X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Season 2 Part 3

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Hidup di Bali Season 2 Part 3

Start Hidup di Bali Season 2 Part 3 | Hidup di Bali Season 2 Part 3 Start

[Part 3 – Hmmm.. Siapa ya..]

[POV Nanda]

“Blii.. mau kan?” Diah makin memeluk gw, tekanan tetek nya di dada gw empuk banget

“Aku mau gini terus sama bli, mmppp” dia ngecup dada gw

“Aku janji, aku pasti bisa jadi istri yang baik untuk kamu, bila perlu aku resign aja, biar bisa ngurusin kamu”

“Aku juga janji akan jadi ibu yang selalu sayang sama anak anak kamu”

“Aku syang banget sama kamu bli..”

Sialan, kok jadi gini jadinya. Tadi enak banget nikmatin tubuhnya diah, sekarang malah jadi gini. Bingung dh gw mau jawab apa.

“Iyaa, aku tau.. tapi..”

“Tapi aku gak bisa jawab sekarang ya. Soalnya aku juga belum siap untuk nikah lagi. Kamu itu baik, cantik, dan juga kamu sudah punya suami. Apa kamu yakin gak mau coba memperbaiki hubungan kamu dengan suami?” tanya gw

“Hikss.. tapi aku cinta nya sama kamu” katanya

“Aku juga syang kok sama kamu.. Tapi saran aku kamu coba lagi hubungan sama suami kamu ya, kasian kalau kalian cerai. Aku yakin kalian bisa bahagia” kata gw

“Hmmm… tapi…” dia masih ragu

“Percaya sama aku” gw menghadap ke samping sambil menyingkap poni rambut yang menutupi matanya.

“Tapi.. tapi aku tetep boleh ketemu kamu kan?”

“Iya lah, aku kan ngutang sama kamu 500 juta, haha”

“Hehe.. aku boleh minta tolong lagi kan?”

“Maksudnya?”

“Sampai ini jadi, hihi” katanya nunjuk perutnya

“Hmmm.. kayaknya yang tadi tu pasti jadi deh” kata gw

“Gak yakin aku, lagi yah, hihi” diah meraba kontol gw lagi, masih lemes sebenernya.

“Nanti suami kamu dateng gimana?”

“Cepet aja” dia langsung duduk di antara kaki gw, melahap kontol gw yang masih lemes. Aduhh enaknya, lama kelamaan kontol gw mengeras sendiri di dalam mulutnya. Gw pake kedua tangan gw untuk dijadikan bantal kepala, gw lihat langit langit kamarnya diah sambil menikmati service nya.

Lalu gw rasakan kontol gw di jepit dengan sesuatu yang lembut, kontol gw udah ada diantara kedua teteknya yang bulet.

“Enak?” bisiknya

“Iyaa, gede banget punya kamu” kata gw, sesekali dia jilat ujungnya. Lalu diah membalik badannya, dia mengarahkan kontol gw ke memeknya, dan..

“Ahhhh..hmmmmppppp” desahnya saat kontol gw terbenam lagi disana. Gw cuma bisa lihat dia dari belakang, dia memutar mutar pinggulnya,

“Ahhh.. ouhh” desah gw sambil mengelus elus punggungnya. Diah dengan semangat menaik turunkan punggungnya. Enak banget jepitannya dia, masih kenceng. Gak tahan lalu gw duduk dan memeluknya dari belakang, diah menyandarkan tubuhnya di dada gw, lalu dia menoleh ke belakang, menjambak rambut gw.

“Hmmpp.. hhhmmpp…” kita udah saling kenyot. Teteknya gw remas remas dengan kuat.

“Syank.. aku mau.. ahhhh.. gini terus.. ahhh…” dia mempercepat goyangannya. Diah seperti melompat lompat dipangkuan gw.

“Sayaaaaank… ahhhhhhh.. enak bangeet… ahhhhhhhhhhhhhhh” dia berteriak, tubuhnya mengejang, gerakan nya terhenti.

“Hahh.. hahhh.. hahh” dia mengatur nafasnya. Gw udah nanggung banget. Gw dorong tubuhnya kedepan, dia tiduran tengkurap, dengan cepat gw sodok dari belakang.. Gw peluk tubuhnya yang penuh keringat, gw nikmati tiap sodokan yang gw berikan..

“Enak banget yah..” bisik gw

“Iya bli… didalem… yang banyaak.. ahhh” desahnya lemes. Gw hentakan dalam dalam, dan…

“AHhhh.. ahhhh… ahhh…” 3 semburan gw lancarkan ke rahimnya.. Lemes banget, sekali aja udah lemes, ini 2 kali gw udah keluar.

“Ehhh jangan di cabut dulu” katanya saat gw mau pindah posisi

“Kok?”

“Biar gak ada yang netes” katanya

“Emang gak berat aku tindih?”

“Gak kok, hihi” tawanya. Dan gw pun memeluknya lagi dari atas. Sampai kontol gw mengecil sendirinya.

“Aduhh.. udah mau jam 12.. aku harus balik ke kantor bli” katanya

“Iya sama, aku juga harus balik”

“Kamu sih minta nambah terus” kata gw

“Yee, toh juga kamu suka” katanya. Kita berdiri lalu memakai baju masing masing. Diah mengenakan baju batik, dan celana kain panjang, lengkap dengan id card nya. Kayaknya emang tiap jumat kantornya pake batik. Sekarang dia udah keliatan kayak orang bank, kalau tadi kayak cewek binal, haha. Gw juga udah pakaian lengkap.

“Ya udah yok jalan” katanya, kita keluar rumah, dia mengunci pintu dan gerbang, lalu kita otw kantornya.

Sampai di parkiran bank..

“Bli makasi ya..”

“Iya sama sama”

“Muachh” dia ngecup pipi gw

“Hati hati pulangnya” katanya, lalu turun dari mobil gw. Hadehhh.. mudah mudahan gw gak jadi perusak rumah tangga orang. Lemes banget lagi nie kaki. Bentar lagi 2 bocah itu pulang, gw harus cepet cepet pulang. Sampai rumah gw masuk ke toko, dan pura pura gak terjadi apa apa, hehe.

“Woiii!!” Intan ngagetin gw

“Apa sih kamu”

“Pak de lama bener ke bank nya?”

“Y akan proses nya lama tan, tanda tangan ini, itu, antre lagi” kata gw

“Masak sih, kok kayaknya lemes gitu” katanya

“Ya antre nya itu bikin lemes!” kata gw

“Hahaha..” tawanya

“O ya, gimana progres kerjaan kamu tan?”

“Ini aku mau laporan”

“Jadi gini pak de, aku udah dapet tim. Ada temen aku, ada juga mahasiswa, aku kemaren coba posting di facebook, ternyata banyak yang minat”

“Oo gitu, berarti tim udah siap nie?”

“Udah, rencana aku briefing dulu, baru kita action”

“Okelah mantap. O ya, kamu tau perumahan baru deket pantai Penimbangan itu gak?” tanya gw, maksud gw perumahan nya Diah.

“Iya tau, kenapa?”

“Itu masih banyak yang belum dibangun, kamu coba kesana deh” kata gw

“Itu udah jadi target pak, pokoknya semua nanti kita datengin” katanya mengepalkan tangannya

“Emang top kamu, pengen aku cium aja” kata gw

“Haha.. LUNAAAAAA!!! papa kamu ganjen nie!!” teriaknya

“Hahaha, emang luna udah pulang?”

“Hehe, belum sih. Ya udah, aku istirahat makan dulu ya pak de”

“Iya makan yang banyak, biar tambah montok, haha”

“Maksud looo??” katanya lalu ninggalin gw. Emang si Intan makin hari makin bikin gw terkesan aja, emang cerdas itu anak, cantik, ngegemesin lagi, hehe.

Hari itu gw siap siap untuk berangkat besok ke Tabanan. Astrid mau lomba nari, entah darimana darah seni anak gw itu, gw sama sekali gak bisa nari, apalagi ibunya. Mungkin ibu gw ya, hmmm.. Gimana ya kabar ibu gw sekarang? Gimana ya kabar kakak gw…..

…………………………………………………………………..

“Ya ampun Luna, tadi bakso, duren, sekarang masih mau jajan lagi!” kata gw, soalnya dia mau ke indomaret pas kita baru nyampe dirumah nenek gw.

“Astrid pa, dia minta sari roti” kata Luna sambil start motor, kebetulan dia pinjem motor tetangga

“Kakak nie” kata Astrid bisik bisik tapi dia ikut boncengan

“Udah biarin aja De” kata nenek gw

“Daa pa, hehe” mereka pun jalan,

“Hati hati!!” teriak gw.

“Pusing aku nek sama mereka”

“Hehe, namanya anak anak. Kamu sehat sehat aja kan?” tanya nenek, kita lagi duduk duduk di teras

“Sehat nek, anak anak juga baik baik aja. Nenek sehat kan?”

