gapapa, Luna gak salah, akunya aja yang lemah, jangan marahin dia ya” katanya

“Hehe, iyaa, uya udah istirahat”

“Sebelum tidur kunci pintunya dulu” kata gw

“Hehe, iyaa”

Mudah mudahan dia gak kenapa napa, dan besok udah pulih lagi. Gw pun balik ke rumah.

Malemnya sekitar jam 2 pagi, Luna bangunin gw, Astrid demam tinggi. Melihat gejalanya sih kayakny dia hanya demam biasa. Pasti setelah minum obat besok udah baikan.

Gw bangun pagi pagi ngecek kondisi astrid.

“Gimana adek pa?” tanya luna

“Udah mendingin, tapi dia gak usah sekolah, biar istirahat dulu”

“Iya deh”

“Kamu bangun dulu, mandi” kata gw

“Uaaheemm.. iya iyaa” Luna bangun dan keluar dari kamarnya astrid

“Syang… nak..” gw pegang dahinya

“Hmmm paa” dia kebangun

“Masih lemes?”

“Masih pa, tapi udah gak meriang lagi” katanya

“Ya udah kamu istirahat ya, gak usah sekolah dulu”

“Iyaa paa” katanya lalu memejamkan matanya lagi

Gw biarin dulu Astrid tidur, gw nyiapin sarapan buat Luna.

“PaaaAAAAAAAAAAA.. aku jalan yAAAA” teriaknya sambil lari ke depan

“Iyaa, hati hati” ini bocah emang sukanya teriak teriak, haha.. Hari itu seperti biasa gw sibuk di toko sambil jagain astrid, badannya dia masih anget, tapi gak sepanes tadi malem.

Pagi itu ada sesuatu yang beda di toko. Gw bener bener kaget saat ada 3 cewek asing di toko, pake seragam lagi, kaos berkerah warna putih lengkap dengan sablon sablon logo toko gw, sama celana jeans panjang. Cantik cantik lagi… Mereka lagi duduk duduk sambil ngobrol. Iseng aja gw sapa, apa ini anak buahnya Intan.

“Haloo.. maaf adik adik ini siapa ya?” tanya gw

“Iya pak, kita dikasi tau kak Intan untuk kesini pak” kata salah satu dari mereka

“Oo gitu, Intan nya mana?”

“Belum dateng kayaknya pak”

“Oo gitu, ya udah di tunggu aja ya” kata gw ninggalin mereka. Gw masuk ke ruangan gw, pas di sebelah mereka duduk. Karena gw pake pintu kaca, jadi gw bisa intip intip mereka, kwkwkwkw.. Lumayan seger seger. Hmm itu lumayan gede juga, itu lumayan montok, hahaha. Gw senyum senyum sendiri. Udah ahh, gw lanjut kerja aja. Pas asik asiknya ngecek laporan.

“Pagi pak bosss” Intan masuk ruangan gw

“Kemana aja kamu, jam segini baru dateng”

“Hehe, ada kendala teknis tadi di jalan”

“Sini masuk masuk” intan ngajakin ke 3 cewek tadi masuk.

“Jadi ini tim nya pak de. Kenalin dulu, ini Pak Made, big bos nya disini” kata intan ke mereka

“Bos apa sih”

“Devi pak, Ninda pak, Lidya om, ehh pak” salaman satu satu

“Hahahaha” tawa kita

“Oke, jadi gimana nie tan, selanjutnya?”

“Gini pak de, udah 2 hari aku training mereka, dan sekarang ini mereka udah siap. Nanti masing masing akan ditemenin sama 1 orang dari sini. Jadi aku pinjem 3 orang di gudang buat nemenin mereka”

“Oke silahkan. Terus, target lokasi udah ada?”

“Udah, target hari ini masing masing dapet 2. Ini lokasi lokasinya. Kebetulan aku juga udah dapet kontak pengembangnya, jadi total ada 12 target. Kalau berhasil dapet 2 aja semua, 2 hari bisa selesai, dan mudah mudahan mereka mau” kata Intan ngejelasin

“Hmmm.. ada yang jauh juga ya, sampai Lovina”

“Gini aja tan, fokus yang dekat dekat dulu. Kalau jauh kasian mereka naik motor. Nanti biar tak usahakan ada mobil untuk yang jauh jauh” kasian juga gw ngeliat cewek cewek ini, naik motor perjalanan jauh.

“Wahh.. baiknya, haha” tawa intan

“Oke deh pak de, berarti kita kesini, sini sama ini, ini, ini, ini,…..”

“Oke deal, selamat bekerja ya” kata gw

“Kasi nasehat apa kek dulu pakde, kata kata bijak, gimana sih” kata Intan kesel

“hahaha, iya iya.. Oke jadi gini adik adik manis, hehe”

“Kalian kan udah diajarin ya sama Intan, teknis teknis material, kebutuhan, dan lain sebagainya. Aku cuma nitip jangan sampai para bos bos perumahan itu, jadiin kalian istri keduanya, wkwkwkwkwk” gw ngakak sendiri

“Ihhh serius sekali sekali kenapa sih!!!” intan memukul bahu gw

“Lo itu serius tan, haha. Iya iya,, jadi gini, intinya kalian harus tau dulu kebutuhan nya mereka apa. Rugi nanti kita jelasin panjang lebar tapi ternyata mereka gak butuh. Gali informasi dari mereka dulu, proyek nya udha sampai mana, kurangnya apa, baru kalian twarkan produk kita dan sampaikan keluhan keluhan kita. Hati hati juga buat janji, yakin dulu bisa kita penuhi baru kita janji. Terkdang mereka juga gak masalah sama harga, yang penting bisa cepet dan kualitas bagus” kata gw

“Naa itu..” kata Intan

“Iya pak. siap” kata mereka kompak.

“O ya, kalian masih kuliah atau SMA sih?” tanya gw,

“Aku kuliah pak, aku juga” kata Devi sama Ninda

“Kalau.. Lina..”

“Lidya pak”

“O iya, Lidya”

“Aku belum kuliah pak, tapi udah lulus SMA” katanya

“iya gapapa. Sibuk kerja ya?” tanya gw

“Hehe, belum ada biaya pak” katanya

“Oo gitu, ya coba aja kerja dulu, sambil ngumpulin modal, terus kan bisa juga nanti kuliah sambil kerja, gak usah ambil yang lama lama” kata gw

“Iya pak”

Lalu gw lihat ada 3 anak buah gw yang cowok cowok nunggu di depan ruangan.

“Ooo mereka yang nemenin” kata gw

“Iya pak de, sini masuk dulu” panggil Intan

“Ternyata kalian ya, menang banyak kalian, haha”

“Hati hati bonceng mereka ya, awas sampe kenapa napa anak orang” kata gw

“Hahaha, siap pak bos. Kita akan jagain adik adik ini, pokoknya aman” kata mereka senyum senyum. Emang mereka juga setau gw masih muda muda, tapi baik baik semua lah. Gak ada yang berandalan.

“Oke deh, selamat bekerja, semoga sukses. Nasib toko ini ada di tangan kalian” kata gw

“Ehh bentar, kita yel yel dulu” kata intan

“Jadi saat aku bilang “Kita bisaa!!” kalian teriak “Bisa bisa.. pasti bisAAAAAAAAA!!” kata intan, haha.

“Siap ya”

Kita pun teriak teriak disana sampai pelanggan juga bingung, haha. Makin suka gw sama Intan.

Wah udah mau jam 12. Astrid gimana ya kondisinya. Gw cek kondisinya dia.

“Syang..” gw masuk ke kamarnya

“Iya paa”

“Hmm.. udah gak panes lagi”

“Tapi masih lemes pa” katanya masih tidur tiduran

“Ya kan pemulihan. Yok duduk diluar aja. Dikamar terus makin sakit kamu”

“Udah laper? maem dulu ya”

“Gak pengen pa..” katanya

“Maunya apa, nanti papa beliin deh” kata gw

“Mau jus” katanya,

“Gak maem nasi?”

“Nanti aja”

“Ya udah, papa beli di warung depan ya”

“Iya pa, sekalian roti pa, hehe” katanya

“Iya iya” Gw pun jalan kaki ke depan, kebetulan di indomaret depan ada yang jual jus juga di parkirannya.

Siapa nie nelpon, ehh Diah..

“Halo..”

“Halo bli..”

“Iya yah, ada apa nie?” tanya gw

“Mau nagih hutang, hihi” tawanya

“Kan udah aku bayar yang bulan ini” kata gw

“Haha, bli nie serius amat”

“Hehe, maklum kalau urusan uang, jadi agak sensitif”

“Haha” tawanya

“Terus ada apa nie nelpon” tanya gw

“Kangen aja, gak boleh ya”

“Kangen ya kesini aja” kata gw

“Iya, ini aku udah mau jalan, kamu lagi dirumah kan bli?” tanya nya

“Haaa.. tak pikir kamu masih di kantor”

“Aku lagi di indomaret nie, beli jus. Astrid sakit dia” kata gw

“Sakitt?? sakit apa?” tanya nya kaget

“Demam, tapi udah turun” kata gw

“O gitu, iya deh, aku kesana ya” katanya

“Iya hati hati”

Duh diah makin nempel lagi sama gw. Gw pasti jadi dibilang pelakor nie, ehh pewakor ya, haha. Setelah dari indomaret gw balik kerumah, astrid juga udah nunggu.

