X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Part 6

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Hidup di Bali Part 6

Start Hidup di Bali Part 6 | Hidup di Bali Part 6 Start

[Part 6 – Horor]

[POV Nanda]

“Kamu… kamu syang sama Silvi?” tanya nya lalu duduk di sofa di sebelah gw. Aduh gw harus jawab apa sekarang. Apa gw bohong aja sama mamanya, tapi gak lah, gw harus berani, apapun resiko nya.

“Kok ibu nanya gitu?” gw tanya balik dulu

“Ya ibu liat, perlakuan kamu ke silvi, cara kalian ngobrol, perlakuan silvi ke kamu, dan sifat Silvi sendiri sekarang udah berubah semenjak kenal kamu” katanya

“…..” Gw masih diem

“Kayaknya dia nurut sama kamu, hehe” katanya lagi

“Sebelumnya aku minta maaf bu, sebenernya kita udah menjalin hubungan udah lama, tapi belum berani bilang ke bapak atau ibu. Aku takut aja, soalnya aku ngerasa masih gak pantas sama Silvi. Aku juga ngerti sebagai orang tua pasti ingin yang terbaik untuk anaknya” kata gw

“Kamu yakin bisa bahagiain Silvia?” tanya ibunya

“Yakin bu, aku janji, aku gak bakal ngecewain Silvi” kata gw

“Silvi tu dari kecil hidupnya gak pernah susah, anaknya juga manja, kamu yakin?” tanya nya lagi. Pasti dia mau bilang ‘lo misqueen, gak pantes sama anak gw’ gitu, cuma secara halus.

“Aku akui, saat ini aku gak punya apa apa bu, orang tua juga gak ada. Tapi aku bersumpah akan bekerja keras, akan melakukan yang terbaik untuk Silvi” kata gw ngeyakinin

“Hmmm.. kamu emang pekerja keras De, juga pinter dan bertanggung jawab. Kalau ibu itu nyerahin semua ke Silvi aja, ini jalan hidupnya dia, kalau emang dia bahagia kenapa ibu harus larang. Tapi…” katanya

“Tapi.. kamu udah tau kan Silvi mau dijodohin sama Papa nya?” tanya nya

“Ta..tau.. bu” kata gw

“Terus?” tanya nya

“Aku tetep konsisten bu, dalam waktu dekat aku pasti ngomong sama bapak. Aku akan berusaha meyakin kan bapak dan ibu kalau Silvi bisa bahagia sama aku” kata gw

“Kalau papa nya gak setuju?” tanya nya lagi

“Aku percaya sama Silvi bu, kalau bapak gak setuju tapi Silvi tetep milih aku, aku akan terus berjuang bu” kata gw

“Hihi.. emang anak jaman sekarang.. Ya udah ibu tidur dulu ya” katanya

“Terus ibu gmn? setuju kan?” tanya gw

“Haha, tergantung….” katanya senyum dan ninggalin gw. Duh ini emak sama anak sama sama ngegemesin. Tapi apa itu artinya ibu setuju ya, mudah mudahan ibu nya ngerti. Tapi gimana sama bapak, tapi selama ini bapak selalu sayang sama gw, dan gw udah anggep beliau bapak gw sendiri, apa dia masih meragukan gw ya. Hmm besok aja gw ngomong kalau ada waktu.

Gw pun matiin lampu lagi dan tiduran di sofa. Hahhh, capeknya hari ini, sekarang saatnya isitrahat, besok juga bisa full istirahat, males malesan, hehe.

…………………………………………………

Jam 6 pagi gw udah bangun, rumah masih sepi, cuma ada suara suara di dapur aja. Pasti mbak inem lagi masak, yang lain belum bangun kayaknya. Gw cuci muka ke kamar mandi dan gosok gigi.

“Ehh Nyepi gak boleh nyalain api lo” kata gw ngagetin dia pas lagi masak

“Haahh, serius mas??” dia langsung matiin kompor

“Hahahaha.. boleh asal jangan ketahuan pecalang aja” tawa gw. Pecalang itu seperti polisi adat di Bali hu, jadi kalau Nyepi gini, mereka yang keliling di jalan.

“Dasar kamu mas ya, bikin jantungan aja. Pecalang kan di jalan, mana dia tau didalem rumah” katanya

“Hehe.. Mbak masak apa sih?” tanya gw

“Telur balado mas, enak kan” katanya ngasi gw nyicipin

“Ahh, biasa aja” kata gw

“Kayak kamu pinter masak aja” kata nya. Lalu gw lihat ada ayam yang belum di olah.

“Itu ayam mau di masak apa mbak?” tanya gw

“Blm tau mas, paling buat ntar” katanya

“Haha, sini aku olah, aku minta sayap sama dadanya dikit ya” kata gw

“Serius? boleh boleh, emang mas mau masak apa?” tanya nya

“Rahasia dong, biar tak ajarin mbak masakan Bali, biar gak gini gini aja makanan nya” kata gw sombong

“Iya iyaa, sana buruan” katanya. Rencana gw mau masak ayam sambel matah, tapi beda sama yang di restoran atau warung makan, ini khas resep dari nenek gw, hehe. Dengan lincah gw motong ayam menjadi beberapa bagian, lalu gw rebus ditambahin kunyit dikit. Sambil nunggu rebusan, gw bakar terasi sama cabe. Ehh kok jadi tutorial masak ya, haha. Tapi gapapa, gw cerita aja biar detail. Abis itu gw iris bawang merah sama sereh, geprek bawang putih, daun jeruk limau dan sedikit minyak, garem dan micin, wkwkwkw.

Setelah bumbu jadi semua tinggal campur sama ayam yang tadi di rebus, tapi di suir suir dulu. Jadilah masakan gw, sebenernya ini kombinasi antara ayam sambel matah sama sambel bejek.

“Coba deh mbak” gw ngasi mbak inem nyicipin

“Hahhhhh, pedes banget bli” katanya

“Tapi.. hmmm.. enak banget, hihi” katanya ngambil lagi

“Ini pas banget sama nasi anget” kata nya

“Emang, mbak pasti nambah, haha” kata gw

“Udah ini taruh di meja makan mbak ya, nanti kita maem bareng bareng” kata gw

“Iya deh, aku tak nyelesaiin numis sayur nya” kata mbak inem

“Aku tak kedepan dulu mbak, lihat situasi” kata gw

“Muach” mbak inem ngecup pipi gw,

“Ehh” gw kaget

“Hihi, sanaa uss uss” katanya ngusir gw

“Haha, tak perkosa mbak disini ya” kata gw

“Haha, ampuun” katanya

“Ntar aku buat kopi dulu” gw ambil cangkir dan buat kopi lalu jalan ke depan,

Gw pergi ngendap ngendap ke depan, emang rumah nya silvi nie di pinggir jalan raya besar. Karena ini hari raya Nyepi jadi di jalan sepi banget, cuma ada burung aja yang lalu lalang. Pecalang juga gak ada kayaknya, gw duduk duduk bentar di atas trotoar sambil ngopi. Menikmati udara pagi yang bener bener tanpa polusi. Coba seluruh dunia ngerayain Nyepi gini, gw yakin bumi ini jadi lebih sejuk, walau cuma sehari, hahaha, sok banget gw.

