X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Part 7

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Hidup di Bali Part 7

Start Hidup di Bali Part 7 | Hidup di Bali Part 7 Start

[Part 7 – Nenek ku sakti]

[POV Nanda]

“Haa.. selametin gimana bu??? SIlvi kan gak kenapa napa?” tanya gw panik

“…” ibu masih terdiam tapi wajahnya ketakutan

“Bu..bukk” gw panggil,

“Tadi..ta..di ibu lihat sesuatu di kamarnya silvi, pas dia baru keluar kamar.. Ada.. seperti orang berdiri di samping lemarinya De.. Takut ibu, ibu gak tau itu apa, cuma putih aja, terus pas silvi keluar, itu bayangan seperti ngikutin.”

“Ibu yakin silvi dalam bahaya De. Dari kecil ibu terkadang bisa ngelihat hal kayak gitu” katanya ketakutan

“Haa ibu liat juga??” soalnya kemaren malem juga gw lihat,

“Jadi kamu udah tau?” tanya nya

“Kemaren malem aku liat bu, tapi aku pikir cuma perasaan aja” kata gw

“Pantes Silvi kok kayaknya berubah tadi, apa dia…?” kata gw

“Gimana terus De?” ibu masih panik,

“Tenang aja bu, biar aku bawa kerumah ya, ketemu nenek aku” kata gw. Nenek gw emang ahlinya beginian. Tapi nenek gw gak bisa nge-leak, tapi bisa nyembuh nyembuhin orang.

“Iya deh nanti kabarin ya” katanya. Gw pun pamitan dan jalan ke mobil, gw masuk dan silvi masih main HP, kayaknya dia chatingan sama seseorang.

“Jalan ya” kata gw, tapi dia gak jawab. Dia gak boleh tau kalau gw mau ajak kerumah. DI jalan gw lihat lihat spion, takut itu setan ada di kursi belakang. Tapi kayaknya gw emang gak bisa lihat begituan.

“Yank kamu ngerasa ada yang aneh?” tanya gw

“Hah, ngak. Aneh gimana?” tanyanya

“Ya ada perasan apa gitu” kata gw

“Gak ada” katanya pendek

20 menit di jalan sampailah gw dirumah, mudah mudahan nenek ada dirumah. Yok turun kata gw.

“Ini dimana? kok ke rumah kamu? katanya ke Bedugul?” tanya nya bingung

“Iya aku ada kelupaan sesuatu, yok turun dulu” kata gw

“Ya aku tunggu di mobil aja” katanya. Aduh gimana ya caranya gw ngajak dia turun.

“Bentar aja yank, ayok, aku mohon nie” kata gw

“Hadehhh, iya iya!” katanya marah. Jadi ngeselin gini cewek gw. Pas silvi turun, seperti biasa Kopi, anjing gw nyamperin, tapi sekarang dia ngegong-gong silvi, seperti mau gigit. Beneran ini ada yang gak beres sama silvi.

“Aaaaa takuutt” teriaknya lari,

“Gapapa, dia cuma gonggong aja” kata gw lalu ngusir si Kopi.

“Kamu tunggu sini ya” dia duduk di teras rumah gw. Gw lari cari nenek ke belakang.

“Nek..nek” panggil gw,

“Napa de? gak kerja kamu, jam segini udah balik” katanya, dia lagi di dapur

“Gak nek. Nek aku minta tolong, gawat” kata gw

“Kenapa?” tanyanya

“Nek bisa liatin silvi gak, dia aneh banget, trus tadi ibunya liat sesuatu ngikutin silvi, firasatku juga gak enak” kata gw

“Hahh, terus SIlvi dimana?” tanya nenek

“Itu di depan” kata gw. Lalu gw sama nenek pergi ke depan.

“Ehh ada ada tamu cantik, udah lama?” tanya nenek ngedeketin silvi lalu menyentuhnya

“Ohh, ngak nek” katanya, tapi dia masih main HP, pengen gw jitak aja nie cewek. Lalu nenek mendekati gw.

“Iya de. Kamu ambilin sapu lidi sukla di kamar nenek, di bawah bantal” katanya. Sukla itu artinya disucikan hu, kayak sacred/sakral gitu, mungkin nanti ada suhu yang dari Bali bisa bantu jelasin, hehe.

Gw lari ke kamar nenek dan ngambil sapu lidi kecil itu, lalu gw kasi ke nenek. Pas nenek mendekati silvi, silvi malah kaget.

“Apa itu, pergi pergi!!” katanya teriak lalu menjauh,

“De pegangin dia, cepet” kata nenek. Gw berhasil memegang tangan silvi, lalu memegang erat kedua tangannya.

“Lepasiiin!! Lepasiin!!!” dia meronta sambil teriak teriak, tetangga pada denger dah nie. Lalu nenek memukul silvi mulai dari kaki sampai kepalanya. Sambil nenek juga bilang sesuatu, ya kalau di artikan seperti ngusir lah.

Silvi nangis nangis, seperti kesakitan, padahal pukulannya gak seberapa sebenernya, tapi silvi seperti kesakitan banget, gw jadi ikutan nangis ngeliat dia kayak gini. Sampai terakhir kepala silvi di pegang sama nenek, lalu tiba tiba silvi pingsan. Nenek gw ngos ngosan.

“Nek kenapa nie silvi?” tanya gw panik

“Udah pergi dia de, silvi nya gak kuat makanya pingsan. Kamu bawa aja ke kamar, jagain dia sampai dia sadar, pijit pijit kakinya. Nenek istirahat dulu” kata nenek. Gw gendong silvi ke kamar gw, gw rebahin dia di kasur. Dia masih belum sadar.

Gak akan gw kasi ampun orang yang giniin kamu yank. Kata gw dalam hati. Gw duduk di kakinya, gw pijit pijit biar dia cepet sadar. Mudah mudah an dia gak kenapa napa. Gw kabarin ibu nya aja deh.

“Halo bu” gw telpon

“Iya gimana de, silvi??” tanya nya

“Udah aman bu, ini dia masih istirahat, tadi sampai sempet pingsan. Emang bener ada yang ngenain dia, tapi udah di usir sama nenek” kata gw

“Ya ampun. Tapi beneran sekarang dia gapapa kan?” tanyanya lagi

“Iya bu udah gapapa, nanti kalau dia udah sadar aku ajak pulang” kata gw

“Iya iya, nanti kabarin kalau kenapa napa ya” katanya

“Iya bu” kata gw

“Belum bangun dia?” nenek masuk ke kamar gw,

“Belum nek, takut aku” kata gw

“Udah gapapa kok sekarang” kata nenek

“Nek tadi itu apa sebenernya?” tanya gw

“Ada yang nempel sama Silvi De, kayaknya ada orang yang niat jahat sama dia” kata nya

“Biar kenapa silvi digituin nek?” tanya gw

“Ya biar nurut, mempengaruhi akal pikirannya dia” kata nya

“Kayak pelet gitu nek?” tanya gw

“Bisa jadi” katanya

“Terus gimana caranya orang itu ngenain silvi?” tanya gw

“Bisa berupa benda yang di taruh di dekatnya dia” kata nenek

“Tapi nenek liat gak ada di tubuhnya silvi, kayaknya di rumah nya” kata nenek

“Pantes aku liat sesuatu kemaren di kamarnya silvi nek” kata gw

“Putih putih gitu?” tanya nenek

“Iya bener nek, mama nya silvi juga liat” kata gw

“Iya emang itu. O ya kamu liatnya dikamar ya?” tanya nenek

“Iya nek. Kenapa?” tanya gw

“Kemungkinan benda itu di taruh di kamarnya silvi” kata nenek

“Terus nanti gimana cara ngambilnya nek?” tanya gw

“Kamu harus cari dulu benda itu De, kalau ketemu kamu bakar aja sampai sisa cuma debu” kata nenek

“Tapi nanti kalau dia dateng lagi gimana nek?” tanya gw

“Kamu bawa ini, kamu pakai cincin ini, dan ini ada liontin, pake in di Silvi” kata nenek. Nenek ngasi gw cincin lumayan gede, kayak mbah dukun, sama liontin batu warna hijau.

“Pake ini aku jadi sakti nek?” tanya gw

“Haha, gak lah, paling ngak itu bisa ngelindungin kamu” kata nya.

“Bentar lagi silvi pasti sadar, kamu pakain aja dulu dia ini, taruh di kalung” katanya lagi

“Iya iya” lalu nenek keluar. Gw lepas kalung gw, gw pasang liontin disana, dan gw pakein di leher silvi.

“Sayang, aku janji bakal selalu jagain kamu” gw kecup keningnya.

Sekitar setengah jam, silvi pun sadar.

“Hmmm.. hmmm..” dia membuka matanya, kedip kedip liat gw.

“Yank, kamu gapapa kan?” tanya gw

“Ayaank… aku dimana?” tanya nya,

“Kamu di kamar aku, tadi sempet pingsan” kata gw

“Aaww, kepala ku sakit banget” katanya megang kepala.