“Iyaa, nenek udah tua juga, tinggal nunggu, hehe”

“Nenek jangan ngomong gitu, nenek tu masih sehat, awet tua, hahaha” tawa gw

“Terus kamu gimana, udah dapet jodoh lagi?”

“Hehe, belum nek, belum pengen aku”

“Kok gitu, kasian anak anak, anak anak itu gak lengkap kalau gak ada bapak-ibu”

“Aku lebih gak lengkap lagi berarti?”

“Ya itu, jangan sampai anak anak kamu kayak kamu. Walaupun kamu bisa kasi mereka segalanya, tapi kasih sayang seorang perempuan itu juga perlu”

“Iya sih nek, tapi aku masih belum bisa lupain silvi, aku masih merasakan dia ada saat aku tidur nek”

“Itu artinya kamu belum bisa merelakan dia, silvi udah tenang lo disana, kamu juga harus bisa melepas dia sepenuhnya”

“Tapi.. aku kangen sama dia nek..” air mata gw netes

“Belum sempat dia melihat anak anaknya tumbuh, belum sempat dia lihat Luna sama Astrid berantem rebutan mainan, belum sempat dia lihat mereka pake seragam putih-merah, belum sempet dia… hikss” gw gak bisa nahan air mata

“Kenapa harus dia nek, kenapa harus istriku yang duluan pergi”

“Hmmm.. kadang takdir emang menyakitkan nak.. Nenek tau kamu itu anak yang kuat, fisik-mental kamu udah kebal sama hal hal yang menyakitkan. Gak salah kalau kamu menyalahkan dunia, tapi kamu harus tetep bisa bangkit”

“Ingat saat dulu ibu kamu pergi, berbulan bulan kamu murung terus. Nenek udah takut banget waktu itu, tapi kamu akhirnya bisa bangkit”

“Sekarang kamu relakan istri kamu pergi, kamu harus bahagia. Nenek yakin, silvi juga akan seneng banget ngelihat kamu sama anak anaknya bahagia. Di ajaran kita ada istilah reinkarnasi, siapa tau silvi terlahir kembali, di anaknya Luna atau Astrid nanti. Atau di Cicit kamu, hehe”

“Hkss.. iya nek..” kata gw ngelap air mata. Gw emang masih berat merelakan silvi. tapi bener kata nenek, gw harus bisa melanjutkan hidup.

“Udah, gak usah sedih lagi. Sana mandi dulu, nenek udah masak juga tadi. Sekalian ajak anak anak makan ya” katanya

“Iya nek, makasi ya” kata gw

Malemnya semua udah pada tidur. Gw intip Luna sama astrid. Luna lagi meluk astrid dari belakang, kedinginin pasti dia, hihi. Emang 1 anak ini, di bilang nakal, gak juga, dibilang liar, gak terlalu. Astrid pake baju tebel, lengan panjang, dia pasti udah tau dirumah nenek emang dingin. Lah ini si Luna, pake tanktop tipis gini, celana pendek, haha. Gw ambil jaket gw, dan gw selimutin dia.

“Cup…” gw cium kening mereka. Hmmm.. apa kalian pengen ibu baru? Tapi melihat respon mereka saat gw deket sama perempuan, kayaknya ngak deh, hahaha.

Besoknya gw anter Astrid ke Gedung Mario untuk gladi. Nanti sekalian aja kita singgah kerumah Neneknya anak anak di Denpasar. Sampai di lokasi, kita ketemuan sama guru Nari nya astrid, sama pasangan narinya dia. Kalau gak salahnya nama gurunya Bu Sinta. Gw kira bu sinta ini udah emak emak gitu, ternyata..

“Astriiiddd!!” teriak salah seorang perempuan di parkiran

“Ibuuu”

“Pa itu bu sinta” kata astrid, kita jalan ke arahnya. Ternyata bu Sinta ini masih muda, gw yakin masih belum nikah, pasti guru baru lah, tau honorer gitu. Yang bikin gw suka liatnya, dia bener bener kayak gadis bali asli, hehe. Emang ada yg palsu ya? kwkwkwk. Kulitnya gak putih, sawo mateng gitu, tapi gak mateng mateng amat, hehe, bersih. Wajahnya balinese banget, rambutnya indah panjang, kayaknya sampai pinggang. Langsing dan cukup tinggi lah. Cocok banget jadi penari.

“Ibu udah lama?” tanya astrid

“Baru aja.. hehe”

“Pak..” katanya nyapa gw, duh senyumnya, ada lesung pipinya lagi. Coba kalau giginya gingsul, gw bisa langsung ambil gitar buat nyanyi, hahaha. Dan ternyata emang ada gingsulnya. Gigine gingsul, pipine sujenan…. ngae bli buduh paling…. gw nyanyi dalam hati, wkwkwkw.

“Iya, ibu..” gw salaman..

Kita ngobrol ngobrol bentar, lalu masuk ke gedung sambil nonton Astrid sama Edi nari. Gw terpesona juga lihat gerakan anak gw, jago banget dia. Gw yakin mereka pasti juara.

Selesai gladi, astrid, luna sama edi pergi duluan keluar, katanya mau jajan. Gw masih nungguin Sinta yang lagi nanyain kepastian rangkaian acara besok ke panitia. Lalu dia dateng.

“Udah?” tanya gw

“Udah beres, besok tinggal tampil” katanya

“Aku yakin menang pasti mereka” kata gw

“Iya pak, astrid sama edi tu emang berbakat”

“Yang ngelatih juga pinter pasti, hehe”

“Ya kalau yang dilatih nya gak berbakat, setres juga pak, haha” tawanya

“Ibu sendiri, baru ya, maksudnya guru baru?” tanya gw

“Jangan panggil ibu deh, pak itu tuaan dari aku, haha”

“Hehe, iya deh..”

“Sinta baru ya?”

“Iya, aku baru aja lulus PNS pak, dapet nya di Singaraja” katanya

“Ooo gitu, aslinya mana sih?”

“Jimbaran”

“Wah jauh nya, ujung selatan ke ujung utara” kata gw

“Hehe, iya. Yok keluar pak” katanya, kita pun nyamperin anak anak yang lagi beli minum. Setelah selesai disana, kita jalan kerumah mertua gw. Sebelum itu gw tadi anter Sinta sama Edi ke hotel. 40 Menit perjalanan kita sampai, hmmm, kangen juga sama suasana rumah ini. Gw lihat toko tempat gw kerja dulu, masih seperti dulu. Gw lihat balkon lantai 2, tempat gw mesra mesraan sama silvi saat orang tuanya gak ada, haha.

“Aduhhh cucu nenek…” kata mama memeluk Luna sama Astrid., mereka pun diajak masuk rumah.

“Pak sehat?” gw cium tangan bapak mertua gw,

“Sehat de, kamu gimana?”

“Sehat pak”

“Singaraja aman?” tanyanya

“Aman pak, aku punya tim yang hebat. Toko udah besar” kata gw

“Ya nanti pak maen lah kesana” katanya. Gw pun ngobrol ngobrol sama bapak, ngomongin bisnis lah, kendala kendala, peluang. Walaupun beliau udah umur gini, tapi masih semangat banget ngurusin bisnis. Beliau sama sekali gak ngasi ke orang buat ngehandle toko, soalnya masih dikerjakan sendiri.

“Ryan gak pulang pak?” tanya gw

“Kemaren aja pas Natal. Fransiska masih kecil, kasian kalau diajak kemana mana, biarin aja dulu, nanti kalau udah gedean baru sering sering kesini. Lagian di surabaya juga perlu orang”

“O iya, yang nomor 2 masih 1 tahun ya” kata gw.

Malemnya abis mandi, gw lihat anak anak lagi siap siap, udah cantik cantik mereka, mau kemana lagi nie bocah.

“Mau kemana nona nona cantik?”

“Nge-mall dong” besok kan astrid harus bangun pagi, gw pun debat sama mereka, sampai akhirnya mereka pergi sama kakek nenek nya. Pokoknya kalau lewat jam 10, gw mau jemput mereka.

“Lo ma, kok gak jadi ikut?” tanya gw,

“Tiba tiba sakit kepala mama de, aduhhh” katanya megang kepala.

“Masuk angin kali, mama meriang?” tanya gw

“Ngak sih, pengen rebahan aja” katanya

“Iya mama istirahat aja deh” Lalu dia pun naik ke atas. Walaupun mama masih bening dan cantik, tapi semenjak meninggalnya silvi, kita udah gak pernah lagi aneh aneh. Mama udah gak pernah lagi godain gw. Gw juga jadi tenang, hehe.

“Ehh siapa nie nomor baru nelpon”

“Halo malem”

“Halo.. pak..” suara perempuan

“Iya ini siapa ya?”

“Sinta pak, hehe”

“Oo bu.. ehh Sinta, kenapa?”