Hampir setengah jam gw duduk disitu sambil ngopi ngopi.

“Ayaaaaaank” silvi dateng tapi dia bisik bisik

“Ehh dah bangun” kata gw

“Ssssssttt!!” dia nutup mulutny pake telunjuk,

“Kamu ngapaen disini, kan gak boleh keluar” katanya

“Alah sante aja yank” kata gw

“Kamu sini deh, duduk” ajak gw, lalu dia duduk di sebelah gw,

“Kamu kok bangun pagi sih?” tanya nya

“Ya kebiasaan yank. Kamu kok baru bangun?” kata gw

“Tadi subuh sempet kebangun, agak pusing, terus aku tidur lagi, ini udah enakan” katanya

“Kecapek an mungkin kamu yank ya” kata gw

“Iya kali” katanya

“Enak ya, sepiiiiiiiii, hihi” katanya

“Kalau nyepi gini seharusnya kita ngapaen yank?” tanya nya

“Kalau di Hindu itu, ya gak boleh ada api, atau lampu, bakar bakar dll, terus gak boleh keluar rumah atau bepergian, terus gak boleh makan alias puasa, dan gak boleh kerja” kata gw

“Oooo gitu, berarti kamu puasa dong, kok malah ngopi?” tanya nya

“Hahahaha, ya ngelanggar 1 kan gapapa yank” tawa gw

“Ihh dasar, hahaha.. Dulu aku inget pertama kali ke Bali yank, pertama kali Nyepi di Bali kan malemnya gak boleh nyalain lampu tu. Ehh aku gak sengaja nyalain lampu pas ke kamar mandi, terus ada orang dateng kerumah, bawa senter. Papa aku sampe minta maaf berkali kali, hahaha” tawanya

“Ya itu, boleh nyalain lampu asal jangan ketauan” kata gw

“Tapi mending gelap gelapan” kata gw senyum senyum

“Kok?” tanya nya

“Biar bisa grepe grepe kamu, hahahaha” tawa gw

“Hahahaha… hmmm.. iya juga ya, hihihihhii..” dia cekikikan

“Viii, Made, ayo maem dulu” mama nya silvi manggil kita,

“Iya ma” kata silvi

“Yok maem” kata gw

“Ehh kamu kan puasa” kata silvi

“Udah gapapa, sekalian aja, haha” tawa gw..

“Ehh udah sembuh Yan?” tanya gw ke Ryan yang juga baru bangun

“Masih anget bli, padahal aku pengen ikut kemaren” kata nya

“Makanya jangan kebanyakan gorengan kamu. Nanti tahun depan deh, kamu ikut” kata gw. Kita pun duduk semua di meja makan, sama mbak inem juga, tapi kok bapak gak ada ya.

“Bapak kemana buk?” tanya gw

“Oo kamu gak tau ya, bapak kan ke Surabaya kemaren, ngambil barang katanya” kata ibu

“Wah tumben bapak gak bilang kalau masalah toko” kata gw, soalnya bapak pasti selalu diskusi sama gw kalau terkait bisnisnya

“Mungkin barangnya gak banyak kali De” kata ibu

“Ehh ini ayam apa mbak?” tanya Silvi ke mbak inem

“Oo itu mas bli yank masak tadi, hihi” kata mbak inem

“Haaa, kamu ya.. Da?” hampir dia keceplosan haha

“Ho ohh, coba deh” kata gw

“Hahhh pedes banget..” katanya

“Mana mana” ibu juga nyoba,

“Iya, tapi enak banget.. mama minta” lalu mama ngambil banyak

“Mama, jangan di abisiin” silvi juga nyomot, haha

“Katanya pedes” kata mama

“Iya tapi enak, hehe” katanya, dan habislah ayam yang gw buat, gw aja gak dapet bagian. Tapi gapapa lah, gw makan telur balado dari mbak inem seksi aja, haha. Gw lihat mereka pada keringatan, apalagi si gendut Ryan. Demam nya pasti langsung turun ini.

“Kamu kok pinter masak De?” tanya ibu

“Hehe, kalau masakan bali gampang bu, kan dirumah sering masak juga di acara acara” kata gw

“Kalau ayam Betutu gitu bisa?” tanya nya

“Kecil itu, hehe” kata gw

“Waahh, nanti masakin kita lagi ya, hihi” kata Silvi

“Iya mas bli, biar bantu aku, haha” semua pada ketawa, perut kenyang, gak boleh keluar rumah, ya kayaknya emang males malesan aja. Internet juga mati. Tv gak ada siaran.

Hari itu sampai siang gw sama Ryan main PS di kamarnya dia, silvi juga ikut tapi dia nonton film di laptop nya. Abis itu kelaperan makan lagi, haha, kalau nyepi 1 minggu bisa bisa berat badan gw naik 10 kg nie.

“Uaaahhem, ngantuk bli” kata Ryan rebahan di karpet

“Iya nie, pegel juga tangan ku Yan” kata gw. Gw lihat Silvi juga udah tidur di kasurnya Ryan.

“Kak kakkk, bangun, aku mau tidur” kata Ryan bangunin silvi

“Hhmmmmmmmm.. apa sih kamu!!” katanya emosi tapi matanya masih pejem,

“Bli gimana nie?” katanya,

“Sini biar tak pindahin dia ke kamarnya” kata gw. Gw pun angkat silvi, dan jalan ke kamarnya dia, lalu naruh dia di kasur. Dia masih nyenyak aja tidurnya. Gw perkosa juga dia gak bakal tau, haha.

“Muachh” gw kecup bibirnya dan keluar dari kamarnya. Emang siang siang gini enaknya tidur, tapi gw gak biasa tidur siang. Beda sama penghuni rumah ini, kompak amat jam segini tidur siang. Gw pun duduk duduk di balkon, di sebelah kamarnya silvi di lantai 2. Sambil ngeliatin jalan yang sepi, dan emang ada beberapa pecalang yang lalu lalang jalan kaki. Panes panes gini enaknya minum apa ya. Ehh itu ada kelapa, buahnya banyak lagi. Pas di depan rumah silvi emang ada kelapa. Gw pun buru buru ke bawah, gw ngelewatin beberapa kamar. Pas lewat kamar mama nya silvi, pintunya kebuka, gak sengaja gw ngintip. Emang mamanya lagi tidur, gaya tidurnya mirip sama anaknya, hihi. Gw yakin dia waktu muda juga gak kalah cantik sama silvi, sekarang aja masih bening, full perawatan kayaknya. Duh itu belahan nya nafsuin banget, udah anak 2 masih aja montok.

