X CLOSE
Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
Poker Online Domino QQ

Hidup di Bali Part 5

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Hidup di Bali Part 5

Start Hidup di Bali Part 5 | Hidup di Bali Part 5 Start

[Part 5 – Akan selalu bersamamu]

[POV Silvia]

“Uaaahem” Ngantuk banget.. Kenapa ya tadi Nanda lesu gitu pas kita vidcall. Ooo dia kan abis perjalanan jauh, kecapekan pasti. Hmmm, aku kangen banget, pengen pacaran, pengen berdua duaan, hiks.

Ku ambil kalender yang menggantung di tembok, aku tiduran di tempat tidur sambil buka buka kalender. Ini masih bulan Januari, liburnya nanti pertengahan Maret. Tapi gapapa deh, harus bisa kuat. Nanti aku dirumah paling ngak 2 minggu, abis itu tinggal beresin skripsi. Aku optimis gak sampai akhir semester, aku udah wisuda. Cari kerja, trus nikah deh, hihi.

…………………………………………………………..

Pagi pagi aku bangun, mandi, terus selfi kirim ke Nanda, haha. Dia seneng banget liat aku handuk an gini. Tapi apa Nanda nanti juga minta itu ya, apa aku kasi aja ya, hmmm tau ahh, aku tau dia sayang sama aku, pasti dia juga ngerti.

Pagi itu seperti biasa aku ke kampus, ikuti kuliah dengan serius, ngobrol ngobrol sama temen temen. Ehh siapa nie DM. Aku buka instagram, haa Alex. Alex itu temen ku waktu kecil di Surabaya. Aku dulu dari lahir sampai SMP di surabaya. Alex ini masih kerabat sama aku, ya keluarga jauh lah. Papa juga temenan baik sama papa nya dia.

“Hai bakpao.. gimana kabar lo?” tanyanya. Dia masih inget, aku dulu sering dipanggil bakpao sama dia, karena pipi ku yang tembem kayak bakpao.

“Haha, masih inget aja lo. Baik lex, lo gmn kabar?” ketik ku

“Baik juga. O ya, lo masih di Jakarta vi?” tanyanya

“Masih. Lo masih di Sby?” tanya ku

“Hehe tebak lah” katanya

“Ehh gw telpon aja ya, minta nomer lo Vi” katanya. Aku ngasi nomor HP ku ke dia. Lalu ada telpon dari nomor baru, nomor dia kayaknya.

“Halo” kata ku

“Ayo tebak” katanya, gw sempet lihat di Facebook dia kuliah di Singapura deh.

“Singapura ya?” kata gw

“Haha, iya tapi gw udah lulus. Baru aja graduation 3 bulan lalu” kata nya

“Waahh selamat ya, gw pikir lo bakal menetap disana” kata ku

“O ya, ada apa nie tumben ngontak gw?” tanya ku

“Gapapa, kangen aja, kwwkwk” tawanya

“Dih apaan sih” kata gw

“Hehe, becanda Vi. Ngomong ngomong lo kapan balik ke Bali?” tanyanya

“Maret Lex, masih sibuk di sini” kata ku

“Kenapa emang?” tanya ku lagi

“Wah gak ketemu dong” katanya

“Maksud lo?” tanya gw

“Gw lagi di Bali nie, kemaren malah dari rumah elo” katanya

“Haaa? Ngapaen?” tanya ku kaget

“Maen aja, kebetulan papa juga ada kerjaan di Bali, jadi daripada gw nganggur ikut aja” katanya

“Ohhh.. terus sampai kapan di Bali?” tanya ku

“Lagi 3 hari gw balik” katanya

“Ya nanti pasti ada waktu lah” kata gw

“Hmmm.. atau gw samperin lo ke Jakarta ya” katanya

“Ngapaen sih, ngebet banget pengen ketemu?” tanya ku

“Hehe, ya mumpung gw lagi gak ada kerjaan” katanya

“Serah lo aja dah, yang jelas disni gw gak liburan, gw sibuk” kata ku

“Siap ibu bakpao, haha. Dah ya, nanti gw kabarin deh kalau ke Jkt” katanya

“Iya iya, dateng dateng aja, ngapaen harus laporan ke gw” kata ku

“Haha.. da” dia menutup telponya.

Napa sih si alex nie. Dulu waktu kecil gw inget dia selalu ledekin gw bilang gw gendut lah, bulet, pipi bakpao. Padahal dia sendiri yang bulet kayak gentong.

3 hari itu aku bener bener sibuk di kampus, urus proposal skripsi. Urus kegiatan kampus, sama tugas yang numpuk. Aku di kampus juga terkadang sampai sore, mau malem malah. Apalagi kalau dosennya gak ada, nunggu in sampe kering. Naik turun tangga, hadehh, gini amat ya kuliah.

Waktu itu sore sore aku ada janji sama Dosen, kemaren proposal ku di revisi banyak, jadi aku udah begadang ngerjainnya kemaren malem.

“Vi gak pulang lo?” tanya temen ku

“Lo duluan deh, gw masih ada urusan sama Bu Ayu” kata ku

“Ya udah, jangan kemaleman ya, angker lo disini.. hiiii” katanya

“Bodo amat, lebih serem lagi kalau proposal gw di tolak” kata ku

“Hahaha” tawa mereka ninggalin aku. Lalu ada telepon dari Bu Ayu dosen aku

“Vi, saya udah di ruangan nie, mau pulang, kamu jadi mau bahas proposal” katanya

“Jadi bu, saya udah tunggu dari tadi, saya ke ruangan ibu ya” kata ku semangat

“Oo iya iya” katanya. Aku lari naik tangga, dan masuk keruang dosen. Dan mungkin karena emang usaha tidak menghianati hasil, proposal ku gak ada revisi lagi, dan judul yang aku ambil udah layak. Hihi senengnya. Sekarang aku bisa tidur dengan nyenyak di kasur empuk ku.

Aku keluar dari ruang dosen bareng bareng sama bu ayu, karena beliau juga mau pulang. Pas turun tangga, kok rasanya ini tangga goyang ya, aku lihat ke atas kok muter rasanya gedung ini, nafas ku agak berat..

“Vii… silviiiiii.. kamu kenaapa… viiiiiii” aku dengar suara pelan dari bu ayu dan makin pelan, gelap banget……..

…………………………………………………………………..

[POV Nanda]

“Da.. Nandaa.. woii leak barak cai!!” gw di kagetin sama panggilan temen. Gw kenapa kepikiran Silvi ya, gak enak gini. Tadi sore terakhir dia ngabarin masih di kampus. Ini udah malem kok belum ada WA, apa masih sibuk sama kerjaannya. Hmmm.. mudah mudahan dia gak kenapa napa deh.

“Apa sih lo, ribut aja” kata gw maki temen gw di sebelah,

“Sini bawa tali nya, lo bengong aja” katanya. Jadi sekarang gw lagi di bale banjar, (bale banjar itu seperti balai desa hu, tapi banjar itu lebih kecil dari desa). Gw sama temen temen, karang taruna disini, lagi buat ogoh – ogoh untuk hari raya Nyepi nanti. Jadi kita udah mulai pelan pelan persiapan, buat rangka nya, nyiapain bahan, bahas acara dan lain lain.

“Nihh makan tu tali” gw lempar 1 gulungan tali rafia.

“Hahaha. emosian amat lo. Lo kenapa sih?” tanyanya

“Gapapa, kepo amat lo, udah lanjut lagi” kata gw sambil iket iket bambu.

Mudah mudahan cuma perasaan gw aja. Ntar pas pulang coba tak telpon lagi dia.

Sampai malam sekitar jam 11 malem, kita pun bubar. Udah cukuplah buat hari ini, walaupun Nyepi masih jauh, tapi kerjaan ini harus dicicil, mengingat juga kesibukan temen temen, jarang jarang bisa dapet waktu. Gw jalan kaki pulang, gw cek WA, WA gw belum di baca sama silvi. Gw telpon pun masih gak di angkat. Apa dia pulang langsung ketiduran ya. Hmm bisa jadi, gw berpikir positif aja deh.

Besoknya pagi pagi gw ke toko. Pas di deket toko gw lihat ibu nya Silvi naik taxi, kayaknya mau keluar kota deh. Gw taruh motor dan tanya ke mbak inem. “Ibu kemana mbak?” tanya gw

“Ke Jakarta mas, jenguk mbak silvi” katanya, bikin gw kaget

“Haahhh, je..jenguk.. silvi kenapa mbak???” tanya gw panik

“Sakit katanya mas, aku gak tau juga sakit apa, tapi katanya kemaren pingsan, terus sekarang lagi dirumah sakit” kata mbak inem bikin gw makin panik. Ternyata firasat gw bener, ya tuhan silvi kenapa ya, dia sakit apa, gw panik bener, gw pengen banget ikut ke Jakarta, gw gelantungan di roda pesawat rasanya gw rela. Gw harus tanya ke siapa. Lalu gw cari pak Toto

“Pak.. silvi beneran di rumah sakit?” tanya gw

“Oohh, iya De. Ibu barusan berangkat” katanya

“Sakit apa dia pak?” tanya gw

“Ngak sakit, katanya kecapekan aja. Kemaren malem pak di telpon dosennya, katanya silvi pingsan di kampus, terus di bawa ke rumah sakit. Kata dokternya karena kecapekan” katanya

“Kamu kenapa sih panik gitu?” tanya nya

“Ohh gitu.. ehh.. anu.. ngak pak, cuma kaget aja, takut Silvi kenapa napa” jawab gw udah agak tenang.