“Rotinya mana pa??” tanya astrid,

“Habis”

“Yahhhh…”

“Kamu makan nasi aja ya”

“Gak mau, gak pengen” katanya minum jus alpukat yang gw beliin tadi.

“Swastyastu” ada suara perempuan dateng

“Siapa tu paa” kata astrid

“Diah kayaknya”

“Swastyastu..” ternyata bener diah. Dia masih pake seragam kantornya. Dia juga bawa kresek, gak tahu isinya apa.

“Wah asri banget rumah kamu bli” katanya, karena emang dia baru pertama kali masuk kerumah gw

“Yok masuk yah” ajak gw,

“Astrid ya?” tanya nya setelah melihat astrid yang lagi duduk di ruang tamu

“Iya bu” katanya lalu salaman

“Gimana kondisinya, masih lemes?” tanyanya lalu duduk di sebelah astrid. Astrid kayaknya bingung juga dengan sikap nya diah.

“U..udah enakan.. masih lemes aja” katanya

“Udah maem, ini ibu bawa bubur ayam, enak, pasti kamu suka” katanya, ternyata kresek itu isinya bubur

“Hmm.. hmmm..” astrid masih bingung.

“Bli minta tolong ambilin mangkok dong” kata diah,

“O iya” gw ke dapur ambil mangkok sama sendok. Lalu ngasi ke diah..

“Ayo aaaa” kata diah nyuapin astrid

“Aku.. sendiri aja bu” kata astrid

“Udah gapapa, cepet…” gw senyum senyum lihat tingkah nya astrid, haha. Akhirnya dia mau buka mulut.

“Aemmmm…”

“Enak kan?” tanya diah

“He ehhh!” astrid mengangguk, suka kayaknya dia.

“Kalau lagi sakit itu, harus makan banyak. Minum air putih. Walaupun gak minum obat, pasti cepet sembuh. Tubuh itu udah punya sistem untuk penyembuhan sendiri” kata nya sambil nyuapin Astrid. Astrid senyum senyum aja sambil nguyah, seneng dia disuapin di manja manja gini.

“Ayo aaa lagi sekali” kata diah

“Yee habisss.. tepuk tangaaann” kata nya girang.

“Kayak anak kecil aja kamu” kata gw ke astrid

“Biarin ya” kata diah,

“Sekarang minum air putih, target 1 gelas besar nie habis” kata diah

“Ini jus apa?” tanya diah

“Alpukat bu” kata astrid

“Jangan minum ini, minum air aja dulu”

“Kamu juga bli, udah tau anaknya panas, kok malah dibeliin jus”

“Astrid yang minta yah” kata gw emosi

“Ya jangan dikasi, dia kan masih kecil. Kamu yang harusnya tau” kata diah, kok dia malah marahin gw.

“Kecil apa, gitu gede nya” kata gw

“Hihi” Astrid malah ngetawain gw,

“Gimana di kantor yah?” tanya gw, dia lagi ngelap bibirnya astrid pake tisu,

“Aman, kenapa kamu mau kredit lagi?” tanyanya

“Hehe, boleh kalau bunganya nol persen”

“Bu, kalau aku mau pinjem uang bisa?” tanya astrid

“Haha, mau minjem berapa?” tanya Diah

“Hmm 20 juta, pake beli motor, kan aku bentar lagi masuk SMA” kata nya

“Boleh aja, terus nanti kamu bayar pake apa tiap bulan?”

“Minta ke papa, hahahaha”

“Yee enak aja, mending papa aja yang kredit sekalian” kata gw

“Kenapa sih pengen bawa motor, kan enak udah di anter jemput”

“Di ketawain sama temen temen bu”

“Harusnya kamu yang ngetawain temen temen, kamu kesekolah gak panes, rambut gak acak acakan”

“Hehe, tapi aku pengen bawa motor.. Pa boleh ya..” rengek astrid

“Kamu nie udah ikut ikutan kakak kamu aja, jangan bilang kalian minta motor juga masing masing”

“Udah kasi aja napa sih, kan udah cukup umur juga” kata diah ngomporin

“Iya bener bu, kan enak aku gak ngerepotin pak yan terus” kata astrid

“Iya iya, tapi lulus dapet juara ya” kata papa,

“Gampang, hihi”

“Pak.. pak made..” si Rika, karyawan gw panggil

“Napa Ka?”

“Itu pak, ada pelanggan mau tanya tanya, mau ketemu pak katanya” katanya

“O ya udah”

“Kamu disini dulu ya yah, aku kedepan” kata gw ke diah

“Iyaa, aku kesini juga kan mau jenguk Astrid” katanya

“Haha, dasar..”

Gw pun masuk ke toko, disana ada 2 orang bapak bapak yang mukanya kayak gak asing, terus dari raut mukanya seperti nya dia lagi emosi.

“Saya Made pak, ada perlu apa?” tanya gw

“Gini pak ya, saya gak mau panjang lebar. Saya ini yang punya toko xxx, terus pak ini yang toko xxx” ooo mereka bos toko bangunan juga, pantes gw kayak pernah lihat,

“Iya terus ada masalah apa nie pak?”

“Saya dapet informasi dari anak buah saya, anak buah pak udah ngerebut pelanggan saya”

“Ngerebut gimana maksudnya?” tanya gw bingung

“Gak usah pura pura gak ngerti pak! Pake cara cara licik lagi, saingan bisnis boleh, tapi jangan pake cara cara gak bener dong” kata bapak yang lagi satu. Rame dah jadinya toko gw. Beberapa karyawan gw juga nongol.

“Licik gimana pak? pak jangan fitnah sembarangan gitu dong” kata gw

“Nih liat pak” dia nunjukin foto, disana ada fotonya Lidya, si SPG tadi, lagi ngobrol sama seseorang.

“Ini anak buah bapak kan” tanya nya

“Iya bener, emang apa salah dia?”

“Bapak Ahmad, developer itu, yang ada di foto itu udah siap mau ambil barang di kita. Tapi tiba tiba anak buah bapak itu dateng, pake goda godain lagi. Tadi pak ahmad tu telpon saya bilang gak jadi ambil barang di saya” oo itu, gw sebenernya ketawa dalam hati.

“Itu namanya merebut pelanggan pak. Pake nyuruh PSK lagi buat ngerayu orang” katanya

“Ehh bapak jangan sembarangan ngomong ya!! Itu namanya strategi pemasaran, pak aja yang gak punya ide, kita kan hanya menawarkan produk, terserah pelanggan mau pilih yang mana!! Makanya kalau jualan jangan diem aja, aktif dong!!” Intan tiba tiba nongol, kayaknya dia udah dengerin dari tadi

“Gak bisa lah!! tetep itu namanya rebut pelanggan orang!!” kata bapak itu makin emosi

“Intan udah, biar aku aja” kata gw nenangin Intan.

“Tapi pak De!!….” dia masih pengen ngomong

“Udah udah” gw pegang tangannya

“Oke gini pak. Saya sebenernya agak bingung dengan kata merebut pelanggan yang bpak maksud. Kita ini sama sama jualan pak. Anak buah saya kesana cuma nawarin produk, dan saya yakin anak buah saya itu profesional”

“Nah kalau mau beli dimana, itu kan terserah pelanggan. Emangnya bapak udah ada perjanjian sama dia, kan belum juga. Kalau memang bapak punya produk yang lebih bagus, tawarin ke mereka, harga lebih murah mungkin, saya yakin pelanggan akan beli di bapak”

“Jadi kita gak ada rebut pelanggannya bapak. Pelanggannya yang milih kita” kata gw

“Tapi kan saya duluan yang ketemu dia!!”

“Kita kan serahin ke pelanggan pak, mereka yang punya uang, terserah mereka belanja dimana. Persaingan bisnis itu, bersaing dengan keunggulan produk masing masing, bukan dulu duluan ketemu” kata gw

“Alah, banyak omong anda pak! Pokoknya kalau pelanggan itu sampai gak jadi, saya akan lapor polisi!” teriaknya

“Lapor aja SANAA!!!” teriak intan

“Awas ya kalian!!!” kata nya ngancem kita, lalu dengan emosi pergi dari toko.

“Ini toko bangunan apa salon sih!! Bencong semua!!!!” katanya pas keluar toko

“WuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuUUUUU!!!” semua karyawan gw teriakin mereka

“Pak de, saya udah siap berkelahi nie”

“Iya kenapa gak kita pukul aja pak”

“Saya udah bosen angkat material pak de, sekali sekali mukulin orang lah”

Kata karyawan karyawan gw yang ikut dengerin tadi

“Haha.. jangan lah.. Kita pake otak aja, gak usah pake otot” kata gw

“Udah, ayo ayo balik kerja”

“Ihh pak de nie, rugi punya badan gede gini, tadi aku pengen tak bejek -bejek aja mukanya” kata intan

“Haha, badan gede nie isinya lemak aja tan” kata gw

“Tapi hebat juga ya anak buah kamu, belum apa apa udah dapet aja pelanggan”

“Hehe iya lah, kan aku udah seleksi dari puluhan pelamar”

“Tapi itu, anggaran nya jangan lupa ya pak de, aku udah janji ke mereka soalnya, galau target tercapai ada bonus” katanya

“Iya siap, kalau kerjanya gitu, aku juga gak ragu” kata gw

“Hihi, gitu dong bos ku yang ganteng” dia nyubit pipi gw

“Hhhmmpp!!” gw tepok pantatnya saat dia keluar,

“Awww…” dia lari, gak tau marah apa ngak gw gituin, abisnya refleks aja tangan gw, hahaha. Kayaknya sih gak marah dia.