Udah ahh, lama lama gw bisa coli disini. Gw turun ambil pisau di dapur, dan pergi keluar manjat pohon kelapa. 4 buah gw petik, tak buatin mereka es rujak kelapa aja ahh. Gw sibuk sendiri di dapur, ini dapur kayak dapur gw senndiri, haha. Setelah jadi gw taruh di kulkas, emang seger banget. Ehh ini orang orang belum bangun juga ya.

“Mas bli ternyata, aku kira tikus” katanya

“Udah bangun mbak?” tanya gw, dia lagi rapiin rambutnya,

“Mas ngapaen sih? sibuk amat?” tanya nya

“Itu buat es rujak kelapa” kata gw

“Haa, mana mas mana??” tanya nya semangat,

“Wah pas banget aku lagi kehausan, enak ya kalau mas bli disini, hihi” katanya sambil minum.

“Ini ada rasa asem asem nya, diisiin apa mas?” tanya nya

“Oo tadi aku campur keringat ku mbak, hahahaha” tawa gw

“Uweeek.. uweek, jijik ahh” katanya

“Gak lah, itu kan pake asem, namanya juga rujak” kata gw

“Hehe, enak lo, kenapa gak jualan aja mas” katanya

“Gak sempet mbak, buatnya juga repot tu” kata gw

“Glek glek glek” dia minum lagi satu gelas,

“Aaarggggg” dia sendawa keras

“Hehe, lagi ahhh” katanya mau ngambil lagi

“Ehh sisain Silvi sama yang lain juga mbak” kata gw

“Wuuu, iya iya, pelit” katanya nunggingin gw, lalu dia pergi ke kamar mandi, mau cuci muka kayaknya, gw perhatikan dia jalan dari belakang, pantatnya dia emang bohai banget. Dia emang lagi pake celana pendek, tapi gak terlalu pendek sih. Terus baju kaos yang longgar gitu. Tadi udah liat mama nya silvi, sekarang di tambah ini lagi, hehe.. mumpung yang lainmasih tidur, quicki sama mbak inem kayaknya bisa nie, haha. Gw jalan ke kamar mandi.

“Tok tok tok” gw ketuk pintunya,

“Napa mas?” tanya nya dari dalem,

“Mbak hape aku ketinggalan di sana, mau ambil” kata gw

“Dimana?” tanya nya

“Di ventilasi tu” kata gw

“Hmmm gak ada mas” katanya

“Masak sih, ada kok. COba buka mbak, biar tk liat” kata gw

“Iya bentar” lalu dia membuka pintu, mukanya masih basah.

“Ehh kok di kunci, mas bli mau ngapaen???” tanya nya kaget

“Hmmpff..hmmppffff” gw sosor bibirnya,

“Mass, nanti ketauan ibu” bisiknya,

“Mbak bentar aja ya, aku mohon.. gak lama kok” kata gw ngerayu sambil tetap nyium lehernya, njir gw nafsu banget, aroma lehernya khas, wangi cewek baru bangun tidur.

“Bener ya bentar.. ahhh” katanya

“Iyaa” kata gw lanjut mencium lehernya. Lalu dengan penuh nafsu gw angkat baju nya ke atas dan gw singkap BH nya,

“Hmmm.. haahhhhhhh..” desahnya saat gw kenyot puting nya. Tetek nya inem emang udah agak kendor tapi bulet montok.

“Hahhh.. aaahhhhhh..ahhhh” dia mendesah desah saat gw gantian kenyot kiri kanan,

“Mbak pelanin suaranya” kata gw

“He ehhh… hmmmpp” katanya menutup mulutnya

“Aku masukkin ya” kata gw

“…” dia cuma mengangguk, gw mau cepet selesai, pasti gak bakal lama nie. Gw balik badan mbak inem, dia sekarang menghadap ke bak mandi. Dia pegangan di pinggir bak mandi. Gw pelorotin celana dan celana dalamnya, begitu juga celana gw. Memek nya emang gak keliatan kalau posisi gini, tapi gak ada waktu lagi. Mbak inem agak menungging, menurunkan badannya dan mengangkat pantatnya yang bulet, emang gak mulus sih, tapi montok banget. Gw pegang kontol gw yang udah keras banget, gw arahkan ke memeknya.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.. hmppppppppppppppppppp…” desahnya kaget saat kepala kontol gw menyelinap di lubang memeknya. Wow masih pret, sempit, kayaknya emang jarang kepake ini. Atau kontol gw yang kegedean. Lalu perlahan gw tekan lagi sampai mentok, ternyata bisa masuk semua..

“Aaahhh.. assssttt.. hemmmpp” desahnya, mungkin antara geli, perih sama nikmat. Perlahan gw maju mundurkan pantat gw. Ahhh, enak banget memek kamu mbak, pikir gw. Emang suami kamu bego nya minta ampun. Kalau enak kayak gini, gak sampe 5 menit gw crot.

“Hmmmpp… ahhh.. mas…ahhhh… ahhhh.. ahhhhh” mbak inem makin mendesah, memeknya udah mulai becek. Gw makin cepat memompa nya, gw tekan sedalem dalemnya, suara plok plok plok bikin gw tambah nafsu.

“Ahh mass… teruss.. ahhhh.. ahhhh.. enak banget..” desahnya pelan. Sialan emang bener, gw udah gak kuat lagi.

“Mbak aku keluar ya, ahhh” kata gw

“Haaa.. jangan.. mas.. jangan berhenti.. enak banget kontol kamu, puasin aku dulu.. mas… aaahhhh” dia ikut menggoyang pantatnya, duh gimana nie, dia minta jangan berhenti. Biar gak cepet crot, gw ganti gaya. Gw cabut kontol gw dan balik lagi badan mbak inem. Gw angkat satu kakinya, dia memeluk gw, lalu gw sodok lagi dalam dalam.

“Ahhhh.. ahhhhhhhhhhh.. ahhh… mas… ahhhhhhhhhhh… yang dalem mas.. enak banget… terusss.. ahhh” desahnya di telinga gw. Dengan semangat gw pompa dengan kecepatan tinggi. Sampai akhirnya mbak inem menggigit bahu gw, tubuhnya mengejang, dia memeluk gw erat..