“Udah kamu rebahan aja ya” kata gw

“Kok aku bisa ada disini yank? pingsan gimana tadi?” tanya nya bingung

“Hal terakhir kamu inget apa yank?” tanya gw

“Hmm.. hmm.. aku inget aku abis mandi” kata nya

“Abis itu?” tanya gw

“Udah lupa” katanya

“Udah gak usah di pikirin ya, ada yang niat jahat sama kamu, makanya kamu sampai gini” kata gw

“Haaa? maksudnya gimana yank??” tanya nya. Dan gw pun ceritain kejadian mulai tadi malem gw ngelihat sesuatu, sampai silvi di sembuhin sama nenek. Dia kaget banget, kita berdua bingung siapa yang tega gituin dia. Nenek bilang ada yang menaruh sesuatu di kamar silvi, kalau bukan keluarganya, siapa lagi yang bisa masuk ke kamar nya dia. Awalnya gw curiga sama alex, tapi gimana caranya dia naruh itu. Apa papa nya silvi, biar silvi mau nurut, atau jangan jangan ibu. Atau mbak inem, aduhh, bingung gw. Gimana caranya ya biar bisa tau.

Sampai siang silvi dirumah gw, kita niat mau jalan jalan jadi gak bisa, gapapa deh, nanti pasti ada kesempatan. Sekarang kita fokus dulu, ngamanin rumahnya silvi.

“Ayank gimana dong nie, aku takut pulang kerumah.. hiks. Pantes kemaren malem aku mimpi aneh, kayak ada orang manggil manggil gitu” katanya,

“Nanti biar aku temenin dirumah yank, kita selesaikan sama sama” kata gw,

“Sekarang kamu telpon mama kamu aja, dari tadi kawatir banget” kata gw lagi

“O iya” dia pun nelpon

“Halo mah.. hiks.. Iya, iya udah gapapa. Tadi udah di bantuin sama Nanda, sama nenek juga.. Iya udah, bener. Tapi aku takut ma, hiks. Iya, ntar biar nanda yang nemenin dirumah. Ma, jangan masuk ke kamar aku dulu ya. Iya iya, da maa” katanya

“Papa udah di kasi tau katanya, besok baru bisa pulang” kata silvi,

“Ehh..ehh” katanya sambil liatin HP

“Napa yank?” tanya gw

“Kok aku ada ngechat alex banyak banget, aku gak inget ada ngetik gini yank” kata nya bingung

“Chat apaan emangny?” tanya gw

“Ini yank, sumpah aku gak ada ngetik kayak gitu yank, beneran yank” katanya bingung. Gw kaget juga liat chatingan nya dia sama alex, pake ngmong kangen kangenan lagi.

“Sumpah yank, itu bukan aku yang ketik, kamu jangan marah ya” katanya meluk gw

“Iya syank, aku percaya. Apa si Alex yang gituin kamu ya?” tanya gw

“Hmm gak tau yank” katanya

“Ayaank.. beneran itu bukan aku. AKu cuma sayang kamu kok” katanya masih takut kalau gw marah,

“Haha. Masak sih?” goda gw

“Sumpah yank, aku gak mungkin ngetik itu, orang aku gak suka sama alex” katanya meluk gw,

“Iya aku percaya kok. Keluar yok, kamu udah gak pusing lagi kan?” tanya nya

“Masih dikit yank. Jadi ke Bedugul?” tanya nya

“Dah sore yank, lain kali aja kesana. Bantuin aku nyiram tanaman aja di luar y” kata gw

“Hihi, iya deh” Biar dia gak pusing diem gini, gw ajak olahraga aja, hehe.

Sore itu gw abisin waktu bersih bersih taman gw, nyabutin rumput lah, nata taman. Silvi asik nyiram nyiram bunga yang ada disitu. Anjing gw pun udah gak aneh kayak tadi, artinya Silvi emang udah normal. Nenek kebetulan ada urusan di tetangga, maklum di desa, kalau ada acara pasti kita harus bantu bantu kesana.

“Aduh,, basah yank..” dia tiba tiba nyiram gw yang lagi motong rumput pake sabit.

“Haha, biar sekalian mandi kamu” katanya ketawa,

“Ehh ehh, udah udah..” dia malah makin nyemprotin air ke gw. Gw pun tarik selangnya sampai lepas dari tangannya, sekarang giliran gw yang mandiin nie cewek.

“Awas kamu ya” gw semprotin air ke dia

“Aaaaa ayank.. basah basah.. ayaank!!” dia marah marah,

“Hahaha” tawa gw,

“Ehh yank, kok buka baju?” tanya gw kaget,

“Biarin, kn udah pake tanktop. Gimana terus nie ngeringin baju aku?” tanya nya

“Ya nanti aku taruh di dapur aja deket api, haha” tawa gw. Gw emang masih pake tungku tradisonal, jadi pake kayu bakar. Walaupun dirumah ada kompor gas, tapi nenek terkdang pake tungku dari batu bata itu untuk masak makanan ternak nya.

“Hujaan badaaaii!!!! Hahahahaha” tawanya nyemprotin air lagi ke gw, ya ampun ini anak.

“Kamu ya!!” gw deketin dia

“AAaaaaa ayaank!!! Ampun ampun ampun!” katanya lari.

Taman gw udah cling, tapi kita malah basah kuyup gini.

“Ayank gimana terus aku nie?” tanya nya lagi meras bajunya,

“Bodo” kata gw

“Ntar aku masuk angin” katanya,

“Haha, ya udah yok mandi aja dulu” ajak gw. Ehh nenek kan gak ada, enak kayaknya mesum mesum di kamar mandi bareng cewek gw, haha.

Pas silvi masuk ke kamar mandi, gw ikutan nyelonong.

“Ayank mau ngapaen?” tanya nya

“Dingin yank, kalau mandi berdua kan anget” kata gw senyum senyum

“Haha, modus aja kamu yank” katanya bisik bisik,

“Abisnya ngeliat kamu basah basah gini, cantik banget” kata gw yang udah nafsu. Gimana gak pengen coba, cewek cantik, kaosnya basah gini.

“Hmmpff.. hmmppff..” gw kaget dia tiba tiba nyosor bibir gw. Gw tutup pintu kamar mandi dan memeluk pinggangnya. Puas sama bibirnya, gw kecup kecup lehernya.

“Hmmm.. hahh” desahnya pelan,

“Buka ya” bisik gw. Silvi cuma mengangguk. Lalu gw angkat tanktop merahnya ke atas, ternyata sampai BH nya juga basah. Gw cari kaitannya di belakang, lalu melepas nya.

“Dingiin” katanya. Gw agak menunduk dan mencium puting nya yang udah mancung,

“Ahh.. ayank..” desahnya sambil memeluk kepala gw. Kiri kanan gw kenyot gantian,

“Ayank.. hmm.. gigit..” desahnya pelan. Gw gigit gigit kecil putingnya, sambil memilin yang lagi satu, gw yakin bentar lagi nyampe cewek gw.

“Hahh.. aahhh..ahhhh.. ayank.. enak banget.. hmm.. ayank” pelukannya makin kuat, seperti menarik kepala gw, biar ngenyot nya lebih kuat.

“Hmm.. ahhh.. aya…ayank.. ahhh.. hmpp…ahhh” dia menutup mulutnya dan tubuhnya sedikit mengejang, pelukannya melemah,

“Enak?” tanya gw

“Hihi..” dia tersenyum dan memeluk gw.

“Ayank makasi ya, aku sayang banget sama kamu, jangan tinggalin aku” katanya

“Iya yank, aku janji, aku juga sayang banget sama kamu, apapun yang terjadi aku akan selalu ada di samping kamu” kata gw ngecup kepalanya,

“Buka ini, katanya mau mandi” katanya narik kaos g. Semangat 45 gw buka semua baju gw, sekarang gw udah telanjang dengan kontol yang udah siap menusuk, haha. Perlahan silvi membuka celana nya, sampai kita berdua udah sama sama bugil. Gw putar badan silvi dan memeluknya dari belakang, gw kenyot kenyot lehernya sampai merah merah. Toketny yang bulet gw remas remas kenceng, jujur gw udah gak tahan. Kontol gw gw selipkan di antara belahan pantatnya.

“Syank, aku masukkin boleh?” tanya gw, gw udah kepengen banget.

“Hmm.. pelan ya yank. Punya kamu gede banget, aku takut, atit” katanya. Akhirnya gw dikasi ijin.

“Iya syank, kalau kamu sakit, dan minta stop, aku gak bakal maksa” kata gw.

“Kamu duduk disini aja” kata gw nyuruh silvi duduk di pinggiran bak mandi. Kayaknya kalau merawanin dia pake gaya doggy, pasti lebih sakit. Kalau dari depan gini dia bisa lebih rileks.

Gw jongkok di depannya, gw buka pahanya yang mulus itu, gw jilatin memek mungilnya.

“Hmm… ayank…ahhh” desahnya menahan geli. 5 menit gw jilatin sampai banjir, udah siap kayaknya nie. Gw berdiri dan ngarahin kontol gw, silvi cuma ngeliatin kontol gw yang siap menembus pertahannya. Gw gesekan kepala kontol gw di belahan memeknya.