Sekitar jam setengah 2, Wayan dateng abis jemput luna. Dia menghampiri gw.

“Gimana yan? Luna mana?” tanya gw

“Itu pak de, tadi saya anter Luna ke kos Gurunya yang sakit, mau jenguk” katanya

“Guru yang mana ya?” tanya gw

“Santi apa Sinta gitu namanya”

“Oo Bu Sinta”

“Luna bilang nanti pulang sendiri aja, jadi saya disuruh duluan” katanya

“Oo ya udah, ntar biar saya yang jemput. Makasi ya Yan”

“Iya pak de”

Ooo sinta masih sakit ya, hmmm.. Tapi bagus juga Luna punya pikiran jenguk dia, hehe. Duh laper lagi, gw makan dulu lah. Dirumah juga masih ada diah.

“Bu Diah kemana As?”

“Di dapur pa, masak” katanya

“Haa?” gw samperin ke dapur

“Gak usah repot repot deh” tanya gw. Diah melepas jas yang dia pake, jadi cuma kemeja putih yang gak ada lengannya. Dia lagi numis numis di depan kompor.

“Hehe, kamu tunggu disana aja, aku masakin deh” katanya

“Hmm enak aroma nya” gw deketin

“Hmmppp…hhmmppfff..hmmmppp” dia tiba tiba memeluk leher gw dan mengulum bibir gw.. Gw nikmatin bentar, lalu mendorong dia.

“Yah, nanti diliat astrid” bisik gw

“Hehe, abisnya kangen”

“Kamu kok tiba tiba kesini sih, gak pulang kerumah?” tanya gw.

“Gak males, gak ada siapa siapa juga” katanya

“Suami kamu kemana?” kita masih ngomong bisik bisik

“Lagi dinas ke Mataram, 3 hari”

“Oo gitu” kata gw

“Kok ‘oo gitu’ doang, ajak kek aku jalan jalan” katanya manja, mendorong pantatnya ke selangkangan gw. Jadi posisinya dia lagi numis sayur, dan gw berdiri di belakangnya. Aduh ini binor makin menjadi jadi aja.

“Haha, emang mau kemana?”

“Kemana kek terserah. Kan ini juga belum jadi” katanya nunjuk perutnya. Oo belum ya, kayaknya udah banyak gw nanem benih kemaren.

“Hmmm… ya udah liat besok ya” kata gw, mungkin gw harus cepet cepet bikin dia hamil biar skandal ini bisa selesai.

“Haa, serius ya, janjii!!” katanya noleh ke gw

“He ehh” gw mengangguk

“Muachh” dia ngecup bibir gw,

“Udah sana sana, aku mau lanjut” katanya dorong gw.

“Atau sekarang aja..” gw peluk dia dari belakang dan mengecup lehernya.

“Hmmmm…” dia mendesah pelan, memeluk kepala gw dengan tangan kirinya.. Perlahan gw kecup lengan nya, hmmmm wangi banget tubuhnya. Gw tekan tekan pantatnya, kontol gw udah keras juga.. Tapi bahaya juga disini, astrid ada disebelah lagi, gimana nanti kalau dia lihat..

“Gak jadi deh, hihihihi” gw pergi menjauhinya.

“Bli NandaAAAAAA!!! Jahat banget, hikss” katanya. Kentang banget pasti dia, hihi. “Haha” Lalu gw duduk lagi nonton TV sama astrid.

Siang itu kita makan bareng, masakan Diah emang enak banget. Astrid juga lahap makannya, bosen kayaknya dia masakan gw. Mungkin emang harus ada tangan perempuan yang ngurusin anak anak. Gw sama diah sesekali curi curi pandang. Haha, istri orang itu pak!

“Ya udah, tante balik ya syang.. nanti tante kesini lagi masakin kamu makanan” kata nya ke Astrid

“Iya makasi banyak ya Tante..” kata astrid. Dia udah manggil Tante sekarang, haha.

“Kamu istirahat, banyak minum air, besok pasti udah bisa sekolah. Nanti kalau mau dibawain apa, WA aja tante” katanya nyium kening nya astrid

“Hehe, siap tante..”

Gw pun jalan kedepan sama diah, nganter dia ke mobilnya.

“Aku balik ya bli”

“Iya tanteee, hahaha” tawa gw

“Awas kamu ya, gak enak banget rasanya tauuuu” katanya kesel karena kentang tadi

“Haha, iya maaf maaf, bahaya soalnya”

“Hmm.. tapi besok beneran ya bli”

“Iyaa..” gw mengangguk

“Daaa syang…” katanya ninggalin gw. Bener bener dah, gw jadi selingkuhannya nya ibu ibu.

Ehh udah jam 2 lebih, kok Luna belum balik ya.. telpon aja deh..

“Halo, Luna”

“Halo pa..”

“Kok belum pulang nak? Udah makan kamu?”

“Lagi bentar paa. Udah, minta sama bu Sinta, hehe” katanya

“Ya udah, jangan sampai kesorean ya”

“Iya pa”

Gw cek Astrid, dia lagi tidur. Panesnya juga udah turun, syukurlah udah sembuh dia. Lalu gw balik lagi ketoko. Di Toko ternyata anak anak marketing tadi udah pada balik. Mereka lagi ketawa ketawa ngobrol, ada Intan juga disana.

“Naa ini udah dateng, gimana hasilnya?” tanya gw

“Aku udah dapet 2 pak, orangnya bilang besok mau kesini” kata Lidya

“Wow, udah pasti kesini?”

“Iya serius, ini orang masih WA aku, hihi” katanya

“Keren abis kamu”

“Kalau Devi?”

“Aku cuma satu pak yang pasti, yang lagi satu masih ragu, soalnya dia udah punya rekanan di Surabaya katanya” katanya

“Gapapa, udah bagus itu” kata gw

“Kalau Ninda?”

“Aku belum dapet yang pasti pak, soalnya keduanya udah punya suplier sendiri. Tapi katanya sih masih mikir mikir, nanti dia bakal kontak aku lagi. Soalnya yang aku dapet bos nya ibu ibu pak, jadi gak bisa deh aku rayu, haha”

“Haha, iya iya.. tapi gapapa, itu udah bagus namanya”

“Saya lihat kalian girang banget nie kayaknya”

“Seru soalnya, haha. Apalagi kalau berhasil, puas banget” tawa Lidya.

“Tadi aku juga udah ceritain ke mereka kejadian tadi pak de” kata Intan

“Gini lo pak, orang pak Ahmad itu belum pasti juga ke toko itu, dia masih survey, nyari nyari, jadi dia juga gak ada janji sama toko yang itu” kata Lidya

“Ya gapapa. Kita gak usah pikir itu, kalian tetap aja tawarkan keunggulan keunggulan kita, nanti biarin pelanggan yang milih sendiri” kata gw

Lama kita ngobrol ngobrol disana, rame banget jadinya toko gw ada banyak cewek cewek. Sampai jam 5 gw pun siap siap tutup toko. Beberapa karyawan juga udah pulang. Lalu dateng lah Luna, ehh dia di bonceng sama Sinta.

“Swastyastuu..”

“Swastyastu” Akhirnya pulang juga anak gw, kok kangen sama dia kalau pisah lama lama ya, haha.

“Ehh Sinta”

“Sore bli” katanya nyalamin gw

“Yok masuk..”

“Luna ganti baju dulu sana”

“Astrid sudah sembuh bli?” tanya Sinta

“Udah mendingan, itu dia lagi dikamar” Sinta masuk ke kamarnya astrid. Setelah beberapa saat kemudian, dia keluar lagi.

“Kamu gimana kondisiny?”

“Udah enakan kok, tadi kan udah di jenguk sama Luna, hehe”

“Aku gak nyangka Luna bisa ke kos kamu”

“Iya, tau gak tadi dia ngapaen?” tanya sinta

“Ngapaen emangnya?”

“Dia minta maaf karena gak ngasi aku duduk di depan kemaren, hihi” bisik sinta

“Hahaha” tawa gw, gak nyangka anak gw yang gengsi nya tinggi itu mau minta maaf, penasaran muka nya dia kayak gimana tu pas ngomong

“Luna tu gengsi nya gede banget lo, tapi kalau dia bilang gitu, aku salut deh” kata gw

“Dia anak baik kok bli, cuma kurang sentuhan tangan perempuan, hihi”

“Maksud kamu?”

“Haha, pake nanya lagi” tawanya.. Oo maksudnya perlu sosok seorang ibu kali, hehe.

Lalu kita berdua duduk duduk di teras depan.

“Bagus banget taman nya bli, minimalis” kata Sinta

“Hobi Sin, kamu hobi juga?”

“He ehh.. Ehh itu Krisan ya? emang mau tumbuh??” tanya nya sambil mendekati taman

“Bisa, tapi susah berbunga” kata gw

“Kan dia daerah dingin, singaraja panas gini” katanya

“Makanya aku kasi plastik diatasnya. Terus dia juga gak boleh banyak banyak kena sinar”

Gw pun asik ngebahas tanaman hias sama Sinta. Ternyata dia juga punya toko tanaman hias dirumahnya, nyambung dah tu. Bahas pupuk lah, bonsai, macem macem..