“Terus sekarang kondisinya gimana pak?” tanya gw

“Belum tau juga nie, katanya silvi masih belum bangun, belum bangun tidur maksudnya” kata pak toto

“Ya mudah mudah gak kenapa napa pak” kata gw ninggalin dia, dan masuk ke toko.

Syukur deh kalau dia cuma kecapek an, tapi emang dia sempet cerita akhir akhir ini sibuk banget, itu mungkin yang bikin dia jatuh sakit. COba gw ada disana, maafin aku sayang..

Hari itu gw gak fokus kerja, gw liat hp terus nunggu kabar dari Silvi. Pelanggan dateng pun gw kacangin. Lalu sore sore ada Wa masuk. Hahh, silvi.

“Ayaaankkkk…” katanya

“Yank, kamu gapapa kan?” tanya gw

“Maaf ya, aku baru bisa pegang HP” katanya

“Iya gapapa, aku udah dikabarin tadi sama papa kamu” kata gw

“Sekarang kondisi kamu gimana?” tanya gw

“Udah enakan kok, kayaknya emang karena aku kecapek an” kata nya

“Aku takut banget yank, dari kemaren malem kepikiran kamu terus” kata gw

“Hehe, kasian deh” katanya

“AYank liat muka kamu dong” katanya. Lalu gw vidcall dia, tapi gak di angkat

“Ayank jangan VC, ada mama” katanya

“O iya lupa aku yank” lalu gw ngirim foto gw

“Hahaha, biasa aja deh mukanya, aku gapapa kok” katanya

“Sumpah aku beneran takut yank” kata gw

“Muachh” dia ngirim foto lagi tiduran di tempat tidur pasien gitu.

“Coba aku ada disitu” kata gw

“Mau ngapaen trus?” tanya nya

“Mau renovasi rumah sakitnya, sekalian aku bawa semen sama pasir” kata gw

“Hahahahahhahahaha… dasar kamu jiwa tukang bangunan ya” kata nya

“Gara gara kamu aku di kira setres sama mama yank, ketawa ketawa sendiri” katanya lagi

“Hehe, aku paling seneng lihat kamu ketawa lo” kata gw

“Kangen kamu yank” katanya

“Sama, jadi kan nanti pulang” tanya gw

“Jadiii, tungguin ya.. kamu juga dah janji mau ajak aku pawai ogoh ogoh” katanya

“Iya nanti kamu jadi ogoh ogohnya biar aku yang gendong, haha” kata gw

“Hahaha..”

“Yank udah ya, ada dokter nie, kayaknya hari ini juga aku udah boleh pulang” katanya

“Iya ntar kabarin ya” kata gw

Lega rasanya denger kabarnya, mudah mudah dia segera pulih. Sekarang baru gw semangat hidup, ehh kerja maksudnya, haha.

“Senyam senyum ae, piye kondisine pacar mu mas bli” mbak inem ngagetin gw, dia masuk ke toko bawa sapu.

“Pacar apa mbak” tanya gw

“Alah pake pura pura gak ngaku, tadi pas denger kabar mbak silvia sakit, mas bli panik kayak gitu, haha” tawanya

“Ya kan takut aja kenapa kenapa mbak” kata gw

“Haha, mata tu gak bisa bohong mas” katanya

“Apa sih mbak.. O ya, katanya silvi udah siuman mbak, mudah mudahan hari ini boleh pulang, dia sakit karena kecapekan” kata gw

“Syukur deh, pantes mas bli senyam senyum aja” katanya, ninggalin gw

“Awwwwwww.. aduhhh” teriaknya saat gw tepok pantatnya. Lalu dia lari ninggalin gw, haha.

………………………………………………………………

[POV Silvia]

“Adek banyak banyak istirahat ya, jangan kecapekan, inget makan, minum air putih, bla bla bla” kata dokternya

“Iya dok, hehe” kata ku cengengesan

“Aku udah boleh pulang kan dok?” tanya ku

“Iya, inget pesan saya tadi ya” katanya

“Oke dok” kata ku

“Nih makan dulu” mama masih nyuapin aku maem, hehe. Jujur aku deket banget emang sama mama, aku selalu di manja sama mama, tau aku masuk RS gini, pasti mama panik setengah mati kemaren.

“Kamu tu lo, masak sampai gak inget makan” kata mama ngomel

“Banyak banget tugas ma” kata ku

“Ya masak gak ada waktu sih, inget jaga kesehatan juga lo. Makanya cari cowok biar ada yang ngingetin kamu”

“Udah maem belom sayank, udah bobok belum, haha” tawa mama

“Ihh mama apaan sih” kata ku

“Pokoknya abis ini mama gak mau denger kamu sakit lagi, makan tinggal beli aja susah amat” katanya

“Iya iya cerewet bener mama” kata ku nguyah makanan

“Vi.. mama serius lo yang tadi” katanya lagi

“Yang mana ma?” tanya ku

“Cowok, kamu masak gak punya pacar sih disini, gak laku kamu ya” katanya makin ngawur

“Enak aja mama, aku tu rebutan disini taukk, huhh”kata ku

“Terus?” tanya nya

“Gak sempet aku ngurusin cowok ma, aku mau fokus kuliah aja” kata ku

“Masak sih, jujur deh sama mama” katanya, duh gimana ya, apa aku jujur aja sama mama, apa aku ceritain aja Nanda sama mama, pasti mama ngerti

“Hmmmm… sebenernya….”

“Haloo bakpao…” ada orang tiba tiba masuk ke kamar

“Alex!!” aku kaget banget, walaupun alex sekarang beda banget dari yang aku tau waktu kecil, tapi aku masih inget muka nya dia. Sekarang dia emang berubah, gak bulet kayak dulu, sekarang dia malah cowok banget, haha.

“Loo jadi kesini kamu” kata mama

“Iya tante, tadi mau berangkat pagi, tapi tiket nya abis” kata nya

“Mama.. janjian.. atau??” tanya ku bingung

“Kemaren malem alex kan masih di bali, pas lagi dirumah” kata mama

“Katanya lo ke Surabaya” kata ku

“Ya denger lo masuk RS, pengen kesini gw” katanya

“Gimana kondisi lo vi? Ada patah tulang?” tanya nya

“Patah apaan, pingsan doang” kata ku

“Kirain, haha” tawanya

Hari itu Alex bikin ribut aja, kita becanda becanda gak jelas. Dia emang udah akrab sama keluarga ku. Tapi aku masih bingung ngapaen sih dia, kayaknya mau deketin aku deh. Apa cuma feeling aku aja ya. Dan akhirnya kita diberi tahu perawat kalau aku udah bisa pulang. Mama pun keluar untuk ngurus administrasi nya.

“Ehh lex, lo emang gak ada kerjaan, sampai bela-belain kesini?” tanya ku

“Udah gw bilang gw lagi santai” katanya,

“Ya tapi kok lo nyari gw kesini sih, aneh banget” kata ku

“Gw pengen ketemu lo aja Vi, masak lo gak kangen sama gw” katanya

“Dih jijik” kata ku. Lalu mama dateng.

“Yok nak, kita balik” kata nya

“Yee pulang” kata ku turun dari tempat tidur,

“Sini Vi” alex mau megangin tangan gw

“Ihh apaan sih lo, haha. Biasa aja kali, kayak gw lumpuh aja” kata ku

“Hehe sori2” katanya. Dan kita pun balik ke apartemen ku. Alex gak ikut dia mau ketemu temen nya katanya. Aku balik sama mama aja.

Sampai di apartemen aku langsung buka laptop, inget sama tugas yang belum selesai.

“Ehhhh Silvi, istirahat dulu kek” bentak mama

“Tapi ma, ini mau di kumpul” kata ku

“Iya, nanti aja kerjain. Sana rebahan dulu, biar mama beresin nie barang barang kamu. Anak cewek kok gak ada rapi rapinya gini” katanya ngomel,

“Ihh mama cerewet bener” kata ku. Aku pun rebahan di sofa sambil ngabarin Nanda kalau aku udah pulang dari RS. Aku pengen banget VC, tapi ada mama.

Malemnya aku masih ngobrol ngobrol sama mama sambil nonton TV.