“Lembut banget” pikir gw. Lalu gw dorong perlahan.

“Ayank…” bisiknya

“Napa yank? sakit?” tanya gw

“Ngak.. tapi, pegell. hiks” katanya, emang dia cuma pegangan di pinggir bak mandi itu, dan posisinya gak enak.

“Ke kamar aku aja yok” ajak gw, kayaknya eksekusi gw lanjutin di kamar aja,

“Iya deh, tapi gimana keluar kita nie?” tanya nya

“Nenek aku masih di rumah sebelah, kamu pake handuk ini aja. Aku biar telanjang aja lari, hehe” kata gw,

“hihi” silvi melilitkan handuk di tubuhnya, dan jalan keluar kamar mandi, karena emang bangunan kamar mandi di rumah gw berbeda dengan bangunan utama. Beberapa saat kemudian, gw lari sambil nutupin selangkangan gw, awokwokwokwakwak. Gw masuk kamar dan menutup pintu, gw ganjel biar gak ke buka. Silvi senyum senyum duduk di pinggir tempat tidur gw. Pengen gw terkam aja.

Lalu dia rebahan tapi handuk nya masih di pake, aduh seksi banget cewek gw. Gw singkap sedikit handuk nya dan membuka kembali pahanya.

“Ayank…ahhhh..ahhh” desahnya saat gw lahap lagi memeknya, sekarang dia seperti udah gak malu lagi mengekpresikan kenikmatan yang dia rasakan, tangannya meremas remas bantal yang ada di kepalanya. Lalu gw berlutut di antara kakinya, gw posisikan gaya misionaris. Gw arahkan kontol gw dan menggesekkan perlahan.

“Hmmmpp..hahh” silvi menutup mulutnya.

“Tahan ya sayank” bisik gw, dia hanya mengangguk.

“Ahhkkk..aa” dia kaget dan menahan sakit. Gw udah bisa rasakan jepitan lubang memeknya yang bener bener sempit di kepala kontol gw. Gw gak yakin sebenernya ini bisa masuk, tapi pasti bisa, pelan tapi pasti gw dorong lagi. Ahh geli banget, sempit plus seret, padahal udah banjir gini.

“Ayank..hikss..ayank…sakitt..” katanya menahan sakit, lalu gw diamkan dulu kontol gw. Gw buka handuk yang melilit tubuhnya. Gw kenyot lagi putingnya, gw coba rangsang dia perlahan.

“Ahhh.. ayank..” dia mulai menikmati hisapan gw, dan saat dia udah mendesah kencang, gw dorong lebih kuat.

“Aaahhkkkkkk…aaaww…hahh” dia kaget, gw rasakan emang ada menembus sesuatu, sekarang kontol gw udah masuk setengah, gw udah bisa rasakan jepitan otot memek nya yang kenceng banget.

“Ssshh..shh..shh” gw coba nenangin dia

“Tahan syank ya, bentar aja” bisik gw

“Hikss.. ayank sakit banget..” katanya meluk leher gw,

“Hmppff.. hmmppff…” gw cium lembut bibirnya, lalu turun ke lehernya dan kembali lagi gw mainin puting nya. Sambil perlahan gw tarik lagi kontol gw dan perlahan memasukkan lagi. Betapa beruntungnya gw, kontol gw bisa di jepit sama memek nya Silvi. Gw terus genjot dia dengan perlahan, sambil menikmati setiap gesekan kontol gw dengan memeknya.

“Syank enak banget” bisik gw di telinganya,

“Ahh.. ayank..hahh” dia mulai mendesah pelan. Masih dengan posisi gw diatas, gw coba tekan kontol gw lebih dalam. Gila enak banget, ternyata memeknya silvi yang mungil ini bisa menampung seluruh batang kontol gw.

“Ayaank.. ahhh…ahhh” desahnya

“Udah enak?” tanya gw

“He ehh.. ahhh” dia memejamkan matanya, kayaknya dia udah nikmatin banget ML sama gw. Lalu gw tambah lagi kecepatan, suara memeknya yang becek udah mulai kedengeran. Kalau enaknya minta ampun kayak gini, gw gak bisa bertahan lama. Gw lihat wajah nya silvi, dia tambah cantik kalau lagi terangsang gini, kadang sesekali dia membuka matanya, tapi kemudian dia tutup lagi. Gw pengen nyoba gaya lain, tapi nanti lah, biar kontol gw masih masa orientasi,hehe.

“Syank, aku keluar ya.. ahh” desah gw

“He ehh, terserah kamu syaank..ahh” desahnya. Gw percepat lagi genjotan gw, plok plok plok.

“Ahh aynk..aahhhh” desah gw, gw cabut kontol gw dan menyemprotkan sperma gw di perutnya, ahhh enak banget.. Lemes gw. Gw ngos ngosan ngatur nafas, gw lihat ada darah di sprei gw, di selangakangn nya silvi. Gw pun rebahan di sebelahnya silvi, silvi menaruh kepalanya di lengan gw.

“Ayank.. janji kita akan terus sama sama ya” katanya meluk gw

“Iya syank. Kita akan selalu bersama sampai maut memisahkan” kata gw mengecup keningnya.

“Masih sakit?” tanya gw

“Masih lah.. hiks.. ini aja masih ngilu tau, kamu nie” katanya ngomel,

“Hehe, nanti kalau udah sering sering pasti gak sakit lagi” kata gw

“Wuuu dasar kamu” katanya

“Ehh jadi mandi gak yank?” tanya silvi

“Gak usah dah yank, ganti baju aja yok, hehe” kata gw

“Aku gak bawa baju yank” kata silvi

“Pake baju aku aja, gapapa kegedean” kata gw

“Daleman?” tanya nya

“Punya nenek mau pake? hahaha” tawa gw

“Ihh gak maoooo.. Nanti aku dimarahin nenek bawa lari BH nya, haha” tawa nya

“Kamu pake baju kaos singlet aku aja, terus luarnya pake kaos biasa” kata gw,

“Terus celana?” tanya nya

“Pake boxer aku aja” kata gw

“Hmm iya deh, tapi celana dalem?” kata nya.

“Alah, gak usah di pake, kan lebih adem, hahaha. Atau mau tak pinjemin punya nenek?” tawa gw. Ya mau gimana bajunya dia basah semua.

“Awas kamu yank ya” katanya. Gw pun ambilin kaos dalem gw, baju dan celana boxer di lemari.

“Aww..aahh” katanya agak meringis, lalu dia melihat selangkangannya, ada darah juga dikit. Gw ambil handuk dan ngelap pahanya.

“Maafin aku ya” kata gw

“Kan udah punya kamu” katanya tersenyum.

“Kamu tambah imut deh” kata gw melihat dia pake baju gw kegedean, celana kegedean, haha. Bisa di bayangin kan ya, cewek cantik, imut pake baju kegedean.

“Diketawain orang yank aku baju gini” katanya

“Haha, kan gak ada yang liat juga” kata gw

“Ayank laper..” katanya

“Yok ke dapur aku masakin sesuatu” kata gw. Ini udah mau gelap juga, emang kita belum makan malem.

“Tumis kangkung suka??” tanya gw

“Suka yank, pake terasi itu kan” katanya,

“Hehe, kalau kangkung biasanya dijadiin makanan babi sama nenek” tawa gw

“Haa? jadi kamu mau kasi aku makanan ternak?” tanya nya kaget,

“Haha, becanda yank” tawa gw. Silvi duduk di kursi kayu sambil ngeliatin gw ngiris bawang, cabe, kangkung. Sekalian gw buatin juga telor goreng, ya lumayan lah untuk di desa.

“Hmmm enaknya.. hacihh” dia bersin saat nyium tumisan gw,

“Nanti kalau kita nikah, kamu tugas masak ya yank” katanya

“Terus kamu ngapaen?” tanya gw

“Ya ngurus anak, ngurus rumah, tapi kamu juga wajib bantu urus anak, haha” tawanya

“Ehh mama nelpon” katanya

“Halo ma.. Iya masih di rumah Nanda, ini lagi mau makan. Iya, iya, daa” katanya

“Apa kata mama yank?” tanya gw

“Cuma nanyain kondisi aku aj yank, sama pulang jam berapa” kata silvi

“Yank aku masih takut pulang, hiks” katanya,

“Kan nanti aku temenin” kata gw

“Aku nginep disini aja ya, lebih tenang aku disini, ada nenek juga” katanya

“Tapi mama kamu ngijinin gak?” tanya gw

“Tak telpon ya” katanya

“Halo ma.. Gini, aku malem ini tidur dirumah nanda boleh ya, aku takut dirumah ma. Besok pagi aja aku pulang, terus besok biar nanda yang bantuin beresin itu kamar aku.. Tapi aku gak berani ma, trauma, hikss… Iyaa, makasi ya ma, daa” katanya nutup telpon

“Gimana?” tanya gw

“Hehe, dikasi yank. Tapi katanya kamu jangan macem macem sama aku ya, haha” tawanya

“Emang macem macem itu kayak gimana sih?” tanya gw

“Hihi, tau ahh” katanya imut,

“Udah mateng nie, ayo maem” kata gw, kita pun bawa piring, bakul nasi, sama lauk sayur tadi ke bale gede, makan disana aja lesehan.