“Ya udah aku balik ya bli” katanya

“Iya hati hati, jaga kesehatan. Kapok dah aku ngajak kamu jalan jalan jauh” kata gw

“Hahahaha, jangan gitu lah. Pas aja kemaren kondisi lagi gak fit. Kalau diajak jalan, aku mau banget kok, hihi” tawanya

“Iya, nanti lah, kita maen gitu sama anak anak, sekalian merayakan kalian dapet juara” kata gw

“Siap, di tunggu ya jemputannya” katanya, dia make helm dan ninggalin gw.

Hadehh Sinta nie emang cantik, anggun, aura keibuannya keliatan banget. Pantes dia bisa ‘jinakin’ Luna, haha. Ngeliat dia gw jadi ambil keputusan, kayaknya gw harus segera cari ibu untuk anak anak. Tapi siapa ya, Diah, Sinta, Anggie tapi semua belum pasti juga mau sama gw. Kecuali diah, tapi dia udah punya suami. Hadehh… Gw jalanin aja dulu deh, biarin mengalir apa adanya, kalau emang gw jodoh gw salah satu dari mereka, atau mungkin juga bisa yang lain, gw pasrah aja.

Mama, syang.. doakan kita dari sana ya gw melihat ke langit..

Hari juga udah gelap, pas gw mau masuk rumah, gw lihat 2 anak gw lagi di belakang jendela. Ngapaen itu mereka, pas gw mendekat mereka lari lagi ke dalem kamarnya. Hmmm mereka merencanakan sesuatu pasti, haha.

……………………………………………………………………….

Besoknya..

“Makan tu, hp ny ditaruh lo. Mau papa sita HP kalian?” gw lihat mereka sarapn pagi tapi masih main HP

“Papa apa sih” kata Luna masukkin HP ke saku bajunya

“Paaa..” panggil astrid pas gw mau ke depan

“Iya kenapa?”

“Hihi” dia ketawa sendiri

“Aduhhh” Luna nendang kaki astrid kyaknya

“Gak jadi pa, haha.. Yok kak kita jalan”

“Gak jelas kalian, ya udah hati hati..” Mereka pun berangkat ke sekolah..

“O ya, Ujian nasional kalian kapan sih?” tanya gw

“Bulan depan PAAA” teriak luna masuk ke mobil. Hmmm tapi gw yakin lah anak anak gk bakal ada masalah, pinter pinter kok mereka. Astrid aja langganan Juara 1 Umum.

Pagi itu seperti biasa gw sibuk banget di Toko. Gara gara kerjaan nya Intan, penjualan gw meningkat pesat, gw ampe kewalahan karena kehabisan stok. Untuk toko di Denpasar masih ada banyak stok barang, jadi gw bisa pinjam pinjam dlu. Apalagi alat yang gw pesen dari surabaya udah dateng, jadi perlu ngelatih pegawai lagi untuk bisa mengoperasikan alat itu, gw juga harus rekrut pegawai yang kompeten juga. Cewek atau cowok? Cewek lah.. hahahaha… Asik gw merhatiin anak buah gw diajarin sama orang yang anter alat itu, Diah nge WA.

“Bli jadi kan?” tanyanya. Astaga gw lupa ada janji sama Diah, tapi gw ajak jalan kemana. Kalau pergi lama lama juga anak anak pasti nanyain,

“Kamu dimana nie?” tanya gw

“Di kantor lah”

“Boleh emangnya keluar?”

“Sekali sekali gapapa lah, hihi.. Kan mau ketemu nasabah potensial” katanya

“Haha, ya udah.. Aku jemput atau?”

“Aku aja yang kesana”

Hmmm.. mau kemana ya, masak makan, baru juga jam 9 pagi, biar aja dia kerumah dulu lah.

“Pak de, kita jalan ya” Intan ngagetin gw,

“Oke sip, semoga berhasil ya. Sama siapa jadinya?” tanya gw

“Sama bli Krisna pak. Aku sama Lidya mau ke perumahan di dekat pantai Lovina itu”

“Ya bawa mobil Avanza itu aja, yang biasa di pake Wayan, nanti anak anak biar tak jemput pake Hilux aja” kata gw

“O ya, Devi sama Ninda?” tanya gw

“Mereka masih disekitar sini aja pak, jadi bawa motor gapapa” kata Intan

“O ya udah, hati hati ya”

“Iya, makasi pak de”

“Aku yang makasi Tan” kata gw.

“Pak De, jalan dulu” kata si Krisna pamitan, dia salah satu anak buah gw, rajin anaknya.

“De ngebut – ngebut nyen cai Kris” kata gw (Jangan ngebut maksudnya)

“Hehe, siap pak de” katanya. Astaga gw lupa ngasi mereka sangu.

“Kris, KRISNAA!! bentar dulu” teriak gw pas mobil mereka jalan

“Napa pak?” tanya nya

“Nih bawa, pake makan ya. Kasian nanti kalian kelaparan, haha” tawa gw

“Duh baiknya pak bos” kata Lidya. Intan cuma senyum manis ke gw,

“Makasi ya pak” kata Krisna

“Iya, hati hati” mereka pun berangkat. Pas gw mau masuk toko,

“Tin tin” mobil nya diah parkir di depan toko. Dia turun, keluar kaki nya yang mulus, yang cuma ditutupi rok pendek nya, haha.

“Bliii… hehe” katanya

“Lama lama kamu dipecat ini, keluyuran di jam kerja” kata gw

“Siapa yang keluyuran, kan kerja juga ini, ketemu nasabah” kata nya

“Haha, iya iya.. Yok masuk”

“Ini lagi ngapaen bli, kok rame” katanya

“Ya ini hasil kredit nya aku, tu barang barangnya udah dateng, sekarang lagi pelatihan, biar anak anak bisa make”

“Oooo gitu.. emang gak salah aku ngasi kamu kredit, haha”

“Iya lah, pokoknya aku gak bakal pernah telat bayar” kata gw

“Ke rumah aja yok, masih berantakan soalnya disini” ajak gw

“Iya iya.. Ini aku juga bawa makanan, kamu udah sarapan?” tanya nya

“Duh repot repot, kok gak sekalian minum sama cemilannya?” kata gw

“Ihh, dah untung di bawain”

“Hahaha”.. Kita masuk kerumah, diah duduk di ruang tamu.. Gw kedapur ambil piring. Dia bawa bubur ayam lagi.

“Emang kamu belum sarapan?” teriak gw dari dapur

“Beluum, emang niat sarapan bareng kamu, hehe” katanya

“Kemaren kan kamu belum coba, astrid aja yang ngabisin semua, makanya aku beliin lagi” katanya menaruh bubur di piring

“Enak emangnya?” tanya gw

“Enak lah, astrid aja lahap. O ya, dia udah sembuh kan?” tanya nya

“Udah, hari ini sekolah mereka”

“Hmmm.. hmmm”

“Enak kan?”

“Hehe” gw senyum senyum sambil makan

“Bener kamu gak sibuk nie yah?” tanya gw

“Sibuk sih iya, tapi pengen juga ak refreshing tau. Besok ke Jakarta lagi, hadehh” katanya ngeluh

“Ngapaen?”

“Ada rapat di kantor pusat”

“Wih sibuk bener ibu bos” kata gw

“Capek sebenernya bli, kalau jalan jalan sih gapapa, tapi kalau urusan kerja gini males tau”

“Ya namanya tugas, kan harus gitu”

“Iya sih” katanya naruh mangkok,

“Udah sini biar aku bawa ke dapur” katanya sambil beresin mangkok tadi, lalu dia pergi ke dapur. Duh haus lagi. Gw pun ikut jalan ke dapur untuk ambil minum.

“Gak usah di cuci yah, taruh aja di wastafel tu” kata gw

“Cuma 2 mangkok aja” katanya sambil nyuci. Gw minum bersandar di tembok sambil liatin dia. Hmmm.. diah emang cantik, dari belakang gini body nya enak diliat. Hehe, mumpung sepi..

“Ehh ehh..” dia kaget saat gw peluk dia dari belakang.

“Hehe, suka deh liat kamu pake baju kantoran gini” bisik gw

“Masak?” dia masih bilas bilas. Gw masih memeluknya erat. Lalu dia mematikan keran dan balik badan hadap gw. Diah melingkarkan tangannya di leher gw.

“Makanya nikahin aku, aku bakal pake baju gini terus setiap hari, hihi” senyumnya

“Hmmppphh… hmmmppppphhh…hmmpp” gw cium bibirnya dengan penuh nafsu. Gw bisa rasakan nafas diah makin memburu.

“Awas kamu pergi lagi” katanya melepas ciuman nya. Gw cium lagi lehernya, hmm.. wangi bener.. Rambutnya yang terurai rapi gw singkap ke samping..

“Bli jangan di cupang..” bisiknya

“Kalau ini boleh?” gw buka satu persatu kancing bajunya sambil gw kecup lehernya ke bawah. Sampai di dadanya, gw kenyot kuat kuat, merah merah semua.. Hanya sisa satu kancing paling bawah, gw naikkin BH nya, dan kenyok puting nya..