“Hmmmpp.. haahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhh.. ahhh… ahhhh.. ahhhh… mas.. ahhh” desahnya mengatur nafas, gw juga udah dikit lagi. Gw dudukin mbak inem di pinggir bak mandi, gw buka kaki nya dan memompa nya dengan cepat. Sekarang gw baru bisa lihat memeknya, ternyata bulu nya lebat, pantes ada kayak nyangkut nyangkut tadi..

“Mbak aku lagi bentar.. ahhhhh” kata gw

“Iya mas, terusiin ajaaahh.. ahhhh” katanya mengelus pipi gw,

“ahhh.. mbak boleh di dalem..” kata gw

“Jangan mas, nanti aku hamil” katanya

“Tapi kan.. mbak..” kayaknya dulu sempet dia bilang kalau dia gak bisa punya anak,

“Itu kan tuduhan mantan suami aku aja.. mas… ahhh.. aku yakin kok aku bisa punya anak” katanya,

“Ouhh mbak… ahhhhh” gw cabut kontol gw dan menyemprotkan sperma gw di atas memeknya, banyak banget lagi gw ngecrot. Gila enak bangeet. Kaki gw lemes, keringetan gini.

“Banyak banget mas” katanya melihat sperma gw,

“Hehe, abisnya kelamaan ditahan mbak” kata gw

“Udah cepet sana keluar, aku mau mandi aja” katanya

“Makasi ya mbak, udah cantik, semok, jago masak, bikin puas lagi, haha” tawa gw

“Ihh sana sana!!” katanya dorong gw, gw pun cepet cepet pake celana dan ngendap ngendap keluar kamar mandi. Ehh ternyata masih sepi, belum pada bangun nie, setengah jam tadi gw bertempur sama mbak inem.

Ahhhh.. gw duduk duduk di teras depan toko, sambil renggangin kaki. Emang mbak inem bikin dengkul lemes, apalagi posisi berdiri gitu lama. Ketagihan gw sama jepitannya, haha. Tak berapa lama dia dateng udah ganti baju terus bawa 2 gelas rujak kelapa tadi.

“Ehh ambil lagi?” tanya gw

“Hehe, abisnya aus. Energi udah terkuras” katanya duduk di sebelah gw

“Ini anak anak belum pada bangun ya mbak? udah jam 3 nie” kata gw

“Belum kayaknya mas, paling lagi bentar, kalau udah laper” katanya

“Haha, oya bener juga. O ya mbak, aku mau tanya dong” kata gw

“Nanya apa?” katanya sambil minum

“Kenapa kalau jadi asisten rumah tangga kayak mbak nie, pasti namanya Inem? hahah” tawa gw

“Hahaha.. Aku kasi tau mas sedikit rahasia aku ya. Sebenernya namaku bukan Inem mas” katanya

“Haaa serius? terus siapa?” tanya gw

“Francesca mas, hahahahaha” tawanya

“Haha, aku nanya serius mbak” kata gw

“Hehe, Siska mas” katanya

“Ooo mbak Siska. Terus kok bisa jadi inem?” tanya gw

“Dulu majikan aku, sebelum sama ibu, orang tuanya dia, nenek nenek gitu, suka manggil aku inem, lebih gampang katanya, jadi keterusan deh” kata gw

“Berarti mulai sekarang aku panggil mbak Siska aja?” tanya gw

“Ihh jangan, biarin aja Inem, gapapa” kata nya

“Mau siska, inem, mbak tu tetep perempuan yang paling tangguh yang aku kenal” kata gw

“Hehe, makasi mas bli. O ya aku mau tanya bli….” katanya

“Nanda minum apa tuu..” suara silvi ngagetin kita

“Eh udah bangun tuan putri” kata gw, nie coba minum. Silvi duduk di sebelah gw, rambutnya masih kucel, mbak Inem, eh Siska bangun dan pergi ninggalin kita, tadi dia mau nanya apa ya.

“Lama banget kamu tidur yank” kata gw

“Gak tau tu, kayaknya nyenyak banget tadi” katanya

“Ehh apa nie yank, enakk” katanya ngabisin 1 gelas yang punya gw,

“Tadi aku bikin rujak, masih ada tu di kulkas” kata gw

“Ahh masak, hihihi” dia lari membawa gelas tadi ke dapur,

“Kamu nie harus tinggal disini deh kayaknya, haha” katanya duduk lagi di sebelah gw

“Kalau tidur nya sama kamu, ya mau banget, hihi” kata gw

“O ya yank, kemaren aku sama mama kamu sempet ngobrol” kata gw

“Terus?” tanya nya

“Mama kamu udah tau hubungan kita” kata gw

“Haa masak?” tanya nya

“Iyaa, kita juga gak mungkin bisa lama nyembunyiin ini” kata gw

“Terus apalagi di bilang ama mama yank?” tanya nya,

“Ya mama kamu masih meragukan kalau aku bisa bahagiain kamu. Tapi aku udah bilang kalau aku serius, dan janji bakal setia dan bahagianin kamu” kata gw

“Terus?” tanya nya lagi

“Mama kamu bilang sih terserah kamu yank, kalau kamunya emang bahagia, mama kamu pasti dukung” kata gw

“Hmmm.. kok ada ‘sih’ nya?” tanya nya

“Ituu, katanya papa kamu mau jodohin kamu” kata gw

“Ayank, kamu gak usah mikir masalah jodoh jodohan itu deh. Aku tu gak mau, aku udah punya kamu, dan aku itu cuma punya kamu. Cuma kamu yang boleh ada di dekat ku, aku syang banget sama kamu” katany rebahan di bahu gw

“Janji ya yank? Kalau kamu emang milih aku, aku gak bakal nyerah untuk memperjuangkan hubungan kita” kata gw

“Iya janji, kalau aku udah lulus nanti, aku siap kok di lamar, hihihi” katanya

“Hehe, tunggu aku ya, aku juga akan kerja keras untuk masa depan kita nanti” kata gw

“Aku percaya sama kamu.. muach” dia ngecup pipi gw. Gw gak bisa ngomong apa apa lagi, gw bersumpah gak bakal nyerah untuk menjaga hubungan kita, dapetin silvi.

“Kemana yank?” dia bangun dan lari ke dalem

“Nambah yank, haha” katanya haha,

………………………………………………………

Hari pun mulai gelap, karena emang ini lagi Nyepi, suasana gelap banget, cahaya cuma lampu kedip kedip di meteran listrik aja. Kita pun duduk rame rame di ruang tamu.

“Nyalain lilin aja yok” kata silvi

“Ehh gak boleh Vi” kata mamanya

“Semalem aja vi, tahan dikit napa” kata gw

“Trus kita ngapaen dong?” tanya nya

“Gini, aku cerita aja ya” kata gw, gw mau cerita horor aja, biar pada ketakutan ini semua, haha.