“Enak banget masakan kamu yank, nanti kita usaha jual makanan ya” katanya

“Repot yank” kata gw sambil makan,

“Nanti kamu cari orang, kamu ajarin masak, kasi tau resep, kan gak repot” katanya,

“Kan aku masih ngurus toko, gak sempet kayaknya” kata gw

“Ahh, kamu nie, gak ada jiwa pengusaha” katanya

“Haha, apapun kerjaannya asalkan udah cukup untuk hidup aja yank” kata gw

“O ya, kapan dong jadinya kamu pindah ke Singaraja?” tanya nya

“Mungkin bulan depan yank, ini lagi dikit kayaknya bangunan nya udah selesai” kata gw

“Hmmm, nanti aku ikut ya,hihi” katanya

“Kuliah kamu?” tanya gw

“Ya setelah lulus lah, kamu gimana sih” katanya sambil mulutnya penuh

“Haha, iya iya” tawa gw.

“Ehh lagi makan apa tu?” tanya nenek gw,

“Kangkung nek, enak banget” kata silvi,

“Udah selesai acaranya nek?” tanya gw

“Belum de, tapi nenek pulang duluan. Udah banyak orang juga disana” kata nenek

“Tak kira kamu udah pulang? gimana masih pusing?” tanya nenek

“Nek aku mau nginep disini ya” kata silvi,

“Iya boleh. Kamu udah gapapa tapi kan?” tanya nenek gw

“Iya nek, udah enakan, apalagi tumis kangkung pedes, sakit kepala jadi ilang, hihi” katanya

“AKu masih takut tapi nek” kata silvi

“Gak usah takut, itu kalung di leher kamu, jangan di lepas ya, jangan di taruh sembarang, kalau emang terpaksa harus dilepas, paling ngak kamu bawa dan biar ada di dekat kamu” kata nenek

“Iya nek, tapi gimana ngilangin yang ada dirumah aku tu nek?” tanya silvi

“Tadi udah tak kasi tau Made, biar dia yang urus” kata nenek,

“Ya udah kalian lanjut makan, nenek mau mandi dulu” kata nya ninggalin kita

“Nenek kamu masih fit yank ya, masih kuat” kata silvi

“Hehe, iya yank, aku juga heran. Mungkin karena nenek gak diem diem, ada aja yang dikerjain, jadi gak cepet sakit” kata gw

“Emang tadi nenek di tempat orang tu ada acara apa yank?” tanya silvi

“Ooo itu, si Ica mepandes, atau potong gigi gitu, sama kakak nya dia nikah” kata gw

“O iya, potong gigi tu maksdunya gimana sih yank?” tanya nya

“Gak di potong yank sebenernya, cuma diasah aja. Jadi taring nya kita itu, di tumpulin” kata gw

“Ihhh, gak ngilu yank?” tanyanya

“Ya ngilu, tapi dikit aja kok” kata gw

“Kamu udah di asah giginya?” tanya nya

“Udah dong. Tu liat taring aku tumpul, jadi kalau gigit kamu nanti gak sakit, malah bikin ahh ahh ahh” tawa gw

“Hahaha, iya juga ya” tawa silvi

“Kalau di agama kamu, gak ada gitu gitu yank ya?” tanya gw, emang silvi nie beda keyakinan sama gw, gw ke Pura dia ke Gereja, tapi itu gak bakal menghalangi cinta kita, haha.

“Ngak yank. Kita gak ada gitu gitu” katanya

“Ya namanya kepercayaan yank, ikutin aja, hehe” kata gw

“Yank nanti kalau kita nikah, apa ada di antara kita yang harus pindah keyakinan?” tanya nya

“Aku gak terlalu peduli itu yank, hidupku udah susah dari kecil, terkadang dulu saat aku udah nyerah, udah muak sama kehidupan ku dulu, aku malah sempet gak percaya kalau Tuhan itu ada”

“Aku gak bakal maksa kamu pindah lah, yang jelas kita akan selalu bersama” kata gw

“Hehe, siap pak guru” katanya ketawa

“Ehh udah belum tu maemnya, yok angkat, bawa lagi ke dapur” kata gw

“Males yank, kamu aja nie bawa, aku kan tamu, masak tamu harus bawa piring kotor, hahaha” tawanya

“Ada aja alasan kamu ya, cepet angkat” kata gw.

“Yank anterin ke Indomaret yuk” katanya

“Beli apa yank?” tanya gw

“Nyari cemilan, kan mau begadang sama kamu, hihi” katanya

“Tapi baju kamu, gapapa gitu?” tanya gw

“Nih liat” lalu silvi menggulung lengan bajunya, mengikat bagian bawah, jadinya sekarang itu baju keliatan kecil dan ngepas di badannya.

“Wahh, iya iya” kata gw heran, bisa aja dia modif itu baju.

“Mau kemana tu?” tanya nenek pas kita jalan ke mobil,

“Ke indomaret bentar nek. Nenek mau nitip apa?” tanya silvi

“Beliin nenek loteng ya” katanya

“Loteng??? Loteng apaan yank?” tanya silvi bingung

“Hahahaha. Mana ada loteng di Indomaret nek, lagian apa gigi nenek masih kuat?” tanya gw.

Yang pengen tau apa itu Loteng, itu adalah cemilan di Bali, seperti peyek cuma dia tebel, ada kacang biasanya, terus bentuknya lingkaran pipih. Gw cari di google gak ada, mungkin emang itu makanan khas di daerah gw aja ya, haha. Atau ada suhu disini yang tau juga.

“Ya beliin nenek amik-amikan (cemilan) aja” katanya

“Apalagi amik amik yank?” tanya silvi bingung,

“Cemilan yank, udah ahh yok jalan” kata gw. Kita bawa mobil ke Indomaret, gak jauh sih. Seperti biasa cewek gw selalu jadi pusat perhatian, biasa kan ada banyak cowok – cowok nongkrong di depan indomaret, semua pada suit suit. Gak menghargai gw banget, gw lempar aja nie bocah bocah ke tong sampah.

Tapi silvi tiba tiba memeluk lengan gw mesra. Jadi besar kepala gw, haha. Dan dia borong lah semua cemilan disana, kacang, snack, roti, minuman.

“Yank banyak banget kamu belanja” kata gw

“Udah gapapa, simpen nanti dirumah” kata nya

Dirumah kita bertiga duduk duduk di ruang keluarga, sambil nemenin nenek yang lagi buat canang.

“Nek sini aku bantu” kata silvi

“Ini kamu bantuin isiin bunga aja ya, ini contohnya” kata nenek

“O iya iya” kata silvi, gw perhatikan Silvi serius ngerjain kerjaannya, gw masih asik makan kacang yang kita beli tadi sambil nonton TV.

“O ya nek, ibu nya nanda, gak pernah kesini ya?” tanya nya tiba tiba. Kok silvi nanya gitu sih.

“Haa? ibunya?” tanya nenek juga kaget

“Iya emang semenjak dia nikah lagi tu, gak pernah pulang lagi kesini” kata nenek

“Sama sekali? sekalipun gak pernah?” tanya silvi lagi

“hehe, iya vi” kata nenek

“Tega ya nek, gak kasian gitu sama anak di tinggal sendiri” kata silvi, gw diem aja pura pura gak denger

“Iya vi, dari kecil Made udah sama nenek aja. Makanya kalian cepet nikah sana” kata nenek

“Hehe, aku juga udah gak tahan nek. Tapi tunggu aku lulus kuliah dulu” kata silvi

“Iya pendidikan nomor 1” kata nenek

“Terus kakak nya Nanda juga gak pernah pulang nek?” tanya nya lagi

“Kalau si Putu pernah, tapu udah lama, mungkin 3 tahun lalu ya De” tanya nenek gw

“Gak tau, udah lupa” kata gw males

“Nikahnya ke Singaraja kan nek?” tanya silvi

“Hmm, iya di Buleleng, tapi bukan di Singaraja. Dimana ya De namanya tu?” tanya nenek

“Gak tau nek” kata gw

“Ihh kamu nie!!” silvi nyubit kaki gw

“Dimana yank?!!” tanya nya melotot

“Itu, di Seririt, jauh di pelosok” kata gw

“Ooo berarti ke barat lagi jauh nek” kata silvi,

“Yank, nanti kan kamu di Singaraja, kenapa gak coba cari tau, atau main gitu kerumah suaminya” kata Silvi

“Males yank, aku udah gak punya kakak lagi” kata gw

“Gak boleh gitu lah, nanti aku temenin deh, ya ya” kata nya

“Tau lah nanti” kata gw, jujur dari lubuk hati gw yang paling dalem, masih ada rasa pengen ketemu kakak gw. Ya paling ngak sekedar tau kalau dia baik baik aja.

“Keluarga itu harus rukun, walaupun jauh jauhan, yang penting tetep saling menyayangi” kata silvi

“Iya betul itu syang” kata nenek

Hampir sejam kita ngobrol ngobrol, sambil makan cemilan.