“Ahhh.. ahh.. ” dia mulai mendesah,

“Gigit bli…” desahnya, semangat 45 gw mainin dadanya.Diah hanya mendesah desah sambil tubuhnya nyandar di meja makan. Tangannya berusaha membuka celana gw,udah gak tahan pasti dia. Dengan cepat gw buka celana, kontol gw udah tegang dari tadi saat ngeliat dia. Diah pun dengan cepat membuka rok mini yang dia pake.

“Ini jangan, ini aja. Udah aku bilang aku suka liat kamu pake baju gini” kata gw. Diah tersenyum dan menarik perlahan celana dalamnya, tapi rok nya masih dia pake.

“Nihhh, hihi” dia menempelkan celana dalamnya di muka gw. Gw angkat dia dan mendudukannya di atas meja, gw buka pahanya lebar lebar..

“Wah kok gundul” kata gw

“hehe, suka?”

“Yang penting ada lubangnya kan?” tanya gw

“Hahaha….. ouhhhhhhhhhhhhhhhhhh…. ahhhhhhhhhh” dia mendesah panjang saat gw masukkan kontol gw. Udah basah banget. Gw dorong sampai mentok banget.. Gw tarik lagi perlahan, dan dorong lagi..

“Ahh.. enak banget punya kamu” bisik gw

“Kamu jugaa… cepetin lagi.. ahhhh” desahnya.. Gw maju mundurkan dengan cepat, tubuhnya mulai bergoyang. Dadanya yang montok naik turun, seksi banget dia.

“Iyaahh.. ahhh.. ahhhh.. hhmmm..hhmmppp” dia menutup mulutnya, gw kenyot lagi puting nya dengan kuat, sambil mnggenjot nya dengan cepat..

“Ouhhh.. syaaaaakk… ahhhhh… ahhhh…ahhhhh…” dia makin mendesah, kayaknya dia mau keluar. Lembut banget jepitannya, saat gw tarik sepertinya lubangnya gak rela kontol gw keluar, tapi pas gw sodok, seperti nahan biar gak masuk.

“Hmmm.. ouhhhhhhh…aahh.. aaaaaaaahhhh….” diah memeluk gw erat banget,

“Hahh.. hahh.. hahhh” nafasnya ngos ngosan,

“Udah?” tanya gw

“Udahh.. hahhh” katanya tersenyum

“Di kamar aku aja yok, gak aman disini. Anak buah ku biasanya suka ambil makanan kesini”

“Oo iya iya..” kata diah.. gw pungut celana gw dan menggandeng tangan diah masuk ke kamar gw..

“Ceklek” gw kunci kamar.. kontol gw udah tegang banget, gw pengen menuhin rahimnya dengan sperma gw. Gw terkam dia yang lagi tiduran di tempat tidur gw,

“Sssttt.. biar aku aja” katanya nempelin telunjuknya di bibir gw. Sekarang gw yang tiduran.. Diah membuka semua bajunya..

“Kok di buka?”

“Lecek nanti tau, kamu mau nyetrikain..” katanya

“Hehe..” Dan bugilah dia. Dia mengangkangi kontol gw, dan bless…

“Hmmm…ahhhh” diah memejamkan matanya.. Dia mulai menaik turunkan badannya.. Enak banget goyangannya dia, kontol gw bener bener dipijet lembut. Gw lepas baju gw, dan kembali rebahan.. Diah menundukan tubuhnya, lalu menjilat puting dada gw, sambil pantatnya tetep goyang naik turun..

“Ahh.. enak banget yah.. terus kayak gitu” desah gw, tapi dia gak bisa bertahan lama, emang susah kayaknya posisi kayak gitu.

“Siniin bli” katanya, diah turun dari tempat tidur gw, gw duduk di pinggir, dia mulai memasukkan kontol gw lewat belakang.. lalu dia mulai memutar pinggulnya..

“Ahhhhhhhhh… ahhhhhhhh.. pinter banget kamu..” desah gw. Dia mengambil tangan gw dan menempelkan di dadanya..

“Yah aku mau keluar..” desah gw, dia malah makin semangat menaik turunkan tubuhnya.. Goyangan nya dia bener bener membuat gw melayang.. gw gak bisa tahan lagi.. Gw peluk tubuhnya dari belakang dan menekan kontol gw dalem dalem..

“Ouhhg.. uhhhh..uhhh..” banyak banget kyknya crot gw

“AAaaaaaaaaaahhhhhh…” diah berteriak, dan mengentikan goyangannya.. Kita masih berpelukan.. gw masih ngumpulun sisa sisa energi gw, gw pejamkan mata merebahkan kepala gw di punggungnya. Dia menghadap ke gw, kontol gw masih terbenam..

“Hihi, cewek kayaknya ya” kata diah ketawa sendiri

“Maksud kamu?”

“Hahaha” dia tertama dan merebahkan dirinya di dada gw, karena udah lemes, gw menjatuhkan diri ke belakang, diah sekarang ada di atas gw.

“Mudah mudahan jadi ya” kata gw

“Iya, doain ya..” Gw berharap banget dia hamil, biar bisa langgeng sama suaminya, tapi apa suaminya percaya nanti itu anak dia, ya mudah mudahan lah.. Jangan aja sampai mereka cerai. Gw lihat jam, udah jam 11. Lama juga kita tadi. Diah masih memeluk gw dari samping, mengistirahatkan tubuh kita yang penuh keringat tadi. Tiba tiba HP nya dia bunyi,kyaknya ada di saku bajunya. Diah mengambilnya dan rebahan lagi di sebelah gw.

“Siapa yah?” tanya gw

“Bukan siapa siapa, sms banking aja” katanya

“O ya aku mau dong daftarin pegawai aku biar gajian tu ada sms gitu yah” kata gw

“Lah emang selama ini belom?”

“Belom, aku masih ngasi amplop tiap tanggal 1” kata gw

“Hahaha, bli bli.. Jaman sekarang masak gajian pake amplop. Gak aman tau”

“Maksud kamu?”

“Bahaya kalau ada uang cash banyak gitu kamu bawa, ada rampok nanti, atau pas kamu ambil ke bank juga bisa kena rampok, maling malem malem” kata nya

“Iya ya, terus gimana dong nie mulainya?” tanya gw

“Gini, suruh dulu pegawai kamu buka rekening di Bank aku, baru deh nanti mereka tinggal daftar aja sms bankingnya. Baru nanti tiap bulan kamu transfer aja, kolektif” katanya

“Oke deh ntar tak kasi tau”

“Pokoknya sekarang semua serba cashless” kata diah

“Apa tu??”

“Gak ada cash sayaaaaaang” dia menindih gw lagi,

“Pak DEEEEEEEE.. pak DEEEEEE!!” Intan teriak teriak diluar,

“Waduhh Intan yah”

“Haaa?”

…………………………………………………………………….

[POV Luna]

“Hmm.. harus cantik, pinter masak, sayang sama aku, gak boleh bawel, ramah.. hmm apalagi ya” aku lagi orak orek kriteria calon mama aku, haha..

“Dek apalagi ya?” tanya ku. Kita lagi tidur tiduran berdua di kamarnya astrid

“Mana coba liat?” Aku kasi buku tulis ke astrid

“Oo ini kak, harus cerdas, bisa bahasa inggris, pinter matematika, fisika, kimia…”

“Ehh ehh ehhh!! Mending cari guru les aja sekalian kamu!” kataku kesel

“Hahaha, abisnya bingung juga aku”

“Iya juga ya, intinya nie ada yang mau sama papa apa ngak ya, haha”

“Kakak bilang pasti semua mau?”

“Ya maksud aku, papa juga mau gitu. Papa malah gak ada yang disukain” kata ku

“Masak sih papa gak suka sama Tante Anggie” kata astrid

“Kamu nie, tante anggie terus”

“Biarin, aku kangen pokoknya sama tante”

“Katanya mau kesini minggu depan? jadi?” tanya ku

“Gak jadi kak, sibuk katanya. Tapi tante janji pas libur sekolah tu, abis kita ujian, tante bakal kesini, sekalian jemput kita ke jakarta,hihi”

“Hadehh.. mending sana aja kamu sekalian tinggal di Jakarta sama tante” kata ku

“Bagus juga ide kakak, hihihi. Apa aku nanti SMA di jakarta aja ya?”

“Iya bener tu, sana sana kamu pergi” kata ku

“Tapi apa nanti kakak gak kangen sama aku” katanya meluk aku

“Ihh jijik deh gw” kata ku.

“Gak kangen mandi bareng akuu” katanya makin meraba raba aku

“Hihihi, gelii dek.. kamu nie beneran lesbong ya”

“Iya kak, ciuum dong” dia makin menjadi jadi

“Aaaaaaaaaaaaa… jangaan” astrid menindihku dan ingin mencium bibir ku. Dengan kuat aku mendorong nya dan cepet cepet turun dari tempat tidurnya.

“Hahahaha” dia cuma ketawa ketawa aja

“Daripada nemenin kamu, jadi gak normal aku”

“Kakak mau kemana, mau belajar, kan ujian 2 minggu lagi” kataku keluar kamarnya

“Wah tumben aku denger kakak bilang belajar, haha..” tawanya

Ihh beneran aku bisa diperkosa sama Astrid. Hehe.. Aku masuk kamar, tiduran dan memperhatikan coretan coretan yang aku buat tadi. Tapi aku ragu juga membuat ini, apa sebaiknya aku nyerahin sepenuhnya ke papa aja. Mau milih siapa aja, baru nanti biar aku sama astrid yang ngerestuin. Bodo ahh, mending tidur aja. Aku taruh buku itu di atas meja.