“Mama kapan balik?” tanya ku

“Napa, gak suka ya mama disini?” katanya

“Mama nie, sensi amat” kata ku

“Hehe, bisa besok atau lusa Vi. Kayaknya kamu udah fit juga nie” kata mama

“Iya mama tenang aja, aku gak bakal sakit lagi” katanya

“Makanya jaga kesehatan, itu kulkas besar, isiin buah kek” kata mama

“Iya maaaaaaa” kataku kesel

“Tok tok tok” ada suara orang ngetok pintu

“Ehh siapa ya” kata ku lari ke depan,

“Ehh elo lex, masuk masuk” kata ku

“Tau darimana alamat apartemen gw” tanya ku

“Tau lah, intel gitu lo” katanya,

“Ihhh..”

“Tantee” sapa nya

“Gimana tadi, jadi ketemu temen?” tanya mama

“Jadi tan, sekalian pinjem mobil. Soalnya mau ngajak Silvi jalan” kata nya

“Lah, kapan lo ngajak gw jalan?” tanya ku bingung

“Ya kan sekarang, keluar yok, cari makan” katanya tiba tiba

“Gak ahh, males” kata ku duduk di sofa

“Udah sana Vi, kasian lo, udah di jemput” kata mama, gw lirik Alex dia senyum senyum aja

“Makan aja ya” kata ku

“Iya makan” katanya.. Lalu aku masuk ke kamar, ganti baju.

“Mama nitip apa?” tanya ku

“Bakso aja Vi” katanya. aku pun jalan keluar sama Alex, aku makin curiga dia emang mau ngedeketin aku. Emang dia gak punya pacar ya, dia kan lumayan ganteng, orang kaya lagi. Tapi aku gak mikir kesana ahh, dia temen ku.

“Silahkan tuan putri” katanya bukain gw pintu mobil

“Apaan sih lo” kata ku

Di mobil kita cuma diem diem aja.

“Kok diem aja?” tanya nya, kayaknya aku juga harus mastiin maunya dia apa

“Lex, lo jujur deh, lo kok tiba tiba ngedektin gw, keluarga gw” tanya ku

“Haa..” dia agak kaget aku tanya langsung gitu

“Ngak kok Vi, gw baru balik ke Indonesia, ya ke inget lo aja, pengen ketemu, dan kebetulan sekeluarga kemaren ke bali, dan papa gw mau ketemu papa lo, jadi ya gw sekalian ikut” katanya

“Jujur??” tanya gw

“Iya sumpah Vi” katanya. Hmm kyaknya dia jujur deh,

“Awas aja lo ada udang di balik batu” kata gw

“Haha” tawanya,

“Terus kenapa lo gak nyari pacar lo kek, malah nyariin gw” kata gw

“Cewek gw masih kuliah Vi” katanya

“Di Singapore jg?” tanya ku

“Ho oh” jawabnya

“Cie LDR, hahaha” tawa ku

“Emang cowok lo dimana?” tanya nya

“Di Bali, hahaha” kata ku

“Sama aja kan” katanya. Ooo berarti emang Alex nie gak ada niat deketin aku, lega lah sekarang.

Malem itu gw keliling nyari makan, ujung ujung nya juga makan di pinggir jalan. Aku sama alex udah lebih akrab, ya bahas masa masa kita kecil dulu, dan banyak lagi. Sampai dia nganter aku ke apartemen dan pamit pulang.

“Lama amat Vi, pacaran dimana kalian?” tanya mama

“Pacaran apa ma, orang beli makan doang” kata ku ngasi mama bungkusan bakso.

Pas mau tidur mama masuk ke kamar ku

“Mama mau tidur disini?” tanya ku

“Ya iya lah, kamu tega nyuruh mama tidur di sofa, ini juga kasur luas banget” kata nya ngomel

“Haha, gitu aja marah mama” kata ku meluk dia,

“Jadi gimana si Alex?” tanya mama

“Maksud mama?” tanya ku balik

“Udah jadian kan kalian?” tanya nya

“Apa sih ma, orang kita temenan aja kok” kata mama

“Lah emang dia gak ngasi tau?” tanya mama makin bikin aku bingung

“Ngasi tau apaan ma?” tanya ku

“Kalian kan mau dijodohin” kata mama

“HAaaaa!!” aku kaget banget

“Jodohin gimana??” tanya ku

“Kemaren kan keluarga nya Alex kerumah, ya ngomongin kalian berdua” kata nya

“Ngak ngak ngak.. ngapaen aku di jodoh jodohin ma, kayak gak bisa nyari sendiri aja” kata ku emosian

“Tenang dulu syang, kan baru rencana aja” kata mama meluk. Aku udah ke pengen nangis,

“Jadi dulu waktu papa kamu masih muda, kan temenan baik sama papa nya alex, jadi mereka iseng aja ngomong, suatu saat nanti anak bakal dijodohin. Gitu” kata mama

“Terus aku harus nurut gitu?” kata ku emosi

“Ya kalau menurut mama, ya nurut aja Vi” katanya

“Mama mau aku gak bahagia?” tanya ku

“Ya ngak lah syang” katanya

“Terus ngapaen aku di paksa paksa gitu ma, hikss.. emang ini jaman belanda pake jodoh jodohin, hikss. Aku juga masih kuliah, mikir aja ngak buat nikah” aku mulai nangis

“Udah udah, itu semua hak kamu lo, mau nolak, mau nerima” kata mama

“Mama jahat!! hiks” aku balikkin badan memunggungi mama

“Gini syang, mama kemaren juga setuju soalnya pacar kamu kan papa gak suka, mama juga sebenernya gak suka, tapi mama gak se emosi papa. Alex juga anaknya baik, keluarga kita juga udah deket, kan bagus kalau kalian bersatu” kata mama sambil meluk aku

“……” aku masih diem

“Semua terserah kamu sih Vi, mama sama sekali gak maksa” kata mama

“Ma… aku udah punya pacar, Alex juga udah. Mana bisa main jodoh jodohin gini” kata ku

“Dan aku udah putus sama yang dulu itu” kata ku lagi

“Bagus deh.. Terus kenapa kamu gak pernah kenalin pacar kamu?” tanya mama

“Hmm.. itu.. nanti aja, nanti ada saatnya” kata ku

“Dan pokoknya aku gak mau di jodoh jodohin, mama aja sana” kata ku

“Haha, kamu emang anak mama yang paling cepet emosi” kata meluk aku

“Maa aku gak mau, hikss” kata ku

“Iyaa, kan mama udah bilang itu terserah kamu. Tapi kenalin dong pacar kamu” kata mama

“Iya nanti, pokoknya mama pasti suka. Dia baik, apa adanya, syang banget sama aku” kata ku

“Ganteng gak?” tanya mama

“Iya lah, kayak artis, kalau mama liat pasti mama juga jatuh cinta tu” kata ku

“Hmmm makin penasaran mama” katanya

“Tapi papa gimana ma?” tanya ku

“Ya kamu ngomong baik baik, papa pasti ngerti” kata nya

“Tapi mama juga bela aku, awas aja mama ikut ikutan” kata ku

“Iya iya” kata mama meluk ku erat

“Hihihi..maa.. geliiii” aku kegelian

“Dih kayak perawan aja” kata mama

“Emang, yeeeee” kata ku

“Haah serius??” tanya mama kaget

“Mama kok kaget gitu, bukannya bangga” kata ku

“Emang anak mama, udah cantik, imut, masih ting ting lagi, hahahaha” katanya ngakak

“Tidur tidur, ngantukk” kata ku meluk bantal,

………………………………………………………..

2 bulan berlalu, aku bener bener jaga kesehatan. Nanda juga makin perhatian sama aku, hihi. Dan hari hari sibuk juga udah berlalu, beberapa kerjaan udah beres. Aku juga udah beli tiket untuk pulang lusa. Sore sore aku masih di kampus ngobrol ngobrol sama temen temen.

“Vi lo jadi pulang?” tanya Febi temen ku

“Jadi Feb, gw udah beli tiket, hehe.. Napa?” tanya ku

“Yah padahal kita mau ke puncak liburan” katanya

“Iya Vi, ikut aja yok, gak rame gak ada lo. Pokoknya kita seneng seneng deh” kata Nana temen ku juga,

“Iya lo pada bawa cowok, la gw. Haha” kata ku

“Lo ajak cowok yang dulu pernah jemput lo itu Vi, siapa namanya, yang ganteng tu” kata Febi

“Siapa, Alex?” tanya ku. Alex emang 2 minggu sekali ke Jakarta, dia bilang ada kerjaan, tapi pasti nyamperin aku. Dan dia sama sekali gak bahas tentang jodoh jodohan, aku juga gak nanya, aku pura pura gak ada apa apa aja kemaren itu.