“Nek berapa sih buat beginian?” tanya silvi

“Kan di pake tiap hari, jadi yang penting ada untuk di pake besok vi” kata nenek

“Oo gitu, tapi ini udah banyak kayaknya” kata silvi

“IYa udah cukup. Intirahat dulu yok, nenek juga udah ngantuk” kata nenek. Setelah beres beres, nenek pun masuk ke kamarnya, kita berdua masih ada di ruang keluarga.

“Kamu belum ngantuk?” tanya gw

“Belom yank, kamu?” tanyanya

“Belum juga, tapi ke kamar aja yok, ngobrol didalem, dingin disini” kata gw

“Iya deh”

“Enak ya, bisa tidur berduaan gini sama kamu, haha” tawa gw meluk dia

“Iya anget, haha” tawa silvi

“Kok di buka yank?” tanya gw, soalny silvi melepas kaos yang dia pake, sekarang dia cuma pake singlet putih punya gw, bisa di bayangin kan, cewek pake singlet cowok, haha.

“Gak enak baju kamu” katanya

“Ahh bilang aja kamu pengen, haha” kata gw

“Ihhh ngak lah” katanya memunggungi gw

“Masih sakit?” bisik gw di telinganya

“Tu kan, kamu tu yang pengen”

“Hmmm.. gak tau” katanya

“Kalau gitu boleh lagi dong” kata gw sambil meraba dadanya, gampang gw bisa selipkan tangan dari belakang. Dia gak nolak sama sekali.

“Hmmm.. aahhh” desahnya pelan. Gw kecup lengan naik ke lehernya,

“Halus banget kulit kamu syank” bisik gw di telinganya,

“Ahh.. ayank.. ahhh” tangan kiri silvi menarik kepala gw, lalu di menoleh ke belakang,

“Hmmppff.. hhmmpp..mmpphh” bibir kita udah nempel, tangan gw masih terus memainkan dadanya.

“ahh..ahhh..hmmppf” gw makin ganas melahap bibirnya, silvi kayaknya kewalahan, hihi. Gw masih memeluknya dari belakang, gw angkat tangannya, sekarang ketiaknya cium cium,

“Ahh.. aynk…ahhhhh” dia hanya mendesah pasrah dengan rangsangan yang gw kasi. Asik gw menikmati kulitnya yang bener bener mulus, tangannya merogoh selangkangan gw. Silvi duduk di samping gw dan berusaha membuka celana gw. Biar cepet gw pelorotin sendiri semua nya. Lalu dia indah duduk di antara kaki gw. Tanpa basa basi dia melahap kontol gw.

“Ahh yank..” gw menahan geli, dia udah makin jago, udah bisa juga mainin lidahnya. Sialan gw udah gak tahan lagi pengen nusuk cewek gw.

“Ayank ayok” bisik gw. Silvi berdiri dan membuka celana boxer nya, dia mengangkangi kontol gw dan mengarahkan ke memeknya. Hmm masih sempit banget, gw coba dorong saat dia menurunkan tubuhnya.

“Ouhh.. ahhh” desahnya saat kontol gw udah terbenam di memeknya. Silvi memejamkan matanya saat dia menaik turunkan pinggulnya. Gw juga merem melek saat dia menarik lalu menekannya lagi. Enak banget kamu syank. Silvi mengambil kedua tangan gw dan menempelkan di toketnya. Baju yang dia pake bikin dia tambah seksi.

“Hemmpp.. ahh.. ahh.. aynk.. ahhh” desahnya saat gw remas remas kedua toketnya. Ya ampun cantik banget dia. Gw duduk dan memeluk pinggangnya, gw bantu angkat naik turun biar lebih cepet. Puting nya gw hisap satu satu.

“Ahh.. ahh.. ahhh.. ahhh.. ahhhhhhh.. ayank… enak banget, aku syang kamu, aayank.. terusin..” desahnya makin kencang. Dia memeluk kepala gw erat, gerakan pinggul nya makin cepet.

“Ahhh.. ahhhhhhhhhhh…” dia menjatuhkan dirinya di pelukan gw, gw kembali rebahan, silvi ngos ngosan di atas gw. Keringatnya banyak banget, rambutnya yang cukup panjang nutupin muka gw. Kontol gw masih tertanam keras di dalem memeknya yang berdenyut denyut.

“Hihi, capek ya” bisik gw

“Lemes yank” katanya masih ngos ngosan, gw peluk dia dan membiarkan dia istirahat dulu.

“Ayank masih lama?” tanya nya

“Gak kok, kamu di bawah aja ya” kata gw. Silvi menjatuhkan dirinya di sebelah gw. Gw udah ada di antara kakinya, dan ahhhhh, masuk.. Gw mulai pompa perlahan, badan gw bertumpu pada tangan gw di sebelah kiri kanan nya silvi. Silvi udah keliatan lemes banget, maklum lah, dia kan belum terbiasa. Mukanya yang polos seperti bicara, “sayank aku milikmu, nikmati tubuh ku ini..”

“Ahh.. ahh..ahh” dia hanya mendesah pelan, pasrah menerima sodokan gw. Silvi menyilangkan kaki nya di pantat gw, tangannya di lingkarkan di leher gw.

“Hmm syank… ahhh.. ahh” dia makin mendesah saat gw tambah kecepatan. Sepertinya gw juga udah mau keluar, pengen banget gw tembakan langsung ke rahimn ya, tapi gak lah, kasian dia kalau gw hamilin.

“Ouhh.. ayank.. ahh” gw pegang kontol gw dan arahkan ke perutnya, gila enak banget emang.

“Hahhh” gw menjatuhkan diri di sebelah silvi,

“Hihi” dia ketawa sendiri

“Kok ketawa?” tanya gw

“Muka kamu lucu tadi, haha” tawanya

“Hehe, abisnya enak banget” kata gw,

“Yank ini bersihin dulu, ambilin tisu di tas aku” katanya,

“Banyak banget lagi” katanya memegang megang sperma gw di perutnya

“Nanti aku bakal keluarin disini aja, haha” tawa gw nunjuk memeknya,

“Yank aku pengen anak kembar” katanya,

“Haha, kamu lulus kuliah dulu sana” tawa gw. Tak terasa kita bercinta lama banget, sampai jam 2 pagi. Dengkul gw lemes banget rasanya, tak sadar kita pun tertidur.

Paginya gw bangun silvi masih tertidur pulas di sebelah gw, emang impian gw jadi kenyataan, saat baru bangun tidur, cewek yang gw syangi ada di sebelah gw. Gw lihat jam udah jam 7, biarin aja deh dia tidur dulu. Masih ngantuk kayaknya. Gw selimutin dia, soalnya dia gak pake bawahan, trus cuma pake singlet gw doang. Semalem emang kita kecapekan berdua, jadi langsung tidur, gw aja masih telanjang gini.

Gw pake baju dan celana, dan pelan pelan keluar kamar. Di dapur nenek lagi masak. Aduh lupa lagi ngeringin bajunya silvi kemaren, gw ke kamar mandi dan bajunya dia masih menggantung disana, masih basah, duh sialan, kelupaan. Gw ambil hanger di jemuran, dan kebetulan tungku api di dapur luar lagi ada api nya, nenek kayaknya tadi nyalain api. Jadi gw gantung atasnya, haha. Mau bau sangit kek, bodo amat, yang penting ntar dia pulang bajunya kering. Sampai dalemannya juga gw gantung.

“Itu bajunya siapa kamu taruh disitu de?” tanya nenek

“Punya silvi nek, kemaren basah” kata gw

“Lah, bau asap nanti disana?” kata nenek

“Gapapa, yang penting cepet kering” kata gw lari lagi ke kamar mandi, wkwkowkwokow.

Pagi itu seperti biasa gw bersih bersih, nyapu halaman, dan kegiatan rutinitas pagi. Abis itu gw mandi, siap siap gw mau jadi ghostbuster hari ini, pokoknya harus beres, gw gak mau lagi silvi kenapa napa, gw rela berkorban apa aja demi dia, mau gw mati kek ntar, bodo amat.

“Silvi belum bangun de?” tanya nenek pas gw keluar dari kamar mandi

“Belum kayaknya nek” kata gw

“Bangunin aja, ajak makan, sebelum pulang makan dulu” kata nenek

“Iya iya” Gw masuk ke kamar, dia masih bobok cantik disana, kasian juga kalau gw bangunin. Tapi ini udah jam 9, kalau di biarin sampai siang dia bakal tidur.

“Yank.. yank.. bangun” gw bangunin dia

“Hmmm.. jam berapa yank?” tanya nya males

“Udah jam 9 nie, ayo bangun dulu” kata gw

“Haa 9??” dia kaget mengucek matanya

“Haha, tu baju kamu udah kering, ganti dulu” kata gw

“Maleesssss, ayo yank bobok lagi” dia meluk gw sambil mejemin matanya

“Banguun gak!! Hmppfff..hmppfff..hmppff” gw cium bibirnya tiba tiba, awalnya kaget tapi dia malah yang aktif.

“Hiks, kangeen, kapan lagi bisa gini sama kamu” katanya

“Lagi bentar aja syank, nanti ada saatnya kita sama sama terus” kata gw.