Pas mau mejemin mata, baru keinget kalau aku mau belajar. Hahaha.. Hmmm, besok aja ahh belajarnya, kwwkkw..

………………………………………………………………………

2 Minggu kemudian…

Hari ujian nasional pun tiba, jujur aku udah mati matian belajar, diajarin sama astrid ini itu. Ternyata astrid lebih berbakat jadi guru daripada guru guru aku di sekolah. Kalau dia yang ngajarin aku cepet ngerti, mungkin karena kita kembar ya, jadi otak kita emang mirip, cuma beda cara penggunaannya doang, hahaha.

Soal soalnya pun aku jawab lumayan lancar, ya walaupun ada nyontek nyontek juga sama temen temen, hehe. Gak dikasi bawa HP lagi, jadi agak susah kalau mau tanya astrid. Kita juga beda kelas. Tapi aku yakin aku pasti lulus, dan dapet nilai bagus..

Hari ini emang hari terakhir ujian, dan setelah selesai kita semua lega banget. Aku pasti bisa jadi juara juga kayak astrid. Siang itu jam 11, kita udah selesai. Aku masih di kantin sama temen temen, sambil bahas bahas ujian tadi.

“Kak dimana?” Astrid nge-WA

“Kantin, km dimana?”

“Yah, pantes aku cari ke kelas gak ada”

“Ya udah sini aja”

“Oke”

“Kak, pesenin mie rebus”

“Napa gak pesen sendiri aja”

“Aku minta tolong itu aja kakak gak mau, hikss, jahat”

“Iya2, cepetin sini”

“Hehe, muach2”

Emang ini anak..

“Buuu, mie rebus satu ya?” aku pesen mie

“Oke cantik, pedes gak?”

“Iya pedesin, kasi cabe 5 gitu” biar keringetan si astrid, haha

“Lo makan lagi Lun?” tanya ririn temen ku

“Ngak, kasi adek gw” kata ku

“Oo astrid”

“Tu dia dateng” kata ku. Aku lambaikan tangan, dia dateng ke meja ku dan duduk di sebelah ku.

“Kok lama sih di kelasnya?” tanya ku

“Aku abis debat kak, ngeselin banget” katanya

“Debat apa As?” tanya ririn

“Itu, si Widya tau kan”

“Widya yang di kelas kamu?” tanya ku, widya itu aku tau emang rival nya adik gw, mereka selalu memperebutkan juara umum, haha.

“Iya, udah aku bilang jawabannya yang bener itu ini, masih aja ngeyel, sampai aku tulis tadi di papan rumus nya” kata nya

“Hahahaha, tak kita berantem” kata ku

“Emang kalian ya, kembar tapi beda, satunya pake otak, satunya pake otot, hahahahha” tawa si ririn

“Daripada lo, modal tetek doang” kataku

“Haha, biarin.. kan ini sukanya cowok cowok” katanya pamerin dadanya

“Kakak gimana tadi jawabnya?” tanya nya

“Aman, yang kamu ajarin banyak yang keluar tadi” kata ku

“Syukur deh, hihi. O ya, mana mie aku kak?” tanyanya

“Mie datang..” ibu kantin naruh semangkuk mie rebus

“Tu, makan dah” kata ku

“Kakak udah makan? ririn?”

“Aku udah kenyang sama ocehannya ririn tadi” kataku

“Apa sih lo Lun!” kata ririn kesel,

“Haha, ya udah.. aku makan ya”

“HaaaaaaAAAAAAAAAAAAAHHHH!!! Ya ampun kok pedes gini kak??” dia ngipas ngipas mulutnya

“lo kamu kan suka pedes” kataku nahan ketawa

“Iya tapi kan gak segini, hikss.. haahhh”

“Gapapa, nikmati aja” kataku

“Nih kakak juga makan, giliran” katanya

“Tapi..tapi..”

“Ayo aaaaa” dia nyuapin aku

“Aeemmmm…”

“HaAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAhhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!”

“Kalian tu emang kembar paling aneh yang pernah aku liat” kata ririn geleng geleng kepala….

Siangnya kita udah nyampe rumah, aku lihat toko masih rame aja. Kayaknya emang makin rame deh, apa semua orang disini lagi membangun, parkiran penuh, terus kakak kakak karywan pada sibuk banget kayaknya.

“Dek liat papa yok” ajak ku sama astrid sebelum masuk kerumah.

“Ayok kak”

Aku lihat papa sama kak intan lagi ngobrol ngobrol di ruangannya.

“Swastyastuu” sapa ku

“Swastyastu.. ehh anak anak ku udah pulang, hehe. Gimana ujiannya?” tanya nya

“Aman pa, gak bakalan anak mu ini gak lulus SMP” kata ku

“Kalau astrid papa percaya, kalau kamu, perlu dipertanyakan”

“Hahahha” kak intan ketawa

“Ihh emang aku sebego itu apa” kata ku, papa tiba tiba menarik, lalu aku dipangku nya. Papa emang gemes sama aku kalau aku ngambek ngambek gini. hehe.

“Mumpung kalian berdua disini, papa sama intan mau kasi tau sesuatu” katanya serius

“Astrid duduk dulu deh” kak intan ngasi astrid kursi. Wah apa papa mau ngasi tau kalau papa mau nikahin kak intan ya.

“Ada apa pa?” tanya astrid

“Jadi gini syang, kemaren kan kak intan udah kerja keras untuk menambah penjualan toko kita, dan sekarang, kalian lihat kan hasilnya, toko tambah rame”

“Terus?” tanya ku

“Nie coba lihat” papa memperlihatkan layar laptop nya, aku sama astrid ngeliatin angka angaka itu, dan sama sekali gak ngerti

“Jadi selama 1 bulan ini, penjualan kita itu naik 300%, 3 kali lipat dari biasanya”

“Berapa itu pa?” tanya astrid

“Biasanya kan sebulan 150 – 200 juta, ini sekarang tembus sampai 700 an juta. Belum lagi kontrak sama vendor yang belum dibayar, jadi kita masih ada piutang. Hitun hitung bisa tembus 1 milyar” kata papa

“1 Milyar!!!!!!” teriak ku sama astrid, aku deg degan banget, tangan ku basah, haha.

“Pa beli mobil!!!!” kataku girang,

“Hahaha, ntar dulu syang.. itu kan penjualan aja, belum dikurangi modal, sama pengeluaran yang lain, jadi laba bersih nya itu jadi…”

“Jadi 300 juta untuk bulan ini aja” katanya

“Wah banyak ya” kata astrid

“Iya, jadi itu udah bener bener bersih, keuntungan toko” kata kak intan

“Yahh, berarti gak bisa beli mobil” kata ku kecewa

“Kamu nie, hmmpp.. hmppp” papa mencium kepalaku

“Nanti kalau gini terus, pasti keuntungan kita nambah terus” kata papa

“Syukur deh pa. Terus papa gak ngasi bonus gitu ke karyawan?” tanya astrid. Astrid kok kepikiran kesana ya, aku sama sekali gak punya pikiran itu, haha.

“Naa itu, papa mau kasi mereka kejutan. Besok kan sabtu nie, kalian kan juga udah libur. Rencana besok malem kita buat acara ya, kumpul kumpul gitu, syukuran. Makan makan. Dan bonus seperti yang kamu bilang nanti papa akan kasi juga ke mereka. Hitungannya 2 x gaji, kebetulan besok juga hari gajian nya” kata papa

“Waahh, pasti seneng mereka” kata ku

“Toko ini gak bisa jalan kalau gak ada anak anak, papa gak bisa kerja sendiri, intan juga, semua perlu kerja tim, jadi kalau untung gini, ya untung untuk semua” kata papa

“Iya ya, tapi aku ikut tim kan pa?” tanya ku polos

“Hahahaha, kamu tu emang ngegemesin” kata papa meluk aku erat, apa sih papa..

“Oke deh, besok pagi Luna sama astrid bantu papa ya, kita siapin acara besok malem” kata papa

“Beres pa, ada acara bakar bakar kan pa?” tanya astrid

“Ada, kamu mau bakar apa, ikan, ayam?” tanya papa

“Babi pa, haha” kata ku

“Repot Lun, perlu waktu lama, jadi yang gampang gampang aja, yang penting itu kan acara kumpul nya” kata papa

“Yah, kan enak babi guling” aku pengen banget sebenernya

“Nanti tak bungkusin aja kamu di warung Bu Made sana” kata kak intan

“Hahahaha”

Malemnya…

Brrr.. dingin… Aku keluar dari kamar mandi sambil ngeringin badan. Lalu aku duduk di depan meja rias kecil. Yahh.. lotion aku habis.. duh kurang komplit rasanya mandi kalau gak pake lotion. Minta punya astrid aja deh..

“Dekk.. dekk..” aku langsung buka pintu kamarnya

“Ehh.. kakak.. ngapaen?” dia agak kaget,

“Kamu ngapaen tu?” tanya ku, ku lihat dia lagi tiduran sambil main HP

“Gak ngapaen.. napa kak?” tanyanya

“Minta lotion dikit” aku duduk disitu dan mengoleskan tubuhku, aku masih pake handuk aja.