“Jadi di Bali itu, kalau Nyepi gini biasanya banyak yang suka tes ilmu lo” kata gw

“Ilmu apa?” tanya mama nya

“Ya ilmu terlarang, apalagi di tempatku di kampung itu, banyak kok orang yang punya” kata gw

“Contoh ny kayak apa mas?” tanya mbak Siska, ehh Inem aja ya,

“Ya macem macem, ada yang bisa terbang, jadi api, jadi babi, ya berubah berubah gitu” kata gw

“Haaa, kayak babi ngepet dong?” kata inem,

“Tapi gak nyuri nyuri gitu mbak, terkadang cuma untuk nge-tes gitu aja” kata gw

“Berarti kayak Leak itu ya?” tanya mama nya, silvi diem aja di sebelah gw, dia malah nempel nempel sekarang,

“Ya bisa juga ma. Aku tiap malem nyepi gini pasti nonton, biasanya di dekat Pura Dalem, itu Pura yang ada di kuburan, ada banyak, kayak api api terbang gitu” kata gw

“Masak sih?” tanya silvi

“Serius vi, aku sama temen temen nobar biasanya, jalan kaki gitu malem malem, terus duduk di tengah sawah, haha” tawa gw

“Kamu gak takut?” tanya nya

“Takut sih, tapi selama aku nonton gak ada bahaya tu, aman aman aja, karena emang mereka cuma tes ilmu aja” kata gw

“Wah aku pengen liat, nonton yuk bli” kata Ryan,

“Hehhh.. ngomong apa kamu” kata mama nya marah, haha

“Haha, nanti kamu pingsan lagi Yan” kata gw

“Terus kalau Leak yang bahaya tu kayak apa De?” tanya mamanya sambil meluk bantal

“Emang ada sih bu, yang ilmu itu digunakan untuk niat jahat, tapi sekarang udah gak ada lagi, dulu aku di ceritain nenek juga, orang orang kayak gitu biasanya hidupnya gak pernah damai” kata gw

“Belajar kayak gitu gimana sih caranya?” tanya mama lagi

“Mama mau belajar ya, biar bisa berubah jadi babi, haha” tawa Ryan

“Hehe.. ada beberapa cara sih bu, bisa belajar sendiri, belajar dari buku gitu, bisa lewat guru, bisa juga gak sengaja” kata gw

“Gak sengaja? maksudnya?” tanya mereka kompak

“Jadi kalau misalnya ada orang yang punya ilmu gitu, apalagi keluarga kita, misal nenek kita nie. Naa pas dia mau meninggal, itu jangan sampai ada di dekat nya dia, pas sekarat itu, karena ilmu itu bisa pindah. Jadi kita gak tau apa apa bisa punya ilmu itu” kata gw

“Wah bisa gitu ya, serem amat” kata silvi

“Tapi sekarang udah hampir gak ada sih yang kayak gitu, kalaupun ada ya seperti yang aku bilang tadi, tidak sampai mencelakai orang. Cuma ya kita tetep waspada aja” kata gw

“Gimana caranya waspada De?” tanya mama nya

“Ya rajin sembahyang, berdoa, terus ada pantangan pantangan juga bu biar dijauhi sama hal hal kayak gitu. Contoh nya aja, jangan ada pohon pepaya di pekarangan rumah” kata gw

“Pohon pepaya? kenapa emang?” tanya mbak inem

“Itu tempat favoritnya mereka buat nongkrong nongkrong mbak, tapi Pepaya jenis Gedang Renteng, yang buahnya biasanya banyak tu. Kalau pepaya biasa sih gapapa” kata gw

“Jadi pas menjelang malem gitu, mereka suka diem disitu” kata gw

“Hikss takuut” silvi memeluk lengan gw

“Terus apalagi De?” tanya mamanya

“Hmmm.. jangan buat kolam juga di pekarangan bu. Maksudnya kolam yang mengeruk tanah, tapi kalau telaga buatan, yang tidak perlu mengeruk tanah, itu gapapa” kata gw

“Oo gitu” kata mereka

“Biasanya juga jaman dulu tu, apalagi ada yang punya bayi, baru lahir, itu bahaya banget, harus isi macem macem dirumahnya” kata gw

“Aduh kok serem amat ya, kalau menurut kamu dirumah ini aman kan De?” tanya mama nya

“Aman kok bu, kita sering sering aja berdoa, ibadah, apapun kepercayaan kita, apapun agama kita, tetep Tuhan tempat kita memohon perlindungan dan keselamatan” kata gw

………………………………………………………………..

Kita pun berbagi cerita malem itu, mbak inem juga cerita serem, seru lah, haha.

“Uaahem, ini jam berapa sih. Baru jam 9 kok udah kayak malem banget” kata mama nya silvi

“Aku ngantuk juga, tidur ahh” kata Ryan. Mereka berdua naik ke kamarnya,

“Mbak blm ngantuk?” tanya silvi, silvi seolah mau ngusir mbak inem, hahaha

“Hehe, iya deh terpaksa ngantuk, daripada jadi obat nyamuk” katanya, jalan pelan karena gelap banget. Sekarang tinggal kita berdua, muehehehehe.

“Kamu belum ngantuk?” bisik gw

“Kamu nyuruh aku bobok ya” katanya

“Hehe” gw peluk dia, dan silvi sandar di dada gw

“Yank cerita kamu tadi tu, bohongan kan, cuma buat nakut nakutin kan?” tanya nya

“Haha, serius lo yank, ngapaen juga aku ngarang ngarang” kata gw

“Kamu takut ya?” tanya gw

“Gak tuhh, hihi” katanya,

“Bisanya di kolong tempat tidur juga ada lo” kata gw

“Hikss ayaank…” dia meluk gw

“Haha, katanya gak takut..”

“O ya kamu kapan balik ke Jakarta yank?” tanya gw

“Hari minggu yank, lagi 4 hari” katanya

“Oo masih lama ya” kata gw

“Kenapa emang?” tanya nya

“Besok jalan yok” ajak gw

“Kemana?” tanya nya

“Ya jalan aja, ke pantai atau kemana gitu” kata gw

“Hmm jangan pantai, bosen.” katanya

“Ke gunung aja kalau gitu, Bedugul mau?” tanya nya

“Mau mau mau” katanya semangat,

“Atau sekalian ke Singaraja aja yank, sambil cek toko kamu” kata nya

“Oo iya, emang aku mau cek juga sih, udah selesai apa belum. Papa kamu juga minta aku segera kesana” kata gw

“Naa itu, nanti sekalian kita nginep disana ya” katanya, duh emang idenya silvi mantep banget, bisa puas kita,

“Ide kamu emang top deh, terus apa mama kamu ngijinin?” tanya gw

“Kan mama udah tau kita pacaran, pasti ngijinin, kamu janji aja jangan macem macem sama aku, hihi” tawanya