“Yank kok bau gosong baju aku??” dia kaget, haha

“Haha, udah gak usah banyak tanya, kamu pake aja, nanti dirumah ganti” kata gw

“Kamu taruh di dekat api ya?” tanyanya

“Hehe, biar cepet kering yank” kata gw

“Pantes kayak kayu bakar” katanya memakai BH nya. Gw perhatikan dia dari belakang, tubuhnya yang mulus, punggung,turun ke pantatnya. Aduh kok jadi sange gini gw. Gw buka celana gw, dan memeluk silvi dari belakang.

“Ayank….!!” dia kaget

“Yank ayok” gw bisikin

“Ada nenek tu diluar yank” kata nya

“Bentar aja, ya” gw rayu,

“Cepetin ya” katanya

“Aahhh..ahhhhww..ahh” desahnya saat kontol gw mulai menerobos memeknya, emang masih agak kering sih, tapi emang jepit banget, syank enak banget tubuh kamu.

                                             Hidup di Bali Part 7 Hidup di Bali Part 7 Hidup di Bali Part 7

…………………………………………………………………….

Beres semua kita pun balik ke rumah Silvi. Gw udah dikasi bekal sama nenek, gw gak boleh takut. Cuma nanti gw masih penasaran, dimana benda itu disembunyiin dan oleh siapa. Sekarang kita lagi di mobil.

“Yank, kamu bener bener gak inget apa yang terjadi pas abis mandi kemarin tu?” tanya gw

“Iya yank, aku cuma inget pas lagi abis mandi, terus make up an” katanya

“Abis itu??” tanya gw

“Hmmmm.. hmmm.. gak yank, lupa.. ehh tapi” katanya

“Tapi apa?” tanya gw

“Aku seperti nyium sesuatu yang wangi banget yank, o ya pas aku mau ambil baju, wangiiii banget..” katanya

“Di lemari?” tanya gw

“Kayaknya sih” kata nya. Wah pasti disembunyiin di dalem lemarinya silvi, dan bayangan yang gw lihat itu juga ada di sebelah lemarinya dia. Mudah mudahan ntar ketemu. Kita sampai dirumah. Mama nya silvi lega ngeliat anaknya yang baik baik aja. Pak toto katanya ntar sore baru dateng. Kata mamanya, bapak pas diceritain gak percaya sama sekali. Mungkin nanti harus kasi bukti baru dia percaya.

“De hati hati ya” kata mamanya

“Ayank.. hiks” silvi memegang tangan gw. Anggota keluarga yang lain pada diem di ruang keluarga, gw naik ke lantai 2 ke kamarnya silvi. Gw doa doa dalam hati, gw pasti kuat. Perlahan gw buka pintu, anjir kok bau banget, kayak bau bangke. Saking gak tahan gw keluar lagi, mual mual.

“Yank kenapaaa?” teriak silvi

“Yank minta kain dong, isiin parfum ya, buat nutup hidung” kata gw. Lalu Silvi ngasi gw baju yang udah ada parfum, baju mbak inem kayaknya nie. soalnya kamar mbak inem kan di bawah. Gw lilitkan di muka gw, menutupi hidung gw. Gw masuk lagi, baunya masih nyengat, tapi bisa berkurang lah. Gw lihat sekeliling emang gak ada lagi bayangan itu. Gw jalan mendekati lemari pakaiannya. Ehh rekam aja deh. Gw ambil HP dan mulai ngerekam semuanya. Perlahan gw buka lemari. Huuweeekkk, gw hampir muntah, bau banget lemarinya. Gw angkat angkat lipetan bajunya silvi, nyari nyari sumber bau bangke ini. Lalu gw lihat ada kain putih yang keselip di laci lemari bagian bawahnya. Gw tarik dan ternyata disimpen disini.

Dia seperti bungkusan, gw gak tau di dalemnya apa, dan gw gak mau tau, gak besar, seukuran kepalan tangan gw. Kainnya udah lusuh2, kayak kain kafan, diiket tali warna merah. Pas gw ambil rasanya jari gw sakit, pas di jari tengah dimana gw pasang cincin yang nenek kasi. Gw harus kuat, gw ambil itu barang, gw bungkus pake salah satu bajunnya silvi, dan cepet cepet lari keluar kamar.

“Bau banget, awas awas” kata gw lari turun keluar rumah,

“Mana koreknya yank, sama minyak tanah tadi” kata gw, lalu mereka mendekati gw, membawa korek sama minyak tanah. Dengan cepat gw siram pake minyak tanah, dan membakarnya. Byurrrr…

“Hahh..hahhh..hahh” gw ngos ngosan

“Ayank kamu gapapa kan? itu apaa?” tanya silvi

“Iya yank..hahh.. Itu aku dapet di dalem lemari kamu. Bau banget” kata gw

“Kok aku gak nyium baunya ya” kata silvi,

“Iya, mama juga” “Aku juga” kata mereka, kayaknya emang gw aja yang nyium.

“Coba deh pake cincin ini” gw ngelepas dan makein di jarinya silvi,

“Hmmpp.. uweekk..huweekk” dia muntah muntah disana, lalu gw ambil lagi itu cincin,

“Ada yang mau nyoba?” tanya gw

“Ihh ngak ngak!!” kata mereka,

Kita tungguin sampai bener bener semua terbakar, sampai jadi abu. Penasaran sebernya gw sama isi dalemnya, tapi baunya aja udah kayak gitu, iiiiii.

Sorenya kita masih duduk duduk, bingung siapa yank naruh disana. Gw curiga sama Alex, tapi caranya gimana, atau di nyuruh mbak inem, atau mamanya, atau bapak. Kecurigaan gw juga ada ke mbak inem, mungkin dia cemburu gw deket sama silvi, tapi dia orangnya baik banget. Udahlah nanti aja coba di cari tau, yang jelas sekarang masalah yang ada dirumah ini udah beres. Silvi juga udah ngerasa nyaman lagi di kamarnya.

“Bu bapak dateng jam berapa? udah ada yang jemput?” tanya gw, gw lagi berdua aja sama ibu di bawah.

“Katanya sore de, dari surabayanya” kata ibu

“Aku telpon aja ya” kata gw

“Halo pak..”

“Halo De, gimana?” tanyanya

“Pak ntar nyampe bali jam berapa? AKu jemput ya” kata gw

“Malem de, dari surabaya jam 6. Gak usah, bapak udah sama temen, nanti sebelum pulang soalnya ada acara bentar” katanya

“Oo gitu, ya udah deh” kata gw

“Katanya udah sama temennya bu” kata gw

“Oo gitu”

“O ya bu, kira kira siapa ya yang naruh benda itu dilemarinya silvi?” tanya gw

“Ibu juga bingung de, dirumah cuma kita berlima aja” kata ibu

“Alex mungkin gak bu?” tanya gw

“Haa, dia kan kesini cuma sekali aja, sekitar 3 bulan yang lalu. Kok kamu bisa curiga sama dia?” tanya ibu

“Iya soalnya Silvi sempet mesra mesraan sama alex, ya walaupun itu hanya chating tapi kok aneh gitu” kata gw

“Setelah dia sadar kemaren, dia bilang gak inget ngetik itu” kata gw

“Tapi Alex anaknya baik kok De” kata ibunya

“Terus siapa ya?” gw bingung. Coba aja ada kamera di kamarnya silvi. pikir gw.

“Ehhh” gw inget sesuatu,

“Kemana de?” tanya ibu

“Ke kamar Ryan bu” jwab gw lari. Gw baru inget Ryan ini kan tukang intip, apa dia ada naruh kamera di dekat kamar silvi gak ya, atau paling ngak bisa jadi petunjuk.

“Yan.. tok tok tok” gw ketok pintu dan masuk kamarnya, dia lagi main game di Laptopnya.

“Napa bli?” tanya nya. Gw nutup pintu dan mendekatinya.

“Yan, kamu masih ada rekaman rekaman dari kamera yang kamu pasang di rumah ini kan?” tanya gw

“Masih dong. O iya ada yang mau aku liatin bli, nie nie” dia membuka 1 video

“Nie bli, liat, mbak inem masukkin timun ke lubangnya, hahahahaha” tawa dia. Bgst emang nie anak, haha. Udah ini nanti aja kita nobar. Kalau rekaman yang lama lama kamu simpen gak?” tanya gw

“Ada bli, tapi cuma mbak inem mandi, ganti baju” katanya lagi

“Tai, bukan ituuu. Rekaman lain?” tanya gw

“ooo yang ini, hehehehehe” dia senyum senyum

“Haaaaaa??!!” gw kaget banget, itu gw lagi ngedoggy mbak inem di kamar mandi, gw lupa kalau ryan ada naruh kamera disitu.

“Ayooo, ntar aku bilangin kak Silvi, hahahaha” tawanya

“Aduh jangan Yan, itu mbak inem yang minta lo, aku baik hati mau muasin dia” kata gw gugup

“Alah, dasar, alasan aja kamu bli. Hehe, tenang aja bli, aku gak bakal bilang siapa siapa kok” kata nya

“Kalau gitu hapus dong” kata gw

“Nanti dulu, bli bantuin aku dulu” kata nya

“Bantuin apa?” tanya gw

“Aku juga pengen bli, gituan sama mbak inem” katanya. Mati gw, nie anak emang udah rusak.