“Apa liat liat? kamu udah mandi?” tanya ku

“Udah dong, kakak kok malem gini baru mandi” tanya nya

“Tadi kan abis lari di taman kota sama si coklat, kamu tak ajakin gak mau. Nanti sakit lagi baru tau rasa” kataku

“Orang lagi tidur, di ajakin lari, yang ada aku pingsan nanti kak” katanya

“Alasan aja kamu” kataku sambil urut urut kaki

“Hihi, mau aku bantuin olesin gak?” katanya senyum senyum

“Gak usah, bilang aja kamu mau raba raba tubuh aku” kata ku

“Hahaha, kakak nie”

“Dah ya, makasi adik manis” kata ku

“Ehh, ngapaen buka lemari?” tanya nya.

“Dek pinjem tanktop kamu bentar, punya aku belum di cuci semua” kata ku

“Untung kakak gak panu an” katanya

“Wuuu”

Aku masuk lagi kekamar dan menyelesaikan riutal abis mandi, hehe. Hmmm, aku beli aja ya sekarang, mumpung masih jam 8.

“Pa.. paa.. PAAAAAAAA” teriak ku

“Apa sih?” kata papa, ternyata dia lagi nonton TV

“Pa minta uang”

“Pake apa?”

“Beli lotion, abis soalnya”

“O ya, nih”

“Kok 10 ribu, mana dapet pa, Autan baru dapet segini” kataku emosi

“Haha, emang berapaan?”

“50 ribu”

“Mahal amat Lun?” kata papa

“Papa tu gak tau perlengkapan cewek cewek tu apa aja, cepetin pa” kataku ngerengek

“Mau beli dimana?”

“Indomaret depan”

“O ya, sekalian beli aqua galon Lun, abis tu airnya” kata papa

“Berat pa, mana bisa aku bawa” kataku

“Kan sama astrid”

“Kemana TuuuUUUUUUUUU!!” teriak astrid dari kamarnya. Aduh pasti minta ikut ini anak

“Kamu sama Luna beli aqua galon ya”

“Iya pa” katanya. Lalu papa ngasi aku uang 100 ribu dan 1 galon kosong.

“Nih, hati hati ya” katanya

“Kemana dek?”

“Ambil jaket kak”

“O ya, ambilin jaket ku juga dek, di gantung di belakang pintu” kata ku. Kita pun berdua naik motor ke Indomaret, gak nyampe 1 menit kita nyampe, karena emang deket.

“Kak besok acaranya tu, siapa aja yang ikut ya?” tanya astrid.

“Ya orang orang toko dek” kataku sambil milih milih lotion.

“Kalau kita undang orang lain, papa ngijinin gak ya?” tanya nya

“Siapa emang?”

“Bu sinta, sama tante diah” kata astrid,

“Ngapaen undang mereka?” tanya ku

“kan mereka udah deket sama keluarga kita kak, sering main kerumah juga. Pasti mereka seneng kalau di ajak” katanya

“Hmm, boleh juga sih.. makin rame kayaknya makin seru”

“Kalau gitu kak Luna yang ngasi tau ya” katanya

“Ihh gak gak gak.. kamu aja” kata ku geleng geleng

“Aku malu juga.. suruh papa aja ya”

“Ya bener, suruh papa aja”

“Oke udah dapet, kamu gak belanja dek?” tanya ku

“Hehe, udah, nih” ternyata dia udah bawa keranjang belanjaan, isinya sari roti

“Itu terus kamu makan. Ya udah yok bayar”

“Kak berat banget galonnya” kata astrid

“bentar aku minta tolong bli nya aja”

“Bliii”

“Iya gek..” katanya semangat

“Aku minta tolong angkatin galon nya dong”

“SIaaappp!!!” katanya. Aku naik motor duluan, astrid naik, bari galon itu ditaruh antara kakinya, jadi aku duduk agak maju.

“Siap ya” kata bli nya

“Iyaaatt..”

“Ahhhhh” astrid malah mendesah

“Hihihih, abisnya nyenggol” katanya

“Dasar kamu, siapa suruh kegedean.. Makasi ya blii ganteng” kataku

“Iya sama sama gek” mukanya dia merah, haha.

Sampai dirumah, aku teriak teriak lagi manggil papa soalnya gak bisa nurunin galon, haha.. Malemnya, di tempat tidur aku masih senyum senyum sendiri, tak terasa 3 tahun SMP udah selesai, bentar lagi SMA. Apa nanti aku bakal ketemu cinta pertama, atau ciuman pertama, hahaha.. Atau apa aku bakal punya banyak musuh nanti disekolah? hihi.. Yang jelas nanti aku gak bkal kepang 2 lagi, SMA kan rambutnya bebas.

“Kaakk..” Astrid dateng bawa bantal, aduh mau tidur disini ini anak

“Udah jam 12 gini kamu belum tidur?” tanya ku

“Kakak juga kok belum?”

“Kak aku bobok disini ya” katanya naik ke tempat tidur ku

“Kok gitu?”

“Gak tau, pengen aja”

“Tapi jangan ngangkang ngangkang ya, abis tau tempat tidur gara gara kamu” kataku

“Hehe, masak sih aku gitu kak, aku kan boboknya cantik” katanya

“Cantik gigi mu”

“Kak…”

“Apa..”

“Kak….”

“Tai!!” bentak ku

“Kak, bentar lagi kita masuk SMA ya” katanya, ternyata dia juga kepikiran

“Iya, gak kerasa dek” kataku

“Aku pengen ngabarin mama kak” kata astrid

“Hahh… ya gak usah di kabarin juga mama udah tau dek, kan mama selalu merhatiin kita” kataku, aku pengen nangis sebenernya..

“Kak aku kangen mama.. hikss” Astrid malah duluan yang nangis

“…..” aku cuma bisa nahan air mata aja, aku pengen banget di dandanin seragam SMA sama mama..

“Kak..aku.. aku.. hikss..” astrid tambah nangis

“Udah udah.. aku juga kangen dek, tapi mama kan udah tenang disana, kita gak boleh sedih ya..

“Hmm gini, aku ada ide, bentar..” aku bangun dari tempat tidur nyalain lampu dan buka lemari, aku inget aku ada simpen baju seragam SMA mama.

“Nyari apa kak?” tanya astrid bingung

“Naa ini dia”

“Seragam siapa tu?”

“Mama” kataku

“Haaaa, punya mama? Kakak dapet darimana?”

“Hehe, dulu pas bersih bersih rumah, aku simpen beberapa barang nya mama”

“Terus kakak mau ngapaen?” tanya astrid. Aku buka baju sama celanaku dan memakai seragam itu. Longgar longgar dikit, tapi pas lah..

“Gimana dek?”

“Wahh, ada anak SMA, hihi” Astrid ngambil HP nya dan foto foto aku, kita juga selfie selfie berdua,

“Hmmmmmm” astrid tiba tiba memeluk ku..

“Hmmm mama, aku sayang mama” bisiknya,

“Gini ya aroma tubuh nya mama?” tanya astrid

“Iya apek, hahaha.. kan bajunya lama di simpen, jadi bau apek dek, haha” tawa ku

“Gapapa, hihi” katanya masih meluk aku,

“Udah udah sana, tak ganti dlu” kata ku

“Jangan kak, bobok pake ini aja, aku mohon” kata astrid

“Masak tidur pake seragam dek, pake rok gini”

“Kali ini aja kak, siapa tau kita berdua nanti mimpiin mama, kaakk hiksss” katanya manja

“Iya iya, kamu nie.. Ya udah yok tidur..” kita kembali ke tempat tidur, astrid rebahan di bahu ku, dia memeluk ku dari samping.

“Mama.. hihi” katanya,

“Kamu nie udah stres ya” kataku

“Kak, pura pura jadi mama ya”

“Maksudnya?”

“Yaa kakak anggep aja diri kakak tu mama, yang lagi nemenin aku bobok”

“Iya iya, sekarang ayo tidur anak ku syang” kataku

“Hihi” dia makin memeluku,

“Ma… maaaa”

“Apa..”

“Ma aku dapet juara umum terus lo disekolah” kata astrid

“Biasa aja” kata ku

“Ihhh.. kok mama gitu kak, mama tu harusnya bangga” katanya kesel

“Hahaha, emang biasa aja kan, kalau kamu juara bela diri baru mama bangga” kata ku ngerjain dia

“Mana ada mama yang suka anaknya suka berantem” kata astrid

“Haha, terserah aku dong, kan aku mama” kataku

“Mama durhaka kakak” katanya

“Haha.. udah udah, aku dah ngantuk dek, tidur ya”

“Maa.. maa”

“Aduh apalagi sih”

“Minta netek… hehe” katanya megang dada ku

“Tok..” aku getok kepalanya,

“Udah gede netek, sana netek sendiri aja, dah punya tetek gede gitu” kataku

“Hahaha”….

Kita pun tertidur karena saking ngantuknya,

“Luna.. anak mama yang cantik…”

“Sini syang..”

“Hmmm… mama?” aku mendengar panggilan mama..