“Emang kamu gak mau di macem macemin??” tanya gw

“Hahahaha” tawanya

“Ehh jangaann” dia menghindar saat gw mau kenyot bibirnya,

“Kok?” tanya gw

“Nanti mama dateng, dia tu jam segini belum tidur” kata silvi

“Masak sih yank?” tanya gw

“Iya, soalnya mama tidurnya terjadwal, jam 10. Dia kan ikut perawatan, jadi dokter nya nyaranin gitu” kata silvi

“Haha, serius?” tawa gw

“Iyaa, jadi makan di atur, tidur diatur, ihh ribet banget” katanya

“Ya biar tetep cantik kan, biar papa kamu makin nempel” kata gw

“O ya yank, nanti kalau papa kamu udah pulang, aku bakal cerita soal hubungan kita” kata gw

“Kamu yakin?” tanya nya

“Iya, aku gak mau sembunyi sembunyi gini. Kamu udah bilang kalau kamu akan selalu sama aku, jadi gak ada alasan lagi aku takut” kata gw

“Iya yank.. tapi kalau nanti papa tetep gak setuju apa kita kabur aja ya” kata Silvi

“Kamu mau kalau aku bawa lari?” tanya gw

“Gak lah capek, naik motor kamu baru mau, hihi” tawanya

“Hehe, serius yank..” kata gw

“Iya syank, aku mau kamu ajak aku kemana aja” kata nya

“Hmmpff… ayank…ntar.. hmmppff” gw cium bibirnya

“Aku kangen yank” kata gw

“Kamu nie gak sabaran amat” katanya,

“Ke kamar aku aja yok” kata silvi

“Iya iya” kata gw semangat. Kita ngendap ngendap jalan ke kamarnya silvi, kayak maling. Lalu nutup pintu, dan silvi mengunci nya dari dalem. Njir gelap amat, jangan jangan yang gw ajak ini mama nya silvi lagi, haha.

Gw tiduran di kasurnya, wangi banget, empuk lagi.

“Yank kamu dimana?” tanya gw

“Ntar yank, gelap banget” katanya lalu tiduran di sebelah gw

“Berarti sekarang udah boleh?” tanya gw

“Hihi”….

“Walaupun gelap gini, aku masih bisa lihat kamu lo” kata gw

“Masak, hihi” tawanya,

“Iya, ini kening kamu, muach” gw kecup,

“Ini hidung, ini pipi, ini bibir, ini leher, haha” gw kecup semua nya, tapi kita bisik bisik biar gak kedengeran.

“Kalau ini apa?” tanya nya

“Kalau bau asem asem gini, pasti ketek kamu” kata gw

“Ihhh, kapan emangnya ketek aku asem” kata nya, emang silvi nie wangi banget, parfum atau emang alami.

“Ahh.. ayank geli” katanya saat gw kecup,

“Kalau gini” sambil gw jilat,

“Ouhhhhhhhh.. ahhhh” desahnya, gw udah kayak kucing, gw mau mandiin cewek ini sekarang, gak bakal ada yang kelewat dari lidah gw. Perlahan gw raba perutnya, halus banget. Lalu naik ke atas, gw remas remas dadanya.

“ayank buka ajahh..” katanya duduk lalu membuka baju dan BH nya. Sekarang udah gak ada penghalang lagi, perlahan gw rabah 2 benda lembut dan empuk itu.

“Hmmmpp.. hahhhhhhhhh… ahhhhhhhh” desahnya saat gw kenyot puting nya yang udah keras,

“Ayaank.. enak banget… hmmmm” bisiknya sambil memegang kepala gw,

“Iniii..” dia mendorong kepala gw ke tetek nya yang lagi satu.

“Uhhhh…hmmmpp… ahhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhh… ouhhhhhhh…” desahnya makin liar, kakinya udah gak tenang. Kayaknya kasi dia keluar duluan asik ni. Gw raba perutnya dan gw masukkan tangan gw ke dalam celananya. Hmm basah banget memeknya.

“Ahhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhh…hahhhhhhhhh..ssssttt…ayank.. ayank… aaayaankk…ahhhhhhhhh” dia mengejang saat gw gosok memeknya. Hihi baru digituin aja udah keluar,

“hahhh.. haahhh.. hahhh.. hihi.. ayank gelii.. ayaaaaaankkkkkkkkkk..” katanya menjerit kecil saat gw masih kenyot puting nya

“Haha, udah?” tanya gw

“Udah… lemes..hahhh” katanya

“Ayank buka baju kamu” katanya

“Bukain dong, hehe” kata gw. Lalu gw duduk dan silvi duduk di pangkuan gw, dia menarik baju gw ke atas.

“Kalung ny masih kamu pake kan?” tanya nya sambil meraba dada gw,

“Masih lah, kenapa?” tanya gw

“Kemaren di Jakarta aku nemu kalung yang mirip banget sama ini yank, leontin nya sama” katanya

“Kamu beli?” tanya gw

“Iya, tapi aku lupa bawa, ketinggalan di apartemen” katanya

“Siapa tau itu kalung emang di buat 1 pasang gt yank, jadi yang make di takdirkan untuk bersatu” kata gw sambil ngecup dada nya

“Hahaha, bisa ae lo..” katanya

“O ya yank, badan kamu kok besar gini sih, keras lagi” katanya megang megang lengen gw,

“Kan dulu tiap hari angkat pasir yank, jadinya gini. Kamu gak suka ya?” tanya gw

“Bukan gitu, tu liat deh, aku gak bisa cengkram tangan kamu, hihi” katanya

“Tapi kalau meluk bisa kan” gw peluk dia sambil mencium dadanya, gak tahan gw.

“Ini buka ajaa” katanya menarik celana gw. Dengan cepat gw buka semua. Silvi juga membuka celana nya, dan bugilah kita berdua. Disebelah ada kamarnya Ryan, di depan kamar mama nya. Kalau kita ke pergok gini, gk bisa di bayangin dah, haha.

Tangannya yang mungil mulai mengocok kontol gw yang udah tegang, lalu..

“Hmmpp…hmmpp… hmmppp…” dengan lihai dia udah mengulum kepala kontol gw. Gelap gelap gini gw cuma bisa nikmatin pelayanan cewek gw ini. Gw biarin dia bereksperimen, dijilat, dihisap, biji gw juga dia masukkan ke mulutnya. Gw pengen banget masukkin kontol gw memeknya, apa dia mau ya sekarang.