“Iya Alex” katanya

“Gw sama dia cuma temen, temen dari kecil, dan dia juga gak disini. Udah sana kalian pergi aja, gw mending pulang ke Bali, pacaran sama cowok gw” kata ku

“Kalau gitu Alex buat gw aja ya” kata Febi

“Ambil aja, abisin.. haha” kata ku.. Asik kita ngobrol tiba tiba ada yang manggil aku

“Vi, silvi..” .. Aku menoleh ke belakang, Haa alex, ini orang kenapa disini terus. Dia turun dari mobil menghampiri kita

“Kapan dateng lex, sering amat lo kesini?” tanya gw. Lalu dia duduk di sebelah aku

“Kan udah gw bilang masih ada kerjaan yang belum selesai, jadi sekalian aja kesini, gw tau lo pasti masih di kampus” katanya

“Hai Alex” kata Febi dan Nana,

“Oo hai.. lagi ngobrolin apa nie?” tanya nya

“Wah kebetulan Lex, kamu mau ikut ke puncak gak, sabtu besok. Silvi gak mau ikut karena gak ada cowok katanya” kata Nana

“Ehh ngomong sembarang aja lo ya” kata ku ke Nana

“Wah serius? asik tu” katanya

“Oke aku ikut” katanya langsung

“Tu Vi, ayoooo” kata Febi

“Kalian ini udah gw bilang gw mau pulang, malah maksa” kata ku kesel

“Ooo lo mau balik ke Bali Vi?” tanya Alex

“Iyaaa, kan libur lama” kata ku

“Yahh gak seru dong” kata Alex

“Ngapaen harus sama gw sih” kata ku kesel

“Ahh gak asik lo Vi” kata temen temen,

“Kok gw yang disalahin” kata ku

“Y udah deh, gw balik duluan ya, mau packing, hihi” kata ku

“Yok gw anter Vi” kata alex

“Gw maksa lo, ayok” katanya. Mauin aja ya, kan gak ada ruginya juga

AKu pun ikut alex balik ke apartemen.

“Makan dulu ya” kata dia

“Hmm iya deh” kata ku. Kita berhenti di salah satu cafe dan memesan makanan.

“Vi beneran lo pulang?” tanya nya

“Kok di bahas lagi lex, iya lah, udah beli tiket juga” kata ku

“Kalau gitu gw juga main ke bali deh” katanya

“Lo kenapa sih? ngikut terus” kata ku

“Hehe, ngak kok” katanya. Kayaknya aku harus clear kan masalah ini

“Udah lo jujur deh. Mama udah cerita kemaren masalah kita” katanya

“Tak kira lo belom tau” katanya

“Lex lo gak setuju kan sama usul kedua orang tua kita?” tanya ku

“Hmmm..” dia gak menjawab

“Lex gw udah punya cowok, gw suka sama lo karena lo juga temen gw dari kecil. Gak lebih. Lo juga udah punya pacar kan” kata ku

“Sebenernya dari dulu gw udah suka sama lo Vi. Waktu SMP pas lo sama keluarga pindah ke Bali, gw sedih banget. Gw pengen sama lo terus” katanya. Aduh kok jadi gini.

“Iya tapi gw anggep lo cuma temen, temen yang usil, yang udah gw kenal dari dulu” kata ku

“Vi gw bakal putusin cewek gw, gw sayang sama lo Vi” katanya

“Lex jangan bikin gw makin stres deh. Gw juga udah punya cowok, yang sayang sama gw, gw juga sayang sama dia. Lo tiba tiba dateng terus bilang gini”

“Yang jelas gw gak bisa, walaupun orang tua kita maksa gw juga gak bisa” kata ku

“Tapi Vi..” dia megang tangan ku, aku tepis,

“Lex kalau lo masih maksa gini, gw gak mau lagi ketemu sama lo” kata ku

“Ya udah gw pulang duluan ya, gak usah di anter” kata ku ambil tas dan ninggalin dia, aku pengen nangis. Alex emang orangnya baik, tapi dia cuma temen, aku nyaman sama dia, dan gak ada perasaan sama sekali. Aku mau noleh dia, tapi ku tahan, aku harus berani. Aku mau ceritain ke Nanda, tapi nanti aja pas kita ketemu. Atau apa Nanda juga udah tau ya??

Aku pesen gojek, terus ada WA masuk, dari Alex

“Gw gak bakal nyerah” katanya, aduh aku harus gimana

………………………………………………………………..

[POV Nanda]

“Awas telat jemputnya besok yaa.. muach muach muach muach” katanya saat gw vidcall

“Iya syank, sana kamu bobok duluan” kata ku

“Jangan kemaleman yank, daaa” dia menutup telpon nya.

“Kelengg haha.. Cantik bener cewek lo Da” temen gw ngintip dari belakang. Kita lagi finishing ogoh-ogoh sama persiapan buat acara minggu depan. Gw yakin punya kita pasti menang nie, hehe.

“Bli Nanda, baju nya ukuran apa?” Ada cewek nyamperin gw, dia lagi bawa baju

“S ca, haha” jadi ini Ica, anggota pemuda pemudi disini juga, dia kebetulan jadi panitia bagian baju,

“Badan kayak gajah gini minta S” katanya

“L cowok satu, M cowok satu, M cewek satu” kata gw

“Kasi siapa bli? kok banyak?” katanya

“Ada deh” kata gw, apa Silvi L ya, tapi badannya dia kecil, kayaknya pas M, gapapa juga kekecilan, biar lebih seksi dia, haha

“Bilang aja kasi pacarnya bli” katanya

“Hehe, nanti dia rencana ikut Ca, kamu temenin ya, dia belum pernah ikut gini gini” kata gw

“Iya gampang. Emang pacar Bli bukan orang Bali ya?” tanyanya

“Ya gitu deh” kata gw, lalu dia ngasi gw baju dan gw bayar ketiganya.

Besoknya semangat 45 pagi pagi gw otw bandara. Gak disuruh gw udah siap mau jemput Silvi, haha. Sampai di bandara gw berdiri senyum senyum nungguin dia keluar. Lalu munculah cewek imut lagi narik koper yang lebih gede dari ukuran badan dia.

“Ayaaaank” katanya meluk gw. Duh wangi, empuk lagi,

“Capek?” tanya gw

“Gak kok, semangaaat” katanya

“Haha, ya udah yok jalan” gw tarik kopernya dia. Lalu kita masuk mobil, njir gw gak tahan.

“Hmmppff.. hmpppff.. ayank…hmppff…” gw lumat bibir cewek gw, kursi nya gw tidurin. Silvi memeluk leher gw dan pasrah bibir nya gw hisap hisap..

“Hahhh.. hahh” kita ngos ngosan berdua, cukup lama kita saling isep.. Lalu gw benerin kursinya.

“Langsung pulang?” tanya gw

“Terserah kamu, hihi” katanya ketawa.

“Ayank aku pengen maen kerumah kamu, boleh?” tanya nya

“Sekarang?” tanya gw

“Iya, boleh ya” katanya

“Boleh lah, tapi tak anter pulang dulu ya. Gak enak kalau langsung pergi, tar sorean kita kerumah” kata gw

“Hmmm.. iya deh” Kita pun jalan menuju rumah nya silvi, di jalan gw masih kepikiran sama cowok yang mau di kenalin sama silvi itu, apa dia udah tau ya, apa gw tanya sekarang aja.

“O ya, mana baju aku yank, buat pawai nanti” katanya tiba tiba,

“Tu di belakang, ambil yang M” kata gw

“Haaa kok M??” dia ngambil baju dan membuka plastiknya. Jadi itu baju kaos hitam biasa.

“Kan pas M yank” kata gw

“Mana pas, kegedean namanya ini, tu liat lengen nya gede, pinggang nya juga” katanya kesel

“Emang aku gendut ya?” tanya nya

“Ngak gitu yank, aku mau ambil yang S takut kekecilan. Iya nanti kecilin aja ya” kata gw

“Iya ntar langsung aku bawa ke tukang jahit. Kalau punya Ryan?” tanya nya

“Udah, nanti pas sehari sebelum nyepi tu kita kumpul dulu, sore nya baru jalan” kata gw

“Ooo iya iya, aku ngapaen aja ntar yank?” tanya nya

“Cewek cewek cantik biasanya di depan bawa obor, hehe. Kalau aku nanti angkat ogoh ogoh gitu sama temen temen” kata gw

“Nanti aku sama siapa dong?” tanya nya

“Banyak kok ada cewek cewek, nanti aku kenalin deh” kata gw

“O ya yank, aku mau tanya sesuatu boleh?” gw mau nanyain masalah Alex itu,

“Iya kenapa yank?” tanya nya

“Dulu aku lihat dirumah kamu ada tamu, kerabat papa kamu. Terus kata Ryan, kamu mau dikenalin sama anaknya itu, siapa namanya” kata gw pelan

“Alex?” tanya nya

“O iya itu, ka.. kamu udah tau?” tanya gw

“Sebenernya, aku sama alex itu udah temenan dari kecil yank. Waktu di Surabaya dulu. Pas tamat SMP, aku pindah ke Bali terus udah gak pernah lagi ketemu dia”

“Waktu aku di Jakarta, beberapa kali kita ketemu juga” katanya

“Haa? terus?” tanya gw takut

“Ya dia juga ngasi tau gitu, dia ngejar ngejar aku” kata nya

“Terus tanggapan kamu?” tanya gw

“Hehe.. Ya aku mau yank..” katanya

“Serius yank??” gw kaget, kok jadi gini

“Ya aku maunya di jodihin sama kamu aja yank. Hehe.. Aku udah ngomong juga ke Alex yank. Emang dia tetap keras, tapi aku gak mau, aku udah punya kamu, dan aku juga gak ada perasaan sama dia” kata nya

“….” gw gak bisa ngomong,

“Makasi ya yank..Tiap hari aku kepikiran itu terus, aku takut kehilangan kamu” kata gw

“Aku udah terlanjur sayang sama kamu yank, dan akan terus begitu” katanya, gw genggam tangannya

“Apapun nanti yang terjadi aku gak bakal nyerah untuk bisa selalu sama kamu” kata gw

“Iya aku percaya kok.. Cup..” dia mengecup pipi gw..