“Hmmm… anu.. hmmm..”

“Anu apa??”

“Pak aku bisa minta tolong?”

“Apa tu Sin?”

“Gini, aku kelupaan bawa selendang untuk perlengkapan astrid besok, jadi rencana mau beli aja” katanya

“Oo gitu, terus?”

“Bisa minta tolong anterin gak, soalnya aku gak tau daerah sini” katanya

“Wah, hmmm.. iya deh.. tunggu di hotel ya, setengah jam aku nyampe” kata gw, hmm ke Tabanan lagi, lumayan jauh juga, tapi gapapa deh, urgent juga kayaknya nie. Gw pun pamitan ke mama, dan WA Astrid..

“As, tadi papa di telpon bu Sinta, minta tolong anter beli selendang, kelupaan katanya, ini sekarang papa otw Tabanan” ketik gw. Tapi Astrid gak bales, biar aja deh. Gw start mobil dan menuju hotel nya Sinta.

“Halo sin, aku udah di loby” gw telpon dia

“Oo iya pak” tak berapa lama dia keluar. Duh imutnya, dengan baju kaos ngepress, celana strait panjang, plus tas slempang yang talinya pas di belahannya, hehe.

“Gak ngerepotin kan pak?”

“Gak kok, kan urgent juga, kalau besok anak anak gak bisa tampil kan bahaya juga”

“Itu maksudku pak, salahku juga sih, kok bisa lupa ya”

“Ya namanya gak inget, ya lupa, haha” kata gw

“Dasar bapak”

“Ehh jangan panggil pak deh, tua banget rasanya” kata gw

“Kan emang tua, hahahaha” tawanya

“Ya mudaan dikit dong”

“Haha, iya bli bagus genjing”

“Hehe”

“Berarti nyari kain kain ya, itu ada di toko ini kayaknya” gw mampir ke sebuah toko khusus jualan pakaian adat bali, terkenal tokonya. Baru jam 8, mudah mudahan belum tutup.

“Wah untung masih buka” kata gw. Kita turun dan masuk ke toko itu. Gw nemenin Santi keliling.

“Syukur ada, hihi” dia sumringah saat barang yang dia cari ada

“Syukur deh” santi membbayar nya dan kita jalan lagi.

“Langsung balik nie?” tanya gw

“Hmmmm…”

“Udah makan?”

“Udah sih tadi” katanya,

“Kalau ada ‘sih’ nya berarti gapapa aku ajak ke pasar senggol ya” kata gw

“Hehe, boleh boleh bli” katanya.

“O ya, Edi gimana? gapapa di tinggal di hotel?”

“Gapapa, tadi dia udah makan banyak, udah tidur kayaknya” katanya

“O ya udah” Gw pun gas ke arah pasar senggol, jadi sebenernya bukan pasar, dia kyak kumpulan orang jual makanan, macem macem, rame lagi.

“Kita makan itu yok” gw nunjuk warung jual sate kambing

“Boleh” katanya. Kita duduk disana pesan 2 porsi.

“Berarti kamu tinggal sendiri di singaraja?” tanya gw

“Iyaa” katanya pendek sambil minum teh hangat

“Tak kira udah nikah”

“Belom kok, masih kecil, hehe”

“Ya puas puasin pacaran dulu, nanti kalau udah nikah, gak ada waktu kalian pacaran” kata gw

“Masak sih bli, bukannya udah nikah malah jadi lebih bebas?”

“Iya kalau kalian berdua aja, coba ada anak, waktu berdua aja kadang gak ada” kata gw

“Haha, apalagi 2 cewek kembar ya”

“Iya, kwkwkwwk” gw ngakak

“Kamu emang guru Tari ya?” tanya gw

“Ngak sih, sebenernya aku guru bahasa inggris, tapi mumpung bisa nari, jadi aku jadi pembina deh”

“Oalah, udah jago bahasa inggris, jago nari, mantep dah kamu” kata gw

“Syukur aku udah lulus PNS bli” katanya

“Iyaa, emang PNS itu pekerjaan impian ya, kwkwkwkw”

“Ya mau gimana lagi, itu aja yang bisa menjamin sampai tua” katanya

“Iya ya, kayaknya kalau udah lulus PNS tu hebat banget. Tapi kan jadi PNS gak bisa kaya” kata gw

“Hehe, gapapa deh. Yang penting kerjanya sante, nanti biar suami aku aja yang kerja keras” katanya

“Ya bener itu, cari suami yang mapan”

“O ya, gimana sih bli rasanya jadi single parent?” tanyanya tiba tiba

“Haa.. hmmm.. gimana ya, ya repot awal awalnya”

“Apalagi saat anak masih kecil, masih bayi gitu, aku sempet stres juga. Tapi untung ada lah yang bantu ngasuh” kata gw

“Soalnya aku punya ponakan, kakak aku baru punya bayi, kayaknya dia kewalahan banget ngurusnya, begadang lah, rewel, apalagi kalau anaknya sakit gitu”

“Aku gak bisa bayangin, kalau ngurus sendiri” katanya

“Ya itu. Tapi untunglah bisa lewat, pas mereka udah masuk sekolah, udah pada ngerti, aku udah bisa lebih santai sekarang. Sekarang udah mau SMA juga, jadi mereka udah bisa urus dirinya masing masing” kata gw

“Ckk..ckk..ckk.. hebat banget bli” katanya geleng geleng

“Tapi hati hati lo bli, ngurus anak cewek tu katanya susah” katanya

“Maksud kamu?”

“Ya harus dijaga baik baik, banyak kan kasus kasus sekarang. Anak SMA udah pacaran sampai hamil, narkoba, keluar malem lah” katanya

“Berarti kamu dijagain baik baik sama orang tua kamu dong, haha” tawa gw

“Kok gitu?” tanya nya bingung

“Ya kan soalnya kamu masih muda, cantik, dan udah punya pekerjaan yang bagus” kata gw

“Hehe, iya sih, bapak aku sering nasehatin aku, aku juga gak pernah di manja, jadi aku ngerti lah gimana susah nya orang tua kalau aku aneh aneh” katanya

“Naa itu, itu lah keberhasilan orang tua dalam mendidik anak. Saat anak itu udah mengerti, tanpa harus dikasi tau pun pasti mereka bisa jaga diri”

“Kamu contohnya” kata gw senyum ke dia

“….” dia hanya tersenyum

“Aku tiap malem nasehatin anak anak, aku juga percaya sama mereka San. Intinya komunikasi kita gak boleh kaku. Semua harus terbuka” kata gw

“Hehe, iya bener. aku juga apa apa selalu cerita sama orang tua”

“Menurut aku sih pacaran itu gapapa ya, yang penting saling mengerti lah. Jangan sampai kebablasan” kata gw

“Keblabasan gimana tu?”

“Alah, kamu pake nanya lagi” kata gw

“Hahahaha… terus bli, kok belum nyari ibu baru buat anak anak?” tanya nya

“Ya belum kepikiran aja, hehe. Nanti lah” kata gw

“Wah, bisa tahan ya, hihi”

“Apa??”

“Hahaha, ngak ngak…”

Lama kita ngobrol ngobrol disana, sampai jam setengah 10 lah. Nyambung juga gw ngobrol sama Sinta. Walaupun dia masih muda, tapi terkadang pemikirannya udah dewasa.

“Haloo syang” Luna nelpon

“Papa dimana?”

“Ini masih di tabanan, tadi nganterin bu Sinta beli selendang, untuk acara astrid besok”

“Kamu udah dirumah?” tanya gw

“Ohhh.. Udah, baru aja nyampe” katanya

“Jam berapa papa balik?”

“Ini udah otw, udah dapet barangnya”

“O ya deh.. hati hati ya pa” katanya.

“Iyaa, daa”

Hmm.. tumben Luna gak jutek, hehe. Biasanya kalau gw bilang lagi sama wanita lain, pasti dia jutek.

“Astrid ya?” tanya Sinta

“Luna.. Ya udah, yok balik, istirahat” kata gw. Gw bayar makanan dan kita otw hotel. Di jalan Sinta nunjukin tempat salon dimana besok astrid berias.

“Makasi banyak ya bli”

“Iya, untung dapet ya” kata gw

“Hati hati ya baliknya. Inget besok jm 6 udah disini” katanya

“Iya siap ibu guru, hehe. Ntar kita jemput kalian ya”

“Iyaa, daaa”

Gw pun balik lagi ke Denpasar. Hampir jam 11 gw baru sampai rumah. Capek juga nyetir lama lama. Sampai rumah, udah gelap. Gw masuk rumah, gw cek kamarnya anak anak. Lampu kamarnya masih nyala,

“tok tok tok.. Luna, astrid belum tidur ya?”

“Hihi.. udah…” kata mereka cekikikan.