“Yank..ahh” kata gw

“Hmm..” dia masih asik naik turunkan kepalanya

“Aku masukkin ya, boleh ya” kata gw

“Hihi, gak mau..” katanya

“Yank serius nie” kata gw

“Nantik aja” katanya

“Kok gitu?” tanya gw

“Kamu mau maksa aku?” tanya nya

“Hehe, ngak ngak” kata gw ngalah,

“Gak enak gelap gelap gini yank, aku pengen liat muka kamu” katanya

“Iya deh, aku gak maksa kok” kata gw. Lalu gw tarik pantatnya dan sekarang kita udah posisi 69. Dengan lahap gw jilatin memeknya. Hmmm.. aroma nya khas.

“Hmmm.. ahhh.. hmpppp” desahan silvi tertahan di kontol gw, semakin gw jilat dalem, dia pun memasukkan kontol gw lebih dalem. Ahh, enak banget sedotan bibir mungil nya. Sialan pengen banget gw genjot ini cewek. Gw harus bisa tahan, gw gak mau maksa dia.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desahnya saat lidah gw menyapu panjang sampai ke belakang, gw jilat lubang mungil nya dia juga bodo amat,

“Ayankk… ahhhh.. kotor” katanya. Gw gak peduli, gw jilat semua yang ada di depan muka gw.

“Ahhhhh.. ahhh.. hmppp.. hmpppp..” hisapannya tambah dalem. Iya syang, terusin..

“Ahhkkk.. ahh” gw siram mulutnya dengan sperma gw, gw tahan pake kaki gw biar dia gak narik kepalanya.

“Hmmpp.. hmmppp..hmpppppp!!” dia meronta, haha. Lalu gw lepasin,

“Uuweekkgg.. huweekk..” dia muntahin semua yang ada mulutnya,

“Hikss ayaaaank…. jahat bangeet, hiks” katanya mukul mukul gw,

“Haha, biar kamu telan maksdunya syang” kata gw

“Iyeek gak mau.. iii.. banyak banget lagi, ntar hamil lagi” katanya

“Haha, ngegemesin banget kamu” gw tarik tangannya dan dia sekarang tiduran di dada gw.

“Aku tidur disini ya” kata gw sambil elus elus punggungnya,

“Aku juga pengen, tapi nanti di liat mama, bisa kacau yank” katanya,

“Hehe. Ehh ini jam berapa sih?” tanya gw, silvi lalu mengambil hp nya, dan aaahhrg.. perih rasanya mata liat cahaya.

“Jam setengah 12 yank, lama ternyata tadi ya” katanya

“Kalau udah menikmati suasana tu waktu gak kerasa” kata gw

“Alah, hahaha” tawanya

“Yank besok jadi kan?” tanya nya

“Jadi lah, paling ngak bisa ngajak kamu jalan dulu, kalau emang nanti mama kamu gak ngasi nginep, ya nanti aja aku ke Singaraja sendiri” kata gw

“Hmm iya deh.. kamu ngebet banget pengen ngajak aku jalan jalan ya” katanya

“Iya lah, biar semua orang tau kalau aku punya pacar yang super cantik” kata gw

“Hahaha, dasar kamu. Tidur aja dulu yok, antuuk” katanya

“Iya yank.. ehh mana lagi celana ku” gw cari cari celana dalem gw. Nahh ini dia, dih kok sempit gini, kebalik ya.

“Kroweeekkk..” suara kain sobek

“Ayank itu celana dalam akuuu, kamu ihhhhhhhhh!!” katanya

“Haa, pantes sempit gini, haha. Aduh maaf syang, maaf” kata gw

“Sobek lagi” katanya

“Ya gak usah make daleman dulu, besok aja yank” kata gw, lalu kita pun susah payah make pakaian, kayak orang buta.

“Ya udah kamu istirahat ya, hmmmpffff… hmmpffff” gw kecup bibirnya,

“Daa ayank” katanya. Gw pun jalan nyari pintu keluar,

“Awwww.. aduhh” kaki gw kepentok kaki meja,

“Hihi..hahaha” silvi cekikian, o iya gw kan bawa hp, nyalain aja pake senter.

“Yee terang” kata gw nyalain flash di HP, lalu gw sorot silvi yang lagi tiduran di kasurnya, duh lecek semua, haha.

“Ayank silauuu” katanya

“Ehh apaan itu.. haa apa tu!!” gw kaget banget seperti ada bayangan putih tepat ada di pojokan di ujung dipan nya silvi, pas di samping lemari pakaiannya, tiba tiba hp gw mati, low bat emang dari tadi.

“Apa yank?” tanya silvi,

Silvi ikut kaget dan mengambil HP nya, lalu dia nyalain flashnya, dan bayangan tadi hilang. Apa gw salah lihat ya, apa itu hanya bayangan baju yang menggantung disana.

“Ehh.. anu.. gak ada apa apa yank, itu baju kamu aku kira apa tadi, hehe” kata gw

“Ya udah aku turun ya” kata gw, gw tutup pintunya dan turun perlahan ke lantai bawah. Sampai di sofa gw rebahan, apa bener gw salah liat ya, gw masih kepikiran sama yang tadi. Mudah mudahan gak ada apa apa deh.

…………………………………………………………………

Gw kebangun gara gara suara kendaraan lalu lalang di depan, wah Nyepi udah selesai. Seperti biasa gw selalu bangun paling pertama, ehh ngak, mbak inem duluan. Abis cuci muka, gw cek ke dapur bener dia lagi sibuk sama kerjaannya.

“Hai Francesca..” gw peluk dia dari belakang, kita udah kayak suami istri aja,

“Astagaaaaa….” dia kaget sampai sendok nya kelempar, hahaha.

“Mas bli!!! Jantung ku mau copot nie” katanya

“Hahaha, kejutan mbak, olahraga pagi” kata gw

“Olahraga gundul mu” katanya ngomel

“Masak apa mbak?” tanya gw, gw masih meluk dia dan dia sama sekali gak nolak,

“Sembarang aja mas, aku bingung juga nie mau masak apa, yang ada di kulkas tak masak aja” katanya.

“Mas gelii ah.. sana sana” katanya, saat gw cium lehernya. Njir jahat banget gw ama silvi ya, mesum sama pembantunya. Gak deh, gw harus bisa tahan diri.

“Hehe, ya udah sini aku bantuin, nanti abis masak baru aku pulang” kata gw

“Gitu dong.. hihi” katanya. Gw buka kulkas dan ngeluarin beberapa bahan makanan.

“Enak ya, semalem” katanya tiba tiba

“Maksudnya?” tanya gw kaget, apa mbak siska tau ya,

“Aku di usir, biar bisa pacaran, uhhh” katanya, ooo dia masih gak terima saat silvi suruh dia tidur tadi malem, haha.