“Tapi mbak inemnya mau gak sama kamu nanti” kata gw

“Ya bli bantuin, rayu kek, apa kek” kata nya

“Atau kita kasi obat tidur bli, atau obat perangsang” katanya lagi makin ngawur,

“Sembarang aja lo gendut, ya udah ntar tak usahain. Tapi itu jangan di sebar ya, segera hapus pokoknya” kata gw

“Iyaaa aman” katanya

“O ya kalau rekaman lain ada gak?” tanya gw

“Rekaman apa emang?” tanyanya

“Kamu ada naruh kamera di kamar nya silvi gak? atau di depan kamar, atau di tangga?” tanya gw

“Kan aku dah bilang, aku gak ada ngintipin kak Silvi” katanya

“Oo iya ya. Gimana ya caranya tau siapa aja yang masuk ke kamar silvi” kata gw

“Ada sih 1 bli” kata ryan

“Ada rekamannya?” tanya gw

“Ada aku pasang kamera di dekat tangga, tapi jarang aku liat, soalnya gak ada pemandangan menarik disitu” katanya

“Tapi keliatan orang yang keluar masuk kamar nya silvi” kata gw

“Iyaa, tapi gak fokus kesana” katanya

“Iya gapapa. Kamu simpen kan rekamannya?” tanya gw

“Iya lah, harddisku 4×8 TB tau, hahahaha” tawanya

“Bisa nyimpen video setahun bli” katanya lagi

“Kalau yang kamera tangga aku simpen disini, di folder ini, nih bli cari cari sendiri, udah berdasarkan tanggal tu” kata nya. Lalu gw duduk didepan komputernya, dan klik klik cari video dan ngeliat semua tayangan, capek bener. Ryan tiduran di kasurnya sambil main HP.

“O ya kenapa gak gw cari yang 3 bulan lalu” pikir gw, gw pokoknya curiga sama alex aja. Gw juga kebetulan inget tanggal pas alex kesini, pas gw ke singaraja itu. Hmm ini dia, gw putar dan rekamannya emang lama, seharian, gw harus liat adegan nydetik demi detik. Ada gak orang yang masuk ke kamar silvi.

“Bli.. bli..” Ryan tiba tiba manggil gw

“Hmm apaan?” tanya gw sambil terus liat video itu

“Punya mbak inem masih enak gak?” tanya dia,

“Njir, masih aja bahas itu. Nanti aku ceritain deh. Aku mau fokus ini dulu” kata gw, gw yakin ini anak udah horny berat.

“Haaa ini!!” gw kaget ngeliat video itu ada orang ngendap ngendap bawa kresek item masuk ke kamarnya silvi,

“Yan yan yan!! sini cepetin!!!” gw panggil dia,

“Ini siapa ya?” gw mundurin lagi videonya,

“Itu.. A..Alex kayaknya bli” katanya merhatikan layar monitornya,

“Astaga” kata gw

“Yakin?”

“Iya yakin, itu pas dia kesini kan ya” tanya nya. Dan ternyata bener, si ajg ini yang nyelakain Silvi, gw simpen video itu, buat nanti sebagai bukti. Kalau ketemu gw bakal tonjok itu orang.

……………………………………………………………………

Malemnya pak Toto dateng, gw kayaknya bakal disuruh nginep lagi disini. Kita pun kumpul semua, keluarga kumpul. Dan kita menceritakan semua kejadian tadi ke bapak. Bukti bukti juga udah gw kasi, semua nya kaget setelah mengetahui apa yang terjadi, yaitu yang niat mencelakai silvia adalah Alex, orang yang mau di jodohin sama silvi, anak temen baiknya bapak.

Bapak masih gak percaya, dia padahal berharap anaknya di jodohin sama Alex itu. Mungkin juga sekarang saatnya gw bilang ke bapak, kalau gw sangat menyangi silvi. Malem itu setelah semua pada tidur, gw masih ngobrol ngobrol sama bapak.

“De padahal bapak udah janji lo sama si Tomi” kata bapak, Tomi itu nama temen nya, bapaknya alex

“Kalau anak kita nanti udah gede bakal kita jodohin, tapi kok malah jadi gini. Kalau sampai itu orang berani kesini, bapak bakal tusuk perutnya” katanya emosi

“Mungkin silvinya yang gak mau pak, jadi si Alex nya pake cara gitu” kata gw

“Pak jodohin tu boleh aja, tapi liat juga dong keinginan Silvi, mau apa ngak dia?” kata gw

“Pak tu gak suka di pacaran sama berandalan itu De, makanya pengen tak nikahin aja dia” kata bapak, oo bapak belum tau silvi udah gak ada hubungan lagi sama itu.

“Kayaknya silvi udah gak pacaran lagi pak sama itu, udah lama putusnya” kata gw

“Haa masak? kok kamu tau?” tanya nya

“Ya.. itu.. anu.. kita kan sering cerita cerita pak” kata gw gelagapan

“Syukur deh. Pak tu kawatir sama Silvi, sebenernya dia itu waktu kecil sakit sakitan, pas beranjak dewasa gini udah gak pernah kumat lagi. Makanya pak pengen ada orang yang bisa jagain dia” kata bapak

“Sakit pak?” tanya gw

“Iya, waktu kecil tu pernah demam tinggi gak turun turun, masuk UGD, ICU,pingsan tiba tiba” kata bapak

“Penyakitnya apa pak?” tanya gw

“Dokter belum bisa mastiin, soalnya gejalanya kadang muncul kadang ngak, jadi susah diagnosa. Mudah mudahan sih sekarang udah gak ada penyakit lagi” kata bapak. Wah baru tau gw, silvi kok gak pernah cerita ya.

“Ya mudah mudahan pak, semua penyakit pasti bisa sembuh, dan penyakit itu dari pikiran, kalau bahagia pasti gak bakal sakit, hehe” kata gw

“Ya udah, pak tidur dulu ya, capek banget, makasi kamu udah selalu bantu kita De, pak gak tau harus berterimakasih kayak gimana” kata bapak

“Sama sama pak, aku udah ngerasa jadi bagian dari keluarga bapak kok, bapak tu udah aku anggep ayah aku sendiri” kata gw

“Bapak nitip silvia ya” katanya lalu ninggalin gw. Haaaaa..

“Pak, sebentar…” gw panggil,

“Iya kenapa?” tanya nya

“Pak sebe..sebenernya.. sebenernya aku sangat mencintai silvia, kita udah jalin hubungan udah lama, aku minta maaf gak ngasi tau bapak. Aku sangat menyayangi dia, aku.. aku.. ingin dia jadi istriku pak, aku akan menjaga nya seumur hidupku..” kata gw serius..

“….”

“… Kenapa kamu gak bilang dari dulu De, pak tu pengen banget kamu jadi mantu nya bapak, pak pikir kamu udah punya calon istri. Hehe” senyumnya. Seketika rasanya waktu berhenti, gw gak bisa ngomong apa apa lagi, emang beneran gw disayang sama bapak.

“Papaaaaa” silvi tiba tiba dateng dan memeluk papa nya, ternyata dia sembunyi tadi di balik tembok itu dengerin kita ngobrol,

“Lah kamu nguping?” tanya bapak

“Hikss.. iya.. makasi ya pak, aku sayang banget sama Nanda, dia selalu bikin aku bahagia..” katanya menangis,

“Iya maafin papa ya, papa tu selalu pengen yang terbaik buat kamu, papa pengen ngeliat kamu bahagia” kata bapak

“Iya makasi pa.. hiks” kata silvi, gw masih duduk di sofa, gak bisa ngomong apa apa. Hubungan gw direstui, gw pasti bisa bahagiain Silvi.

“Ya udah ayo istirahat, besok biar fit. Kamu udah packing?” tanya bapak ke silvi, silvi emang besok udah berangkat ke jakarta

“Udah pa” katanya,

“Hihi.. ayaaank” silvi lari dan meluk gw,

“Makasi ya” kata gw nyium pipinya

“Aku yang makasi, muach muach muach” dia cium semua wajah gw

“Ya udah sana bobok, besok kan pagi jalannya” kata gw

“Iya deh.. kamu tidur sini ya?” tanya nya

“Pengen ny sih kayak kemaren, haha” tawa gw

“Aku jugaaaa” katanya ninggalin gw. Hadehhh gw bersyukur banget, emang gak selamanya kayaknya hidup gw menderita. Sekarang gw udah menemukan titik terang perjalanan hidup gw.

“Ting ting” ada WA dari Silvi

“Syank buat anak yok, hahahahaha” ketiknya sambil ngirim foto


=============================================================================================

Sekitar 6 bulan kemudian..