“Gimana orang tidur bisa jawab” gw masuk ke kamarnya, mereka lagi tidur tiduran berdua main HP

“Duhh, enaknya yang pacaran” kata astrid

“Pacaran apa, orang bantuin bu Sinta aja” kata gw

“Udah deh pa, jujur aja napa” kata luna

“Ehh beneran, ngapaen papa bohong sama kalian”

“Ihh gak percaya aku” kata luna

“Haha, kak luna cemburu pa” kata astrid

“Apa sih, siapa juga yang ngelarang papa pacaran” katanya tiduran membalik badannya hadap tembok.

“Cieeee, haha” astrid memeluknya dari belakang.

“Hahaha, pacar papa tu cuma kalian” gw peluk astrid, gw jg ikut tiduran,

“Ihh keluarga aneh” kata luna,

“Kalian tidur deh, besok jam 5 kita udah jalan” kata gw

“Nanti bangunin aku ya pa” kata astrid

“Iya syang, kalian istirahat ya.. muach..” gw kecup pipinya dan pergi keluar dari kamar mereka. Luna diem aja, tidur kayaknya dia.

Gw tidur di kamarnya silvi yang dulu. Gw ganti baju santai dan rebahan di tempat tidur. Ehh siapa lagi nie nge WA.

“Udah nyampe bli?” Oo Sinta, WA nya udah dari tadi

“Sory baru bales, udah kok” bales gw

“Ehh tak kira udah tidur” katanya

“Baru mau, kamu belum tidur?”

“Udah dikit, kamu WA jadi kebangun”

“Hehe, ya udah lanjut dah, besok biar fit” kata gw

“Iya.. bli makasi ya”

“Iya sama sama, cuma bantu gitu doang”

“Hihi” ketiknya terakhir

“Hmmm.. papa beneran kan gak pacaran?” luna tiba tiba ngeWA

“Iya bener syang, papa kan gak mau menghianati kamu, pacar papa yang paling imut, wkwkwk” ketik gw

“Ihh papa apa sih..” ketiknya. Gw taruh HP dan mejemin mata. Luna ini emang lucu, lagi imut, lagi jutek, lagi kalem, hadehhh.. haha.. Dan itu yang terkadang bikin gw selalu kangen kalau gak ketemu dia…

………………………………………………………………………………………………………………….

Pagi pagi jam setengah 5 gw bangun. Gw siapin astrid makan aja dulu, biar gak kosong perutnya. Gw cuci muka, pergi ke dapur. Dan bikin nasi goreng. Setelah mateng gw taruh di meja. Gw ke kamarnya anak anak, bangunin Astrid sama Luna.

“Syang.. nak… bangun” gw goyang goyangkan kakinya,

“Hmmm.. hmmmm.. paa. lagi 5 menit aja” katanya meluk bantal.

“Hadehh.. bener ya”

“Iyaaa.. 5 menit aja”

Gw pergi lagi ke dapur buatin dia air hangat, dingin juga kalau mandi jam segini.

“Buat ada De?” mama udah bangun

“Air anget ma, pake mandi astrid. Aku minta tolong bangunin astrid ya ma”

“O iya deh. Luna juga?”

“Luna gak usah, ntar mama ikut nonton kan?”

“Ikut lah, mau liat cucu ku nari”

“Nanti sekalian mama sama Luna aja” kata gw

“Iya deh, jam 9 ya”

“Iya jam 9”

“Kak luna beneran ditinggal pa?” kata astrid di mobil

“Nanti biar dia sama nenek aja, biarin dia tidur dulu, kasian” kata gw.

[POV Luna]

Hmmmm.. enak banget bangun siang, hehe. Ehh.. ya ampun, acaranya astrid!! Aku lihat jam udah jam 8, astrid juga udah gak ada..

“Nekk.. neneeeeeeeeEEEEEEEEEEKKKKKKKKKKKK!!” teriak ku

“Apa sih kamu, baru bangun udah teriak teriak”

“Papa udah jalan ya nek?”

“Udah tadi subuh mereka jalan”

“Yahh, kok aku ditinggal”

“Kamu tidur kayak kebo gitu, dibangunin gak bangun bangun”

“Aku mau kesana nek, gimana dong” aku panik

“Ya ampun, iya nanti sama nenek kesana. Kamu mandi dulu sana, makan, hampir telat kita nie”

“Iya iyaaaa” aku lari ambil handuk masuk kamar mandi.

“Ihh papa pasti gak bangunin aku, biar bisa berduaan sama bu Sinta” aku ngomel ngomel sendiri sambil mandi. Abis mandi aku dandan dikit, pake baju cantik.

“Nek yok!!” teriak ku

“Maem dlu syang, pelan pelan aja. Pas nanti kita nyampe sana” katanya

“O iya, hehehe” Aku pun makan sendiri, karena semua udah makan. Lalu kita otw Tabanan. Aku berdua aja sama nenek, nenek yang nyetir. Kakek masih sibuk banget, pdahal pengen ikut dia.

“Jadi kapan kalian balik ke Singaraja?”

“Hmmm.. kayaknya ntar nek, besok kan aku sama astrid harus sekolah”

“Yahh, padahal nenek masih kangen”

“Nenek main dong ke Singaraja”

“Capek nenek nyetir jauh jauh”

“Ya udah nanti aku jemput aja, tapi aku bawa mobil nenek ya”

“Emang bisa?”

“Bisa lah.. sekarang mana, sini aku bawa” kata ku modus

“Hehh ngak ngak!” katanya galak

“Wuuu” kataku monyong..

“O ya, jadi gimana papa kamu, udah punya calon belum?” tanya nenek,

“Kok nenek nanya gitu?”

“Ya kan pengen tau, kalau belum tak jodohin sama ponakan nenek di surabaya ya” katanya

“NGaakkk! Papa udah punya calon nek, cantik, baik, sayang sama akuu” kataku bohong

“Yang bener? kerjanya apa tu?” tanyanya, duh apa ya

“Hmm.. hmmmm.. itu.. dokter, dokter di rumah sakit di Singaraja” kata ku

“Wah bagus deh, yang penting syang sama kalian”

“…..” Kenapa sih semua orang pada ngomongin itu. Pokoknya cuma aku yang boleh milihin calon ibu aku.

“Wah rame bener” kata nenek bingung nyari parkiran

“Disitu aja nek, di bawah pohon, pas” kata ku nunjuk. Kemudian cepet cepet aku sama nenek jalan ke dalam gedung, udah ada suara suara gamelan, kayaknya acaranya udah mulai. Mudah mudahan astrid belum tampil.

“Aduh rame bener nek, papa dimana ya”

“Coba telpon aj lun”

“Paaaa… paaa.. papa dimanaa?” tanyaku

“Di sebelah utara..”

“Utara mana???” teriak ku di telpon

“Kamu lihat lampu sorot yang nyala, yang no 2 dari ujung”

“O iya iya”

“Naa papa di bawah nya, cepet sini”

“Iya iya” aku ajak nenek kesana. Akhirnya ketemu juga, papa lagi duduk sama bu Sinta. Aku ikut duduk di sebelahnya, udah disiapin tempat duduk kosong, hehe.

“Paa astrid udah tampil?” tanya ku

“Belom, ini abis ini aja. Kalian kok lama sih?” tanya papa

“Nenek pa, dandan lama bener” kataku ngeles

“Aduhh duhh duhh..” nenek menjewer kuping ku

“Kamu tu yang baru bangun, pake nyalahin nenek lagi” kata nenek

“Hehehe, nenek sih gak bangunin aku”

“Hahaha” tawa papa. Dan tibalah giliran Astrid sama Edi. Ku ambil HP, nyalakan camera, rekam dia.

“Pa aku ke depan ya, sini pinjem HP papa” kata ku

“Hp kamu kenapa?”

“Hp aku buat rekam, hp papa pake foto, cepet sini” lalu aku lari pas kedepan, aku diem di belakang juri. Hihi.

“Wah cantik bener adik aku, emang beneran kayak kumbang mau terbang” Jadi dia sendiri dulu keluar, setelah beberapa menit, baru pasangannya dateng. Mereka malah dapet tepuk tangan karena saking mesranya. Totalitas bener kayaknya astrid sama edi. Suhu bisa googling, mengenai Tari Oleg Tamulilingan

“Yeeeeeeeeeeeeee.. wuhuuuuuuuuuuuuu… astrid astrid astrid..” aku teriak teriak kayak orang gila, haha..

“Yok ke belakang” papa mengajak ku ke belakang panggung. Kita nunggu diluar gedung, lalu astrid keluar.

“Kakaaaaaaakkk… hihihi” dia memeluk ku

“Keren banget dek, sumpah…”

“Aku deg degan banget” katanya masih memeluk ku

“Ehh ehh nyangkut” karena aksesoris yang dia pake banyak banget, ada yang nyangkut di rambut ku

“Hahahaha” tawa yang lain

“Selamat ya sayang..” kata papa nyium pipi nya astrid

“Pasti kalian juara nie” kata bu Sinta

Jadi kita istirahat dulu di bawah pohon sana, sambil makan makan, nyemil. Foto foto.