“Hehe, maklum mbak, lama gak ketemu” kata gw

“Ooo jadi beneran mas bli pacaran sama mbak silvi??” tanya nya

“Hehe, gitu deh mbak, ibu juga udah tau” kata gw

“Yahh pupus deh harapan ku, haha” tawanya

“Mbak mau jadi pacarku ya?” tanya gw

“Mau sih, tapi aku gak mau jadi yang kedua” katanya senyum senyum. Ini mbak siska bencanda atau gimana sih.

“Kalau gitu aku puasin aja ya” kata gw meluk dia lagi,

“Ihh males, mending ama timun aja” katanya dorong gw,

“Hahahaha”

kita ketawa ketawa di dapur sambil masak. Sampai sekitar 2 jam an, semua udah bangun, lalu kita makan bareng. Abis makan gw pamitan pulang.

“Ayank ntar jadi kan?” bisik silvi saat gw make helm,

“Iya, ntar jam 11 aku kesini ya” kata gw

“Kok gitu, kenapa langsung aja” kata nya

“Aku bantuin nenek dulu beres beres sayank, kan abis acara” kata gw

“hehe, iya deh, jangan lama lama ya” katanya

“Iya cantik, ntar kamu mandi yang bersih ya, biar enak aku jilatin” kata gw start motor,

“Hahahaha” tawanya

“O ya yank, jangan lupa kasi tau mama kamu ya, kalau kita mau keluar” kata gw

“Iyaa aman” katanya

Pas gw mau jalan gw sempet liat mama nya Silvi ngintip di jendela, tapi gw gak tau ekspresinya gimana, soalnya di belakang kaca. Kenapa ya mama nya, apa dia gak setuju. Tau ahh, kemaren juga pas ngobrol mama nya gak ngasi jawaban yang pasti. Gw pun jalan menuju rumah.

…………………………………………………………….

[POV Silvia]

“Ehh sprei ku” aku lari masuk ke kamar dan melipat sprei semua, soalnya bekas cairan cinta ku tadi malem pada belepotan, haha. Aku bawa ke bawah, biar tak langsung masukkin mesin cuci ahh.

“Ehh mama” aku papasan sama mama pas di tangga,

“Tumben nyuci sprei Vi” katanya

“Anu.. itu ma.. kemaren malem aku numpahin minuman, gelap soalnya” kata ku gugup,

“Oo minuman” katanya. Lalu aku cepet cepet pergi ke tempat cuci. Aku masukkan ke mesin cuci, deterjen, lalu tak nyalain.

“Lo mbak nyuci?” tanya mbak inem

“Iya mbak, sprei ku kotor” kata ku

“Laa, kok gak barengan aja, aku juga mau nyuci, kn boros jadinya” kata mbak inem

“Hehe, maaf mbak, abisnya cepet cepet” kata ku

“Mau kemana sih??” tanya nya

“Jayan jayaaaan, hahaha” kataku lari ke kamar. Aku mau mandi dulu ahh, mau dandan biar cuantik. Ku buka semua bajuku dan masuk ke kamar mandi di kamar ku. Aku masih inget inget kejadian semalem, aku udah ketagihan sama Nanda. Saat telapak tangannya yang kasar itu meraba dadaku, rasanya enak banget. Apa ML juga senenak itu ya, hihi, penasaran deh. Nanti aja nunggu momen yang pas, baru aku ijinin Nanda.

Selesai mandi aku keluar handukan, ku lihat di cermin tubuhku yang masih sedikit basah. Hmmm.. aku cukup bangga dengan tubuhku, walaupun aku kecil gini tapi dada ku lumayan bulet, gak tepos lah, haha. Laki laki mana sih yang gak tergoda liat aku.

Udah ahh, aku ganti baju aja, ini udah mau jam 11. Nanti pangeranku lama lagi nunggunya. Ku selesaikan ritual abis mandi, pake krim ini, krim itu, dandan, make up, baru ganti baju. Aku buka lemari, hmmm, wangi juga lemari ku, tapi aku gak inget naruh parfum apa. Aku ambil baju yang pas buat ke gunung. Hmmm kalau ini seksi, kedinginan aku, ini juga gak ada lengan.. Ini aja deh. Lalu ku pake dan selesaiin dandan.

Kok aku tiba tiba inget Alex ya, lagi dimana ya dia. Coba WA ahh. Aku ambil HP dan WA Alex.

“Lex..” ketik ku

“Ehh putri bakpao, apa kabar?” tanyanya

“Baik aj, lo gimana? lagi dimana?” ketik ku

“Masih di jakarta, ada kerjaan. Lo masih di Bali? tumben WA gw, ada apa nie?” tanyanya. Kok aku kangen sama becandaannya dia ya, hehe.

“Gapapa kok, penasaran aja sama lo” kata ku

“Ahh bilang aja lo kangen, haha” katanya

“Ihh sory aja” kata ku

“Ya udah karena lo kangen secepatnya gw bakal ke Bali” kata nya, haa serius dia ke Bali,

“Terserah lo aja” kata ku

“Jemput ya” katanya

“Iya tak bawa pickup pasir, sekalian lo jadi kuli ntar, haha” ketik ku

“Haha, sampai ketemu bakpao” katanya

Yah kok udahan chat nya, padahal aku masih pengen ngobrol sama dia. Lalu aku tiduran di kasur sambil main HP, stalking Facebook nya Alex, hihi.

“Vi..vii.. syang..” panggil mama

“Iya maah” jawab ku

“Udah di tungguin tu sama Nanda” kata nya

“Nanda? oo jadi ya” pikir ku. Aku kok males ya, enakan dirumah aja kayaknya. Lalu aku keluar kamar, mama masih ada di depan kamar ku. Dan pas dia liat aku dia seperti kaget banget.

“Napa mah?” tanya ku

“..”

“Mah, kenapa sih gitu liatnya” tanya ku lagi

“Ehh ngak.. itu Nanda di bawah udah nunggu kamu dari tadi” kata nya

“Iya iya” kata ku turun

“Yok yank” katanya. Ihh males sebenernya, tapi gapapa deh, daripada bosen dirumah.

“Maa aku jalan ya” kata ku pamitan, lalu naik mobil. Nanda masih belum naik ke mobil, mama ngapaen lagi manggil manggil Nanda.

[POV Nanda]

Silvi kenapa ya, kok kayak males gitu. Main HP terus, gw diliat aja ngak, ehh dia malah duluan masuk mobil.

“De… made..” panggil mama nya, pas gw mau masuk mobil

“Iya buk” gw lari masuk ke dalem rumah,

“De.. sini bentar” panggilnya, kenapa lagi ini ibu

“Iya, kenapa bu?” tanya gw

“De kamu harus cepat selametin Silvi..” katanya panik

“Haaa??”

Bersambung

END – Hidup di Bali Part 6 | Hidup di Bali Part 6 – END

(Hidup di Bali Part 5)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Part 7)