“Sini…” aku lihat mama lagi duduk di taman belakang, di bawah pohon mangga

“Mama aku kangeeenn” aku peluk dia,

“Mama juga syang”

“Ehh kamu kok pake baju mama? hihi”

“Astrid ma, katanya kangen mama, jadi aku pake ini deh” kataku

“Haha, tadi mama udah ketemu dia juga kok. Kalian sehat sehat kan?”

“Iya ma, semua sehat kok. Aku kan rajin olahraga” kataku

“Kalau kamu, mama percaya deh. Mama mau tunjukin kamu suatu tempat, mau?”

“Mau mau..” dalam sekejap kita udah berada di pantai, pasir putih, di belakangnya ada bukit tinggi dengan padang rumput yang hijau, indah banget..

“Waaahh.. ini dimana ma?”

“Ini di dalem hati kamu.. Kamu tetep jadi anak baik ya, sayangi papa sama adik kamu, jagain adik kamu. Baik ke semua orang, maka hidup kamu akan indah seperti tempat ini. Kalau kamu bingung ambil keputusan, ikuti kata hati kamu..”

“Luna… maafin mama ya, gak bisa nemenin kamu, adik kamu, sama papa..”

“Tapi mama percaya, kalian akan selalu bahagia, selama kalian tetep bersatu” kata mama tersenyum, namun perlahan mama seperti menghilang

“Maa.. maaa.. jangan pergi..” kataku

“Sayang, mama gak kemana mana, mama selalu ada disini, di hati kamu”

“Terimakasih ya syang.. terimakasih sudah ngijinin mama jadi mama kamu.. mama syang kalian..”

“Maaa… hiksss” aku menangis tapi rasanya lega banget…

“Maa… aku akan selalu inget pesan mama…” aku memeluknya erat

“Hihi…” aku denger ada yang cekikikan, perlahan ku buka mata, didepan muka ku, ada wajahnya astrid yang senyum senyum,

“Haaa..” aku kaget, aku juga meluk dia erat banget,

“Ehh.. ehh..” cepat cepat aku lepas,

“Hahaha, mimpiin apa hayo, meluk kok erat gitu sih” katanya

“Ngak kok, tak kira kamu guling tau” kataku, aku sekarang membelakangi dia

“Ahh masak sih kak” katanya meluk aku

“Bukannya mimpiin mama?” tanya astrid

“Kamu juga dek?” tanya ku kaget

“Iya kak, aku diajak sama mama ke pantai, pasir putih, teruss…”

“Ada bukit hijau!!” kataku

“Haaa kok kakak tau”

“kayaknya mimpi kita gak kebetulan deh”

“Jangan jangan ini baju ajaib kak” kata luna megang rok ku

“Ya udah, ntar malem kamu pake deh, haha” kataku,

“Hihihihhi” kita ketawa ketawa berdua

“Ehh bangun bangunnn tuan putriii!!” papa masuk ke kamar,

“Kalian nie, udah jam 9 masih aja di kasur.. Lo luna ngapaen tidur pake seragam gitu” tanya papa

“Lagi ngebayangin jadi anak SMA pa, haha” tawa ku

“Udah cepet bangun, temenin papa ke pasar” kata papa

“Iya iyaaaaa”

Hari itu kita nemenin papa ke pasar, beli bahan bahan makanan untuk acara ntar malem, ditemenin juga beberapa kakak kakak pegawai, yang tau masak masak gini kan ibu ibu. Kita beli daging, ayam, ikan, sayur, bumbu bumbu dapur, banyak banget lah belanja nya. Kayaknya papa mau buat pesta meriah nie ntar, hihi.. Sampai siang kita dipasar, lalu balik lagi kerumah untuk persiapan. Toko juga tutup lebih awal, karena semua pegawai bantu bantu.

Katanya mau buat Lawar, sambel matah, ayam betutu, sate lilit ikan, njir ngiler gw sambil ngetik, wkwk. Jadi pada rame dah tu dirumah semua, ibu ibu nyiapin bumbu, bapak bapak yang olah daging, emang kalau di Bali tu, cowok cowok nya yang lebih jago masak daripada ibu ibu, tapi ibu ibu nya serba bisa. Bahkan aku sering lihat ibu ibu jadi buruh bangunan, kuli pasir, strong pokoknya, hihi..

“Pa.. paaahh” aku deketin papa yang lagi potong potong sayur,

“Napa..”

“Pa ajak bu Sinta kesini juga ya..”

“Oo gitu, kok gak kamu aja yang kasi tau”

“Ihhh papa ajaa”

“Sama tante Diah pa, hehe” kataku lagi

“O iya, iya deh, ntar papa kasi tau” katanya,

“Luna ambilin papa jahe sama lengkuas di dapur” kata nya, aku kedapur dan cari cari di tempat bumbu tadi

“Luna nyari apa?” tanya mbok yang lagi masak

“Jahe mbk, sama lengkuas” kata ku

“Itu di atas, di baskom merah” katanya

“Aduh mana ini yang namanya jahe, sama semua bentuknya” aku bingung dah tu, hahaha

“Mbok, hehe.. ini apa namanya” kataku

“Hahaha, kamu belum layak jadi istri nie, gek cantikk” katanya ngetawain aku..

………………………………………………………………………..

Dan sorenya semua udah siap, tinggal makan aja. Jadi kakak kakak semua ini pada pulang dulu, nanti jam setengah 7 mereka dateng lagi, dan kita makan bareng.

Jam 6 udah pada rame, haha. Udah pada kelaperan pasti mereka. udah dateng juga,

Bu Sinta, katanya tadi abis sembahyang di Pura Jagatnatha,

Tante Diah

Ada kak Intan juga. Karena udah semua, jadi di taman belakang kita susun makanan di tengah, beralaskan karpet, terus kita keliling duduk. Aku duduk manja manjaan sama Bu Sinta, hihi. Astrid juga sama Tante Diah. Papa sebelahan sama Kak Intan.

Dan papa mulai dah pidato, hadehhh..

“Baik Bapk/Ibu, adik adik ku semua.. terimakasih sudah dateng, acara ini semata mata hanya untuk silaturahmi kita ya, kita udah lama kayaknya gak pernah kumpul bareng. Udah pada laper kan?”

“Maag pak de, MAAAAAGG!!” ada yang teriak teriak,

“Hahaha, ya udah, ayo kita makan dulu” Semua pun ambil makan, ada yang piring nya sampe gak muat, haha. Ada yang 2 piring, seru banget pokoknya.. Setelah semua bawa makanan kita duduk kembali ke tempat semula dan lanjut makan.. Papa mulai pidato lagi, ya ampun..

“Oke sambil makan, saya akan ngasi beberpa informasi sedikit ya”

“Jadi gini, toko kita dalam bulan ini hasil penjualannya sudah sangat sangat bagusss.. omzet naik sampai 3 kali lipat”

“Yeee wuhuuuuuuuuuu” semua tepuk tangan..

“Namun itu tidak terlepas dari kerja keras temen temen semua, saya sama intan hanya mengkoordinir. Jadi saya atas nama toko, mengucapkan banyak terimakasih” semua pada tepuk tangan..

“Terakhir yang mau saya sampaikan.. ada yang tau sekarang tanggal berapa?”

“Tanggal 1 pak deeee!!” ada yang teriak

“Kalau tanggal satu itu ngapaen?”

“Bayar utang pak!!! Hahahahahaha” semua ketawa

“Gajian pak deeee” teriak mereka

“Gajian jam berapa?”

“Jam 7 pak” jawabnya kompak, kata papa kemaren gaji semua pegawai sudah lewat transfer, dan konsisten tanggal 1 jam 7 malem.

“Kalau gitu sekarang liat HP nya”

“Kurang 1 menit pak de” kata nya. Lalu pada bunyi hp nya mereka

“Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….”

“Waaa kok banyak banget”

“Ini serius pak” semua pada heboh, ada yang sampe makanan nya dimuntahin, hihi.

Hampir 5 menit pada heboh semua.

“Haha, itulah apresiasi untuk teman teman semua.. Semoga jadi rejeki yang baik ya, berguna untuk semua, keluarga”

“Ya ampun makasi banyak pak de” semua menangis haru, aku jadi ikutan nangis liatnya. Bahagia gitu.

“Horee aku bisa ambil motor buat anak kuu” ada yang bilang gitu

“Hore hutang ku lunas!”

“Hore bisa modal nikah lagi” ada yang teriak gitu, hahahahaha.. Seru lah pokoknya… Sampai malem semua masih aja bahas gaji mereka yang banyak.

Sampai jam setengah 9, aku udah capek sebenernya, perut juga udah kenyang.. Lalu tiba tiba aku denger di depan ada yang manggil manggil..

“Dek dek.. kayaknya ada tamu deh” aku kasi tau astrid,

“O iya, coba liat yok” kata nya

“Pa kayaknya ada tamu di depan” kata ku

“Ya udah coba kalian liat”

“Swastyastuuu” kayak suara perempuan..

“Swastyastu” sapa ku, pas aku lihat ternyata…

“Ta..tan..tanteee” aku kaget…

“Haaaaa… TanteeeeeeeeEEEEEEEEEEEEEEE!!!!” Astrid teriak dan langsung lari memeluknya….

Bersambung

END РHidup di Bali Season 2 Part 4 | Hidup di Bali Season 2 Part 4 РEND

(Hidup di Bali Season 2 Part 3)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Season 2 Part 5)