Sampai dirumah, Silvi langsung ganti baju, dan pamitan sama mama nya. Gak capek apa nie anak. Dia bilang sama mama nya kalau mau jahit baju.

“Yok yank” dia menghampiri gw yang lagi di toko

“Tar yank, aku buat nota lagi satu” kata gw

“Tinggal aja, ayo cepeeeeeet” katanya

“Haha, iya iya”

“Ehh mau kemana, pake motor aja” katanya

“Bener gapapa naik motor?” tanya gw

“Iya bener, ini aku udah pake baju lengen panjang” katanya, dia emang pake kemeja lengen panjang, sama daleman putih, plus celana pendek. Gw ambil kunci motor, pake helm dan Silvi boncengan di belakang. Jadi agenda kita pertama ke tukang jahit, baru terus main kerumah gw.

“Ayank cepetiiin” katanya naik ke motor gw, kenapa lagi nie anak

“Kenapa sih kamu pengen cepet – cepet?” tanya gw pas kita udah lumayan jauh dari rumah

“Soalnya, pengen gini… hihi” katanya meluk erat pinggang gw,

“Hehe jadi mau kemana nie?” gw elus tangannya

“Ya anter ke tukang jahit dulu yank, kamu sih beliin baju kegedean” katanya. Kita pun berhenti disalah satu tempat jahit baju, untung juga bisa selesai besok siang. Soalnya sore kita udah acara. Selesai dari sana kita pun lanjut lagi ke rumah gw, gw agak minder sebenernya ngajak dia kerumah. Ya maklum lah rumah gw kayak gubuk gini.

“Ini rumah aku yank, maaf kotor ya” kata gw

“Ihh gapapa kok, rumah kamu bagus yank, hijau, adem banget” katanya setelah ngelihat taman sederhana yang gw rawat. Ya namanya di Desa. Tiba tiba anjing gw dateng, dia langsung ngedeketin Silvi, di jilat jilat kakinya, haha.

“Aaaaaa… hus husss hussss” katanya panik. Karena anjing gw lumayan gede, tapi gw heran juga dia ramah sama Silvi, biasanya orang asing dia gong gong terus.

“Ehh kopi, sana sana!!” gw usir dia

“Haha, gapapa yank, gak gigit dia” kata gw

“Takutt” katanya sembunyi di belakang gw

“Kok udah pulang De?” nenek gw keluar

“O iya, ini nenek aku yank” kata gw

“Silvi nek” Silvi salim ke nenek gw

“Ini siapa De?” tanya nenek gw bingung

“Hehe, pacar ku nek” kata gw pede

“Beneran?? Aduh, cantik nya..” kata nenek gw

“Nenek lagi ngapain?” tanya silvi

“Ini baru mau ngasi makan babi” katanya, emang nenek gw melihara babi dirumah, ya biar gak diem diem aja, nanti udah gede juga bisa dijual.

“Sini masuk dulu, udah makan tadi?” kata nenek

“Udah nek, udah.. Disni aja, enak, adem” kata silvi, jadi kita duduk di teras rumah gw,

“Ooo ya udah, nenek lanjut dulu ya” katanya ninggalin kita

“Jadi kamu tinggal berdua aja yank ya?” tanya silvi

“Iya yank, dari kecil aku diurusin sama nenek” kata gw

“Ibu, atau kakak kamu gak tau juga ya ada dimana?” tanya silvi, dulu emang gw udah cerita sama dia tentang kehidupan keluarga gw

“Belum yank, aku juga males nyari” kata gw

“Kasian kamu lo” kata nya megang tangan gw

“Udah gapapa kok, ambil positif nya aja, aku jadi lebih kuat, dan bisa ketemu kamu” kata gw

“Hihi, semangat ya, jangan cedih” katanya mencet hidung gw

“Kalau ada kamu, gimana aku bisa sedih yank” kata gw

“….” silvi cuma diem,

“Yank makasi ya, udah nerima aku apa adanya” kata gw

“He ehh” dia mengangguk,

“Ehh aku mau liat kamar kamu dong, hehe” kata silvi,

“Jangan di ketawain ya” kata gw

“Iyaaa ayok” dia menarik tangan gw. Kita pun masuk ke rumah, lalu ke kamar gw. Kamar gw emang lumayan rapi, cuma, pintu nya udah rusak, atap plafon item item akibat kena rembesan air, hehe. Tembok nya juga udah warna nya udah gak putih lagi, kusam. Tapi ada karpet, kasur bersih, gak kumuh lah.

“Hihi, dingin kamar kamu” kata silvi melihat sekeliling,

“Haaa ada foto aku, haha” katanya mendekati cermin yang ada foto nya dia. Emang gw ada tempel 2 foto nya Silvi disitu

“Ehh kok malah tiduran” kata gw, silvi naik ke kasur gw dan tiduran disana,

“Berarti disini kamu biasa bayangin aku yank ya, hohoho” tawanya meluk bantal gw, njir gw gak tahan banget ngeliat dia guling guling gitu, apa gw hajar aja ya.

“Hehe, sekarang kamu disini kan gak usah di bayangin lagi” Gw tiduran di sebelahnya

“Hmmpppff… mppp.. hmmmppf” kita udah ciuman entah siapa yang memulai. Kita berdua sama sama merindukan yang seperti ini, cuma berduaan, bebas mau ngapaen aja. Tangan gw memeluk pinggang nya, gw gak berani macem macem, pelan pelan dulu. Silvi cuma mejemin matanya sambil tetap bibir nya aktif. Lama lama gw tambah nafsu, pengen banget gw merawanin ini cewek. Gw pun menekan kepala gw, gw cari lidahnya untuk gw kenyot. Silvi pun mulai lebih agresif, dia memeluk leher gw.

Perlahan tangan gw masuk ke dalam bajunya, gw elus kulit punggung nya. Halus banget. Perlahan gw berikan silvi rangsangan, dan emang dia mulai mendesah pelan. Gw melepas bibir gw dari bibirnya, gw sekarang ada di atas nya silvi, tapi gak nindih dia. Dia melihat gw tapi gak ada ngomong apa papa.

Lalu gw kecup lagi lehernya, hmmm.. wangi banget kamu syank.

“Hmmmm.. ayank…” desahnya pelan

“Buka ini ya” bisik gw di telinganya, sambil memegang kemejanya

“He ehh” katanya. Perlahan gw tarik ke kiri dan ke kanan. Sekarang gw bisa raba raba lengannya yang halus. Kulitnya dia putih bersih, kontras sama kulit gw yang agak gelap.

Lalu ke lumat lagi bibir nya yang udah merah. Silvi juga makin bernafsu, kayaknya dia pasti ngijinin gw tubuhnya gw nikmatin. Hihi. Gw beranikan diri meraba perutnya, naik sampai di dadanya yang masih terbungkus BH. Dan bener dia gak nolak. Gw meremas pelan dadanya yang lumayan bulet, gak gede sih, proporsional lah sama tubuhnya yang imut.

“Hahhh.. ayank… hmmmm..” desahannya tertahan di mulut gw. Dan gw beranikan diri menyingkap BH nya ke atas.

“Ouhhhhhhh…ahhh.. ayank……..aahhhhhhhhhhhh” desahnya makin keras saat putingnya yang udah keras gw sentuh dengan telapak tangan gw yang kasar. Ya ampun lembut banget dadanya. Apa gw cowok pertama yang memegang ini.

“Syang aku isep ya..” bisik gw,

“Pelan ya” katanya pelan. Mendapat lampu hijau gw langsung singkap bajunya keatas, emang indah bener pemandangan, walaupu gak full gw bisa lihat tubuh polosnya, tapi segini aja udah sempurna di mata gw. Kulitnya yang halus, puting nya yang kecoklatan.