“Bu aku udah boleh ganti baju gak?” tanya astrid ke bu Sinta

“Nanti ya, abis pengumuman, kita langsung ganti di hotel” katanya..

Dan saat pengumuman pun tiba, kita semua deg degan. Di umumin dari juara 3. Aku berdoa terus biar astrid juara satu. Tapi sayang, saat pengumuman juara 2, nama SMP kita di panggil. Jadi astrid sama edi dapet juara 2 aja, tapi gapapa lah. Udah keren banget mereka. Juara 1 nya ya Tuan rumah, hehe.

AKu lihat adikku dapet piala, bangga banget. Coba kalau mama liat, pasti juga seneng banget. Aku lihat papa juga kayak mau nangis.

……………………………………………………………………

Siangnya acaranya udah selesai, jadi papa memutuskan untuk balik hari ini. Nanti juga kita bareng bareng sama Bu Sinta, sama Edi juga. Enak deh rame rame di jalan. Aku sama papa balik berdua ke Denpasar. Nenek nyetir sendiri jadinya. Jadi aku ambil barang barang, dulu. Astrid biar di hotel sama bu Sinta, soalnya dia bersih bersih dan ganti baju. Kita pamitan sama keluarga di Denpasar. Seperti biasa aku nodong kakek nenek dulu, kwkwkw. Lumayan pake bekal 1 bulan. Lalu kita jemput astrid, dia udah ganti baju. Masukkin koper dan kita berangkat.

“Luna…” kata bu Sinta

“Iya kenapa bu?”

“Ibu bisa duduk di depan gak? soalnya pusing kalau di belakang” katanya. Apa sih bu Sinta, bilang aja mau deket deket papa. Aku harus cari alesan.

“Sama bu, aku juga muntah muntah kalau di belakang” kataku

“Luna, sejak kapan kamu muntah naik mobil, udah kasi aja bu Sinta di sini, kasian” kata papa

“Bener pa, ini sekarang aku pusing.. uwweekk” kataku pura pura mual

“Hehe, udah gapapa bli.. mudah mudah an aku gak pusing” kata bu Sinta. Ehh ngapaen dia manggil bli ke papa.

“Luna kamu ihh” papa nyubit paha ku. Aku diem aja sambil main HP.

Kita juga mampir dulu kerumah Kumpi, pamitan disana. Tak lupa aku minta anak anjing satu, hihi. Ini bagus banget, warna coklat. Aku namain dia hmmmm… si Coklat aja, hahahaha.

“Kamu janji ya, ngerawat, mandiin, ngasi makan” kata papa

“Iyaaa janji, pokoknya aku bakal sayang dia selamanya, hehe” kataku. Dan papa pun ngijinin aku bawa anjing itu, hihi, asiiikk…” Lalu kita pun melanjutkan perjalanan lagi.

“Itu bagus As”

“Ngak ngak, ketek aku keliatan banget”

“Ya namanya lagi nari”

Edi sama astrid lagi nonton video sama foto foto yang aku ambil tadi.

“Bagus kan foto foto ku?” kata ku

“Kakak ngambil nya kurang deket, harusnya ada yang close up gitu” kata astrid

“Lah, itu aja aku udah duduk sama juri, biar bisa motoin kalian” kataku ngomel

“Hehe, tapi video nya keren. Aku mau upload di IG ahh” katanya..

Sampai di bedugul, kita berhenti bentar buat istirahat. Aku inget titipan kak Intan, jagung sama strawberry. Aku beli aja yang banyak, pasti kakak kakak di toko juga nungguin kita.

Setelah dari sana kita lanjut lagi perjalanan, udah mulai turun gunung, jadi jalan kelak kelok terus.

“Bli, ada kresek gak?” kata bu Sinta sambil menutup mulutnya,

“Mau muntah Sin?” tanya papa

“He ehh”

Papa mengehntikan mobilnya. Bu Sinta keluar dari mobil, langsung muntah muntah. Duh kasian dia. Ternyata beneran dia gak tahan di belakang. Papa memegang kepalanya.

Muka bu sinta pucet banget, air matanya keluar.

“Hikss… haduuhh..” katanya mau nangis

“Udah udah, gapapa.. Nanti kita beli teh hangat ya” kata papa,

“Paa… bu sinta duduk di depan aja” kata ku turun dari mobil, papa gak jawab, kayaknya papa juga kesel sama aku. Aku pindah duduk sama astrid di belakang. Papa memegang bu sinta, dan perlahan dia naik mobil.

“Tahan ya, lagi dikit aja kita sampai” kata papa, papa mengambil jaket yang ada di kopernya, dan memakaikannya pada bu sinta. Kita pun jalan lagi, perjalanan mungkin lagi setengah jam.

Kita sempet berhenti didepan warung untuk beli teh hangat.

“minum dulu, biar enakan” kata papa, papa megang kantong plastik, dan sedotan, bu sinta perlahan meminumnya.. Aku bener bener kasian sama dia, aku ngerasa bersalah banget.

“Makasi bli” katanya lalu memejamkan matanya, bersandar di kursi mobil.

Dan sampailah kita dirumah. Edi udah ditungguin sama orang tuanya. Aku sama astrid turun, papa masih anter bu sinta dulu ke kosnya.

“Gara gara kakak tu” kata astrid

“Iya dek, kasian bu Sinta” kata ku,

“Wah udah pulang. Mana oleh oleh” teriak kak Intan. Kita pun ngasi oleh oleh tadi ke kakak kakak di toko. Rame bener, jadi rebutan, kayaknya pada kelaperan semua, hihi. Karena emang capek banget, kita pun tidur lebih awal. Tapi aku masih kepikiran sama Bu SInta, gimana ya keadaannya, apa udah fit lagi.

Malemnya walaupun aku udah capek banget tapi gak bisa tidur. Aku ketok kamarnya Astrid.

“Dek.. dek.. udah bobok?”

“Hmm.. belum kak” aku buka pintu, dan naik ke tempat tidurnya.

“Aku tidur disini ya” kataku

“Kok tumben?”

“Pengen aja, kamu kok belum tidur?”

“Ini lagi edit edit video, hehe. Mau tak upload” katanya sambil utak atik HP.

“Dek…”

“Hmmm..”

“Dek…”

“Apa kakk, ganggu aja” katanya

“Bu Sinta masih mual gak ya?”

“Mana aku tau kak, tapi biasanya orang mabuk perjalanan kan cukup istirahat aja, besok pasti udah sembuh” katanya

“IYa ya, mudah mudahan” kata ku

“Kakak kenapa mikir itu terus?”

“Ya aku ngerasa bersalah, aku liat bu sinta tadi pucat bener mukanya, kayak mau mati tau” kataku

“Iya ya, kayaknya bu sinta emang gak bisa perjalanan jauh”

“Ya pastiin besok aja kak” katanya

“Ho ohh.. uaahhemmm” aku udah nguap nguap

“Lama bener edit videonya” kata ku nengok ke hp nya

“Edit biar bagus kak”

“Di zoom itu dek, pas kamu ngegol” ngegol itu pas goyangin pinggul

“Kok gitu?”

“Biar yang nonton pada nafsu liat pantat kamu, hahahaha” tawa ku

“Ihh gak mau” katanya

“Gerakan kamu kok banyak banget angkat selendang gitu dek?”tanya ku

“Namanya jadi kumbang, kan terbang kak, kalau jadi ular baru ngesot!” katanya kesel

“Hahaha, untung ketek kamu putih ya, coba kalau item, wkwkwkwkwk” aku ngakak

“Kakak nie, sana sana!! ganggu aja” katanya memunggungi aku

“Haha, iya iya, aku tidur ya, kumbang ketek putih” kataku memeluknya dari belakang

“Issssh!!!”

“Dek kok anget badan kamu, demam ya?” tanya ku

“Ngak kok kak, masak sih?”

“Iyaa, kamu tidur deh, besok aja lanjut” kata ku

“Iya lagi dikit…”

Tak terasa aku pun ketiduran…

“Kakk… kakkk..”

“Napa dek” luna bangunin aku tengah malem,

“Kak dingin banget, ambilin selimut..” katanya gemeteran,

“Haaa???” aku kaget dan memegang dahinya,

“Ya ampun panes banget, beneran kan kamu demam” cepet cepet aku ambil selimut dan menutupi badannya

“Tar ya, aku bangunin papa” ku lihat udah jam 2 malem. Aku lari ke kamar papa.

“Paa… paaaa.. paaaaaaaa” aku masuk ke kamarnya dan bangunin dia

“Napa lun??” papa kaget

“Pa Dek Astrid demam, panes banget badannya” kataku

“Haa…” kita balik ke kamar astrid

“Aduh panes banget” kata papa memegang dahi nya

“Kamu ke dapur ambil air anget dari dispenser, taruh di ember ya, sama ambil handuk kecil. Papa mau ambil parasetamol di kotak obat” kata papa

“Iya iya pa” aku ke dapur dan menyiapkan seperti yang papa kasi tau.