“Bu taxi nya udah dateng” teriak gw. Jadi hari ini kita akan berangkat ke Jakarta untuk menghadiri wisudanya Silvi. Kita siapa, gw sama mama nya silvi. Bapak gak bisa ikut karena ada kerjaan yang gak bisa di tinggal, jadi gw di beri amanat untuk nemenin camer, hehe. Ryan sebenernya minta ikut, tapi kebetulan dia juga lagi ujian nasional. Ini pertama kali gw ke Jakarta, pertama kali gw naik pesawat.

“Iya De, masukkin koper koper nya dulu ya” kata ibu yang masih di kamarnya, lama amat dia dandan.

“Oke bu” kata gw. Gw bawa 2 koper besar, masukkin ke taxi. Kalau bawaan gw cuma tas gendong, ya cukup lah baju buat 3-4 hari, toh juga nanti bisa di cuci.

“Pa kita jalan ya” kata ibu pamitan ke bapak,

“Pak kita jalan” kata gw

“Iya, hati hati, salam buat silvi ya” katanya. Kita pun naik taxi, gw di depan, ibu di belakang.

“Gak dingin bu nanti baju gitu?” tanya gw, soalnya Silvi bilang di pesawat dingin banget, style gw udah kayak mau naik bis di terminal, celana panjang, jaket, topi, hahahaha. Tapi ibu malah pake baju tipis tipis yang gak ada lengan gitu.

“Nanti pinjem selimut aja kalau dingin, hehe” katanya

“O ya de, toko yang di Singaraja bener gapapa ya kamu tinggal?” tanya nya. Udah sekitar 4 bulan toko cabang yang di Singaraja beroperasi, jadi gw udah tinggal disana. Gw buat tempat tinggal, ya rumah kecil lah pas di belakang. Gw bos sekarang disana, hehe.

“Aman bu, kan ada bli Gede juga. Aku juga udah percaya sama anak anak disana” kata gw

“Oo gitu, tapi aman aman aja kan ya?” tanya nya

“Aman kok bu, emang belum rame, tapi aku mau coba promo nanti disana, biar punya nama dulu. Kalau udah punya nama pasti cepet berkembang” kata gw

“Iya kita percaya sama kamu, kalau bisa kelola disana” katanya

1 jam lebih kita di jalan, akhirnya nyampe bandara. Gw ngikutin ibu sambil seret koper. Gw diajarin tata cara di bandara, emang ketat banget nie, dikit dikit diminta KTP, haha. Dan emang disini gak ada yang stlye kayak gw, smw pada sante, itu ada bule bule cuma pake singlet.

Lalu kita duduk di ruang tunggu.

“De beliin minum dong” katanya

“O iya bu, mau minum apa?” tanya gw

“Aqua aja, jangan dingin ya. Nie uangnya” katanya ngasi gw uangnya

“Gak usah bu, udah ada aku” kata gw jalan ke toko jual minuman. Gw ngambil aqua sama teh pucuk. Lalu gw ke kasir.

“Berapa gek ?” tanya gw, duh manis banget ini dedek kasir nya, haha.

“Gak ada tambahan lagi bli, cemilan mungkin” katanya

“Gak, itu aja” kata gw

“Semuanya 38 ribu” katanya

“Haaa?? berapa?” tanya gw kaget

“38 ribu bli, air nya 18, teh nya 20” katanya.

“Mahal amat gek?” tanya gw

“Emang segitu bli harganya, baru pertama kali belanja di Bandara ya?” tanya nya lagi

“Tau gini aku bawa galon aja tadi dari rumah” kata gw kesel ngasi uang,

“Hahaha” tawa nya sama temen temennya, gw keluar dan duduk lagi di sebelah Ibu

“Kenapa?” tanya ibu ngeliat gw liatin isi dompet. Sialan pecah jadinya uang 50 ribu gw. Tak kira tadi cuma 10 ribuan.

“Ngak apa apa bu, aku heran aja tadi belanjaannya mahal banget” kata gw

“Ya emang gitu, makanya usahakan jangan belanja di bandara, apalagi di ruang tunggu gini” kata nya

“Tau gitu bawa bekal aja tadi ya, atau sekalian jualan disini” kata gw

“Hahaha, bagus juga ide kamu, jualan nasi bungkus” kata nya ketawa.

Tak berapa lama kemudian, ada panggilan pesawat kita. Gw ngikutin ibu dan naik ke pesawat. Ibu masuk duluan, dia duduk di dekat jendela, lalu gw disampingnya. Ooo gini ya di dalem pesawat. Pikir gw. Kemudian ada penumpang lagi duduk di sebelah gw, ibu ibu juga, bening lagi, haha. Sekarang gw ada di antara mama mama bening, menang banyak gw, hehe. Lalu ibu itu berdiri lagi naruh koper nya di atas, kayaknya dia kerepotan naruh.

“Sini bu” kata gw masukkin itu kopernya

“Makasi ya mas” katanya tersenyum manis. Lalu kita duduk dan pesawat pun udah siap terbang.

“Bapak sabuk pengamannya di pakai” kata seorang pramugrai

“Ini De, tinggal pasang” kata ibu mertua gw. Dag dig dug gw, pesawat gw mau terbang, haha. Tapi gw pasrah aja lah, ngapaen juga takut, jatuh ya mati. Info dari pramugarinya perjalanan ke Jakarta sekitar 1,5 jam. Di pesawat gw masih ngobrol ngobrol aja sama ibu, sampai semua hening, dia pun tertidur. Duh gw ngapaen ya, atau godain ibu ibu sebelah gw aja. Ehh dia juga tidur. Hadehhh, ini orang pada ngantuk an semua. Daripada gw bengong, gw tidur juga ahh.

Gw kebangun lagi gara gara leher gw sakit banget, gak nyaman tidur gaya gini. Ehh..ehh.. ini emak emak berdua malah tidur di bahu gw. Gw udah kayak punya 2 istri, haha. Biarin aja deh, kasian mereka kalau gw bangunin. Empuk empuk juga berdua, pake meluk lengan gw lagi.

Dan kita pun udah mau mendarat, lalu ibu yang di sebelah gw ke bangun. Camer gw blm bangun.

“Ehh maaf mas, maaf” katanya

“Gapapa buk, hehe” kata gw

“Soalnya lengannya kayak guling, hihi” tawanya, gw senyum senyum aja.

“Bu..bu..udah mendarat” gw bangunin ibu,

“Ohh.. uaahem..” katanya ngucek mata. Kita turun dari pesawat dan memesan taxi menuju apartemennya silvi.

“Ayaaaank.. udah di taxi?” silvi VC gw,

“Udah yank, capek juga naik pesawat” kata gw

“Mama mana?” tanya nya. Gw ngasi HP ke mama nya silvi, dan biarin mereka ngobrol. Gw masih bengang bengong liat gedung gedung tinggi, baliho besar, papan iklan besar, jalan yang bertumpuk tumpuk, hahahaha.

“Kamu lagi dimana vi?” tanya mamanya

“Masih di kampus ma, gladi. Ini udah mau selesai kok. O ya, kunci apartemennya aku titip di loby, nanti mama tunjukin aja KTP, biar dikasi kuncinya, aku bentar lagi balik” kata silvi

Akhirnya kita pun sampai. Wah mewah juga kos kosan nya dia ehh apartemen maksudnya, gedung lumayan tinggi, banyak lantai kayaknya. Setelah ngambil kunci gw naik lift, dan masuk ke apartemennya silvi. Pantes dia betah disini, enak gini, lengkap semua, bersih lagi.

“Tas nya taruh di kamar silvi aja De” kata ibu, dia lalu duduk di sofa, kecapekan kayaknya. Gw masuk ke kamarnya, oo jadi disini cewek gw tidur, sambil video call nakal sama gw, haha. Di meja belajarnya ada foto kita berdua. Di tembok juga ada ada. Seneng deh gw.

Gw pun ganti baju, pake baju sante. Lalu gabung duduk di ruang depan sama ibu. Ibu kayaknya masih pegel pegel, ya gimana tidur duduk, kepala miring.

“Silvi masih lama bu?” tanya gw

“Tadi bilang lagi bentar, udah kita tunggu aja disini. Kamu kalau laper makan aja yang ada di kulkas nya dia tu” katanya

“Nanti aja bu, barengan sama silvi” kata gw

“O ya, ibu sebenernya asli orang mana sih?” tanya gw

“Kok nanya gitu??” tanyanya

“Ya soalnya muka nya gak ada oriental orientalnya gitu kayak silvi” kata gw

“Haha. Aku iki wong jowo asli” katanya ketawa

“Oalah pantesan, hehe” kata gw

“Pantes kenapa?” tanya nya

“Ya pantes silvi cantik banget, blasteran ternyata. Hehe.” gw cengengesan, ya mama nya cantik gini, pasti lah anaknya cantik.

“Emang ibu kamu orang mana? hahaha” tawanya

“Ya Bali bu, semua keluarga ku orang bali, asli, tulen” kata gw

“Hmm.. aku jadi inget saat kamu pertama kali kerja di toko papa nya Silvi” katanya

“Emang kenapa bu?” tanya gw

“Hihi” Dia malah ketawa..

Bersambung

END – Hidup di Bali Part 7 | Hidup di Bali Part 7 – END

(Hidup di Bali Part 6)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Part 8)