“Ouhhhhhhhhhhh… ayank.. ahhhhhhhhhhhhhhh…ahhhh..hmpppp” silvi seperti kesetrum, tubuhnya menggelinjang saat gw jilatin putingnya. Lalu gw hisap perlahan, tangan gw mulai meraba raba pahanya, hari ini akan gw buat di melayang.

“Ayaaank…….ahhhhhhhhhh” desahnya…

“De… De Nandaaa” suara nenek gw manggil manggil, uanjir mati gw..

“Yank yank.. yank.. nenek tuuu” kata silvi panik

“Waduhhh” gw bantu silvi benerin BH sama bajunya, di duduk dan memakai kemejanya kembali.

“Iya nek, kita di kamar nie” kata gw

“Itu di cariin sama Tu Ica” katanya

“Iya nek” kata gw. Ngapaen lagi tu bocah nyariin gw. Silvi gw lihat lagi berdiri di depan cermin benerin rambutnya. Lalu gw peluk dia dari belakang.

“Ayank nanti nenek dateng” katanya

“Hehe, gak kok yank.. Lagi yok” kata gw

“Itu ada yang nyariin kamu katanya” kata nya

“Biar aja, mending sama kamu” kata gw ngecup lehernya,

“Ihhh nanti aja, yok keluar” kata silvi

“Nanggung banget yank” kata gw

“Hihi.. sama” kata nya narik tangan gw keluar kamar,

“Ehh napa Ca?” Ica lagi duduk di luar,

“Aku mau minta uang baju… nya.. bli…” dia kaget saat liat Silvi

“Ini pacarnya bli?” tanya nya

“Iya, o ya, kenalin yank, ini Ica, panitia yang paling sibuk, haha” kata gw

“Hai kak” ica salaman sama silvi

“Silvi” kata silvi,

“Jadi bli De beli baju kemaren kasi kak Silvi?” tanya nya

“Hehe, iya, besok dia ikut pawai, kamu temenin ya” kata gw

“Wah serius kak?” tanya nya

“Iya Ca, aku belum pernah nie ikut gitu gitu” katanya

“Wah pas, kebetulan kurang cewek kita, buat megangin spanduk di depan” katanya

“Ahh masak kurang?” tanya gw

“Yang cantik maksudnya bli. Masak aku sendiri, hahahahaha” tawanya

“Dihh sombong” kata gw. Tapi Ica nie emang manis, jadi rebutan cowok cowok di sini, haha. Gw masih kerabat sebenernya sama dia, kakek kita saudara, jadi apa ya namanya, sepupu jauh gitu lah, haha.

“Serius bli, yang di depan harus menarik” katanya

“Toh juga gelap gelapan, siapa juga yang liat Ca” kata gw

“Kan mulainya jam 5 sore, masih terang tu” katanya ngeyel

“Udah cepet sini uangnya” katanya lagi

“Iya iya” gw ngasi dia uang baju, lalu dia nulis di bukunya.

“Dah ya, aku lanjut lagi nagih ke yang lain, bikin repot aja” katanya ngomel sendiri. Silvi cuma senyum senyum aja.

“Ehh ca kok kamu pake kain gitu, lagi ngapaen di bale banjar?” tanya gw

“Lagi nyiapin sarana buat besok bli, cewek cewek udah pada sibuk tu disana” katanya

“Cowok cowok nya ada gak?” tanya gw

“Adalah, bli aja yang ilang, cepet sana bantuin” katanya lalu pergi dengan motornya

“Yok ke bale banjar aja yank” ajak gw ke silvi,

“Malu yank, rame ya” katanya

“Gapapa, besok juga kamu gabung kan, sekalian kenalan, nanti kalau nikah kan juga jadi warga sini, hihii” tawa gw

“Siapa juga yang mau nikah sama kamu, hahaha” tawanya

“Tak gigit lagi ntar ya” bisik gw

“Ihh, hahahha.. ya udah yok” katanya. Karena hari juga masih sore, gw ajak silvi mampir ke bale banjar. Dan emang udah rame temen temen gw disana, mereka lagi finishing. Ogoh ogoh gw bisa di bilang cukup keren lah, bangga rasanya melihat hasil karya kita. Ternyata temen temen gw banyak seniman, haha.

“Pak ketua baru dateng, gimana pak ketua, udah mirip sama lo kan? Hahahaha” tawa mereka ngeledekin gw. Maksudnya mereka bandingin gw sama ogoh ogoh besar itu, gw bukan ketua sebenernya, mereka doang yang manggil gitu, haha.

“Kan udah gw bilang, gw ada kerjaan, udah selesai juga, kan gak perlu gw bantu, hehe” kata gw

“Nanti lo yang angkat ini sendiri ya.. Ehh.. ehh” mereka tiba tiba melihat silvi dan gak ngalnjutin omongannya

“Kak silviiiii.. sini” panggil ica, dia udah disini ternyata

“Sana yank, gabung” kata gw

“Iya deh” lalu silvi jalan ke tempat cewek cewek lagi nyiapin sarana. Gw pun mendekati temen temen gw dan duduk sama mereka.

“Itu calon lo De?” tanya nya

“Iya dong, jegeg kan?” jegeg itu cantik hu.

“Keleng dapet aja lo ya, kok mau dia sama lo?” tanya nya

“Ya gw pelet lahh. Itu dia suruh gw ngapaen aja mau, haha. lo mau gw ajarin gak?” kata gw.

“Serius bro, kok mau dia sama lo?” tanya nya lagi

“Gw cerita jujur jg lo gak bakal percaya” kata gw

“Tapi mukanya kayak orang keturunan ya?” tanya nya (Gw nulis ini sama sekali gak ada niat SARA hu, gak usah baper ya)

“Iyaa, memperbaiki generasi gw, haha” kata gw, temen gw masih geleng geleng kepala

Gw lihat silvi lagi ngobrol ngobrol sama cewek cewek disana, sepertinya dia udah mulai akrab. Hmm, gw jadi langsung membayangkan dia jadi istri gw, haha. Senyum nya itu, tawanya, jujur bikin gw adem. Love u syank…

Sampai sore kita disana, hampir mau gelap juga, dan persiapan juga udah semua beres, besok pagi kita angkat dulu ini ogoh ogoh untuk di kumpulin di lapangan dekat balai Desa. Nanti kita bareng bareng pawai sama banjar-banjar yang lain, jadi rame rame gitu. Gw pun anter silvi pulang.

“Y udah aku pulang dulu ya” kata gw

“Iya, hati hati” katanya. Gw pun balik ke rumah.

Malemnya kita masih asik Vidcall an.

“Berarti besok jemput aku jam berapa yank?” tanya nya

“Nanti abis sembahyang aku ke rumah kamu ya, siang lah” kata gw

“Ooo iya deh, terus nanti bawahannya pake apa? rok boleh?” tanya nya

“Haha, kalau jalan sama aku baru pake rok mini”

“Ya pake kain yank, kayak yang di pake Ica tadi tu” kata gw

“O iya, hihi. Tapi aku gak punya kain gitu yank?” katanya

“Iya nanti kita ke pasar dulu beli, banyak yang jual” kata gw

“O ya, Ryan kasi tau juga ya yank” kata gw

“Ryan kayaknya gak bisa ikut yank.. sakit dia, tadi baru abis dari dokter katanya” kata silvi

“Yahhh, ya udah gapapa deh, nanti kita ajak jalan jalan aja dia” kata gw

“Yank.. wangi nya kamu masih nempel lo di bantal ku” kata gw

“Haha, masak sih?” katanya

“Iya serius, coba kamu bisa nginep disini, hihi” kata gw

“Yee gak mau, nanti aku di perkosa sama kamu” katanya

“Alah tadi aja gak nolak, hihi” tawa gw

“Maluuuuuuu, gak mau lagi” katanya

“Haha, masak gak pengen lagi yank?” tanya gw

“Tau ahh, lupa tu rasanya” katanya. Makin gregetan gw jadinya.

“Ehh udah jam 1 yank, bobok aja yok” kata silvi, emang udah jam 1 malem nie, gak terasa

“Iya yank, daaa”….

Hmm emang beneran wangi nya dia masih nempel, duhh cantik banget kamu syank. Saking gak tahan gw pun ritual malam itu, hahahaha.

………………………………………………………

Besoknya gw jemput silvi, gw udah pake kostum, pake sepatu juga, soalnya bahaya kalau pake sandal sambil angkat ogoh ogoh.

“Jagain silvi ya De” kata mama nya silvi

“Iya bu, gak sampe malem juga kok, aman” kata gw

“Mama nie, kayak aku masih kecil aja” kata silvi

“Yan, dirumah dulu ya, nanti tak kirimin video nya, haha” kata gw ke Ryan, dia emang gak bisa ikut,

Gw naik motor singgah bentar ke pasar, lalu lanjut ambil baju nya silvi yang di kecilin kemaren. Lalu kita pergi ke rumah gw, biar dia ganti baju dirumah gw aja.