“Hikss.. paa dinginn” kata astrid, masuk angin pasti dia ini,

“Iyaa gapapa, besok sembuh. Ini minum obatnya dulu” astid meminum obat dan papa naruh handuk anget di dahinya,

“Sekarang tidur ya”

“Luna kalau astrid tambah panas, kasi tau papa ya” kata papa

“Iya paa”

Astrid pun udah mulai tenang, dan sepertinya dia udah tertidur. Aku juga udah ngantuk banget.. uahhemm…

…………………………………………………

Paginya aku kebangun karena papa masuk kamar untuk ngecek kondisi astrid.

“Hmmm.. hhmmm.. gimana adek pa?” tanya ku smabil ngucek mata

“Panas nya udah turun, tapi masih anget dikit. Dia biar istirahat dirumah aja lun, gak usah masuk” kata papa

“Ooo iya..” emang masih anget badannya dia,

Pas aku mau berangkat sekolah, kulihat astrid masih tidur.

“Dek, aku berangkat ya” bisik ku

“Hmmm.. kak kasi tau wali kelas aku ya” katanya kebangun

“Iya gampang, nanti aku beliin sari roti, hehe” kataku

“Ho ohh…” katanya lemes,

“PaaAAAaa aku jalan” teriakku saat masuk mobil,

“Iya hati hati”

“Astid gak masuk Lun?” tanya pak yan

“Sakit pak yan, masuk angin kayaknya”

“Oalah…”

Disekolah aku mengikuti pelajaran seperti biasa. Saat jam pelajaran aku denger kelas sebelah ribut ribut. Pasti gak ada guru mereka, enak bener. Pikir ku..

“Rin, kelas B dapet mapel apa sih, kayaknya gak ada guru tu?” tanya ku ke ririn

“Nari kayaknya” katanya

“Haa tari?? bu Sinta ya?” tanyaku

“Iya lah, kan guru tari kelas 3 bu Sinta aja, lo kenapa sih?” tanyanya

“Gak gak, gapapa” wah bu Sinta gak masuk, sakit pasti.. Aku jenguk aja ntar ahh, sekalian minta maaf.

Pulang sekolah aku beranikan diri nanya ke guru lain, dan memang bener bu Sinta ijin karena sakit. Aku juga nanya alamat kosnya dia. Lalu aku minta tolong pak Yan anter.

“Ini kayaknya lun, alamatnya” kata pak yan, kita berhenti di sebuah kos kosan.

“Iya kayaknya, aku tanya dulu deh pak yan” aku turun,kebetulan ada mbk mbk disana,

“Mbok…” Mbok tu dalam basaha bali artinya panggilan untuk cewek yang lebih tua dari kita, tapi dia masih muda, bukan ibu ibu,

“Iya, napa gek?” katanya

“Mbok, bener disini kosnya bu Sinta, guru SMP XXX” tanya ku

“Oo sinta, iya bener, itu kamarnya, nomor 4” katanya

“O iya, makasi mbok”

“Bener pak yan, pak yan duluan aja deh, aku nanti naik gojek aja” kata ku

“Oke deh”

“Tok..tok..tok.. bu Sintaaa” Aku ngetok pintu kamar nya

“Ibu.. ibu.. ini aku, lunaa..”

“Iya sebentar” ada suara,

“Ehh Luna, kok gak bilang bilang kesini” dia kaget liat aku

“Hehe, mau jenguk ibu” kataku

“Ya ampun, yok masuk, maaf berantakan ya” padahal kamarnya rapi bener. Lalu aku duduk lesehan di atas karpet di lantai.

“Sendiri aja? Astrid mana?” tanyanya

“Dia sakit bu, demam. Jadi gak masuk deh. Ibu masih sakit ya?” tanya ku

“Waduh, astrid sakit juga ya. Iya tadi pagi pusing banget, tapi sekarang udah mendingan. Baru aja bangun tidur”

“Syukur deh…” aku pengen minta maaf sebenernya, tapi aku bingung ngomongnya gimana, salting dah jadinya.

“Kamu mau minum apa? adanya air putih aja nie” katanya

“Gak usah bu..”

“Hmm.. bu.. ” kata ku

“Iya, kenapa?? kamu kok kayak bingung gitu”

“Gini, aku.. aku mau minta maaf soal kemaren”

“Haa.. soal apa? kamu kan gak ada salah”

“Itu.. waktu di mobil, waktu ibu minta duduk didepan” kataku nunduk

“Haha, kan ibu bilang gapapa sayang”

“Iya tapi sebenernya aku bohong, aku gapapa kok duduk di belakang. Seandainya waktu itu ibu duduk didepan, pasti gak sakit gini” kataku

“Hahahaha.. Luna luna.. kamu emang anak yang baik” katanya ketawa,

“Gapapa kok, ibu kan gak bakal rebut papa kamu, hihi” katanya bikin aku kaget, kok tau dia,

“Haaa.. ng.. nggak.. ngak gitu kok bu, aku cuma.. cuma..” aku kebingungan, merah dah muka ku,

“Ibu juga perempuan lo, dari cara liat kamu ke ibu, waktu ibu deket deket sama papa kamu, ibu udah tau isi hati kamu” kata nya, kayaknya bu Sinta ini bisa baca pikiran orang,

“Hmmm.. hmmm… aku.. aku…” aku bingung mau ngomong apa

“Lagian siapa juga mau sama om om, hahaha” tawanya,

“Hehe..” iya ya, bu Sinta kan cantik, pasti udah punya pacar ganteng.

“Ibu udah punya pacar kan?” tanya ku

“Menurut kamu??” dia nanya balik

“Haha, pasti udah punya” kata ku

“Hebat papa kamu ya” katanya

“Kok gitu?”

“Iya, bisa besarin kalian sendiri. Berhasil didik kalian sehingga jadi anak anak baik, lucu, imut kayak gini, hehe” katanya nyubit pipi aku

“Hmm.. hehe” kataku cengengesan

“O ya, ibu aslinya darimana sih?” tanya ku

“Jimbaran, pernah kesana?”

“Ooo yang pantai pandawa itu ya”

“Ya disitu, tapi rumah ibu agak jauh dari sana”

“Luna lahir disini ya?”

“Iya, kata papa sih kita ini perantauan, hehe”

“Aslinya?”

“Tabanan” kataku

“Jadi papa aku sekalian ngurus toko disini, dan kita tinggal disini deh bu” kata ku

“Ooo gitu. Mama kamu darimana?”

“Aslinya sih bukan orang bali bu, mama aku lahir disurabaya”

“Mama kamu orang keturunan ya?” tanyanya

“He ehh” aku mengangguk

“Pantes kamu sama astrid cantik banget, blasteran ternyata” katanya

“Tapi tetep orang indonesia kok, hahaha”

“Hahaha” Aku pun banyak ngobrol sama bu Sinta, dan kondisi nya juga kayaknya udah baikan. Enak ngobrol sama dia, aku juga malah terkadang curhat tentang hal perempuan. Aku juga dibuatin mie rebus disana, kebetulan aku laper banget. Tiba tiba papa nelpon.

“Halo pa”

“Halo, luna kamu dimana? kok belum pulang?”

“Masih dikosnya bu Sinta pa, tadi ibunya gak masuk, ternyata masih sakit. Kan aku udah bilang pak yan tadi, suruh kasi tau papa”

“Iya, tapi udah sore nie. Kamu udah makan?” tanyanya

“Udah pa, ini minta sama bu sinta, hehe” katanya

“O ya udah, jangan kesorean ya” katanya

“Iya iya, ini udah mau balik” kataku

“Papa kamu ya?”

“Iya bu, cerewet bener” kataku

“Ya wajar lah, orang kawatir”

“Tapi aku males pulang, ntar aja bu” kata ku, enak soalnya di kosnya bu sinta,

“Lah, haha. Atau kita bareng bareng, ibu anterin deh kamu pulang. Sekalian mau bilang makasi sama papa kamu, dan jaketnya juga mau tak balikkin” katanya

“Iya deh, tapi ntaran ya buu”

“Iyaa syang” katanya

“Berarti kita ngapaen dong?” tanyanya

“Hmmm…” aku juga bingung

“Luluran aja yok” katanya

“Haa?? tapi tapi..” aku kaget sama ajakannya

“Udah ayo sini” bu sinta menarik tangan ku. Jadi sekarang kita berdiri. Dia membuka baju sama celananya, jadi sisa daleman aja.

“Ayo cepet” dia masuk ke kamar mandi nya.