“Yank ini makenya gimana?” kata silvi bingung cara make kain

“Sini biar aku pakein” kata gw. Kita lagi di kamar gw,

“Celana kamu buka dulu” kata gw

“Hmm, harus buka ya?” tanya nya

“Iya syank, susah kamu jalan nanti, teru gak enak diliat juga” kata gw, jujur gw gak modus disini, karena emang celana ya harus di buka. Dia pelan pelan membuka kancing celana pendeknya, masih malu-malu kayaknya.

“Hihi” gw cekikikan

“Ayaank, maluuuuuuu” katanya,

“Haha, udah gapapa, sama aku juga, cepetin nanti di tinggal lo kamu” kata gw. Akhirnya dia membuka celananya dan menaruh di kasur gw. Emang beneran mulus banget cewek gw. Celana dalam hitam nya kontras dengan kulitnya yang bening.

“Ayank cepet pakein” katanya,

“Oo iya iya, lupa aku” kata gw. Lalu gw melilitkan kain di pinggangnya.

“Coba jalan yank, udah nyaman belum?” tanya gw

“Hmmm, masih agak susah yank” katanya

“Coba lagi” kata gw setelah ngelonggarin sedikit

“Udah yank, pas” katanya

“Kalau gitu tinggal ganti baju terus kamu pake selendang ini di pinggang kamu” kata gw. Gw duduk aja ngeliatin dia buka baju.

“Aaaa ayank…” dia kaget saat gw peluk dari belakang

“ayank katanya buru buru” katanya

“Abisnya kamu cantik banget, muach” gw kecup lehernya

“Hihi.. sanaa gelii” katanya kegelian. Lalu dia memakai bajunya, wah pas banget,

“Wah pas yank, bagus” kata gw

“Ya itu, coba kalau M, kegedean aku” katanya

“Ya udah yok, udah cantik” kata gw. Kita udah kayak Jegeg-Bagus Bali tingkat provinsi, haha. Kita jalan kaki ke bale banjar kumpul sama temen temen, karena emang deket dari rumah. Banyak temen temen gw yang pangling liat Silvi, bangga rasanya, hahaha.

“Kamu gabung sana yank, ada Ica tu disana” kata gw

“Iya deh, o ya, foto dulu yank” katanya. Kita ambil beberapa foto di bantu temen gw.

Gak banyak yang bisa gw ceritakan di hari itu, jadi sesuai tradisi rangkaian harai raya Nyepi, saat H-1 nyepi itu di Bali ada pawai Ogoh-ogoh. Biasanya keliling Desa, dan dilombakan. Ada tari tarian, macem macem lah.

Saat itu gw gak merhatikan silvi, gw udah sibuk sama temen temen, lari lari mau pingsan rasanya. Gw yakin Silvi pasti bisa bergaul sama temen temen gw disini. Acaranya sampai malem, sekitar jam 9 baru selesai. Kita kembali ke Bale banjar lagi untuk istirahat dan makan malem.

Njir capek banget, silvi mana ya..

“Ayank maemm” ada suara ngagetin gw, ternyata silvi lagi bagi bagiin nasi bungkus, air.

“Capek ya” dia duduk di sebelah gw

“Hehe, capek yank, tapi gapapa seru kok” kata gw

“Tadi kamu dimana?” tanya gw

“Aku di depan sama Ica. Takut kalau deket deket kamu” katanya

“Kok?” tanya gw

“Kalian teriak teriak kayak orang gila tadi pas angkat itu” kata nya

“Haha, ya emang gitu yank, biar semangat” kata gw

“Kamu kok gak ambil maem, ayok bareng” kata gw

“Hmm aku nanti deh” katanya

“Ehh gapapa, kalau kamu gak makan, aku juga ngak nie” kata gw

“Iya iyaa” dia jalan ngambil nasi dan duduk lagi sama gw

“Ini nasi yang buat ibu ibu disini yank, pokoknya kalau acara gini semua nya kompak, orang tua, anak muda,sampai anak anak, semua saling bantu” kata gw

“Iya yank, terasa banget kebersamaannya” katanya

“Ehh aku cuci tangan dlu” katanya

“Gak usah, sini tak suapin deh” kata gw,

“Maluuu” katanya

“Haha, biasa aja kali. Nie aaaa” dia malu malu buka mulut tapi akhirnya masuk juga

“Enak kan?” tanya gw

“He emmm” dia mengangguk

“Kalau kita udah capek gini, terus laper banget, nasi sama garam aja bisa enak, haha” kata gw

Momen saat itu romantis banget gw rasa, walaupun orang rame, tapi gw gak peduli sama sekali. Kita asik aja berduaan sampai makanan abis.

“Ayank aku pengen gini terus” katanya rebahan di bahu gw

“Pengen aku suapi?” tanya gw

“Haha, iyaa.. Ngak, aku pengen ada di deket kamu terus” katanya

“Sama yank. Aku akan selalu ada di buat kamu” gw kecup kening nya,

“Woiii.. pacaran terus” Ica ngagetin kita

“Apa sih kamu” kata gw

“Kak Silvi mau pulang?” dia duduk di sebelah kita

“Iya Ca, kenapa emang?” tanya nya

“Di jalan kan macet, semua jalan di tutup, emang mau pulang gimana?” kata ica

“Haaa, masak???” silvi kaget

“Gak kok yank, nanti tunggu agak maleman, jam 11 gitu, pasti udah sepi” kata gw

“Iya ca, nanti biar Nanda yang anter” kata Silvi,

“Oo gitu tak pikir pulang sendiri” kata ica. Apa sih nie anak, gak jelas, pikir gw

“Haloo.. maa” silvi angkat telpon, sepertinya dari mama nya

“Hmm.. iya udah selesai kok. Iya nanti Nanda yang nganter, tapi agak maleman biar jalan sepi. Iya iya.. iyaaa maa, ihh.. Daaa” katanya menutup telpon

“Mama?” tanya gw

“Iya yank, bawel banget” katanya

“Ya namanya ibu ibu yank, kamu juga nanti kalau punya anak pasti gitu, haha” kata gw

“Ya udah kita pulang aja yok, sambil bersihin badan. Ntar jam 11 aku anter” kata gw. Kita pun bubar, semua udah pulang kerumah, istirahat.

“Nekk nekk” gw panggil nenek, kayaknya dia udah tidur.

“Ganti baju aja yank” kata gw ngajak silvi masuk kamar gw.

“Ayank aku minta sesuatu boleh?” tanya nya duduk di kasur gw

“Minta apa?” tanya gw

“Hmmm.. Nyepi dirumah aku aja ya, mau yaa” kata nya.

“Dikasi emangnya sama mama papa kamu yank?” tanya gw

“Dikasi lah. Ntar kamu kan anter aku, terus bilang aja gak bisa balik karena jalan macet, terus diem deh dirumah. Besoknya kan harus dirumah terus, jadi lusa baru kamu balik, hihi” katanya. Emang kalau nyepi gak boleh keluar rumah, jadi gw 2 hari nanti nginep dirumah silvi.

“Iya deh, tapi tidur sama kamu ya” kata gw

“Haha maunya, tapi aku juga pengeennn, hiks” katanya

“Atau nanti, malem malem pas semua udah tidur, aku masuk kamar kamu, haha, terus matiin lampu, kunci pintu, teruuussssss….” kata gw memeluknya

“Aaaa.. hmmppff… hmpffff…” kita udah ciuman penuh nafsu. Silvi memeluk erat leher gw, menekan kepala gw,

“Hmmm ayank… ahhhh… ouhh…” desahnya saat gw jilat lehernya, gw udah bener bener nafsu sama Silvi, malem ini paling gak harus bisa tersalurkan.

“Ayank.. ntar dulu.. ahh” bisiknya

“Napa yank, gak mau ya?” tanya gw,

“Bukaaan, ini gak nyaman banget, bukain” katanya, kain yang dia pakai emang gak nyaman kalau posisi gini,

“O iya, hehe” Nelan ludah gw saat membuka perlahan kait yang membalut pinggang sampai kaki nya. Gw sempet bengong sebentar, penasaran gw apa isi di dalem celana dalamnya dia itu.

“Hihi” dia menarik gw, dan duduk di pangkuan gw.

“Hmmpff… hmmppff.. ahhmmpp..” kita kembali berciuman, kontol gw keras banget, silvi memaju mundurkan pinggulnya, gw rasakan selangkangannya menekan kontol gw. Ini cewek udah nafsu kayaknya. Gw naikkin bajunya, tapi silvi malah melepas sendiri, sekarang gw lagi mangku cewek cantik yang cuma pake daleman.