“Tapi bu?” aku malu sebenernya,

“Gak usah malu, sama aku juga” katanya, karena dipaksa gitu aku pun ngikut. Satu persatu aku lepas kancing kemeja putih ku. Sekarang aku cuma pake miniset putih. Perlahan aku lepas rok biru yang aku pakai. Aku masih menutupi tubuhku dengan tanganku. Duh malu banget.

“Hihi, sini syang…” dia menarik tangan ku. Bu sinta ngasi aku kursi kecil, aku duduk disitu.

“Nih pake” dia ngasi aku lulur, aku gak pernah luluran sebenernya.

“Naa kalau pake ini, kotoran dikulit gampang ke angkat, nanti jadi seger deh kulit kamu” katanya,

“Ihh kamu nie lama bener” dia mengambil tanganku dan mulai mengoles oles dengan lulur nya, duh banyak banget.

“Tu kan, daki kamu banyak banget, haha” tawanya

“O iya, hihi” aku sekarang udah mulai membersihkan lengan ku sendiri.

“Kulit kamu itu bagus banget lo Luna, jadi harus dirawat”

“Kamu abis mandi pake apa biasanya?” tanya nya

“Lotion aja sih bu” kataku

“Kalau mukak?”

“Aku pake ini sama ini” dan asiklah aku ngobrol sama bu sinta, ngomongin masalah cewek lah, cara merawat kulit, rambut, banyak banget. Tumben aku ada yang ngajarin gini.

“O ya, rambut ibu kok panjang banget, gak ribet ngerawatnya?” tanya ku

“Hehe, ya ribet sih, tapi aku suka aja, bangga gitu rasanya punya rambut panjang”

“Aku ini aja udah mau tak potong, pengen aku pendek in” kataku

“Ehh jangan, rambut kamu bagus gini, syang lah di potong”

“Ngeganggu bu, pas main basket gitu, ganggu banget” kata ku

“Ya kan bisa diiket. Rambut itu mahkota nya perempuan, emang kamu mau mahkotanya direnggut, haha”

“Mahkota apa dulu nie? hahaha” tawa ku

“Yak udah semua, sekarang tinggal ini” bu sinta lalu melepas BH nya, aduhhhhh..

“Ibu maluuuu” kataku

“Haha, sama kamu juga. Ini kan perlu dibersihin juga” katanya mulai membersihkan dadanya.

“Kamu juga nih” katanya

“Ngaaak, ngaak” aku geleng geleng

“Haha, ya udah nanti sendiri ya” katanya

“Iya ibu keluar dulu” kataku

“Ini tu boleh diliat tapi gak boleh di pegang, hehe” katanya

“Maksud ibu?”

“Gini, ini itu bagian privat nya kita. Cuma kita yang boleh megang. Ini juga sama” katanya sambil nunjuk selangkangannya

“Nanti kalau kamu udah gede, udah masuk SMA aja, pasti bakal pacaran kan. Naa pacaran itu boleh, tapi kamu harus bisa jaga diri”

“Jangan sampai tergoda” katanya

“Contohnya gimana bu?” tanyaku polos

“Ya kamu dirayu biar mau di pegang pegang, apalagi sampai ML alias berhubungan sex” katanya

“Aku tonjok aja nanti pacarku bu, hehe” kataku

“Haha. Jadi gini syang, terkadang saat kita udah jatuh cinta itu, kita bisa mabuk lo” katanya

“Kayak mabuk perjalanan?” tanyaku

“Haha, bukaaan.. bisa lupa sama akal sehat. Contohnya saat kalian pacaran nie, berduaan gitu, pasti cowok kamu minta aneh aneh, awalnya cuma minta ciuman. Terus lama lama, pegang pegang. Naa kita biasanya lemah tu kalau udah di pegang pegang gitu”

“Kok bisa lemah?” tanya ku

“Enak soalnya, hahahahaha” tawa bu sinta

“Ihh ibu, hahaha. Terus terus?” tanya ku penasaran

“Kalau udah lemah gitu, ya kita pasrah deh, mau dia remas, pilin pilin, sampai kita udah keenakan banget” kata bu sinta, aku nelen ludah denger dia cerita, soalnya dia pake praktekin lagi

“Abis itu dia pasti bilang, ‘syang ke kos aku yok'”

“Kan tolak aja bu” kataku

“Gak bisa lun, kita udah horny, apalagi penasaran, plus udah jatuh cinta sama dia” katanya

“Naa makanya kita harus bisa mencegah hal itu bisa terjadi”

“Makanya aku bilang tadi, ini, apalagi ini, itu jangan sampai ada yang megang selain kamu. Nanti akan ada saatnya. Kamu harus bisa jaga diri ya, kamu itu cantik, pinter, masa depan kamu masih panjang banget” katanya nasehatin aku

“Iya bu, hehe”

“Soalnya jaman sekarang banyak banget cewek cewek, baru SMA udah hamil. Sepupu ibu tu udah 2 yang gitu, padahal anaknya polos bener, diem diem aja, jarang bergaul sama cowok, ehh tiba tiba hamil” katanya

“Terus ibu gimana?” tanya ku

“Haha, aku juga korban dlu” katanya

“Gimana tu bu, ceritaiiiiin” katanya ngerengek manja

“Seperti yang aku bilang tadi, aku di mabuk cinta lun. Waktu itu pas aku kelas 3 SMA, pas pulang sekolah aku kan pacaran di pantai”

“Terus???”

“Karena ada kesempatan, pantainya juga sepi, pacar aku agresif bener. Aku ngos ngosan dibuatnya. Enak banget lun, sumpah, haha. Lalu dia ngajak aku ke kosnya, aku iyain aja. Aku udah percaya sama dia, kita udah 2 tahun pacaran, orang nya baik banget, sayang sama aku”

“Trus ngapaen di kosss????” tanya ku

“Ya ngelanjutin yang tadi lah. Mulai lah dia melepas kancing baju aku satu persatu. Aku bilang jangaan, tapi dia tetep lanjut, tapi aku juga gak nolak. Tiap aku halangi tangannya, dia selalu punya cara bikin aku lemes”

“Hihihi.. terus bu” aku makin penasaran,

“Ya sampai dia narik celana dalam aku, aku udah geleng geleng gak mau, tapi dia bilang kalau bakal tanggung jawab, nikahin aku nanti. Ehh aku nyerah lagi”

“Hahaha, ibu begoo” kataku

“Dasar kamu ya” katanya

“Terus bu”

“Ya aku mohon… yank jangan dimasukkin ya” kataku

“Dia jawab, iya sayank, ditempelin aja” katanya

“Hihihihihi” aku cekikian nahan tawa

“Ehh malah masuk sampai biji bijinya, kan kampret bener” katanya

“Hahahahahahahaha” aku ngakak sendiri

“Terus ibu nolak dong, lari, nangis” tanya ku

“Hmmmm… gak lun.. abisnya enak, haha” katanya ketawa

“Yaaaahhhhhhhhhhhhhhh.. katanya harus jaga diri” kata ku

“Hahahaha.. kan aku bilang, kalau udah terlanjur itu susah nolak nya lun”

“Makanya sebelum itu terjadi kita harus bisa mencegah”

“Terus kalaupun misalnya udah terlanjur nie, itu jangan sampai kamu ngebiarin pasangan kamu ngeluarin didalem” katanya

“Ngeluarin apa?” tanya ku

“Crot nya itu Lunaa” katanya

“Apa sih?” tanyaku, karena emang aku gak tau

“Sperma, kalau keluar di dalem vagina kamu, itu yang bikin hamil” katanya

“Oo iya iya, kayak di pelajaran biologi itu ya” kata ku

“Iyaa bener.. Udah ngerti kan sekarang?” tanya nya

“Siap ibu, hehe.. Harus bisa jaga diri, gak boleh tergoda” kataku

“Gitu dong, inget aja masa depan kamu masih panjang, dan kasian nanti orang tua kamu kalau kamu aneh aneh” katanya

“Iya ngerti aku, hehe”

“Ya udah, sana kamu bersihin dada kamu, sekalian mandi aja, nanti kita bareng bareng kerumah kamu” katanya. Bu sinta keluar kamar mandi dan menutup pintu. Hihi, seneng deh ngobrol sama bu sinta, diajarin banyak hal yang sebelumnya aku bingung harus tanya kesiapa. Aku buka semua pakaian ku, aku luluran lagi dikit. Abis itu aku mandi, duhh, peralatan mandinya bu sinta banyak banget, ada sabun ini, sabun itu.

Abis mandi aku pinjem handuknya, lalu memakai pakain dalam ku kembali. Aku keluar kamar mandi, dan memakai seragamku lagi.

“Gimana, seger kan?” tanya nya

“Iyaa, bersih rasanya kulit aku” kata ku

“Ya udah, aku mandi dulu ya, kamu siap siap aja” katanya.

Aku lihat udah jam 3 sore, masih belum sore, hehe. Lalu Bu Sinta keluar kamar mandi, dia hanya memakai handuk aja. Aku duduk duduk di tempat tidurnya sambil main HP.

“Papa kamu nelpon lagi?” tanya nya

“NGak kok bu” kata ku

“Bilang aja kita udah mau balik” katanya

“Iyaa.. uaahhem” aku nguap nguap ngantuk banget, enak banget abis mandi gini, seger, jadi ngantuk.

“Nih bersihin telinga kamu” katanya ngasi aku cutton bud,

“Udah bersih kok” kataku

“Bersih apanya, tadi ibu lihat ada item item, haha” katanya

“Masak sih”

“Mana mana, sini tiduran” katanya. Bu sinta duduk disebelah ku, aku tiduran di pahanya, hadap samping. Dengan lembut bu sinta membersihkan telingaku. Hmmm enaknya… Pahanya lebih empuk dari bantal ku, uaahem…

“Ini tu harus sering sering dibersihin lo” katanya. Aku diem aja nikmatin dimanja sama dia. hihi.. tak terasa aku sampai ketiduran, saking nyamannya..

“Aku kangen mama.. Aku pengen dimanjaa… aku pengen ada mamaaaa”

“Luna.. luna syang.. bangun nak…

“Hmmm.. maaa.. mamaaaa….” aku kebangun, aku lihat langit langit kamarnya bu Sinta. Aku lihat ke samping bu Sinta lagi duduk di kursi didepan mejanya, sambil mengerjakan sesuatu di laptopnya..

“Bu…” aku duduk

“Ehh udah bangun..”

“Lama ya aku tidur?” tanya ku

“Ngak kok, 2 jam aja, haha” tawanya

“Aduhh maaf ya bu” kataku

“Gapapa, kasian bangunin kamu, tidurnya nyenyak banget” katanya

“Hehe.. abisnya ngantuk banget”

“Tadi papa kamu juga nelpon, aku angkat tadi, bilang kamu masih tidur”

“Terus gimana papa?”

“Dia ketawa aja” katanya

“Hehe”

“Ya udah, sana cuci muka. Tak anter kamu pulang” katanya. Sore itu kita balik ke rumah, aku di bonceng naik motor sama bu Sinta. Aku memeluk pingganggnya erat, hihi.

“SwastyastuuUUUUUUUUUU” teriak ku

“Swastyastuu” kata papa

“Lama bener main nya” kata papa,

“Hehe, ketiduran pa” kataku sambil cium tangannya

“Bli…”

“Ehh Sinta.. Maaf ya Luna ngerepotin” kata papa, apa sih papa, sok formal

“Gapapa bli, orang kita main main tadi kok” katanya

“Masuk masuk” papa ngajak bu Sinta masuk

“Pa Kadek masih sakit?” tanya ku

“Udah turun panasnya, cuma masih lemes dia, pengaruh obat kayaknya” kata papa

“Mana dia?” tanya ku

“Di kamar” Aku masuk ke kamarnya Astrid

“Dek.. masih sakit?” dia lagi tiduran main HP

“Udah enakan sih kak, tapi masih lemes” katanya, aku pegang dahinya udah gak panes lagi

“Kakak kok baru pulang sih?” tanya nya

“Tadi main ke tempat Bu Sinta”

“Haa bu sinta?? kok bisa?” tanyanya

“Astrid….” bu Sinta ikut masuk ke kamarnya astrid

“Ehh ibu…” astrid kaget

“Masih sakit?” tanyanya memegang dahi nya

“Ngak, besok udah bisa masuk” katanya

“Ya syukur deh”

“Ada apa nie, ibu kesini?” tanyanya bingung

“Ya mau jenguk kamu, hehe. Sekalian anter Luna pulang” katanya

“Udah makan?” tanyanya

“Udah bu”

“Istarahat ya, besok kita ketemu lagi disekolah. Masak abis bawa piala langsung sakit” katanya

“Hehe, siaapp” kata astrid semangat

“Ibu udah gak pusing lagi kan?” tanyanya

“Udah, tadi Luna jenguk, langsung sembuh deh” katanya

“Hehehehe” aku senyum senyum aja.

“Ya udah aku ganti baju dulu ya” aku pergi ke kamarku ninggalin Astrid sama Bu Sinta berdua.

Hmmmm… kok rasanya happy banget hari ini ya. Badan juga rasanya seger. Aku ganti baju dan keluar kamar. Aku lihat papa lagi ngobrol ngobrol sama bu Sinta, lagi ngomongin tanaman kayaknya. Kayaknya mereka berdua suka sama tanaman hias deh, hehe.

“Dek.. sini deh…” aku masuk ke kamarnya astrid, dia masih asik baca buku

“Apa kak..” katanya lemes

“Ayo keluar, jangan dikamar aja”

“Kak aku lemes” katanya

“Cepet sini, nanti tambah sakit kamu di kamar teruss” kataku narik tangannya

“Hikss… kaakkk…” katanya males

“Cepeettt.. aku kasi tau sesuatu” kataku. Aku pun tarik tangannya, dia jalan males malesan.

“Ini apalagi bawa selimut” aku buang selimut yang dia pakai

“Kak dingiiiinn” katanya

“Kamu nie, kalau sakit itu diikuti, nanti malah sakit, lawan ajaaa. Besok kalau udah sembuh harus ikut aku lari tiap sore ya” kataku

“Iya iyaaaaaa!!!” katanya kesel.

“Sini dek siniiii” aku tarik dia berdiri di dekat jendela.

“Tu liat”

“Apa sih kak?” Kita ngintip papa sama bu sinta lagi di taman, ketawa ketawa ngobrol.

“Gimana menurut kamu?” tanya ku

“Gimana gimana maksudnya??” tanya astrid bingung

“Papa cocok kan sama bu Sinta” kataku, jujur aku tiba tiba pengen punya mama, pengen papa punya pacar. Apa karena tadi aku tumben dimanja manja sama seorang wanita.

“Haaaaaa???!!! serius?? Kakak sehat kan?” tanyanya megang dahi ku

“Apa sih kamu, serius” katanya

“Kakak pasti salah minum obat, bentar aku panggil papa” katanya mau keluar

“Ehh kamu niee, aku serius” kataku lagi

“Ini bukan mimpi kan”

“Aduhhhhhhh!!!” astrid nyubit pipi ku

“Kok aku di cubit” kata nya

“Hehe, abisnya aku kaget. Setelah bertahun tahun baru kakak mau ngomongin pasangan nya papa” kata nya keheranan

“Udah deh gak usah lebay” katanya

“Terus kakak mau jadiin bu Sinta mama kita, gitu?” kata nya

“Mungkin sih” katanya

“Huhhh.. gak mau!!!!” kata astrid

“Kok??”

“Orang aku udah punya calon” katanya

“Siapa??”

“Tante Anggie lah” katanya

“O iya ya, kayaknya tante anggie juga masuk kriteria” kata ku

“Ahaaa.. aku ada ide dek” kataku

“Ide apa?”

“Kita buat penilaian yok”

“Maksud kakak?”

“Ya kita menilai perempuan perempuan yang bisa jadi calon mama kita. apa Bu Sinta atau Tante Anggie”

“Terus kita buat kategori penilaian”

“Contohnya?”

“Pertama dia pinter masak apa tidak, pinter nyuci atau ngak, bisa bersih bersih… teruss”

“Emang kita mau nyari pembantu!!” kata astrid kesel

“Hehe, ngak ngak” tawa ku

“Gini, kita nanti susun kategori penilaiannya, baru nanti setelah beberapa bulan gitu, kita dapet hasilnya, baru deh kasi rekomendasi ke papa, haha” tawa ku

“Hmmm.. bagus juga idenya kakak.. tapi apa 2 orang aja kak?” tanya astrid

“Siapa lagi emang” kita saling lihat

“Kak Intan!!! hahahaha” tawa kita berdua

“Tapi apa mereka mau nanti sama papa” kata astrid

“Masak ada sih yang nolak papa, udah ganteng, maco, mapan lagi” kataku

“O iya ya, hihihi” tawa Astrid..

“Heiii Coklaatt” aku hampir lupa udah punya peliharaan

“HHihi aku jadi gak sabar” kata astrid

“O ya kak, tadi bu Diah kesini lo” kata astrid

“Bu diah siapa??” tanya ku

“Itu, temen papa, yang kerja di Bank tu”

“Ooo itu, ngapaen dek?” tanya ku

“Jenguk aku juga tadi, bawain aku bubur ayam, enak banget kak, hhihi, katanya masak sendiri”

“Tau darimana dia kamu sakit?”

“Gak tau juga tu, papa mungkin ngasi tau”

“Hmmmmm… hehehehehe” aku senyum senyum, nambah 1 kandidat.

Bersambung di Part 4

END РHidup di Bali Season 2 Part 3 | Hidup di Bali Season 2 Part 3 РEND

(Hidup di Bali Season 2 Part 2)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Season 2 Part 4)