“Ayank isep lagi kayak tadi” katanya, dengan semangat gw singkap BH nya ke atas dan mulai mengenyot puting nya

“OUhhhhhhhhhhhhh.. ayank… ahhhhhhhhhhhhhhhhhh… ahhhhhhhhhhhh…aahhhhhmm.. hmmmmmmmmmpp” dia mendesah desah lalu menutup mulutnya sendiri,

Silvi makin liar menggerakkan pinggul nya. Sialan gw gak tahan lagi, gw harus masukkan kontol gw sekarang.

“Syank buka aja ya” kata gw,

“He ehh” silvi mengangguk. Dengan cepat gw buka baju dan kain yang gw pakai, celana dalam juga gw buka. Silvi juga membuka celana dalam nya. Emang mungil banget memek nya dia, dengan bulu bulu tipis di atasnya.

“Ayaank.. tapi.. jangan di masukin ya” katanya. Yahhh, tak kira dia ngasih,

“Iya gapapa syank, aku mau puasin kamu aja” kata gw. Silvi kembali duduk di pangkuan gw, gw miringkan kontol gw sehingga pas ada di bawah belahan memeknya.

“Ahhhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhh” desahnya saat puting nya gw kenyot lagi, sekarang gw rasakan memekny yang basah bergesakan dengan batang kontol gw.

“Ayank.. enak banget.. ayankk…ayankkk…aaaaaahhhh………..ahhhhhhhhahhhhhhhhhhhhhhhh” dia memeluk gw erat menikmati orgasme nya.

“Hahh.. hahhh.. hahh” nafasnya masih ngos ngosan,

“Enak?” tanya gw

“Hihi…maluuuu” katanya memeluk gw.

“Aaaww ihh apa nie?” katanya saat gw kencengin kontol gw

“Itu gara gara kamu, tanggung jawab sekarang” kata gw

“Hmm diapain yank?” tanya nya, gw pun ambil bantal dan taruh di punggung gw, gw agak rebahan, silvi duduk di antara kaki gw. Pelan pelan dia menggenggam kontol gw yang hampir sebesar pergelangan tangannya.

“Giniin ya?” katanya

“Iya, pelan pelan aja” kata gw nahan nikmat. Mukanya dia polos bener, hihi. Gak enak juga kalau cuma di kocokin,

“Isep yank” bisik gw

“Gak bisa yank, belum pernah aku” katanya,

“Iya sekarang tak ajarin” kata gw

“Lap dulu ya” dia mengambil tisu basah yang ada di tas nya, dan mengelap kontol gw.

“Hmmppff” dia mulai memasukkan kepala kontol gw ke mulutnya,

“Aaaww yank awas gigi nya” kata gw

“Ehh kena ya” katanya. Lalu dia mulai lagi, hmmm udah enak an.

“Ya itu, dalemin lagi yank” kata gw. Dia mencoba memasukkan lebih dalem tapi mentok kepalanya doang, hihi, gapapa deh. Silvi mulai terbiasa sama kontol gw. Gw pegang kepalanya, dan sedikit menekan.

“Uhuk huk” dia sampai batuk saat gw paksa

“Hikss ayaank, gede banget” katanya

“Hihi, sini peluk” kata gw, sekarang silvi rebahan di bahu gw. Gini caranya, gw arahin tangan nya megang kontol gw.

“Kocokny gini aja, jangan terlalu ke bawah” gw ajarin dia. Gw pun kayak ngocok sendiri, tapi gw tangan silvi yang megang,

“Oo gitu, enak kalau gini?” tanya nya

“Iya..” gw mengangguk

“Ini juga isepin yank” kata gw nunjuk puting gw. Silvi pun mulai kenyotin puting gw. Ahh enak banget. Gw makin cepet ngocokin kontol gw, silvi pun seperti mengerti gw keenakan, dia makin memainkan lidahnya, kayaknya dia ngikutin apa yang gw lakuin tadi sama teteknya dia, haha.

“Iya yank, enak bangeet..” desah gw, rasanya gw bentar lagi mau crot,

Gw tekan kepala silvi pake tangan kiri..

“Ahhhh sayank.. ahhhhhhhhh” gw crot beberapa kali, tangan kita belepotan sperma gw,

“Ihhh apa nie, hihi” kata silvi ngelap tangannya di perut gw,

“Hahhh.. itu harusnya kamu telen yank” kata gw

“Yeee gak mau, iyeek” katanya

“Hmmppfff..hmpppff…” gw kenyot lagi bibirnya,

“Makasi ya” bisik gw,

“Aku syank kamu” katanya, lalu tiba tiba hape nya silvi bunyi,

“Ehh mama yank” katanya

“Iya ma, iya ini udah mau pulang, kan udah aku bilang nunggu sepi.. Iya iya, daa” katanya

“Yok balik yank, daripada mama ribut terus” katanya

“Hehe, iya yok, gak mandi dulu” kata gw

“Gak usah, dingin gini, nanti aja mandi dirumah aku” kata nya

“Ooo ngajak mandi bareng ya” kata gw

“Haha, mau nya..”

Kita pun beres beres, gw bawa 1 tas, isinya 2 pasang baju lah. Gw mau pamitan sama nenek tapi nenek udah tidur, nanti aja tak kasi tau Ica, biar dia yang ngasi tau nenek. Kita naik motor balik ke rumah silvi, dia meluk gw erat di belakang. Emang jalanan udah sepi, tapi masih ada anak anak yank baru abis acara juga, malah parahnya ada yang mabuk mabukan juga. Silvi takut banget, tapi gw berusaha nenangin dia, gw juga bisa nyari nyari jalan alternatif. Dan syukur kita sampai dirumah.

Ternyata mama nya nungguin di ruang tamu.

“Ehh mama belum tidur?” tanya silvi

“Belom lah, nungguin kamu” katanya

“Gimana tadi dijalan, gak macet kan, aman kan?” tanya mama

“Aman buk, banyak jalan alternatif juga” kata gw

“Terus kamu mau pulang lagi De?” tanya nya

“Hmmmm…” gw bingung jawab apa

“Gak usah pulang, nginep disini aja, Nyepi disini sekali sekali” kata mama nya, njir emang gw lagi hoki bener

“Iya bener Da, bahaya lo malem malem” kata silvi ngomporin

“Iya deh bu” kata gw cengengesan,

“Ya udah kalian isitirahat ya, mandi kek dulu” kata ibu nya

“Ya udah aku ke atas ya, hihi” kata silvi cekikikan naik ke kamarnya di lantai 2

“Makasi ya De” kata ibunya

“Kok makasi ke aku bu?” tanya gw

“Ya kamu udah nemenin Silvi” kata nya

“Iya sama sama bu, aku seneng kalau silvi seneng” kata gw. Mama nya tersenyum dan pergi ninggalin gw.

Hmmm… Mandi aja dulu deh, baru tidur, gak enak juga belum mandi gini.

“Ting ting..” ada WA masuk di hp gw

“Hihi, sini mandi sama akyuuuuuu” silvi ngirimin gw foto, dia lagi di kamar mandi, bugil, memerkan tubuh polosnya yang mulus

“Jahat kamu yank. Pokoknya ntar malem pas kamu tidur aku perkosa, jangan pake daleman tidurnya ya” kata gw

“Hahaha, coba aja kalau berani” katanya. Hadeh kontol gw tegang lagi gara gara silvi. Gw ambil handuk dan masuk kamar mandi di lantai bawah. Asik asik mandi ada yang gedor gedor.

“Siapa ya?” tanya gw

“Lo mas blii??? ngapaen di sini????” Kykny itu suara mbak inem

“Ya mandi mbak, mau ikut ya?” Tanya gw

“Haha, mksud aku ngpaen malem malem masih disini? Nginep ya?” Tanya nya

“Iya, tadi baru abis pawai” kata gw

“Oo gitu. Y udah cepetin mandinya, aku mau pinjem kamar mandi” katanya

“Iya iya ini udah selesai” gw keluar handukan doang

“Mbak nie ganggu aja” kata gw

“Kebelet mas, sana sana” katanya nyelonong ke kamar mandi

“Ihhhhh” gw remes lagi pantatnya, haha. Dia masuk lalu nutup pintu. Gw balik lagi ke kamar tamu, mumpunh sepi gw ganti bju disana aja. Terus gw rebahan d sofa, kayaknya silvi juga udah tidur, gw tidur aja deh. Gw matiin lampu dan tidur d sofa.

“Ehhh..” siapa lagi yang nyalain lampu

“De udah tidur?” Tanya mama nya silvi

“Baru mau bu, ibu belum tidur?” Tanya gw

“Iya ini mau tidur juga. Hmm ibu mau nanya sesuatu boleh?” Katanya

“Iya bu, mau nanya apa” kata gw penasaran

“Kamu……..”

……………………………………………………………………

Bersambung

END – Hidup di Bali Part 5 | Hidup di Bali Part 5 – END

(Hidup di Bali Part 4)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Part 6)